Selasa, 13 November 2018

Berburu Jajan Pasar di Daerah Pejagoan Kebumen


Heluuuuw sobat Gembul semuaaaa,

Kali ini aku mau cerita-cerita tentang pengalaman berburu jajan pasar di wilayah Kebumen, khususnya Pejagoan. Walau sebenernya agenda ini ga direncanakan sama sekali sih. Kebetulan waktu itu emang aku sedang mudik lebaran di kota kelahiranku Kebumen, dengan agenda H-2 sebelum balik ada 'tugas negara' berupa nganterin utinya anak-anak silaturahmi ke kantor pusat yang berada di kabupaten. Uti ini (baca : ibuku) memang berprofesi sebagai PNS, jadi hari pertama masuk kerja kudu dibela-belain dateng agak pagian karena akan ada apel. 

Nah, untuk antisipasi hal tersebut, dimintain tulunglah Tamas buat nganterin karena klo sama bapak takutnya grasa-grusu *hahaha, peace ya Bapake...*. Iya, soale pas kebetulan  jatah nginap ada di Prembun, setelah sebelumnya nginap di tempat mertua. Jadi karena Mami ngerasa aman klo hari pertama masuk dianterin Tamas, akhirnya ya bookingnya ngomong jauh-jauh hari, hahaa....kayak apaan aja dah. 




Terus aku sama Cekguw gimana? Ya jelas ikut lah....secara sekalian jalan-jalan gitu loh, lumayan sebelum capcus balik ke Tangerang kan niatnya kami memang mau mampir ke Kebumen Kota. Jadi yawes sekalian aja, sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui.

Pagi-pagi mruput sekitar jam 6-an, kanjeng Mami udah rapih-rapih aja dengan baju dinesnya, sembari memastikan siapa aja yang bakal ikut, apakah dah siap atau belom. Secara, ngajakin anak bayi capcus pagi-pagi kan biasanya di luar ekspektasi ya buuuuwk, hahaha. 

Tapi untunglah pagi itu Cekguw bisa diajak kerjasama dengan baik. Jadi ga ada drama sama sekali. Paling aku yang rada rempong bawa bekel maemnya Cekguw yang waktu itu uda memasuki masa pengenalan maem. Plus tentu saja barang segambreng kayak popok, botol susu, dan kawan-kawannya. Lebih dari itu, semua aman. Kami pun bisa segera melenggang kangkung dengan gembira.

Dalam perjalanan, dengan udah aku pakein baju feminim, Cekguw akhirnya diambil alih Uti pake gendongan jarik. Ya, rencananya sih ntar nyampe kantor, Cekguw mau dikenalin ke temen-temen kantornya Uti, wakakaaakkk. Iya deh iyaaaa.... tapi ini anak ajaib juga loh. Klo digendong Utinya anteng bener. Beda klo dipangkuw ama Mamake yang belom ada pengalaman brojolin anak 3 kayak neneke hahaaa...*apakah ini semacam kode, anakku harus 3 biar anak-anak ga gampang polah klo digendong mamake, hohoho*









Oh ya tadi apa hubungannya sama jajan pasar ? Jadi ceritanya begini, *uhummm*....di depan kantor Uti ini kan ternyata tiap pagi berubah fungsi sebagai lapak jajanan pasar plus lauk pauk serta sayur matang yang bisa dibilang ramai bukan main diserbu ibu-ibu. Termasuk pula menyasar target market berupa pegawai yang ada di kantor Uti. Makanya klo telat dikit udah entek-entekan tuh dagangan. Nah, jadi sementara nungguin Uti apel pagi, kami nunggu di mobil kan sampe agenda Beliau selese... Soalnya abis apel yang di Kabupaten, kami masih disuruh nganterin ke kantor yang di Puskeswan Mirit. Tapi klo ndekem aja di mobil atuhlah itu tepos bisa-bisa fantat awak. Jadi sekalian nyari udara seger, jalan-jalanlah aku ngiterin depan kantor. E nemu deh itu lapak jajan pasar yang lagi pada dikerubutin ibuk-ibuk. Lalu mata langsung ijo dong ngeliat hamparan jajan pasarnya. Ijin Tamas buat beli beberapa biji, katanya buleh buleh...Horeeee *joged-joged kayang*.

Pokoknya dia itu pagi-pagi buta uda gelar lapak aja dengan jenis dagangan macem-macem. Mulai dari jajan pasar atau jajan basah seperti kueku, hungkwe, corobika, bolu marmer, putu ayu, klepon, timus, gorengan, pastel, dadar gulung, bubur mutiara, bubur ketan item, risol, onde-onde ceplis, combro, misro (klo di tempatku disebute glontho red), sampe jus yang dibungkus per plastik ada loh. 

Sayuran mateng dan lauk pauknya juga banyak. Ada bihun goreng, oseng tempe gembus, tongkol balado, ikan asin, opor ayam, kluban, tumis kacang panjang, capcay, kering tempe, dll. Lengkap abezzzzz, mana harganya murceu-murceu lagi, nyampe bingung mau beli yang mana aja, hihihihi....



Karena saking banyaknya pilihan, juga hasrat ingin memotret untuk dokumentasi blog *halaaah*, tapi malu klo diliatin pembeli lain *kawus ora Mbul*, akhirnya aku minta dibungkusin beberapa jenis aja. Kayak kueku ketan item (soalnya warnanya ungu), klepon, corobika, nagasari, dan jus. Dikit ya? Iya, saking bingungnya mau beli apaan huhu. 

Balik-balik ke mobil, terus diledek ama Tamas : "Waduh mbontote kok semono thok Mbul....mbok sekalian tumbas sing akeh..." haduuuuh, udah kebanjur jew, isin nek mbalik maneh huuuh.

21 komentar:

  1. ngilerrr
    i love jajan pasar so muchhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak nyinn palagi klo pagi pagi, bisa kalap blanjanya hihi

      Hapus
  2. Kalo yg namanya jajanan pasar sampai kapanpun aku pasti mau. :D

    BalasHapus
  3. salah satu kegiatan yang paling saya sukai beberapa waktu belakangan juga adalah berburu jajanan pasar. biasanya beli jajajan yang udah susah ditemui dan udah lama nggak makan karena udah jarang ada yang bikin atau jual. tapi kalau salah satu jalan yang ada di pasar Kali Stail di daerahku, masih banyak jajanan pasar jaman dulu. cuma jauh banget. butuh niat istiqomah buat ke sana heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang klo uda nemu jajan pasar, rasanya surga ya, hihi, beruntung tinggi di indonesia, jajanan pasarnya buanyak macemnya nggi

      Hapus
  4. Kayak e penjual jajanan pasar macam ini sekarang lumayan banyak, ya mbak? Dimana-mana ada *untung e gede mesti, ya--wqwq* Kegalauan setiap bloger adalah malu ketika harus moto-moto di tempat umum yang which is jarang sekali buat dijadiin objek foto *lhapie tokik--njlimet*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nu, cuma ya kudu pagi pagi bingit nek ga pengen keentekan
      Wakkakaka, epic beut kata kata penutupnya hahhahahah

      Hapus
  5. Mbaaak, aku liat foto2nya kok jadi kemlecer. Kepengen kue thok dan lauk-laukan itu hahahah

    BalasHapus
  6. Wuaah aku paling suka jajan pasar, enaaak. Dibanding kue2 kekinian itu, tetap jajan pasar lebih bikin nagih deh. Rasanya semua pengin dibeli kalo sudah ketemu jajan pasar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb li ketimbang pastry barat aku lbih milih jajan pasar, rasanya ga lekang oleh waktu #tsakeeep

      Hapus
  7. wah jajanku tiap pagi nih di pasar jababeka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dulu waktu mbakku di jababeka sering jg nay ke pasar jababeka

      Hapus
  8. Waduuuuh nit, aku bisa kalap kalo ketemu lapak gini hahahaha. Biasanya laper mata doang, trus banyak nyisa pasti. :D. Kekenyangan cemilinnya. . Tp memang aneka kue2 tradisional gini ga prnh bosen sih.. Aku msh ttp lbh suka ini drpd kue2 modern.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb faaan, abisan warna warni kan ya, jadi lafar mata hihihi

      Hapus
  9. My hometown yang selalu ngangenin...

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...