Selasa, 02 Juli 2019

Pengalamanku Mengatasi Diare pada Bayi 18 Bulan



Abis mudik kemaren, rasanya aku tuh kayak mengalami kehaluan yang luar biasa kayak mengapa duit THR tuh cepat banget uculnya suatu kerempongan yang ga uwes-uwes. Ya yang bapaknya tiba-tiba greges masuk anginlah, terus akunya muntah-muntahlah (dan sempet galau karena telat mens padahal uda pasang IUD HAHA, tapi alhamdulilah ternyata kemaren mens), Tenggara kembung, terus terakhir Asyiqa yang kena mencret. Duh biyung ! Ibarate kalau mamahnya tatid tuh teteup aja yang bakal didongengin pasal satu tuh aku (baca : Mamah Ga Boleh Sakit !). Karena klo sampe sakit, siapa lagi yang bakal ngurusin 3 bayi yang terdiri dari bayi besar (Papa), bayi sedang (Asyiqa), dan bayi kecil (Tenggara). 



Tadinya kan begitu nyampe Tangerang, kami mau vaksinkan Asyiqa dpt 4 tuh karena uda masuk usia 18 bulan. Tapi akhirnya jadi ketunda sampe beres dulu acara mencretnya. Iya, soalnya tuh intensitas buang air besar si anak nyampe 4-5 kali. Walau di sini pupnya itu masih ada ampasnya ya. Ga cair-cair banget. Dan itu kejadian udah 3 hari. Sumpah kesian banget akutu karena liat pantatnya jadi merah. 

Aku perkirakan sih kejadian diare ini karena perjalanan jauh waktu mudik kemaren, dimana pada saat itu kami sempet mandeg-mandeg di tempat umum yang ga jamin kebersihannya, juga rest area yang keadaannya tuh kadang nemu yang kemproh banget. Jadi kemungkinan besar karena itu selain juga pas rewel di jalan, deseu mintanya nyusu UHT yang rasa tobelih huhu....Jadi mungkin karena banyak nyusu tobelih yang rasanya manis, maka Asyiqa jadi cepet banget pupnya.

Ai ceritain kronologinya aja ya. Kami itu kan Selasa baru cabs dari kampung halaman. Nah, sorenya itu transit nginep di Purwokerto. Terus Rabu siang after breakfast digeber langsung liwat tol yang panjangnya melebihi drama episode pilpres 2019Cipali. Maksudnya biar bisa cepet sampe rumah GITU.

Sebenernya tau semua pada tepar, aku sih usul buat nginap di salah satu hotel atau penginepan apa gitu di daerah Karawang atau Cikarang. Jadi ada acara staycation cantik ngaso dulu setelah dari Purwokerto. Tapi kata Pak Su sih mending diusahakan Kamis uda nyampe rumah, soale kan dah masuk hari kerja besokannya. Yayaya...dalam hati sih ku sempet pundung ya karena iya klo Pak Su yang uda gede sih ga masalah yekan nyesuain diri walau body lagi kurang fit, nah ini bayik 2 biji pegimana kabarnya. Bukannya apa-apa, akutu paling males klo disalah-salahin ama utinya klo anak sampe tepar karena lama di jalan padahal sebelomnya aku uda wanti-wanti dulu klo bisa istirahat sambil tiduran bukannya lebih nyaman hohoho. Tapi yasudahlahya, nasi uda menjadi bubur....dan mungkin karena kecapean itulah mangkanya Asyiqa jadi diare.

Yang bikin aku sedih kalau anak diare itu ya selain rewel, dia jadi mogok makan. Minum susu pun ogah-ogahan. Mana klo disodorin oralit langsung mentiung macem ikan betok. Makanya dalam kurun 3 hari itu rasanya ku pengen nangis darah gegara liat ni anak yang semula montok ngedadak jadi nyusut gitu. Apalagi semula naikin berat badannya Cikuk tercinta ini kan perjuangan banget yekan. Masa ya harus drop lagi karena diare. Sia-sia atuh sebelumnya udah sakseis nularin doi lahap makan nasi opor bikinan utinya huhuhu...

Karena ga mau diarenya semakin parah, di hari ke-3 itu aku inisiatif ngajak Pak Su buat cek ke dokter. Ya kan klo anak diare ga kunjung sembuh advicenya cepetan bawa ke dokter. Pokoknya jangan sampai ni anak dehidrasi. Kalau udah dehidrasi, bakalan panjang lagi urusannya.

Jadi pagi-pagi kami udah menuju ke RS Hermina Tangerang, dan konsultasi dengan dokter anak langganan kami yaitu dokter Aryz Pribadi. Sekalian mau nyuntikin Tenggara juga sih pake vaksin pcv dan rotavirus biar sekalian jalan.

Nah sebelom dipanggil ke ruangannya, kan ada acara timbang-menimbang dulu tuh. Pas Asyiqa ditimbang beneran down dong aku karena baper liat berat badannya turun. Dari yang semula uda nyampe 10 kg (dan itu tuh naikinnya perjuangan banget), e lakok sekarang turun jadi 9,7 kg. Hiks....rasanya langsung lemas akutu karena aduuuuuuh beneran pe er nya tambah banyak. Ya ngajarin dia ngomonglah, ya naikin berat badannya (lagi) lah, dan bla bla bla. Mamah mah stok sabarnya kudu kulakan teroooossss, biar nda cepat tuwak huhuhu. Tapi pas diukur tinggi, alhamdulilah tambah tinggi sih. 

Terus abis itu kucluk kucluk kucluk masuk deh ketemu kakek dokter (((KAKEK))). Urutannya checkin Asyiqa dulu abis itu vaksinkeun Tenggara.

Dokter : Pagi Bu 
Aku : Pagi dok
Dokter : Mau vaksin ya anaknya. Ga ada keluhan kan?
Aku : kalau adeknya sih engga. Nah kakaknya ini dok yang diare.
Dokter : O eeknya cair terus ? Sehari berapa kali ?
Aku : masih ada ampasnya sih dok, walau teksturnya (((TEKSTUR))) lembek. Sehari bisa 4-5 kali. Pokoknya klo abis makan atau minum susu langsung pup.
Dokter : Ada panas ga?
Aku : Ga ada. Cuma ga mau makan. Maksudnya makannya jadi susaaaah banget. Ngambil nasi aja secimit-cimit gitu. Nyusunya juga jadi ogah-ogahan. Saya minumin oralit kabur dok.
Dokter : hahhahaha, yaiyalah, oralit kan rasanya ga enak ya Nak...(berusaha ngajak becanda biar akunya ga tegang-tegang amat kek kanebo kering huahahhah). Ayo langsung diperiksa dulu.  

Abis itu Asyiqa aku baringin ke dipan buat diperiksa, dan dicek ama Pak Dokternya.

Dokter : Ibu kasih makannya jangan yang tinggi serat dulu ya. Sayur, buah itu jangan dulu. Kalo buah ya yang kayak pisang aja bu.
Aku : Makannya pake apa dok ? Bubur atau nasi ?
Dokter : Nasi ga pa pa Bu. Sama lauk. Kuah sayur juga boleh. Tapi jangan pake sayurnya dulu. Nasinya agak dibanyakin Bu. Nasi sama ati, daging, ikan, dll (((Dokter kagak tau anak w kalau ama lauk tuh bawaannya antipati huhuhu))). Bubur juga boleh biar gampang diserapnya. Ya, misalnya bubur ayam. Terus saya kasih obatnya ada 3 jenis ya Bu. Pertama, obat untuk diarenya. Ini diminum 3 kali sehari,  kedua probiotik juga diminum 3 kali sehari. Nah 2 obat ini kalau misal si dedeknya udah berhenti tuh mencretnya bisa langsung dihentikan gapapa. Terus saya resepin obat penambah nafsu makan ya bu. Ini diminumkan sebelum makan. Semuanya obat racikan, jadi nanti bisa dikasih air sebelum diminumkan.
Aku : oke dok.


"Tiga Jenis Obat yang diresepkan 
Dokter Waktu Anakku Diare"





Nah, sepulangnya dari dokter, udah deh manut aja apa kata beliau yang udah berkompeten di bidangnya. Pertama tiap kali mau makan, aku kasih dulu obat racikan penambah nafsu makannya. Karena dia bentuknya bubuk, maka harus diencerin dulu pake air dan diminumkan melalui pipet biar minim tumpah-tumpah. Yah walaupun kadang-kadang ada acara tulung-tulungnya dulu sih tiap kali aku bawa pipet yang isinya warna pink-pink itu. Tapi abis diminumin ini, nafsu makan anak w jadi bagus banget loh gengs. Nasi yang tadinya ngambil sebutir-sebutir doang dan bikin mamak stress pend kayang, sekarang sesendok makan gede dia mau. Lauk yang tadinya pake acara mogok segala, sekarang dia mau. Alhamdulilaaaah banget ya Alloh. Segini sederhananya kebahagaianku klo liat anak doyan makan. 

Nah, abis selesai makan, beberapa jam kemudian barulah 2 obat lainnya, yaitu probiokid dan satunya lagi yang buat diare. Itu rutin diminumkan sebanyak 3 kali sehari sesudah makan selama diare masih berlangsung. Alhamdulilah, 2 hari  disiplin mengkonsumsi obat tersebut, diarenya berhenti. Pupnya uda padet lagi. Dan intensitasnya uda normal lagi. Yeaaay ! Syenang.....





6 komentar:

  1. Bunda mah kudu sehat, dan juga smart!!
    Alhamdulillah sudah teratasi masalah diarenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah iya mb evi, trims sudah berkunjung ke blog aku ^_^

      Hapus
  2. Paling syedih deh kalo anak lagi sakit. Apalagi diare + gak doyan makan. duhh, mamak bisa sutrisss bangeeett. yang paling bikin stres, pusing tuh ya berat badannya. dulu Arfan pernah turun 1 kg waktu sakit tipes + diare. sedih banget, pengen mewek mulu. udah mana naikinnya syusah banget, ealah turunnya kok ya drastis gitu. huhu..

    Sehat-sehat yaa asyiqaa dan dedek tenggara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ti, brasa patah hati pas masi sayang sayangnya ealadahlah kor ban drama korea

      Wuhuuu arfan sempet tipes, ya Alloh, untung udah berlalu ya tsay, sedih klo bulak balik anak kunjungan kakek dokter (((kakek)))

      Amin makasi tangte tia
      Arfan juga sehat2 x3lalu ya naq sholihnya mamih tia ^_^

      Hapus
  3. Alhamdulillah, cepat sembuhnya. Iya, ya, Nit, jadi ibu gini ya. Anak ga mau makan, sedih banget.

    Bener banget tuh kalo misal sakit, BB turun, berasa PR kita banyak banget ya.

    Semoga sehat terus ya utk anak2 kita. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit, ga tau kesugesti positif tiap abis ketemu dokter anaknya cepet sembuh hihihi
      Iyaaak, berasa kek naik roller coaster karena anaknyasusah ditebak wkkk

      Amiiiin u tuk doanya, sehat trus untuk si nok, enak ya si nok uda terbang ke jepang, tante pengen deh hikhihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^