Jumat, 27 Maret 2020

Bakpao Medan


"Bakpaonya Jumbow, Isiannya Meleleh !

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kalau gw hitung pake jari, tukang makanan yang biasa ngiter di tempat tinggal W lumayan banyak loh. Dalam sehari, bisa ada beberapa macam pedagang yang keliling menggunakan sepeda motor ataupun sepeda onthelnya. Ada tukang Sari Roti, Tahu Susu garis miring Tahu Bandung, Susu Nasional, Siomay, Es Kado, Chi Cong Fan dan Bakpao Medan. Ntar agak maleman dikit, baru ada bakso tik tok tik tok, tukang nasgor tek tek, sampai tukang sekuteng. Tapi memang akhir-akhir ini ga semuanya ngiter sih. Sekarang mah sepi...paling cuma ada 1-2 aja yang masih rajin keliling. Salah duanya ya Sari Roti dan Bakpao Medan. #GustyanitaPratiwi_Kuliner

Baca juga : "Menu Masakan Padang ini yang Aku Suka"
Baca juga :  "Berburu Jajan Pasar di Daerah Pejagoan Kebumen"

Kalau gw amat-amatin, tukang makanan keliling ini hampir semuanya memiliki pola ngetem dan jam yang sama. Jam kedatangan maksudnya. Jam-jam pagi dikuasai oleh tukang roti, susu, dan tahu. Sementara jam siang dan malam dikuasai oleh yang lain. Ngetemnya cuma sebentar-sebentar aja. 'Sak jek sak nyet' coro Jowone. Sayur juga ada sih, kalau yang ini mah tengah sembilan atau tengah sepuluh pagi uda mangkal--pas wayahnya ibuk-ibuk pada mau masak buat makan siang lah kurang lebihnya. 

Terus, ntar agak sorean dikit baru ada bakul Chi Chong Fan yang meneriakkan kata-kata "Chi Cong Faaaaan" dengan nada agak sedikit meliuk-liuk yang sudah aku hapal betul cengkoknya. Chi Cong Fan ini lumpia isi bangkuang, lengkapnya pernah aku tulis juga sih di postingan sebelumnya. Menjelang magrib, giliran Bakpao Medan yang numpang absen. Nah, dia juga ga kalah ngetrilnya tiap kali tiba di depan rumah. Mungkin karena dulu jarang ada yang beli kali ya, jadi kayak cuma formalitas aja begitu dateng langsung balik arah lagi. Padahal mah belum tentu yah, bisa jadi ada yang mau beli, tapi keburu-buru nyari duit kayak gw. 

Tapi karena pada suatu masa aku jadi sering beli, maka yang aku lihat sekarang sih ngetemnya udah agak lamaan. Maksudnya uda ga seburu-buru dulu. Alias ga langsung puter balik sementara Ogut atau calon pembeli lainnya mungkin sedang sibuk mencari duit yang sedang ketriwal entah kemana....#haha, kawus ora Mbul ketinggalan tukang bakpao, kawus ora kawus ora :D.

Tapi jujur aku merasa amat sangat terbantu sih dengan adanya pedagang makanan keliling ini. Bener-bener memberikan solusi bagi orang yang sering mager dan maunya apa-apa serba cepat ini #halah bilang aja luh males Mboollll..

Oh ya, ngomongin Bakpao Medan (kan biar sesuai ama judulnya ya, masa judulnya Bakpao Medan, tulisannya kemana-mana, kamooooh begimana sih Mbul huhu) #ooooopppppssss....tralala...fokus. Khususon makanan yang satu ini beneran deh...kadang-kadang aku takjub gitu dibuatnya. Soalnya yaitu tadi, pola dan jam kedatangannya selalu sama. Yaitu ajeg di jam-jam menjelang magrib. Belum sampai terdengar suara adzannya sih, tapi hampir selalu bisa dipastikan pada jam-jam setengah enem sore yang seringkali cepat betul balik arahnya sebelum aku sampai di muka pintu dan meneriakkan kalimat : "Beli Bang beliii, tungguin. Tunggu tunggu tungguuuuuuuuuuuuu !" (adegan Sugembulwatie lari-lari dengan badan gembulnya sambil terengah-engah menantikan bakpao panas mendarat di tangan). Untung saja si Abangnya mau berbaik hati memutar arah  karena mungkin kasihan ngelihat tampang sue Sugembulwatie yang sudah kelaparan ini, hik hik hik.

Setelah si Abang Bakpao meminggirkan sepeda motornya, ia pun menyambut antusias niat Sugembulwatie yang ingin membeli bakpao. "Ayo mangga Teh mangga, masih panas Teh." (Bujug seketika langsung kaget, karena awalnya kupikir Abangnya ini beneran asli Medan sesuai dengan asal bakpaonya, tapi ternyata pas ngomong logatnya Sunda pisan euy, hihihi...).

Gw : "Oke lah Bang, Aku mau 2 biji aja ya, rasa kacang ijo satu, ayam satu." ~~ya ampun ternyata cuma beli 2 biji aja ni Tubul, dikirain belinya nyampe 50 biji gitu, hua haha...
Abang Tukang Bakpao : "Wah rasa ayamnya kebetulan habis Teh. Mau yang rasa lain ga ?"
Gw : "Bentar taktanya Suamiku dulu." 
Abang Tukang Bakpao : "O ya mangga, mangga Teh.."
Gw : "Piiiih dirimu mau rasa apa? Yang ayam abis nih. Tinggal kacang ijo sama apa Bang?"
Abang Tukang Bakpao : "Rasa cokelat Teh."
Pak Suami : "Owalah yawes, rasa...h mbayar ada ga, eh maksude rasa cokelat aja."
Gw : "Oke deh Bang kacang ijo 1, cokelat 1."
Abang Tukang Bakpao : "Siyaaaap." 

Si Abang langsung dengan cekatan memasukkan bakpao yang masih panas ke dalam wadah yang terbuat dari kertas dengan pilihan 2 rasa, yakni bakpao rasa cokelat dan bakpao rasa cangijo.



Sesampai di rumah :

"Pih kayake bakpaomu lebih menggoda ya, rasa cokelat. Tukeran dong Pih...." #pasang mata ala Puss in Boots kucing yang ada dalam kartun Shrek
"Owalah Cubuuuullll, senengane kok ngrusuhi wong maem, huh ! "

Nah, demikianlah, akhirnya keturutan juga kami berdua menikmati Bakpao Medan yang saban hari selalu lewat depan rumah, tapi baru bisa kebeli pada suatu sore yang cerah itu.... lumayan, buat tombo-tombo ngelih....alhamdulilah ya Mbuuulll #monmaap kalau ceritanya gajebo, tapi betewe eniway busway....bakpao Medannya enak banget, masih nyanyaas eh maksudnya panas dan isiannya ga pelid. Terutama yang cokelat, meleleh Coy ! #GustyanitaPratiwi_Kuliner

44 komentar:

  1. Wah, enak banget Mbak Nit, banyak orang jualan jajan yang lewat depan rumah. Kalau aku masih di Kediri dulu kalau pengen bapau harus ke tengah kota dulu, soalnya gak ada penjual bapau yang lewat depan rumah. Rempong banget ya, Mbak.

    Kalau gini sih jadi pengen makan bapau. Di tempat tinggalku sekarang pun gak ada penjual bapau yang lewat. Yang lewat cuma tahu bulat aja. Mau beli bapau, masih belum tau belinya dimana. Hehehe.😂

    Mbak Nit, kalau bapau rasa(h) mbayar aku juga mau lho. Siapa tau Mbak Nita mau bagi-bagi. Hehehe. *Ngarep*😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Roem, tapi sekarang lumayan sepi, dulu pas belum ada berita pandemi banyak yang lewat sliwar sliwer, sekarang cuma ada 1-2 yang masih rajin keliling

      Wah harus ke kotanya dulu, tapi jadi lebih bisa nahan buat ga jajan muluk kayak akoooh mb roem hihihi

      Tahu bulat tempatku juga lewat, tapi jarang ngetem lama, kayak cuma maknyuk aja uda abis itu balik muter lagi hahhha

      Bener sebenernya yang paling enak itu rasa(h) mbayar ya, hahhha, tapi ga ada hahahha

      Sini Mbak Roem kapan kapan main ke kotaku hihihi

      Hapus
  2. Nitaaa, kita samaan, suka ngrusuhi wong maem, hahahaha.

    Bakpao anget2 enak ya apalagi ukurannya gedhe gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita perusuh makanan pak su ya mb pit wekekekekk

      Iya bakpao Medan emang ukurannya gede gede, kalau bakpao biasa yang biasa kujumpai di pasar tradisionil pas masih kecil dulu ukurannya ga segede ini :D

      Hapus
  3. wah mbak, gw malah belom pernah makan bakpo loh, gak tau tuh rasanya kayak gimana, soalnya di tempat gw gak ada yang jual :D

    kalo di tempat gw pedagang keliling cuma bakso mini aja, sama sate ayam, lumayam kalo buat lauk makan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadidaw...masa belom pernah makan bakpao Nif

      #ku terkezoet dan terheran heran dibuatnya hueheheh

      Rasanya itu kaya roti kukus diisi isian if, mostly rasa kacang ijo, cokelat atau ayam
      Enak deh

      Bakso mini itu pentol kali ya, iya kalao yang bakso keliling biasanya harganya lebih murceu mursidah alias murah

      Hapus
  4. Cubul kuy aetine opo sih, kak 😄 ?

    Percaya ngga, kalo .. penganan bakpao ini jadi favoritku selama aku kerja di Jogja kemarin 😁 ?.
    Ya kan enak buat perut ya ...dimakan anget2 setelah sampai kost jauh2 perjalanan dari tempat kerja naik motor.
    Udah gitu murmer 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cubuul itu panggilan alay buat admin blog ini mas him hahahaha
      Iya makan seemplok langsung wareg ga mawi makan nasi lagi buat sarapan

      Hapus
    2. Asik juga loh punya nama panggilan alay gitu .. 😄

      Kreatif yang ngasi julukan 😁

      Hapus
    3. Wakakakak rada ngekek aku mas him, ojok diguyu loh hhahahahahha

      Hapus
  5. Aku rasa mamang mamang tukang jualan memang punya jam tertentu mbak mbul kalo keliling, misalnya disini kalo pagi itu tukang bubur ayam sama tukang ketupat, mungkin buat sarapan kali ya.

    Kalo tukang sayur saya kurang tahu jam berapa,. Soalnya saat aku berangkat kuli jam 8 belum ada, tapi kalo siangnya pulang mau makan pasti sudah ada tuh sayur sama lauk pauknya.

    Oh disitu sudah mulai sepi ya mbak, kalo disini masih ramai tapi ya sudah mulai banyak orang pakai masker kalo jalan-jalan, tapi tukang jualan masih banyak, mungkin kesadaran warga masih kurang, lagi pula tidak ada petugas yang keliling memberikan informasi.

    Kini ke fokus artikel, kalo bakpao Medan disini kampung saya merantau itu tidak ada yang keliling, mungkin karena kampung kali ya, tapi kalo ke perumahan BTN ada mbak, cuma lumayan jauh dari kampung dan itupun tidak ketemu tiap hari, kalo lagi untung saja ketemu, eh pas ketemu duitnya malah bokek.😂

    Kirain yang jual orang Medan ya, ternyata malah Sunda. Aku juga punya pengalaman saat makan di warung makan Padang serba 10 ribu, kirain saya itu beneran orang Padang, ternyata orang asli Sunda, cuma dulunya pernah ikut kerja di warung makan Padang selama dua tahun katanya.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener juga sih setelah aku amatin gitu, yang biat sarapan pada keliling pagian, yang buat cemilan dateng siang atau asyar

      Kalau kang sayur ini kadang ga terprediksi, jam 10 jadang ada kadang ga muter juga, tiwas kering ngenteninnya hahahahha
      E pas datang sayurnya uda pada habis diborong tetangga sebelah wakakka
      Akhire beli warteg

      Wah Mbak Sarilah telaten banget berarti uda nyiapin makanan dan lauk pauk #patut kutiru ni

      Iya mas, uda mulai sepi, ya pedagang masih ada sih satu dua, tapi warga uda pada ndekem di rumah masing2 kalau ga ada keperluan mendesak banget

      Iya yak, tapi tempatku juga ga komplek komplek banget deng, mepet kampung juga hihihi
      Tapi tukang makanan masih pada muter even di komplek maupun kampung atas

      Hapus
    2. Iyalah mbak, kalo buat cemilan seperti bakso atau tukang roti datangnya pagi nanti malah ngga ada yang beli soalnya kalo pagi makan nasi uduk buat sarapan.

      Begitulah enaknya jadi raja, istirahat siang udah ada yang nyiapin es teh sama makanan.😅

      Disini masih banyak yang berkeliaran, baik di pasar ataupun kompleks perumahan, padahal petugas sudah keliling tapi tak dihiraukan. Sampai-sampai aku mbatin "apa karena orang Banten kali ya, jangankan cuma virus, golok saja mereka tidak takut.😅"

      Hapus
    3. Waduh kudu ditertibkan pol pp berarti ya, supaya aware tidak berkerumum gitu warganya huhuhu

      Bener kalau dicepakke makan ma istri rasanya subhanalloh ya, adem ayem gemah ripah loh jinawi

      Aku jadi pingin niru biar terlecut semangat rajin masak wekekekek, #biar bisa pengiritan juga

      Hapus
  6. halo mbak, lama tidak mampir ke sini lagi. Kayaknya udah itungan tahun yah. Saya baru aktif lagi ngeblog soalnya. Ngomongin bakpao medan, saya lebih suka yang isinya kacang ijo sih soalnya di deket rumah sering banget lewat jadi jajannya itu. Kalau isian yang lain belum pernah nyoba sama sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakabar mas bimo? Wah udah lama nih ga ngeblog
      Selamat ngeblog kembali kalau gitu, ditunggu update tulisan about perblogingan yang ciamik yes hihihi

      Kalau kacang ijo lebih cepet ngenyangin sih menurutku, enak yang cokelat hahaha

      Hapus
  7. Mbulll, akoh bangkrut kalau tinggal di situ hahaha.
    Tapi enak juga ya, nggak bakal kelaparan deh, meskipun lagi malas masak.
    Atau nggak ada bahan di rumah.

    Kalau saya tinggalnya di sudut kompleks, 1 blok cuman ada 2 rumah yang ada penghuninya, alhasil jarang banget ada yang penjual yang lewat, babang sayur jarangggg banget mau lewat, apalagi jajanan.
    Palingan pagi ada roti, itupun jarang.
    Soalnya saya jarang beli.

    Alhasil, kalau memang nggak ada makanan di rumah, cuman bisa mengandalkan gofod atau grabfood, eh grab aja sih, gofood entah kenapa sinyalnya bikin pengen gigit hape.

    Dulu tuh ada Mbul bakpao gini yang lewat, tiap Sabtu sore jam 3an, 1 biji 8rebo, trus naik jadi 9500an kalau nggak salah.
    Tapi gede sih bakpaonya, dan lumayan enak.

    Kalau diriku sukanya kacang ijo, kalau anakku suka cokelat, justru ayam nggak pernah nyoba,

    Sekarang tuh bapak penjual udah nggak pernah lewat saking udah lama kami nggak beli :D
    Kok liat ini jadi kangen bakpao itu deh, nyam nyammm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahanha, jangan tiru akoooh yang hobi nyemil ini ya kak rey tapi bukan nyemil batako kok tenang azaaa ahhaha

      Kelaparan sih pernah waktu ngurus beby, dan pas tanggal tua, duid uda entek entekan buat beli susu dan popok anak huahahah #mamah mah kebagian struk belanjaannya doang
      Walhasil paling ga kudu nyetok yang bisa dicemil di kala darurat misal emping atau rengginang biar bisa digorang goreng hihihi

      Kalau pakai apps aku malah jarang buatku apps makanan biayanya jauh lebih mahal hihih

      Wow di situ 8-9 ribu ya kak rey, kalau ga salah ingat ini cuma 5 ribu deh, apa 6 ribu ya , pokoknya segituan lah

      Ayam kayak roti rasa ayam kal rey

      Hapus
  8. Kalau saya suka Bakpau ayam... sebenarnya bukan pada daging ayamnya, tetapi bumbu bawangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih kok aku kemlecer ya mba atau masmedichealthy klo denger bumbu bawang nyum nyum

      Hapus
  9. Bentuknya agak beda dengan bentuk pada umumnya ya
    Saya suka dengan rasa coklat.
    Tapi disini sudah jarang ada pedangang bakpao keliling.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau biasanya bulat doang ini agak mekar kayak kembang mas djangkaru

      Hapus
  10. Tugas di manado ga pernah ketemu bakpau lagi 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bikin sendiri gimana? #tutorial mana tutorial hahaha

      Hapus
  11. INI YANG SAIA NDA SUKA, DIKASI LIAT FOTONYA DOANG. MBO YA DITRAKTIR SAIANYA WOKWOWOKOWKOWOWKWOKWOK

    Baidewei, salam kenal ya mba :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakka, sawry ya vid, sini sini mampir yempat tante mbul mtar aku traktir hahahaha

      Hapus
  12. Bakpao mah dimanapun selalu diminati. Tapi saya liat bentuknya bakpao yang ini agak beda dari biasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin agak menyerupai bunga gitu kali ya mas imron

      Hapus
  13. Bentuknya lucu, beda sama yang pernah saya liat hehehe

    Asik banget ya daerah rumahnya, udah lama saya nggak ngerasain begitu. Tiap hari tukang jajanan keliling ngetem deket rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rob, lumayan buat ganjel ngelih alias laper xixixii

      Hapus
  14. mereka kayak udah punya jam mangkal ya mbak
    jadi klo jam sekian kok enggak lewat sepertinya harus bertanya tanya

    eh gede bakpaoe di tempatku mek sak ipet

    aku juga suka ayam kalau enggak kacang ijo
    tapi klo kacang ijo lebih cepet eneg ya
    di tempatku ga ada rasa coklat adanya cuma dua itu tok huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas pola ngetemnya ya pesti jam jam segitu, ajeg dong, kepleset dikit paling kacek berapa menit
      Iya bakpao medan emang gede binggow

      Iya kalau kacang ijo jarku cepet maregi heheheheh

      Hapus
  15. Walah... Jadi laper liat bakpaonya.
    Coklatnya meluber.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyq niih ...,sama 🤭
      Aku juga mendadak pengin ngemil bakpao 😁

      Kayak2nya kak GembulNita lagi bikin bakpao buat kita2 niih ...,soalnya ngga muncul2 😄

      Hapus
    2. Mas rudi : cokelatnya fulltank hehe

      Hapus
    3. Brader him : iya nih lagi ngulenin bakpaone, bentar neh tak buka lapak #aduh ngimpi aja jadi penjual bakpao gw hahahhaha

      Hapus
  16. Tukang bakpao medannya dulu lagi cek ombak doang apa gimana itu teh Nit? langsung pegi aja. eh, nganjangan itu stragi biar warga penasaran dan nunggu keesokan sorenya.

    karena emak saya dulu jualan bakpao, saya sudah jenuh kalo makan bakpao di kemudian harianya. ya, bosen aja gitu. tapi setelah lama gak jualan, eh, kok, ya jadi pengin. lalu beli dan milih yg rasa coklat dna kacan ijo, gatau rasanya sama apa nggak ama yg dijual di tempatnya teh Nit, tapi itu benar2 enak. prasaan dulu pas emak saya jual gak berasa seenak itu. padahal ketika emak saya yang nyobain, itu rasanya sama aja katanya. isiannya doang yg beda. Emak saya cuma jual yg isi kacang ijo.

    apalagi kalo lagi ngekos begini, makanan yg dulu2 dibosenin (tempe, kroket, cucor dan teman2nya yg saya gatau nama indonesianya) malah jaid enak semua. xD

    note: suaminya teh Nit, kalo dia minta bagi bakpao medan, jangan kasih, biar penasaran sampe esok harinyaaaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rata-rata pas dulu belum nongol pembeli langsung cabs haw begitu ngebunyiin jingle dagangannya, kaya formalitas liwat hahaha
      Tapi setelah ada satu dua yang muncul beli, mau deh nungguin
      Jadinya kita ga keburu buru juga

      Iyaaa bener banget, pas kecil ada masa benci bener ma satu penganan, e mbasan gede, uda pernah ngerasain jadi anak kos jauh dari warung sering puasa senin kemis ampe langsing ga segembil sekarang liat makanan apa aja hajaaaaar blegh hahhahaha

      Hahaha sa ae haw

      Hapus
  17. Gedong ya mbaaak
    Makan dua biji dijamin sesak napas kekenyangan ini mah wkwkkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gedong en cucok banget eimbs hihihi
      Iya aul lumayan mengenyangkan

      Hapus
  18. Jadi ingat jaman kecil dulu waktu masih tinggal sama orang tua, setiap jam tertentu pasti ada mamang jualan makanan keliling lewat. Sampai hapal, mamang bubur ayam jam 9 pagi, mamang bubur kacang ijo jam 3 sore, mamang ketoprak jam 4 sore, mamang bakso jam 5 sore, dan begitu terus sampai malam. Hahahaha, sekarang jadi sadar habis baca tulisan mba Nita, memang betul ya mereka punya timeline keliling yang sama setiap harinya, mungkin biar warga komplek nggak perlu mencari-cari mereka, tinggal tunggu jam datang saja :D

    Ohya saya juga suka banget makan bakpao keliling begini, tapi di Bali sudah nggak pernah lihat, mungkin ada tapi entah di mana :( saya jadi ingat itu tanda merah dan hijau di bakpao untuk menentukan rasanya~ dan favorit saya selalu ayam plus cokelat. Huaaah jadi lapaarrrr :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Eno ada jam-jamnya yang kita sendiri sampai hapal di luar kepala hihihi

      Kadang kalau pas ga lewat kitanya sampai mbatin aduh kok si abang tukang apanya ga lewat ya padahal lagi pas laper lapernya geggegekk

      Iya mb eno, tanta bulet kecil merah muda atau ijonya bisa ngebedain isian bakpaonya..
      Aku dulu suka banget banding bandingin titiknya gede apa kecil gitu yang pik pinknya itu

      Hapus
  19. Bakpao itu aku sukaaaa, terutama yg rasanya gurih, kayak isian ayam ato daging. Kalo isinya manis, jujur ga terlalu suka. Tp nyobain sih masih mau. Pernah coba bakpao isi daging Hida pas ke Jepang, itu kayak makan bakpao sama steak hahahahahaha.

    Kalo di JKT, kangen bakpao aku biasanya ke resto Chinese, Krn rasa bakpaonya LBH mantep. Soalnya di daerah rumahku, ga ada yg jual bakpao kliling not :(. Pernah ada sekali, pas dibeli, ampuuuun rasanya bikin nyeseeel. Bakpaonya ga lembut, kayak kebanyakan tepung, isiannya seuprit. Lgs kapok aku. Itu babang bakpao nya bisa disuruh kliling ke Jakarta timur gaaa hahahaha :D. Kangeeen beli bakpao panas2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kita berbeda kubu lagi nih mba fan, aku sukanya cokelat yang manis dan meleleh gitu hihi
      Kalau yang dedagingan entah kenapa aku suka yang bungkus luarnya nonbakpao, misalnya yang digoreng semacam kulit lumpia gituh hihi

      Wakakak, abang bakpaonya sekarang pun uda berhenti ngider sementara, kayaknya nunggu suasana kondusif lagi deh

      Wah kalo di resto chinese kayaknya emang mantab lembutnya kan mb, aku klo liat yang ginian teringat film china yang masak masak, pasti ada adegan bakpao anget yang baru keluar dari kukusan.

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...