Sabtu, 10 Agustus 2019

Last Update for Me : Lagi Sibuk




Waktu nulis ini, suara aku udah enggak kayak kodok lagi. Tapi batuknya masih sesekali sih, jadi kadang-kadang aku mendadak migrain karena minggu-minggu ini kerasa hectic banget lantaran renov yang ga kelar-kelar, plus ketambahan ngurus 2 bayik yang sedang sriwut-sriwutnya (baca : si kakak yang lagi getol aku belajarin ngomong tapi nda pernah aku update di grup keluarga jadi uti kakungnya nda tau proses panjangnya hahhahah, juga si adek yang udah fase maem).... 



Tapi kerasa nyenengin sih soalnya, satu persatu impianku bakal terwujud, meskipun renov kali ini judulnya bukan yang mau gimana-gimana. Cuma pengen rumahnya nyaman, anti ambrol, karena usia rumah second yang kami beli cash ini emang jujur udah jompo sekali ya pemuirsaah, 20 tahun masih desain awal lom diapa-apain sama sekali #jadi izinkan kumenyanyikan lagunya barbie kumalasari yang berlirik.....tremakaseeeeh kuuuu ucapkah padaaa zheiiyenk Pak Su yang setiap hari udah bekerja keras mencari nafkah sehingga kami bisa menempati hunian yang bersih dan layak at the end of the day....

Alhamdulilaaaaah.

Tapi kali ini aku enggak mau ngomongin bab renovasi dulu yang mana sebenernya masih bersambung ke jilid 2. Karena jujur aja, masih nge-'keep' desain kamar mandi yang kami pengenin diiringi dengan drama eyel-eyelan pegimana ubinnya plussss tentu sahajo masih menunggu kumpulnya dana di gajian beberapa bulan ke depan. 

Jadinya ya dicicil-cicil sak nduene duet gitu loh masbrooooh kita orang punya skejul hahhahaha... 

Eh sebenernya ga cuma kamar mandi denk yang nunggu antrian buat didedel, tapi juga masih ada kamar sebanyak 2 biji, dan juga pintu yang ternyata mahalnya kanmaen (aku pikir tuh pintu harganya mureeeeh yakannnd, tapi ternyata yang mureeeh itu cuma daon pintunya doang, kusennya itu yang mahal sodara-sodara). 

Uda gitu jendela kamar samping juga jelek banget bawaan rumah lama jadi pengennya dihancurkan saja, ganti baru biar teralisnya bisa ngekrep nutup, biar nda kecolongan kemasukan tikus wirog yang meninggalkan jejak berupa tooohkaiii. 

Terus lantai carport juga pend diganti karena kemaren sempat dibobok buat bikin saluran pipa dalam rangka ngelebarin septitank. Duh ruwet juga ternyata ya urusannya. Kalau orang ga ngerti bangungan ya paling taunya interior eksteroir doang. Giliran nikahnya ama Pak Su, yang orang proyek tentu saja jelas berbeda sodara-sodara. Urusan begini-beginian mah justru yang paling menjadi konsen di mata beliau. Karena efeknya jangka panjang, jadi ga bisa asal masang. Makanya kalau ku nyemlong apa gitu terkait desain pesti langsung dipatahkan begitu saja soal dasar-dasarnya. Karena pasti ujung-ujungnya selalu dikasi pertanyaan, posisi pipa-pipa di bawahnya iku piye, suatu saat andaikata mau ngedak atau dibikin lantai atas kan biar nda perlu njebrol 2 kali gitu loh Mbul.... ojo grusa-grusu main nemplokin keramik. Kudu dipikir matang-matang sedari awal. Hoho... aku terjleb sekali pemuirsaah.

Oh iya, sebenernya masih ada 1 lagi nih yang jadi idam-idaman kami terkait renovasi yang ga kelar-kelar karena ini bukan proyek bedah rumah yang sekali ditinggal langsung sim salabim jadi. 

Yaitu jajan akuarium suamik yang ngebet banget pend pelihara ikan piranha.. Mintak ditabok juga nih kepengenannya out of the box gitu hahahha...jelas ga boleh lah zheyeenk, secara di rumah kan ada anak bayik ya, jadi bolehnya itu cuma seputaran ikan mas aja, nila, apa mujaaaer gitu biar bisa digoreng kalau pas tanggal tua....adoooohhh. Kalau nda ya lunjar, bethik, apa menther sekalian hahahaah #irit opo irit Mbooolll. 

Deng nda, perkara ikan, ntar dipikirin sambil jalan. Mungkin kami akan cari di pasar ikan gunung sindur, sapa tau bisa kebeli ikan koi, tapi aku nda rela deng kalau sebijinya ratusan rebu, itupun yang ga gede-gede banget...trus kalau ada drama mati lampu kayak minggu kemaren kan itu ikan-ikan tinggal R.I.P (tapi bisa disiasati sih, yaitu dengan menggunakan genset...sapa tau kami besok-besok bisa beli genset, ahzeg...ini Pak Su sendiri sih yang bilang gegara ngebet punya akuarium jadi dengan sendirinya pengen beli genset ga sah mawi dikoda-kode morse dulu hahhahah).

Yah meski proyek renov ini menguras cukup banyak tabungan, buat aku enggak pa pa deh. Toh ilangnya juga keliatan wujudnya, yaitu hasil kerja keras Pak Tukang, wkwkkwk.... 

Aku pribadi mikirnya gini.... lebih baik dirapihin sekarang daripada ntar-ntaran pasti udah makin banyak aja kebutuhannya.. Toh rumah udah punya sendiri dan ga ada cicilan lagi. Ya walau bukan desain yang gimana-gimana juga sih, yang penting bersih dan aman karena ada anak bayik yang kudu dijaga dari kemungkinan plafond jebol, cat mengelupas, dan keramik pecah-pecah.  Daripada ku staycation 2 malam kan uda kebeli tuh keramik dari dapur sampai lantai depan muahahhaha... 

Maksudnya daripada nunggu entar-entaran, dijamin uda ga fokus karena bakal kepecah ama dana pendidikan anak. Jadi ga nyesal sih kalau renovnya dicicil dari sekarang. Yakin deh kalau nunggu 3-4 tahun lagi udah kemrungsung persiapan sekolah huahahhahaha.... #mamam emang jadi orang tua. Semangat ya Mah


10 komentar:

  1. Wah, lagi renovasi, ya. Ngrasain banget ya Nit kalo ngurusin rumah nguras tabungan banget. Tapi itu semua kayak kebayar ya, yowes gapapa. Semangat, Nita dan suaminya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ganbateee mb pit ^_______^
      Iya mb pit, biar akuh juga nda spaneng soale yang 24 jam di rumah aku, jadi pak su berusaha membikin biniknya ini nyaman
      Klo uda nyaman, otomatis betah n ga sering dolan dolan, duit aman deh buat tabungan ahhahahahi #teteup yaaak boook

      Hapus
  2. Aku juga mau renov rumah, tahun lalu akhirnya bisa ngecat semua bagian rumah dan benerin tembok yang keropos karena sejak dibeli gak ada dana ngecat. Eh baru aja lega, gak lama kemudian malah muncul retakan banyak banget di tembok sampai tembus. Emang deh risiko beli rumah second itu ya gini, huhu.

    Niat hati pengen sekalian gitu renovnya biar bagus dan gak repot lagi, tapi apa daya duitnya gak sampai jadi ya udah yang penting aman dulu aja rumahnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhak aku baru tahu jeung rumah dikau tadinya second pulak, takirain gress soale di ig emang instagraimeble anethhh qaqa ahzehhhg

      Iya yak, duit dikala renov itu bagaikan lagi letto, kau datang dan pergi o begitu saja, semua kuterimaaa apa adanyaaa ahahhaha #nyanyik deh gw

      Hapus
  3. Renov rumah emang nguras uang banyak dan juga tenaga, tetapi setelah itu tinggal menikmatinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, itung itung inverstasi kenyamanan tuan rumah

      Hapus
  4. Iya mba rumah saya pun dulu di renov ya walau yang ngerjain tukang tapi kita juga pasti ikut kena capenya hehehe tapi setelah kelar semuanya bakal nyaman banget deh.

    BalasHapus
  5. semangaatt mak mbuull..
    semoga makin banyak kucuran duwit biar renov nya cepat selesai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh thengkyuuu ti
      Uda ga sabar pengen selonjoran saking renteg badan kalau barang masih pating mblakrak

      Gatel tanganku pengen ngrapihin, tapi renov blom 100 persen rampung wkwkkwk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...