Rabu, 24 Juni 2020

Cerewet




Siapa di sini yang cerewetnya di blog aja, tapi aslinya pendiem, cung ! 

Tebakanku sih banyak ya ?

Termasuk yang lagi ngetik postingan ini. Ga pendiem-pendiem amat sih sebenarnya. Apalagi se-cool Ai Haibara dalam Serial Detective Conan. Gw tuh ya....eng...apa ya namanya. Lebih ke kalem deh keknya. 

Ya, semacam kebutuhan ngeluarin 20.000 kata per perharinya as wanita lah, yang emang begitu kan lumrahnya menurut apa kata artikel, wekekek..  Jadi gw tuangkan sebagian kata-kata itu lewat tulisan di blog.


Tapi bener sih, gw emang orangnya ramean di blog. Di dunia nyata sunyi sepi kayak dini hari pukul 00.00. Tapi itu kalau ama orang luar. Bisa cerewetnya itu ya sama orang dekat aja. Ya let's say keluarga lah ya~~ama orang rumah, suami juga anak yang udah jadi bagian dalam hidup.  Ama anak terutama. Ya gw ceceruwetnya melebihi bulung beo lah ya kalau ama anak hahaha.. #oooopsssh....

Tapi kalau ama orang luar emang kentara banget sih keeping a distancenya. Bukan perkara semenjak ada social distancing aja gw berlaku demikian. Tapi emang uda dari sononya kalau bergaul di suatu lingkungan (di luar keluarga), ada masa-masa dimana gw jadi tim hore-horenya aja dalam mengikuti arus suatu obrolan. Bukan karena ga punya wawasan (etdah sosoan berwawasan aja Luh Mbul), tapi semata-mata karena dalam pikiran tuh sering terjadi perang batin antara pingin jadi orang yang sok asyik bin luwes tapi juga pas ngeluarin kata-katanya suka takut wagu, haha... Takut ga sinkron antara apa yang uda diramu dalam kepala ama yang mau dilontarkan lewat kata-kata. Makanya kalau diajakin ngobrol ama ibu-ibu di lingkup tetangga (apalagi yang usianya uda lebih sepuh dari gw), gw biasanya cuma banyakin senyam-senyum aja, wuahahhaa...tapi tetep sih gw menjunjung tinggi unggah-ungguh atawa sopan santun juga. Kan orang tua selalu mengajarkan demikian bukan.

Oh iya, perkara watak gw yang tampak bertolak belakang ini (antara yang di dunia nyata dengan yang di blog, di dunia nyata kelihatan kalem dan anggun sementara di blog rada bocor dan mungkin kalau komen di blog teman suka sksd haha, muupkan), biasanya hal ini sering juga loh menimbulkan 2 reaksi yang cukup ekstrem di kalangan mereka yang uda bersinggungan dengan gw. Misalnya, pas dulu berada di lingkungan kuliah atau kerjaan, gw kan anaknya udah dicap pendiem ya, nah tapi rekan kuliah atau kerja (yang asemnya) ada satu-dua yang kemudian tau blog gw, maka mereka akan secara otomatis bereaksi syock dong. Soalnya ga ngira di blog bisa tampak cerewet sekali. Sementara di sisi lain, mungkin orang yang sekedar tahu di blog, ga akan nyangka bahwa gw sebenarnya ga secerewet itu.

Haha, ya begitulah namanya juga 2 sisi ya. Iya gak gengs ? Iyain aja lah biar cepet, eeeetdah... udah ah, dadaaaaaa !


52 komentar:

  1. Aku juga sebenarnya agak pendiam di dunia nyata makanya teman saya sedikit mbak, padahal aslinya pengin banyak teman juga tapi ngga bisa memulai obrolan. Lha gimana mau banyak teman kalo orangnya pendiam.😂

    Gara gara pendiam itu juga waktu bujangan aku juga ngga banyak pacarnya mbak,😭 paling hanya si Friska, Anida, Lina, Mirah, Desy, dan eh siapa lagi ya? ðŸĪ”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok meragukan yaaa 😂
      Sepertinya itu nama nama tokoh fiktif di cerpen dia semua, wakkakakak

      Ups...alhamdulilah pelabuhan terakhirnya mba sarilah ya mas ^_______^

      Hapus
    2. ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ

      Yang penting sudah berlabuh di pelabuhan terakhir ya mbak.😁

      Hapus
    3. Kok jadi pengin bikin cerpen dengan tema pelabuhan terakhir.😄

      Tokohnya seperti biasa Herman.😁

      Hapus
    4. Ayo mas langsung garap
      Ntar nungguin orangnya muncul tuh mau kagak dijadiin tokoh utama lagi huehheh

      Hapus
  2. Aku di blog dan di dunia nyata sama-sama kalem. Percaya aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih Man ? Kok ku ga yakin yaaa...😂😂

      Sebab menilik isi blognya firman kan banyakan label cerpennya dewasa semua, hahahahahhahaha


      Berarti itu artinya...(silakan isi sendiri)
      😂😂

      Hapus
  3. aku pendiam apa rame yaa..? tergantung di lingkungannya. Klo pas bisa nyambung, ya rame. Tapi klo di lingkungan yang kayaknya aku ga nyaman..milih diem aku nit. Dan aku tu paling nggak bisa klo diminta basa-basi/bermanis-manis...padahal ga nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyesuaikan sikon ya mba lis 😁

      Bhahhaha hampir sama mba lis, aku juga kadang ga jago bermanis-manis ning masih ada ewuh pekewuhnya wkwkwk

      Hapus
  4. Iya kak! *biar cepet*

    Tapi aku juga begini sama sih kayak kakak. Kalau di blog, di kolom komentar, itu bisa bawel tapi kalau di dunia nyata cuma bisa bawelnya ke yang udah deket aja, bahkan bisa sampai nggak jelas ngejokesnya 😂
    Tapi kalau nggak deket, ya aku juga mesem-mesem aja huahahaha. Toss dulu ah kak mbul 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaay aku ada teman 😁😂

      Iya klo ama keluarga uda deh dibilang ceriwiiis bingit
      Tapi klo ama stranger aku sojaim ahahahhah

      Hapus
    2. Kalau sama keluarga bahkan aku suka iseng dan joget-joget sendiri. Kalau sama orang ssing langsung kayak patung 😂😂

      Hapus
    3. Membatu ya li, xixixiix, toast
      >_______<"

      Hapus
  5. hahaha gw juga pendiem banget sebenarnya, di dunia nyata dan di blog beda... seandainya saja nih, ada pertemuan blogger gw pasti yang suka di pojokan diem gak tau mau ngomong apa :D, kalo di blog gw suka ketawa2 gajelas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka sama kayaknya nif, gw juga bakal begitu kali ya kalau ada kopdar blogger, pasti jadi penggembira aja kita mah ahahah

      Hapus
  6. Saya merasa kalau di blog lebih aktif dan bisa bercanda daripada di dunia nyata, mba 😂 tapi orang-orang yang kenal saya in real life dan baca blog saya bilang kalau saya di blog masih terlalu serius vibe-nya 🙈 jadi saya bingung sebenarnya saya aktif apa nggak hahahahahaha ðŸĪŠ

    Saya pun merasa saya agak cerewet di blog tapi setelah ditela'ah ternyata tulisan saya per-post juga nggak banyak-banyak amat (mostly pendek nggak sampai 1000 kata) ðŸĪ­ however, saya merasa lebih banyak interaksi di blog ketimbang di dunia nyata itu benar adanya 😄 ibarat di blog bisa interaksi sampai 20-30 komentar, while di dunia nyata mungkin perhari hanya bicara nggak lebih dari 10 5-10 orang ðŸĪĢ

    Eniwei, camilan kesukaannya babi oink sama seperti saya mba Nita, sama-sama suka Citato, hahahaha 😍😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rupanya dikau pemikir banget yah.. sampe apa kata orang soal vibe saja diperhatikan....

      ahahahaha....

      Hapus
    2. Mba eno, sebenernya kalau boleh kasih penilaian jujur mungkin aku sama kayak sohibal sohibul mba eno, jadi gini mba....mba eno ini pas nulis postnya uda enak, ngalir lancar, juga lucu dan kerasa santainya, sebab bahasanya emang pakai bahasa gaul kan ya, walau ada sedikit sense seriusnya juga sih di beberapa bagian...nah mungkin pas kerasa serius bangetnya itu waktu menimpali komen teman-teman mba eno yang ada di kolom komentar mereun yak, karena kalau sepengamatan aku kesan seriusnya setelah perubahan kata ganti orang pertama yang dalam hal ini mba eno sendiri dari yang di post pakenya gue, terus di kolom komentar berubah jadi saya, gitu kali ya hihi...
      Tapi biarpun begitu menurutku ga masalah. Tetep enak kok mba eno...karena ya itu emang ciri khas mba eno yang kata-katanya lebih tertata....

      Nah kan sama, kalau 20 ribu kata ke pak su mungkin aku iya, tapi klo ke orang lain di lingkungan hampir jaraaaang kecuali kalau dipaksa pidato kali ya hihihi

      Yeay babi oink-oink ada teman, horray 😁😂😂

      Hapus
    3. Pak anton, iya pak, soalnya aku pernah baca post mba eno yang mba eno bilang sendiri bahwa mba eno perfectionis di beberapa hal, hihi

      Hapus
  7. Nanya : Eta babi blangsak, cewek atau cowok? :-D

    20 ribu kata perhari... Bujug. Kuat amat ya cewek kalo ngomong.

    Saya cung Nita, saya termasuk golongan yang di blog bawel, di dunia nyata pendiem (#ceilee.. muji diri sendiri). Tapi kenyataannya begitu. Kalau lagi ngobrol juga sama, kadang saya lebih milih menjadi pendengar.

    Cuma kalau disuruh menjelaskan sesuatu, yang saya tahu, mungkin 20 ribu kata itu terlalu sedikit. Bawel banget saya. Nah sekarang jadi sekretari RT juga begitu, saya terpaksa bawel.. soalnya kalau ga gitu ga jalan..

    Btw, itu babi bukan transgender kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawab : babinya cewe Pak 😂😂😂, babi betina ituh 😂😂

      Iya Pak, aku aja cukup takjub pas baca berdasarkan artikel2, katanya sih 20 ribu per hari, cuma aku kagak pernah ngitungin wkwkwk

      Bhahahha, masa sih pak anton? Tapi pak anton emmang berwibawa sih
      Kelihatan jiwa ngemongnya #tsaelah komenku minta ditraktir bakso kayaknya ahhah

      Sekertaris RT kudu mengawal warga ya pak, biar tetap berada pada jalurnya xixixixi


      Babinya cewe pakkkk ahhahahahha

      Hapus
  8. Saya juga lho mbk, kalau di dunia nyata saya lebih suka diem kecuali sama temen deket dan keluarga saya bisa lebay banget. Tapi kalau sama orang asing atau jarang ketemu, saya memilih diam dan senyum aja, jadi dikiranya saya pendiem. Ramenya ya kalau di blog doang. Lebih nyaman nulis juga sih...lebih lega mengeluarkan uneg-uneg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay toast atuh mba astria 😁

      Bener, memang blog ini kadang tuh cucok jadi temen curcolnya orang introvert kayak kita-kita hihihi

      Hapus
  9. kayaknya hampir kebanyakan orang juga begitu. blog itu juga bisa disebut media sosial. orang yg aktif atau cerewet di media sosial, ya kesehariannya diem. begitu pun sebaliknya, kalo cerewet di kenyataan, di media sosialnya keliatan nggak. nggak ada waktu buat cerewet di sana.

    belom kalo ditambah pengalaman pribadi, yang kalo di dunia nyata mau ikutan ngomong, eh dicuekin mulu, gak dianggep penting. padahal kalo di media maya, ngomong senggak penting apa pun tetap ada yg menanggapi dengan baik. jadi deh makin jaga diri ngomong banyak di dunia nyatanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebanyakan begitu ya haw...

      Setuju aku dengan kata-kata blog sebagai media sosial, soalnya selama ini orang lupa bahwa blog itu medsos juga, dikiranya medsos itu yang textnya singkat2 aja cem fb, ig, tuiterland huehheh, padahal blog juga masih masuk platform medsos karena dia ada yang bisa disetting publik (kecuali emang yang dibikin privat ya itu lain lagi urusannya), dan bisa diseting kolom komentar juga yang mana bisa dikomenin orang lain, jadi yup blog itu medsos...wekekek

      Naini bener...kadang mau ngomong ngalor ngidul e ga ditanggepin secara antusias #sedih, jadi lebih milih cerita ke antah berantah saja, salah satu media yang menurutku cukup supportif dengan kapasitas tempat ketik paling oke ya blog, berharap tulisan tulisan kita kan menemui siapa takdir pembacanya yak #tsahh

      Hapus
  10. Aku kyknya pendiam di dua-duanya ya, Mbak Nit. ðŸĪ” Eheheheee.ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ

    Aslinya aku orangnya rame, Mbak. Tapi ramenya cuma di tengah-tengah orang yang udah kenal banget sama aku. Kalau sama orang lain aku jadi pendiam. Soalnya aku suka over thinking kalau berhubungan sama orang lain. Kalau kebanyakan ngomong, ntar gak kekontrol, ntar jatuhnya malah menyakiti hati orang lain gimanaaaa. Akhirnya aku lebih memilih ngomong seperlunya aja kalau sama orang yang gak kenal-kenal amat.

    Sebenarnya pengen banget bisa jadi orang yang supel, yang gampang akrab sama orang lain. Tapi gak bisaaaaa. Sepertinya sifat pemaluku dan over thinking ku ini membentengi hubungan sosialku sama orang lain. Mungkin orang pikir aku sombong gara-gara cenderung jarang bersosialisasi atau irit ngomong. Padahal aslinya perpaduan antara pemalu dan juga over thinking itu.😔

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ng....iya pa iya mba roem, percaya deh akunya heheh

      Sama atuh mba roem, aku tuh pemilih banget, mau cerita ngalor ngidul ga ke sembarang orang, meski di blog malah nulis tapi ya dengan konsekuensi pembacanya darimana-mana huehehhe, tapi tetep sih cerita di blog aku pilih2 tema juga, biar ada juga sisi privasiku yang tetep terjaga, ga semua hal aku ceritakan di blog, klo semua kuceritakan di blog atuh aku ga ada sisi misteriusnya lagi dong hahahahhahah

      Sebenernya overthinking ini emang kadang bikin serba salah sih ya, aku juga kadang suka overthinking juga sih untuk beberapa hal, makanya emang biar amannya aja selalu hati2 ya kita dalam bersikap, semangat mba roem, you're not alone 😊

      Hapus
  11. Yaaelaahhh pada ngaku pediam semua yee...ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ Berarti pada sok Jaim Ternyata.. Sangat2 berbeda sama gw yang selalu bawel Jika sudah ngumpul dengan teman diDuta...😊😊..


    Berarti memang gw berbeda dari lainnya..Bahkan kebalikannya karena sebuah blog gw bisa jadi orang pendiam dan penyabar.😊😊


    Jadi gw dulu paling tidak bisa menyendiri, Bahkan suka aneh kalau melihat orang menyendiri... Jangan2 dia mau bunuh diri atau Frustasi.ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ


    Tetapi kalau menurut gw orang yang cerewet diblog bisa sukses dan selangkah lebih maju ketimbang orang yang diblog pendiam macam gw..ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ😋

    Tapi tergantung orang yang menilai juga sih...😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah suhu satria sudah datang 😂😂😂

      Iya percaya deh gw kang satria orangnya supel makanya banyak teman, dan kelihatan juga sih pas baca cerita masa masa remaja ente kang yang alumni boedoet, dari dulu banyak teman, juga gaul huehehhee, bagi bagi resep kang biar jadi orang gaul huehhehe


      Asyik, ketahuan sih emang
      Kan kang satria sudah banyak makan asam garam kehidupan, makanya bijaksana 😀

      Waduh, ga selamanya sih yang suka menyendiri orangnya frustasian kang, tapi emang nyamannya begitu huehehe

      Bener banget sih quote yang terakhir itu, semua tergantung pribadi masing2, e tapi kadang orang salah menilai juga tentang karakter asli seseorang deng yak

      Hapus
    2. Yang kayak gini ngaku pendiem di blog.. #kayaknya dunia sudah mau kiamat..

      Jaim itu perlu dan penting. Makanya biar keliatan seimbang, ngakunya bawel di blog, diem di dunia nyata...padahal mah sebenarnya ya gitu deh... Hahahaha..


      Biar kerenan dikit napah

      Hapus
    3. Wakakak ada apa dengan pak anton n kang satria, wekekee

      #kabooor ah ahahahahha

      Hapus
  12. Apalagi saya, sangat bertolak belakang sekali
    Orang hampir tidak percaya jika saya itu penulis dan youtuber
    Dunia nyata mirip orang kurang se-ons gitulah
    Kemana mana, hanya koloran dan tanpa baju :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, aku kudu ngakak opo piye iki mas djangkaru baca komen peyan, hahahha

      Iya yah, kadang kita kayak lagi berkamuflase klo uda terlanjur nyeblung ke masyarakat

      Ya ga pa pa sih mas, kan peyan orange humble, siapa nyana koloran ma singletan doang tapi adsensenya segunung #bagi-bagi atuh Mas hahah #bercanda

      Hapus
  13. Yang nulis blog ga harus bawel kan mbak Gusti? Be yourself saja, mungkin memang nyaman menyampaikan perasaan dan uneg uneg di media blog, makanya blog nya ramai dikunjungi teman-teman blogger. Soalnya pertemanan di blog juga memang karena didorong oleh perasaan kenal akibat baca tulisan masing-masing, bukan akibat mendengarkan ocehan masing-masing.

    Kalau Mbak Gusti lebih kalem saat ketemu orang asing, dan merasa tidak sama dengan di blog, ga papa mbak. Teman teman bloggernya tetap menunggu cuap cuap nya di blog hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka iya mas cipu, yang bawel ataupun ga bawel semua boleh punya blog kok huahhha

      Iya mas, aku memang begini adanya, media blog sejauh ini emang paling nyaman buat cerita cerita geje ketimbang media sosial lain, soalnya di blog orange santun2...(ga tau klo silent reader pegimane huihui), kalau di medsos lain malu aku, banyak friendlist dari dunia nyata soalnya hahahah

      Etapi blog aku mah sepi atuh mas, ga rame kok wkwkkwk

      Asyig, trims mas, kata-katanya menyemangati kita buat rajin update 😁😁

      Hapus
  14. Kalau aku dulu sama2 cerewet di dunia nyata dan maya. Sekarang cuma di blog aja. Di dunia nyata blas, anteng. Sama kayak Nita, cerewet ama yang dikenal baik aja.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba pit, seiring bertambah umur kadar kejaimanku olehe bercuap-cuap makin nambah >__________<"

      Hapus
  15. Hihi sering juga disindir, "Rip, kok nulis mah gacor tapi kalau di sini kayak batu ga ngomong2." Baru bisa ngomong kalau disuruh doang, dan kalau udah ngomong (untuk ngasih jawaban permasalahan) malah dikomentarin, "Bukannya dari tadi ngomong gini, padahal pasti bisa selesai cepet."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak idem rip, saking kita uda dihapalin pendiem hahhaha,
      Sampai2 aku pas kuliah dijulukin paling cool, heleh wakkaka, maksa ye gw hahahahha

      Hapus
  16. Saya jadi teringat juga, pernah ada teman kantor yang ngga sengaja nemu blog saya. Udah gitu kan isinya ada curhat gitu. Pas ketemu, dia langsung ngutip kata-kata saya di blog. Duh, rasanya malu banget. Padahal, saat dibaca oleh pembaca lain biasa saja. Tapi kalo orang yg kenal di dunia nyata, jadinya berbeda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba nisa, rasa-rasanya kalau dikomenin orang yang kenal di dunia nyata ku pengen mendem kepala kayak burung gemek wkwkwk, saking tengsinnya akutuh
      Tapi klo dikomen sesama blogger biasa aja..wkwk

      Hapus
  17. Aku mungkin seperti ini juga :D. Walopun di blog ga terlalu bawel, tp aslinya jauh LBH diem lagi hahahah. Ini EMG udh pembawaan orang2 yg suka ngeblog, introvert, kali yaaa :p. Ga terlalu bisa kalo masuk dlm pembicaraan lgs dengan org lain :p. Lah pernah pas pacaran, berantem Ama pak suami, tp pas disuruh jelasin kenapa aku semarah itu, aku LBH milih jelasinnya dlm email wkwkwkwkwk.... Beda bgt EMG suami Ama aku. Dia LBH suka seleseiin lgs face to face, lah aku pake acara nulis email dulu :p. Kalo lgs ngomong, yg ada jawabanku "sebel aja. Ga tau Napa, sebel pokoknya" hihihihi. Kan mnding aku tulis dlm email biar dia tau :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak kocak mba fan, ternyata ada juga yang kalau marahan modelnya nulis point2nya di email, unik sih hihihi
      Aku klo lagi bete biasanya kuomongkan langsung jebret jebret, tapi nunggu pas suasana uda adem dulu hahahhaha

      Hapus
  18. Kalo sekarang saya sih pendiem mba (karena ga ada yg mau diajak ngobrol 😂). tapi dulu, Waktu masih sering ngumpul sm temen2, saya termasuk yang gak bisa diem 😂, kalo tiba2 saya lagi ngomong serius, orang2 pada ketawa. Padahal saya kalo ngomong, sebenernya banyakan seriusnya dari becandanya (heran 🙄)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mba rini kayaknya tipenya luwes dari bawaan nih hihi

      Iya mba rin, sama, sekarang juga pas uda rumah2, kebetulan di komplekku ga banyak ibu2 yang doyan rumpil jadi aman akutuh hahha, kecuali yang luwes ada 1 sih pinisepuh yang biasa kusebut budhe, dia orangnya emang doyan ngobrol. Rata2 tipe ibu2 di lingkunganku emang gitu. Tapi klo bapak2nya lebih guyub kumpul2 rt rw 😁

      Hapus
  19. Kagak usah dijelasin juga saya percaya bangeeettttt Mbul!
    kayaknya 95% blogger, terlebih yang aktif ngeblog, pasti orangnya pendiam.
    Makanya dia rajin nulis, karena bagaimanapun manusia itu butuh penyaluran pikiran dan unek-uneknya, kalau nggak bsia ngomong ya nulis.

    Setelah sering berkunjung ke blog ini, saya udah sedikit paham, karakter dirimu tuh, rame tapi ada remnya kalau ngomong sama orang.

    Beda ama saya kayaknya, kalau udah ngoceh, susah berhenti, meski jujur saya lakukan itu biar keadaan ga garing, alias aslinya saya lebih suka berdiam diri, di rumah saja saya pusing dengar ocehan anak-anak yang meski laki tapi cereweeeeeeeeeeeeeetnyaaaaaaaaaaaaaaaaaa ngalahin anak cewek huhuhu.

    Padahal saya kurang suka bicara.
    itu yang bikin saya makin punya banyak tantangan dalam mengasuh anak, karena seiring waktu saya sadar, being a mom itu cerewet is a must, hanya saja cerewetnya diperbaiki dengan intonasi yang lebih enak.

    Karena anak itu butuh sounding everi single time hahaha.
    Sementara saya amat sangat malas bicara, apalagi kalau udah berkali-kali :D

    Jadinya saya kudu melatih diri untuk cerewet, dan sabar memberikan sounding ke anak-anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak rey kebanyakan yg kujumpai emang gitu hihihi

      Haha, kurleb kyk gitu kak rey tp kadang aku juga suka lebay n heri alias heboh ndiri orangnya wakakakk

      Tandanya si kakak pinter, iyalah turunan maminya hehe

      Bener bgt kak rey aku ke znakku tiada hari tanpa ngomel, tapi ngomel karena sayang biar apa2nya tuh disipin wakakak

      Hapus
  20. Gagal fokus sama chitato wakakak..
    aku juga favorit banget dah sama chitato.. haha..

    Btw, mak mbul.. aku juga pendiem bin kalem banget loh orangnya. Apalagi kalo di kantor, bener-bener jarang banget ngomong. Selain karena jarang ada orang, pun orang2 nya tuh usianya udah terpaut jauh, jadi kalo mau ngobrol ya bingung mau ngobrolin apa.. hihi..

    Jadilah cerewetnya di rumah doang ngomelin anak sama suami.. wkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaaaak penyuka chitato? Toast ah kalau gitu xixixi
      Kelihatan sik mak tya tampang2 kalem anggun gituh, tapi di blog kok crewet mak kayak akuh ahhahah #ditabok

      Hapus
  21. MBA NITAAAAA APA KABAAAAR? WAAAA AKU BARU MAIN LAGI KE BLOG MBA NITA SETELAH RIBUAN PURNAMA HAHAHAHAHA. KENAPA CAPSLOCK TERUS YA INI, OKE BENTAR.

    Aku kayanya di blog sama nyata, sama-sama aja sih. Tapi gatau juga ya gimana kata orang yang baca dan kenal, karena mungkin aja mereka punya pandangan lain. Aku mah gakpapa kalau ada orang yang di blog dan kehidupan nyatanya beda. Soalnya belum tentu ketemu juga kan, kalaupun ketemu gak akan tahu2 akrab juga. Jadi yaudala biarin aja senyamannya dia aja. Hehehe.

    Mba nita, blog wordpressnya masih diisi gaaak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hay fasyaaa, kemana aja sya, ih meuni sekarang somse ga pernah mampir becanda zeyeng ahahhaha, alhamdulilah baik sya

      Di dunia nyata dan maya hanya kita tuhan dan orang lain yang kemudian bersinggunganlah yang akan menilai bagaimana kita #cakeppp

      Wordpressku itu nganu sya, kapasitas buat upload fotonya uda abis, hiks maklum suka upload foto size gede, tapi tetep aku biarkan aja, siapa tahu tulisan2 yang uda kubikin ada yang cari review2 tempat makan atau hotelnya hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...