Kamis, 19 Juli 2018

Bahagia yang Kadang Seretjeh itu...



Dear Kamis yang nanti malem aku uda ada jadwal nonton The Voice Kids Indonesia karena ada Cik Agnez Mo-nya,

Maapin Bulan Juli ya blog, karena aku malas banget mengupdatemu setelah sekian lama sibuq dengan yang lain, gegegegeg #kepret !

Ah...ya ! Hari ini aku cuma lagi bernafsu ngeblog ketimbang buka-buka medsos lain. Aku lagi pingin balik ke cerita-cerita ringan dulu yang ga pake mikir lama buat menuliskannya. Hidup tu udah ribet, makanya aku ga mau dibikin ribet lagi klo mau up date postingan, wkwkw...#ah dasar kamunya aja kalik Mbul yang males, huuuw !


Ngomong-ngomong soal judul, sok iye' amat bikin judulnya ala-ala kontemplasi gitu? Gegegekkk...Sebenernya ga ala-ala kontemplasi juga sih. Soalnya aku ngerasa makin ke sini, standar kebahagiaanku makin mengerucut ke hal-hal yang lebih sederhana. Tarohlah soal rumah. Klo dulu pas masih kecil mikirnya pengen punya rumah yang at least gedenya kudu sama kayak rumah yang kami tempati waktu kecil, klo sekarang, ya nyesuaikan aja ama bugdet realita yang ada sehingga klo goal waktu kecil belom terwujud ya sing penting uripe ayem. Klo duluuuu banget waktu masih awal-awal merried dan anaknya gampang baperan, masih sering terprovokasi ama obrolan di lingkup keluarga besar, misalnya : "Pah, kemaren kan aku ga sengaja mencuri denger pembicaraan klo kerabat X nambah investasi lagi. Dia baru beli tanah, sawah, ternak, dll." Klo ga, : "Pah baper gak sih, klo tiap ngumpul tempate kerabat Y kok ya ndina-ndina yang dibahas mau ganti mobil merek X mulu. Ntar ketemu lagi pesti yang dibahas itu lagi dan itu lagi. Bukannya aku ngiri, cuma agak gemana gitu." Haha. Lyfe. Untung aja Pak Su orangnya selalu ngademin. Kata dia si sante aja. "Yo biarin aja lah Dek, namanya juga bahan obrolan. Lah bisanya kan mereka bahasnya itu. Diiya-iyain aja lah. Ya kita mah sing penting opo sih? Mesam-mesem mesam-mesem sing penting tau-tau manak #eh.... Sing penting urip ayem, cukup, berkah. Ya tho ?"

Hmmmmb, iya juga sih.

Etapi....kadang-kadang kepikiran ini juga sih...

Setelah memasuki dunia pernikahan dimana fasenya udah mulai 'beranak-pinak', rasa-rasanya literaly rumah emang jadi kelihatan lebih sempit mungil ya. Tapi emang iya loh. La ya gemana, orang kami baru mampunya beli segitu, udahannya pun second pula yang dari awal belom diubah satupun, satu jengkalpun. Hingga kini ! Ya kan nikahnya juga dari enol, jadi ibaratnya kayak slogan pombensin gitu lo, "Mulai dari nol ya Bos.".....hahaha. 

Tapi itupun sebenernya udah alhamdulilah banget sih karena : satu, bayarnya cash jadi ga ada cicilan lagi. Dua, ga ngicip kontrakan. Tiga, alhamdulilahnya dianugerahi pasangan yang bisa sevisi urusan tempat tinggal setelah nikah, yaitu memilih mandiri alias sebisa mungkin ga seatap dengan ortu maupun morotuwo jika ga ada hal yang urgent banget. Karena apa? Karena kenyamanan yang kami cari. Yang pasti, jauh dari kata ewuh-pekewuh klo kata orang Jawa, meski ortu dan mertua of course baiknya kayak apa. Soalnya yang aku cermati sih, dalam dunia pernikahan andaikata memilih (atau malah ga ada pilihan lain) buat seatap, yang akan terjadi biasanya adalah tetep akan ada rasa sungkan dari salah satu pihak meski berusaha menyembunyikan segimanapun. Sepengamatan Madam Beby Mbul sich begicyuuu.... Tapi ga semuanya loh. Cuma kebanyakan. Soalnya kan ada ya sebagian orang yang salah satu pihak (sebenarnya--dari hati kecilnya yang paling dalam) pengen mandiri, namun ndilalahnya dapet pasangan yang masih pengen tinggal sama ortunya, jadi bisa dibayangkan sendiri lahya andai berada di posisi pihak yang aslinya pengen mandiri itu  namun ga seprinsip dengan pasangannya sehingga pada akhirnya menjalani hari-harinya dengan ekspresi begini, 
heheeeeeeeheheee.... Atau klo memang ga ada pilihan lain karena satu dan lain hal, ya diriku ga bisa komen banyak, cukup ikut mendoakan yang baik-baik, semoga nyaman dengan pilihannya masing-masing. Jadi ya begitulah, cukup warna-warni juga ya kehidupan pasca pernikahan. 

Nah balik lagi ke soal judul dan keterkaitan dengan rumah yang semakin mungil karena udah dalam phase 'beranak pinak'. Masalah syukur, alhamdulilah selalu syukur. Namun, klo ngomongin puas ato blomnya, ya jelas boong klo bilang, puas padahal eternit uda bada jebol dan jadi pintu masuk tikus-tikus lucknut ituh ! Namanya juga manusia yang ga gampang berpuas diri, tentu selalu pingin yang lebih baik dan lebih baik lagi, ye ga? Paling ga, buat kami yang masih anak bawang dalam berumah tangga ini, meski alhamdulilah udah dikasih kemudahan dalam hal rumah, namun yang namanya pingin mempercantik hunian yang masih 'ala kadar' ini tentulah ada. Pikiran ke arah renov tentu ada, walo ntah kapan dieksekusinya. Dan tau ga gez (#ngomong ala-ala Mas Bajindul klo nyebut gez..), walopun masi sekedar halu, tapi tiap si ayank papi memulai pembicaraan buat mimpi besar kami ini, rasanya tuh aku sueneeeeng banget. Misal....walopun ini baru sekedar obrolah retjeh ala-ala ya, : "Ntar denah rumah kita kayak gini Dek, atau posisi kamar mandi di sini aja, kamar mama papa, n kakak acyiq, trus adek mugiwara ntar di atas semua, septitank ganti lah, didak sekalian, bikin roof top yuk, tar tanemiiin sayur-sayuran, samping dibikin tembok kaca aja biar cahaya masuk buat ngejemur beby....". Lalu dengan antusias aku bakal menyambut, : "Mana-mana, kasi denahnya dunk, keramiknya yang kayak di mitra 10 itu ya...ntar depannya tanemin anggrek ya, trus pend ada kolam ikan koinya #nglunjak....Perpustakaan komik juga....Aaaaaas."
Duh, obrolan-obrolan retjeh gini aja uda bikin aku bahagia loh hahaha. Ya walo aku tau, ngumpulin duidnya ga semudah ngebalikin telapak tangan. Dan mungkin bisa terwujud entah berapa lama. Tapi, paling ga, pasangan sama antusianya buat maju dan berusaha untuk lebih baik lagi .... ntah suatu hari nanti.

"Namanya juga mimpi. Klo sekedar mimpi, boleh dong ya. Mimpi itu....digantung dulu di angan-angan. Urusan eksekusi, ntar aja dipikirinnya sambil ngupi hahaha..."   

12 komentar:

  1. Kalau nggak ada mimpi-mimpi dan harapan malah jadi nggak semangat cari uangnya mba, kayak bingung apa gitu tujuan kita. Lebih semangat lagi biasanya kalau ada cicilan wkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting cicilan ga sampek seumur hidoep hikhikhik

      Hapus
  2. bener banget tuh mbak, bahagia itu bisa dimulai dari hal kecil kok, gak perlu mewah apalagi mahal. Yang penting ini berguna dan bermanfaat rasanya seneng banget deh.

    BalasHapus
  3. paling males makanya mba kumpul sama sodara yg macam suneo gitu sikit sikit pamer wkwkwk dan bukannya aku baperan tp emg pembahsan bebgitu bikin sakit dengernya hahaha

    yg ptg adem hidupnya dan sesuai realita yes mba 😗🙌🏻

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya klo aku orangnya santai kayak pak su obrolan topik apapun honestly ga masalah sih mb hahahah
      Aku yang waktu itu terlampau baperan jadi kadang suka overreacting sama hal hal kayak gini, padahal klo disikapi biasa aja ya ga gimana gimana hahahahhaha #duh musti belajar banyak tentang kehidupan emang akutu biar makin arif dan bijaksana, ga childish

      Hapus
  4. Kalau udah nikah masih suka begitu, ya. Ngobrolin hal seperti itu emang bikin bahagia, sih. Jadi punya harapan buat segera mewujudkannya. :) Pernah ngomongin impian sama pacar begini-begitu dulu juga rasanya udah bahagia. Walaupun sesudahnya kami putus. Tapi momen-momen seperti itu sungguh membahagiakan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um yog, walo masi wacana tapi bikin semangat yekaan

      Pacar yang rani apa yg seorang blogger itu yog hahaha

      Hapus
  5. Hayyaaa, berasa abegeh lagi akuuh, dolan sini.
    Kayaknya bakalan sering mampir ne.

    Baidewei, subway, aku sering maju mundur bacanya, kadang sampek ngeja, gak biasa pakai bahasa gaul, bahahaha...
    Deritaku!

    Lanjutkan...! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah banyakan bahasa jawanya kak ros heheh

      Hapus
  6. Hi mba Nita, kusudah lama enggak mampir ke sini. Gifnya always lucu-lucu 😁

    Entah mengapa kalau baca tulisan mba nita walaupun panjang tapi tetep aja pengin baca sampai akhir, walaupun ada bahasa jawa yang kutak mengerti ehehehe.

    Dan mohon maaf ini komentar yang tidak nyambung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Giftnya setutjuuu admin blog ini ya lang hihikhik #oke kepedean #mintak digibeng


      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...