Selasa, 24 Maret 2020

Sate Partodrono, Paling Terkenal Seantero Pituruh (Lokasi Dekat Pasar dan PLN Pituruh)


Sate Partodrono, Paling Terkenal Seantero Pituruh (Lokasi Dekat Pasar dan PLN Pituruh)

Oleh : Gustyanita Pratiwi

NB : Liputan kulinernya seperti biasa udah lama ya kayak yang udah aku ceritain di sini. Soalnya kalau dalam bulan ini kan ga kemana-mana alias di rumah aja seperti yang dianjurkan oleh pemerintah. Namun, karena draft sudah meng-awe-awe diriku supaya segera mempublish tulisan terbaru, jadi monmaklum kalau tulisannya super duper latepost #hiyahiyahiya #GustyanitaPratiwi_Kuliner


Oke, bismilahirohmanirohim...

Kali ini aku akan cerita tentang sate yang cukup terkenal di daerah Pituruh, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Lokasinya cukup dekat dengan rumah alm. Simbah yang ada di Pituruh. Persisnya deket dengan Kantor PLN Pituruh, sebelum Pasar Pituruh. Nah, bagi yang belum tahu Pituruh itu ada dimana, andai kita melintasi jalan raya yang menuju Kutoarjo, pasti lewat daerah Klepu kan (itu loh yang terkenal dengan Sate Tupainya~~tapi aku belum pernah coba sih hihi). Nah, Pituruh ini kalau dari Pertigaan Klepu, dia masuk ke utara, luruuuuuuuus terus nyampe tuh ke alun-alun, terus maju dikit lagi ketemu deh ama plang kantor PLN Pituruh yang depannya pasar. Nah, deket-deket situ tuh ada warung makan yang bentuknya kayak rumah biasa. Tapi jangan salah ! Meskipun tampak luar kayak rumah biasa, tapi terkenalnya udah seantero jagad Pituruh dan sekitarnya lho. Coba aja tengok sebelah kiri jalan pasti ada papan bertuliskan "Sate Partodrono, Rumah Makan Sederhana, Sate-Gule-Tongseng Kambing Muda plus Nasi Rames".



Bangunan bercat biru dan keramik oranye dengan halaman penuh bunga-bunga bougenville adalah tempat dimana Sate Partodrono berada (yang selanjutnya aku sebut sebagai Sate Pituruh aja ya biar singkat). Pintunya dari kayu yang terletak di kanan kiri dengan 2 bukaan, diapit oleh sebuah jendela yang menghadap ke arah parkiran di sisi jalan raya. Begitu masuk ke dalam, terdapat meja-meja memanjang berwarna biru dengan kursi kayu masing-masing 4 sampai 6. Yang pendek buat kapasitas 4 orang, yang panjang buat kapasitas 6 orang. 2 hadap-hadapan dan 3 hadap-hadapan. Tak lupa pemandangan kerupuk dalam toples besar di setiap meja.

Kami sendiri sering menyempatkan diri ke Sate Pituruh pada saat moment-moment lebaran. Tapi sebenarnya pada hari biasa juga selalu ramai sih. Biasanya di jam-jam makan siang tuh orang kantoran pada makan di situ. Terutama untuk kalangan bapak-bapak yang mayoritas lebih doyan daging kambing. Tahu Sate Pituruh ini justru dari cerita Pak Suami pas masih kecil yang sering dibeliin Bapak Mertua sepulang kerja. Jadi, kayak udah tertanam dalam ingatan, bahwa kuliner berbasis kambing muda ini adalah makanan yang penuh kenangan. 

Seperti pada suatu kesempatan di masa lampau, Bapak Mertua tiba-tiba kepingin makan Sate Pituruh. Kebetulan Beliau memang ada darah rendah, jadi kalau diboost pake daging-dagingan jadi agak entengan katanya. Terus Beliau nitip minta tolong dibungkuskan ketika Pak Suami, Mamih Mertua, Aku dan anak-anak ada agenda tilik bayi di tempat Pak Lik di daerah Ketug. Jadi lah pulangnya menyempatkan diri ke Sate Pituruh ini. Tapi khusus buat Bapak Mertua aja yang dibungkus, punya kami tentu saja buat makan di tempat. 

Seperti yang sudah aku jelaskan di atas, Sate Pituruh ini berbahan baku daging kambing muda yang teksturnya lebih empuk (ga sealot yang bandotan, wekekek). Paling spesialnya itu sate. Memang masih ada menu lainnya seperti yang tercantum dalam papan nama di depan warung makannya. Ada gule, tongseng, dan juga nasi rames. Tapi untuk ketiga menu ini belum pernah kami cobain sih. Baru ngrasain yang satenya aja. Ketika memesan sate pun nasi yang kami pinta pun bukan yang nasi ramesnya, jadi pakenya nasi biasa, hehe. 

Ciri khas dari Sate Pituruh ini adalah tidak menggunakan tusukan seperti halnya sate pada umumnya. Jadi begitu matang dan keluar dari dapur, ya tampilannya sudah dalam bentuk piringan dengan model potongan kira-kira seruas ibu jari. Seporsinya aku bilang cukup melimpah ya. Ada bagian dagingnya, ada juga bagian lemak atau gajihnya. Teksturnya juicy, kenyal, dengan dominasi rasa manis efek marinasi dari bumbu-bumbu dan kecapnya ketika dibakar. Satenya itu diguyur dengan menggunakan sambal kecap yang dilengkapi dengan irisan kubis atau kol, timun, tomat, bawang merah, serta cabe rawit berikut bijinya yang memberikan sensasi pedas luar biasa. Khusus untuk tomat dan bawang merahnya bahkan dipotong dengan diameter yang cukup tebal sehingga menciptakan sensasi kraus-kraus yang menyegarkan begitu dimakan berbarengan dengan nasinya. Nah, untuk penghilang dahaganya kita bisa memesan segelas es jeruk, es teh manis, atau teh tawar yang masing-masing porsinya juga agak jumbo (itu loh yang kayak gelasnya Bapak-Bapak wakkak).

Untuk harganya sendiri, Sate Pituruh ini lumayan juga ya. Tengah-tengah sih keitungnya. Kalau ga salah pada waktu lebaran tahun lalu seporsinya Rp 30 ribuan. Tapi, karena rasanya yang otentik dan enak, jadi aku pikir sih pas lah. #GustyanitaPratiwi_Kuliner




Simbah uti dahar sate bareng cucu-cucu (foto : Gustyanita Pratiwi)














Review Pribadi dari Aku :

Sate Partodrono lokasinya cukup strategis karena berada di dekat jalan raya dan kantor PLN, juga Pasar Pituruh
Bentuk rumah makannya seperti rumah biasa
Tersedia lahan parkir yang cukup untuk menampung beberapa kendaraan roda empat
Kapasitas bangkunya dapat menampung banyak orang
Kalau siang ramai banget
Satenya adalah sate kambing muda
Ciri khasnya sudah dipotong-potong dalam piringan jadi ga perlu pakai tusukan
Rasanya enak, dagingnya tebel-tebel, gajihnya gurih
Pelengkapnya yaitu irisan kubisnya banyak, irisan tomatnya gede-gede sehingga bikin seger, dan sambal kecapnya pakai potongan bawang merah gede-gede
Harganya tengah-tengah

Sate Partodrono (Sate Pituruh)
Rumah Makan Sederhana, Sate-Gule-Tongseng Kambing Muda plus Nasi Rames
Sebelah Kantor PLN Pituruh, Depan Pasar Pituruh, Kab Purworejo, Jawa Tengah





44 komentar:

  1. satenya emang ga ada tusuknya gtu ya mba? duh jadi ngiler malam malam gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada mas, di sini emang satenya kayak gitu, ga ada tusukannya, langsung tersaji dalam piring. Menarique bukan ? Etdah haha

      Hapus
    2. Wahhh jadi lebih enak lah mba kalau gitu, jadi bisa langsung makan dagingnya tanpa harus gigit dari tusukkannya.. Apalagi kalau ditambah rica ricaa uh pasti sedep banget

      Hapus
    3. Wah wah secara otak ku langsung memprohram bayangan rica rica mas andri geggegegek

      Hapus
  2. Saya mau protes:

    1. Kenapa potogan daging yang terlihat lezat begini dinamakan sate, dah? padahal ditusuk saja nggaaaaakkk. Apa nggak kesian ama dagingnya, dia kehilangan identitas. Kalo ngumpul ama sate-sate lainnya, termasuk sate padang, dia bisa minderrr..

    2. Kenapa pos ini baru terbit sekarang... akhir tahun kemaren saya baru saja dari purworejo. kan jaid berasa nyesel melewatkan kuliner begini. dilihat dari potingan tomat dan bawangnya yg tebal saja udah yakin saya kalo rasanya beneran gurih manis. penggunaan ukuran ketebalan tomat dan bawang kan buat mengimbangi bumbu atau rasa daging yang gurih.

    dah ah, mari mendekam lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar Mas.. santai.. Mungkin awalnya ada tusukan lidinya, tapi jatuh pas ketemu piring, hahaha

      Hapus
    2. Haw : haha, sate yang di sini emang beda haw, ya gitu mungkin biar ga bikin ribet jadi ga sah dipakein tusukan langsung lap lep lap lep

      Kamu dari pirworejo ngapain, kok ga mampir hahahh

      Iya yang bikin seger karena perintilan tomat, bawang merah n irisan kubisnya yang berjibun wkwk

      Hapus
    3. Bang ancis : biar lebih efektif dan efisien bang ga perlu ada tusukan, mereun hahhah

      Hapus
  3. Wah wah Sate tupai ya? Hmmm.... sudah lama sekali gak makan tupai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini bukan sate tupai bang, tapi sate kambing muda (((sate kambing)))

      Hapus
  4. Belum pernah ke Purworejo mbak mbul, jadinya belum pernah ngerasain sate partodrono di Pituruh. Tapi unik juga ya satenya soalnya ngga ditusuk lidi tapi langsung di piring.

    Kalo saya jarang makan sate apalagi kambing muda soalnya punya darah tinggi. Makan bakso urat juga sekarang jarang soalnya makan bakso setengah porsi saja kepala sudah agak puyeng gitu, jadinya sering makan bakso sama anak atau istri, jadi kalo ngga habis dikasih mereka.😂

    Begitulah penyakit darah tinggi, deritanya tiada berakhir kalo lihat makanan enak.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu mas kapan kapan ajak anak dan istri plesirbke purworejo terus singgah deh ke daerah pitiruh n nyobain satenya

      Yankalau ga bisa makan sate berarti nasi ramesnya dong haha

      O kayaknya ini tanda2 kolestrol mungkin ya, kudunya banyak minum jus seledri atau mengkudu

      Hapus
    2. Sepertinya sih anak sama istri penginnya ke Borobudur saja mbak, soalnya belum pernah kesana, pengin selfie selfie padahal ngga penting amat ya.😂

      Waduh masa cuma nasi ramesnya saja, pengin nyobain satenya juga dong biarpun sedikit.

      Ini kolesterol apa darah tinggi sih, kepala kadang puyeng kalo makan bakso urat mbak, lebih puyeng lagi kalo semangkok 20 ribu, mana istri sama anak juga dua mangkok, jadinya 3 mangkok., puyeng deh.😇

      Hapus
    3. Abis wabahnya ilang aja mas, biar aman sentosa jalan jalannya
      Ya selfie dikit bole lah wakakka, lumayan tau buat hiburan klo plesiran ada foto selfienya

      Iya kurang nampol klo cuma nasi rames, paling jos emang nyobain kambingnya, berarti dimit aja n ga usah bagian lemaknya

      Tapi abis itu minumnya jeruk nipis hahai

      Iya kalau makan urat puyeng bisa jadi ada hubungannya ama tensi kalau ga kolestrol..

      Hapus
    4. Etapi kalau bakso 20 rebuan dikali 3 jadi 60 ribuan emang bikin puyeng sih pulangnya hahahaha
      #dompet sekarat

      Hapus
    5. Ya begitulah, belum lagi ditambah minum teh botol dan krupuk, duit merah selembar kok sepertinya cepat abis.

      (Nangis bawang merah, soalnya mau nangis Bombay juga lagi mahal Bombay nya.🤣)

      Hapus
    6. Iya yah, biasanya memang kalau makan di tempat minumnya yang bikin tambah budget hihihi

      Duit merah selembar langsung kandas di tengah jalan #dududududuuw

      Hapus
    7. Tapi sepertinya sih ada kolesterol dan darah tinggi juga, soalnya kalo darah tinggi yang sakit itu kepala bagian belakang, kalo kolesterol itu bagian atas.😊

      Hapus
    8. Klo gitu harus dibanyakin jus sayuran mas agus, biar ga spaneng, ibuku jg ada darah tinggi beliau dulu rajin minum jus mengkudu

      Hapus
  5. Awalnya aku nebak kalau lokasi kota ini adalah .. kota tetangganya kota Kartonyono , hahahaa 😅🤭

    Kan rada mirip bunyi yaa ..., Antara Partodrono dan Kartonyono 😂

    Oh, ternyata berada di Purworejo ☺️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kartonyono mah medot janji, eaaa tarik mang campur sarian deh hahahha

      Tapi bukan di purworejo kotanya sih mas, agak ke kecamatannya, yaitu di kecamatan pituruh

      Hapus
    2. Eaaa .. eaaaa .. lanjut goyang dangdutnyaaa 🕺, hahhaaa ..

      Coba ya kusearching lokasinya Pituruh itu dimana.
      Apa mungkin dekat sama pasar kota ya ?

      Hapus
    3. Kalau dari Purworejo ke timur Mas Him, lurus terus melewati Kutoarjo, terus luruuuus terus, melewati dawet ireng khas Mbutuh nah sampai kan di pertigaan klepu yang terkenal akan sate tupainya, tapi abis letemu pertigaan klepu masuk ke jalan yang di itara lurussssss terus ketemu deh ama kantor pln pituruh, nah dia ada di sebelahnya pas hehehe #ampun uda kayak penunjuk jalan deh eyke hahahahah

      Hapus
  6. Yang aku suka kalau kulineran di kampung itu udah pasti otentik, rasanya enak dan ga berubah, dan vintage banget. Lihat foto-fotonya aja aku suka banget. Meski bangunannya tampak sederhana tapi ternyata rumah makannya rame dan enak.

    Sare kambing muda memang enak banget ha. Dagingnya empuk. Kalau dimakan pakai cabe yang pedes tambah enak lagi. Aduh, aku ngeces nulis ini, heuheu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mb Pipit kebanyakan rasanya itu juaraaa...manalah porsinya banyak banyak pula
      Kadang dibonusin harga murah, begh, otw gagal diet akutuw hahahah

      Hapus
    2. Terutama cabe rawit betikut biji bijinya yang bagai ranjau mb pit, terus tomat n kubisnya yang krunchy ughhhh nyammmiiih

      Hapus
  7. Waahh!! Aman nih buat yang punya susuk kalau makan Sate Partodrono...Buuahaahaaa!!..😂😂😂

    Emang ngaruh.😂😂


    Bicara soal Sate Partodrono ini, Ternyata ada juga sate yang tanpa lidi. Jadi seolah terkesan makan daging bakar.😊😊

    Tetapi meski begitu melihat dari gambarnya saja, Saya sudah punya kesimpulan bahwa pasti kenyang makan Sate Partodrono ketimbang sate lainya yang harus menggunakan lidi.😊😊

    Asli Nit lihat menunya saja gw sudah berselera. Gimana kalau posisi gw di purworejo bisa nginap mungkin sakin unik lihat menu satenya yang boleh dikatakan cukup banyak dalam porsi piring. Apa mungkin karna tanpa lidi kali yaa..


    Dan tempatnya lebih dominan mirip warteg kalau saya bilang ketimbang rumah makan khas sate.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahhahahahh amannya kalau ga punya kali hahhahaha

      Canda..

      Iya satenya emang berciri khas begitu, langsung diiris-iris, tapi mungkin pas mbakarnya kali ya ada tusukannya etapi gatau juga deng, pokoknya endingnya mah udah dalam bentuk potongan aja di atas piring

      Memang kalau lagi jalan ke mana enaknya mah ga cuma sehari, harus nginap biar puas kulinerannya

      Emang aku akuin ini porsinya bikin wareg alias kenyang, apalagi porsi nasinya emang menggunung, tapi maknyus banget pastinya soalnya puas dagingnya geday-geday haghag

      Iya juga sih, ya model warung makan rumahan khas Jawa Tengah gitu

      Hapus
    2. Tumben kang satria bahas warteg juga mbak. Mungkin habis ngebon di warteg kali ya.😱

      Hapus
    3. Mungkin ngendonnya di warteg punya mas agus kali hahahhaha

      Hapus
    4. Waduh, kalo dia yang ngebon mah alamat susah nagihnya, yang ditagih lebih galak dari pada yang nagih. Mana kalo bayar juga parah, utang 300 ribu bayarnya cuma 100 ribu, kalo diminta lagi malah ngasihnya golok.😱😱😱

      Hapus
    5. Wakaaakaaak sueeee, ngakak bacanya

      Hapus
  8. Benar benar jadi gembul ntar kamu klo makan melulu. Apalagi sate kambing bisa disamping itu jadi darah naik tinggi...tinggi....tinggi...

    Kebetulan baca ini sambil makan he he he

    BalasHapus
  9. Enak makan satay. kalau di Malaysia dicucuk dengan lidi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya kebanyakan sate di Indonesia juga pakai tusukan lidi, tapi khusus yang di daerah Pituruh ini yang ga pake. Salam kenal ya, terima kasih sudah berkunjung ke blog ini :)

      Hapus
  10. Lho satenya unik banget mba, tapi saya justru suka yang begini, nggak cape harus gigit dari lidi :))))) by the way, dulunya saya nggak begitu suka sate kambing atau apapun makanan yang berbahan dasar kambing, tapi sejak beberapa tahun terakhir ini, gara-gara ketemu nasi goreng kambing, akhirnya jadi suka sate kambing dan tongseng kambing :"D

    Enak banget ternyata makanan berbahan dasar si mbekkk ini :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mb Eno, satenya dibikin sesimple mungkin
      Samaaaa, akupun dulu underestimate sama makanan berbahan dasar kambing, lebih tepatnya sejak kecil sampai kuliah, sejak berkeluarga dan bersuamikan orang yang sangat suka kuliner kambing sekali yaiyu pak su jadi aku ketularan suka deh ahhahaha, apalagi yang sate kambingnya tebel-tebel kayak gini, manalah gajih dimana mana, jadi rasanya jos banget begitu diguyurin pake sambal kecap yang rawitnya bagaikan ranjau huhuhuhh, endeus banget mb eno :D

      Hapus
  11. Saya justru suka sate kayak gini Mbul, praktis, bisa makan dengan cantik, nggak bikin lipen habis dibawa tusukan sate hahahaha.

    Saya bahkan seringnya makan sate, saya keluarkan dulu dagingnya dipiring, buang tusuknya baru deh dimakan.

    Btw, lihat fotonya aja enyaakkk, baca keterangannya dari daging muda, duuhh ngiler :D

    Eh saya pun juga suka loh ama nasi goreng kambing, tongseng, gule, apa sih yang nggak saya sukain hahaha.
    meski kalau pakai bumbu sebenarnya saya kurang doyan, lebih suka sate yang belm dicampur bumbu kayak gini, harus dicatat nih, sapa tahu kan nyasar di sana :D

    Oh ya, satu hal yang saya kagumi, ini postingan lama, memang udah ngendon draftnya atau bagaimana? kok penjabarannya seolah baru kemaren ke sana hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa makan sambil teteup cantik ya kak rey hahahha #lipen aman sentausa

      Wah udah kayak tabble manner berarti ya hahhahaha

      Daging muda teksturnya lebih empuk nih kak rey


      Oiya kalau nasgor kambing emang endeus banget, aku pernah nyoba tapi klo nasgor kambing nyobanya di solaria hahhah,

      tongseng juga baru aku tau setelah aku gawe di jakarta 5 tahun lalu kak rey, di depan kantor ada yang jual pake pikulan dan itu kalau siang ruameeeeeee banget

      Kalau ngedraft sih aku ga sampai sehari langsung publish, tapi nyimpen fotonya itu uda dari bulan bulan lalu, sebenernya aku juga nulis sate partodrono ini di blog aku yang satunya yaitu wordpressku yang wwww.gustyanita.wordpress.com yang nama blognya kodok buntel, tapi di situ aku salah nulis judul partodrono malah partorono, nah karena dah terlanjur keindeks di mbah google, yaudah aku biarkan aja yang di sana, tapi aku tulis ulang di blogku yang ini dg foto foto pas lebaran tahun lalu dicampur foto foto pas moment setelah wisudanya adek pas mampir ke sana lagi, terus nulisnya mah diinget inget aja hahahhahahhaha

      Hapus
  12. praktis sih ini, ga perlu pakai lidi. tinggal sendok aja dagingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener binggow mb Ainun, tapi awas ati ati ada ranjau rawitnya hihihi

      Hapus
  13. eh aku malah suka sate yang udah dimodel gini gapake tusuk
    tinggal awur awur emplok mbak
    heheheh

    duh purworwjo aku cuma taunya kutoarjo pas kereta berhenti
    padahal dari YK ya lumayan deket
    tar deh habis coorna ini aku akan memuaskan diri ke sini huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk awur awur emplok, bener bgt mas ikrom, wes berasa kayak bahasane ncez nabatih wekeke diawur awur diuwek2 emplok xixi

      Dudu purworejone pas mas ikrom, mlipir ke kecamatan daerah pituruh, jd dia sebelum kutoarjo n purworejo klo dari arah timur, misale kebumen

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...