Rabu, 12 Desember 2018

Curhat Hore Dikit...


Bismilahirohmanirohim ...

Tantangan Day 23 : #BPNChallenge30day2018

"Aku tidak peduli dengan apa yang sedang mereka pikirkan, aku tidak pernah menyesali apa yang telah aku lakukan."


Mengutip kata-kata Roronoa Zoro kepada Monkey D. Luffy dalam Serial One Piece, Pak Suami selalu memberiku afirmasi positif supaya ga perlu menyesali setiap pilihan-pilihan hidup yang udah aku jalani saat ini. 

Entah itu pilihan menjadi ibu rumah tangga meski dulu di sekolah selalu dikenal sebagai juara, atau pilihan-pilihan lain seperti ketika menjadi ibu dari calon 2 anak yang jaraknya amat sangat berdekatan dengan style motherhood yang apa adanya diri gue, dimana pada satu irisan yang lain aku dihadapkan pada dunia ibuk-ibuk jaman now yang suka saling berkompetisi dan menunjukkan diri siapa yang paling benar--dalam aspek apapun (#balada emak-emak selalu benar, hahaha). 

Namun karena aku orangnya ga terlalu mantengin sosial media, jadi ya tetap aman-aman aja,  karena jarang tau klo ada rame-rame apa tentang artikel parenting yang viral, hahahahahaha. That's me emang, dimana gw adalah generasi milenial rasa jadul. Kata Pak Su, artikel dunia maya sek ga penting ki ga sah digagas

Harus selalu optimis dong dengan apa yang udah ada saat ini ! Jadi ga ada rasa gelo atau perasaan gimana-gimana (baca : perasaan tidak berharga) yang bikin capek batin buat mikirinnya. 

Namun, untuk sesuatu hal yang sifatnya spiritual, kadang-kadang aku masih kebawa mellow juga. Biasanya ini ada hubungannya sama  Sang Pencipta, yang udah sayang banget sama aku hingga sampe dengan saat ini masih memberikan napas dan mengabulkan segala doa-doa. 

Kenapa ya kadang aku suka lupa bangun di sepertiga malam layaknya kebiasaan yang sering aku bangun pada saat masih muda. Atas nama 'rempong' ngurus anak dan tetek mbengeknya, lantas aku sering khilap (bablas tidur) nyampe ke-skip tahajudnya. Padahal biasanya aku ya tetep nglilir karena kebelet pipis atau pingin minum. Tapi setelahnya ya lempeng balik lagi ke kasur buat melanjutkan mimpi. Aaaaaarrrgh. 

Klo udah begitu biasanya aku langsung menyesal. Kenapa ga menyempatkan diri buat sholat sebentar.  Kenapa ga coba kumpulin nyawa buat ambil air wudhu klo beneran ngantuk tapi sebelum merem masih sempet-sempetnya buat ngecek notifikasi atau komentar di blog yang dimoderasi? Aaaaarrgh....

Padahal, dulu nih ya...ngantuk pun dibela-belain bangun buat sekedar merapal doa dan mendekatkan diri pada-Nya. Minta banyak-banyak mulai dari hal-hal umum sampe hal-hal khusus dan mendetail kayak jaman madih gadis minta dihadiahi calon suami yang semua-muanya uda paket lengkap ada dalam diri Pak Su. Lalu minta dikasih rejeki yang halal dan tiada putus-putusnya juga kesehatan untuk semua anggota keluarga. Minta diberikan perasaan yang tenang dalam menjalani hari-hari dan dijauhkan dari sikap was-was dan overthinking, dsb, dsb. Banyaaaak. Tapi Alloh selalu berbaik hati mengabulkan. Bahkan dengan bonus-bonus yang jauh lebih banyak dari sekedar apa yang diminta.

Tapi sekarang, kenapa susah banget bangun malamnya. Kenapa godaan buat tidur lagi itu begitu besar. Bahkan klo nekad begadangpun yang dikerjakan duluan malah ngedraft blog sampe dibala-belain submit dini hari pukul 00.00. Kenapa tahajudnya malah kalah sama ngeblog? Huft! Kadang aku kesal sama diri sendiri ! 

Pengen balik ke habit yang dulu...

SEBEL...



8 komentar:

  1. Ahaha... manusia memang nggak pernah puas. Padahal yang dulu kita rasa kegagalan, itu mungkin jalan menuju kesuksesan kita di bidang yang lain lagi.

    BalasHapus
  2. Ya Allah, saya kok jadi ikutan nyesek bacanya, jadi semacam tersentil.
    Hiks, rutinitas zaman now saya kadang bikin saya galau.
    Kadang saya mikir, para wanita emang tidak seharusnya mencari duit.
    Karena itu hanya membuat wanita gak fokus.

    Gak fokus mengerjakan kewajibannya sebagai istri dan ibu, bahkan gak fokus melakukan kewajiban sebagai manusia ke penciptanya.

    Kerjaan yang seabrek, gak ada habisnya, anak-anak butuh pendampingan, blog minta di update, ya gimana lagi, blognya diniatkan buat dapetin duit.

    Jadinya kerjainnya lumayan disiplin.
    Tapi sedisiplin2nya, kita jadinya lupa mengerjakan hal lain dengan fokus :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huumb mb rey, rutinitas jaman now emang kadang begitu ya buat ibuk ibuk rempong dg anak anak bocil macem mitah wkwkwkwk
      Pengennya semua rutinitas baik duniawi n spiritual berjalsn beriringan

      Aku ni masi susah multitasking , kudu fokus satu satu
      Ngeblog keteteran, pengen update trus tp kdg ngorbanin hal lain hiks #reminder for myself

      Hapus
  3. Berarti harus lebih lebih lebih berusaha lagi mbak, kalo saya dulu sih, pas bangun gitu saya usahain langsung duduk trus diem sebentar sampe ngantuknya agak ilang, habis itu baru pelan2 ke kamar mandi wudhu sambil di otak ngulang kata2 'ayo sholat' gitu terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener binggow kudu diniatin dari hati klo mau tahajudan tuh

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...