Selasa, 04 September 2018

Life After Having a Baby


Begini Rasanya Momong Anak (Bayi)

Ga ada yang terasa lebih merdu selain bunyi pager dibuka ketika loe uda berstatus sebagai new mom 
*E, itu lau aja kalik Mbul, haha*
*Karena eh karena itu tandanya suami uda pulaaaaaang* 
*Yeaaaay !* 
*Joged-joded* 
*Saia syuka saia suka*
*Pawang anak bayiknya uda datang* 
*Shift momongnya ica kali langsung dipindahin* 
*Terus mama bisa masak n beberes yang lain tanpa dikit-dikit kudu nangkapin anak bayik yang uda banyak polah dan sukanya diri tapi sosoan lostang* 


Anyway, aku lagi ada kolaborasi nulis nih sama kakak w yang uda lebih dulu jadi suhu blogger. Kebetulan yang nglempar tema ini adalah dia duluan. Jadi ya aku okein aja karena emang aku tertarik *yakali makin ke sini bahasan w makin berubah*. Ya ga seratus persen berubah sih, cuma kebanyakan emang pingin cerita-cerita aja soal pengalaman apa gitu  terkait anak. Maklum, uda usianya soalnya (baca : mateng), jadi dunia ibuk-ibuk galau terasa lebih eye chacty gitu buat ditulis *hadoooooh mau nyebut diri sendiri tambah tua kok ya ga tega (sial)*, muahahahha. 

Baca versi kakak gue Tia Putri di sini :
(Masih nunggu deseu ngedraft, linknya nyusul)

Terus jarang-jarang juga ada yang ngajakin kolab, makanya pas diajakin nulis ama kakak, rasanya tuh semangat banget. Kebetulan juga emang ada niatan nulis ini dari kapan hari. Cuma baru bisa kehandlenya sekarang. Terus yaaah, only of my sistah yang lagi dan lagi selalu bisa balikin spirit aku buat ngeblog terus. Soalnya cuma dia yang tau gimana moodynya aku di dunia tulis-menulis yang serba gajebo tapi mengasyikkan ini. Berharap diakrabin ama blogger lain mah pesimis, seringnya berakhir menyedihkan. Soalnya ya begitulah....mending rajin nulis terus aja kali kan akunya...makasih loh ya yang uda tulus baca baik yang nyasar atopun ga...really do appreciate you all.

Ampun kebiasaan banget intronya puanjaaaang.

Langsung aja Buuuuwk ke intinya.

Oke. Jadi setelah officially menyandang status sebagai ibu, sebenernya ga ada yang banyak berubah dari diriku. Aku tetaplah si gembul yang kocak dan apa adanya en kayaknya ga bisa langsung buuum berubah jadi ibu-ibu yang ibuable atau niceee banget kayak yang ada di sampul -sampul buku posyandu. Hahaha. 

Aku tetaplah aku yang kadang ga saklek nerapin teori parenting ini itu yang sering banget artikelnya dishare-share sama ibuk-ibuk millenial di beranda FB-ku. Jujur malah kayaknya aku lebih mirip sama ibu aku ato ibu-ibu generasi X bahkan baby boomer yang emang ga terlalu internet minded. Jadi aku tuh termasuk yang sante banget loh orangnya. Bukan yang opo-opo musti diributin di sosmed, misal tentang ASI, sufor, mpasi homemade, mpasi instan, bekal serba nugget dan sosis, bekal serba makanan alami, provaksin, antivaksin, KB, antiKB, ato artikel-artikel sejenis yang selaluuu aja diributin pihak pro dan kontra di beranda maya. Jujur aku ga pernah ikutan. Males.

Aku berusaha menghormati setiap keputusan yang diambil ibu manapun terkait hal-hal di atas untuk anaknya, karena aku yakin setiap ibu adalah yang paling tahu apa yang terbaik untuk anaknya. Makanya yuk, support sesama wanita, jangan saling menjatuhkan hehehe...

Terus, intinya realita setelah having a baby (and soon bakal nambah lagi insya Alloh) begimana duhai ibuk gembul yang sudah semakin ebot-ebot kayak entog ini?

Dibikin point-point aja kali ya, biar ga terkesan rengket-rengket banget spasinya.

Hahai !

1. Bulan-Bulan Pertama Berubah Jadi Zombie

Pegang bayi newborn tanpa dibantuin ibu sendiri, mertua, ART, apalagi beby sitter, rasanya gimana Bun? Tentu aja sesyuatu ya Bun.... Saia uda merasakannya di anak pertama. Bener-bener hectic moment in a long day. Siang jadi malam, malam jadi siang. Kaki di kepala, kepala di kaki..... tetapi taaaak dapat ku mengerti...tak dapatku...mengert...ho ooo oooh....lagu ariel peterpan kali ah. 

Sebenernya nyokap, bukmer, sama ART pernah ada bantuin sih. Cuma untuk nyokap dan bukmer, beliau bisanya dateng 3 hari-3 hari doang di awal-awal kelahiran. Ya i know lah ya, beliau-beliau ini juga punya kesibukan masing-masing di samping rumah kami emang berjarak ratusan kilo (baca aku jauh di perantauan sini, sedang mereka ada di kampung halaman sana). Jadi ya ngebantuinnya sebisa mereka aja. Seluangnya mereka bisa nengokin cucu kapan. 

Klo ART, ada bala bantuan sih yang pulang pergi dari Senin-Jumat karena kan aku SC ya jadi awal-awal disarankan jangan banyak gerak dulu. Cuma khusus untuk ART ini, aku requestnya cukup sebulan aja karena jujur aku ga terbiasa dengan adanya orang asing yang mondar-mandir di tipe rumahku yang 4 L ini haha....Akutu orangnya segenan. Sebab klo ada orang asing tu rasanya netein jadi ga pewe, stress, trus jadinya seret deh. Uda gitu aja alasannya. Ga tau klo anak kedua ntar....

Pas masa-masa 6 bulan awal ASI eksklusif begimana Mbul? Really damn busy pastinya. Ditambah drama masalah pernenenan yang og ya ndilalah nda isa semulus ibu-ibu kebanyakan. 

ASI sih hamdalahnya deres, tapi debaynya ga mau ngenyot langsung because of my puting style is mendelep, priwe jal? Kraaaaiii banget kan hahahha. Sebenernya juga ga langsung deres ding, tapi dibantu booster lactamam sama bayem-bayeman, katuk, daun paya, en sayuran ijo lainnya. Juga yang paling ngaruh tuh sari kacang ijo dan kedelai. Langsung deh sor sor sor klo abis minum itu. 

Nah tapi kan semuanya ga selalu berlangsung mulus kayak pantat kim kardhasian. Kenyataannya kuantitas ASI yang terbilang lumayan itu justru ga kesupport sama proses pelekatan yang benar. Karena bayiku susah banget melekat sempurna hiks.... Uda bulak-balik diajarin bidan laktasi, tapi ga nancep-nancep juga. Bisa sih nancep, tapi kudu melalui serangkaian acara tangis-menangis dulu yang lamanya kanmaen. Pas ada bidannya aja bisa nancep. Pas uda ditinggal ? Naini yang jadi soal. Gagal maning gagal maning sooon. Dicoba berapa kalipun tetep ae ada adegan tangis-tangisannya dulu kayak lagi diapain huaaa. Dan itu berlangsung sejam-dua jam sangat melelahkan baik fisik maupun mental. Ngenyotnya juga bentaran banget. Selebihnya ucul-ucul mulu. Jadi daripada stress sendiri dan BB merosot tajam, yawdahdeh ane yang ngalahin kudu memantabkan iman buat jadi Mama Perah alias emping....eh e-ping ding maksudnya. Jadi kudu siap-siap pumping tiap 2-3 jam sekali, jand kasih kendor. Yang aku pelajari sih begitu disiplinnya seorang mama eping. 

Sebenernya masih kolab sesi DBF-nya sih nyampe umur 4 bulanan ya, abis itu anaknya maunya nen botol. Hiks....Jadi mau ga mau dioptimalin eping. Jadi kalong-jadi kalong dah, karena culturenya newborn kan di awal-awal kudu nyusu per 2-3 jam sekali ya, jadi kudu setrong sekuat hercules, termasuk juga untuk jam malem. Jadi tuh rasanya kayak nyaris ga pernah tidur. Pas lagi ngantuk-ngantuknya, eke kudu tetep pumping, klo ga ya ngalamat bisa ngadat karena bengkak. 
Lima bulan jalan 3 minggu, ritual pumping masih terasa lantjar  jaya sampe nyaris apal sama polanya. Payudara cepet banget mengkel cem buah paya, terus pas dipumpa isinya banjir bandang netes-netes. 

Namun, bukan kehidupan manusia namanya klo ga diselingi sama yang namanya drama kumbara. Suatu kali, tetikadi ijk yang biasanya fulltank ngedadak jadi seret bin mampet. Seretnya seret banget. 1 PD yang biasanya sanggup ngasih 140 ml tetiba 2 PD cuma bisa ngasih 30 ml. Mentok 60 ml itupun digenjot dulu pake nasi padang atau porsi makan ala kuli. Uda gitu rasanya kok tetiba jadi lebih empuk ga semengkal biasanya (duh Mak, uda macem mangga aja kali ah mengkal). Hadeh apalagi lah ini, tulungin saia ya Alloh ? Because of 6 bulan itu amunisimu baru bisa kemasukan ASI wahai anakku... 

Sembari nangis gerung-gerung (walaupun cuma dalam hati sih ofkors) karena bingung musti ngapain, ketambahan waktu itu curiganya kayak ada tanda-tanda eke hamidun lagi (walaupun sebenernya belom sempet haid dari terakhir kali nifas), walhasil booster yang biasanya eke tenggak ga bisa eke colek-colek dulu sebelum deal testpack. Ya kan ada booster ASI yang ga boleh diminum ibu hamil yekan. Nah pas uda testpack, waaaaaah ngalamat syock lagi lah saya. Karena beneran hamil lagi. Yaudah rungsing lagi kan masalah pernenenan yang seret ini dan ga bisa dibooster apapun. Juga waktu itu yang trimester pertama kontraksi terus jadi setelah konsul obgyn, well terpaksa berhenti nyusuin klo ngeflek parah mulu....(sedih banget asli). Tapi gimana lagi, nyatanya NWP ga sanggup aku jalani karena rekam medik yang menyatakan demikian. Jadi dengan amat sangat terpaksa (demi kebaikan bersama, terutama buat bayi lain yang ada di dalem perut mama), walhasil si kakak aku tandemin pake Enfamil. 

Pas bener-bener uda rampung masa ASI eksklusifnya, dan tiap kali netein perut kenceng banget sampe ngeflek yang seremnya kayak darah haid, akhirnya jalan keluar satu-satunya adalah sapih kakaknya sediiiiiiiiiiiiiiiiiiiih banget Maliiih !!!! Ya abis gimana ya, ada 2 nyawa yang kudu ditanggung, sementara rekam medik ga memungkinkan untuk NWP. 

Tapi ya idup kudu tetep berjalan kan. Setelah sapih itu, flek pun berhenti, dan debay yang ada di dalam perutpun berkembang dengan baik sesuai dengan umur kehamilannya.

Jadi, walo ASI-nya kakak musti good bye di usia 6 bulan jalan itu, tapi masi ada kesempatan buat kasih yang terbaik lewat MPASI bergizi meski di awal-awal pengenalan makan ga memungkiri juga bahwa aku juga pake Cerelac yang burjo maupun beras merah. Ya campur-campur lah. Kadang homemade kadang Cerelac. Susunya....sampai saat ini Enfamil.

Oh ya apakah pas awal-awal pake susu lanjutan itu berlangsung sakseis? Ya ga lah eimmmb !!! Penuh dengan drama kumbara lagi karena gonta-ganti merek dulu sebelum jatuh ke merek Enfamil. Soalnya kan emang cocok-cocokan yekan? Mulai dari merek termahal sampe termurah semua  uda takcobain, walau kudu ditolak-tolak dulu. 

Dasar anaknya pinter..... dia maunya ASI Mama. Huhu....mungkin di lidahnya, ASI Mama kerasa jauh lebih enak kali ya daripada susu sambung yang aromanya lebih langu itu.... 

Walhasil, pas momen nyusu itu masih harus jungkir balik dulu. Mau disodorinnya pas uda dalam keadaan ngantuk banget, baru dia bisa glek-glek-glek-glek alias antara sadar dan ga sadar #sediiiiih gasiih.... Jadilah Mama ngerasa bersalah lagi. Tapi untunglah partner tercinta aka Pak Su selalu menguatkan supaya tetap semangat dan berserah diri pada-Nya agar dilancarkan segala sesuatunya. Alhamdulilah setelah trial n error beberapa minggu itu, selebihnya anaknya mampu beradaptasi dengan baik *Selanjutnya doakeun rejeki kami lantjar ya, Nduk.*

2. Horeee ! Pak Suami Makin Sesuai ama Lagu Ada Band

Maksudnya, setelah ada beiby, sebagai wanita akhirnya aku makin dimengerti oleh Pak Su. You tau kan salah satu lagu Ada Band yang pualing banyak dikenal orang? Ya itu lah yang judulnya : "Karena Wanita Ingin Dimengerti."



Ada saat-saat dimana moment tersosweet itu justru ketika Pak Su nyepet-nyepetin pulang biar bisa segera sampe rumah karena ga tega ngliat ijk kerepotan sendiri ngurus beby. 

Ada saat-saat dimana moment tersosweet itu ketika Pak Su sengaja absen rapat RT karena lebih mentingin biniknya yang jauh lebih membutuhkan ketimbang cuma konkow-konkow  gajelas, haha hihi bareng bapak-bapak yang nirfaedah. Apalagi dengan momong naq bayik belom ada setahun dan ketambahan pula mamahnya yang mau punyak dedek bayi lagi, terus ga ada ART pula, jadi ya we are the best prioritas. 

Klo dulu pas belom ada buntut, misal ada dines malem ato lemburan apa, Pak Su tetep ae hajar bleh, sekarang sebisa mungkin deseu bela-belain buat tanggo nyampe rumah. 

Klo dulu, jaman masih beduaan (sampe nyaris 3 tahun omaygaaad) dan ibaratnya tiap weekend selalu diribetin ama callingan sodara jauh buat acara kumpul-kumpul apa lah yang ujung-ujunge pesti ditanya uda isi apa blom, padahal aturan waktu itu lebih bermanfaat buat maksimalin ikhtiar aja yekaaan karena seringnya ngepasi tanggal-tanggal subur. 

Klo ga ya pesti adaaaa aja rapat RT, rapat RW, dan bla bla bla yang seperti biasa ga bisa ditolakin karena ga enak klo sampe dirumpiin. Nasibmu Pa yang selalu ga enakan sama orang #bikin kugemassh. 

Nah, sekarang karena uda ada beby....jadi ya semua diprioritasin ke beby. Klo undangan kumpul-kumpulnya jauuuuuh en nyampe malem dan sebenernya ga penting-penting amat, ada alasan skip tuh. Soalnya kesian kan klo sampe bebynya kecapean. *Semua ini demi kau dan si buah hati  *Pance S Pondang mode on* 


3. Sepanjang Hari Akan Terbayang Pekerjaan yang Berentetan dan Sambung-Menyambung Tiada Henti

Mulai dari beby bangun, cek popok, rebus air mandi, mandiin, nyusuin (klo masi ASI ekslusif), masakin MPASI (klo uda lolos ASI ekslusif), nyuapin, tetiba anak eek cebokin dong pastinya, gantiin ma popok baru, klo haus tetein or kasi susu, bayi ngantuk timang-timang, bayi tidur Emak pengen beraksi cari hiburan (kadang sebenernya ngantuk tapi sepet juga klo ga ada hiburan hahaa) jadi tau-tau pas uda me-timean eee bayi bangun lagi padahal Emak pas uda ngantuk-ngantuknya, mata tinggal 5 watt ahahhahaha...., abis itu mulai lagi dengan cek popok, gantiin klo pipis or pup, ajak main, siapin makan, suapin tahap ke 2, mandi sore, ganti baju, ajak main lagi, susuin lagi, timang-timang menuju bubuk. Gitu terus setiap hari yekan? 

4. Berubah Jadi Mahluk Nokturnal

Bayi tidur, saatnya Mama Papa Timeeee !
Mau ngapain?
Ngapain aja boleh wkwkwkkw....
Sebagai insentif (((CIYE INSENTIF, KEK ISTILAH TUNJANGAN KARYAWAN AJA BUU))), setelah berlelah-lelah menunaikan kewajiban momong anak, juga Pak Su yang dines mencari nafkah, malem adalah waktu yang paling ajib buat ena-ena, maksudnya bisa pillow talk, ngobrolin hal-hal geje, ledek-ledekan drama politik, maraton nonton final bulutangkis kayak kemaren pas Asian Games 2018 Jakarta-Palembang, uplek di dapur bikin indomie kopyok telur sawi ijo yang rasanya dibikin semirip mungkin ama bikinan abang-abang warkop, nonton film, klo ga ya kruntelan aje hahhahaha...

Kadang, sadar-sadar, uda melek aja sampe jam 00.00 WIB. Trus besokannya kesiangan deh. Ampuuun.

5. Tiba-Tiba jadi Gape Nyanyi, Nimang-Nimang, en Ngomong Sendiri Pake Beby Talk

Sebuah keajaiban sudara-sudara ! Pasalnya, aku yang dulu ga suka anak kecil, tapi begitu punya anak sendiri, secara alamiah muncul juga tuh model-model pelafalan kayak nyanyi, ngudang ato bahasa jawanya nimang-nimang, juga ngajakin ngobrol beby yang notabene masih ngah-ngoh jadi kitanya berasa kayak ngomong sendiri wkwk... 

Awal-awal masi kagok tuh, apalagi pas bayik masi merah banget en kebetulan lagi ada banyak tamu. Juga pas ditungguin ibuk klo ga bukmer selama 3 hari-3 hari itu. Bingunglah saia mauk bersuara kek gimana pas berhadapan sama bayi. Malu juga kan klo sampe dikomenin wagu. Ndilalahnya pas bokap lewat, terus beliau nyeplos klo beby talkku masih wagu bin kaku, ya tambah nda pedelah diri ini *tutupin muka pake panci*. Jadinya direm-rem dulu pas masi banyak orang itu. 

Tapiii, begitu uda bubar semua, langsung deh Mama Bung berekspresi sebebas-bebasnya. Mau dibikin pake suara anak kecil kek, mau dibikin pake bahasa ibu yang alus kek, nyanyi anak-anak ato cuma bunyi kalimat timang-timang versi sendiri kek, suka-suka w hahaha....berasa bebas karena ga bakal ada yang komentarin. 

Ada sih aku diajarin ipar yang bunyi timang-timangnya tuh bikin bayik ngekek nyaris joged. Bunyinya tuh kayak gini nih : "ding tak din ding idit tak ding tak ding ding i dit." Diulang-ulang nyampe berapa kali ketukan. Gitulah...absurd banget. Tapi ampuh dong ya buat bikin beby yang tadinya rewel jadi ketawa.

6. Ga Ada yang Lebih Melegakan Selain Kelar Prosesi Nyuapin

Seriuuus, dalam 1 × 24 jam yang loe punya, rasanya ga akan ada moment yang lebih melegakan selain uda mastiin anak loe uda makan apa belom. Apa gue aja kali ya? Ato yang lain juga? Yup, apalagi klo pas disuapin lap-lep-lap-lep ga pake acara mulut dikunci segala, kan bikin mamak rasanya pingin joged-joged kayang karena kreasi bubur 4 bintang mamak yang sering diledekin papa sebagai ramuan entah apa tetiba tandas aja ga bersisa. Tapi klo pas lagi mbegot alias ogah-ogahan, alamaaaak gemesnya hati mamak tuh pingin mengaum tapi kutabisaaaa...*sabar* *sabar* 

7. Jadi Ngematin Banget Harga Popok, Susu, dan Perlengkapan Bayi Lainnya

Setelah punya anak, selisih harga berapa ribu atau perak aja terasa sangat penting sist....Apalagi buat barang primer cem popok, susu, atau peralatan beby lainnya. Rasanya rugi bandar klo sampe kecolongan dapet harga yang mihil? Pesti diburunya yang harga termurahnya dong? Misal klo di supermarket A harga popoknya sekian, terus supermarket B ternyata lebih murah kacek berapa ribu, ya akhirnya pilihan jatuh ke supermarket B dong pastinya. 

Susu, di toko khusus perlengkapan bayi cuma Rp 300 ribu, di supermarket A Rp 310 ribu, supermarket B Rp 340 ribu (alamak ngambil untungnya kebangetan), di apotek Rp 315 ribu, ya akhire pilih di toko khusus perlengkapan bayi. Blender MPASI di toko yang ada di mol Rp 240 ribu, di shopee cuma Rp 170 ribu, yauda beli online aja yegak.... Pokoknya itung-itungannya jadi lebih keliatan gitu lah. 

8. Klo Belanja Langsung Caz-Cuz-Caz-Cuz Ambil Apa yang Emang Mau Dibeli

Klo dulu jamannya masi beduaan aja sama Pak Su (baca : blom ada buntut), ke mol bisa kali ada 5 kali puteran buat safari barang-barang lutju walo akhirnya ga jadi beli apa-apa. Sekarang? Waktu itu sangat berharga Masbruh, jadi klo belanja ya emang pas bener-bener butuh aja. Terus cas-cus-cas-cus, ambil barang yang uda ada di catetan jadi kayak pake kaca mata kuda biar ga liat kanan-kiri.

Terus klo lagi belanja apa gitu, sekarang yang pertama kali keingetan pasti buat anak dulu. Klo dulu kan aku mulu tuh yang jelalatan liatin baju-baju cakep yang ofkors buat diri sendiri deui, nah sekarang yang ditereakin pertama kali pasti buat si Dedek  :

"Iiiih baju Dedek bagus Pa, beli ya."
"E yaampun jumpernya oenyoek-oenyeok gitu Pa kayak Mama, beliiii ya plis plis buat Dedek !"
"E jadi inget, Dedek kan ga punya rok, beliin dress dunk pa buat Dedek kondangan..." #eaaa
*kedip-kedip mata*

9. Ngapa-Ngapain Serba Terburu-Buru ! 



Kejadian banget pas moment anak uda bisa merangkak secepat kilat, diri tapi sosoan ga pegangan tangan, rambatan di dinding, naik turun ranjang, dan aneka polah lainnya. Asli ! Ngapa-ngapain jadi nggak jenak. Ya mandi yang akhirnya pintu ga ditutup, makan yang berasa kayak ga ngunyah, buang hajat yang serba keburu-buru karena takut anaknya nyungsep klo lagi bediri, wiskulan ga bisa menikmatin banget...en so on, en so on.

10. Baby First Channel atau Nat Geo Akan Menghiasi Saluran TV Anda !

Ya Alloh, nyampe Mamanya sendiri apal loh sama lagu-lagu dan tayangan mana aja yang disukai si kecil.

11. Ngeblog Ga Serajin Dulu

Ritme ngeblog jadi berubah drastis. Sekarang lebih slow dan pasrah aja ga ketarget kayak dulu musti rame banyak yang mampir. Ada pembaca syukur...ga ada yawes kutetep akan rajin nulis meski mungkin bakal sepi komentar. Aku juga kayaknya jadi ga serajin dulu deh safari ke blog temannya ....#e emang situ punya temen ngeblog Mbul, seringnya pan situ dikacangin dan ga dianggap kali ah ahaha...yauda updateannya sekian dulu ya pemirsa. Terima kasih loh yang uda sudi mampir. Byeeee... 










34 komentar:

  1. Selamat atas new babynya... lagi begadang2 nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo masa begadang begadangnya anak pertama uda berlangsung 9 bulan yang lalu bang day ^^

      Hapus
  2. hehehe tetap semangat Nita.. aku pun susah kalo baby talk, sampe anak kedua pun begitu tapi ternyata sejalan seiring punya baby ke-2 dan si kakak mulai ngikutin suaraku yg kadang bikin bayi ngikik sendiri aku pun jadi terbiasa dan mulai berdendang "tang ting.. ting tang tung.. tang ting.. ting tang tung.." dan paling hepi kalau bayinya udah mulai joged barengan sama kakaknya.

    Melelahkan tapi bahagianya juga double. Semangat terus ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aca acaaa fighting ala han ji eun mb raaaan >_____< ! :D
      Emang yang kek gini secara naluriah biasanya muntjul ndiri kan ya, tapi di anak sendiri, klo di anak orang susah ahahhahaha

      (`˘⌣˘)-c<´⌣`“) (´⌣`ʃƪ)♡

      Hapus
  3. Whoaaahhh si beby bakal punya adik lagi yawlaaa aq bahagia mba bacanya hahahaaa
    Alhamdulillah

    Tulisan ini bikin aku mulai membayangkan gimana kehidupan after married khususnya setelah punya buntut wkwkwk
    Perjuangan dan pengorbanan orangtua beeeuhhh nggak ada bandingnya ya mba :')

    Apalagi bagian nyuapin anak makan, huhuuu aku orangnya ga sabaran:(

    Buat mba nita dan sekeluarga, sehat selalu yaa:*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makaciii laaaan :*

      Bayangkeun lan bayangkeun hehhehe
      Btw skrg masi sama si D ga?

      Iya lan, nyuapin itu klo blom kelar urusan dalam sehari bikin emaknya ga tenang ngapa ngapain ahahhaha
      Amiiiin makasiii laaaan

      Hapus
  4. mamaaambuuuulll...alhamdulilah syelamat yak acyqa mau jadi kakak. melu seneng moco'e.

    dede acyq udah jalan? bocah bocah jaman now ini sukanya berdiri trus cul culan ya ga pegangan, bikin jantung emaknya siak siak. ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matur kesuwun mb na, :*
      ♥͡♥͡ \(´▽`)/

      Blooom bloom jln, baru seneng bdiri bediri ni anak, tapi ya ampun maaak serasa jantung ku mw copot tiap hari wkwkkk
      Kerjaanku mben dino ndekepi de'e sik seneng lostang . (✗_✘)"

      *\(´▽`)/* ξ\(´▽`)/ξ *\(´▽`)/*

      Hapus
    2. sehat sehat teruuuss ya mamambul dan keluarga :)

      hihihihi dulu nunggu 3 tahunan yak, trus ditanyain molo kapan punya anak (kita samaan, peluk dulu). eh sekarang baby acyiqa udah mau jadi kakak.

      iyo e mbak, anakku iki bolak balik lostang juga. mugo mugo ora kejedhus amit amit.

      Hapus
    3. Amiiin amiiin ya robbal alamin makaci mb naaa :*

      Iyaaak, nyampe ogut bosand ditanya itu mulu wkakakak

      Hu um muga muga selalu always in pengawasan kite ya hihi

      Hapus
  5. Aku wis tau ngrasakke Nit....���� Kerjaan rumah yang bagai beres satu numbuh seribu.

    Oh..asyiqa dah mo punya adek tho...
    Malah capeknya sekalian. Ntr klo dah agak gedean, anaknya dah pada sekolah..ibune gari dolan...����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb lis, kerjaan ki ga enek rampunge hihihi
      Hu um, sekalian repot mudah2an i am sentrong hikhikhik

      Hapus
  6. repot yang membahagiakan, dapet baby
    selamat ya... lama gak maen kesini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah, gimana kabar om crewchild? Lama jg euy saia blom mampir blog sampeyan ehehe

      Hapus
  7. wahahah ngamati pergerakan harga
    itu harus banget
    aku aja kadang iseng juga siap2 wkwkw
    selain baby channerl nanti playlist youtube bakal ganti mbak
    Chuchu TV dan kawan2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakkk iyaaak bener banget chuchu channel tu
      Tp yg paling si kecil suka tu lagu anak yg gambarnya monyet bernama tata wkkk

      Hapus
  8. Nikmat yang tak bisa dijelaskan.

    BalasHapus
  9. O_O Waaaoow... selamat ya! Semoga anaknya tumbuh sehat, jadi pribadi yg menyenangkan, membanggakan bagi kedua orang tua. Wah, ini pelajaran banget nih buat aku jadi calon ibu di masa depan. Suka sama penjelasannya, menceritakan pengalaman jadi ibu baru..ibu muda. Ya Allah, aku gimana ya nanti kalo udah jadi ibu... *_* Eniwei itu pipinya tembem banget... kayak bakpaoo :D ehhehehe imut amet ya Allah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi makasi ya ran dah mampir blog aku *\(´▽`)/*

      Amiiiin amiin ya rob
      Iya jd ibu baru itu penuh dengan syock terapi tapi mengasyikkan hihihi

      Aw aw, maacii aunty :*

      Hapus
  10. Aku senyum - senyum baca dari awal sampe akhir. Selamaaat ya atas kehamilan anak keduanya. Seru pasti, terasa olehku ada dua anak jungkir baliknya kek apa. hihi
    Btw aku setuju kok bahwa ga ada yang lebih melegakan selain memastikan anak udah makan hehe. Nasi is numero uno pokokmen.
    Sehat selalu mbak Nita dan keluarga, unyu amat sih udah punya bayik jugaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin ya rob, makasih doanya teh yas ♥♥♥ (╭ ̄3 ̄)╭
      Hu um hihi kebayang banget

      Yesss, nasi juga jd makanan yg sering bebyku maem ni teh, cucu petani sejati haghag

      Amiiiiin :*

      Hapus
  11. waa lama nggak main ke sini, selamat yaaa sudah punya baby unyu unyu
    sudah dua aja mbak putranya,selamat mbak sabar dan sehat selalu dengan babynya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaalloh mau 2 mb , makasi dah berkunjung

      Hapus
  12. lho, ada diriku lho yg pengen ngajak kolab bertema drawing2 gitu ama nita, tapi apalah malah kesulitan sendiri mau gambar2 sekarang ini, baru dua garis eh gak lama ada yang bantuin coret2.. gimana mau ngajakin orang kollab.

    Saya juga males nyetatus war-war di antara mamak2.. hidup udah berasa war dan horor sendiri kok, udah cukup lah.
    Soal nocturnal itu, dulunya aku sampe sakit kepala parah, karena gak biasa begadang. Pagi demam dan gampang emosi. Sekarang malah gak bisa tidur cepat. Dan alhamdulillah sehat2 aja.


    Btw, selamat ya untuk calon bayinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaa mb lid, ku mah klo gambar digital nol besar, klo gambar manual masi mending xixixi

      Iya mb lidh smoga ga ada pernah niatan baiggg sengaja or ngga nyerempet nyerempet nulis ambigu yg nadanya ngejudge huhu

      Waaa iya klo kurang tidur mah emang hu um jdnya kita berasa sedikit resek ya, ga cuma pas laper duang hihi #toast

      Amiiin makasi mb lidha syantiek

      Hapus
  13. walaahh, tapi untung kamu kayaknya tetap bahagia ya Nit. sekarang udah bisa nulis lagi berarti udah longgaran ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah, harus bahagya dunk jeung hihi

      Blom nay klo nulis mah disempil sempilin waktunya wakakaa, makanya bshasanya kayaknya acakadut aneeeet

      Hapus
  14. Apa pun pilihannya, yang penting utamakan kewarasan ibu, wkwk.

    Selamat ya nit, tetep sehat dan waras terus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. S.e.p.a.k.a.t jeung
      Kewarasan ibu itu adalah koentjie

      Ibu waras = bpk n anak bahagya = YHA : D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...