Sabtu, 06 Oktober 2018

Entok Goreng Garage Pinggir Jalan di Tangerang


Aaaaaaaaaaaaakkk uda lama banget ga kulineran di mariiih ! Kebanyakan uda aku hijrahin ke sini soalnya (baca : blog aku yang kheseus kuliner). Jadi yang di sini semakin gado-gado aja, ga keruan rasanya, huhuhu.

Tapi baiiiigghlaa...demi menuntaskan rasa kangen memajang futu-futu yang endeus punya, maka kali ini owe mau cerita tentang kulineran lagi (setelah sekian lama)--yang sebenernya kejadiannya uda bertahun-tahun silam. 

Monmaap baru dieksekusi sekarang soalnya terlalu banyak ide yang berkeliaran di atas kepala dan pengen ditulis satu-satu *sok_kebanyakan_ide_lau_Mbuuuul*, jadi kadang eke sering galau mau nulis tema traveling n kulinernya dimana. Mau di blog ini apa di blog sebelah *penting gitu dijelasin? Pembaca random mah ga peduli kali ngomongin behind the scenenya gue ngeblog wakaka. 

Kecuali klo yang baca sesama blogger lah baru deh tuh....., soalnya khusus blogger biasanya kan ada ketertarikan tuh klo ada yang nyerempet-nyerempet curcol tentang  masalah perbloggingan *biasanya loh yaaaaa*. Klo pembaca organik mah kataku ga peduli  mau gimana jungkir baliknya kita nulis di belakang layar, hahaha. Klo kuanalisa sih mereka lebih mementingkan isi artikel. Nah apa kabar artikel gw? Isinya ngalor ngidul cyiiint...

Porsi maem ala aku dan Pak Su kala dulu kami masih gedabrag-gedubrug pulang malem


Yaudahlaya, langsung aja ke topik. 

Kali ini aku mau cerita tentang.... kulineran ala-ala pas jamannya belom brojol anak bayik. Memang, bisa dibilang pas belom ada buntut, aku dan Pak Su seriiiing banget menghabiskan waktu buat enaena... Maksudnya ketimbang riweuh nanggepin pertanyaan uda isi apa blom *e itu w aja kali, Pak Su ma  orangnya santai hahaha, ga kaya w yang sensiiiian orangnya, mendingan kami manfaatin waktu buat sesuatu yang asyik-asyik aja. 

Jadi klo sekarang uda ada anak bayik, kadang aku jadi ngerasa : oh ya alhamdulilah juga sih ternyata Gusti Alloh ngasi jeda 'kosongnya' rada lama, jadi ada momen beduaannya mayan banyak. Ada kenangan beduaan lama gitu ceritanya, jadi begitu dikasi bonus debaynya sekarang, ya alhamdulilaaah dulu udah puas pernah ngicip jalan-jalan ma kulineran mulu or hanimun part ke sekian dan part ke sekian wkwk. 

Klo sekarang kan rempyong ya Buuuuwk klo mau kemana-mana...hihihi... Males akutu klo kemana-mana kudu bawa gembolan banyak kayak orang mau pindahan. Mungkin this is the time waktunya bagi owe untuk banyak ngandang di rumah sembari ngirits hahahaa...

Uuupps tu kan jadi panjang. 

Tadi ku mau cerita apa ya? 

Oh ya salah satu kulineran yang dulu jadi andelan, waktu bingung mentok mau makan apa. Lebih tepatnya, pada saat eke masih bekerja sebagai jurnalis di salah satu media massa yang berkantor di Jakarta Pusat. 

Jadi tiep hari tu PP Tangerang-Jekardah yang mana eke harus melaluinya menggunakan KRL jurusan Tangerang-Duri-Tenabang,  yang di Durinya itu selalu bikin eke kosmed alias musmed alias esmosi jiwa, karena uda cape liputan, ngerjain laporan, dateng ke event ditugasin redaktur yang aga rese, dan bla bla terus pulangnya musti ketemu lagi yang namanya bejubelan ma penumpang kereta, hahaha...mungkin itu kali salah satu penyebab eke stress trus dapet bebynya lama *cuma sekedar menganalisis*.

Karena seringnya pulang malem itulah, maka uda lelah banget raga ini rasanya. Kebetulan waktu itu Pak Su juga samaan pulange jem-jem ba'da isya jadi sekalian jemput aku di stasiun. Nah pulangnya tentu uda gempor banget kan klo mau masak. Jadi seringnya beli. Terus menu apa yang jem-jem tengah 9 maleman masih wenak buat disantap. 

Sebenernya banyak sih yang enak, apalagi warung tenda bertebaran dimana-mana. Blom yang di area Pasar Lama deket stasiun yang emang pusatnya kuliner Tangerang. Walah sampek bingung mau nemplok makan apa klo uda ada di situ. Walo paling mentok-mentoknya yang cucok di lidah ya paling SS lagi-SS lagi *jadi ingets dulu pernah GR telat haid e pas numpang pipis di SS, malah haid hari pertama, trus mewek deh, terus dicep-cepin Pak Su sambil disogok jus sawo biar anteng, hahaaa....masa itu bener-bener bikin ku pengen ketawa...lucu juga cz aku kekanak-kanakan banget Ya Alloh....

Cariknya yang murah-murah aja cyiint, entog goreng dadakan meski ga bole sering-sering ya...


Ternyata yang belik berjubel juga loh...takusangka pesonamu entok goreng

Oh ya, selain SS, kami juga ada menu andalan lain yang lebih murah-meriah karena kelasnya memang pinggir jalan. Namanya Garage. Lucu ya. Kalo dibahasa-Indonesiakan meuni ga ada nyambung-nyambungnya ma merek dagang gorengan daging hihihi. 

Jualannya itu berupa entog alub-alub (yang udah dibumbuin) dan tinggal digoreng dadakan layaknya tabul (tahu bulat). Takpikir tadinya itu ayam kampung loh karena rada alot ya, ga seperti daging broiller. Ato bahkan malah bebek goreng. Cuma pas ditanya itu sebenarnya ayam apa bebek, eh abang yang dagang malah bilangnya daging entog. Pantas aja beda ama bebek maupun ayam.

Model dagangannya sendiri pake gerobak dorongan, dan di beberapa spot pernah kujumpai ada yang jual ga cuma 1-2, tapi banyak. Mungkin masi satu supplier kali ya, tapi sebenarnys aku ga gitu tau. Soalnya kan setipe ya dagangannya. 

Klo yang sering aku jumpai itu, pertama ada di daerah Regency, sebelah Sogil dan Alfamart. Kedua, di deket Plaza Permata depannya Indomaret dan sebelahan ma bakul pempek dan sari kacang hijau, kedelai, dan es lemon tea. 

Dagingnya sendiri uda  dalam bentuk dipotong-potong gitu ya. Ada yang bagian dada, paha, sayap, kepala, juga jeroan kayak sate usus, ati dan ampela. Kadang tersedia pula sate kulit. Nah, pelanggan tinggal pilih-pilih sendiri tuh mau bagian mananya, tar digorengin langsung ama abangnya. 

Biasanya kami belinya Rp 20 ribu aja. Itu uda dapet banyak banget. Rasanya dominan asin sih, tapi pas buat temen makan nasi yang masi anget dan agak banyakan. Soalnya kan dia uda gurih ya, jadi kayak boosternya nasi. Terus tekstur dagingnya juga lebih wulet (baca : rada alot), tapi tetep enaaaak aja sih menurut lidah kami hahaaa... cuma memang ya harus ati-ati aja waktu ngeglethakinnya karena kan tulangnya landep ya...tajem. Jadi, jand sampek bikin sariwawan hihi..

Entog goreng yang wuleed, ati-ati tulangnya landep alias tajem, tapi wenaaak


Tambahan, oseng kangkung krlubrukan masak ndiri, biar ada seratnya kamsudnya 


Jand lupakan petai goreng mengkilat yang klethuk-klethuk ini


Menu 4 sehat ala Madam Beby Mbul dan Pak Suami, tinggal kurang tutuw aja ni jadi sempurnah

Oh ya, biasanya klo lagi niat banget, sesampai rumah kami juga biasa tambahin pelengkapnya dengan oseng-oseng kangkung yang masih ijo royo-royo. Kangkungnya dimasak jangan sampe overcook, supaya tidak cepet item klo ga keburu dimakan. Terus paling enak tuh dikasih campuran terasi waktu ditumisnya juga cabe rawit yang agak banyakan. Beghhh..dijamin maknyus. 

Oh ya, jangan lupa juga kasih tambahan petai goreng. Petainya ini digorengnya cepetan aja di atas minyak panas, biar krunchynya masi kerasa. Kadang aku juga malah jadi kemlecer pas ngliatin kulit petainya yang masih berminyak mengkilat wkwkkkk....tapi terus keingetan sih klo yang diceplus itu dalemnya, bukan kulitnya! Dijamiiiin, 

wuenaak mantaaab. Soal harga, menurutku ya lumayan murmer sih ketimbang belik pecel ayam yang seekornya aja sekarang bisa nyampe Rp 10 ribu-15 ribu. Ini Rp 20 ribu aja uda dapet entog goreng segambreng-gambreng. Apalagi klo dikreasikan bareng oseng kangkung or petai goreng sendiri.  Pokoknya rasa makanan tanggal tuwek banget deeeh...

20 komentar:

  1. Looks so nyummy. Di Jambi nggak ada yang jual daging entog. Bebek pun jarang-jarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pa perlu ku yg ekspor ke sono #lalu terpikir ternak entog hihi

      Hapus
  2. waah ada pete. makanan termevvah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um selenjer klo lagi mahal pete tu 4000 an

      Hapus
  3. Entok aku blm pernah makan daging e. Cuma yen sekarang, mahal ki kayaknya...

    Kangkung itu favorit aku juga..masaknya cepet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda masaknyw cepet rasanya maknyus pula hihi

      Hapus
  4. pasti anget….
    menunya menggiurkan.

    # Thank you for sharing

    BalasHapus
  5. aduh bikin lapar kalau entog itu sama gak dg bebek

    BalasHapus
  6. Jajanan pinggiran selalu menjanjikan di lidah ya... trus hargnya juga murmer terjangkau..

    Hmmm..entog..gmana ya rasanya? Ga kayak bebek ga kayak ayam...

    BalasHapus
  7. Belum pernah makan daging entok, itu itik bukan ya? :D
    Eh dulu itu ada lagunya mentog2 tak kandani... *kayaknya sih, klo nggak salah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. E kok ya pas dari kmaren aku kepikiran lagu mentok
      Liriknya gini ni mb li

      Menthok, menthok tak kandhani
      Mung lakumu angisin isini
      Mbok ya aja ngetok ana kandhang wae
      Enak enak ngorok ora nyambut gawe
      Menthok, menthok mung lakumu
      Megal megol gawe guyu

      Kebetulan aku sering nyanyiin lagu ini buat anakku mbaaa haha

      Hapus
  8. belum pernah nyobain entog mba...ayam ayam terus nih nyobainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain mb skali kali, biar variatif huehe

      Hapus
  9. Aku tuh slalu suka semua postinganmu ttg kuliner, krn semua bikin ngiler hahahaha. Apalagi cara ceritamu yg lucu dan ngalir banget :p. Duuh baca ttg peteny, jd pgn ngelalap pete ama terasi kaaaaaan. Entog itu aku kira bebek loh nit. Ternyata beda yaaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamacih mb, tp suka galaw nulis kulinernya aku fokusin di blog sebelah jadinya biar berniche blog akutu

      Bebek itu yg leher agak panjang, klo entog yang bantet ebot ebot pendek geal geol #e kok kaya deskripsi admin blog ini y

      Hapus
  10. aku sama suami juga suka kulineran pinggir jalan gini, cuman kadang kadang ya pingin ngemall juga hahaha. Dan entognya jelas yummy banget ari fotonya, dan petai goreng sama kulitnya.... pingin cobain dirumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru ya klo kulineran beduaan
      Kangen masa2 ituuu

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...