Senin, 30 Juli 2018

Pengalaman Mencukur Rambut Bayi Sendiri


Waktu aqiqahan putri kecilku Asyiqa tepat di 40 hari kehidupannya, aku emang sengaja ga plontosin abis rambutnya. Padahal mbah utinya suruh potong abis. Iya, mbah uti yang dari paksu juga budhenya yang dari Cibitung uda bulak-balik nanyain : "Uda dipotong belum rambutnya?" Soalnya kan keluarga Pak Su masih kentel culture Jawanya ya, jadi katanya rambut bawaan lahir itu ya harus dihabisin semua biar ga kena sawan. Entah apa makna di baliknya, para sesepuh ga pernah nerangin secara detail sih, cuma bilang adatnya gitu, lumrahnya ngono alias kebiasaan di kampung ya begono, endebra-endebrei.... Jadi aku ya ga percaya gitu aja klo ga ada penjelasan ilmiahnya. Heu...Terus karena kakung satunya dari pihak aku (baca : bokap w), pesen ga usah dipotong abis soalnya kan beby aku anak cewek ya, jadi keliatannya kesian gitu klo mpe plontos. Makanya dipeseni suruh rapiin aja pinggir-pinggirnya. Lagipula rambutnya tebel n item banget nurunin emaknye, jadi kerasa sayang klo mpe digundul ceplis huhuuuu. Yawda, aku keknya sih mending milih opsi yang terakhir aja hahahhaha, monmaap ya..soalnya aku ndiri ga tega klo liat bayi cewek digundulin. Jadi ga keliatan ceweknya sih klo kataku huhuhu...




Singkat cerita, 40 hari udah lewat. Nah, pas aqiqahan itu sebenernya  bebyku cuma dipotongin dikit banget ama Pak Ustadznya. Jadi diguntingnya ya cuma ujungnya doang, abis itu diider-iderin sambil dibacain sholawat. Nah, karena abis itu para ahli (baca : sesepuh yang pada paham pegang bayi) uda bubar ke rumah masing-masing, jadi ya si beby keterusan deh belom dicukur-cukur. Nyampe rambutnya mayan gondrong juga sih. Sebenernya aku juga rada risih karena kan rambut bawaan lahir itu kaku ya, terus arahnya juga masih ga beraturan karena uyeng-uyengnya masih nyesuaikan pertumbuhan rangka kepala. Nah, jadi tuh klo diphoto rada berantakan gitu rambutnya. 

Ng.....pikir punya pikir, yaudahlahya...akhirnya kami inisiatif potongin aja. Rapiin ding, ga  nyampe diplontos botak, hahhahha. Sebenernya ada sih niatan ngabisin rambut bawaan lahir, cuma ya ga langsung blas-bles...pengennya sih bertahap gitu. Ya, umur-umur 4 bulan-5 bulanan lah. Soalnya klo uda gede, makin kacian klo visualnya botak, mane blom pasang anting pula karena kelupaan (hahahasemb banyak banget kan pe ernya, hehe)...Klo pas umur 2 bulan-3 bulan, kami masih takut motongin rambutnya, soalnya kan ubun-ubunnya masih kembut-kembut  banget ya, jadi agak takut pegang-pegang bagian kepala. Takut salah ceuk !

Terus siapa yang motong pada akhirnya ? Nah, mamam tuh  lau, Mbul !!! Mbah-Mbahnya yang notabene uda pengalaman pegang bayi kan uda pada pulang kampung tuh. Terus di sini juga ga ada kenalan dukun bayi. Dicukur ndiri pake alat cukur kumis takut ga aman. Takut kena kulit kepala, kan gaswooot ya Buu klo sampe ngegores kulit kepala yang masih rawan itu. Mau ke salon, kayaknya jarang ada deh yang mau motongin rambut bayi pas umur-umur 2 bulan-3 bulan. Di tengah pucingnya pala balbie tiap ditelpun orang tua suruh potong rambut Dedek, akhirnya Pak Su nemu sedikit pencerahan. Pas browsing di lapak online, kebetulan blio nemu alat cukur bayi yang mereknya Kemei. Aku ngreview ini ga pake dibayar sih. Tapi karena ngebantu banget kebingungan ortu milenial yang baru aja fresh from the oven pegang bayi kayak kami, yaudah aku tulis aja di blog. Sapa tau ada yang kebingungan juga gemana cara nyukur rambut bayi *cari teman*.



Sedikit informasi :

Kemei KM-3006 adalah alat cukur yang punya 3 fungsi dalam satu unit, diantaranya adalah sebagai HAIR CLIPPER, TRIMMER dan TATO rambut. Alat cukur yang mirip senter ini dapat dipakai untuk segala usia dari bayi sampai dewasa. Dia ini sifatnya ordless alias tanpa kabel, jadi kerjanya pake baterai yang bisa di-charge ulang. Mesin dapat bekerja sampai 40 menit setelah  baterai penuh di charge. Harganya Rp.205 ribu.

Keuntungan lainnya:

Rechargeable unit, bisa beroperasi selama 40menit tanpa henti setelah batere penuh di charge. (lama charge 8jam)
Mata pisau bisa basuh (washed)
Silver Pd Alloy motor of high rotational speed.
Mata pisau dan sepatu sisir dengan mudah untuk diganti sesuai keperluan.

Isi Paket :

7 sepatu cukur
3 pisau cukur
2 batre recharger
1 Adaptor + dudukan
1 koas pembersih
1 minyak pelumas

Jadi pas mau eksekusi cukur rambut bayinya, kami siapin dulu peralatan tempurnya yaitu :

Kemei KM-3006
Kerudung licin buat alas badan biar ga kena rambut
Mainan (antisipasi klo beby ngamuk pas dicukur rambutnya)
Perlak


Dan pas eksekusinya apakah berlangsung lantjar sodara-sodara? Awalnya sih iya. Terutama pas nyukur bagian atas, karena posisi bayi masih bisa ditidurkeun di atas perlak. Nah...mulai ke belakang nih yang ada berontak-berontaknya dikit, karena kan posisi bayi uda kudu didudukin or digendong biar bagian belakang kepala bisa dipapras. Duh, ude deh, ngamuk hahaha, apalagi pas ada rambut nyelip diantara kulitnya yang bikin beby gatel, wuuh kejer deh minta udahan. Ya, harus ada kerja sama juga sih ama Pak Su, dimana dia megangin sambil ngehidupin alat cukurnya. Sementara aku ngajakin beby becanda biar lupa ama risihnya waktu dicukur. 

Untuk kerasa enggaknya di kulit, Kemei ini termasuknya smooth banget loh di kulit. Karena ga kerasa klo kita kayak nyukur pake alat cukur kumis. Serius ! Soalnya kan ada bagian yang namanya limit comb tuh dimana kita bisa ngatur apakah mau dipotong berapa cm atau mm. Jadi rata panjang pendeknya segimana. Paling rada puyengnya nyesuaikan arah ke bagian uyeng-uyengnya tuh yang masih muter ga jelas hahahha...jadi ya, nunggu agak gedean lagi tar dirapiin egeiin dah (gustyanita pratiwi docs). 


20 komentar:

  1. Adeeeekkk, gemeesss.
    Faraz dan Fawwaz disini ada salon langganannya, Faraz juga dulu 3 bulanan gtu pas botakin, naah si Adek ini 5bulan baru di botak, huhuhuh, kayak nyesel botakinnya, lucuuu siih mukanya waktu baby gondrong, heheheh.
    sekarang beda, walau udah mulai panjang lagi tu rambutnya

    anyway itu bisa sekalian buka salon tuh Mama Mbul, udah lengkap gitu peralatannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa enak mb di ada salon langganan hihi, di sini aku blom nemu

      Oiya ya si adek fawwaz kan rambutnya tebel ugaa ya, emesh...hihi

      Haha, duh aku gabakat potong rambut, klo takpotongin ntar modelnya kyk cobolo mb di, itu loh yg anak cewe ndut di film boboho hahaha

      Hapus
  2. pas nih kami baru pny baby girl

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi dah mampir bang day, smoga bermanfaat ^_^

      Hapus
  3. ya ampuuun adek bayi tak gintang gintung gemes dehhh

    ngebotakin babyi itu ya kayak gimana gitu antara sayang tapi ya kko orang jawa harus dibotakin biar gembel ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nyoba ndablek tapi mas, ga aku botakin ceplis, hahahah cuma takrapiin pinggirnya aja

      Hapus
  4. Rayi jg abis aqiqahan ga dibotak mb ninbaru dibotak baru banget minggu kmrin mau 4 bln ntar tp suami emg ahli cukur dy pake cukuran jenggot haha gundulinnya pas dy cuti aku kerja dong pulang2 anake wes kyk bohlam untung lucu *halah muji ndiri anaknya* wkwkwk

    dede embul makin syantiek rambutya dirapihin 💋😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba herv, kumaha pengandaiannya bohlammm ngekek lah aku hahahhahha

      Mamacih tanteu herva ^_______<

      Hapus
  5. Aku bacanya nahan napas, kebayang kalo aku yg nyukur apanya gak copot jantungku hahahaha. Btw, babybear sama sekali belum aku cukur loh. Gegara dia hampir gak punya rambut waktu akikahan, bisa dibilang plontos lah saking tipissssnya tuh rambut.

    Sampe usia setahun aja rambutnya masih tipissss alus gitu :)))
    Asyiqa pinter yaaaah, ibuknya jadi berani nyukur rambut sendiri ... yeay!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebybear gitu aja uda ganteng kok mb ning hihihi

      Aaaak, yg nyukur eng itu pak su mbaaa...mama bung cuma numpang bantuin pegangin kicrik kicrik doang wkwkkwkw

      Hapus
  6. Hmmm kalo gak salah ingat, Wahyu dulu dibotakin rambutnya saat usianya tigabulanan deh. Dibotakin sama teman suami yang udah pengalaman botakin rambut bayi-bayi tetangga dan sampai hari ini rambut Wahyu selalu dicukurin sama Om itu. Dia gak mau dicukurin sama orang lain selain teman papanya itu, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo uda ada yg garcep nyukur rambut bayik rasanya lega ys mb ir hati mamak tuh huehe

      Hapus
  7. Anak pertama dan keduaku dicukur plontos, yg nyukur kakeknya. Nah yg ke 3 cuma dirapihin aja rambutnya. Jadinya sekarang rambut anak ke 3 ini beda sendiri, ada gelombang2 nya, entah apa krn pengaruh tidak dicukur plontos saat bayi itu.
    Katanya sih dicukur itu biar rambutnya ntar tumbuh tebal, bener nggak sih? Tapi ponakanku kan rambutnya tipis, akhirnya dicukur plontos lagi dan rambutnya jadi tumbuh tebal hitam. Tapi ya aku rada kasihan juga sih waktu itu krn ponakanku ini cewek, itu dicukurnya pas umur 2 th an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb li, pas blom dicukur juga bebyku rada keriting, takpikir nuruni rambut bapaknya...e lebar dicukur lurus nurunin maknya hhihi

      Waaa pas 2 taun, uda mayan gede dunk mb >_____<

      Hapus
  8. aduh mak, copot jantungku baca ini. semacam uji nyali ya nyukur rambut bayi.
    aku belom berani botakin kepalanya si Little M. karena rambutnya tipiiiisss banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huumb klo orange slebar slebor kayak mama bung uda angkat tangsn ibarat ikut uji nyala bhahaha

      Hapus
  9. hebring nit, keren bisa nyukur bayi sendiri hahaha
    rambut anak2 aku ngga ada yg dicukur, ngga tega XD sampe sekarang raya rambutnya ya itu rambut bayi, dedek juga ngga dicukur, nyokap sih bilang hrs dicukur tapi aku & suami cuek ahahahah, lagian bukan cucu pertama jd kami dibiarkan melakukan semua sesuai keinginan :D tapi bebimbul tetep syantiek kok meski dicukur gitu.. sini cipok!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang keren bapake mb sand, aku mah cuma pegangin mainan ahahahaha


      A pantes tiap liat foto raya n shasha rambutnya pure alami blom ada kena cukur mih

      Hapus
  10. Hahaaa.. mbuuul aku jadi inget si adik juga nyukur sndiri pake gunting parah ternyata nggak smudah yg aku kira ��
    Jaman Kaina, digundulin sama mbah.
    Pas Ashika aku mau nyobain sndiri. Ujungnya nggak rata botak �� itu jg paping yg nyukur pada akhirnya
    Asyiqa lucu amat itu �� paping pernah beli cukuran merk inih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ka ucig, klo ga telaten jadine auk apaan wakakaa

      Apalagi model asyiqa cikguku yang uthil mulu klo dipegangin bikin konsentrasi ambyarrr

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...