Senin, 23 Juli 2018

Jilbab 'Zona Nyaman'


Gak....gak...

Aku ga akan ceramah berat-berat mentang-mentang judulnya kayak gitu. Soalnya aku juga tjuma perempuan biasa yang sungguh sangat-sangat biasa, jadi jauh dari kata ngalim atau yang udah tinggi banget ilmunyah eheeew.  Aku cuma teratjoeni postingan kolabnya trio #BloggerKAH yang sering banget obrolannya terfamfang nyata di beranda FB-ku sapa lagi klo bukan  blogger joenjongan yang terdiri dari Mbak Arinta, Mbak Rani, dan Mb Widut #ish..sok ndompleng banget kamu sih Mbul..siapa elo ? Hahaha, gapapa lah ya... Soalnya temanya cukup menarik, yaitu waktu mereka lagi ngebahas tentang style jilbab masing-masing yang sebenernya sering kukepoin blognya dari lama, cuma kebanyakan aku baca sambil diam-diam hahahhahaha...



Oke beqlaaah..

Kasi intro dikit deh biar agak panjangan dikit postingannya. Biar ada gizinya #eh...

Ngomongin soal jilbab, memang aku ngerasa lebih pewe nyebutnya jilbab ketimbang hijab atau istilah-istilah serupa yang baru kukenal beberapa tahun terakhir di jaman enooow. Iya, soalnya aku tu emang generasi jadoel dimana penutup kepala umat muslim ini lebih sering disebut sebagai jilbab ketimbang hijab. Coba aja, di tempatku (baca : kampung halaman), pasti ga pernah dengar orang ngomong gini : "Mbak hijabmu warnane apik timen, ibu dadi pengen. Tumbas nang ndi?" Ga akan denger pasti. Soalnya yang lebih lumrah di kuping biasanya ya kayak gini : "Mbak jilbabmu warnane apik timen, ibu dadi pengen. Tumbas nang ndi?" Klo ga : "Mbak kerudunge motife apik timen. Pinter ancen nek milih kerudung." Jarang banget ada yang bilang hijab. Aiiiish muter-muter yo, hahhaha...

Background aku pake jilbab juga penuh dengan lika-liku dan semuanya pernah aku tulis di sini. Tapi kali ini aku ga akan ngulang lagi karena aku cuma mau nulis topik tentang style jilbabku. Etapi kalo dipikir-pikir, agak wagu juga sih klo aku nyebutnya style soalnya aku sama sekali ga stylist kayak hijaber hijabista di jagad instegreeeim...karena aku cenderung banyak makenya yang model klasik. Hedeeeuw. 

Aku banyakan jadi tim jilbab segiempat daripada model jilbab pasminah yang dililit-lilit muter dari muka, turun ke dagu, nglewatin leher, terus kepala, gitu terus ampe beberapa kali ulangan. Sering kali aku malah mraktekinnya jadi keliatan wagu, karena kata Pak Su lebih mirip kodok buntel ga ada lehernya #wanjaaai. Maksudnya beliau sih pinginnya aku pake yang praktis-praktis aja, kayak model slup-slupan atau yang sekarang lebih kukenal sebagai--bergo. Kata beliau sih, biarpun pipiku jadi keliatan lebih bulet, tapi jatohnya lebih nge-pas begitu. Lalu aku disanjung-sanjung sebagai "Ya Khumairohku......alias yang berpipi kemerah-merahan layaknya tomat. Walo jatohnya aku lebih sering engga PD en buru-buru pend ganti pake model segi 4 buat menyamarkan pipi yang bergajih, tapi pas dialem keliatan lebih demplon luwesan gitu, yawdadee aku okeh hahahhahaa. Ya daripada aku dikatain kayak kodok buntel klo pake pasminah, yekann ? Iya, soalnya bagi w yang kontur wajahnya bulet semi kotak itu ya ga cucmey aja kalo make pasminah. Akutu ngerasanya pasminah cuma cucmey dipake wanita yang garis idungnya jauh dari kata mblesek kayak aku mbangir cem wanita-wanita Arab, India, en Timur Tengah lainnya. Klo yang idunge minimalis kayak aku? Sekali lagi ya jatohnya malah wagu....soalnya aku emang orangnya ga pedean sih fyi hahhaha...

Oh ya, tadi kataku, gaya klasik adalah versi zona nyaman terpaling-paling nyamanku. Yes ! Apa lagi klo bukan segi 4. Bahannya aku lebih suka yang ringan aja sehingga kalau disampirkeun ke bagian kanan dengan menggunakan bros masih keliatan luwes alias ga ngglambreh. Etapi ringan yang kumaksud di sini ga terlalu lemes ataupun kaku ya, soalnya klo kelemesan jatohnya licin jadi aku susah menitiinnya. Klo kaku, malah ga nyaman diliat. Biasanya sih aku cocoknya pake paris punya ya (ngomongnya ala engkoh-engkoh juragan kaen ala pasar tenabang) #gilaaaak jadoel aneeth ga sih selera w? Enyunowot sekarang paris aja uda semakin jarang loh keganti ama tren rawis atau bahan yang jauh lebih licin atas nama dikatakan premium, hoho. 

Klo warna, kebanyakan sih ngoleksi warna-warna cerah kayak pink, orens, coklat krem, susu, de el el. Aku ngerasa klo pake yang cerah bisa mempengaruhi mood juga biar selalu ceria dan menyenangkan. Yang gelap-gelap juga punya sih, cuma aku seneng pake yang cerah, walo yang gelap bisa ngebikin kulit seolah-olah terlihat putih juga sih ahhahaha...

Oh ya, biasanya gaya jilbabku ini ya aku sesuaikan dengan busana yang masih ada kelir senada. Saat ini sih aku lebih seneng pake tunik karena ga terlalu ibuk-ibuk banget terkesan lebih young n fresh. Gamis masih ada sih beberapa tapi aku suka selektif klo milih gamis. Kebanyakan klo beli jadi itu kan uda dari sononya ya pake ukuran boneka manequin yang kebanyakan bada jenjang-jenjang dan ramping-ramping #uh kzl, sedangkan akuh? Aku kan bantet ya Buuk, mayan gembul, jadilah klo beli gamis serasa nemu yang seringnya menenggelamkan badan #halaaaah...wami pe-er motong bawahannya segala, uda gitu cuttingannya kebanyakan di area perut yang menyebabkan ga gitu cucmey waktu dipake. Jadilah musti permak sana-sini. Yah begitulah yang namanya wanita, er i ri be e bet = ribet. Makanya aku lebih suka tunik klo sekarang mah...

28 komentar:

  1. Percayalah, setelah rajin gendong anak, isu peniti/jarum didagu itu menjadi krusial sehingga hijab instan tinggal slup jadi opsi yang menarik.

    Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu umb lah mb, uda mulai ngoleksi slup slupan ahhahahahah
      Ringkes, adem puenak, tapi ya itu, ebook ebook anet, e lha emberan ijk uda ebook eboook ahahahahwh

      Hapus
  2. qiqiqiqiqqq...
    Ngakak bacanya..
    Tapi sama nih mbak, saya juga kurang familier bilang hijab, orang namanya jilbab ya sejak dulu hahaha (ketauan deh jadulnya wkwkwk)

    Kalau saya sekarang juga suka jilbab segi empat, tapi makenya kayak jilbab pasmina, biar pipi yang kayak lapangan ini ketutup dikit :D

    Baju juga lebih senang pakai tunik, soalnya saya tomboy kayaknya.
    Paling males pakai gamis, selain belinya sulit, selalu dapat kependekan, plus juga ribet makenya sampai nyerimpet2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu kaaahn ga cuma aku yg nyebut jilbab xixixi

      Wuih ajarkeun atuh mb, aku kok pake dimodel muter sla pasminah jatohnya numpuk di leher ya gegegek

      Sama toast, tunik tu kliatan lebih ramping klo kataku mah, soalnya dia memanjang ke bawah, berasa anak muda juga klo pke tunik ^_______<

      Hapus
  3. jilbab zona nyaman sekarang dari heavenlights, ngga tau bahannya apa. Kemaren sempet beli yang instan, tapi bahannya agak kasar, kasian kalo anak ndusel2 pas lagi digendong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woaaa aku jadi penasaran merek heavenlights, cuba takceki ceki dulu ahhh
      #lalu tetiba bebymbul mlipir mau mantenhin olshop

      Hapus
  4. Idungku jauh lebih minimalis lho mba nita hahaha. Biarpun gak cucmey kek mba-mba di feed instagram. Hehehe
    Tapi aku jadi lebih suka pashmina, padahal dulu favoritku segiempatnya paris. Cuma ya sekarang kalau pake segiempat jatuhnya pipi ini terlihat besar sekali *aku tidak bisa menerima kenyataan ini hiks.

    Dan sekarang mulai nyaman sama pashmina instant juga muehehe. *maafkeun malah tjurhat di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa
      Etapi idung minimalis biasanya cute kan ya lang ahaha #pembelaan #kecuali lo kali mbul gegegek

      Pasmina aku sebenere suka lang, tp suka liatinnya pas temenku yg keturunan arab or india yg pake, di aku kliatan njeplem euy

      Hapus
  5. Sekarang ada lho hijab segitiga instan juga, tapi kurang nyaman sih menurut aku.. ahahaha eh belum pernah nyobain ding yg hijab segitiga instan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepemikiran mb ran, yang instan pas dipasin ke muka terus dipincuk deket pipi buat dipenitiin ke leher jadinya mengsal mengsol huhu

      Hapus
  6. Udah lama banget ga denegr "kelir" hahahaa, sama "timen." aku kalau jilbab cenderung pilih yang nyaman aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh isiin aku, bahasa bumene kluar gegeggegek

      Hapus
  7. Style jilbab saya juga biasa aja. Dulu pernah coba berbagai gaya, tetapi kayaknya memang ribet buat saya. Jadi mendingan yang biasa aja, deh. Praktis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walo biasa yang penting bersih n rapi ya

      Hapus
  8. Kok saya melihat mbak nya mirip saudara saya ya, he sukses selalu mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin terima kasih atas doanya mas roli

      Hapus
  9. Aku tim pashmina terutama yg bahan ceruti/sifon soalnya kepalaku peyang alias asimetris, wkwk. Kalau pakai segi empat, gak bisa pas, kalau pashmina meskipun mleyat mleyot kayak tetep oke aja *menurutku*. Tapi tetep sih kalau lagi males ribet ya pake segi empat.

    Gak punya bergo soalnya suami gak suka aku pake, kayak ibu-ibu katanya *nasib muka boros*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung gugling bahan ceruti #ternyata aku punyaaaa, dan di aku termasuke klicinan jeung

      ku jg sebenere ga suka bergo, tp tiap minta rekomendasiin pak su selalu dipilihinnya bergo wkkk

      Hapus
  10. Lebih suka jilbab sloop Nita lebih simpel, gampang dipake secara kita kan ridernya bocah" yang mundar mandir kesana kemari, paling pake yg ribet" klo pas ada acara or jalan" bareng keluarag begitcu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb yuni hihi, bocah uda mulai polah ya emak kudu bay bet bat bet wakaka, samaaaa

      Hapus
  11. Podho nit...aku juga pede ne jilbab..opo kudung sisan.
    Pasmina? Pernah kepengen..beli...habis itu ga bisa le make..wkkk...
    Trus beli yang instan. Kui aja gara2 tmn bikin, kok model e ora aneh2..beli. makenya klo acara resmi..misal njagong.
    Klo biasa aja..paris segi4, lipat jadi segi3..modal peniti 1, kelar. Gamis? Punya..tp jarang buanget dipake. Itupun selalu yang polos, warna netral.. model juga nyari yang nggak emak2. Enak pake kaos plus jeans��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mb, rada nyesel kuborong pasminah dulu, nyatanya tiap mau kupake ujunge ga pede haduuu

      Samaaa toast, lebih suka yg casual anak muda yes mb sulis hihi

      Hapus
  12. Hahahaha si mas mu adaaa aja nyebut kayak kodok buntel :p. Aku juga sama kok nit, ga jagooo kalo hrs pake pashmina. Yg ada dandan sejam blm tentu selesai. Trus repot ya booook masangin jilbab, sambil liatin ke tutorial yutub :p.

    Blm tentu pas pula di muka :D

    Kalo di kantor ato kalo lg pgn pake jilbab, jelas pilihanku yg bahannya kayak paris lah. Biar mudah dibentuj :p. Kalo udh model licin, wassalam.. Ga bakal selesai itu hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes mb fan ku ga telaten klo urusan dandan huahuahua
      Yang ada ujunge uring2an ndiri klo mo kondangan #eh

      Hapus
  13. Aku pakai bergo jadi terlihat tua, entah kenapa. Hihi... Untung sekarang ada pashtan, pashmina instan, jadi slups slupss tetap wokeeeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaa pashtan ya
      Tp kyknya di mukaku yg kotak bagespongebob squarepant ini teteup ga cucok ley...

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...