Senin, 08 April 2019

Sebuah Pemikiran di Hari Senin


Sebuah Pemikiran di Hari Senin...

Namanya manusia, kadang-kadang otak suka seenaknya mikirin hal apapun, walau kadang ga diminta. 

Ya, namanya juga dianugerahi akal, pasti suka kepikiran apa gitu, senajan tibake lagi nglangut, pas lagi gak nglakoni apa-apa, haha...

Seperti yang baru-baru ini aku alami. Remeh temeh emang.  Tapi lucunya, ya kadang-kadang sering jadi bahan khayalan. 



Iseng, suatu kali membuka ig. Scroll timeline dari atas mpe bawah, terus ga sengaja nemu foto-foto rumah yang dipajang di salah satu market place jualan rumah yang aku follow. Dari situ, spontan aku membatin. Kok ya harga rumah sekarang gini amat yak. Sampek geleng-geleng aku melihatnya. Kayak yang pada naiknya itu jadi beratus-ratus kali lipat dari tahun-tahun sebelumnya. Padahal nek dipikir-pikir ukurane juga sauprit-sauprit semua. 

Giliran yang uda mendingan dikit, eh la kok harganya udah model M-M-an bahkan trilyunan. Padahal ya itu baru tahap mendingan baik dari segi ukuran, design, maupun materialnya. Belom yang wow banget gimana gitu.... ya masih standar bianget lah....oalah modyarooo kowe Mbul raiso tuku hahahhaha. Tuku pake duitnya sapa. Duitnya Suzzana yang daon semua, eheum....

Iya, jadi tuh seukuran RSSS alias Rumah Sangat Sederhana Sekali itu sekarang udah mulai telungatus-patangatusjutaan haduduududududuuu #puyeng pala w memikirkannya. Padahal itu baru MINIMAL ya. Belom yang fully furnished. Tapi yang bangunannya model biasa bianget, bahkan pondasinya menurutku sangat ala kadar. Jangankan interior, eksteriornya aja kadang menurutku wagu. Pokoknya begitulah. Tapi kok ndilalah harganya selangit. Cukup bikinku terkejoed sekaligus terheran-heran. 

Beda banget ama rumah-rumah yang sering aku temui di kampung halaman. Seenggaknya ini yang sering aku temui loh ya. Iya, sering kan aku nemu rumah yang model bangunannya itu jauh-jauh-jauh-jauuuuuh lebih bagus dari segi ukuran, desain, maupun pondasi tapi letaknya ada di desa-desa. Klo dibandingkeun ama yang dijual di perumahan-perumahan yang ada di kota besar maupun pinggiran Jekarda, itu jauuuuuh beud. Tapi ya dasarnya klo di kampung apa-apa masih serba murah kali ya. Jadi bikin istanapun rasanya kayak sulapan. Mbangun pirang sasi, langsung sakjek saknyet...sim salabim jadi. Harga jasa tukang untuk itungan harian masih mending. Apalagi klo mbangunnya udah dari jaman dahulu kala, ngalamat dapet material yang berkualitas tapi masih dengan harga yang affordable bukan hal yang mustahil.

Tapi abis itu biasanya aku langsung ngucap istigfar sekaligus bersyukur sih. Senajan rejekine baru bisa beli rumah second, alhamdulilah uda ada tempat berteduh. Ndilalah langsung mbrojol 2 bayi, jal nek belinya baru-baru ini, po ra tambah puyeng karena kacek harganya uda ratusan juta. Senajan, talange podo bocor, njuk dinding dan plafondne banyak gambar amoebane (baca : sisa-sisa tetesan air hujan), alhamdulilah cicilan mbayar ke kantornya dah lunas (karena belinya dulu pake cash keras utang kantor, tapi dalam kurun 3 tahun sampun lunas). 

Alhamdulilah uda bisa mikir hal lainnya kayak kapan mulai renovasi (meski entah kapan terealisasi), kapan mulai nabung dana pendidikan anak, kapan mulai memperbanyak kucuran pos-pos tabungan hari tua, dana darurat, de el el de es be. Ya, siji-siji sik ben ndak puyeng olehe mikir sirahku ini lo gaes ahahhahahaha...

Jadi, kapan mau renovasi?

*karena sesungguhnya renovasi membutuhkan gelontoran dana yang cukup besar...jadi sabar aja ya Marimar !*

Hayu dipikir sambil ngupi (tanpa L), hahahaha...

24 komentar:

  1. BERAAAAT!

    Tiba-tiba jadi mikir, "Ya Allah, kapan aku iso tuku omah dengan gajiku yang baru menyentuh angka *sensor* JUTA RUPAIH". Bener tapi itu mbak. Aku kan juga punya temen (kakak tingkat sih, bukan temen satu angkatan) yang udah beli rumah. Dengan ukuran standar perumahan (tipe dan ukuran tepat e berapa, aku kurang paham--tapi menurutku itu rumah yang masuk ke kategori RSSS , nek jare njenengan Mbak Nit. Hehe). Dan pas iseng nanya-nanya harga, ya bener, rumah kecil itu udah nyentuh di harga ratusan juta. Padahal itupun masih di daerah Kabupaten Karanganyar deket Solo yang enggak kota-kota banget lho. Depan belakang e masih sawah-sawah.

    Tabunganku lagi cukup nggo bayar kost & makan sehari-hari tok. Haaaah *tak ambeg'an sik* T____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Solo juga saiki wes koyok jogja toh nu, ngotani regane huehehe
      Ibarate ya mirip-mirip bodetabek yo kan

      Hapus
  2. Betul sekali Nit. Hampir 15 tahun yang lalu aku juga bingung cari rumah, udah ke sana sini muter-muter cari perumahan gak dapat-dapat. Ada sih banyak tapi tidak terjangkau. Akhirnya dapat yang agak murah meskipun lokasinya nun jauh di sana, alhamdulillah. Meskipun ukurannya sauprit yang penting nggak ngontrak terusan. Sekarang tinggal setahun lagi KPRnya lunas, hehe. Maklum dana terbatas jadi ambil KPR.

    Dan harga rumah saat ini dengan kondisi yang sama dengan rumah saya, harganya sudah berkali-kali lipat. Kadang beli rumah tuh harus pakai ilmu nekat juga ya, kalau nggak bisa kejar-kejaran sama harga yang terus melambung.

    Semoga bisa segera renovasi ya Nit, yang namanya rejeki bisa datang dari arah mana saja. Dan silahkan ngupi sambil ngupi*, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb anjar. Kudu nekad. Klo ga nekad bisa spaneng ngumpulin tabungan yg ga selalu berbanding lurus ama inflasi #fyuh

      Hapus
  3. Betul banget nit, apalagi di daerah rumah ku ciledug, rumah seuprit aja harganya udah M-an. syedih akuhh.. akhirnya aku ambil rumah di daerah tenjo yg harganya masih miring. alamak, tapi jauh bener..

    Alhamdulillah kamu nit syudah punya rumah. udah lunas pulaa.. keren ih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren ti, tenjo walaupun ga semencekek daerah ciledug bukannya ukurannya jauh lebih gede kan ya?

      Hapus
  4. Emang kalau mikirin harga rumah dan memandang saldo tabungan itu bisa bikin cenat-cenut mbak e. Sementara bersabar dulu ajah sambil kerja keras bagai qhuda. wkwkk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qudhanya...menari...melompat maju mundur *nyanyik*

      Hapus
  5. Memang semakin lama semakin mahal harga rumah. Bahkan isu-isu ini saya udah sering baca di media-media online dengan menghubungkan kaitannya dengan kemampuan generasi millenial untuk membeli rumah di masa depan. Sedih membayangkannya, harus lebih kerja keras dan menabung hmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mb, padahal kan eng ing eng ysk, generasi milenial yang mana..dipikire media onlain tuh semua generasi milenial terlahir sebage turunan sultan hohoho

      Hapus
  6. Haha ngupi pake L juga nggak apeeeu mbul. Iyaa siji2 nduk insya Allah bisa. Harga rumah memang ruar biasa makin lama. Aku pas renov yg beneran rapih gitu abis Ashika hampir 2 thn, di thn lalu. Nah nanti klo lahir anak lanang, kamar harus ada 1 lagi :))
    Mbul klo main ke bakmi banyumas kasi2 tau atuh dkt rumah aku ituuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah...nah kan bener tebakanku, adeknya ashika lanang

      Hapus
  7. harga tanah semakin naik mbak, mungkin karena Allah sudah mulai berhenti membuat tanah. apalagi harga tanah+rumah. kalau mau agak murah di daerah saya ini banyak rumah harga gak sampe telungatus patangatus jutaan, tapi yo nang pinggir alas kene, hahaha.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ning pinggir alas malah enak om. Adem
      Kayak rumah yang ada di film Totoro

      Hapus
  8. hiks, baca ini aku lgs melihat ke arah dinding kamar yg butuh renovasi. trus ngeliat 2 anak ini bakal butuh kamar baru masing2. artinya renivasi total huaaaaaaaa.. duitnya jg ga kekumpul2 Nit hahahahaha... renovasi skr udh kayak beli rumah sangat sederhana. mahaaaall -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tul bingit mbaaa, akupun jadi kepikiran bikin kamar 3 biar adek kakak klo gedean pisah kamar....

      Hapus
  9. Alhadulillah sudah punya sendiri mba. Baik buruk hasil jerih payah sendiri. Bahagianya

    BalasHapus
  10. baca ini jadi keinget rumah peninggalan ortu yang abis dikontrakin tapi harus direnov total. bangunan lama sekitar 25 tahun. ya mesti kudu renov total ini. mana rayapan pulak. *mewek di pojokan*

    dan iya, betul, pas aku mulai beli rumah akhir tahun 2014, selisih 2 tahunan aja harga udah beda di seratus jutaan. edyan kan. ini rumah pinggiran banget padahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb, ni rumah secondku juga uda belasan tahun hiks, bener bener pe er nabung buat dana renovnya, huahahhaha, pend kayang
      Soalnya galau, mau renov klo duid blon ngumpul tu cuma bikin pening pala awak, soalnya nanggung
      Tp klo ga direnov renov itu plafond uda pada ambrol hoho

      Hapus
  11. Mbaknya ini orang mana ya, kok pakai bahasa jawa. Saya jadi ketawa bacanya.
    Merasa terhibur gitu, karena saya juga pakai bahada jawa sehari-hari...

    Kalau di kampung harga tanah dan rumah lebih murah ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akoooh jawa kebumen mb hihi
      Ngapak poenya
      #duh jadi malu eykeh

      Hapus
  12. Sama aja sayangkooohhhh...

    Di desa emang sekilas apa-apa murah-murah, makanan, material seperti pasir, bata dan semacamnya.

    Tapiiiii..
    UMK juga minim.

    Beda ama Jekardah, UMK lebih tinggi, apa-apa juga ikutan mahal karena biaya mobile.

    Pasir dan bata mungkin mahal, tapi semen dan besi lebih murah ketimbang di desa hahaha.

    Kalau dipikir-pikir, semua emang diatur sedemikian rupa, kita cukup jalanin dan bersyukur aja insha Allah semua bakal baik-baik saja.

    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .

    .

    .
    .
    .
    *Melipir ke dinding lalu nangis, setelah sibuk menghibur diri sendiri hahahahahahahaha wkwkwkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh sih mb rey wakakkaka, semua serba ada kelebihan kekurangan
      Huhuhu
      Pingin renov tapi kudu nunggu kumpul tabungan, cz sekarang uda mbrojol 2 anak bayik yg mana pengeluaran semakin besar ahahhahaha, smangaaad toek qita semua

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...