Selasa, 16 Oktober 2018

Malam yang Demikian Panjang


Namapun udah uzur ya, jadi kadang-kadang rumah ini uda mulai menampakkan tanda-tanda 'keajaibannya'. Termasuk pula karena keberadaan faktor eksternal, seperti kucing buduk yang tau-tau menjebol plafon di suatu sore yang lucknut itu. Hahahhahahahahha...



#sungguh klo diceritain ulang bikin ku pengen cirambai .
#maklum, awal-awal berumah tangga kan ga semua orang ujug-ujug langsung mapan 100% yekan...

Dalam artian aset tempat tinggal emang masih meniti-menitinya dari nol. Kayak sekarang yang kami alami, dimana kami baru bisa menempati  1 unit rumah kucrit second yang sama sekali belum menyentuh kata renovasi sejak tahun 2000-an (kalo ga salah). Jadi pondasinya masih sangad fragile seperti isi hatiku yang serapuh ituh klo ketemu postingan ibuk-ibuk julid yang sok teuk dan garis keras wkwk. 

Kebetulan, tabungan emang kemaren difokeuskan buat nglunasin cicilan rumah ke koperasi kantor.
*yang alhamdulilahnya sekarang udah lunaaaash dan tabungan kemudian difokeuskeun ke anak-anak yang dah mauk 2...*
*mantaaaaabnya jadi orang tua* 
*mamak tak kayang duluk*
*aminkan boleeh biar selanjutnya ada pos-pos lebih buat ngedak atau ganti keramik lah ya, biar kucing-kucing kampung nda isa ngintip-ngintip bergembira pada saat Mama sedang memasak, apalagi ditambah dengan tikus-tikus gemuk bin semlohai kayak admin blog inih yang hobinya mencuri beras...kezaaaaal.

Balik ke judul...

Nah singkat cerita....

Pada suatu sore yang tumben-tumbenan panas itu, aku sama Acyq kan lagi santai-santai nungguin Ayahnya pulang. Acyq uda mandi--uda wangi bertabur minyak telon, tinggal liyer-liyer menuju bubuk sesi kedua. Maklum ini anak kan klo siang dibagi 2 ya sesi bubuknya. 

Nah, sebagai pengantar bubuk, aku setelin lah Baby First Channel yang ada acara nyanyik-nyanyiknya. E, pas udah mau sakseis merem, tiba-tiba dari arah dapur terdengar suara 'mak gedebuuuuuug' kenceng bener kayak sesuatu yang jatuh dari langit. Aku pikir apa itu engkus ya...(baca : tikus Mama Bulllll), karena kan sejak ada lubang plafon yang belum ketambel gegara saking tuanya rumah ini, jadi selalu aja ada tikus yang turun gunung. 

Tapi, sialnya, bunyi gedebug kenceng tadi diiringi dengan listrik yang tiba-tiba padam. 'Mak byaaarr' membuat gelap seisi ruangan. TV, semua mua mati, pokoknya peteng ndhedhet deh. Ralat, ada 2 ruangan deng yang nyala, yaitu kamar dan ruang tamu yang pake lampu emergensi. Tapi itupun ga terang-terang banget. Remeng-remenglah--malah hampir mati, saking nda tau bakal mati listrik, jadi sosoan ga ngecaz.

Owalaaah kacau ni tikus, pikir Mama Bul sembari melongok ke arah jendela untuk memastikan apa yang sudah terjadi. Ternyata, 1 kotakan eternit sakseis ambrol dan itu pas banget yang nyantol sama eksosfan. Terus debu-debu yang ada di atasnya jadi pada bertebaran byuuuurrrr memenuhi meja dapur. Pokoknya berantakan paraaaaah. Lalu Mama Mbul tiba-tiba berubah menjadi monstaaah...huhu. 

But, wait...

Pas aku ngintip ke arah jendela yang menghubungkan kamar ke arah dapur, kok nda ada penampakan engkusnya ya. Itu mahluk gemuk yang bulunya klimis bagaikan Emil, kakaknya tikus pemeran utama di film Rattatoile kok ga ada naga-naganya. 

Yang ada malahan seekor kucing yang biasanya mondar-mandir di luar sana , tetiba uda njogrog aja di atas pecahan plafon. Sumpaaa lah itu kucing ga pernah aku masukin ke dalem, tau-tau uda ngetem aja sambil mendongakkan wajahnya ke arah langit-langit. Naga-naganya dia lagi ngejer tikus, terus tikusnya loncat ke bawah jadi dia berusaha menjebol pertahanan dengan cara ngerusakin eternit. Kand vrengshek (e astagfirullohalladzim, nyebut Mama Mbul, hahahhahah). 



N the culprit is......here...

Sengaja diburemin cause mpusnya kan tersangka haha

Dengan perasaan gedeg, karena uda kebayang bakal ada pos pengeluaran buat mbenerin plafon, akupun membuka pintu kamar sembari menggusah si kucing supaya keluar. Hush..hush....swebeeeel.... Soalnya kami emang lagi banyak banget kebutuhan terutama jelang menyambut kehadiran anak ke-2. Sebenernya klo tu kucing engga rese aku suka kasih makan dan sayang-sayang sih, soalnya tampangnya tuh lucuk kayak admin blog ini *eh*. Kucing lanangan yang warnanya belang kelabu. Gemuk pathel, hobinya pacaran. Tapi kali ini karena bikin hati Mama Mbul  jadi betee akhirnya aku gusah aja biar ngeang ngeong di luar sana *mamam tu omelan Mama Mbul sore-sore*.

Untuk urusan listrik, karena ga betah dan pengen segera nyala, aku pun segera menelepon Tamas yang katanya hari itu ga ada dines ke Jakarta. Jadi nongkrong aja di kantor yang jaraknya sebenernya tinggal nyebrang aja dari rumah. Tapi semprulnya malah aku ga punya pulsa *kere domfet mamak di tanggal tuwaaak*. Uda gitu mau magrib pula. Jadi, mauk nyusul ke kantor ga bisa. Orang tua bilang pamali, magrib-magrib bawa bayi ke luar rumah. 

Huuuuh, sambil pend cakar-cakar tembok akhire aku pasrah aja nungguin Pak Su pulang biar kabel listrik bisa segera dibenerin en ntar rencananya sih mauk langsung todong buat beliin pulsaaah. "Pa, Mama minta pulsa dooong................"  

Secara, uda sebulan ga diisi-isi kan pulsanya, kebiasaan pake wifi yang kesambung sama tv kabel jadi males ngisi ampe tau-tau beberapa kali nomor HP kudu expired, muehehe.  Tapi ditunggu-tunggu, suara mobil kok nda kedengeran mulu ya, padahal aku sama Acyiq uda bulak-balik liatin jendela. 

Dasarnya lagi hormon tinggi *bawaan hamil deh kayaknya*, makanya hari itu rasanya kzl banget. Sempet-sempetnya  malah berlinang aer mata saking sebelnya. Huhuhuuhuuu... untung peteng, jadi Acyiq ga liat, hahahaha...maapkan Mama yang lagi hormon Cyiq.

Begitu kelar magrib, barulah terdengar suara mesin mobil menyala dari depan pager. Yeeeeeay akhirnya yang ditunggu-tunggu dateng juga. 


Pak Su yang  selanjutnya masuk ke dalem, sambil ngucap 'Assalamualaikum' akhirnya merasa herman, tumben-tumbenan nih bini tercinta aka Sutrumbulwati peteng-petengan ama bayik. Padahal tetangga kanan kiri pada nyala. "Nengopo Mbul?" Pak Su bertanya dengan tampang ta berdosanya padahal blom ngisiin aku pulsa. Lalu aku tumpahin lah semua kekesalanku karena ulah kucing buduk tadi. Terus Tamas cuma ketawa-tawa aja, sambil nyambungin jaringan kabel yang putus. 

"Makanya Mbul yang kreatif dong, liat kontak saklarnya." 

I aku ma tatud kesetrum tauuk. So sebagai lulusan teknik elektro, akhirnya Tamas turun tangan mengoprek perlistrikan tadi yang kemudian kelar dalam hitungan menit aja.  Abis itu nyala deh. Horeeee ! 

Namun kegembiraan tersebut ternyata ga berlangsung lama. Listrik kembali mati ga lama setelah adzan magrib. Kali ini katanya dari PLN-nya langsung yang ada gangguan. Gangguannya kayak apa, kami ga ada yang tau. Jadi ga ada yang bisa memastikan nyalanya jam berapa. Waduuuh, ngalamat panas maning kiyeh sooon. Secara, tatanan ventilasi rumah second ini kan 'rada-rada' ya (rada ga genah maksude), jadi tata udaranya kurang banyak sehingga menyebabkan pengab bin puanas klo listrik lagi dalam keadaan mokad. Uda gitu ketambahan pula nyamuk yang  berseliweran ngang-nging-ngang-nging gatelnyaaa naudzubillah. Aduhhh...

Kupikir, mati lampu daerah komplek kan biasanya singkat ya. Paling lama sejam lah. Nah, kemaren itu laen dari yang lain. Karena ternyata....sampai isya masi sunyi sepi gelap gulita terus ngang nging ngang nging suara nyamuk betina beterbangan haus akan darah hiiiiiy. 

Masih berhusnudzon ria, aku pikir ah mungkin jam 10-an bakal nyala. Terus karena Acyiq ribut terus (mungkin karena kepanasan kali ya), jadi Tamas ngajakin aku muter cari apa gitu di Alfamidi. Ngademke piker. Kalik klo duduk di carseat ni anak bakalan bubuk cepet karena kan serasa diayun-ayun ya. Eh, bener dong. Begitu satu puteran ngiter komplek menuju Alfa dan AC mobil langsung dipasang wush-wush-wush, riyep-riyeplah anak ini. 

Abis itu, kami pun ngetem sejenak di depan Alfamidi sekalian pados lilin (antisipasi buat jaga-jaga klo emergencynya mati). 

Nah balik dari Alfamidi, mikirku, mungkin tu listrik dah nyala lagi kan. Secara uda berjam-jam lamanya peteng kayak ga ada tanda-tanda kehidupan. Ga mungkin lebih dari 4 jam. 

Tapi pas lewat gudang kantornya Tamas yang jalur listriknya samaan dengan blok rumahku, ternyata masih peteng aja, waduuuuh....mulai seneb lagi. Pas ditungguin lebih dari jam itu ternyata masih krik krik krik juga. Mana emergensi uda mulai kelap-kelip lagi. Terus aku tanya apa di grup WA RW, orang-orang pada tau alasan mati listriknya kenapa? Uda gitu tanyain sekalian nyalanya kapan. Pas dicek di grup WA, ga ada yang tau satupun. Warga juga pada grasak-grusuk karena kepanasan, bahkan beberapa pada memutuskan untuk tidur di dalam mobil saking gerahnya ga bisa ngidupin AC. Om Cikang samping rumah aja uda persiapan ngidupin genset. Dan itu tu udah jam 12 malem boooook. Jadi kami pada bertanya-tanya ini sebenarnya mau nyala jam berapa hahaha...

Saking yang ditunggu-tunggu ga kunjung terkabul, akhirnya Tamas nyuruh buat ude bubuk-bubuk aja yoook Mama sama Acyq. Papa wes ngantoook. Klo ditungguin sambil merem kan paling tau-tau tar nyala ndiri. Yawda akupun nurut, walo jujur ga bisa bubuk, karena nyamuk yang semakin menggila juga ketambahan raket listrik yang uda ga nyetrum karena kurang lama ngecaznya. Akupun cuma merem-merem ayam, sambil bulak-balik ngipas pake buku karena saking puanasnya. Tadinya mau mampir Violet Mart buat beli kipas angin kecil yang pake batere, tapinya tu toko malah uda tutup. Hadeeeh. Pucing pala Belbie Mbooooll.

Fix malam itu cuma merem, pipas pipis karena hormon hamil, merem, neplokin nyamuk, kipasan, ude gitu terus sampe...

Jam 1 pagi ga nyala...
Jam 2 pagi belum nyala...
Jam 3 pagi dereng nyala...
bahkan sampe subuhpun masih stay on the track *halah*.... 

Akhirnya aku ga jadi bubuk terus malah sibuk njemurin pakaian sampai jam 6 pagi. Abis itu tau-tau ngerasa kayak AC udah nyala lagi. 

Greett grtttt grettt... wush wush wush, grrt grrt grrrrtttt......wush wush wush, e beneran itu kayak suara angin. Angin AC !!!!! Yaeaaay beneran nyala
, dan tanpa ba bi bu lagi langsung aku idupin aja itu tombol AC ke angka 22 derajat celcius trus krukuban sarung. 

Tepar. 

Begitu pula Acyq sama Papa...

Bangun-bangun uda menuju siang bolong.....

Gila hari yang sangat panjaaang.

Betapa melelahkan...





10 komentar:

  1. Kebayang gimana riweuh dan khawatirnya sama sedekah supaya gak kepanasan. Ini gak panik sama baterai ponsel yang low? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa hubungannya ama sedekah din? Engga... aku lebih baik ada AC ato kipas angin daripada mantengin HP haha

      Hapus
    2. Hahahah sumpah baru baca lagi balasannya dan kaget. SEDEKAH???? Itu maksudnya "Dedek". Hahaha. Gara-gara blogwalking via ponsel, suka ngetik dan kesambar sama kamus google.

      Hapus
  2. ya Allah sempet2nya difoto itu mpuz-nya :D
    PLN emang kadang suka nggak peka sih. nggak ngertiin perasaan ibuk-ibuk rumah tangga yang begitu membutuhkan listriknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucingnya kabur-kaburan mb, tauk aku mauk foto, getap bgt, kucing liar soalnya, tp hobi tiduran di teras minta makan huhu

      Hapus
  3. Tetiba mbayangin cuplikan film Ratatouile yang pas eternit rumahnya jebol dan tikus segede-gede gaban banyak banget pada jatuh menuh-menuhin lantai dapur itu. Geli-geli smriwing. Untung tikus dirumahmu yang jatuh cuma satu mbak. Nek banyak kaya di Ratatouile, medeni...

    Oh ternyata cuma kabel saklarnya yang pedot, mbak? E pas udah nyala, malah mati lagi. Lama pulak, tu. Hahaha.

    Weh, Mbak Asyiqa (bener bukan sih, namanya ini--lupa aku) udah mau punya adek aja. Barakallah. Sehat - sehat terus, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Alloh, ngeriiii bayangine hahahaaaa
      Po meneh sik bentuke koyok emil, sing paling gwendut mase remi neng film rattatoile, waduh gilooooo

      Amin makasi om inu

      Hapus
  4. Sama kayak rumahku ini, plafonnya lapuk. Demi keselamatan bersama waktu awal tinggal langsung diganti plafonnya meskipun nguras tabungan. Sekarang ganti temboknya retak-retak, hadeehh.

    BalasHapus
  5. Pinginku gitu mer tapi galaw mending didak sekalian huhuhu, kebutuhan oh kebutuhN....

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...