Selasa, 23 Juni 2020

Sebentar Panas, Sebentar Ujan...


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Akhir-akhir ini langitnya kayak sering ngajak bercanda. Sebentar panas, sebentar ujan. Sampe engga tau lagi ini udah masuk musim apa. Harusnya sih uda musim kemarau ya. Tapi kok kayaknya masih sering geludug aja. Kadang ujannya gede, kadang ujannya kecil. Tapi sukses bikin cucian ga kering juga dalam satu kali naroh di tiang jemuran.

Yah, begitulah keadaan. Semua kan bergantung pada cuaca. Jadi ritual ngegilingnya pun harus kena imbasnya juga. Mau dirapel, kok ya kadang pas mataharinya suka ngumpet. Mau dicicil per 2 hari sekali sekian baju--biar weekend bisa taktinggal leyeh-leyeh, eh la kok gw-nya yang pegel... lha kan gw bukan binatu, jadi ya wes lah tetep aja nyucinya itu selalu w rapel. Biasanya kucuci sebelum Jumat. Ga saklek sih ini. Yang penting weekend beres. Karena kan kalau uda Jumat naga-naganya uda pengen gegoleran aja ya cem uler kadut. Jadi yaudah lah konsekuensinya adalah semuanya gw kebut dengan harapan weekend bisa lebih santaian dikit. Pilihannya kalau ga Selasa ya Kamis #nacib_mamah-mamah muda (udah tuwek kali ah) yang demvlond bin unyu-unyu (hoek) dan tukang galaw begini #nyuci baju aja pake galaw segala #sueeee memang.



Nyuci baju emang ritual yang paling menyebalkan dari sekian pekerjaan rumah yang ada. Sebenarnya ada satu lagi deng yang jauh lebih menyebalkan daripada itu, yaitu nyetrika. Eh tapi sekarang mah, nyetrikanya pas mau pergi-pergi aja. Jadi ga begitu berotot lah ini tangan gegara nyetrika. Tapi ya ituuhhh, bagian nyucinya yang ampun deh, kudu niat bener biar cepet kelar.

Sebenernya paling gampang tuh nyuciin bajunya bocah. Maklum bocahku kan ada 2 dan masih kecil-kecil semua. Jadi bajunya itu masih imut-imut banget. Mana kakak adek hampir sama kan gegara jaraknya cuma 13 bulan, jadilah urusan baju keduanya bisa saling sharing. Dan itu pun uda cukup ngebantuin aku as Maknya dalam hal cuci-mencuci. Sekali 'plung', bisa langsung berbelas-belas pakaian karena emang bahannya ringan dan kebanyakan dari katun. 

Lha kalau baju babonnya (alias gw sendiri) dan juga bapaknya, begh...dijamin melelahkan djiwa dan juga raga #setdah lebay. Bahannya itu loh gengs yang berat-berat. Biar kata cuma kaos, celana bahan, kulot, kerudung slup-slupan ataupun yang model segi empat, tapi klo judulnya dirapel ya berad boooowk. Belum lagi kalau musti ada acara misahin segala antara yang warnanya putih (atau terang-terang), batik, jeans, atau yang model jaket-jaketan dengan indikasi gampang luntur. Ya rem to de pong memang. Alias rempong. 

Kalau cuma nyuci bagian si bocah mah cincay, tapi kalau udah barengan ama bajuku dan baju bapaknya, uda deh...itu bisa seharian sendiri dan bikin gw yang kerjaannya ga cuma nyuci tok tapi juga ngurus 2 bayik sekaligus semakin bertambah pegal saja sekujur tubuh ini. Jadi ngakalinnya adalah baju bocah biasanya kucuci duluan, baru abis itu bajuku dan baju bapaknya yang ada beberapa tipe bahan yang musti aku pisahin segala pada saat timing nguceknya. 

Biar cepet beres, tiap ada hari yang ada acara nyucinya, biasanya aku siasatin dengan cara bangun lebih pagi dari biasanya. Tapi aku sih mulai nyucinya jem-jem 9-an ke atas, sebab kalau lebih pagi dari itu kerannya masih ithir-ithir banget alias alirannya belom sekenceng pas agak siangan. Jadi ya sabar aja lah sambil ngerjain yang lain. 


Maklum jem-jem pagi kan air lagi banyak-banyaknya tuh digunakan warga. Entah itu buat mandi, masak, nyuci baju, nyuci piring, dll. Jadi nunggu kiranya yang laih uda pada beres aja, baru deh aku bisa mulai nyuci. Soalnya kalo ga gitu kan percuma juga andai alirannya masih kecil...yang ada malah kagak kelar-kelar deh kerjaan gw wakakk. Yah, walaupun akhirnya jadi rada molor sih acara ngenjemurnya. Makanya ga bisa langsung kering juga pada saat hari yang sama. Tapi ga pa pa lah, seenggaknya klo uda nyucinya rampung, kan uwe bisa buka dashboard blog sambil liat ada yang komen apa ga, wuahhaha...

34 komentar:

  1. Iya lately sering hujan ya mba, heran juga saya padahal sudah masuk musim kemarau 😂 sampai saya berpikir, jangan-jangan sekarang sering hujan, nanti akhir tahun turun salju pula di Indonesia 🙈 soalnya negara-negara 4 musim jadwal hujannya di saat summer datang 😍

    By the way bicara soal cuci baju, saya justru suka banget cuci baju apa mungkin karena tinggal giling, ya 🤣 entah kenapa kegiatan urus laundry ini bisa jadi salah satu kegiatan yang saya suka selain vacum ruangan 🙈 ps: gambar-gambarnya semakin lucukkkk mba Nita, jadi bisa ikut membayangkan si oink-oink lagi bete lihat cucian belum kering gara-gara hujan 😂 sekarang tiap mba update jadi penasaran oink-oink bakal seperti apa penampakannya 😍😆❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sampai turun salju, yang ada aku malah pengen main es serut-es serutan mba eno, atau bikin boneka salju kayak di film home alone
      (´⌣`ʃƪ)♡

      Wahahha kebalikan kitah mba eno, akutuh kalo wayahnya nyuci ampun deh kudu ngumpulin mood dulu, maklum yang dicuci 4 kompi, ahhaha, belom celana kerja bapake berat banget bahannya hahaa

      Aw aw, mba eno si sahabat babi oink-oink bisa terbang mumbul tinggi nih dipuji mba eno ahahhahah

      Iya ini ceritanya si oink-oink musmed gegara cucian sampe ngegunung eh, mataharinya ga nongol2 dari kemaren waakakak, kawus tuh babi oink-oink, males sih nyucinya ga tiap hari hahhahahha

      Hapus
  2. iya galau banget cuaca beberapa hari ini
    juga berpengaruh ke badan yg gampang flu
    akhire takut keluar tar dikira kena corona

    aku juga engga suka nyetrika mending nyuci sama nyanyi nyanyi dan keceh hihi
    makanya kadang klo males aku setrikain di laundry mbak
    wah kalo adek kak gak beda jauh bisa diluruhi ya baju kakaknya yg udah gamuat ke adiknya

    tugas IRT emang banyak dan penuh perjuangan
    semangat mbak!

    (eh aku fokus ke baju kuning yg dijemur itu punya siapa ya, apa punya babiknya? hihi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahha, mas ikrom bener jugak, takut juga akutuh klo sampe kena korona huhu
      ~ (۳˚Д˚)۳


      Kecehan koyo jaman cilik yo mas ahahha, terus seneni ibuk, kok neng kamar mandi ga rampung-rampung

      Iya, malah badane siki agak podo jadine bajune tuker-tukeran, kecuali yang warnane kecewek-cewean ya tetep buat si kakak, dedekne yang netral-netral ajah

      Betul mas, inilah kerjaan kitahsaban harinya hahahhahah

      Bajunya sahabat babi oink-oink wakakakak

      Hapus
  3. Podo mbak.. Kalo lagi musim ujan yg gak jelas gini biasanya cucian numpuk, gak dicuci mataku siwer, di cuci puegele njemur naik turun tangga, maklom wes uzur jadi kerasa bingiits, udah itu baru di jemur bentar eeeh udah gelep maning, hayuuh sibuk ngunjalin, takut asem kalo masih lembab... Haduuuh pokoke gawe mak" itu ternyata buuanyak juga yaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast mbak heni, iya rasane sepet klo ngliat kumbahan baju pating ketumblruk wekeke, jadi mau ga mau action juga, alias mencuci mania ahahhaha

      Iya abis itu belom kelar lagi ngelipetinnya wakkaka, hapal sayaah
      Ahahahha

      Bener abis punggung en pinggang terasa bengkek biasanya aku pengen diinjek-injek ama anakku tuh sampe bunyi mak 'krek' enak banget, hahah

      Hapus
  4. Kalau di tempatku sini masih lebih banyak panasnya daripada hujan, hujan baru 1x kemarin itu juga gerimis menggelintik aja 😂

    Urusan cuci baju ini memang perkara yang tak mudah, aku pun mengalaminya dan aku cucinya dewek-an nggak pakai mesin jadi makin maknyos kalau harus cuci jeans 😂

    Nyetrika juga jadi hal yang paling aku nggak suka dulu! Untung sekarang ada beberapa baju yang bisa tinggal lipet aja, jadi setrikaan berkurang hihihi. Terus pernah lihat mbak laundry harus nyetrika bertumpuk-tumpuk sedangkan aku cuma beberapa potong aja ngeluh, langsung ngerasa nggak bersyukur jadi tobat aku. Sekarang kalau emang harus nyetrika, nggak pakai ngeluh lagi huahaha.

    Gambarnya lucu kak mbulll, gemasss ih 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren abiiis lia, nyucinya manual pake tangan. Aku ada yang kugiling di mesin, ada juga yang kukucek by tangan. Klo bahannya bagus misal batik biasanya pake tangan, tapi klo yang bahannya berat alamak nyerah kuserahkan pada mesin aja wakaka

      Iya nyetrika tuh aku suka ga sabar pengen cepet licin seperti belut, apalagi klo dapat kainnya yang susah digosok, begh, yang ada bikin senewen wakakka

      Makacih lia ahahhaha, masih nyoba-nyoba nih, garis dan teknik ngewarnainnya masih kasar 😂😁

      Hapus
    2. Tapi kalau lagi banyak banget cuciannya, aku pakai mesin juga sih kak. Remuk badanku nanti kalau manual 😂

      Eh sama! Aku juga kesel kok udah disetrika bolak balik tapi nggak mau licin-licin. Sampai kadang mikir ini salah gosokannya atau salah hamba yang menggosok 😭

      Justru aku suka style yang kayak gini kak, kelihatan unyu-unyu gitu huahaha

      Hapus
    3. Remuk redam ya li, xixiix

      Hahha, kayaknya kita ga begitu jodoh dengan gosokan bajuw


      Aww, makasih ya lia 😍😍

      Hapus
  5. Huahaha kemarin si oink-oink riweuh di dapur, sekarang kehujanan pas lagi nyuci baju 🤣 Maap Mbaa aku gemas sekali dengan karaktermu ini hihi

    Cuaca di Bogor juga labil sekali, Mba. Pagi mendung, siang panas terik tapi nggak lama kemudian hujan namun dengan kondisi matahari yang masih tinggi. Cuaca kayak gini tuh bikin badan nggak enak. Ini aja aku agak masuk angin gara-gara sore kemarin mendadak hujan angin huhuhu

    Btw, toss dulu! Aku juga nggak pernah komplen cuci baju anak sendiri karena masih mungil-mungil. Kalo mbak di rumah sedang pulkam, aku malah lebih suka cuci pake tangan. Tapi kalo baju-baju bapake dan aku sendiri, wess lempar aja ke mesin cuci semuanya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahhaha mamacih mba jane, jadi pend malu #tutupin muka pake teflon wakakak
      Iya besok lagi oink-oinknya lagi makan ala-ala masakannya yang kacrut itu hahahhaha

      Tangerang aja mendung everyday, palagi yang aslinya bertagline kota ujan bogor ya mba ahahhaj, kebayang syahdunya bogor klo lagi ujan 😍

      Iya klo yang ujannya sak jek sak nyet (istilah jawanya), biasanya bikin badan yang meriang..get well soon mba jane ^______^

      Bhahahhah sama, baju anak kukucek di ember cepet, la bahannya enteng, nah bajuku dan bapake, wes lah blang blung masuk mesin, uwer-uwer beres hahahahhahah

      Hapus
  6. Cuacanya lagi anomali, berkah juga sih bagi saya, lagi males nyiram tanaman kalau pagi pagi, jadi kalau malamnya abis ujan, saya ga perlu siram tanaman di halaman. Bisa gegoleran pagi lebih lama uyeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung auto kesiram ya mas cipu, hemat energi dah jadinya 😀😁

      Hapus
  7. Mungkin udah musim pancaroba makanya kadang hujan kadang panas, padahal normalnya bulan Juni ini udah musim kawin, eh kemarau maksudnya.

    Kemarin juga anak saya ngajak jalan-jalan. Karena lihat cuaca cerah maka aku iyain saja. Eh ternyata baru sekitar 15 menit muter-muter sudah agak mendung. Ngga lama kemudian langsung hujan deras, pas seperti dulu diputusin mantan.😂😂😂

    Kalo soal baju, biar ngga capek saran saya pakai laundry saja mbak, tinggal telpon ntar datang tukang laundry dan beres deh. Pakaian sudah bersih dan rapi. Duitnya doang yang tekor.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya, biasanya abis lebaran kan banyak orang punya hajat, e gegara korona yang tebar undangan jadi dikit

      Hahahhaha, ga jadi jalan-jalan dong si adek mas, ya udah sebagai gantinya ganti kasih ciki aja atau es krim wekekek #ajaran sesat deh gw

      Sayang juga klo mo dilondriin, sayang ame dompetnya akutuh, mending duitnya buat gw aja hahahhahahah

      Hapus
    2. Kan jadinya lumayan ngirit duit ngga usah kondangan, soalnya lumayan banyak juga kalo dituruti, 30 ribu dikali 30 orang saja hampir sejuta.😁

      Udah jadi jalan jalan, akhirnya berteduh di pinggir jalan mbak, berteduhnya di warung sambil ngopi, anak jajan ciki.😂

      Iya ya, mendingan duit buat londry tuh dikumpulin buat beli hape Reno 8.😄

      Hapus
    3. Wah amplopnya 30 ribu? Masa mas, tempatku uda ga ada ngamplop 30 rebu huahhaha

      Mantab ya, ngopi dan ngemil yang guri-guri

      Na bener itu, mending sakuin buat beli hengpon baluuu ahahhahahahha

      Hapus
  8. Cuaca sekarang memang lagi tak menentu, di mana-mana udah hujan kok di sini gak hujan-hujan, ya?

    Oh ya itu gambar babi pinknya pakai aplikasi apa? Kalau di perhatikan lucu juga jadi mesem-mesem lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah jakarta masih panas ajakah? Tangerang aja uda bulak balik ujan loh mas her, hahah
      Et tumben yang muncul mas her biasane mas kal el 😀😁😁

      O itu aku gambarnya pake aps autodesk sketchbook, lalu kupake telunjuk sendiri buat nunyuk-nunyuk gitu di media gambar sketsanya mas, tapi klo pingin agak rapihan dikit bisa pake pen stylus hehe

      Hapus
    2. Kayaknya akun kal El lagi dibajak sama bang satria, mau dijual buat tukar tambah hape Reno 8 katanya.😁

      Hapus
    3. Jakarta masih panas itu Jakarta tempat saya entah Jakarta yang lain mungkin udah sering hujan, tempat saya udah hujan sih tapi hanya beberapa kali, dua atau tiga kali dan itu juga cuma sebentar mungkin hujannya cuma ngilangin pengen..hihihi.
      Eh memangnya Kal El sama Hermansyah itu satu orang ya?🤔

      Nanti dicoba aplikasi autodesk sketchbook-nya kali aja bisa gambar komodo yang lucu..hihihi

      Reno 8 sama Nokia 5.3 mana bagusan, mas Agus?

      Hapus
    4. Ada kelebihan dan kekurangan masing masing mas dari dua hape tersebut. Tunggu saja ulasan dari mbak mbul nanti kalo sudah beli.😄

      Hapus
    5. Mas agus 1 : bisa jadi bisa jadi 😂

      Hapus
    6. Mas her : Biar kutebak, jakartanya jakbar ya?

      Hujannya sesuai mood yak, suka suka langinya mau meweknya kapan..hahha

      Kayaknya sih sama orangnya #e kok gw sotoy yak hahah, maapkan klo salah nebak

      Ayo dicoba mas, kali bisa gambar komodo yang unyuk tanpa m hahahha
      Nokia lagi lonching lagi kah?

      Hapus
    7. Mas agus 2 : coba ya ntar kuunboxing klo jadi beli wakakaka, amiiin

      Hapus
    8. Sepertinya sedang dalam perjalanan ke konter beli Reno 8 nih.😄

      Hapus
    9. Ntar nunggu awal bulan #eaaaaa

      Hapus
  9. Mana cuaca peralihan gini biasanya bikin radang, batuk, dan pilek. Kalau orang-orang bilang sih musim sakit.

    Asli, nunggu agak siangan ini sama percis dengan kebiasaan saya. Soalnya tiap pagi keluarnya kecil banget, bahkan buat wudu aja susah. Kadang-kadang sore menjelang magrib juga. Jadi otomatis waktu mencuci paling asyik ya sekitar jam 10-16, atau 20-22. Kalau malam, habis pegel bisa langsung tinggal tidur. Jemurinnya habis Subuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naiya yog, apa mungkin area jabodetabek pdamnya jem jem pagi kayak gini ya, ama menuju magrib bener banget tuh alirannya kecil, tapi klo lepas jam itu uda kenceng lagi 😁

      Dan yak sama, kadang gw dong acara ngejemurnya dilanjut malem atau subuh dan minta tulung bantuin pak su soalnya menggunung banget cucian gw tuh hahhahahah

      Hapus
  10. Musim pancaroba memang rentang penyakit sih. Kemarin saya cukup lemas dan merasa mau flu, padahal keluar dari rumahpun tidak. Paling hanya di kamar nonton film, baca, dan main game.

    Selain karena air kerannya kecil, kena air di pagi hari juga momen ngga enak sih. Apalagi air sumur yang barusan diangkat. Ha ha ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Hul, rasanya tuh kayak jadi angot angotan mau mengerjakan segala sesuatunya

      Wah sumur lagi dikuras ya, biar tambah dalem apa uda agak kering nih ?

      Hapus
  11. gambarnya sketsanya lucukkk mbak, padahal dari tab ya coret coretnya
    kalau aku kadang milih malem nyucinya, pagi kadang ga sempet. kadang malah wiken, tapi kalau wiken terliat banyak sekalehh jadinya males, makanya dicicil cicil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mba ai, gambar ala kadar belum like a pro kok hihi
      Iyah pake tab aja ini, tabnya pun jadul punya, pake jari lagi ga pake pen digital hahahha

      Bener ngerapel cucian itu tuh bener-bener seperti numpuk gunungan klabi kotor deh, alias ga rampung-rampung, coba klo detergennya bisa ngucek sendiri ya, wakakkak

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...