Jumat, 26 Juni 2020

Aku vs Kemeja Ungu Kotak-Kotak


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Aku terbiasa menyebut baju berkerah atau kemeja dengan sebutan hem. Padahal kayaknya beda ya #maklum ku bukan orang konveski. Jadi ga tau apa bedanya hem sama kemeja, hihihi.

Ya udah biar ga salah sebut, aku bilang aja kemeja.

Salah satu model pakaian yang membuatku tampak ga tua-tua amat ya kemeja. Kemeja udah jadi semacam comfort outfit terutama setelah memasuki dunia kuliah maupun kerja. Bisa dibilang kemeja adalah syarat kami bisa mengikuti kegiatan belajar mengajar di dalam kelas. Walaupun beberapa teman masih ada yang tetap nekad menggunakan kaos. Tapi, meskipun begitu....asalkan masih ada catatan berkerahnya sih masih oke lah ya. 

Alis gw yang bak ulet bulu, bawaan dari orok :D

Style paling nyaman ala gw saat bepergian

Begitu pula saat udah memasuki dunia kerja. Kemeja sama celana bahan atau jeans, itulah pakaian sehari-hariku. Tapi seringnya sih kemeja sama jeans. Soalnya kalau celana bahan...ng...nganu... kantorku dulu ya dibilang kantor nggak kantor-kantor banget, alias seringnya kelayapan di lapangan. Jarang  terbenam diantara meja kerja yang penuh dengan kubikel. Jadi ya lebih nyamannya  pake kemeja ama jeans pinsil aja ahaha...Walaupun matchinginnya memang butuh waktu sendiri sih agar paling ga kelihatan pantes atau ga tabrak lari sama kerudungnya. Ya maklum, dulu ku kan gawenya di media yang bukan TV ya, jadi istilahnya ku ga dapat seragam #lalu menerawang iriiih tiyep ketemu rekan reporter tipi di lapangan karena mereka pake seragam yang kelihatannya kok parlente betul haha...

Tapi sebenernya aku bukanlah orang yang branded mania. Soalnya disesuaikan juga dengan isi dompet yang kala itu masih cekak #bilang saja ngirit Mbul.

Ya aku mah belinya di ITC saja. Atau model-model Tenabang dan Thamrin City. Murah meriah redho, bahkan ga jarang ada yang cepek 3 biji, hahaha.... Baru abis nikah lah mulai diajakin Pak Su buat nyamper Sogo, H n M, Uniqlo, Batik Semar, dll. Kata Pak Su ga pa pa mahal dikit yang penting awet. Tapi dasar akunya aja yang sukanya baju murah. Sayang akutu kalau beli baju yang 1-nya kena di atas Rp 300 rebu, hahahaha. Sekali-dua kali boleh lah buat acara yang formil-formil banget, tapi tetep aja mentok-mentoknya ku hedonnya di mol middle class kayak ITC atau Ramayana #hiyahiyahiya...

Untuk urusan model atau motifnya, kemeja kan ada beberapa jenis ya. Ada yang rimple-rimple di bagian kerah dan dadanya (itu loh yang mirip model gaun rimpelnya nonik Belanda), ada juga yang biasa. Motifnya, ada yang polosan (satu warna) ada juga yang kotak-kotak, polka dot, atau bunga-bunga. Aku sendiri lebih suka kotak-kotak ketimbang motif lain. Kotakannya juga milih yang pola garisnya kecil-kecil. Kalau garis, mending aku yang vertikal, biar ga kelihatan ndud, haha...tapi kalau suruh milih antara garis atau kotak-kotak, ya aku tetep suka kotak-kotak sih. 

Kalau warna, aku suka yang cerah-cerah. Gimana yah, menurutku pakaian cerah itu ngaruh ke mood sih. Bisa menyamarkan usia yang sebenarnya sudah memasuki kepala 3 ini, hahahahha...


Tapi nyebelinnya adalah, uda berkali-kali beli kemeja, kok yang aku ambil tetep warna pink lagi dan lagi. "Warna lain ngapa ?" Cibir Pak Su yang merasa kalau aku pakai pink itu cukup menggelikan, haha...berasanya kok menurutku saja yang oenyoek-oenyoek (hoek) tapi sebenernya ga sesuai umur...(ingat umur lau sudah 30 tahuuuuun Mbolllll...).

Ya udah sebagai gantinya ya yang hampir samaan dengan pink aja lah ya. Kayak salem, peach, orens, atau ungu tapi yang agak kaleman. Pas nemu ada motif kotak-kotak ungu muda langsung angkut walaupun saat beli pertama kali itu agak kebesaran. Tapi begitu kupake lagi setelah fase nyusuin kok ya jadi ngepas begini ya. Hedew, itu artinya gw semakin gembul sesuai dengan tagline blog ini hahaha...


66 komentar:

  1. Hahaha sebagai pecinta ungu, akupun selalu suka warna ini nit. Tp jujurnya ga punya banyak. Krn walo Suak ungu, tp ga begitu cocok Ama wrna kulitku yg gelap :D. Jd cm sebatas suka aja. Kalo utk baju, aku LBH milih merah, Krn bikin cerah :D. Dan berasa PD aja kalo udh pake merah.

    Kemeja memang pilihan baju paling amaaaaaan :p. Cocok dipake dibanyak acara.. cm Krn aku ga suka pake jeans, aku LBH suka maduin Ama rok ato celana panjang kain. Nth kenapa tiap pake jeans skr ini ga nyaman banget. Makanya udh lama semua jeansku dikasih ke orang :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. E iya ya, aku baru nyadar kan blog mba fanny warnanya ungu teak yak hihi

      Iya mba fan ungunya yang ungu muda, klo yang ungu tua aku ga suka

      Eh tapi ngomongin merah aku juga suka merah gonjreng, rasanya cerah dan klo difoto kelihatan bersinar hahahahai

      Hapus
  2. Yaaa2....Sebentar saya akan beri penilaian....

    Untuk kemeja kotak2nya dah hijabnya sudah cocok sih meski agak sedikit ngeblur hijabnya.😊😊


    Cuma kurangnya bawahannya harusnya hitam bukan abu2.. Kenapa begitu, Jadi agar aura kamu terbuka lebar dan tidak ngeblur karena warna yang bersebrangan.😊😊

    Itu menurut saya yaa... Nggak tahu kalau orang lain...Tetapi pada intinya penilaian lebih dominan ke seorang pria...😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penilaian seorang desainer kondang memang beda ya, sungkem Masta satria.πŸ™

      Hapus
    2. Wuahahhaha, thanks masukannya kang, btw ini ngapa kayak berasa dikomenin juri asia's next top model yak waahahahah

      Iya soalnya aku ga cucok jadi fesyen bloheeer πŸ˜‚

      Hapus
    3. Xixixi, iya yak, selain jadi novelis kenamaan from depok city, kang satria juga desainer kondang πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  3. Setelah aku telaah, ini kakak mbulnya dari sisi mana ya? Perasaan langsing gitu 😭

    Aku juga suka nggak rela kalau beli baju mahal-mahal, di atas 200rb aja udah mikir-mikir wkwkw ini antara pelit atau apa ya.

    Masa sih kak mbul kepala 3? Masih kayak Abg unyu-unyu gitu 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyahahah, biasa li....cari angle terbaique versi sendiri, biar lemak2 ini bisa tersamarkan ahhahahah

      Sekarang tapi aku uda dilatih pak su biar ga pa pa beli mahalan dkit asal ga cepet bulukan kayak kain pel, cuma aku suka sayang aja, jadine belinya yang di modelan itc atau ramayana yang seuai dompetku πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  4. Melihat foto selfie mbak mbul kok aku malah ingat sama film kartun Marsha, soalnya matanya mirip.🀣

    Kemeja kotak warna ungunya bagus juga sih, cuma ekspresi nya itu.🀭

    Kalo keseharian sih aku sukanya pakai kaos mbak, tapi kalo mau acara penting seperti kondangan maka pakainya kemeja. Rasanya seperti bapak bapak padahal baru 18+.😁

    *Kaboorrrr πŸƒπŸƒπŸƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha iya juga ya, baru sadar abis ngejajarin gambar marsha and the bear, ternyata ku mirip juga ma dia hahahah, tapi itu artine aku nyebelin dong mas, kan marsha bocahe nyebelin πŸ˜‚πŸ˜‚, sampai2 beruangnya kadang sabar banget ama dia

      Iya mas klo di rumah mah aku kaos oblongan aja ma celana pendek, nah klo di luar lah baru deh beraksi, etdah ahahah

      Waduh 18 plusnya ada berapa digit mas πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Menurutku Marsha bukan nyebelin tapi gemesin gitu mbak soalnya anak kecil. Gemes banget sampai pengin nyubit, nyubitnya pakai tang, eh...

      Kaboorrr πŸƒπŸƒπŸƒ

      Hapus
    3. Gemesinnya uda tingkat dewa ya mpe pend dicubit pake tang wakkakakak

      Hapus
    4. Lho, perasaan nulisnya tangan kok jadi tang. Apa ada tuyul yang ngambil huruf an ya? πŸ˜‚

      Hapus
    5. Wakakak, mungkin digondol tikus huruf an-nya hahahha

      Hapus
    6. Aslinya memang cuma nulis tang saja sih.πŸ˜‚

      Hapus
    7. Waduh kejam juga yah hahahahhaha

      Hapus
  5. Eh, nggak kelihatan udah 30 lho. Masih kayak anak kuliahan mbk, dan nggak gembul juga.
    Kayaknya mbk nita awet muda dehπŸ˜ƒ
    Saya suka baju semacam kemeja gitu, karena lebih simple aja, dan nyaman dipakai, belinya murah juga😁cocok buat saya yang dompetnya nggak pernah di isi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sa ae nih mba astria bilangnya
      Traktir baso nih wkwkwkwk


      Iya mbak, biar berasa forever young, aduh itu mah judul lagu yak, wkwkwkk

      Hapus
  6. dari semua baju dan celana gw dirumah ya, gak ada yang harganya lebih dari 200 ribu hhh, bukanya ngirit atau apa, mamang mampunya beli harga segitu, lagian di desa gak ngaruh beli baju mahal apa enggak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha, ntar klo wayahnya juga khanif pasti kebeli yang lebih dari 200 ribu, mksal sewa baju pengantin #eh itu mah sewa yak hihi

      Bener juga nif, yang penting rapi dan bersih aja yak hihi

      Hapus
    2. Di kampung mah, tas yang harganya 50 ribu dipakai arisan sama tas yang dipakai Nagita Slavina yang harganya 8 juta juga ngga ada yang tahu bedanya ya mas khanif, sama sama tas.πŸ˜‚

      Beda kalo arisan di perkotaan.πŸ˜„

      Hapus
    3. Wzkkak, bener juga sih, kagak nkliatan di mata orang awam kek kitah yak πŸ˜‚

      Hapus
    4. Kalo mbak mbul sepertinya tahu lah, kan udah Masta soal dunia pertasan.😁

      Hapus
    5. Walah mas tauk ga sih urusan tas ini aku aja sampai dikomplen pak suami soale seleraku cuma tas2 yang beli di pinggir jalan deket bakul helm aja kok, murah meriah redho hahahahhahahhaha

      Hapus
  7. Mba Nitt, dulu aku punya kemeja ungu persiss warnanya kayak gitu, bedanya punyaku polosan bukan kotak-kotak πŸ˜„

    Hishh sama banget. Seteah menyusui semua kemeja dan blouse ku mendadak ngepas semua bahkan nggak kekancing lagi 😀

    Btw, sama lho paksumu dan suamiku. Menurut doi baju selain nyaman harus awet juga. Gapapa mahal dikit yg penting warna gak cepat pudar dan gak cepet rusak. Aku tuh juga dulu sukanya belanja online yg murmer. Tapi lama-lama kok ya jatuhnya boros juga kalo beli murah tapi cepet rusak juga. Jadi gapapa deh invest baju yang agak mahal dikit tapi kualitas okee 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, klo polosan di tipe kulit mba jane cucok hiihi

      Iya setelah masa menyusui kumerasa kenapa bajuku pada ngepres semua yak hahaha, bagaimana inih ?πŸ˜‚

      Iya mba jane pak su aku bilang selera fesyenku agak kacrud jadilah biasanya aku ditenteng ke mall yang agak high end biar ga katrok2 amat n bisa lebih cling gitu...hihihihi

      Hapus
  8. Kalau saya lebih seneng pakai t-shirt daripada kemeja lebih enjoy pakainya. Kalau warna lebih seneng warna biru polos tanpa motif baik kemeja ataupun t-shirt.

    Btw dari empat foto Sepertinya pose fotonya hampir sama semua, apa mungkin lagi ngetes kamera?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi ngetes kamera Redmi Note 8 mas pakai galah, baru beli kemarin.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Pakai galah? Ngetes kamera apa metik rambutan pakai galah, mas?

      Hapus
    3. Kayaknya bukan metik rambutan tapi lagi ngambil mangga punya tetangga sebelah.πŸƒπŸƒπŸƒ

      Hapus
    4. Mas kal el : untuk pria biru emang warna paling cocok sih ya kebanyakan
      Warna aman deh itu, klo ga ya item atau putih sekalian xixiix

      Hahhaha, tau aja gw lagi ngetes foto

      Hapus
    5. Mas agus : belom mas, pan jatah redmi notenya abis gajian, etdaaah ahahahah
      Ini masih pake kamera hengpon lama kok πŸ˜‚

      Hapus
    6. Mas kal el : wakakka, jadi inget rambutan di post yang sebelumnya

      Hapus
    7. Mas agus : lah jadi ingat ini kan sekarang uda masuk musim mangga yes πŸ˜‚

      Hapus
  9. Nanya

    1. Itu ulet bulu di atas mata laki laki atau cewek, Mbul

    2. Matamu di foto kenapa selalu gitu, apa karena ada ulet bulu di atasnya?

    3. Jadi usimu di atas 30 tahun, lebih berapa Mbul, kasih tau yang tepat yah, bulan, hari, jam, dan menit

    Btw, kelakuanmu sama dengan si Yayang di rumah. Kalau aku sama seperti pak su. Kita lebih milih mahal tapi awet dibandingkan sama murah tapi nggak tahan lama. Tidak efisien.

    Belakangan akhirnya si Yayang bisa berubah dan dia mulai ngikutin. Itupun setelah diindoktrinasi puluhan tahun baru berhasil. Susah dah sama cewek mah.

    Terus, tidak kelihatan dampak kegembulanmu loh Mbul di fotomu. Apa karena matamu begitu yah jadi keliatannya tidak seendut yang dibayangkan..:-D

    Tolong jawab pertanyaannya ya mbul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berusaha dijawab πŸ˜‚ :
      1. Uletnya mah ga ketahuan gendernya pak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚, uletnya mah sekate2 ya main manjat2 muka orang, nempel terus lagi di situ selama-lama-lama-lama-lama-lamaaaaanya #ngomong ala nada bicara spongebob squarepants πŸ˜‚

      2. Bisa jadi bisa jadi, mungkin grogi ama tu ulet bulu pak πŸ˜‚

      3. Pssst, pak, september sih officially 31 huahahha #kok gw jadi buka kartu gini ya, ditunggu kadonya ya pak πŸ˜‚


      Iya, kayaknya kebanyakan cewek mah begini, suka ngirit, buktinya ternyata yayank pak anton sama juga kayak kuh ahahahahhah

      Aku aja langsung diarahin beli yang ga pa pa agak mahal dikit tapi pantes gitu buat ditenteng kondangan hahaha

      Bhuahahha, matanya yang endud berarti yak pak πŸ˜‚

      Hapus
  10. Kecjeeh koq mbak Mbul ini, masih unyuk" uik"semogh demplon tapi tetep okeh 😁, ku seringnya pake kaos lengan panjang mbak Mbul, kemeja biasanya yg dr bahan agak mirip jeans gitu.. Apa kemeja yg tunik gitu, bawahan gak lain kebanyakan celana jeans, rok mah jarang"kecuali kondangan biar agak feminim 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka aku jadi ngakak mba henni...>____<
      Semog demplon kek mentog ebat ebot yak mba huahhahaha

      Oiya aku juga suka tunik, ketimbang gamis aku lebih nyaman pake tunik mbaaa, apalagi ko ngintip e commerce model tunik kok cakep2 banget yak πŸ˜πŸ˜€

      Hapus
  11. ahahahaa kemeja emang mudaable
    yang biasanya dipanggil ibu jadi mbak
    yang biasanya dipanggil bapak jadi mas

    sama sih mbak aku juga suka warna cerah suka kotak kotak
    malah beberapa bajuku warnanya pink dong hihi
    tapi asyik si
    klo ungu aku kurang suka soalnya katanya identik dengan warna janda wkwk
    cuma ada si 1 yg ungu batik tapi
    aku juga suka kuning cerah malahan
    usia mendekati atau menginjak kepala 3 emang serba nanggung si
    mai tampil muda ya gimana mau yg formal agak tua ya kok hati gak sreg hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhhahaha bener mas
      Terbukti nyata kalau pake kemeja dipanggile kak, mbak, teh, neng
      Lah kalau pake terusan bu, bund gitu hiyahiya hahahha

      Waaaaak, ada yang pink juga mas, tapi ga pa pa kok, warna kan ga mengharuskan untuk gender yaak 😁

      Oiya ada juga yang bilang ungu identik warna janda egeggekk

      Iya bener, walhasil klo ada acara keluar tuh ada belasan kali gonta ganti baju, galau mau pake yang kek gimana πŸ˜‚

      Hapus
  12. Meski aturan kampus menyarankan baju berkerah, saya masih sering pake kaos beberapa kesempatan. Atau paling tidak yang harinya cepat pulang (menyesuaikan dosen yang mengajar) , biasanya saya pake kaos. Tapi kalo dunia kerja, kayaknya sudah ngga bosa bandel-bandel lagi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya hul, memang kadang klo masih pelajaran biasa ga gitu serem, tapi klo pas uas atau uts na itu kadang pengawasnya rada ketat xixixiix

      Iya hul, klo dah kerja emang biasanya formilan gitu, kecuali kalau kantornya lebih flexible dan rasa gaya anak muda milenial mungkin pake kaos juga gapapa 😁

      Hapus
    2. Iya, tapi kerja kantoran yang fleksibel agak jarang sih. Kadang malas juga. Sudah 12 tahun seragam, kerja harus seragam lagi 😬

      Hapus
    3. Wahahah iya sih hul,
      Klo yang kantornya santai kayak semacam basicnya it tuh bul, xixixi atau e commerce juga, banyakan pegawainya anak milenial

      Hapus
  13. Wahhh aku juga lumayan suka ungu akhir akhir ini, soalnya bagus aja diselaraskan dengan warna lain dan bisa pas dan masuk gitu.. Apalagi kalau soal pakaian yang dipakai sehari hari hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata mas andrie juga penyuka warna ungu ya, biasanya buat kemeja lengan panjang polos bagus ya ungu tuh...

      Hapus
  14. Mba nitaa, ga keliatan kaya ibu2 kepala 3 deh sungguh. Kaya masi anak kuliahan. Hehehe.. 😁
    Btw, safe colour kita kok samaa. Pink, atau ga salem, peach. Atau warna muda2, kaya
    biru muda banget, ungu muda. Yg agak tua sukanya paling biru dongker. Baju2 aku jadinya ya seputar2 ini aja warnanya. Jarang yg warna2 bold lain gt 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyahahhaa, ntar aku mabur mba thess klo dibilang gitu

      Iya soalnya warna yang kalem gitu bikin mood serasa still young hihihi

      Oiya aku ingat cerita mba thessa yang di swiss kan ootdnya biru biru ya πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus
  15. Ah masa udah 30 mbul hehehe...
    Padu padannya udah ciamik,

    Aku juga ada ootd andalan pake kemeja.. suka deh.. emang jadi keliatan muda (pede) wkwk. Cuma kemejaku rata2 ga terlalu panjang.. harus pake rok.. na ini suka rempong hehe jadi jarang dipake

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyahahhaha, jadi malu eykeh kak dew...
      Iya sih kadang emang kemeja suka ngatung gitu ya, jadi kelihatan juga bagian pinggulku yang geday ahahahhahah

      Paling enak memang dipadu padan rok bahan yang adem

      Hapus
  16. Kok kemeja malah buat saia jadi kek bapac-bapac yhaaa :'))))))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak, bapac-bapac
      Gawl beud vid hahahhaha

      Hapus
  17. hahaha saya pecinta pink, tapi setelah suka narsis, saya jadi lebih memilih beragam warna, meski ujungnya saya pakai bukan karena suka semata, biar ada banyak stock dress code kalau ada acara hahaha.
    Tapi jujur memang pink adalah favorit saya, kalau keliling cari baju, apalagi yang mahal (menurut saya) pasti belinya pink, kalau murmer sih warnanya yang beragam saja :D

    Btw saya pecinta baju murah sih, karena saya suka narsis.
    Sok ngartis tepatnya ye wakakakaka.
    Kan kalau udah sekali foto pakai baju itu, berikutnya kudu pakai baju lain, atau minimal kudu matchingin ama kerudung lain, kalau bawahan memang saya jarang sih fotto sebadan, biasanya selfie, duuhhh sok ngartis banget sih!

    Btw, alisnya itu bikin iri!
    Saya dulu alisnya lumayan tebal dan hitam, seiring menua kok ya pada rontok ya alis saya hahaha.

    Dirimu mah kagak rempong ngalis dulu, makasih deh ama ulat bulu yang rela manjat dan nonkrong di situ wakakakakak

    Oh ya waktu kuliah juga dulu saya jarang pakai kaos, takut dikeluarkan tepatnya :D

    Kerjapun demikian, pernah punya seragam, cuman dipakai sebulan, abis itu pada balik ke baju biasa, dan hasilnya memang kudu rajin berburu kemeja di outlet murah, dulu mah saya belinya yang bisa 100ribu dapat 3 kalau bisa.

    Nanti sekarang mau gaya betoolll, sok sokan beli baju di atas seratos ribu, soalnya udah jarang menemukan baju yang menyembunyikan lemak saya dengan harga di bawah 100 rebo, nasib orang lebar daahhh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok sama sih kak rey, kita kan pinky pinky maniaaa ahahhaha, kayak warnany babi oink oink dong yak wakkakak

      Nah bener tuh keperluan belanja beberapa model n warna bisa buat foto produk ganti2 hahhaha
      Iya pink tuh kan dibreakdown jadi pink macem2, ada pink fanta, pink pucat, pink banget, dan kadang aku tergoda beli semua huhahhaaha #kekepin domved...

      Lah akupun bgitu, la kalau foto ga pegang ndiri ga ada yang mau fotoin je, hahhaha, bapake klo fotoin aku kan hobinya ngeblur jadinya ga ada yang okey deh wkakaka

      Alis turunan ibu kak rey, smeua keluargaku alisnya begindang mua hahahha
      Sampai kami 3 bersaudara diledek trio alis sinchan πŸ˜‚

      Bener banget, jaman masih kerja dulu ampun deh aku klo liat 100 ribu 3 stel kemeja rasanya seakan dapat jekpot πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  18. kliatan kayak baru lulus sma kok mba nit..30 an nya gak kliatan ...

    BalasHapus
  19. Aku juga gitu, Mbak Nit. Biasa nyebutnya hem. Dan sampe sekarang masih belum tau kalau hem sama kemeja ternyata beda.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Kalau aku dulu beli hem pas masih kuliah aja. Setelah lulus kuliah gak pernah beli hem lagi. Toh hem jaman kuliah masih bagus dan masih muat aku pakai walaupun agak sesek sedikit. Apakah karena hem yang aku pakai hem mahal? Hehehe. Gak juga kyknya.πŸ˜‚

    Kalau selera ngemol sih dari dulu sampai sekarang masih sama, Mbak Nit. Paling suka sih di Ramayana aja. Murah-murah soalnya. Kalau ke mol yang jualannya barang mahal biasanya malah bad mood aku. Soalnya cuma lihat-lihat doang, gak beli, sayang uangnya.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast mba roem, wekekek, takirain hem = kemeja, ternyata menurut satu artikel yang pernah takbaca beda, sepenangkapanku hem yang lengennya pendek, kayak seragam sekolah gitu mba, klo kemeja lengen panjang, bagian lengennya ga ada yang ditekuk, eh tapi mbuh deng aku tetep mandan rancu olehe membedakannya haha

      Itu tandane mba roem masih seperti anak kuliah uhumb

      Sama bingit hahaha, klo di mol middle class ku bisa nenteng banyak
      Klo yang high end mung manyun tok cz cuma liat liat aja hahahahahha

      Hapus
  20. Aku suka matamu, Nita. Bulet. Cantiiikkk, masih kelihatan kayak anak kuliahan, kok.

    Aku kalau nyebut kemeja juga hem.

    Iya, sama, aku juga suka belanja yang murah. Sesekali beli branded2 juga. Sayangnya kalau pakai barang mahal pun, dipake aku tetep kelihatan murah.πŸ˜‚ Sebel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaa, jadi isin dialem mba pipit hahhaha

      Sama mba pit, terutama pas masa2 masih sekolah

      Iya mba pit beli branded penting juga buat acara yang agak prestisius, tapi akeh2e aku bajune murah meriah gitu deh wlwkwkw,

      Hapus
  21. Saya juga kalau beli baju entah mengapa pasti warna pink juga yang kebeli sampe paksu bilang gak bosen apa warna pink, padahal yg bosen kan paksu bukan saya hehehe, btw itu warna ungunya bagus mba warnanya adem di mata :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka, sama bingit mba iid, ku jadi cengar cengir baca ini
      Cz ternyata kutasendiri hahhaha

      Hapus
  22. Mba Nita cantiiiiikkkk 😍 baby face hihi ~

    Saya pribadi jarang pakai kemeja yang press bod, mba. Biasa pakai kemeja besar yang lebih mirip outer yang bahkan panjangnya bisa sampai lutut kali yah πŸ˜‚ sebab saya lebih sering pakai bawaan rok panjang sebetis (midi skirt gitu). Jadi buat matching sama roknya, saya biasa pakai kemeja besar atau atasan-atasan simple semacam blouse, kaos dan blazee dan sejenisnya 🀭

    Takjub sama mba Nita masih kelihatan seperti baru lulus SMA lhoooo πŸ˜† cocok pakai style kemeja seperti anak-anak kuliahan hits jaman sekarang 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aw aw, awas ntar si oink2 terbang mba eno hihihi

      Makasih mba eno yang juga pasti jauh lebih cantik

      Wah kutebak mba eno mah apa aja outfitnya kece baday..ini style fesyen mba eno so korea banget yang unyu2 dan ngegemesin dan sering aku nemu di drakor2 hihi

      Hapus
  23. Baru pertama kali berkunjung udah suka sama gaya menulisnya Mbak Nita *langsung follow blognya :D*

    Kaget waktu baca umur Mbak Nita udah kepada 3. Padahal masih kelihatan unyu-unyu kayak anak SMA, loh :3

    Iyaa, Mbak. Sepemikiran sama tulisan ini kalau mau beli baju pilih yang harganya murah meriah aja biar dapet banyak, sayang sama duit heehehehe.

    Btw, suka banget sama alisnyaaaa! Tebel banget, jadi enak nggak perlu alisan ke mana-manaaa.

    Salam kenal ya Mbak Nitaaa! Maafin aku, baru pertama berkunjung kok udah ngecepres aja wkwkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aw thengkyu ya andhira buat kunjungannya

      Hahhaha, iya bgitu deh umur terus bertambah tiap tahunnya, dan ku sadar ku udah tuwak ahahhahahahha

      Iya dhir, tapi pas uda merried agak naik kelas dikit sih, mahal dikit tak apeu yang benting awet dan nggak cepet kisut kalau abis disetrika hihi

      Iya alis bawaan lahir ini mah ahhahahha

      Sama2, makasih sudah mampir ya ^_^

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...