Senin, 30 Maret 2020

30 Jajanan Pasar Khas Indonesia yang Aku Suka


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hellllllaaaaaw, apa kabar teman-teman semua ?
Semoga masih pada sehat-sehat ya....

Oh ya, berhubung peralatan tempurku buat ngeblog (baca : tab, leptop, dan juga HP ku lagi pada angin-anginan alias ada yang retak karena jatoh, ngehank, dan yang lainnya lelet parah, aku mau nyicil stok postingan dulu lah ya. Ga pada bosen kan? Ntar kalau uda pada bosen ama tulisan kulinerku, takhibernasi dulu deh ya, wkwkwk #alesan ae Luh Mbul, padahal sebenarnya lagi mandan malas update karena every single time ngebaca berita tentang corona. Ya, ntar deh kalau coronanya uda berlalu, mungkin mood nulisku akan balik lagi, heuehhehe #alesan opo iki Mbul.

Oh ya, kali ini aku mau majang foto-foto jajanan pasar yang seperti biasa huntingnya uda dari kapan tau ya #minta digibenk banget kan cuma pajang pamer fotonya doang hahahah, ampunih aku pemirsa, tapi beginilah sejak blog ini pengen aku banyakin postingan kuliner dan sedikit demi sedikit mulai membatasi tulisan yang too much personal, jadi ya monmaklum kalau isinya seringnya makanan moloooooo. Sebab ga bisa dipungkiri bahwa setelah sakseis mengupload foto-foto makanan yang menggugah selera, ga terasa, timbul kepuasan dalam diri ini #eduuuuun bahasa w. Oke lah daripada berpanjang-panjang kata, langsung aja ini dia jajan pasar yang aku suka. #GustyanitaPratiwi_kuliner.

1. Kue Lopis/Lupis

Kue lopis atau  lupis terbuat dari beras ketan yang dikukus. Warnanya hijau, bentuknya segitiga. Kue ini biasanya digunakan sebagai pelengkap cenil, jajan pasar yang terbuat dari beras ketan, berbentuk bulat pipih, dan biasanya berwarna cerah seperti pink atau merah muda dan juga putih. Cenil ini dimakan bersamaan dengan klepon dan lupis itu tadi yang di atasnya disiram dengan menggunakan kuah gula merah atau yang biasa disebut sebagai juruh. Dia juga akan lebih lengkap jika dimakan bareng taburan parutan kelapa. Nah, cenil ini biasanya dibungkus dengan tum-tuman daun pisang.  Sayangnya, sejak tinggal di Tangerang aku agak kesulitan menemukan cenil. Adanya kue lopisnya thok yang biasa dijual gerobagan bareng jajanan pasar khas Medan lainnya semisal klepon yang gedenya sak-hoh-hah (e ini bahasa perumpaman gede-gede dalam bahasa Jawa aja ya hehe), putu bambu, dsb. Aku suka kue lopis karena pada dasarnya aku memang menyukai makanan berbahan dasar ketan.


2. Cucur

Sayang aku ga ada stok foto cucur, padahal sering beli. Belinya di pasar yang sebelum Subuh udah buka dan yang jual Mbah-Mbah #aduh kalah gesit deh gw sama Mbah-Mbah, maluuuu atuh Mbul. Tapi kalau di sini cucurnya cokelat kayak cucur pada umumnya sih. Dulu, waktu aku masih kecil pernah menangin cucur yang warnanya pink dan bentuk buletannya lebih lebar. Terus bagian kriwil-kriwilnya lebih mengembang. Sedangkan depannya lebih nyempluk, hahaha (bahasa opo iki). Rasanya juga manis. Sampai sekarang masih keingetan deh rasa cucur yang warna pink itu.

3. Serabi

Kalau serabi aku lebih suka yang original rasa kelapa asli. Kalau yang manis malah ga doyan. Tapi itu sih selera ya. Terus, paling demen kalau serabinya rada gosongan pada bagian sisinya. Biasanya sih dijualnya di pasar pagi yang modelnya pasar dadakan gitu. Cara masaknya pake tungku yang digenenin dan media yang digunakan adalah leyeh. Nanti kalau leyehnya sudah panas bakal dituangin adonan serabinya dengan menggunakan siwur. Abis itu ditutup lagi pake leyeh satunya supaya serabi matang merata. Nah, aroma dari si tungkunya ini yang membikin rasa serabi semakin lezat berciri khas. Kayak kriuk di bagoan pantat serabinya, tapi lembut di bagian depan yang warna putih ya. Apalagi kalau dimakan pas dalam keadaan masih panas. Wah, rasanya mantul pisan euy !

4. Kentang Ireng

Siapa yang merasakan masa kecil yang menyenangkan kayak aku karena setiap kali ibu pasar pulangnya pasti dibeliin jajan ? Nah salah satu yang paling membekas dalam ingatan adalah waktu dibeliin kentang ireng. Yup, kentang ireng itu adalah kentang yang ukurannya kecil-kecil dan warna kulitnya ireng atau hitam. Rasa kentang ini manis. Biasanya ga terasa mlicetin kulitnya e tau-tau  udah abis seplastik perempatan kilo hahaha... Paling enak dimakan bareng gula pasir, namun ada juga yang memakannya bareng kelapa parut. Tapi dimakan polosan juga enak kok. Tergantung selera aja.

5. Grontol 

Grontol itu adalah jagung rebus yang dipipil dan dimakan bareng parutan kelapa. Grontol bisa jadi pengganti nasi loh. Lumayan mengenyangkan apalagi harganya memang murah. Seplastik itu dulu cuma berapa ratus perak gitu #yaiyalah jaman jadoel gitu loh haha. Tapi asli ngemil grontol tuh serasa udah sarapan kalau dimakannya pas pagi-pagi sekitaran jam 6-7 am. Apalagi kalau masih anget, pasti dijamin perut ga bakal komplain, hehehe...

6. Naga Sari

Tau ga sih, dulu pas waktu kecil aku ga suka nagasari loh. Tapi begitu udah dewasa dan pernah merasakan hidup di perantauan dan kadang makanpun susah (pas jadi anak kos waktu masih kuliah dan kerja dulu red), jadilah ketemu penganan yang dulu dibenci sekarang jadi cinta #eaaaaa #apaan dah ini, wkwkwk. Termasuk pula dengan si nagasari ini, yaitu penganan khas yang terbuat dari tepung beras kukus dan dalamnya diisi irisan pisang. Nah, ciri khasnya sendiri adalah dia berbentuk segi empat yang dibungkus dengan menggunakan daun pisang.





7. Timus

Timus ini terbuat dari telo atau ketela yang dihaluskan lalu dibentuk lonjong-lonjong dan digoreng. Biasanya dari telo ungu. Atau telo munthul. Dulu waktu aku masih kecil, aku sering disuruh ibu beli di tempat Mbah-Mbah yang khusus bebikinan kue macam timus, combro, misro dan juga lemet. Ampun rumahnya juauuuuuuuuuuuuh banget masuk-masuk ke pekarangan. Mana lah aku malas betul jalan kaki nyamper ke rumahnya. Maklumlah, waktu masih bocah kan aku sering menggerutu ya kalau kebagian job buat beli sesuatu di tempat yang jauh-jauh. Nah, tapi pernah di suatu masa, kok si Mbah-Mbahnya ini ga pernah lagi. Jangankan bebikinan kue, rumahnya aja tiap kali didatengin selalu kosong. Eh, ternyata dapat kabar bahwa Mbah tersebut sudah meninggal, hiks...


8. Lumpia

Lumpia isi rebung. Itu favorit banget. Aku sukaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget sama lumpia. Tapi yang isinya rebung ya, kalau diganti bangkuang ga begitu suka. Lumpia yang enak itu kalau dicocol pake cuko dan acar ketimun langsung terasa kres kres kres. Biasanya aku suka lumpia bikinannya Monami bakery sih. Dulu sering banget aku beli ketika masih kerja di daerah Jakarta yang kantornya deket dengan Monami. Aiiih aku jadi kangen lumpianya Monami bagemana iniiiih ? Hiks hiks...



9. Lapis Surabaya

Aku suka banget sama lapis Surabaya. Dulu aku nyebutnya kue potong. Pokoknya kue yang ada layernya kuning, cokelat atau marmer, dan diantara  layer-layer itu terdapat pemisah yang terbuat dari selai stroberinya. Kalau beruntung bahkan bisa dapat yang seperuh bagian agar-agar merah dan putih telur kocok. Dulu pas masih kecil, aku sih sering dibeliin ibu di toko yang khusus menjual snack jajan pasar. Jadi ga perlu nyebrangbuat ke pasar lagi, karena di toko depan jalan raya ada. Kalau ga, dapat snack dari kantornya ibu yang salah satunya adalah kue potong ini.


10. Combro dan Misro

Aku tuh merasa kalau combro dan misro ini bagaikan romeo en juliet. Tak terpisahkan gitu #heleh mbel.... Selalu aja gandengan, wakwakwak. Dimana ada combro, di situ pasti ada misro. Btw, combro dan misro itu sama-sama dari singkong yang dihaluskan. Bedanya paling cuma isiannya doang.  Combro isinya oncom atau sambal tempe yang kadang dibikinnya pedeeeeeeees minta ampun, sedangkan misro isi gula merah. Sebenernya aku lebih suka misro. Sih ketimbang combro. Soalnya kalau makan combro aku suka marah-marah karena ga tahan kepedasan hahaha. Bisa sih sahabatan ama combro,. Asal sambal tempe atau oncomnya jangan dibuat over nyegrak pedesnya. Oh ya, ngomong-ngomong kalau misro di tempatku malah ga disebut demikian (baca : misro red). Soalnya namanya adalah glontho. Jadi pas uda berada di Jabodetabek dan baca combro temennya misro, e aku cengo dong karena ga tau apa itu misro. Taunya sinonimnya glontho ehehhee..(((sinonim dong gw bilang))).



11. Putu Mayang

Aku baru ngerasain putu mayang itu ya setelah tinggal di Tangerang. Putu Mayang ini kalau ga salah makanan khas Betawi ya? Biasanya, kalau di tempatku dijual bareng kue lupis , mataroda, bubur kacang ijo, dsb. Pake gerobagan gitu. Yang paling kuhapal ya yang ngetem di depannya Gudeg Bu Karman di daerah Kotabumi, Tangerang. Oh ya, putu mayang ini cantik deh. Agak kruwel-kruwel gitu menyerupai bunga. Biasanya dikasih warna hijau atau pink sehingga kelihatan cerah. Cara makannya, lebih afdol kalau dicelupkan pake kuah gula merahnya. Rasanya manis !




12. Mata Roda

Aku punya kenangan dengan jajan pasar yang bernama mata roda ini. Yaitu, saat aku masih kecil kan aku dititipin ke tetangga sebelah rumah tuh, karena ibu dan bapak kerja. Nah, si Mbak Nur, orang yang momong aku itu hobinya bikin penganan tradisional yang homemade fresh from dapur sendiri. Biasanya Mbak Nur dibantu Mboknya yang biasa kusebut sebagai Siwo telaten menjajal praktek entah itu bikin mata roda, carabikang, kueku, lapis, sampai kue pandan yang dioven menggunakan oven tangkring. Nah, yang paling berkesan itu salah satunya mata roda. Mata roda ini terbuat dari singkong yang dihaluskan dan dikasih warna. Biasanya kalau ga hijau ya sisi sebelahnya pink. Lalu di tengahnya diisi irisan pisang. Pisang yang digunakan kalau ga pisang kepok, ya pisang raja. Tapi kalau pisang raja emang jelas lebih wangi sih, (itu menurutku hehehe...) Nah, setelah dibentuk menggulung dengan irisan pisang di tengahnya, barulah si mata roda dikukus. Nanti ketika makan, jangan lupa menyantapnya dengan parutan kelapa. Rasanya tentu saja manis khas penganan olahan singkong. Disebut mata roda ya karena bentuknya menyerupai roda.





13. Carabikang

Salah satu kue tradisional yang aku suka juga adalah carabikang. Tapi aku lebing sering menyebutnya corobika atau corobikang. Carabikang yang gosong pada salah satu sisinya yang aku demen. Rasanya khas, ada harum-harumnya bekas bakaran. Ya, seperti yang aku ceritain di atas Mbak Nur, tetangga yang momong aku waktu kecil itu juga mahir membuat carabikang. Dia pakenya masih pakai tungku dengan pawon khas rumah orang jaman dulu yang masih menggunakan lantai tanah. Nah, waktu proses pembuatannya ini yang sering aku amatin betul terutama pas adonannya dimasukkan ke dalam cetakan bulat-bulat untuk carabikang. Ya biar carabikangnya mekrok-mekrok cantik seperti bunga lah. Terus aku selalu minta dibuatkan yang bagian sisi satunya agak gosongan dikit ga pa pa. Masalahnya aroma sangit dari gosongnya itu loh yang bikin aku jadi ketagihan ngicip apalagi kalau carabikangnya masih anget.




14. Kueku

Aku lumayan terkejut loh pas tahu di daerah lain kueku itu disebutnya susu montok. Wakakaka.....Etapi serius ada yang nyebutnya begitu. Kalau kueku aku lebih suka yang dalemnya kacang ijo putih ketimbang kacang ijo item atau enten-enten. Tapi kalau di tempatku, entah kenapa seringnya pada bikin yang isi enten-enten. Enten-enten itu parutan kelapa yang dikasih gula merah itu loh. Tapi aku ga gitu suka kelapa sebab takut kreminen kadang cepat basi. Kalau yang isi kacang ijo (terutama yang putih) kan lebih awet. Selain rasanya juga lebih padet dan manis. Oh ya, saat searching-searching tentang bagaimana cara pembuatannya, ternyata aku baru tahu loh kalau adonan beras ketannya biar mendapatkan tekstur yang bagus ada yang dicampur dengan menggunakan adonan kentang kukus. Pantas saja rasanya enak. Apalagi yang warnanya antimainstream, semisal hitam atau ungu. Karena kan biasanya cuma merah aja ya yang which is udah biasa huehheheh...Ngomong-ngomong, kapan hari aku pernah beli cetakan kueku loh. Berharap suatu hari nanti bisa praktek sendiri #habis itu Pak Suami langsung berembug sama anak-anak buat menggagalkan rencana Mamah ini, wekekekekk #asem pancen.



15. Klepon

Siapa yang berpikiran sama kayak aku tentang sensasi ketika memakan klepon rasanya kayak dapat jackpot yerutama ketika isian gula merahnya terasa seperti makceprot waktu digigit ? Hahahhaa...Ya, penganan berbentuk bulat-bulat yang terbuat dari tepung ketan yang ditaburi parutan kelapa ini memang istimewanya adalah isian yang tersembunyi di dalamnya. Apalagi kalau gula merahnya banyak, rasanya kayak mak ceprot cret cret cret gitu dah pas dikunyah dalam mulut, menimbulkan sensasi yang lumayan bikin ketagihan. Biasanya klepon ini dalam satu porsi dibagi menjadi 3-4 bagian yang ditata dalam wadah-wadah kertas atau mika. Nah, biar tangan ga belepotan isian gula merahnya, maka tersedia pula tusukan lidi untuk membantu memungutnya ketika hendak diceplus #etdah diceplus, dikata lombok kali ah hihihi...




16. Bugis Ketan

Bugis ketan juga aku suka banget nih. Etapi sebenarnya antar penganan khas di Indonesia itu bahan-bahannya mirip-mirip loh, ya paling divariasikan isian maupun bentuknya aja. Nah, kalau bugis ketan sendiri aku sukanya yang isinya enten-enten putih alias kelapa parut yang sudah dicampur gula tapi yang warnanya putih. Soalnya kan kadang ada yang enten-enten cokelat ya yang pakenya gula merah, nah itu aku ga begitu suka. Bugisketan ini bentuknya bulet. Aku sendiri suka yang buletannya standar aja, ga kegedean, ga pula kekecilan. Terus aku prefer yang warna ungu, ketimbang ijo atau lainnya, hihihi...

17. Lemper

Lemper juga sebenarnya dulu ga gandrung-gandrung banget karena seriiiiiiing bener ketemu penganan yang dibalut daun pisang ini sebagai oleh-oleh snack kantornya ibu yang ga beliau makan tapi disisain buat anaknya waktu pulang haha. Lemper juga kerap dijadikan menu snack wajib acara hajatan di kampung bareng 2 varian snack lainnya. Misal satunya lemper, satunya lagi bolu kukus dan kacang bawang atau bahkan emping. Lemper yang paling sering kutemui ya yang isinya abon ayam. Tapi kalau sekarang mah isiannya udah semakin premium ya alias ga cuma ayamnya tok, tapi juga daging ayamnya. Ketannya pun ada yang dibakar segala sehingga memunculkan aroma yang lebih harum. Dulu aku suka ketuker-tuker dong antara ketan dan arem-arem. Tapi kalau disuruh pilih, aku lebih suka lemper ketimbang arem-arem.



18. Es Podeng

Es podeng juga dari Betawi kan ya? Ini nanya, ciyus kalau salah tulung dibenerin maksudnya huehehhe... Esnya ini terdiri dari beberapa susunan. Ada es serut, tape singkong, roti, mutiara, kelapa muda yang dikerok, kacang tanah, dan kental manis cokelat. Es podeng kerap disajikan di acara hajatan. Entah nikahan, sunatan, atau lainnya. Lumayan kan kalau kepanasan pasti larinya ke stand es-es an termasuk es podeng ini, yaaaa walau biasanya antrinya lumayan panjang ya kalau bagian minumannya hehehhehe......





19. Onde-Onde

Jujur kalau onde-onde aku lebih suka yang bentuknya mini loh ketimbang yang gede-gede. Soalnya kulitnya lebih renyah, dan pas digigit bareng wijennya lebih terasa. Biasanya kalau onde-onde mini ini dijualnya barengan ama tukang molen mini yang ada di depan Indomaret. Rasanya enak. Beli goceng dapat sekardus kecil gitu.

20. Dawet Ireng

Dawet ireng memang paling seger diminum saat cuaca sedang terik-teriknya. Warna ireng pada dawetnya ini merupakan warna dari pewarna alami yang terbuat dari abu merang (merang yang dibakar). Buatku dan Pak Suami versi dawet ireng yang jos ya yang dawetnya bertekstur kenyal, santennya kental, juruhnya banyak, dan es batunya juga ada. Dawet ireng paling nikmat disantap bareng tape ketan yang dicemplungkan langsung ke dalam isian dawetnya.





21. Bolu Kukus

Siapa yang dulunya pas SMP pernah dapat pelajaran muatan lokal Tata Boga kayak aku? Nah, salah satu prakteknya adalah bikin bolu kukus dong yes. Bikinnya yang mekrok-mekrok gitu terus ujungnya dikasih pewarna makanan yang cerah misalnya hijau, pink, atau cokelat. Waktu matang, baunya harum banget, sekali emplok langsung ketagihan, karena memang bolunya manis.





22. Lemet

Lemet adalah penganan khas berbahan dasar singkong yang dihaluskan dan dicampur dengan gula merah pada bagian tengahnya. Bentuknya bisa dibikin segi empat, bisa pula memanjang kayak lemper atau arem-arem. Nah, abis itu dia dikukus sampai harum. Kalau udah matang, begitu digigit bagian tengahnya serasa mak ceprot kena lelehan gula, amboy manisnyoh. Kadang untuk menambah sensasi harumnya, ada pula yang ditambah dengan potongan nangka loh.



23. Lapis

Lapis juga dulu merupakan jajan pasar yang aku benci. Pasalnya rasanya rada hambar begitu. Tapi setelah dewasa kayak sekarang, rasanya penganan apa aja gw hajar, hahaha... Apalagi lapis jadoel yang warnanya merah putih. Itu cara makannya biar lebih afdol adalah begini : aku lepas satu persatu tiap lapisannya, pokoknya selang-seling antara yang merah dan yang putih lalu aku bayangkan makannya seperti pada mengulum permen karet yang panjang gitu hihihi...




24. Tape Ketan

Tape ketan biasanya banyak dijumpai pada saat musim lebaran. Ya sebagai pemanis meja tamu dengan kata lain untuk pacitan. Cara membuatnya sendiri uda pernah aku tulis di sini (silakan kepoin sendiri). Tapi memang kudu telaten banget memastikan step-stepnya supaya tape beneran jadi. Pokoknya didiamkannya itu nunggu sampai beberapa hari, jangan sampe dibuka-buka. Pokoknya ditutupnya rapet gitu lah. Maksudnya biar terasa manis, ga kekecuten gitu. Raginya juga sekedarnya aja, jangan sampai kebanyakan biar ga terlalu berair.  Tape ketan ada yang dibiarkan polosan seperti warna aslinya, ada pula yang dikasih warna hijau untuk mempercantik tampilan. Tapi ada pula yang pakenya beras ketan item, jadi begitu mateng ya kayak temennya lemang tapai itu loh. Dan dua-duanya aku tetep suka.






25. Putri Mandi

Waktu aku masih SD, ibu sering bebikinan kue juga loh buat mengasup putri-putrinya ini supaya makan jajanan bergizi minim mecin yang ada di luaran sana. Salah satunya dengan membikin putri mandi. Tapi herannya putri mandi buatan ibu ini ternyata berbeda dong sama putri mandi versi mbah google (kalau taksearching sekarang). Soalnya putri mandi bikinannya ibu itu mirip nagasari, cuma tepung berasnya diganti aja pake tepung hongkwe dan isian tengahnya tetap dikasih pisang. Nah, kalau putri mandi yang di internet mah mirip bugis tapi yang ditenggelamkan dalam kuah santan, hihi.

26. Wajik

Tau ga sih, selain kueku, aku juga ada kepikiran suatu hari nanti pengen wajik bikin (by tangan sendiri). Bahannya sih udah ada. Ada beras ketan dan gula pasir. Kalau ngeliat tutorial di youtube sih kayaknya gampang ya. Cuma memang musti telaten bagian ngaduk-ngaduknya, hehehhe.... Wajik yang aku suka adalah wajik yang warnanya ijo. Wajik yang rasa pandan lebih tepatnya. Soalnya baunya lebih harum. Udah gitu diirisnya model belah ketupat.  Klo yang cokelat aku ga gitu suka. Cokelatnya itu kalau ga salah karena pake gula merah sih ya. Jadi ijo tetep favorit dong. Aiiiiiiiih auto pend langsung bikin sendiri. Tapi kapan ya, masih riweuh akutuh !#yah moga-moga aja bisa praktek sesegera mungkin, isssh kebanyakan mauk luh Mbul, Cuma ngehalu terus tapi ga dieksekusi-eksekusi wkwkwk... 



27. Wedang Ronde

Siapa yang hapal kalau aku pecinta ronde? Minuman hangat berbasis jahe ini memang jadi favoritku banget karena isiannya lengkap tur tampilannya cantik. Ada bola-bola ronde yang terbuat dari tepung ketan dan isiannya kacang tanah tumbuk (biasanya terdiri dari 2 warna, yaitu merah jambu dan juga putih), irisan kolang-kaling, dan kacang sangrai. Wedang jahenya sendiri juga manteb tenan. Apalagi diminum pas musim-musim begini. Auto jadi seger rasanya.






28. Gembus

Ada yang tahu gembus ga. Di Kebumen banyak dijual di depan alun-alun nih. Biasanya pas maulud nabi, atau agustusan. Sebelahan ama tukang kacang goreng yang pakenya penerangan senthir. Gembus sendiri merupakan penganan berbahan dasar pati kanji atau singkong yang dihaluskan dengan bumbu-bumbu bawang putih yang dibentuk angka delapan, dan habis itu digoreng. Rasanya kenyel-kenyel gurih. Enak deh pas masih panas. Tapi jangan sampai kelamaan, soalnya kalau ga dimakan-makan bisa mengeras, hihihi. 





29. Kue Lumpur

Aku juga suka banget dengan kue lumpur. Itu loh kue yang berbentuk bulat pipih dengan bahan dasar kentang yang dicampur telur serta gula pasir lalu dikukus dan di atasnya dihias kismis. Rasanya lembut banget. Apalagi kalau didinginkan dalam kulkas, auto maknyess... Dulu pas kuliah sering beli nih, walaupun cuma 1-2 biji.


30. Jenang

Jenang biasanya banyak dijual di pasar tradisional. Kalau di Jakarta disebutnya dodol kali yah. Tapi kalau dodol biasanya uda dibentuk kecil-kecil memanjang kayak yang tetkenal di daerah Garut itu loh, sedangkan jenang masih berbentuk kotakan. Jenang ini ada yang rasa original, ada pula yang sudah divariasikan dengan wijen. Nah yang terakhir ini biasa disebut sebagai jenang krasikan. Teksturnya lebih berpasir ketimbang yang original walaupun sama-sama manis dan lengket. Tapi terus terang aku suka dua-duanya kok. #GustyanitaPratiwi_kuliner



Nah, kiranya demikian ulasan jajan pasar yang aku suka. Sama ga kayak kalian ? Sebenarnya masih banyak lagi nama-nama jajan pasar yang belum aku sebutin, tapi entar lah pake ulasan lain. Takut kepanjangan tulisannya terus cuma discrol-scrol doang deh, wkakakak.... etapi bebas ding, di blog ini mah mau komen ceritanya boleh, komen fotonya boleh, komen apa aja boleh yang penting sesuai konteks dan nyambung aja. Mau baca-baca thok tanpa komen juga monggo, bebaskeun pemirsa. Yekan yang penting ngeblog itu happy, huehhehehe...

NB : Berhubung tab yang biasa kugunakan untuk ngeblog lagi ngehank karena pecah waktu ga sengaja jatuh ke lantai, juga kalau mau ngecek blog atau balasin komen dengan menggunakan laptop agak sedikit memakan waktu karena kesibukan mengurus 2 baby aku, maka blogwalking balik atau membalas komentarnya menyusul ya temans, tulung dimaklumin, hehehheh..

28 komentar:

  1. Kue lumpur, nagasari dan es dawet jg es podeng tuh wajib banget buat buka puasa bagi saya.

    Kalo siang2 puasa yang terlihat horor :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Save dulu gambarnya buat bedug magrib bang day
      Hahhahahahah

      Hapus
  2. Jajanan itu sebagian besar pernah aku coba jug mbak mbul, kalo lapis disini namanya lapis cina, ntah yang bikin orang cina beneran atau cuma cina turunan atau asli orang sini juga aku ngga tahu. Lha, bakpao Medan saja yang jual orang Sunda.🤣

    Kalo nagasari disini namanya pepais mbul, itu waktu kecil aku juga kurang suka. Kalo dikasih pepais paling aku makan tepungnya saja soalnya manis. Setelah besar tetap saja sukanya tepungnya aja.😅

    Kok gembus gitu ya, kalo disini namanya golong-golong, mungkin karena tengahnya bolong-bolong kali ya. Yang jelas walaupun kue ini sudah ada sejak zaman orde baru tapi ngga ada hubungannya dengan golongan karya (Golkar.🤣)

    Soal hape ngga usah khawatir mbak mbul, tinggal ke konter terdekat, kalo di rumah aja ya tinggal buka aplikasi toko online, beres toh.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita beda kutub mas, klo pepais aku ngincar irisan pisangnya, tepung berasnya aku ga makan hahahhaha

      Oya, ada juga ternyata golong golong, ini dari tegal kan ya golong2 tu, klo di purworejo beda lagi, binggel namanya, tapi dia dari singkong, sedang gembus dari pati kanji

      Pinginnya sih gitu, tadi malem udah diajakin ma pak suami, mo dibeliin hape po mih, e aku bilang sayang duitnya je masih tanggal tua juga trus blom gajian huahhahahahahhah

      Jadi disempet2in kalao pas buka leptop deh, soalnya mau nyolokin leptop agak susah karena ngurus anak anak, ribet mainan kabel

      Hapus
    2. Bener tuh kata bang day, dawet Ireng itu paling enak minumnya pas buka puasa. itu cara bikinnya bagaimana ya kok warnanya hitam, kan ngga mungkin dikasih arang ya.😂

      Kalo baca jajanan ini terus terang jadi ingat masa kecil, soalnya itu jajanan favorit waktu masih anak-anak, ngga terasa tahu tahu udah punya anak.

      Hapus
    3. Dia pake pewarna dawetnya alami mas, yaitu abu merang yang dikasih air terus dimasak gitu dijadikan pewarna si dawetnya, rasanya enak loh, ada harum harumnya juga

      Iya, anak sekarang agak jarang ketemu beginian adanya jajan yang uda kekinian hiks hiks

      Hapus
    4. Abu merang? Abu dari tanaman padi itu ya? Masa sih.😱😱😱

      Hapus
    5. Benar sekali, 100 buat anda haha
      Tapi abu merangnya udah melalui proses pemasakan mas jadi insyaalloh aman
      Buat pewarna dawetnya, alami loh ini #egw kok jadi promosi yes hihi

      Hapus
  3. Beberapa jajanannya udah pernah nyobain, tapi beberapa lainnya malah baru pernah tau sekarang kayak mata roda.
    Jadi pengen nyicipin satu-satu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo cobain satu satu mas rudi, supaya nambah kazanah perkulinerannya

      Hapus
  4. nggak ada klepon nya ya mba, kalau saya suka pasar, dan jajanan yang sering saya beli di Tenongan adalah klepon, gethuk dan pecel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada tuh mas klepon nomor 15, saya juga suka jajanan pasar tenongan

      Hapus
  5. Gilee luh Nit...Gw kira luh mau arisan posting kue sampe toko2nya dibawa2..🤣🤣🤣🤣


    Semua yang kue yang luh posting hampir semuanya gw udah pernah cobain..😊😊 Maruk amat gw yee..🤣🤣🤣


    Kue lapis yang gw bilang unik Nit...Karena gw bikin nggak pernah jadi2 niatnya mau buat warna pelangi jadinya merah doang.🤣🤣🤣 Biasanya kue itu kalau ada hajatan baru nyabak dah kalau kata orang Tangerang mah..🤣🤣🤣🤣

    Sama kue susu Montok...Tapi udah jarang gw nemuin sekarang tuh, Kecuali pesan dulu mungkin.😊😊


    Tablet luh rusak nite...Bukan jatuh kali...Tapi Hank digeber postingan paaaanjjjaaangggg + gambar yang bejibun.🤣🤣🤣🤣 Tapi salut gw sama luh sanggup posting sampe panjang kaya kereta + gambar...Gw udah nyerah malah posting panjang2....Digerecokin anak gw terus.🤣🤣🤣😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik hati kan gw sekalian tokonyandipromosiin huehheheh

      Iya yak, eh dirimu betawi kah? Iya kalau lapis emang bisa bikin pake sekalian wadahnya yang dari enamel gitu kan gede gede hahhaha
      Klo bikin sendiri gw baru sebatas wacana aja nih, pingin banget bikin deh, blom ada waktu dirempongin urusan dalam negerih bayi bayi hahhahaha

      Masa di situ ga ada kue ku ? Ini klo di pasar bejibun banget

      Iya sekarang mah di ig banyak catering kue online bisa kalau pas ada acara tinggal pesan

      Iya tab retak, tombol powernya ga bisa dipencet karena lepas, bisa dinyalain kalau ditusuk pake peniti wkwkwkkw, rempong banget anjir

      Klo buka via leptop yang ada emosi soale leptope loadiiiiiiiiiiing bener

      Hapus
  6. sama dong mak, hp retak, laptop lemot.. wkaakakak..

    btw, meluncur kesini tengah malem dapet postingan jajanan pasar bikin aku laper mak.. aku suka semua tuh sama jajanannya.. khususnya es podeng , dawet ireng, klepon.. haduh juara banget dah itu..

    oh ya, kalo kentang ireng tuh kayak mana toh mak.. daku baru denger.. hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast maaaaaak, heleeeeep mau ambil pencairan bpjs ketenagakerjaan buat beli tab anyar terhalang situasi dan kondisi, jafi angkrem aja di rumah bae
      Dikau masih ngantor say?

      Semua itu sungguh godaaan iman yekan, terlebih bentar lagi puasa hihihi
      Kentangnya kecil2 ti, item gitu kulitnya, biasanya dia direbus, dijual seplastik seplastik gitu, ntar makannya tinggal diplicetin aja kulitnya, rasanya manis dong

      Hapus
  7. Diantara kesemua jajanan enak ini yang paling jadi sorotan buatku adalah ..., nomor 4 😁!.
    Karena apa ..., dikotaku Kentang Ireng itu disebutnya ... Uuuh hua ha ha ha ... , saru bangeeeet namanya 😂 !.
    Sampai ngga tega nuliskan namanya 🤭


    Nah, kalau Kueku penganan berwarna merah itu berasal dari negara China.
    Kue itu wajib ada di acara sembahyangan Imlek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eyaampun kenapa aku jadi kepo ya ama sebutannya, tapi mending jangan disebut deng takut pada syock bacanya hahhahahaha

      Iya ini mas him kue ku asal usulnya memang dari negeri sana ya, dan jadi jamuan wajib hari2 tertentu kan

      Hapus
  8. kue ku aku bilangnya kue tok, munngkin juga vesi singkat dari susu montok wkakakakaka
    sampai saat ini masih aku juga ga ngeh mbak kenapa harus merah
    kenapa enggak warna lain gitu ya kan asyik kayak warna partai politik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh mungkin juga dari plesetan itu njuk disingkat mas ikrom wakkaka

      Tapi saiki akeh loh sik ga dikasi warna merah doang, ada yang ijo, bahkan ungu loh saiki hihi

      Hapus
  9. Salam kenal mbak... Kebetulan aku kayaknya sebagian besar udah kenal ama kue" yg disebut diatas dan udah pernwh nyicipi.. Tpi kue ku ama mata roda blom pernah tuh nyobanya... Kebetulan aku juga suka ngemil makanan tradisional, dan tiap jumat bikin pesenan kue buat yg habis jumatan... Makanan tradisional pokoke mantul tenan 😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Mba Heni, selamat datang di blog akuh yangbacak adut spesialis tulisan sing puanjaaaaaaaang banget ini hihi

      Moga betah bertandang kemari

      O kalau kueku di sini banyak, di pasar tradisional biasanya ada, etapi di tangerang ada deng khusus sentra jajan pasar tradisional yaitu daerah sitanala, deket pintu air tangerang

      Wah ternyata dikau lebih ekspert bebikinan kue #kudunya aku berguru nih biar bisa bikin kue hihihi

      Hapus
  10. Kalau di-list ternyata banyak juga ya mba Nita kue-kue khas Indonesia :O

    Saya mungkin baru coba 50%-nya saja dari daftar list di atas dan jadi penasaran sama beberapa kue yang baru saya dengar pertama kalinya :3 ohya, kalau fave saya pasti nggak jauh-jauh dari lumpia, risol, pastel dan saudara-saudaranya hahaha. Pokoknya yang goreng dan ada isinya semacam bihun atau sayur-sayuran pasti suka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak banget mb eno, itu yang umum, belum per daerah hihihi

      Oiya kalau yang gurih asin semacam yang isian sayur ini juga favorit aku banget, serasa kayak nyemil tapi sekalian makan berat, akrena rasanya kayak lauk...apalagi sambil diceplus bareng lombok rawit, wuw enak banget

      Hapus
  11. Beberapa aku ada yg tau kuenya, tp ada jg yg baru denger setelah baca ini :D. Krn dulu aku kecilnya di Aceh, jd bbrp cemilan pasarnya beda. Aku terbiasa Ama rasa2 gurih, drpd manis. Makanya kue2 yg manis, aku jujurnya ga terlalu suka. Nyobain doang sih gpp, tp biasanya aku ga jadiin favorit :D.

    Baru dgr tuh mataroda. Jd penasaran pgn tau rasanya nit. Kalo dulu jajanan yg srg aku beli di pasar, itu risol, lemper, pastel, kue timpan khas Aceh, martabak telur (btw martabak telur Aceh beda Ama yg di JKT sini. LBH light dan cendrung mirip telur dadar kalo bentukny). Trus cendol pink, rujak Aceh, masih banyak lainnya, tp jujur aja aku kdg lupa nama.

    Setelah di JKT ini, aku bisa dibilang ga prnh nginjakin pasar, jd nya ga tau apa aja yg dijual di sana. Palingan sering beli kue2 dari penjual kue yg srg DTG ke kantor ;D. Itupun aku LBH milih yg gurih jg. Tp ada sih kue2 manis yg aku doyan nit, kayak lemet aku suka bangetttttt hahahaha. Ga tau Napa.. trus klepon jg. Tapiiii ini jrg banget Nemu yg enak. Mamaku pinter bikin klepon. Adonanya ga terlalu tebel, dan isian gula merahnya mantep digigit. Tp klepon yg aku coba, kebanyakan gula merahnya msh ada yg gumpal2, blm cair. Jd digigit ga mencrot :D. Aku ga suka yg begitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb faaan aku suka banget dong kue timpan khas aceh, aku kok ngira tasa timpan mirip klemet atau lemet ya, iya ga sih

      Kok aku baca deskripsi martabak ala aceh berasa kemlecer gini, biasanya aku taunya di kaki lima makanan khas aceh sih yang ngejual martabak khas acehnya...tapi belum pernah nyobain, jadi pengen

      E sama sama samaaaaa

      Akkkkk, aku juga ga suka kulit klepon yang ketebalan, dan gulanya masih ngegumpal
      Aku sukanya yang dah cair jadi pas digigit ga nggedable alias makceprooot penuh ni mulut ama gula hihihi

      Hapus
  12. Waduuuuuh, pagi-pagi gini bw ke blognya Mbak Nita malah nemu post tentang jajan pasar. Kalau gini kan jadi pengen cepat ke pasar buat belanja jajanan. Lumayan, bisa buat sarapan sambil minum kopi. Hehehe.

    Kebetulan hampir semuanya jajanan yang aku suka. Apalagi kueku. Dulu kalau ibu beli kueku itu selalu cerita tentang kisah asmara ibu sama ayah sebelum nikah. Mungkin karena setiap ayah apel dulu selalu disuguhi kueku buatan sendiri sama ibu. Eh ngomong-ngomong kalau kueku di daerahku sebutnya kue tok, Mbak. 😆

    Eh iya, pukis belum masuk daftar jajanan pasar ini ya, Mbak. Wah, padahal kalau lagi ke pasar pukis gak pernah ketinggalan buat dibeli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung borong jajanannya mb roem qiqiiqiq
      #kok aku kompor ya ahhaha

      Wah pasti kue tok alias kueku bikinan ibu mb roem pas jaman muda enak banget, sampe jadi cerita kenangan manis dengan bapak mb roem, #icik icik ahemb

      Woiya, padahal tiap ke pasar bakul yang kliatan paling pertama, biasanya di muka pintu pasar adalah kue pukis, aku suka banget wangi pukis pas baru aja mateng dari cetakannya hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...