Senin, 29 Oktober 2018

Kenapa ya Rasa Tempe di Kota dan di Desa Menurutku Beda?




Eboook-eboook bianget ya judulnya..... 

Jujur jawaban dari pertanyaan di atas, aku sendiri masih ngerasa misteri. Belum nemu warung or pasar yang ngejual rasa tempe yang pas menurut selera lidahku klo di sini. Perkara beda spesies atau cara pengolahan kedele fermentasinya, aku juga ga tau. 

Setidaknya ini yang kurasakan setelah status KTP berubah dan menempati tempat mukim yang sekarang, yaitu hijrah dari desa ke kota setelah menikah.

Duh...

Terniqmatt....(gorengan sapa dulukkk, Gustyanita Pratiwi duong)


Soalnya gini, pas aku masak tempe (barang digoreng doang) di kampung, dengan pas masak di sini kok beda banget rasanya. Padahal bumbunya sama loh. Sama-sama cuma pake ulegan bawang putih dan garam lalu ditambah air aja. Tapi beneran. Rasanya beda. 

Klo yang di kampung tu, remesep gitu bumbunya. Dicelup bentar aja uda kerasa gurih. Asinnya pas begitu nyemplung ke kubangan minyak. Nah, klo yang di sini, jujur belum nemu warung yang nyediain tempe or tahu yang klo diungkep bumbu bawang garem tadi langsung remesep cepet. 

Pernah ya, satu kali aku coba tambahin garamnya agak banyakan. Tapi, begitu ditiriskan dari penggorengan, garemnya ga sengeblend yang pas goreng tempe ala di kampung hohoho... Masih terasa hambar. Sampe-sampe Tamas curiga klo aku lupa ngasi garem ke tempenya. Maksudnya garemnya kayak cuma nempel di kulit luarnya aja. 

Padahal ceritanya aku mau pamer sama Tamas pas awal-awal nikah dulu, klo aku tu paling ahli dalam hal bikin tempe goreng. Utamanya tempe tepung yang renyah dan nagihin. Buktinya, pas masi jadi anak gadis (umur-umur, SMP, SMA, kuliah, kerja), aku selalu diberdayakan ibu buat bantu-bantu di dapur, dipasrahi buat ngegoreng tempe. Kata ibu tempe gorengku enak. Apalagi klo pas masih anget-angetnya baru mentas dari wajan, belom-belom uda raib aja dicumilin adek  yang iseng klo pas lagi lewat dapur wkwk.... Terutama yang balutan tepungnya krancy ya (kebetulan dulu seringe pake tepung beras yang aku campurkeun dengan santen klo ga ya aer biasa.... soalnya ini bikin ga terlalu kentel sih, jadi ga mbededel), terus ditambahin irisan daun bawang dan loncang seledri, rasanya uuuuh guriiiiiiih. Pas puasa-puasa juga tuh. Pasti seringnya aku yang dijadwalin bikin tempe goreng tiap sore, hahaaa... 

Sajian tempe yang selalu hadir di meja makan tiap aku pulkam

Tempe goreng tepung ala warung

Oh ya, ngomongin tempe yang enak, di kampung halaman tu ngerasanya tempe apa aja enak. Tempe yang bentuknya memanjang dibalut daun pisang/plastik atau Tempe Sodin (ga tau kenapa ibu selalu nyebutnya ini, mungkin karena yang punya warung namanya Sodin kali ya, wkwk). Tempe Sodin ini adalah tempe kotak-kotak segi 4, yang dibungkus klaras atau kertas hasil ulangan murid sekolah/buku/majalah/koran terus pake bambu ditali dan itungannya satuan. Biasanya beli sejinah alias diambilin 11 bungkus. Iya sejinah itu = 11 bungkus. Memang klo beli ini ga yang langsung 'jadi' sih, tapi ditempatin dulu di ruang terbuka (jangan buru-buru dimasukin ke kulkas). Maksudnya biar 'jadi' sendiri gitu. Nah itu tuh termasuk salah satu cara biar kedelenya jadi dengan rasa yang jauh lebih wuenak. 

Aku sendiri, perkara olahan tempe apa aja suka ya. Digoreng biasa suka. Dibikin tepung juga suka, asal tepungnya nda ketebelan. Tempenya juga jangan yang setipis angin atulaaah, wkwk. Pokoknya yang pas komposisi ketebalannya biar pas ngegigit juga marem. 

Sambel tempe bikinan Pak Su selalu jawaraa

Klo yang terpaling paling paling sukanya ya dibikin sambel tempe yang resepnya uda pernah aku tulis di sini. Yang penting digorengnya pas belum 'jadi' banget sehingga rasa kedelenya masih terasa. Klo Tamas, entah kenapa dia maniak orek. Di kampung ga pernah sih denger istilah orek. Adanya kering. Kering tempe yang bisa dipadu padan ama kacang goreng klo ga kentang or teri. Asli....ginian aja rasanya dah penyelamat bianget sebage lauk di kala tanggal tuwak, wkwk...

18 komentar:

  1. yang pasti beda tangannya yang bikinnya mbak. pasti beda rasanya. emm tergantung seleranya juga sih . heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi mas fajar, tergantung tangan yang ngolah

      Hapus
  2. Suka banget tempe yang diirisnya rada Rebel. Terus digoreng, rada Kuningan dikit, angkat dan makan sama nasi anget plus sambel. Kelihatan masih minyakannya. Itu kali yang disebut bahagia yang sederhana. Hahahaj

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah pas banget din, yang tebel
      dikit digoreng golden keemasan wuiihhh, cicolin sambel bawang pulak

      Hapus
  3. jadi ingat teman yang kampungnya di Purworejo katanya disana makan nasi anget aja sama tempe enaaaakkkk bangeeet..karena tempenya enak beda sama di Jakarta begitu katanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb beda rasa hihihi
      Yakkirain cuma lidahku aja yang peka wkwkwk

      Hapus
  4. Makan tempe enak pas masih hangat dgn nasi hangat....
    Mungkin yg jadi beda rasanya kwalitas kedelainya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul tuh, nasi anget sambel beuugh
      Yup bisa jadi kedelenya ya

      Hapus
  5. Tempe itu adalah yang gak pernah ngebosenin, dimasak dan bikin apapun selalu enak kok..

    BalasHapus
  6. Beda kualitas air n kedelainya paling ya. Aku di Malang yang terkenal keripik tempenya, berasa tempenya gak pas sama lidahku. Udah gitu kalau beli lalapan mesti tempenya tebel-tebel, jadi gak meresap gitu.

    Pindah ke Sidoarjo, lha kok tambah kacau rasanya :D

    Buatku tempe enak itu tempe lombok, tempe magetan bungkus pakai daun jati, sama tempe cilacap yang buat mendoan itu.

    Biasanya aku goreng tepung pakai daun jeruk purut, penasaran kalau pakai seledri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok jd pnisirin ssms tempe yg dibungkus daun jati, sesuatu yg dibungkus daun biasae wangine sedeppp

      Hapus
  7. Aku juga suka banget sama tempe mbak, apalagi tempe mendoan, favorit banget.
    Yg membedakan rasa tempe di kampung & di kota bukan bumbunya sih mbak, tp kualitas bahannya, kalau di kota alakadarnya banget haha

    BalasHapus
  8. TOLONG YA TOLONG ITU FOTO TERAKHIR YANG SAMBEL TEMPE KENAPA BIKIN AKU NGILEERR.

    monmaap, kepslok jebol :)))

    aku suka tempe yang kedelainya gede gede kayak yg difoto ini. ga suka tempe yg terlalu tebel, juga ga suka yg terlalu kering crispy. kalo crispy mah makan krupuk aja beres.

    dan ga suka juga kalo ada tempe yg kedelenya dicampur sama jagung. pernah nemuin nggak tempe yg kayak gini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah justru nek ada printilan jagunge aku suka mb na wakakka serasa nemu jekpot, tempe yang di kampuangbhalaman tu yang sering taktemuin ada jagunge...

      Iya sama, kedelenya gede gede, ga asem, trus ga begitu 'jadi' jadi pas digoreng mak sreeeng tercium harum bawang bumbonnya, mantaaab

      Hapus
  9. Emang beda niiiit, jangankan di kampung, tempe & oncom Jakarta beda jauh sama Bandung yg lbh enak & edol hiks... di kota kayaknya udah komersil & dikerjain pabrikan jadi kurang enyak gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuuh pingin nyobain yg endolita di bandung jadinya mih

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...