Senin, 06 Januari 2020

O Ini yang Namanya Chi Cong Fan...



"Chi Cong Faaaaaaaan !!!"

Asyar-asyar terdengar suara sepeda motor yang meneriakkan ini di area tempat tinggalku. 

"Chi Cong Faaaaaan !!!"

Bunyi apakah itu ?

Suaranya yang nyaring dibarengi dengan kecepatan sepeda motor yang bagaikan angin. Wush wush wush ! Dalam sekejap mata langsung hilang. Menyebabkan mahluk gembul berinisial TY (Tiyem) yang jalannya ebot ebot bagaikan tatung nangka atawa entog ini udah pasti ketinggalan. Pokoknya belum sempat aku melongok ke arah jendela dan memastikan itu apa, eh udah balik lagi itu abangnya. Niat jualan apa ga yach ? Kalau niat atuhlah ngetem bentaran nungguin ada yang buka pintu buat beli yekan, hahaha. 


Karena awalnya memang ga ngeh kata-kata yang diteriakkan apa, jadi aku bener-bener penasaran. Maklumlah berbagai penganan biasa dijual pada saat pagi atau sore hari entah itu sari roti, susu nasional, bakso malang, tahu bulat, bakpau, tahu susu, dan kini chi cong fan yang sungguh sangat asing di telingaku yang orang Jawa. 

Setelah sekian lama lewat, dan rasa penasaran ini udah nyampe ke ubun-ubun, akhirnya pada suatu sore aku cegat juga sepeda motornya #eyaampun jiwa preman kamu Mbul hoho. Ya abis gimana ya, kalau lewat kayak angin. Baru aja teriak Chi Cong Fan, kitanya mau keluar buat beli e uda ga ada, hahaha. Ya udah aku cegat aja ya kan ?

"Mau beli apa Bu?" (E sianjir gw dipanggil ibu lagi, hahaha... #kepret nich #tapi memang fakta sih bahwa gw sekarang udah jadi ibuk ibuk, tapi hambok ya dipanggil kak aja ngunu loh #hush #banyak petengseng kamu Mbak Mbuuuull, huuuuw).

Terus dalam sekejap, jiwa wartawanku muncul menanyakan apa saja yang dijual. Bahan dasar makanannya apa, harganya berapaan dan bla bla bla-nya...

Ealah jebul yang dijual itu lumpia isi bengkuang. Dimakannya pakai saus pedas manis yang dibikin encer. Juga beberapa makanan lainnya, seperti siomay, dim sum, uyen (bola-bola talas yang diserut) dan chai tau kwe (gorengan lobak yang dibentuk kotak-kotak, sekilas mirip ketan atau uli bakar). Per biji dikenai harga Rp 2.500,-. Cukup murah bukan? Makanya gw bisa mborong sekresek #ckckkck...  Enak deh.








Oh ya, chi cong fan ini katanya makanan asli Medan loh. Tapi waktu itu aku baru nyobain chi chong fan yang isi bengkuang ama uyennya aja sih. Yang lain belum nyobain. Next pengen yang lobak gorengnya. Kayaknya kok enak, hihihi...

Update ! Akhirnya nyobain yang lobak gorengnya dong. Barusan aja beli wkwk. Rasanya gurih juga. Itu loh yang bentuknya kotak kayak ketan bakar (Gustyanita Pratiwi).

Kalian sendiri uda pernah makan chi cong fan juga belum ?


18 komentar:

  1. Aku baru tau makanan2 itu. Enak2 semuaaaa, ya Alloh ngileeerr.
    Btw, uyen bentuknya gimana? Rasanya? Terus aku penasaran ama lobak goreng krn di sini buanyaakk banget lobak. Seringnya cm kumasak pakai miso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya ini penganan khas medan mb pit
      Uyen itu talas jadi ada sedikit sensasi talasnya gitu deh wkwkwk, tapi enak kretes2 soale diserut baru abis itu digoreng

      Klo yang lobak semula aku ngira ketan bakar soale bentuke kotak2, e ternyata lobak goreng hihihi

      Wah miso...

      sup miso enakkkkk, bikin resepe mbnpit sup miso

      Hapus
  2. Kalo chi chong fan banyak tuh yang jual di Depok terutama di perempatan lampu merah, ada yang mangkal disana, apalagi kalo pas malam mingguan..😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata keknya dah merambah jabidetabek ya
      Di food court2 moll moll juga agaknya sering nemu ni, klo ga kantin kantin itc

      Hapus
  3. emang enak sih dimakan sode-sore gitu sambil dengerin radio + kopi, tapi gw gak ngopi wkwk.. kalo ditempat gw sih gak ada yang jualan chi chong fan, kalo cuma lumpianya aja sih ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget cemilan sore pas ujan ujan, begh mangstaaab

      Hapus
  4. Jangankan mencoba, Daku malah baru denger kak chi cong fan, hix sedih. Tapi kalau lumpia mah familiar kak, demen aja makan itu.

    Kalau di sini (di jakarta) mungkin dakunya yang kudet nggak pernah dengar atau gimana gitu ya.

    Hemm, mungkinkah daku harus ke Medan untuk bisa mencicipi si chi cong fan ini? Soalnya lihat bentukannya mah memang harus dicoba sih ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Na aku juga baru tau akhir2 ini nih xixixi

      Di jakarta banyak kyknya dijual ala ala keliling komplek
      Di kantin2 moll khusus jajanan tradisionil juga ada biasanya

      Hapus
  5. Belum pernah nyobain makanan ini. Aneh juga ya isiannya kok bengkuang. apa yang dirasa? Hahaha. Ragu rasanya bakal maknyus, soalnya saya penentang abis makanan yang dibalik-balik. Misalnya roti goreng (harusnya manis aja, kenapa dibikin gurih), atau botok roti (botok tuh asin dan pedas, bukan manis). Satu lagi, bakwan jagung (Itu jagung manis kenapa berubah gurih dan rasa telur gitu). Hehehe.

    Tapi sesungguhnya setiap makanan akan ada yang selera. Jadi biar saya kagak suka, kayaknya di belahan bumi lain banyak yang suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan bikin terkejut jg din pas dikasi tau isinya bengkuang serut
      Secara kampung halamanku daerah prembun kebumen kan penghasil bengoang, biasanya ga diolah jd makanan gurih tp dimakan segar langsung gitu

      Nah di sini ternyata dimanfaatkan tuk isian lumpia, ljmayan unik juga rasanya

      Hapus
  6. yaampun, kenapa namanya chi cong fan sih, artinya apaan mak? gak nanya ke abangnya?
    btw, aku juga baru tau sih ada lumpia isi bengkoang. ku malah tau nya lumpia isi rebung. hihi..

    tapi bikin ngiler dah itu makanan yang dijual si babang.. sambel nya, sambel kacang bukan sih itu nit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di tempatku udah umum banget lumpia isi bengkoang :D

      Hapus
    2. Thya na itu dia ti, lupa blom ogut tanyakeun hihi

      Lumpia isi rebung di sini susah say, masa ku harus sowan ke semarang langsung, pdhl suka bgt lumpia rebung

      Hapus
    3. Knanif owalah ternyata lumpia bengkuang uda sampe jepara toh nif

      Hapus
  7. Baru tahu namanya, baru tahu bentuknya juga. Seumur-umur makan bengkoang cuma pas dirujak.

    Bisa dibilang selera saya sama kayak yang dikomentari Hapudin. Kurang cocok dengan makanan yang mestinya gurih, terus jadi manis. Kadang juga sebaliknya. Bakwan yang biasa itu saya doyan banget, apalagi bikinan keluarga sendiri. Tapi kalau udah dicampur pakai jagung mendadak malas. Baru satu gigitan aja udah enggak pengin makan lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umumnyabengkuang mang dimakan langsung yog, fi kampungku yg notabene penghasil bengkoang juga gitu
      Ini aja baru tau setelah mukim di tangerang wkkk

      Hapus
  8. Kok Chi Cong fannya di goreng hahahaha. Kalo di Medan ga gini bentuknya. Tp basah, samasekali ga digoreng nit. Cm memang jd lekas basi sih. Aku jg ga sering2 makan ini. Kalo ke Medan blm nemu yg halal soalnya, Krn walopun ga pake pork, tp aku ga tau minyak yg digunain.

    Nah kalo di JKT, belum nemu yg jual hahahaha. Pernah sekali ada pas festival food Nusantara di ITC mangga dua. Secara Deket Ama kantor, minta tlg OB beliin. Not bad lah, tp rasanya agak hambar aja. Mungkin aku blm nemu yg bener2 enak. Krn kata temenku yg Chinese, bikinan mama dia jauh LBH enak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, yang dijual keliling di komplekku yang lumpia goreng ini
      Klo ga salah yang aslinya mirip kwetiau gitu kan bentuknya hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...