Senin, 12 November 2018

Jalan-Jalan ke Taman Wisata Hutan Mangrove, Pantai Indah Kapuk (PIK)




"Wisata Hutan Mangrove di Taman Wisata Alam Pantai Indah Kapuk (PIK)"

Sebenernya ini postingan yang moment-nya uda sangat-sangat latepost, karena kejadiannya uda beberapa tahun silam klo ga salah sekitar tahun 2015-an, sebelum cindil-cindil kesayangan hadir di antara kami. Ya itungannya, jalan-jalan yang dilandasi moment nunggu 'indah pada waktunya', walo ga bisa dikatakan termasuk hanimun part yang ke sekian dan ke sekian itu sih wkwk...(soalnya waktu itu nunggu debaynya nyampai 3 tahun *alhamdulilah Gusti Alloh mengabulkan*). Dan emang ini cuma jalan-jalan biasa. Bahkan ngedadak pas Hari Minggu karena uda boring banget ga tau mau ngapain haha #pasangan milenial aneth qaqaaaa...

Pertama Kali ke Hutan Bakau PIK (2014)





Tersebutlah pada suatu hari Minggu, Pak Su uda dikode-kode ama Om buat maen ke tempatnya yang ada di sekitar area Kalideres, Jakarta Barat. Soalnya klo ga salah inget, waktu itu Beliau ngabarin klo Bulek dari Om-nya ini abis lahiran anak kedua. Jadi karena sebelumnya kami ga tau, ya baru sempet maen pas uda dikabarin itu. Itung-itung mampir lah, karena kami emang belom pernah ke rumahnya sama sekali. Walo dari rumah uda siap-siap pasti ntar bakal dikepoin pertanyaan : "Uda isi apa belom?" Haha...ya waktu itu emang aku lagi baper-bapernya jadi kadang klo ditanyain itu suka bete sedikit, wkwk... 

Lain halnya dengan Pak Su yang emang orangnya woles banget, jadi klo dicalling suruh kumpul-kumpul sodara, pesti langsung hayuk brangkat. Bahkan bisa dibilang semangat banget sebagai alibi buat ningkatin tali silaturohim, sapa tau dengan begitu bisa jadi jalan menuju ke situ yekan. Ya, tentunya dengan dibumbuin sedikit candaan kepadaku supaya, santaiii selooow misal ditanya pertanyaan maut tadi, ya dijawabnya ha-ha-hi-hi aja wakakaaak. 

Ya namanya juga idup bermasyarakat yekan, kan kami ga bisa ngatur topik apa yang bakal dilayangkan. Apalagi kami terhitungnya lebih berpendidikan, jadi lebih baik emang kaminya sih yang ngertiin ketidakpekaan mereka huahaaa. Gitu sih biasanya aku diceramahin, tentunya ujung-ujungnya sambil dicup-cup-in biar sering senyum klo pas ngumpul keluarga besar... Ya walo ujung-ujungnya kudu ada bonusnya juga biar aku jadi gembira lagi. Misalnya kayak pas waktu itu, aku mau diajak maen klo pulangnya jalan-jalan dan sebelomnya juga pengen ditraktirin pempek sebagai ganti sarapan pagi hahaha...#memang kadang-kadang aku kekanak-kanakan banget.


Sebelum sampai TKP, sarapan pempek dulu nyegat bakul di pinggir jalan gengs...



Singkat kata, ceritanya setelah kelar tilik bayi di tempat Om tadi, kami pun ga langsung pulang. Tapi bablas ke daerah Pantai Indah Kapuk (PIK), dimana di situ terdapat wisata hutan bakau (mangrove) yang cukup asri. Lokasi persisnya, ada di belakang gedung yayasan Budha Tzu Chi yang bangunannya megah banget dan beralamat di Jalan Garden House, RT 8/RW1, Kamal Muara, Penjaringan, Kota Jakarta Utara. 

Sebetulnya kami bukannya pertama kali main ke sini. Namun, karena uda bosen ngiter-ngiter area Tangerang (yang which is deket rumah), akhirnya pengenlah kami capcuz nyampe Jakarta (tapi yang ga jauh-jauh juga). Lebih tepatnya yang adem-adem klo sore sehingga bisa berduaan menikmati keindahan alam. Tsaelaah.

Jadi, sekitar ba'da asyar, kami tiba di lokasi yang mana ternyata pintu masuknya agak bikin lieur ya, karena kami sempet nyasar dan balik beberapa kali di area yang sama. Baru setelah nanya ke sekuriti yang ada di sekitar situ, sampailah kami di pintu masuk yang harga tiketnya (per 7 Jan 2018) dikenai :  Dewasa Rp 25.000 (Rp30.000 untuk hari Sabtu/Minggu/Libur) - Anak-anak Rp 10.000 - WNA tanpa KITAS Rp 150.000 - Parkir motor Rp 5.000 - Parkir mobil Rp 10.000. 


Kedua kali ke Hutan Bakau Pantai Indah Kapuk (2015)









Nah, informasi penting nih buat newbie yang baru maen ke sana, di pintu masuknya ini, pengunjung bakal diberi tahu aturan-aturan yang ada selama masuk area wisata, termasuk LARANGAN MEMBAWA KAMERA (waktu itu sih ke sananya sekitar tahun 2015 ya, jadi rule of the game ini mungkin berlaku di tahun itu). Entah apa alasannya, yang jelas foto hanya diperbolehkan menggunakan HP. Jadi setelah barang dipastikan aman, juga tas yang gede-gede dihimbau untuk dititipkan di pos sekuriti, barulah pengunjung diperbolehkan masuk.

Namun ternyata aku ada update-an nih gez, berdasarkan info yang kudapat dari pihak pengelolanya, katanya per 10 Okt 2018, berlaku aturan baru lagi, kayak : 

Menggunakan kamera HP atau Ipad dalam kawasan tidak dikenakan biaya tambahan. 

Untuk kamera lainnya:

Kamera poket /gopro Rp150rb
Kamera DLSR keperluan pribadi Rp300rb
Kamera DLSR utk keperluan event/ photoshoot/ prewedding/ produk Rp1,5jt. 

Di dalam, suasana lumayan rame. Walaupun uda sore, tapi seakan ga menghalangi pengunjung buat bertandang setidaknya sampai jam tutupnya yakni jam 18.00 petang. Mayoritas pengunjungnya emang anak muda beserta pasangannya masing-masing. Adapula yang datang rombongan. Semuanya sibuk dengan gadget masing-masing memanfaatkan situasi untuk berswafoto di beberapa spot yang sekiranya menarik. 

Misalnya, area jembatan yang kanan kirinya dipenuhi mangrove, sementara bawahnya adalah sungai dengan air jernih beserta burung-burung yang bertengger di antara dahan-dahan. Lalu, setapak yang menuju ke area penginapan bergaya alam tropis dengan model atap lancip-lancip (sayang aku kurang tau range harga per malamnya berapaan), juga persewaan kano yang bisa jalan sambil nunggu penumpangnya penuh. Nanti dia muter-muter keliling sungai. 

Kami ga sampet nyobain kano sih, soalnya aku ga tau budgetnya berapa. Takut kemahalan oey. Tadinya emang ditawari Tamas buat naik klo misal penasaran, tapi ah....menurutku mending jalan aja lebih ngirit wkwkkw....lebih baik duitnya buat ngedate makan ntar. 



Jadi kami cuma menikmati sore sambil foto-foto kayak yang lain sih. E tapi sebenernya klo urusan foto, aku doang deng yang antusias wakaka. Klo Pak Su sukanya lebih ke menikmati suasana hahhahaha.... Tapi, ya, masa uda sampe tempat wisata nda futu-futu, itu kan bukan Gembul bangettt hahahhaha....#maklumin ya gez...

Nah sore sekitar magrib, kami pun menyempatkan diri untuk sholat di masjidnya yang ada di deket pintu masuk utama sebelum pos sekuriti. Masjidnya gede loh gez. Untuk mencapai pintu masjidnya kami harus melalui jembatan kayu yang bawahnya sungai dengan rerimbunan pohon bakau di kanan-kirinya. Ornamen masjidnya sendiri juga cakep. Karena dominasinya kayu coklat-coklat gitu. Jadi neycurel banget. Tempat wudhunya juga luas, jadi nyaman buat pengunjung muslim cem kami yang nyampe sana pas jam-jam sholat. 

Taman Wisata Alam Mangrove, Angke, Pantai Indah Kapuk (PIK)
Jalan Garden House, RT 8/RW1, Kamal Muara, Penjaringan, Kota Jakarta Utara. 
Jam buka : Senin-Minggu 
(07.00-18.00 WIB)

16 komentar:

  1. Balasan
    1. Iya apalagi klo pas ke sana agak sorean, dijamin ademmm

      Hapus
  2. aku gagal mulu dong mau kesana

    BalasHapus
  3. pengen kesini nih tapi belum nemu waktu yang pas hemmm.

    BalasHapus
  4. haha, pasangan milenial ya mbul. Ya sekarang udah ada si cindil alhamdulillah makin rame nanti ksitunya.. aku blm ksitu malah :))
    iya bener kita nggak bisa ngatur topik pembicaraan mbul..
    wah kamera kena ya, lumayan harganya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ka ucig, tp siap2 klo pegi2 yg agak jauhan dikit musti bawa barang segunung wkkkk

      Iya ka, yg masalah futu2 ntah knp lumayan ketat di sini

      Hapus
  5. Waa...mihil bnget ya biayanya klo mo foto2 buat yang punya dslr...
    Tp mayanlah hp ga kena charge. Klo hp juga dikenai biaya tmbhn...mlh nggak pada piknik kesitu kali yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um, untunglah pake hp masi boleh mb lis, walau jdnya ga sebening kamera yg megapixele gede

      Hapus
  6. kalau saya itu paling malas jika kumpul-kumpul saudara atau keluarga, Nanti yang diomogni pasti tentang harta benda, jadi kurang pedelah. Itu aturan masuk ke taman wisatanya kayak dibuat-buat ya, masak iya tidak boleh bawa kamera.

    BalasHapus
  7. Wuoh, akhirnya sekarang udah diperbarui aturan menggunakan kamera DSLR-nya. Zaman ke Mangrove tahun 2014 mah dipukul rata kena satu jutaan, entah buat pribadi atau photoshoot. Tapi keperluan pribadi 300 ribu kalau cuma pergi berdua termasuk mahal juga, sih. Ya, kecuali rame-rame minimal sepuluh orang kan bisa patungan. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh 1 orang bawa dslr, patungannya rame rame, iriiits

      Hapus
  8. Aku kesana 2thn yg lalu, bawa kamera kena biaya 500rb, skrg turun ya jd 300rb doang

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...