Kamis, 18 Oktober 2018

"Atas Nama Kerapihan Grid IG"


Uda Kamis aja yaaaa...

Cepet.

Sampai bingung mau ngobrolin apa dulu. Yang ini sih udah ngendep lama di draft, tapi baru ditulis judulnya doang. Kata-katanya juga baru dipikir sambil jalan. Ehe...

Oiya, kasih tau dulu deh. Tiap kali update label 'blogging & sosial media' di laman menu, aku cuma ngomongin akunku doang loh ya. Ga mau ngomenin rule of the game akunnya orang. Karena kan itu akun-akun kalian, jadi suka-suka kalian kan ngaturnya gimana. Yang mau buat hobi silahkeun, yang mau buat branding silahkeun, yang mau buat endorse or business inquiries juga silakeun. 

Iya...

Sesantai itu.



Dan kali ini yang mau diomongin adalah instegreeeim *dibaca ala-ala intonasi pembawa acara Insert Investigasi waktu baca highlight beritanya huahaha*

Dulu itu pertama kali tau instagram, jujur dari boss waktu  masih kerja... Gaul sekali kan Bossque. Dimana memang aku pernah bekerja di ranah media, dan kadang buat ngulik narsum yang bakal diwawancara seringnya kudu ngliatin kontaknya langsung. Bisa dari nomor HP pribadi, alamat email, nomor telepon ajudan atau sekertaris klo levelnya uda tinggi banget, nomor telepon kantor atau korporasi dimana dia bekerja, Public Relation (PR atau agency yang menangani), linkedin (klo pun disetting private dan no respon, kami as kuli tinta yang bekerja keras bagae kuda jingkrak tiap hari bakal tetap mengusahakannya lewat channel lain seperti sosial media twitter atau pun instagram. Biasanya yang paling cepet jawabnya sih twitter ya (klo pas kebetulan yang diincer wawancara aktif ngetwit). Klo ga ya instagram. 

Tapi dasarnya dulu jadul juga sedikit gaptek, jadi aku tu jarang mainan itu. Ya kadang klo uda kepepet banget baru nyolek lewat sosmed klopun pas kontakan lewat jalur resmi ga diaccept-accept juga.... meuni permintaan wawancara yang diketik sungguh formal sekali, sampe kadang aku gedeg sendiri karena riweuh ama kapasitas ketik di twitter yang saking singkatnya itu hahaaa. Iya itu klo di twitter. 

Klo di instagram lain lagi. Jujur karena dulu blom bikin akunnya, jadi ya ga ngeh cara ngoperasikannya gimana. Cuma sering denger kehebohan anak-anak lain atau bahkan boss yang di kala rapat suka berkelakar tentang instagram.

Boss besar apalagi, yang notabene jauh lebih sepuh daripada aku. Katanya deseu ketagihan update karena seringnya maen ke luar negeri. Terus jadi kerap mengunggah tempat-tempat keceh di luar sana, meski pas aku kepoin fotonya selalu disetting dengan mode suram dan pixel petjah muahaha... Tapi itu tetep aja ding bikin sirik boss turunan di bawahnya yang jauh lebih muda daripada dia dan ngepalain timku langsung. Kata deseu : "Ih Gusty gue unfoll aja ah si Pak X (padahal Boss ngana sendiri, meuni tega), males gw lama-lama liatin feednya, bikin sirik, kampreeet." 

Terus di sisi lain, sering pula denger celetukan si Pak X tentang instagram dimana dia selalu mengulang-ulang hal yang sama kayak : "Sekarang itu trennya udah ke instagram loh ya. Media sosial sekarang nangkepnya tentang foto yang berbicara. Bisa jadi bisnis juga. Bagus ini buat bahasan tema start up kita edisi selanjutnya, eaaaaa... Hahaha...aku pun cuma bisa cengok aja karena tahun 2014-an emang masih ngah-ngoh soal instagram. Akun aja belom punya.

Sampai suatu ketika, akhirnya aku bikin juga. Waktu itu bikinnya cuma iseng, pingin tau cara kerjanya kayak gimana, saking orang-orang sering banget ngebahas. Termasuk diracunin juga sama kakak W yang katanya klo di IG bisa ngupload foto dengan tampilan yang lebih artsy. Juga maenannya tentang caption. Oh oke... 

Lalu pas aku bikin, aku bingung dong mau upload apaan. Yaudah yang pernah diupload di FB aja yang sekiranya menarik versi pengamatanku sendiri. Atau stok foto yang klo diliat dalam bentuk baris 3 mendatar bakalan eye catchy. Juga diliat antara samping kanan, kiri, atas, bawah sinkron, layaknya gambar yang terhubung antara satu dengan lainnya. Pokoknya biar ga sepet aja pas liat akun sendiri. 

Oh ya ngomongin soal sepet *jambu mete kali ah sepet*, aku pernah ngerasa ada di tahap sepet waktu ngoperasiin IG. Yaitu, waktu belum engeh akan kaidah aesthetic *halah halaaaaah halaaaah hahaha*. Dan ternyata itu cukup penting buatku yang emang orangnya visual banget. 

Padahal ya, kadang aku juga suka-suka aja sih ngliatin feed orang yang walaupun fotonya burem tapi pas ngeliat captionnya kayak ada cerita yang menarik. Eh itu aku aja apa kalian juga pas ngeliatin IG? 

Iya, kadang klo lagi sekurangkerjaan itu aku juga kepo loh liatin ig temen-temen yang uda saling follow dan itu ga cuma di postingan teranyarnya sadja, tapi juga foto-foto lama sambil bacain captionnya atu-atu, hahahaaaa....(((SEKURANGKERJAAN ITUH MBULLL))). 

Tapi kadang seru juga emang. Bisa tau  profiling singkat mereka dengan gaya bertutur yang khas lewat caption masing-masing. Bisa mbatin, oooh orang ini seruu, ohhh orang ini cerewet, ohhh orang ini sentimentil, ooh orang ini sok yes, oh orang ini bijak, oh orang ini datar-datar aja, oh orang ini kemlinthi aka keminter aka kementhus, dan oh oh lainnya...*iki nulis opo tho*, walo sebenernya ga bisa main pukul rata juga sih hanya dengan melihat sekedar caption hahaha... 

Aku sekarang juga ga pernah ribet secara frontal, mau itu IG orang isinya selpih, jualan, makanan, jalan-jalan, anak, bayik, resep mpasi, asi-asian, ghibah, mesra-mesraan, alam, keseharian, DIY, kotak bekal, hasil dandanan, quote-quote mellow, endorse-an, bebaskeun...soalnya sekarang kan ada tombol mute (bisukan) ya jadi yang pegang kendali adalah diri kita sendiri.... bukan begitu Cintaquuu, hahahaha. 

Namanya juga aplikasi berbasis foto ya Buw, klo ga update  foto terus update apaan dong? Masa iya diem-diem bae...(ada ni follower temen angkatan sekolah yang jarang banget update foto, ga pernah nyapa, ngeadd duluan sih, tapi sering kepo iya klo kita lagi aktivitas di IG hahaha, kadang ini bikin ku bingung sih...sumpah bingung hahaha...). 

Balik ke soal aesthetic instagram. Akhirnya, karena pernah mengupload foto antar baris yang skalanya beda, lama-lama pas aku buka ulang dan amat-amatin, kok ya jadi sepet sendiri ya. Ga rapih amat ! Padahal khusus untuk foto-foto itu pas momentnya udah dapet love atau komen banyak tuh wkwk. Berhubung (sekali lagi) aku orangnya emang visual, terus rada risih klo ngeliat sesuatu yang ga sinkron, jadi akhirnya aku tata ulang aja sebagian biar paling ga nyaman lah buat mata sendiri. Yang terlanjur udah kepublish aku arsipkeun biar momentnya ga ilang-ilang banget, haghaghag... 

Pas ngaturnya...(untuk menghindari diunfoll massal, aku upload cepet (misal pas pingin upload foto rada banyakan...terus abis itu arsipkeun lagi), dipublish ulangnya kapan? Tunggu sampe beberapa minggu atau bulan kemudian. Biar ga memenuhi timeline yang bikin orang ujug-ujug seneb gegara akunya spam hahahahaaaaa....

*monmaap klo kali ini bahasannya nirfaedah bangedd ya...maklum lagi males nulis berat...ebused bukannya Anda ga pernah nulis berat Mbul ??


12 komentar:

  1. Wah iya ya kok nggak kepikiran tuh upload cepat terus diarsipkan. Tapi kalau begitu takutnya nggak dapat likes dan comment dong *fakir likes* :D

    Saya dulu ribet amat mau rapihin feeds, tapi kok jadi nggak enjoy main medsos padahal awalnya kan medsos untuk hiburan dari penatnya rutinitas *eaaak* jadi sekarang upload sesukanya aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang jadinya sepi like n komen, demi kepuasan pribadi teteuuup ehehhehe

      Hapus
  2. aku masik cuek banget waktu upload ke IG, belum pingin nata feed biar keren, masih acak adul, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting buat hiburan pribadi ya hihihi

      Hapus
  3. IG ku feed e ora karuan nit...ono sing landscape...ono.sing portrait... Hi..hi, berantakan.
    Isine juga gambar pemandangan....😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punyaku pun mb ahaggaga
      Eneng sik skala ig eneng sik skala foto biasa huahahha

      Hapus
  4. Kalau aku pribadi lebih suka yang tonenya sama daripada 3 baris foto sama. Karena kalau gak pinter foto, jatuhnya ya tetep aja gak rapi. Saripada feed IG rapi, lebih suka baca caption yang menarik sih. Cuma ya fotonya jangan terlalu asal juga. Sepet dilihatnya, wkwk.

    Kayaknya captionku termasuk tipe yang kemlinthi deh, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tone itu ngarah ke warna n pencahayaan yak, Ma itu tuhhhh arah muka n posisi lagi ngapain juga keknya penting tu haha

      E Bukan eke yg bilang loh jeung haha, kagak lah dirimu kan panoetanqoe dlm hL membuat kepsien, suka ngakak aku bacanya

      Hapus
  5. Aku pernah kepikiran sih nit, mau rapiin IG. Tp kok yaaa hanya wacana hahahaha.. Ga bisa juga jepret pake perencanaan gitu. Akhirnya ,aku cm main di caption :p. Eh, aku termasuk yg suka bacain caption orang2. Malah sebel kadang kalo foto bagus, tp caption ga ada :( . Kdg kan pgn tau cerita di balik fotonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka baca caption mbaaaa, kaipooooh ama yg captionnya lucu2 wkekee

      Punyakmu mah always menarik mbaaa, soalnya ngegiring ke postingan terbaru

      Akutu selalu smangat klo ada yg promo di ig. Trus tau2 aja uda ngeklik ke blognya walo kdg musti hapal alamatnya si, buat yg ga bisa langsung swipe

      Tapi untung aja uda bolak balik maen bw jd uda nyantol di chache or history

      Foto bagus caption simple juga suka sih, seenggaknya ada 1 yg bGus, daripada surem 2-2nya hahahag

      Hapus
  6. Aku juga salah satu penganut feed rapi instagram. Aku bikin IG baru awal-awal 2015, karena ya baru tahun itu aku punya smartphone berbasis andorid. Terus sempet ngalamin tuh, yang namanya sirik macam bos-bos mu. Ya tau sendiri, setelah instagram hadir, memang gaya hidup masyarakat kita sepertinya memang jadi hobi piknik ria, kan? Aku yang jarang piknik ini pun jadi rodo-rodo iri sama mereka XD -- Biar nggak iri-iri banget, akhirnya feed ig ku tak isi sama artwork-artwork vector aja. Ya itung-itung buat portofolio juga sih. Biar rapi, tak bikinlah itu pola 9X upload artwork vector, terus 3X upload foto jalan-jalan dan foto-foto narsis lainnya. Dan alhamdulillah masih lumayan berjalan sampai sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((Penganut gegegegek)))

      Aku bikin ki tahun pira ya, kayae 2015 juga, njuk bingung ngoperasiine gimana haha

      Artwork mah keren nu, aku juga sebagian takisi gambar2 komik ngawurku sih (komik isih nyonto komik jepang serial cantik)wkwk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...