Minggu, 09 Desember 2018

Libur yang Ga Seperti Hari Libur...


Bismilahirohmanirohim ...

Tantangan Day 20 : #BPNChallenge30day2018

Kalo libur hawanya pingin ngaso juga ya ngeblognya...
Terus yang jalan teros adalah ngebluqnya...
Sayangnya nda ica qaqaaa....
Masalahnya klo submit artikelnya telat, yang ada malah makin numpuk PR postingan ODOP-nya dan itu bikin saia tambah puyeng. Doooooh ! Nasib ga bisa nulis cag-ceg. 

Ampuni Baim, ya Alloh....(hush, Baim uda merried ama Paula, zzz...garink)

Oke, kali ini tantangannya adalah ngomongin tentang liburan. Apa yang dilakukan ketika liburan ? Terus liburan apa dulu nih ? Liburan weekend apa liburan nasional tanggal merah? 

Sebenernya ga ada bedanya sih buatku antara libur sama ga libur. Secara untuk tanggalan, punyakku warnanya merah semua. Tapi anehnya, kegiatan justru ga pernah ada liburnya. Tetep jalan terus kayak biasanya, hiks...maklum ibu rumah tangga dengan bayi umur satu tahun yang sedang aktif-aktifnya (juga sedang hamil besar) #keep setroooong Mama Mbuulll.  

Terus Pak Suami juga ndilalahnya Sabtu masih kerja walau jatahnya setengah hari doang, tapi yaaaa...tetep aja kan ada bedanya ama yang kejatah libur Sabtu-Minggu--yang ofkoooors kerasa lebih panjang liburnya. Karena klo Minggu doang, e bangun kesiangan dikit, besokannya uda Senen aja, hahahhahahahduuuuh. Tapi ya, dinikmati aja gez, wes rejekine dalam bentuk begitu wkwkwkkw...

Palingan, rada cerahan dikit, kalo Pak Su uda pulang kerja pas hari Sabtunya. Nah, dari situ aku biasanya langsung bisa berangan-angan dan mengagendakan (waduw sekate-kate amat gw main mengagendakan, wkwkkw), "E besok Minggu kita ke sini, ke sini, dan ke sini yuk Pah? Beli mochi yang di mall BSD itu loh Pa, aku lagi pengen banget mochi durian, klo ga hunting celana bayiknya 'joyboy'. Kan celananya Acyiq dah buduk mua karena dipake waktu latian merangkak." Terus Papa main iya-iya aja, tetapiiih pada kenyataannya kami sering bangun kesiangan, walhasil cuma bisa keluar cari makan doang, mampir pasar buat beli salak. Abis itu udah. Pulang. Kebluq lagi.....aaaaaaak. Gitu terus dari minggu ke minggu. 

Kaya weekend tadi. Aduh, ngalamat mukakku mendung baaat lah. Soalnya Pak Su ada kondangan di tempat Budhenya yang ada di Cianjur sono. Jadi pantaslah diriku malas banget ngeblognya hari ini. Iya, akutu klo weekend ga ada Pak Su rasanya hampa kayak lagunya Ariie Lasso. Padahal mah, malem juga udah pulang sih sebenernya, wkwkwk. 

Tapi tetep aja sih dari tadi aku sedikit bete karena kebayang di rumah bakal capek banget seharian ngopo-ngopoin sendiri. Soale yaitu...Pak Su kondangan, aku ga ikut. Biasanya kan klo weekend, beban rada entengan ni, masih ada yang bisa ngegantian momong, nah 2 hari sejak kemaren otomatis yang nackle aku semua #mantab, itu baru anak 1, belom anak 2 Buuuw. 

Sebenernya aku pingin sih ikut kondangan. Tapi sepertinya itu tida mungkin Maliih (aduh kenapa ya, sekarang-sekarang ini nama Malih selalu dibawa-bawa, wakaka). Soalnya melihat kandunganku yang uda segede ini dan aku estimasikan bakalan riweuh di bab nyuapin bayik, jadi yauda deh mending aku dan bayik nda usah ikut aja. Kesian klo pergi jauh-jauh bawa bayi. Tangerang-Cianjur-dan weekend. Kebayang macetnya kayak apa. Sriyus deh, sejak ada bayi, mainku ga lebih dari situ-situ doang. Dikarenakan rempong klo pergi agak jauhan. Aku kan tipe mamak-mamak parno yang kalo jadwal makan anak jadi berantakan jadi ga fokeus buat ngapa-ngapain. Aku pingine semua teratur, terutama soal makan anak. Soale dia cuma bisa maem di bouncer. Udahannya aku juga kan lagi fase engaab-engabnya. Jadi paling aman emang ndekem aja di rumah layaknya ibuk kucing buduk bersama anak-anaknya... Huhuhu... 

Tapi ya, konsekuensinya jadi begindang.... Tau-tau e tanggalan kayak lari aja, dan alamaaakashyoock uda menuju tengah-tengah Desember, terus entar dikit lagi uda bunyi terompet tahun baru...yang mana tentunya baby kedua bakal dilahirkan. Dan kami belom ngapa-ngapain, hastagaaah ! 

Tersisa tinggal 3 kali lagi hari minggunya nih. Semoga aja bisa ngapain gitu di mepet-mepet hari libur. Belanja yang sekiranya urgent kek, bebenah eternit yang sempet dijebol kucing kek, ngejemurin semua sprei dan baju-baju nubornnya Acyq kek. Ya Alloh ternyata PR-ku banyaaaak banaaa...

Hiks....

E tapi masi ada bonus libur natal dan cuti bersama ding yaaaa. Berharapnya sih masih bisa maksimalin persiapan segala sesuatu sebelum due date... 

c.m.a.n.g.a.d !

8 komentar:

  1. duh aku mah kalau hari libur jadwalnya nyuci dan beberes rumah.
    ngebabu time lah pokoknya. hehe..
    sama banget nit, kuh paling gak suka kalau jadwal makan anak berantakan.
    kalau mau pergi ya kudu nunggu abis anaknya makan. baru deh cus.
    enak ya anaknya mau makan di bouncer. anak ku mah kalo makan kudu digendong keliling kampung. pegel pundak mak.. haha

    btw, seminggu lagi nih challenge nya.. mangats yak.
    aku mah nyimak aja. mehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha sama ti, justru hari libur makin buanyak ya gaweannya hahhaha
      Sama banget ini mah, malah lebih semangat bebersihnha, lebih total ceuk

      Hihi iya banget, klo anak blom keisi perutnya akutu rasanya males ngapa ngapain deh, pokoknya makan itu point penting sebelum ngapa ngapain

      Wah eyke malah blom latian ni klo makan di selain bouncer huhu, padahal bentar lagi bouncwrnya dah ga muat hiks

      Hapus
  2. Hahaha mirip mbak kisahnya. Setelah jadi emak-emak, hari libur anak di jagain suami sehingga kita bisa leyeh leyeh atau fokus ngeblog aja udah senang. Ke Alfamart aja berasa liburan. Tapi tetap nggak absen masak dan bebenah. Eh tahu tahu udah abis hari liburnya huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mba...dimana mana mah emak me time annya begitu ya mb enny
      Walau metime an retjeh sing penting bahagya ahhahahah
      Iya klo masak entah knapa effornya ya ampuuuun....uda jadi makanannya, males makannya hahahah

      Hapus
  3. dinikmati aja gez. we rejenike dalam bentuk begitu.

    I like thiz mbaaa

    BalasHapus
  4. Lah, apa nggak sunyi senyap itu mbak, di rumah sendirian ditinggal ke Cianjur seharian? Nek aku kayane mending ikut. Tapi pikiran ibuk-ibuk hamil berbayik satu mah beda mesti ya? Hahaha. Mesti penuh dengan keribetan sana-sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata akhire 12 jam kemacetan dong jare pak su
      Untuk aku ga ikut wkwkwkwk
      Klo iya bisa auto pegel pegel

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...