Laman

Rabu, 10 Juli 2019

Hakekat Nasi Padang



"Nasi Padang adalah salah satu menu favoritku nih ! Ga pernah bosen sama yang namanya nasi Padang"

Eh aku nulis ini gara-gara keingetan warung nasi padang favoritku yang ujug-ujug dijual ke warung nasi padang lain. Padahal kalau ditilik dari segi tempat, udah strategis banget loh dia karena mepet jalan raya dan juga udah ada langganan tetap. 

Kaget juga pas beli untuk yang terakhir kalinya malah terpampang nyata tulisan "Dijual rumah makan padang ini sebesar 3,6 M". 

Ngerasa sayang, karena selama ini juga masakannya selalu pas di lidah. Eh la kok sekarang ngedadak tutup. Iya sih ganti nama doang ama  merek nasi padang lain. Tapi gimana dong. Udah kadung cocok ama pendulunya.  Susah kalau disuruh ganti-ganti karena ku tak bisa ke lain hati eaaaa. Jadi ga bisa lagi merasakan yang namanya lauk paru bercampur sayur daun singkong rebus dan ceprotan sambel ijo di atas tangkupan nasi putih panas yang bulirnya lebih panjang dibandingkan nasi biasa itu deh. Huuuh !

Maem nasi Padang lewag leweg dipuluk pake tangan ude paling nikmeh Coy !



Walaupun aku orang Jawa, tapi aku juga pecinta sego padang. Sego alias nasi, yang kalau menurutku nasinya nasi Padang tu rasanya jauh lebih lezat dibandingkan nasi manapun. Cara makanku? Biasanya kumakan dengan cara  garingan. Alias sebisa mungkin ga usah pakai kuah. Biasanya kalau Uda-Udanya mau cidukin tuh lauk atau sayurnya, aku minta sayurnya nda usah dipakaiin nangka. Tapi daun singkongnya tolong diambilin agak banyakan. Nah si daun singkongnya ini nanti tulung diceprotin (bahasa Indonesianya diceprotin opo toh ya) ama sambel ijonya juga agak banyakan. Karena aku suka perpaduan antara daun singkong ala masakan padang yang lemes dan gurih rasa bawang putih juga guyuran sambel cabe yang penuh minyak. Uhlala syedap. 

Kalau lauknya sendiri, aku jarang menyentuh yang daging-dagingan macam rendang ataupun dendeng. Tapi kalau jeroannya sih iya. Rendang aku ga gitu suka. Dendeng? Suka sih tapi mahal dan tipis. Aku sukanya malah paru. Sedangkan menu ikan dan ayam-ayaman ya paling kalau ikan maunya yang kecil-kecil macam ikan bilis, sementara ayam maunya ayam pop. Ayam pop paling favorit menurutku itu ayam popnya Padang Garuda. Buatku rasanya ga ada yang ngalahin. Ayamnya digorengnya bentaran doang, jadi warnanya masih pucat, tapi bagian putihnya mengkilat dan kemriuk banget, sementara dagingnya berasa lembuuuuut banget di mulut. 

Oh ya, ngomongin nasi padang juga, sekarang aku rada terheran-heran karena makin ke sini makin selangit juga ya harganya. Sekarang itu kalau di tempatku nih ya, cuma nasi-sayur-lauk ya kisaran Rp 20 ribuan sekian. Belom kalau jenis lauknya tambah, itu ya beda lagi range-rangean harganya. Pernah aku request minta dibeliin Pak Su, nasi-sayur daun singkong-sambel ijo-udang balado-paru goreng, itu nyampe Rp 70 ribu Coy. Udah ngala-ngalahin ayam keepci hahahahaha... padahal kalau aku nostalgia jaman masih mahasiswa, paket limarebuan uda dapet tuh nasi-daun singkong-paru-perkedel. Sungguh benar-benar mencengangkan yak, pengaruh inflasinya. 

Cerita lain tentang nasi padang adalah...pernah ga sih makan nasi padang langsung di Padangnya sana? Pernah dong. Dan tau ga rasanya gimana? Ternyata beda boook ama nasi padang yang sering aku jumpai di Jabodetabek atau katakanlah Pulau Jawa. Jadi kalau di Sumatera Barat alias Padangnya langsung nih, menurut pengecapanku, rasanya ga semedok bumbu yang di Pulau Jawa. Varian lauk dan sayurnya sih sama. Cuma rasanya lebih soft, ga sekuat yang biasanya aku makan di sini. Tapi kalau enak sih menurutku sama-sama enak lah ya. Cuma mungkin yang seleranya lebih berbumbu akan lebih cocokan dengan nasi padang yang udah dijual di Jawa.

Kalian sendiri suka ga ama nasi padang. Biasanya kombinasi lauk apa yang paling favorit? 

Kenapa sih kalau beli nasi Padang buat dibawa pulang porsinya lebih gede dibanding yang makan di tempat?


18 komentar:

  1. beda lagi di sulawesi selatan Sis disini ada sayur daun ubi sayur nangka sambal pedes semuanya terpisah , ikan dan tempe dibalur telur dan tepung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow Ku baca penjabarannya jadi tergiur, kapan ya bisa mampir sulawesi?

      Hapus
  2. Sama dong aku juga penggemar Nasi padang dan ketupat padang..Pedasnya itu bikin aku tambohlah ciee..😄😄😂😂

    BalasHapus
  3. Saya juga penyuka nasi padang, tapi jarang beli krn mahal hehehe,..kalau didekat rumah ada sih penjualnya tapi ngasih daun singkongnya dikiiiit sekali jadi nggak puas....lauk kesukaan saya rendang, ikan mujahir atau tuna nikmat lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuna itu yang tongkol belado bukan sih ya

      Iya sekarang makin mahal berasa naik berapa kali lipat ketimbang pas sy masih mahasiswa

      Hapus
  4. Cara Mbak mengulas tentang nasi padang ini, kok bikin saya ngilerrr yah...hahahah.

    Jujur, saya tidak begitu ketagihan dengan nasi Padang, bukan karena masakannya tidak enak, melainkan lidah saya lebih suka masakan Orang Jawa.

    jadi kalau di Padang sana, rasa nasi dan lauknya beda yah...? baru tahu saya, kirain rasanya lebih super gitu.

    Kalau saya suka makan nasi pakai kuah, biar nasi dan lauknya bisa berenang gitu. Kayak Cinta-nya yg suka berenang renang di hati saya.eaaaa...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah cucok belom sy kayak food blogger betulan kang hahhahaha

      Masakan jawa juga saya suka, itu sih favorit yang ga perlu ditanya wkkk

      Hapus
    2. Cucok and Cocok sekali, Mbak,, :)

      Hapus
    3. Hasyeg tinggal tunggu hendorsean berarti kan hahahaha

      Hapus
  5. Aku gak terlalu syuka nasi padang nit, tapi kalo disuruh makan itu, menu favorit ku itu tunjang. duh, wenak itu pake sambel ijo plus daun singkong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiiii aku penapsaran ama sayur tunjang tauk.,,#auto googling

      Hapus
  6. Ya ampuuunnnn udangnyaaaa kagak nahaaannn..
    Saya jadi kangen nasi padang langganan kami.

    Tapi di tempat langganan saya, kagak jual udang deh.
    Eh apa ada tapi saya nggak liat ya hahahaha

    Saya sukanya ayam goreng, duuhh kagak ada duanya deh rasa ayam goreng di situ, ditambah sambel ijo, nyammmm...

    Saya malah kurang suka rendang, mending ikan tongkol hahahaha.
    Tapi ikan tongkol di padang langganan kami kurang mantap, mending di padang deket kos saya dulu sewaktu belum nikah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambel ijo mancaaap
      Sambal merahnya juga hauceeeuk
      Tapi yang aku suka sambal merahnya tuh juga pas langganan waktu aku mahasiswa juga mb rey

      Hapus
  7. Ah kayaknya sama aja, mau dimakan di padang atau di jkt,, hahah, sebenarnya hakekat utama alias esensi yang paling utama, menghilangkat rasa lapar, and then menghilangkan uang disaku, tiap hari makan nasi padang insyalloh auto misqueen... biasanya makan sekali kali aja, atau ada yang ngasih hahah..

    BalasHapus
  8. Nasi padang emg maknyus... 70 ribu udah fantastis tuh. Bisa dapat 3 bungkus hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. 70 ribu dibagi 3 = 20 ribuan dong ya, tapi cuma satu macem lauk doang gegegkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^