Sabtu, 15 Februari 2020

Semangka-Semangka di Pasar Kutowinangun


"Saatnya Berburu Semangka !!!!"

Waktu mudik ke Kebumen tahun kemarin, ada 1 hal yang membuatku hapal sama keberadaan Pasar Kutowinangun. Yaitu lapak semangka yang berada di pusat keramaian Kutowinangun yang tumplek blek jadi satu sama terminal, juga pul bis-bis AKAP yang menuju arah-arah kota. Pemandangan ini tentu saja menarik perhatianku, terlebih Pak Suami yang emang hobi beli semangka. Lha wong di Tangerang aja bulak-balik ngajakin beli semangka, eh begitu liat di kampung ada semangka gede tur murah ya otomatis angkut ! Hahaha...

Baca juga : "Malam-Malam Durian !"
Baca juga : "Merindukan Pohon Rambutan"

Semangka nama lainnya itu tembikai. Eh ini aku juga baru tau lho dari wikipedia. Coba aja cek apa itu tembikai. Pasti keluarnya gambar semangka, hehehe...


Semangka yang bahasa ilmiahnya Citrullus lanatus ini masuknya ke suku timun-timunan atau biasa disebut Cucurbitaceae. Jadi masih satu kerabat dengan labu, melon, dan juga ketimun. Soalnya bentuk tanamannya mirip-mirip. Bentuk daunnya sama-sama menjari, lebar, berbulu, dan juga lancip pada bagian ujungnya. Dia juga ada bagian ngruntel-ngruntelnya yang mirip ama per. Ini aku tau banget soalnya dulu mainanku kan di sawah ya. Sama teman-teman seperbolangan waktu masih SD, aku kan sering diajak panen semangka kalau ga ketimun. Keduanya biasanya panen berbarengan. Makanya judulnya panen raya. Sawahnya itu punya temanku yang bernama Dwi. Asyik deh karena kami bisa main sesorean. Ga peduli cuaca terik dan setelahnya kulit bada gosong, kami tetap maen ampe lupa waktu.....maklum dulu kami emang anak desa yang hobinya main di alam. Ya maen di sungai, ya maen di kebon, ya maen di sawah. Pokoknya macem-macem deh. Nah, kalau yang di sawah, andai-anfai pas masanya panen semangka, ya kami pesta buat dimakan rame-rame atau ada juga yang dibawa pulang. Mamaknya Dwi nih yang biasanya bawain buat dibawa pulang. Ga tanggung-tanggung bawainnya 1-2 glundung. Meuni besar-besar lagi. Jadilah kami ketagihan kalau ujung-ujungnya ada oleh-olehnya.

Nah, itu tadi sepenggal cerita masa kecilku yang berhubungan dengan semangka. Lumayan panjang ya ? Ya monmaap namanya juga Cubul yang hobinya nulis panjang wekekek...

Terus aku mau cerita lagi tentang semangka yang ada di Pasar Kutowinangun. Semangkanya dateng pas bulan puasa sepekan sebelum Lebaran. Bener-bener menggiurkan banget. Maksudnya sekalian bisa dijadikan makanan berbuka ataupun diimbuh sampai lebaran tiba. Sekalian nunggu ranum-ranumnya. Ntar kalau sudah mateng, bisa diplekah terus disajikan bareng pacitan lebaran lainnya.

Datangnya sendiri uda pasti dari arah pesisir. Dimana aku jadi teringat dengan nurshery rhymes yang ada di chanel youtube Cocomelon. Bunyinya kira-kira begini :  di pesisir..........banyak semangka, ku tak berani ....pulang ke rumah. Jika pulang, ibu kan berkata, pernahkah liat ular yang memanggang kue, di pesisir....(oemji malah nembang lagu deh gw #sember Mbul #ampuni Aim ya Alloh, haha). Ya daerah-daerah deket jalan Daendels lah kurang lebih yang dijadikan sentra semangka. Ada juga yang dari Kulonprogo dan Mirit yang kesemuanya emang daerah pesisir.












*Keterangan : Eh tapi ada satu foto yang semangkanya uda diiris dan ditaruh di atas piring~~nah yang itu bukan beli di Kutowinangun deng, soalnya kalau yang beli di Kutowinangun warnanya beneran merah. Maklum, aku cuma selipin aja di blog biar komposisi gambarnya cuantek hehe...

Nah, makanya pas nyampe tekape, semangkanya itu masih bagus-bagus banget. Sebagian baru diturunkan dari truk. Sebagian lagi uda diimbuh-imbuh beberapa hari sebelumnya. Nyatanya makin didiemin makin merah atau kuning. Asal jangan sampai penyok aja. Soalnya kalau uda penyok dan kena udara luar, ngalamat bisa busuk secara perlahan-lahan. Intinya jangan sampai brem deh. 

Nah, abis semangkanya pada datang, per bijinya langsung ditata-tata sesuai varietasnya. Hal ini bisa kedetect dari pola warna kulitnya. Yang merah warna kulitnya ijo garis-garis, yang kuning warna kulitnya ijo tua. Pokoknya udah ga sabar pengen segera nyamperin bakulnya.

Sedikit Tips Memilih Semangka yang Matang
  • Tepuk-tepuk permukaan kulit semangka. Jika terdengar nyaring berarti masih muda, sedangkan jika terdengar tidak terlalu nyaring (terasa padat karena kadar airnya sudah cukup banyak) berarti bisa dikatakan sudah tua dan matang.
  • Lihat tangkainya. Jika tangkainya sudah kering dan berbentuk agak mlungker berarti semangkanya sudah matang, sedangkan jika tangkainya masih hijau berarti terlalu cepat dipanen.
  • Semakin berat bobot semangka, semakin besar kemungkinan manis dan matangnya.
  • Pilih semangka yang terdapat bercak kuningnya. Karena semakin kuning bercak tersebut, semakin matang pula semangkanya. Hindari yang bercaknya masih kelihatan putih karena hal tersebut merupakan tanda bahwa semangka jarang terkena sinar matahari yang menyebabkan rasanya tidak terlalu manis meskipun mungkin kadar airnya berlebih.
  • Amati corak hijau tua pada permukaan kulitnya. Semakin  gelap corak hijau tua pada semangka, semakin besar kemungkinan matangnya.
Lalu kejutan apa yang akan dipersembahkan oleh bongkahan semangka yang kelihatannya ranum-ranum ini ? 




Selain bobotnya yang big size, kata si ibu penjualnya : "Merahe ayu sanget loh, Mbak. Pun ngriki dilarisi. ! Estu merahe ayu sanget !", ujar beliau dengan logat ngapaknya. 4 biji Rp 170 ribu. Mana seglundungnya itu ada 7-8 kg. Jadi mana tahan buat ga dibawa pulang Tangerang. Tapi, belipun tetap harus yang bervariasi warna. 2 kuning, 2 merah. Walau tetap masih ada bijinya, yang penting manisnya luar biasa. *Gustyanita Pratiwi.




12 komentar:

  1. Sempet salah nangkap pada tips milih semangka.
    - tepuk2, jika merintih berarti lagi kesakitan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh nanti malah jadi film horror dong bang wakakaakk

      Hapus
  2. Sebenarnya sih, aku tuh suka ama semangka,tp ada bagian pas gak sukanya, yaitu kalo makan semangka, pasti aja banjir, menetes kemana-mana, itu yg bikin gak suka, hehe... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang jadi bikin tangan rada lengket lengket sih hehe
      Mungkin bisa dipotong agak kecil-kecil kayak bentuk dadu gitu

      Hapus
  3. Akhirnya kelihatan jelas wajahnya kak Nita😁.

    Daku kalau makan semangka kudu ditadangin pakai tempat atau makan di luar rumah, secara gitu yak kan berair.


    Terus demennya dikeluarkan dari dalam kulkas, biar berasa banget ademnya kalau makan siang-siang gini, hehw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak jangan closetab yak fen begitu liat madam beby mbul hahahhaha


      Iya, lengket2, better sedia tissue
      Na klo didinginin pas panasnya udara di luar sana terasa ajib lagie ^_^

      Hapus
  4. Wuuiihh ajib semangkanya Nit, Gw suka semangka warna kuning sih. Karena banyak kenangannya...Tapi karena susah yaa terpaksa kalau beli mending yang merah2 aja. Kuning inden haahaaaa...🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang kuning biasanya emang lebih manis sih sat
      Kuning lebih mahal jugak

      #dompet mana dompet #wakakk

      Hapus
  5. Semangka ini makanan mewah di Korea mba :)) kalau di Indonesia harga masih affordable semua, tapi di Korea mahalnya minta ampuuun deh kadang buat KEZAL hehe. Alhasil, tiap pulang ke Indonesia, tiada hari tanpa semangka di meja (dipuas-puasin gitu maksudnya sebelum nanti susah nggak bisa makan semangka setiap saat) :"D

    Salah satu buah yang paling sering saya konsumsi juga semangka, suka banget sama rasanya, apalagi kalau dibejek-bejek (apa ya bahasa Indonesianya), pokoknya dibejek gitu terus dikasih es batu sama sedikit air. Haduh enak. Di jus juga enak :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kayak di jepang kayaknya ya mb, mahalnya ni semangka

      Dibejek aja pake sendokkah, iya kalo pake juicer atau blender cenderung lebih encer, klo dibejek masih agak kental, nyaaammmiiih

      Hapus
  6. Saya lagi kepingin cari bibit semangka yang warnanya kuning. Cuma agak susah mbak.

    Dan dipasar tradisional tempatku malah banyak buah semangka yang berwarna merah. Tetapi lebih banyak yang bulat ketimbang yang lonjong seperti di atas

    Seandainya ada harus ketoko buah yang lengkap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo mbibit yang kuning maybe cepat kaya yak kita hihi, secara harganya klo di pasaran lebih mahal, apalagi yang tanpa biji

      Oiya ada juga mas yang varietas lonjong, biasanya banyak yang manis kalau yang lonjong tuh

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...