Selasa, 18 Februari 2020

Heboh Banget Mau Masak Rica-Rica Ayam Kampung, ya Alloh, Wkwkw !


"Balik lagi ke resep masakan ala Madam Beby Mbul Pemirsa!"

Minggu pagi, kesyahduan acara tidur Madam Beby Mbul dan suamik terusik tatkala naq wedok tetiba nangis jejeritan kayak orang kesurupan. Duh duh duh, onok opo toh Neng....hari masih pagi pun, dan Mamah baru tidur berapa jem aja huahahhaha.... Ternyata oh ternyata kakinya bentol merah gegara digigit sesuatu. Keknya gw tau nih sapa pelakunya. Soalnya kaki dan tangan gw juga ada beberapa yang bentol merah gateeeeel bener--rasanya gatel yang bener-bener menyebalkan sampai pengen mengumpat. Lalu teringat semalam, aku mendengar bunyi ngeow-ngeow di bagian atap, ya sapa lagi kalau bukan ibu kucing liar yang beranak lagi di sana lalu kutu-kutunya pada turun ke bawah, aaaaaaargh ! Sering kejadian kaya gini soalnya, makanya aku uda hapal, hahaha...


Sambil mengeneng-eneng si cantik Cikuk yang ga berhenti-berhenti menangis, akhirnya Papa nyogok dia buat jalan-jalan bentar. "Udah ama Papa aja yok yok yok liat bebek. Biarin deh belum mandi-belum mandi deh, yang penting kita muter dulu cari udara seger". Tapi aku ga ikut soalnya masih nackle Tenggara dengan segala macam ecekebretnya. Ntah itu nyiapin aer mandinya, termos buat bikin susu, makannya, dll. Biar Papa ama Cikuk doang yang muter. Lagian dari kemaren juga Papa uda sounding pengen masak sesuatu yang berhubungan dengan unggas. Kalau ga ayam ya bebek. Misalkan ayam, ya ayamnya yang kampung. Tapi kalau bebek aku pikir apa ga susah ya ngilangin anyirnya. Paling sebagai opsional aja andai ada entog, ya boleh lah tanya-tanya dulu harganya berapa. Katanya ngolahi entog lebih gampang ketimbang bebek.

"Tapi belinya yang fresh aja ya Mbul. Kalau mau murah Papa pagian mau ke Cadas, beli di pasar ayam yang bener-bener bagus barangnya," ujar Papa pada malam hari sebelom acara masak-masak rempong ini. Aku cuma oke-oke aja, soalnya Papa kalau uda karep masak, pasti bakal dijabanin seribet apapun resepnya huahahha #apal gw.

"Ada beberapa hal yang dulu ketika masih single terasa biasa-biasa saja, tapi setelah menikah dikerjakan bareng pasangan, terasa sangat menyenangkan. Apakah itu? Masak bareng dong, hehehe..."

En then mesin mubil pun dinyalakan. Lantas zheyenk-zheyenkku itu pada pergi ke Cadas buat beli peralatan tempurnya. Sementara aku bisa resik-resik rumah dulu biar kutu kucingnya pada modar, hoho. Anehnya yang digigit kok cuma aku, Cika, ama Tenggara ya. Si Papa ga tuh. Apa dagingnya Papa alot ya hahhahha...pasti dagingnya Papa ga enak nih. Makanya tu kutu kucing maunya nemplok di kulit yang putih-putih mulus aja kayak kulitnya Mama, Cika ama Tenggara, wakakkak #konspirasi.

Tapi ngomong-ngomong, uda sejam Papa n Cikuk kok ga balik-balik. Lama bener nglayab kemana. E ga taunya pulang-pulang aku disodorin gambar ini. 



"Whaaaaaaaattt !?"
"Lagi ngapain ini Pah?"
"Lha yo kui anakmu."
"Anakmu juga itu lho."
#terus kami cekekekan berdua.

Atanya Cikuk seneng banget liat bebek ama yayam kamvungnya. Dia ga mau pulang. Hampir sejem dia di situ. Malahan bakul bebeknya tambah ngomporin biar Cikuk bisa pegang bebeknya. Walhasil ni anak tambah kegirangan dan tantrum ga mau pulang. Ga mau nglepasin bebeknya dia, hahhahahha #kacaw. Berarti uda lupa ama kutu kucingnya dia #semoga aja.

"Cuci tangan durung Pah."
"Sudah dong !"
"Zzzzzz...beneran kan? Harus dicuci tangannya loh tadi uda pegang-pegang tempat bebeknya."
"Santai Mamaaaah. Udah cuci tangan pakai sabun n hand sanitizer."
"Huh, bener lho ya !"
"Ho oh!" 
"Awas kalau ga."
"Suwer deh!"
"Zzzz..."
"Terus bebeknya mana?"
"Ga jadi beli bebek Mbul."
"Whyyyyy?"
"Larang banget ternyata, mosok nyampe ratusan ribu."
"Entog?"
"Ga jadi juga."
"Lha terus meh tumbas opo Zheyenk?"
"Tu ayam kampung aku beli 2 ekor, kali mau digoreng biasa sebagian. Jare Mamah minta disisain dikit buat digoreng (((JARE)))"
"Lah jadine rica-rica ayam ga ?"
"Yoih."
"Rica-rica ayam apa opor?"
"Eng...opo yo enake?"
"Lah yo embuh yo."
"Bumbune apa aja sih?"
Deziiigh deziigh ----> durong tumbas bumbu sekalian mosok.
"Cek di google coba."

Terus kami menganalisa dari satu resep ke resep lainnya. Kira-kira yang paling gampang dan bumbunya uda ada apa aja. Kalau rica-rica yang belum ada itu lengkuas, jahe ama kunir. Kalau opor.....aduh masa masak opor sih, ntar kacrut lagi kayak bikinan kami yang ini. Kalau rica-rica kan paling ga dingat-nget-ngat-nget sampe 3-4 hari makin mantab, lha kalau opor? Makin dihangatkan makin asin rasanya. Ga sejos rica-rica. 

"Yoweslah rica-rica aja yuk. Bumbunya takbeli dulu bentar di kedai sayur ?"
"Rempong juga ya, kenapa tadi ga sekalian beli jal."
"Halah wes kadung Mbul."
"Yawes tinggal nambahi dikit ini kan?" 
"Ho oh."
"Yaudah gieh, aku tungkul nyiapin yang lain. Asah-asah isih segunung."
"Okay Mama."

#abis itu Papa ngacir lagi beli 3 bumbu yang belum ada yaitu lengkuas, jahe, dan kunyit. Sementara aku mandiin anak-anak dan nyuapin mereka dulu.





Balik-balik, semua-mua uda lengkap. Tinggal eksekusi aja nih.

"Mari kita let's go to the dapur !"
"Resepe piye? "
"Tenang saja, selama ada Mbah Google, apapun bisa terjadih hahaha."
#waduh kok horror ya, perasaan gw ga enak ni.

"Eng....tapi yawes lah, ben cepet beres, mari kita olahi bersama. Bumbunya diblender aelah, ben ga sayah."
"Wakakak, kacau juga kamu Mbul."

Tapi step-step masaknya sih sempat kejeda tidur siang dulu. Sebab tetiba ada acara hujan bentar yang mana atap dapur masih pada bocor. Jadi nungguin bunyi grujukan yang layaknya aer terjun niagara itu reda, kami ada agenda boci dulu (bobo ciang Coy !).

Lepas 1 jam kemudian, barulah kami bergegas menuju dapur buat bagi-bagi tugas. Papa mbersiin ayam, aku nyiapin foto-foto buat persiapan konten di blog #e ga deng ga deng..?... Maksudnya aku uda memarinasi sebagian ayam yang mau digoreng. Yang ini kebagian dikit sih, paling bagian sayap ama pahanya aja. Yang agak banyakan tentu yang dirica-rica.






















Bahan-Bahan :

1,5 ekor ayam kampung
Bawang merah
Bawang putih
Cabe rawit
Cabe keriting
Kemiri
Merica
Lengkuas
Jahe
Salam
Daun jeruk
Batang serai
Garam
Gula merah/gula pasir
Penyedap Masakan/ Royco
Kecap manis
Air
Cara Memasak :

Cuci bersih ayam yang akan dirica-rica dengan air mengalir
Potong-potong ayam menjadi bagian yang lebih kecil supaya ketika dimasak bumbu meresap sempurna sampai ke tulang-tulang
Haluskan bawang merah, bawang putih, kemiri, merica, cabe keriting, cabe rawit, garam, dan sedikit air
Iris jahe, lengkuas, dan sedikit bawang putih
Geprek sereh
Panaskan minyak ke dalam wajan
Tumis bumbu yang sudah dihaluskan
Cemplungkan daun salam, daun jeruk, irisan jahe, lengkuas, bawang putih, dan sereh yang telah digeprek.
Aduk-aduk hingga harum
Masukkan ayam yang telah dipotong-potong
Tambahkan sejumput garam, gula merah, dan Royco
Tambahkan sedikit air
Tambahkan kecap manis
Aduk-aduk sampai merata
Koreksi rasa
Tunggu sampai air menyusut dan ayam matang berubah warna menjadi kecokelatan
Sajikan selagi hangat

Rasanya bagaimana Mbul? Owww tentu saja enak dong. Kali ini kami berhasil. Ga sekacrut opor bikinan kami dulu. Rasanya pas. Ga keasinan, ga pula kemanisan atau kepedasan. Balanced lah. Tantaaaaaab !! (Gustyanita Pratiwi)


18 komentar:

  1. Wow, enak juga nih ayam rica rica bikinan mbak mbul, apalagi kalo dikasih.😁

    Kalo pakai ayam negeri boleh ngga, soalnya ayam kampung disini lumayan mahal harganya, bisa sampai 100 ribu. Tanggal tua harus ngibrit eh ngirit.😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikinan pak suami sih lebih tepatnya, aku mah action ama foto doang hahaha

      Boleh kok, mau ayam broilker atau kampung, sesuai selera aja

      Hapus
    2. Waduh, berarti pak su pandai memasak ya, kalo aku juga bisa masak sih, cuma masak air putih doang.😂😂😂

      Hapus
    3. Bisa tapi modal nekadm asal ada panduan resep dari simbah dari segala macam simbah yaitu mbah google haha

      Hapus
    4. Beda lho masak biarpun ada resep dan cara memasaknya. Aku pernah bikin telor dadar spesial dari mbak Rey, kok jadinya malah telor dadar biasa.

      Hapus
    5. Mendadak jadi kepo deh gw ma resepnya kak rey

      Hapus
  2. Mba Nita dan pak suami jago masak yaaaa, hihi saya perlu belajar banyak nih sepertinya dari blog mbaaaa. Setiap ke sini soalnya jadi lapar dan ingin masak juga :D

    Saya suka Ayam Rica-rica, pedasnya entah kenapa menggugah selera makan :))) apalagi kalau dimakan sama nasi panas wuaah dijamin bisa makan ayam 4 potong sendiri sepertinya ~ hihihi. Ditunggu edisi masak memasak berikutnya mbaaaa. Selalu suka tulisan soal makanannyaaaa :D lavv.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya ga jago masak mb, tapi kelewat pede buat masak kita tuh hahahhah
      Iya pedas khasnyanitu karena lada mb, bikin semangat pedasnya tuh
      Okay mb, draft menu masakan kacrut kami masih ada segunung hihi, ntar publish atu-atu, selang seling ama tema tulisan laen ^_____^

      Hapus
  3. romantis sih memaang kalau masak bareng pasangan, gw selalu ngebayangin itu, kira2 kapan ya :D .. cuma gw punya satu cerita, pernah jajan di warung yang bukan di daerah gw, lagi merantau waktu itu, gw jajan di warung rica-rica, setelah selesei makan dan bayar gw baru nyadar ternyata yang dijual disitu rica-rica daging anjing dan babi, dan memang disitu bukan warung buat muslim kayaknya, bodohnya gw yang gak merhatiin warungnya, asal masuk aja dan makan wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahha bisa gitu nif, kudu cek n ricek dulu klo mau masuk warung, hahahha

      Kapan coba, segera halalkan anak tetangga yang tempo hari jadi cerita pas ngecat di rumahnya hiihi

      Hapus
    2. iya nih mbak, lagi berusaha soalnya, doakan saja ya :D

      Hapus
  4. Haduh jiwa laper ku meronta-ronta, wuenak tenan tuh masakannya. Bikin laper laperrr duduh, tanggung jawab nih mbak wkwk

    BalasHapus
  5. wkwkwkwwk, yang satu siapin masak ayam, yang satu foto-foto buat konten hahahaha

    Btw, kalau resep asli dari Manado, biasanya ga pakai cabe gede, dan seingat saya wajib pakai kemangi.
    Rasa pedas dari cabe yang biasanya di sana pakainya seliter cabe rawit buat 1 ekor ayam kampung, terus wangi kemangi itulah yang merupakan ciri khas dari rica-rica.

    Dulu masakan ini khas banget setiap kali ada hari besar, kalau lebaran mama yang masak, kalau natal, kami dikasih tetangga.

    Dan seperti biasa, kami terpaksa hanya puas makan ayam tersebut setelah mama cuci pakai air masak, biar nggak terlalu pedas, lalu rasanya tawar bookk hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tauk ga kak rey siapa yang fota foto terus itu, pasti yang namanya Sugembulwati, yakin deh wakakakka, minta ditabok emang tu anak, sukanya ngribetin acara masak pak su hahhaha

      Wah ada lagi menadk style, with kemangi leaves, pasti rasanya endeus, secara kemangi kan ada semriwing-semriwingnya dan itu bikin sedep masakan

      Mantab, enak ya kak rey bisa sering ngrasain pas hari hari besar

      Hahhaha, iya aku pernah baca tuh kak rey di postinganmu yang pengalaman masa kecil terus bagian makan masakan mama yang salah satunya biar ga kepedasan ayamnya dicuci dulu pakai air matang hihi

      Hapus
  6. ngakak banget baca judulnyaaa.. ampuunn dah mamak yang satu ini ngelawak muluk.. wkwk..

    mak, kamu bisa potong2 ayam kampung? apa suami yg potongin? kalo daku mah ga mau rempong, langsung minta potongin sekalian ama pedagangnya.. wkwk (pemalas).

    btw, ayamnya gak perlu digoreng dulu ya mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horaaaay skill nglawah akuh telah kembali #hahhahah

      Kagak kagaaaak lah mak, akuhpun ga jago motong memotong daging mentahan
      Semua adalah buah karya pak suh egegegegkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...