Senin, 17 Desember 2018

Kota-Kota Dimana Aku Tinggal (Beserta Kenangannya)



Bismilahirohmanirohim ...

Tantangan Day 28 : #BPNChallenge30day2018

Mendung-mendung kelar ngegiling cucian, lanjutin tantangan nulisnya yuk. Uda nyampe hari ke-28, temanya kebetulan susah,  yaitu situs belanja favorit. Soalnya, jujur aja aku juaraaaang bener nge-olshop. Sekalinya mantengin ya cuma kepo-kepo doang. Scroll atas mpe bawah, mentok-mentoknya cuma sampe tahap masukin keranjang wakakaaak.... Jadi aku ganti aja ke : "Kota-Kota yang Pernah Ditinggali". Oke, langsung aja, ini dia 5 kota yang menjadi tempat persinggahanku selama 29 tahun bernafas di muka bumi ini.



1. Sidomangu, Kabekelan, Kebumen

Klo nulis dari jebret bayi lahir, tentu uda lupa banget ya, pertama kali aku mukim di mana. Jadi....langsung loncat aja ke umur-umur balitaan dimana kami sekeluarga (yang baru terdiri dari bapak, ibuk, kakak, dan aku--karena adek belom lahir red, kaceknya 10 tahun ma aku, sedangkan aku ama kakak beda 18 bulan doang--jadi kayak kembar), baru sanggup menempati rumah kontrakan di sebuah desa kecil bernama Kabekelan, Sidomangu, Kebumen (bukan kota sih sebenernya). Tapi itu uda menuju ke perbatasan Kutoarjo.

Di situ kami masih hidup dengan amat sangat sederhana. Rumah kami menghadap pas ama jalan raya. Jaraknya jauh-jauhan ama tetangga. Bahkan kirinya dikit uda ada lapangan bola, tapi belakangnya kuburan. Hiiiiy...serem. Soalnya peteng klo malem. Maklum, kuburan di kampung kan rungkut-rungkut ya, depannya pasti ketutup ama pohon-pohon gede. Beneran singup, sunyi, dan juga senyap. Bahkan klo ada kunang-kunang menclok suka ada yang nakut-takutin tuh, dibilangnya kunang-kunang itu ya kukunya orang mati....Duh ada-ada aja celoteh orang yang suka ngomong begitu, hahaha...

Oh ya, yang aku inget dari rumah di Sidomangu ini adalah dulu lantainya itu berwarna oranye. Terus klo malem suka ada tawon ngrubungin lampu, jadi aku pikir klo warna oranye itu adalah warna kesukaannya tawon. Sialnya, klo ga sengaja nginjek pake alas cekermen (alias ga sandalan), otomatis mlempunglah itu kaki kesengat tawon, haha.... (udah beberapa kali jadi korban soalnya). 

Terus klo pas ujan bledek, rada nelongso juga karena jarak antara rumah sama tempat nimba (sumur), jauuuuhnya bukan main. Klo ga salah inget, emang model kamar mandinya kamar mandi luar, jadi dengan kekuatan seorang mamak strong, ibuk yang waktu itu ada keperluan mandi, bak,  atau bab, harus ngangsu dulu sambil ngejagain anak-anaknya yang masih pada balita supaya jangan sampe nginthil keluar. Eh, sialnya, di teras malah jadi tempat mangkalnya wong gemblung alias orang gila yang kadang penampilannya awut-awutan. Jadi tu rumah tuh berasa kayak punya something scary buat diinget-inget, hahahahah. 

Terus sama satu lagi tuh, yaitu pas ngalamin yang namanya musibah banjir, dimana aku dan kakak akhirnya dinaikin di atas meja makan bareng koleksi boneka-boneka kami yang sejarang jadi ikutan buduk karena terkena sisa-sisa rendeman banjir sebelum akhirnya diungsikan di tempat Simbah di Pituruh. 

2. Prembun, Kebumen

Menuju aku dan kakak memasuki usia sekolah (baca : TK), bapak ama ibuk uda mulai mikirin buat menetap dan ga jadi 'kontraktor' lagi alias punya rumah sendiri. Jadilah dari nol, rumah Prembun ini dibangun. Mulai dari yang tadinya berdinding batu bata dan berlantai tegel, sampe bertahap dibangun jadi lebih bagusan kayak sekarang. Klo dipikir-pikir, kegiatan nukangnya itu tuh seriiiiing banget pas udah mukim di rumah Prembun ini. Ganti-ganti pula personel tukangnya. Jadi sampe apal karena waktu itu aku sering ada di rumah dan ngamatin before-afternya.


With ma sistaaa...

Halamannya juga suka berganti-ganti konsep tuh. Mulai dari waktu ibuk hobi sama tanaman hias dengan cara meletakkan  berbagai aneka pot macem daun kelir, daun kuping gajah, kembang soka, mawar, kembang kertas (yang biasanya buat main kuku-kukuan), sampe yang bagian area rumput gajahnya ditanami tanaman besar macem cemara, pohon jambu apel, pohon rambutan, mangga, belimbing wuluh, dll. Sayang, sekarang halamannya uda dipaving, jadi beberapa uda ada yang ditegor. Padahal dulu nungguin panen jambu apel sama rambutannya ampe yang cengklungen banget. Jadi beneran ditunggu-tunggu pas muncul pentil buahnya. Terus tentang cemara yang ada di belakang pager, itu juga sering banget tuh jadi 'tersangka' buat nemploknya shuttlekok kami yang waktu itu suka sosoan main bulutangkis.

Oh ya, di rumah Prembun ini, kami juga pertama kali memelihara kucing. Namanya Tinin. Jenis kelaminnya jantan. Keberadaan kucing ini semacam jadi hiburan karena bisa kami ledek-ledek sambil melihat ekspresinya yang begitu koplak karena mirip kakek-kakek. Sering pula kami ajak main rumah-rumahan walau akhirnya berontak karena namanya juga kewan ya, dan kami pun engga peka, jadilah yang ada hanyalah miskom belaka, wakkaka. 

Sayangnya, pada suatu ketika, Tinin hilang ntah kemana, seperti menunjukkan pertanda klo dia mau ninggal tapi ga mau diliat ama majikannya #e kucing kan suka gitu ya, selalu ngilang pas uda usia tua, semacam bikin kehilangan banget karena tau-tau lenyap pas lagi sayang-sayangnya. 

Sepeninggal Tinin, sebenernya ada kucing-kucing lain yang dipiara Bapak. Mulai dari Nining alias Kuning, Bundel, Srunthul, yang kemudian beranak pinak sampe beberapa generasi yang semuanya pernah aku ceritain di sini


Soto bikinan ibuk buatku paling enak sedunia

Rumah Prembun yang selalu dirindukan dan menjadi tempat pulang
Soto bikinan ibuk, biasanya tambahin irisan jeroan

Rumah Prembun ini juga semacam jadi basecamp, dimana kami selalu rindu untuk kembali alias mudik, entah itu pas usia sekolah (baca : kuliah) atau pas uda married kayak sekarang. Bedanya, pulang pas dalam keadaan masih seatap ma bapak ibuk dengan pas uda berkeluarga gini, rasanya jauh lebih ngangenin sekarang karena kan klo uda di kampung kepecahnya jadi 2, nginep tempat ortu sama tempat mertua. Jadi ya istilahnya semakin terasa kentalnya arti penting sebuah keluarga. 

Yup, apalagi klo pas pulang dimasakin makanan kesukaan aku kayak paru goreng, oseng daun turi yang ga ada dimanapun kecuali klo pas mudik Prembun, juga soto paling enak sedunia buatan ibuk. Iya, aku bilang sama Pak Su klo ga ada yang ngalahin rasa kenangannya soto ibuk. Sampe dibawa ngiter kemanapun buat kulineran soto, selalu aku bilang : "Gaaaa....ga ada yang seenak soto buatan ibuk muehehhehe.... "

3. Bogor

4 tahun aku tinggal di Bogor. Jadi Bogor uda aku anggap kayak rumah sendiri yang kenangannya begitu melekat di hati. Mulai dari keterima pertama kali di salah satu PTN yang ada di sana hingga membuatku harus merasakan sensasi ngeasrama bareng anak-anak dari seluruh penjuru Indonesia, dimana pada 1 tahun pertama, kami dioplos buat sekamar bareng 3 anak dari daerah berbeda--kebetulan aku sekamar dengan anak Bekasi, Riau dan juga Bogor. 

Nah, kehidupan di asrama ini buatku terasa penuh warna juga. Secara, idup sama ciwi-ciwi dari berbagai latar belakang, tentu kadang ada aja dramanya, walau kebanyakan berujung kompak dan kebersamaan sih hahahha.... 

Kompak klo pagi nyari sarapan di kantin Asrama Putri, atau nungguin nasgor yang nguantrinya masya Alloh, nasi kuning yang penjualnya sering kami sebut sebagai bikun (bibi nasi kuning), es doger, es krim depan kopma karena abis jalan dari fakultas biasanya kepanasan seluruh jiwa raga tuh, jadi es krim ibaratnya uda jadi kayak penyelamat. 

Pagi-pagi juga sering tu ada yang inisiatif jualan molen arab, donat, chocolatos, atau apa gitu dan ndilalahnya selalu abis karena agaknya seluruh penghuni asrama pada kelaparan semua, jadi apa aja sikat, ahahhaha. 

Juga ritual lain kayak antri mandi yang kadang diwarnai dengan acara mati air, ganti-gantian nyetrika (karena setrikanya cuma ada 1 di tiap lorong) yang kadang klo tu setrika ga balik-balik lagi karena ada yang bawa ke kamar--jadi bikin penghuni asrama lainnya pada senewen, nyuci bareng, njemur baju di lapangan, senam, apel pagi bareng senior dll. Semua berkesan. 

Terus klo pas ujan gede, sering nih yang bikin kzl adalah di jalan-jalan menuju gerbang asramanya ketemu uget-uget yang gedenya kan maen, iya sih tanah di sini gembur-gembur tapi ga segitunya juga keles main menampakkan diri di hadapanku yang phobia sama hewan uget-uget ini, wkwkkw. 

Terus ada satu lagi ni yang mayan membekas di hati, yaitu cerita-cerita hantunya sih. Karena selalu saja ada yang bikin rumor apa gitu, jadi bikin suasana jadi agak-agak kayak di film-film. Ntah itu beneran ato ga, tapi kadang-kadang klo liwat di sudut-sudut tertentu emang kerasa sih pengen cepet-cepet lari, saking tersugestinya klo cerita cem gituan bener an ada.


Jamannya masih ngekos di Bogor (jaman kuliah jamannya masih kuyus)

Berpose bersama hadiah dari mantan pacar alias Pak Suami

Sampe kemudian berlanjut di tingkat-tingkat selanjutnya, kami udah mulai dibebaskan buat nyari kosan atau kontrakan sendiri karena asrama akan ditempati oleh mahasiswa baru lagi. So, mulailah aku hidup dalam dunia kos-kosan yang ndilalahnya dapat yang murah kanmaeeen. Setahun cuma Rp 1,5 juta aja (silakan itung sendiri berarti per bulannya cuma berapa ratus rebuw doang, wkwkwk). Iya lah, soalnya jaraknya emang bikin gempor kaki. Uda gitu dari gang Bara 1 depan, masuuuuuuk terus ke gang-gang ngliwatin kuburan beberapa kali, juga rumah-rumah penduduk yang jaraknya rengket banget, baru setelah nyampe ujung ketemu yang namanya sawah dan juga kali-kali, nah di situlah kosanku berada. 

Oh ya, selama idup ngekos di lingkup kampus Darmaga Bogor ini, beberapa keseharian receh yang sampe saat ini selalu bikin kangen :

- Safari warnet dari ujung Bara 1, Bara 2, Bara 3, Bateng, Balebak, Balio, dll...cuma buat ngetik tugas,  friendsteran, fb-an, ama download wallpaper, karena ga punya leptop euy (maklum dulu kan masi prihatin ya gengs, yang punya leptop itu kebanyakan mahasiswa BUD yang banyak dikasi sangunya dari daerah). 

Btw, Bara itu sama dengan Babakan Raya, Bateng sama dengan Babakan Tengah, Balebak sama dengan Babakan Lebak, Balio sama dengan Babakan Lio.

- Nyari warung nasi paling murceu, karena uang saku banyakan ditabung buat beli buku... Pilihanku biasanya di warung bakso Bantolo yang jadi satu ama warteg. Ga beli baksonya sih. Buatku bakso itu mahal, tapi ga dapet kenyang. Jadi seringnya beli paket super irit 3 rebuan (yang terdiri dari nasi seperempat (iya aku dulu diet ketat karena sering dibully gendud), orek, sama sayur daun singkong. Terus Kantin Seruni (seringnya klo kepepet pingin makan ayam aku ganti pake jamur krispi yang rasanya mirip kulit ayam, belinya paket 3 ribuan juga), Warung Barokah, Warung Dilla, Warung Dahlia, Warung Yunani yang terkenal ada kucingnya, dll. Beli nasi Padang klo baru dapet transferan doang, itupun yang paket 5 ribu, uda dapet nasi, paru goreng, sambel ijo/ sambel merah, daun singkong, uuugghhh enyaaaaaak.

- Beli snack kiloan buat cemilan di kosan, biasanya aku pilih kerupuk setan ampe sakit perut makannya padahal cuma beli seperempat kilo aja tapi ga kapok juga makaninnya.

- Safari bakso goreng dan Cireng Bandung di depan BNI Darmaga klo minggu pagi, kentang krispy di deket Berlin, kebab, es pisang ijo, pempek yang seribumaratusan deket Bantolo Mukti, dll.

- Beli rujak n asinan di gang setelah Al Amin Cabang Bara 1 sebelum kuburan.

- Beli kerudung paris murah (gocengan) di tempat uda-uda Padang.

- Bolak-balik Al Amin cuma buat ngeliatin model gamis terbaru tapi ga jadi beli, belinya paling cuma minuman dingin, hahaha.

- Bolak-balik rental komik sampe jadi anggota dan diapalin sama ibu yang punya, sering dibonusin tambahan pinjeman komik pula.

- Ndaftar rental dvd di bara 2 yang deketan  ama tempat jual sayur.

4. Jakarta

Jakarta adalah tempat mukimku selanjutnya. Jakarta Pusat,  area Jl. Tanah Abang 3 Tanah Abang 2 lebih tepatnya, klo dari arah Cideng tinggal ngangkot  aja tuh terus masuk area rukan.

Ya usia-usia kerja aku di situ. Sekitar 22 tahunan, dimana aku ngekos di sebuah kompleks perumahan yang bisa dibilang cukup elit walo dapetnya rumah tua milik pasangan kakek nenek yang tampangnya mirip di film the visit (tampangnya doang loh ya, sifat freaknya ga, e ga terlalu sih haha paling cuma perhitungan dikit orangnya, hohoho). 

Kebetulan emang rumahnya ini vintage banget. Banyak tanemannya. Terus pemiliknya rada unik. Jam-jam tidur dan sarapan super duper malam yang kerap mereka lakukan kadang bikin ku cukup syock juga, hahaaa, tapi selebihnya baik sih, terutama bapaknya yang sebenernya lebih cucok kusapa sebagai opa karena uda sepuh banget walo masih keliatan gagah (karena Beliau turunan Belanda Ambon  ya katanya). Pernah, suatu kali pas ibunya yang di tinggal di Belanda sono meninggal dan saudaranya ngirim foto saat mendiang masih disemayamkan, si bapak kos ini minta tulung dibukain email lewat leptopku buat liat foto-foto terakhir mendiang ibunya). Terus abis itu Beliau cerita-cerita banyak deh gimana keluarganya yang asli Belanda. Baik sih sebenernya si Bapak ini, terutama klo urusan bantuin benerin antena Tipi supaya rada jernihan atau nukangin apa yang sekiranya rusak. Paling istrinya yang rada medit #ehhh....hahhaha.

Selama di Jakarta, aku sering banget dolan kemana sendirian. Padahal waktu itu uda ada pacar juga, tapi ga tau knapa klo urusan cuci mata alias blanja, hobiku ya ngegleng dewe. 

Klo ga ya janjian ama kakak entah sekedar ke Pasar Tanah Abang buat cari kerudung murah ala grosiran, Thamrin City pas hawa-hawa lebaran, Blok M atau ITC Mangga Dua buat borong DVD Korea, GI/PI cuma buat cuci mata aja karena sadar dirii booook apa-apa mahal selain nongkrong di Gramednya, terus ITC Kuningan, Kota Tua, Glodog, Gajah Mada Plaza, Pasar Baru, dll dalam rangka nyari makan siang, maklum sekitar kos jarang banget yang jual makanan, jadi ya apa boleh buat, maennya ampe dibela-belain ke mol-mol  cuma buat sebungkus nasi #mesakke yo.

5. Tangerang

Tempat tinggal sekarang setelah married bareng Pak Suami tercinta dan sekarang uda ada buntut kesayangan. Baru jalan 4 tahun sekian bulan. Masih idup sederhana, tapi penuh cinta dan kebersamaan. 

Belum banyak keeskplore sih seluruh area Tangerangnya #modus biar tiap weekend dibawa haland-haland, hahah. Paling klo Minggu tiba, ya ngiter deket-deket komplek aja. Muter danau, cari sayur dan buah di pasar, klo ga ngemol, hihi...Maklum baru punya bayik, jadi jalan jauhnya lagi prei dulu.

Begitulah sekilas update tentang kota-kota yang pernah dan sedang ditinggali saat ini #sekilas lauw bilang Bull, ini tu puanjang banget tauuuk wkwkwk, maapkan ya, pembaca hahhaha...habis eke suka khilap antusias klo temanya nyeritain bab kenangan...eaaa...


20 komentar:

  1. emes liat nita... imutnya awet :)

    mau dong nyobain sotonya ibuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sotonya ibuk ga tergantikan pokoknya mb inna ^________^

      Hapus
  2. Oh, jaman bayik tinggalnya di deket Kutoarjo, to? Pantesan kok di di tulisan sebelumnya yang sempet aku komen itu, bisa sering di titipin di tempat mbah yang ada di Pituruh. Hehe...

    Sama mbak. Dulu kost'anku jaman kuliah juga cuma 1.5. Tapi bayarnya per semester, jadi bisa lebih keliatan murah, 750 buat 6 bulan. *Padahal mah, jatuhnya juga 1.5. Podo wae. Tapi Itu cuma berapa semester gitu, aku lupa. Karena habis itu aku bawa laptop, jadi ada kebijakan (yang merugikan--haha). Kudu bayar tambahan listrik. Per bulan 30 ribu apa, ya? Lupa.

    Itu emang kebijakannya gitu mbak? Tiap mahasiswa baru kudu stay di asrama semua selama 1 tahun ya? Meskipun itu orang Bogor sekalipun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nek bayi kebumen yak e lali euy, yg balita pindah2 kontrakan haha

      Iya jaman rikolo kosan ijik murceu nu

      Iyaaap, wajib setahun pertama ngeasrama, ngaruh di nilai soale

      Hapus
  3. Sotonya menggoda banget mbak.. Gak ada Mall asyikin aja.. haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um klo yg di kampung halaman perasaan mol ya segitu2 aja ga nambah2, itupun mol kecil hiks hiks

      Hapus
  4. Ooo... dari Kebumen. Tetangga dong, keluarga saya banyak yang di Kutoarjo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb,sejam aja kko dari kutoarjo mah tinggal naik colt

      Hapus
  5. Koyone dirimu dipakein sragam sma masih pantes deh Nit...imut banget..😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mb sulis komenane minta dotratir basooo ki hahahaha

      Hapus
  6. Salut kak.bisa ikut tantangan 30 hari nulis...
    Hmm jakarta kota yg sering nyantol bagi para perantau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap jakarta dengan sejuta cerita
      3 tahun saya ada di sana

      Hapus
  7. Nama kucingnya sama kek namakuuu yaaa Nining wkwkwkwk, btw dirimu imut-imutnya awet iiiih dari dulu nggak berubah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuniiih daku mb ning, sungguh daku tida bermaksud marimaaar wkwkww
      Nining kucingku kepanjangan dari kuning wkwkkwj

      Hapus
  8. Aku dari lahir sampe gede gini, tinggalnya ya di Bekasi aja. Heuheuu. Kuliah kerja di Jakarta, tapi masih memaksakan diri untuk bisa pulang pergi meski capek di jalan.

    Btw, yang paling berkesan pas tinggal di mana nih mba? Ada kota impian buat tinggal yang lain ndak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nak bekasi sejati berarti kamu ya ahahhaha

      Klo kepengenan sih ada, buat menghabiskan hari tua, atau membesarkan anak2 yg dah mau sekolah, sebenernya jogja atau daerah jateng tu impian deh..,pendidikan di sana kayaknya aku lebih trust gegeggegek

      Hapus
  9. ya ampuuuun pantesan aja itu kos an muraaah beuuud yaaa, harus jalan sejauh itu :p.

    aku tuh sbnrnya berharap bisa seriiing pindah2 loh nit. nungkin krn aku suka jalan2 ya, jd pindah rumah, ganti suasana, nemu hal baru, aku anggab sesuatu yg nyenengin banget sih. apa daya ortuku ga srg pindah dulu. aku sendiri cm ngerasain aceh (paling lama 18 thn), medan, malaysia penang, jakarta ampe skr.

    aku iri ama suami sih. dari bayi pindah2 trus, krn papa mertuakan diplomat. mulai dari korea utara (ini impianku banget bisa kesana hahahah), jepang, jerman, finlandia, bulgaria, trus balik jakarta sampe skr. duuuh pgn banget bisa rasain di negara2 gitu hidup lama :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ku pnasaran yg di aceh n penang mb, cerita duuunk
      Klo ku baru pindah kabupaten kota aja, blom lintas pulau atw negara

      Hapus
  10. Salfok sama foto yang bareng teddy bear ijo. Imut bet deh. Sampai sekarang wajah mba Nita enggak berubah ya, awet muda

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...