Rabu, 20 Mei 2020

Contoh Menu Masakan dalam Seminggu




Uda hitung mundur Lebaran, uda ga konsen, hihihi... Bawaannya pengen liburrr aja ngeblognya. Ada yang sama ga kayak aku yang lagi pengen sante-sante weh ngeblognya... Pengennya ngebluk aja bareng anak dan juga Pa Suami sambil marathonan film-film...#wah wah wah. 

Ya, sejalan dengan banyaknya tanggal merah yang berderet-deret di kalender, dan biarpun masa-masa ini banyak aku habiskan di rumah aja alias GA MUDIK~~ tapi tetep aja hawanya pengen ngebluk. Iya, aku mah tetep di sinii aja nih, yaitu di Tangerang City. Ya, walaupun bakal berlebaran di tanah rantau, tapi rasa-rasanya lebaran itu harus tetap berkesan dong ya seperti halnya lebaran-lebaran pada tahun sebelumnya. Alhamdulilah Bapak Ibu serta Mamak Bapak Mertua di kampung halaman sana sehat-sehat saja. Dan yang terpenting adalah mereka cukup pengertian dengan adanya ketidakbisaan kami pulang pada Lebaran tahun ini. Sesuai dengan himbauan pemerintah, ya kami sebagai rakyat kecil mah manut saja lah ya dengan harapan mudah-mudahan segala pandemi ini cepat berlalu. Amiiin ya robbal alamin.

Oh ya, ngomongin update-an kali ini, sebenernya aku cuma mau upload singkat-singkat aja tapi sebagai gantinya biarlah foto yang bercerita. Waduw ? 


Ya, biasalah...ngisi label #Menu_Masakanku yang uda lama ga diupdate. Jyah dia kata singkat-singkat aja, setelah paragraf akhir kok ya tetep aja puanjaaaaang aja ye Mak kayak ular kadut. Haha, okeylah biarin. Suka-suka w.

Sengaja langsung jembreng menu dalam seminggu biar abis ini blognya bisa taktinggal hibernasi...atau pindah ke tema lain misalnya resensi buku, cerpen, atau lainnya.

Masakannya, mungkin beberapa terlihat dalam porsi gede ya, soalnya memang aku masaknya cuma sekali. Jadi bisa buat buka sekaligus sahur #menghemat gas kan gw... yah, di samping kalau sahur ada acara harus masak lagi mah biasanya ku rada malaz ya, ngalamaaat mata ini beraad anedh Qaqa... kutasanggup gedumbrengan malem-malem bebunyiin wajan dan sutil. Jadi masaknya sore aja, tar malemnya tinggal diangetin. 

Eh tapi tapi tapiiii, yang kutulis ini sebenernya menu-menu standar yang ga fantastis-fantastis amat sih ya. Maklum, sebisa tangan gw dan suami aja nguplek isi kulkasnya, haha. Alias emang pakenya bahan-bahan seadanya. 

Oh ya, sebenarnya di hampir penghabisan Ramadhan ini, aku juga ga selamanya masak sih. Ada juga yang kadang-kadang beli #tergantung suasana hati aja, pas kepengen nglarisin bakul takjilan ya beli, pas niat masak ya masak. Tapi kadang emang banyakan beli sih, wakkaa #bilang aja uda mampet maook masak apa kamuuu Mboooollll, ahahha...

Oke lah, langsung aja ya... ini dia, contoh-contoh menu masakan dalam sepekan. 

1. Kerang Saus Padang, Tumis Kangkung, Sop Buah

Siapa yang punya inisiatif reriweuhan masak kerang saus padang kayak begindang ? Tak lain dan tak bukan adalah Pak Suami. Biasalah dia, kalau uda modelnya rada ribet ya itulah ulahnya, awokawokawok... 

Pulang kerja, ga sengaja liwat pasar, eeee nemu abang bakul kerang. Ya udahlah terjadi transaksi. Tapi bukan kerang ijo, melainkan yang bentuknya agak bulet-bulet methunthung gitu lah. Aku lupa namanya apa. Tapi, kalau dibuka itu, dia agak tebelan ya dibandingkan dengan kerang ijo. Kalau kerang ijo kan rada gepeng. Nah ini cangkangnya itu agak munjung ke atas.

Memang sih masaknya agak Pe er bangat. Tapi dikarenakan ada yang uda niat sedari awal mau nguplek dapur, ya udah aku persilakan aja... Ntar kan gampang aku tinggal finishing sayurannya, hahaha. 

Ni kerang, pertamanya dibersihin dulu pake air mengalir. Abis itu direbus sesi pertama sampai kulitnya nglothok sendiri. Kata Pak Suami, kerang yang seger itu bisa terdeteksi dari pada saat direbus, yaitu cangkangnya bakal ngebuka sendiri seiring dengan terkena panas dari air hasil rebusan. Nah kalau yang ndekem ga mau ngebuka, bisa dipastikan itu kerangnya kurang seger. Alhamdulilah sih, dari 2 kg kerang yang kami beli, hampir semuanya ngebuka. Yang nutup paling cuma 1-2 doang. Jadi mayan lah, kemasak semua.

Setelah direbus sesi pertama, ni kerang dicongkelin lagi cangkangnya sekalian dibersiin ulang. Aku sih sebenernya pengen sekalian gundul aja alias ga ada cangkangnya. Tapi kata Pak Su lebih nikmehan klo cara makannnya itu disruput bagian cangkangnya #padahal ujarku sih agak makan tempat ya kalau disajikan bareng cangkangnya. Tapi berhubung beliau lebih banyak makan asam garam di dunia perseafood-seafoodan (((buseng kata gw lebih makan asam garam))), jadilah aku okey aja dengan apa yang doi sarankan. "Justru lebih terasa sensasi saus padangnya itu ketika diseruput dari cangkangnya Mbul." Gitu kata Pak Suami olehe mempersuasiku, dan lantas gw tanggapi dengan oh ya udah deh, yang penting gw mah tinggal makan aja ya bumbunya remesep aja. 







Nah, abis dibersiin tahap kedua, ni kerang barulah dimasak sembari dicampurkan dengan saus padangnya. Oh ya untuk item saus padangnya, kami cuma pake saus tiram botolan, saus tomat, bawang merah, bawang putih, cabe rawit, jeruk limo, daun jeruk, gula, garem, dan sedikit merica bubuk. Akan tambah sip lagi misalkan disertai dengan irisan bawang bombai. Begitu mateng, rasanya asam manis pedes. Teksturnya pun menul-menul banget, mana bentuknya gede-gede lagi, hihihi...

Sebagai pelengkap kerang saus padang bikinan Pak Suami, aku pun akhirnya menambahkannya dengan tumisan kangkung. Ya, biar kerasa lebih kek makan di restoran-restoran seafood gitu lah. Terus dessertnya, bikin sop buah dadakan dengan bahan-bahan yang ada di kulkas. Es degan, tape singkong, blewah, timun suri, sama sirop kurnia rasa lemonade. Bheeeegh...mancaaappppz sekali pemirsa. 

Terus iseng aku tanya ke Pak Su. "Pih nih masakan kita kan mantab djaya begini nih. Ini kalau di resto seafood kira-kira pantesnya kita kasih harga berapa yak ?" Terus si Papi dengan lempengnya bilang "Sepuluh rebu kasih lah :D!" Lah, rugi bandar dong gw ahahhahahaha....

2. Udang Goreng Tepung, Tumis Kembang Turi,  Gorengan, Sop Buah, Cemilan Gabus Keju

Sebagai upaya menghabiskan sisa-sisa bahan di kulkas yang tinggal sedikit #maksudnya biar cepetan ganti gitu haha, aku pun punya inisiatif buat bikin udang goreng tepung pada suatu sore jelang Magrib dung dung dung dung deket-deket waktu berbuka. Biasalah, bikin yang simple-simple aja, sebab masak sambil ngawasin 1 anak toddler dan 1 anak umur setahunan itu yak...sesuatu banget, butuh keterampilan yang warbiasaaah ya Bund, eheheheh...(((ya itulah saia))). Jadi pas banget jam bubuk anak-anak yaitu deket-deket sore jelang jam 3, aku langsung uplek bat-bet-bat-bet melebihi kecepatan cahaya berburu dengan waktu buat memasakkan si Ayang Suami menu bukaan sekaligus sahur. 

Seperti yang aku ceritakan di awal, menu selanjutnya adalah udang goreng tepung dan tumis kembang turi. Tambahannya gorengan (beli) dan sop buah.  Juga masih sempet-sempetnya bikin cemilan gabus keju...tumben ya gw telaten, huehehe.. Udang goreng tepungnya pake tepung sajiku aja biar cepet. Terus tumis kembang turinya kebetulan aku kemarin dapet dong nyegat dari abang-abang sayur gerobakan yang tetiba lewat di depan mata. 










Ceritanya, begitu tu abang sayur lewat nih, mata ini langsung tetuju pada kembang  turi. Sebab aku pikir uda susah banget kan nemu kembang turi di kota ini. Soalnya kalau di rumahku yang di kampung halaman sana kan kalau mau masak kembang turi ya tinggal pesen aja ama bakul sayur yang muter pake sepeda atau ijin bruwun tempat tetangga. Nah, kalau di sini kan ga. Mulanya kupikir susah juga kalau nyari di sini. Eh ternyata, pas ga sengaja tu abang sayur lewat w nemu deh tu kembang turi. Ya udah langsung aja beli 3 porsi yang perplastiknya dihargai Rp 5 ribu. Numisnya gampang aja. Bumbunya standar bumbu tumisan lah. Paling buat meminimalisir rasa pahit, buangin aja tuh bagian bunga yang ada di dalem kelopaknya (yang warnanya kuning-kuning itu loh). Nah, si turi ini kan teksturnya lemes ya mirip kangkung, jadi kiranya masak 3 bungkus, kok pas dioseng dalam wajan jadinya tetep aja dikit ya, hahaha...

3. Ikan Bandeng Goreng, Tempe Goreng, dan Sambel Bawang

Pas ketemu hari ini, rasanya tuh pas malesssss banget masak, saking mungkin waktu itu kehabisan ide dan lagi rempong haha... jadi tercetuslah gagasan buat makan seadanya aja, yaitu goreng bandeng, tempe, dan sambel bawang (sambel korek). Udah itu aja dicocol pake nasi panas. Begggh, simple tapi manteb.



4. Bening Bayam, Tempe Goreng, Ikan Bandeng Goreng, Ikan Pindang Goreng, Es Buah

Mbening lagi mbening lagi. Suka banget Pak Suami beliin aku bayem terus request minta dibeningkeun bayem. Wokeylah, tapi ya kali ini beningnya ijo semua. Wong jagung manisnya ga ada. Wortelnya juga tinggal dikit. Jadi terima jadi aja yang Zeyenk, kalau beningnya full ijo-ijo mua. Ijo in everywhere en everytime.... 

Tambahannya, biar ada gizinya dikit, paling ga aku kasih tempe goreng, ikan bandeng goreng (sisa bandeng presto kemaren), ikan pindang goreng, dan dessertnya es buah. Ikan pindangnya yang goreng Pak Suami, soalnya dia kalau goreng ikan gariiiing kemriuk gitu deh, kalau aku yang goreng masih sangsi antara takut amis atau dalemnya kurang mateng, jadilah perkara goreng-menggoreng pindang aku serahkan pada Pak Suami. 




5. Tumis Kangkung, Teri Nasi, Martabak Tahu, Terong Balado, dan Bakwan Jagung

Menu selanjutnya makin suka-suka ya mengkombinasikannya. Mungkin uda lieur antara hari ini masak apa, besok masak apa, dan besokannya masak apa. Kali ini pilihannya (dengan memanfaatkan bahan yang ada sekalian penghabisan), aku bikin tumis kangkung (egein en egein), teri nasi, martabak tahu, terong balado, dan bakwan jagung. Kangkung tinggal seunting tinggal tumis. Teri nasi tinggal seplastik kecil goreng sekalian aja lah. Martabak tahu (sebenernya ini saking frustasinya antara mau masak apa ketika ngeliat ada tahu putih terus padanannya kulit lumpia, ya udah deh jadinya martabak tahu ala-ala, hahaha). Tapi ya rasanya aku bilang sih masih agak lumayan. Masih bisa diterima dengan nalar lah. Ups. Oh ya, yang terong balado ini spesial requestnya Pak Suami. Kalau bakwan jagung, cuma ngabisin jagung sisa mbening bayem kemaren.



6. Lodeh, Bakwan Jagung, dan Tempe Goreng Tepung

Menu kali ini agak-agak rumit dikit sih, soalnya modelan kuah dan ada santen-santennya. Apalagi kalau bukan lodeh. Tapi lodeh emang enak sih, apalagi kalau full daun so alias daun melinjo, labu, jagung manis, dan perintilan lodeh lainnya. Seger...lauknya cocok-cocokin aja ama bakwan jagung (lagi) dan tempe goreng tepung. 


7. Mie Sedap Rasa Ramyun Korea

Akhirnya ya pecah telor juga bikin mie instannya. Ya apalagi kalau bukan minggu terakhir, pas banget waktu aku dan Pak Suami anniversary-an kemaren. Meskipun ga ada perayaan apa-apa, dan emang ga pernah ngerayain apa-apa, tapi buat kami sendiri biasanya ini jadi moment buat berduaan di satu waktu tertentu. Raketang cuma ngemie instan berdua, ataupun hal-hal geje lainnya, huehehe.

Oh ya, sebenernya pas bukanya kami beli gorengan sih, nglarisin bakul takjilan depan rumah. Terus pas abis isyaan e la kok perut masih konser juga (ngelih Boss). Ya udah Pak Suami tetiba bikin kejutan masakin aku mie sedap spesial rasa ramyun ala-ala korea. Makannya sepiring berdua (tapi piringnya gede juga ya, ahaha), terus pake telor setengah mateng yang kuningnya masih nyempluk seperti pipikuh #minta ditabok. Rasanya tantaaaab, karena ada moment-moment anivnya juga, pleus yang bikinin juga orang tersayang, huahahhaha...Jadi lumayanlah...daripada lu manyun.



Oke, segitu dulu update-an ku kali ini. Lumayan ngalor ngidul seperti biasanya kan? Biasalah, modus pingin up load foto masakannya aja, hihihi... 

Oh ya, dikarenakan akhir-akhir ini mandan sibuk (sok sibuk amat yak gw), mungkin beredar atau balasin komennya juga agak slow alias dirapel. Akhir kata, sampai jumpa lagi pada postinganku selanjutnya.

Yudadabubaaay...

66 komentar:

  1. Baru tahu saya kalo kerang yang seger itu yang kalo kena air panas itu terbuka. Soalnya aku biasanya beli kerang itu yang sudah buka semuanya mbak, kalah sama suami mbak Nita nih aku ilmunya.πŸ˜‚

    Yang kedua, kalo goreng udang aku paling suka, tapi kalo kembang Turi? Apa ngga pahit tuh sayurnya.😱

    Untuk yang ketiga aku minta sambal bawangnya saja mbak, soalnya aku ngga suka ikan bandeng goreng. Tapi kalo bandeng di bikin kuah tanpa santan aku malah suka. Istri saya kalo beli bandeng setengah kilo isi 2, biasanya satu digoreng satu dibikin kuah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas biar kagak kena tepu2, jadi kalau belanja kerang kami sengaja cari yang masih lengkap cangkangnya, nah tar kan kalau direbus ketahuan ga ngelotok sendiri apa ga itu camgkangnya, wehehehe


      Kembang turi biar nda pahit, bunga yang warnanya kunging dicabutin mas, jado cuma kelopaknya aja yang warna ijo semi putih yang bakal dimasaknya
      Rasanya enak kok ga pahit

      Oh kalau bandengnkuah aku keingetan kayak yang ada di menu masakan padang...tapi itu dibumbu balado deng ya. Kuahnya itu bening apa santen ya ? Kok aku jadi penapsaran ya, wahhahah

      Hapus
    2. Oh yang warna kuning itu yang bikin pahit ya. Dulu waktu kecil soalnya pernah slametan pakai kembang Turi, pahit rasanya jadi malas makan.

      Tapi disini sepertinya ngga ada yang jual kembang Turi, adanya malah kecipir, itu lho yang buat ngurab.

      Wah kalo bandeng di santan malah kurang suka (kalo aku), soalnya punya magh, jadi enakan pakai kuah bening. Tapi dibandingkan bandeng goreng sama bandeng santan aku milih bandeng santan saja deh, asal cabenya agak banyak biar pedas.🀣

      Hapus
    3. Iya yang kuning-kuningnya itu tuh yang bikin pahit, tapi klo dah dicabutin sih ga pahit lagi


      Kecipir mah ngerti banget, kan di kampung nandur hahhahahahha, deket galengan sawah tuh banyak mas klo tempatku kecipir mah
      Tapi ntah kenapa aku kurang doyan kecipir, senajan jare ibuku rasanya maknyos klo direbus terus dicocol sambep terasi

      #wah kayaknya aku jadi kemlecer nih ama modelan bandeng pake santen....kapan2 pengen bikin ah :D

      Hapus
    4. Oh, ternyata sama ya ibunya suka nandur kecipir.

      Dulu sebelum orang tua saya jadi dagang warteg itu petani. Jadinya sering nanam cabe bawang dan padi, cuma hasilnya sering rugi karena banjir. Alhamdulillah setelah wartegan lumayan sih ada peningkatan.

      Kecipir itu kalo aku malah enaknya dibikin urab, jadi pakai kencur dan kelapa gitu. Maknyos menurutku, eh tapi kembali ke selera masing-masing ya.

      Kalo gorengan bakwan aku akhir akhir ini suka bakwan jagung, mungkin karena bosan sama bakwan kol dan tauge. Tapi kalo ngga ada jagung, pakai kol tauge ya Embat saja, tapi biasanya langsung panas dalam karena makannya pakai sambel trasi yang pedas.πŸ˜‚

      Hapus
    5. Kecipir, setelah googgling ternyata saya belum pernah lihat tanaman ini..hiks

      Hapus
    6. Di Jakarta memang ngga ada yang nanam mas, tapi kalo di kampung udah biasa. Biasanya nanam kecipir sama kacang panjang. Kalo panen itu kecipir sama kacang panjang dibikin urab

      Hapus
    7. Mas agus 1 : kalau yang agak banyak tanduran kecipirnya adanya di tempat ibuk mertua mas, mertuaku kebetulan petani, tempat pak suami juga soalnya deket kali dan sawah-sawah, pokoknya masih asri banget deh... nah ada sebagian lahan yang subur banget yang ditanemin sayur2an kayak kecipir, kacang panjang, labu, jagung, dll..

      Iya aku lihat kalau usaha warteg di kota emang menjanjikan loh, aku aja sampe terpikir gimana kalau suatu saat nanti jadi juragan warteg #ngimpi dulu ceritanya mah. Tapi wartegnya dibikin ala-ala yang tempate nyaman buat nongkrong gitu, terus tempatnya juga yang dijaga banget kebersihannya, uda gitu menunya yang buanyak dengan rasa masakan rumahan. Percaya ga percaya pelanggan warteg emamg banyak sih, yang aku amati sih gitu...entah itu sopir angkot yang makan siangnya di situ, pekerja pabrik, karyawan yang kantornya deket warteg, atau ibu2 yang ga sempet masak juga banyak kan yang beli di warteg, jadi sangat menjanjikan sebenernya usaha warteg di kota tuh, walau ga memungkiri kadang banyak yang kasbon juga, biasanya klo yang kasbon banyakan pekerja proyek. Tapi klo uda minggunya gajian ya dibayar lagi sih, itupun keuntungan yang warteg dapet biasanya udah lumayan tuh, ahahahhahah...asal pinter2 aja kita bisnisinnya.. namanya orang bisnis, pastinya kan tetep ngambil untung yes?

      Tapi pertinyiiinnyi, susah juga kalau belom ada tenaga yang bagian masaknya, soalnya aku sendiri ga jago masak wakakakakkaka..kudu rekrut orang yang pintar masak...di kampung halaman sana beberapa orang pemudanya ada yang pintar masak tuh, e tapi ya tetep awal2 pastilah modal ga sedikit hahah, ya begitulah namanya juga mung ngimpi tok...oke kembali ke realita

      Oiya, kalau yang modelnya urap biasanya buat kenduri atau among2 bocah tuh mas, enak juga, cuma karena pake kelapa kudu ga boleh kelamaan dimakannya, soalnya kelapa kan cepat basi. Tapi urap emang enak sih apalagi kalau rasanya pedes.

      Hahhahah bener banget, suka khilap juga sih aku klo nyomot gorengan, ujung2nya batuk-batuk atau panas dalam, abis gimana ya, rasanya enak, wakkaka...bakwan aku sukanya yang sayuran kol tauge n wortel, kalau jagung kadang adonannya andai aku yang masak tu ada aja ga pasnya, ntah kekeringan atau apa, hahahhaha

      Hapus
    8. Mas kal el : mlongo aku, masa baru tau apa itu kecipir, apa ga suka sayuran ya huahahhah #bcanda

      Hapus
    9. Mas agus 2 : iyak leres mas alias betooool, biasanya ditandurnya berdampingan ama tanaman kacang panjang atau sayur mayur lainnya...
      Dan urap adalah salah satu sayur favorit yang paling enak dimakan bareng nasi kuning

      Hapus
    10. Maklumlah waktu kecil jarang main di kebon atau sawah tapi mainnya di tegalan dan kayaknya di Jakarta ngga ada yang naman kecipir kalau kacang panjang, ketimun, labu itu ada yang tanam.
      Kalau sayuran banyak yang tidak saya suka tapi kalau sayur hampir semua saya suka.

      Hapus
    11. Kalau sayuran banyak yang stidak suka tapi kalau sayur hampir semua suka,bedanya sayuran n sayur apaan ya mas kal el wakkakakakka

      Hapus
    12. Bedalah sayuran sama sayur.Sayuran itu alami sedangkan sayur itu makanan olahan yang berkuah. Saya suka sayur bayam tapi saya tidak suka bayam.

      Hapus
  2. Howaa .. gini kok cuma biarlah foto yang bercerita, kak Mbuuul ...
    Kuwi akeh dowo kalimate .., hahaha πŸ˜…
    Gini mah kenyang baca juga kenyang lihat foto namanya πŸ˜†

    Fix, buatju kerang saos padang plus udang goreng tepung .. langdung tandaaz abis masuk ke usus dua belas jari kalo mereka ada di depanku πŸ˜„πŸ€­

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta digibeng banget yo mas him, si gembul ini, wes bilang bakal nulis singkat, og jebul bar diklik read more e malah paragrafe duowooooone pol-polan ahahhahahhahah, ampun dijeee ahahhahah

      Kerang saos padang biasanya emang favoritnya resto seafood yekan, nah kali ini kami cek ombak mau bikin sendiri, sebera ahli mengolah seafood, mbasan dijajal ya rasane lumayan..xixixi #pede gile gw ahhahah

      Hapus
    2. Itu menandakan kalo ...kak Embul punya ide menulis yang segunung di kepala. Saking banyaknya tertuanglah rangkaian kalimat yang panjang ... Ckckck ..
      Salut tenan πŸ˜‰

      Lah kuwi tenan tooow ..
      Ngga pak Su ternyata kak Embul juga punya bakat alami masak memasak .. kabeh eunak masakane πŸ‘ŒπŸ‘

      Hapus
    3. Bisa jadi
      Bisa jadi

      Tapi kadang pas eksekusi nulisnya suka ngeblank mas him
      Walhasil jadilah tulisan yang duowonepol koyok sepur wkwkwkwkkwkw

      Hapus
  3. mantab udang gorengnya, kesukaan gw banget ituu :D, gw kesini pas siang-siang ya, jadi gimana gitu lihat foto makananya wkwkwk..

    btw.. puasa di akhir gini gw seringnya malah sedih lho, gak sedih-sedih bgt juga sih, cuman ngerasnya kayak mau ninggalin suasana puasa jadi gimana gituu, karna gw suka banget dengan suasana puasa, pas buka, saur, solat terawih meski gw jarang terawih, tadarusan, tongtek an anak-anak kecil tiap malem.. duh bikin kangen nanti satu tahun lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahan tahan ya nif, ini ujian ahahhaha

      Iya sih, puasa kalau uda menuju akhir hawanya kayak mellow yellow gitu, semoga aja ya tahun depan masih bisa bertemu dengan bulan yang penuh barokah ini

      'Tongtekan' itu apaan yak?
      #roaming dikit gw geggegegekkkkk

      Hapus
    2. oh tongtekan itu ini mbak, anak-anak kecil yang bangunin sahur itu lho pas menjelang sahur, biasanya jam dua pagi gitu udah pada tongtekan.. kalo bahasa indonesia nya apa ya gw gak tau :D

      Hapus
    3. Oh itu namanya kalau di jepara tongtekan ya nif, kalau di tempatku gedumbrengan hahahhahah

      Bahasa indonesianya apa ya, aku juga ga ngeh euy :D

      Hapus
    4. beda jauh ya ternyata namanya, gedumbrengan wkwkwk, gw dengernya kok lucu :D.. sebenrnya di tempat gw tongtekan udah di larang mbak, karna anak-anak yang pada tongtekan suka berantem gitu sama grub tongtekan desa sebelah, jadi ya gitu sih, kalo gak ada penertibnya tongtekan di tempat gw di jadiin ajang cari musuh, agak ironis ya memang, saat bulan ramdhan gini malahn cati musuh :D

      Hapus
    5. E tapi aku ga tau istilah resmine deng, tapi ujarnya ibuku gedumbrengan soale tabuhan bedugnya kenceng banget, bahkan kadang ada yang pake kaleng apa kentongan gitu wkwkwkw

      Wah serem juga ya kalau ada yang sampe gelud, hiks

      Hapus
  4. Seperti biasa postingan singkat tapi kayak kereta Babaranjang jadi pengen tau kalau postingan yang ngga singkat itu yang seperti apa? Hihihi

    Kalau lihat fotonya sepertinya itu yang disebut kerang darah. Kerang itu enak banget walau cuma di rebus dan dicocolin sama sambal..yummy

    Kembang Turi, baru tau nama sayuran ini rasanya seperti apa ya? (lagi membayangkan rasa tumis kembang Turi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadi nih ya, kan aku lagi ngira-ngira statiun babaranjang teh dimana nyak? Ealah beneran di komen bawah mas kal el komen stasiun babaranjang lagi #apa ogut ada keturunan bisa menerawang? Wakakkakakak

      Iya maapin ya, emang ni tangan suka ngetril keterusan kalau uda nulis di blog, sukanya tuh tau-tau uda menyerupai ular kadut aja saking panjang dan ga selese-selese, wkakakka

      Ntar deh coba aku latian nulis yang singkat dan proporsional...biasanya fiksi sih, flash fiction, tapi aku ga gitu jago, masih harus banyak belajar klo bikin fiksi

      Oiya ya, untung dikasi tahu, soalnya aku blas ga ngerti jenis kerang2an, makasih jadi nambah info kan saia hehehheh

      Kembang turi itu enak loh, gimana ya ngedeskripsiinnya...pokoknya kruncy2 gitu deh, mungkin mirip kubis kali ya, mirip dkit....tapi enak, beneran deh :D

      Hapus
    2. Saya taunya kereta Babaranjang adanya di Lampung dan Palembang. Kemungkinan memang ada bakat menerawang coba diterawang hari ini sama besok Jakarta hujan apa ngga? Hihihi

      Justru saya mau tau postingan yang ngga singkatnya..hihihi

      Soal kerang itu saya juga dapat infonya dari google, makasih mbah Google.. hihhi

      Jadi kembang Turi itu dimakannya agak garing kayak kol tapi tekstur katanya lemes kayak kangkung jadi makin bingung..

      Oh yang disebut bakul itu tukang jualan ya baru tau saya. Sering baca kata bakul sayur, bakul terasi, bakul mainan dan bakul lainnya dalam pikiran saya bakul itu wadah ternyata bukan.. wkwkwk

      Hapus
    3. Kirain aku malah kereta Babaranjang itu kereta eksekutif di Jakarta mas kal El.🀣

      Hapus
    4. Lah di Jakarta mana ada pertambangan batu bara, mas.. hihihi

      Hapus
    5. Lha, bukannya Babaranjang itu kereta api yang ada ranjangnya? πŸ€”

      Hapus
    6. O thengs aku jadi tau kereta babaranjang, tanpa mbuka mbah gugle dulu wakkakaka #cari praktisnya aja kan biar mas kal el aja yang ngejelasin hahahhah


      Klo postingan singkatnya coba deh kapan2 aku mau bikin fiksi

      Thx to mbah gugle, simbah dari segala macam simbah yang ada di jaman inih wakkakak


      Teksturnya sih lemes kayak kangkung mas

      Iya bakul yang bahasa jawane penjuale, klo bakul dalam kbbi emang wadah gitu ya kayak sumbul huahahhahah

      Hapus
    7. Mas agus 1 : takirain tadi malah ada hubungannya ama tempat di jawa barat, soalnya mirip2 nama-nama tempat di jabar kan babaranjang, ternyata di sumatera dan merupakan yang terpanjang yang ada di Indo, iya kan ya, cmiww

      Hapus
    8. Mas kal el : adanya perusahaan berbasis pertambangan baru ada ya mas :D

      Hapus
    9. Mas agus, kereta khusus pengangkut batu bara mas itu, akupun baru tau abis melipir wikipedia

      Hapus
    10. Kan namanya kereta babaranjang alias kereta batu bara rangkaian panjang emang khusus buat angkut batu bara aja dan ngga ada ranjangnya..hihuhu. Saya tau kereta babaranjang itu dulu (entah tahun berapa) waktu baca berita tentang tabrakan dua kereta babaranjang yang mengakibatkan jatuhnya korban jiwa cuma lupa berapa orang. Di pulau Jawa ngga ada kereta babaranjang adanya kereta keranjang.

      Hapus
    11. Iya mas aku jadi nambah pengetahuan tentang kereta babaranjang kan dari komen mas kal el wekkekekek, lumayan jadi tau sejarah dan beberapa peristiwa

      Hapus
  5. TYDAACCCCCC SANGGUPPPP SAYAHHHHH BACAH DI SIANG BOLONG GINI HAHAHAHAH!
    Ya Allaaahhh ngiler maksimal!
    Kurindu masa-masa anak masih kecil, belom makan, terus saya bisa masak makanan pedas, sekarang saya masaknya makanan kurang mantap, nggak boleh pedas, saking saya malas di dapur mulu masak makanan pedas dan enggak.

    Terus kurindu masa-masa belum punya anak dulu, kalau udah liburan kruntelan aja di rumah nggak ngapa-ngapain.

    Bersantai aja kerjaan maraton nonton film, makanan beli aja nggak perlu rempong masak.

    Duh sepertinya mamak soooo boring nih butuh me time banget makanya kok ya pengen santai-santai aja.
    Minimal si Coro ini berlalu kek, saya mau booking hotel 2 malam, mau bersantai di hotel mager biar bebas kerjaan rumah sejenak hahaha

    Btw makananmu saaayy, bikin ngiler maksimal, sederhana tapi mevvah menurut saya.
    Bisa makan pakai sambal, menunya beda-beda, anak-anak mah makannya ayaaaaaaammm melulu, sampe bosan sayanya.

    ayam kecap, ayam masak tomat, ayam kecap, ayam masak tomat.
    etdaahhh bosaannn hahahaha.
    kalau enggak ya goreng telur, ckckckck.
    Pengen gitu makan lodeh ama ikan asin ama sambal nyaaammm, etapi saya nggak bisa ke pasar susah cari santan huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAKAKKAKAKAKAKAG #SUNGKEM AME KAK REY, PUNTEND YA KAK REY, AHAHHAHAHAH

      iya aku uda ngerasain pas anak uda fase maem gini, mamak pun harus berempong2 ria bikin versi yang pedes untuk mamak juga versi yang plain untuk anak, wkakakak, dan kadang aku pun berasa kemrungsung bangadd
      >___________<

      Iiih saamaaa, aku juga kayaknya butuh me time ini, butuh viknik hahhaha...tapi klo keingat pas bayar duid di bagian resepsionist hotelnya, aku kadang merasa sayang, akhirnya ujung-ujungnya menggagalkan diri kalau mau staycation...tapi klo lagi ada bonus apa buat sekedar hore2 juga kayaknya whort it juga staycation wkwkwk, tapiiiii kapan yak? Setelah pandemi sirna...mong omong, Kororo moga2 segera melandai trus enyah deh dari muka bumi ini, amiiiiin ya roooobbbb....uda kangen banget ngapa-ngapain tanpa was-was berlebih hiks hiks hiks

      Eh tapi ayam berbagai versinya kak rey menarik juga tuh, kayaknya mau aku terapkan pas anakku lagi mecucuw alias menuju ogah makan deh, mungkin bisa nambah variasi hihihi

      Iya cari santan di kota gini agak susah sih, kalau pas di desa aku tinggal marut kelapa, di kota mentok2e pake santan kemasan hiks hiks

      Hapus
  6. nyerah aku mbakkk, nutup mata sambil baca postingan ini :(
    mienya menggoda banget ya Tuhan, nggak cuma mienya tapi semuanyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sodorin ella piring dan nasi
      Sodorin ella piring dan nasi
      Wekekkekk


      Ayo ell, biasanya dirimu jago kan bikin review mie, hihihi

      Hapus
  7. Waahh menunya sederhana tapi menggoda untuk makan nih mbul ....Apa lagi dikit lagi buka nih...Kirim2lah ke Gw secara gratis...Sama Es buahnya.😊😊😊 Mantep Mbul monggo dikirim yaa..🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya pak ustad satria yang juragan plastik kan yang bagi2 te ha er ke kita2 hihihi #bcandaaa

      Wakakakka, ini uda masak kemaren berarti sekarang yang tersisa tinggal aneka piringnya dong kang πŸ˜‚

      Hapus
  8. Duhhh kayaknya hampir semua menu di atas saya doyan deh mba Nita :)))) enak-enak banget makanannya hihihi mengingatkan saya akan masakan ibu ~ berhubung saya nggak jago masak, jadi nggak mungkin mengingatkan saya akan masakan saya :"""D hahahaha.

    By the way, dari list menu seminggu mba Nita, yang terpaling saya suka dan membuat saya ingin makan juga itu Udang Crispy-nya, terus Bandeng Goreng dan Tempe Gorengnya, Sayur Kangkungnya as usual hahahaha, dan sambalnya huhu looks so delicious. Apapun yang goreng-goreng kalau dimakan pakai sambal jadi ekstra banget rasanya :)))) belum lagi lodehnya, sama bakwan jagungnya, hahaha kalau dilist ternyata hampir semua ingin saya makan >,<

    Bahaya ini hahahahaha kemungkinan besar besok jadi mau makan lodeh :9 by the way, selamat menyambut hari Raya ya mba, meski jauh dirantau dan nggak bisa ke mana-mana, semoga tetap menyambut dengan suka cita bersama keluarga tersayang <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak bisa aja mba eno, pan aku jadi pend malu #blush on my pipih gembil ini ahhahahah


      Tapi rasanya zuzur aja standar mba eno, so so gitu deh masakanku ini ahhaha, maklum aku kan skill masaknya masih rata-rata air...wkwkwk


      Ayok mba eno, bikin udang goreng krispy ala korea
      Atau bandeng goreng. Aku pakenya yang presto sih jadi lunak dan ga berurusan dengan amis-amis hihi, lebih gampang tinggal mak cemplung ke minyak panas jadi, kalau lagi mager, cuma dimaem bareng nasi dan sambel korek uda mancaaab

      Oiya, klo di korea ada tempe ga mb eno?

      Wah mantab, iya mba, silakan dicoba versi lodeh mba eno, pasti ga kalah enak dari lodehku hihi...#e tapi lodehku sebenarnya standar sih hahahaha

      Amin ya Robbalalamin, biarpun kali ini lebarannya berbeda, tapi semoga aja para perantau kayak aku juga ga kehilangan makna lebaran yang sebenarnya

      Kangen kampung halaman dan orang tuanya ditunda sampai cororonya beneran reda, biar ga ada rasa was-was lagi di hati ini yekan...

      Selamat lebaran juga buat mba eno yak, hihi...bahagia terus bareng your man dan keluarga di korea :D

      Hapus
  9. Menu menunyaa menggodaa banget mbaak nit pas bukanyaa siang siang ginii hehehe beberapa kali ada menu martabak tahu jugaa mbak d rumaah, kangen banget makan lodeh selama puasa ini masaknya yg bening bening soalnyaa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah trnyata lucky suka bikin martabak tahu juga ya, enak dan praktis soalnya kan hihihi

      Tapi klo martabak tahu bikinanku kebikin gegara uda mentok mau bikin apaan lagi wkwkwkk

      Hapus
  10. Mantuuul bangeeedddd mbak menu"nya bikin q jadi ngences.. Slereeep πŸ˜‹ pa lagi kerang nya itulooh, kalo di tempatku itu namanya kerang darah ga tau kenapa gitu namanya, padahalmah ga ada darahnya, apa kerang dara yaaak? Karena masih perawan kah.. Eehh. Itu swmua menu si pak suami ama dirimu yg menyiapkam too? Biasanya saya suka bingung bin puyeng kalo mesti nyiapin menu tiap harinya, kadang di warung ga kengkap kalo ga dipasar. Sop, bayem, sawi... Itu" lagi... Tapi melihat mwnu ini jadi semangat lagi buat masak mbaak. Btw, kayaknya aku juga beberapa hari lagi mau off dulu semwntara ngeblognya, mauk menyambut hari raya dan mau santai" kayak dipantai geetoolooh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixi, mba hen pasti lebih jago deh kalau ngolah kerang, hihihi

      Oiyaaa tadi mas kal el juga bilangbkerang darah, tapi aku juga ga tau alesannya disebut darahbatau dara apaan wekekek, jadi ingat sinonim gadis yaitu dara hahhaha

      Bener mba aku juga puyeng hahha, yen dah mentok kadang yo beli aku hahahhahah

      Ayok mba hen aku loh selalu semangat klo mba heni uda share resep di blog, soale masakane maknyus2...terus step2nya gampang diikuti hihihi

      Samaaa, sementara santai dulu ngeblognya biar nda kemrungsung wkwkwkkw

      Hapus
  11. Wadaaaaw Mba Nitaaa postingannya mantul sekali ini! 🀀🀀🀀

    Ada penampakan terong balada kesukaan akoh! Ternyata masakan ala Mba Nita nggak jauh beda dengan masakan di rumah aku. Menu makanan Indonesia itu memang nggak pernah salah, ya. Aku nggak pinter masak menu kayak gini, selalu Mbak di rumah yang masakin. Apalagi selama bulan puasa ini si Mbak jadi suka banget bikin segala macam gorengan, bakwan jagung, bakwan sayur, tahu mendoan, tempe mendoan. Aku yang nggak puasa pun malah ikutan nyomot banyak hihi

    Terus itu lho sambal bawangnya auto bikin laper! Perutku langsung bunyi lho, Mba πŸ˜‚ rasanya minta dicocol ayam goreng hahahaha

    Btw, selamat merayakan hari Lebaran bersama keluarga yaa, Mba. Kapan lagi bisa santai-santai di rumah bareng keluarga. Semoga semuanya sehat-sehat dan bahagia yaa 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sa ae ni mba jen, ga kok mba itu rasa masakanku aslinya standar hihihi

      Iua mba, aku kalau masak emang bisanya Indonesian style,mklo masak ala ala chef di tipi kepentok ama bahan yang susah didapetin wkwkwkkw


      Wih jadi kebayangbbakwan jagung dan sayurnya si mbak nya mba jane, kayaknya deskripsiiinnya enak, bikin ku kemlecer geggegegekk

      Iya mba, klo uda mumet mau masak apa, biasanya jalan terakhir nyambel ama lauk gorengan aja misal tempe atau ikan hihi, praktis

      Makasih mba jane, amiiin begitu pula dengan mba dan sekeluraga tetep stay save ya :)

      Hapus
  12. Kembang Turi blm pernah makan aku nit. Sering liat, dibuat pecel klo disini. Itu pait nggak?

    Semenjak Corona...aku rekor Ki..blm pernah sahur pke mie instant. Tambah agak rajin masak...ya meskipun yang cepet mateng, semisal tumis kangkung+telur dadarπŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo do tempatku seringe dioseng mba lis, tapi pernah nyobain juga direbus terus dijadiin item pecel, enak juga
      Biar ga pait aku cabutin bagian kuning2nya mba, nah klo itunya ilang ga pait lagi deh turinya

      Wah wah, aku ini mung pencitraan kok hahahhaha, biasane juga males masak ribet sebenere hahahhahah, ujung2nya ya ndog juga paling ga dadar ya ceplok wkwkwk

      Hapus
  13. kirain kerang kreco
    pedes mantep dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kata temen2 yang di atas kerang dara
      Aku sendiri belum ngeh bedain jenis jenis kerang xixiix

      Hapus
  14. wah mak, ku juga lagi pengen liburan ngeblog dulu nih rasanya.. ntar mulai lagi abis lebaran, hawanya itu loh.. udah males mikir buat nulis.. wkwk..

    sungguh mak, anda rajin sekali masak-masak (ku awalnya memuji gitu, tapi pas baca sampai akhir, ternyatah ada juga menu indomihhh wkwk)

    aku gak pernah malah masak bening bayam (kecuali utk arfan) dan lodeh. suamiku sama sekali gak doyan dong.. huhu..

    dan seumur-umur juga belum pernah masak kerang saus padang kek gitu.. jadi terinspirasi daku pengen masak gitu jugaa.. resep boleh kali mak.. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liburan aja yuk mak ngeblignya, biar otak fresh lagi, tar klo uda cerah balik ukis2 egein wkwkwkkw, mak tia mah rajin ga kayak akooooh hahhahahahah

      Ga rajin ini sebenernya hahahha, biasa mak pencitraan dikit

      #e gimana gimana wakakka
      Iya yak makin ke sini makin ribeud kitanya nyesuaian lidah suaji n anak wkwkwk

      Boleh mak, ntar aku tanyain suami dulu resepnya, kemaren kok ga sekalian taktulis aja ya #tepok jidat deh uwe ahhahahah

      Hapus
  15. Kerang gitu, di sini banyak sih. Biasanya direbus, terus dicocok sambal kacang atau sambal cabai garam.

    Udangnya gede-gede, bikin ngiler, menu lainnya juga bikin laper, apalagi bacanya sambil nungguin azan magrib gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok kayaknya enak ya mas rudi, bumbunya simple, ringan gitu tapi enak...

      Sekarang uda lebaran mas, saatnya penggemukan #eeeeh ga boleh deng ya ahahah

      Hapus
  16. Menunya termasuk wah dan keren tu
    Kalau saya, nasi putih plus telur goreng :)
    Jadi malu nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pake malu mas djang, aku juga sebenere seringe telur n nasi tok wekekek

      Hapus
  17. Mau tanggal merah atau tidak semuanya tetap libur sampai pandemi ini berakhir huhu.. Wahhh enak nya disini hari harinya dimanfaatkan untuk masak masak produktif bersama keluarga yaa.. hihihi enak banget nih, apalagi lihat kerangnya isinya lebih banyak dan besar.. Ngeliat semua makanan disini jadi keroncongan nih perutt huhuww.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas andrie, dirimu pecinta seafood jugakah? Enak memang apalagi kalau dapat di pasarnya yang masih fresh hihihi

      Hapus
    2. Hehehe iyaaa kalo ada kaaa :D, makan yang ada aja hihi.. Aku sih pemakan segala ;D

      Hapus
  18. kbtulan saya dekat pinggir pantai.. disini banyak kerang yang begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mantab kali, bisa njaring yang fresh dong kalau gitu hihihi

      Hapus
  19. enak enak semua, kalo kerang yang kecil kecil aku kurang terlalu suka
    sop boah nya itu yaa segerrrrrr liatnya
    makan nasi, ikan panas, tempe panas plus sambel udah mantep gin aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti mba ai suka kerangbyang lebar yak, enak klo gede ya, marem maemnya

      Ayok mba ai share masakan juga hihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...