Minggu, 12 Januari 2020

"Ujan-Ujan, Paling Enak Ngebakso Malang"



Bakso Malang apa bakwan Malang ni yang bener ? 

Kayaknya sih sama aja deh ya.

Yang jelas menu satu ini paling cocok disantap pas hari sedang ujan. Atau waktu matahari sedang terik-teriknya biar suasana semakin haaawt. Tapi kalau pas hari ujan, paling enak sih nunggu yang tik-tok-tik-tok aja. Yang tinggal ndekem dalam rumah, e tau-tau abang tukang baksonya nyamperin sendiri pake motor dan bakso pun udah mendarat di tangan dengan selamat tanpa perlu berbasah-basah ria. Tau sendiri kan, Januari itu udahlah "ujan sehari-hari", e hasrat mager bin golar-goler membumbung tinggi. Jadi, mulut rasanya pingin memamah biak aja, apalagi yang anget-anget berkuah ceprotin sambel pedeus, aduh itu udah godaan banget. Niatan diet ilang sudah deh dalam seketika, wkwk..



Tapiiii, berhubung bakso tik-tok-tik-tok suka ga sinkron antara jam kedatangan dengan hasrat ingin ngebaksonya (maksudnya bakso yang biasa ngiter di komplekku sukanya dateng pas uda larut banget, sedangkan perut udah dalam keadaan full tank alias kekenyangan, eh giliran pas lagi laper-lapernya, eh malah ga nongol-nongol padahal udah ditungguin nganti cengklungen wakakak...#dasar nasib). 

Jadi, ya udah lah, daripada mengharapkan sesuatu yang tidak pasti, maka....mau ga mau keluar juga nyamperin yang ada kedainya... Cari aja yang deket-deket rumah. Ya ga deket banget juga sih, paling masuk area yang biasa buat belanja sayur. Agak masuk ke area Regency--pusatnya kuliner malam hari daerah Tangerang tapi yang perbatasan antara kota dan kabupaten. Lumayan, sambil belanja bulanan sambil itu pula ajojing ngebakso. Ya, kompensasi dikit lah jajan hari Minggu pas libur masak #halesyan lu Mbul, hoho..

Bakso Malang yang kami datengin judul gerobaknya Bakwan Malang. Podo wae sih. Lengkapnya Bakwan Malang Iki Wae, daerah Regency Tangerang. Kedainya meriah dengan perpaduan antara warna merah dan juga kuning. Nah, dari depan itu, gerobaknya kan bening tuh bagian kacanya. Jadi keliatan deh aneka isian baksonya yang emang variannya banyak. 

Nah, aku sendiri emang lebih suka bakso Malang ketimbang bakso biasa. Bedanya emang apaan ? Jelas beda dong. Biasanya terletak pada variannya yang kalau di Bakso Malang cenderung lebih banyakan. Kalau bakso biasa kan bakso aja di samping perintilan utama berupa mie (baik itu bihun atau mie kuning), sawi, tauge, ama kuah kaldu. Sedangkan bakso Malang ini isiannya ga cuma bakso thok. Tapi ada pula pangsitnya. Pangsit goreng maupun rebus. Pangsit goreng sih yang aku suka. Terutama yang kayak ada di batagor itu loh. Kalau pangsit goreng kan pas dicemplungin ke dalam kuah baksonya ada sensasi rasa kriuk-kriuk basah nya kan, jadinya terasa endeus banget. Pangsit rebus aku ga gitu suka. 









Selain itu dia juga ada tahu, baik tahu putih ataupun tahu cokelat yang ada isian acinya. Aku sendiri ga begitu suka tahu sih. Pak Suami nih yang suka tahu. Makanya kami suka barteran tahu. Karena aku lebih suka pangsitnya. 

Sedangkan baksonya sendiri, biasanya terdiri dari bakso kecil (bakso alus) dan bakso besar (bakso urat). Bakso alus jumlahnya lebih banyak ketimbang bakso urat. Yang alus 3-5 biji, yang urat 1. Kadang-kadang malah ada bakso gorengnya juga. Macem-macem lah. Dan itu yang membuatku ga pernah bosen sama yang namanya bakso Malang.

Kalau masalah makannya, seringnya sih kami pesen kosongan. Alias ga pake mie dan juga angsrag-angsrag yang lain kayak tauge atau sawi. Ya cuma indil-indil bakso, pangsit, dan tahunya doang. Biar ga terlampau kekenyangan (efek makan mienya duluan). Biasanya kan kalau bakso ada mienya yang dimakan pertama kali tentu mie nya ya, jadi meminimalisir rasa kenyang efek mie yang sumber karbo.

Nah buat memaksimalkan rasa, paling tinggal mainin aja perpaduan antara saos, sambel, dan juga kecapnya. Kalau aku sih kecapnya kasih agak banyakan, baru abis itu sambelnya dikiiiit aja. Ga berani banyak-banyak, soalnya ga berani pedes aku tuh. Saos seringnya skip sih. Jadi paling ya sambel ama kecap doang. Itupun kecapnya antimainstream, kutuang mayan banjir bandang (uced bahasanya banjir bandang Coeg), jadi kuahnya agak cokelatan. Kalau orang-orang kan biasanya saosnya yang luber-luber. Nah kalau aku mending kecapnya dah...#balik lagi ke masalah selera.







Masalah harga, memang bakso itu harganya standar sih ya. Ya belasan ribu lah. Soalnya ada teh manisnya juga, haha... Standar sih. Tapi ya terhitungnya murah juga. Sesuai lah ama bugdet jajan tanggal tua pas kebetulan lagi males kebingungan masak apa (Gustyanita Pratiwi). 

Kalian sendiri suka makan bakso yang gimana ? Cerita-cerita bakso favorit kelen di kotak komen boleh banget...

28 komentar:

  1. Yang buat nikmat adalah dinikmati saat hujan. Kalau ngak bakso, saya biasa makan mie ayam. Sama2 menggugah kalau hujan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, mie ayam atau bakso pilihan yang cucok sekali, saya juga demen mie ayam apalagi yang dibikin mie yamin alias manis tanpa kuah huehe

      Hapus
  2. wah kelihatan enak banget sih, emang musim hujan kayak gini lebih enak kalo makan yang berkuah gitu, terutama bakso.. kalo gw sih bakso apa aja namnya langsung sikat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakso apa aja hajar, e gw juga gitu sih nif apalagi kalao gretongan, ditraktir pak su ahhahah

      Hapus
  3. Bakso Malang namanya Bakwan Malang?
    Tapi dia jual bakwan juga?

    Baru tahu keunikan Bakso Malang .. ada pangsitnya juga.
    Kalo di Makassar, yang banyak pakai "brand" BAKSO SOLO. Tapi saya gak tahu bedanya dengan bakso biasa apa. Kayaknya sama atau saya yang kurang memperhatikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bukan bakwan yang kayak bakwan sayur kak niar, tapi istilah varian isian bakso malang gitu xixiix

      Iya pangsitnya itu yang aku suka

      Hapus
  4. Kalo aku sukanya bakso urat atau malah bakso ikan dibandingkan dengan bakso malang. Soalnya ga suka pangsitnya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakso urat aku juga suka puoool, tapi ga yang gede gede, yang sedeng aja bentuknya, klo bakso halus aku kadang ngerasa banyak gandumnya wkwk

      Hapus
  5. Kalo aku sebagai fans berat bakso, suka dengan semua varian bakso. Apa pun baksonya, makan aja. Ga pilih2 kalo bakso, haha.

    Salfok ama fotonya Nita. Matanya bulat dan belok, ya. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mb pit, apalagi kalk pas lagi leper lapernya, semangkok ku nisa abis dalam berapa detik gegeggekk

      Iya mb pit turunan ortu matanya memang besar2

      Hapus
  6. Kalau Gw sukanya mie ayam nit kalau lagi pas hujan2 tuh paling enak.😄😄

    Kalau bakso malang atau bakwan malang suka juga sih.....Cuma terkadang makan 2 maangkok kaga kenyang.😱😱😳

    Jadi terkadang lebih dominan ke mie ayam. Atau nasi goreng daging kambing. Sekali makan bisa langsung kenyang, dan tidirpun pules.😱😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mie ayam kan ada tepung nya kali makanya makan semangkok juga kenyang, kalo bakso mah biarpun makan dua mangkok juga belum kenyang kalo ga pakai nasi.😂

      Hapus
    2. Satria, bener juga sih bakso ibaraynya cuma kek jajanan yak palagi klo beli yang kosongan ga ada mienya dijamin semangkok kurang, baksi sekarang kan indil indilnya dikit hahaha,

      Nasgor kambing juga hauceuk tuh, tapi mahal euy

      Hapus
    3. Mas agus warteg, dulu malah klo di kampungku makan bakso dicampur nasi dong haha

      Hapus
    4. Kalo sekarang makan bakso campur nasi ntar tambah melar..😂

      Hapus
    5. Bener juga sih, serasa makan karbo bertumpuk tumpuk huhu

      Hapus
  7. dududu, seger banget ini basko malang.. apalagi dimakan pas hujan2

    BalasHapus
  8. murah ga mba harganya? biasanya asik nih 5rb bisa dapet 1 mangkok hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo yang marebuan yang dorongan biasanya, tapi sekarang minimal standarnya ceban

      Hapus
  9. Duh nyesal banget main ke sini pas tengah malam, kan saya jadi sakawwww nih pengen bakso.
    Eh bakso Malang biasanya disebut bakwan Malang ya.
    Saya paling suka, selain bakso Solo, bakwan Malang tuh sederhana kuahnya.
    Beda ama bakso Suroboyo yang lemaknya ampun menuhin kuah dan rasanya.

    Kalau di Malang mah, paling enak makan bakwan yang di pinggir jalan, tapi konon kata orang Malang, jangan lupa nanya harga dulu, biar nggak kecele dimahalin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixi ampuni akooooh kak rey, yup klo lagi mager udahlah rasanya pengen memamah biak tapi mager gegeggekk

      Bakwan malang emang lebih bening kuahnya
      E ada lagi klo jajanan jaman sma, bakwan kawi hihi itu juga enak

      Iya bener banget harus garcep nanya harga biar ga dimahalin

      Hapus
  10. Kalau saya sebutnya bakso Malang :D

    Saya juga suka banget bakso Malang, variasinya buanyaaaak. Bisa top up satuan juga kalau di area rumah saya hehehe. Dan saya sukanya banyak kecap :9 ohya, biasanya kuah bakso Malang itu lebih clear daripada bakso yang biasa. Aduuuh jadi ingin bakso Malang, padahal di sini sudah jam 2 malam :<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast mb diriku juga pecinta yang kuahe banjir kecap sampe item hihi
      Soalnya lebih ngresepppp klo dipadukan sambel

      Hapus
  11. Bakso dan Bakwan ini sama, cuma kalau Bakwan kanddungan dagingnya lebih banyak (supposed to be). Bakso Malang biasanya memiliki varian isi lebih banyak, lebih kerasa dagingnya.

    Di Bali ga banyak bakso enak. Tapi, kalau pulang ke Malang aku punya destinasi sendiri untuk bakso. Dan bakso ini makanan yang aku ga pernah bosan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh okay, jadi tau detailnya hihi
      Thx cor de inpoh mb hanila

      Iya aku juga pernah makan bakso di bali tapi beda dengan di jawa ya walau sama sama enak tapi ada perbedaannya tuh mandan kentara gitu, hihi, tapi pas di bali tetep aja yang kujumpai pentol

      Hapus
  12. dihhh mampir kesini siang2 baca postingan kek gini.. ampuunn dehh perut langsung kukuruyuk makk. pengen juga baso malang.. wkwk (btw, aku nyebutnya baso malang sih bukan bakwan malang).

    baso malang yg paling aku suka tuh kerupuknya.. eh? atau bakwannya itu ya. pokoknya kalo beli baso malang terus kerupuknya udh ga ada, sudah dipastikan aku gak akan jd beli.. heuheu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Na itu dia ti, antara bakwan malang apa bakso malang aku masih binund hahhaha

      Itu semacam pangsit kan ya, yang digoreng kriuk2 kayak ada dalem batagor keringan hueheh

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...