Minggu, 24 November 2019

Masihkah Anda Semangat Ngeblog ?




Halo Blog !

Aku masih hidup loh. Makanya up date blog. Kalian sudah update blog belum? Kalau belum ayo kita up date sama-sama. 

Maafkan kalau semangat ngeblogku kadang on off. Kadang semangat. Kadang letoy. Kadang menggebu-gebu. Kadang ngerasa kok blogku gini-gini aja ya. 

Apa tulisanku berfaedah? Apa tulisanku lucu? Apa tulisanku bisa membuat orang kangen kalau tiba-tiba aku nggak update-update ? Apa ada yang tetap membaca blog ini (meskipun itu cuma diam-diam, eciye... pengennya sih gitu, tapi kalau pun ada ya aku mau bilang terima kasih.... karena tanpa kalian aku bukanlah siapa-siapa, sebab aku masih bau kencur sekali dalam dunia perngeblogan ini, bahkan kadang tiap abis ngepost apa, rasanya aku takut sekali menjadi viral terkenal). Tapi kayaknya sih nggak ya. Sebab aku ngeblog juga bukan karena itu. Aku cuma pengen apa yang aku tuliskan seenggaknya bermanfaat buat yang lain, seenggaknya ada yang bisa mengambil informasi atau sarana buat hiburan retjeh-retjeh semata, khas tulisan acak-adutnya blog ini. 




Nah itu tadi kan andai-andainya ada yang baca, misalkan ga ada, ya tetep aja aku masih semangat ngeblog sih, minimal tulisan untuk diri sendiri dan siapa yang membutuhkan. Silakan ambil baiknya, silakan juga tinggalkan buruknya.


Tapi ngomongin soal gaya kepenulisan ngeblog, akhir-akhir ini aku lumayan banyak merenung loh. Kadang aku ngerasa selera nglawakku (yang dulu) hilang. Sebelumnya aku begitu ngalir menuliskan kata per kata dan ga pernah memikirkan kek mana tanggapan pembaca, tapi sekarang agak mikir. Seenggaknya biar kalimatnya ga begitu garing gitu. Tapi syusah...

Abis baca punya teman, langsung ngerasa aduh gw musti banyak baca dulu nih, biar banyak kosa kata keren. Biar bahasa tulisanku tuh punya narasi yang bagus (tapi aku belum nemu-nemu formulanya). 

Aku kadang ngerasa kenapa ya aku stuck begini. Sebab baru-baru ini aku banyak main ke blog orang yang entah punya siapa (maksudnya baca ngacak aja lantaran aku mau nonton film terus aku nyari sinopsisnya. Dan tadaaaa ! Ketemulah sama blog yang ngulas sinopsis film tersebut dengan gaya kepenulisan yang cukup informatif. Terus aku abis beli buku Supernova yang Intelegensia Embun Pagi (telat banget yach belinya), abis itu aku pengen ngepoin dulu reviewnya kayak apa. Lalu aku bacain satu-satu tuh antara tulisan atu dengan lainnya. Dan aku ngerasa kayak....wasemik, sial lagi ! Kenapa mereka bisa menuliskannya dengan begitu keren. Kenapa bahasanya tetap baku sesuai kaidah berbahasa Indonesia yang baik dan benar tetapi tetap luwes dibaca. Terus kadang ngrandom aja baca blog ibu-ibu biasa dengan keseharian retjeh yang sebenarnya juga biasa sekali, tapi kenapa mereka menuliskannya dengan sangat enterteining. Maksudnya sampai bisa bikin aku ngekek-ngekek gitu. Bagaimana ya mendeskripsikannya ? Kayak aku ngerasa terhantui gitu sama tulisannya #halah opo toh jhon bahasane terhantui, o maksude terngiang-ngiang cukup lama, sementara aku susah sekali andai mau menuliskan kata-kata yang punya efek magis seperti itu.

Tapi, jujur aku memang masih banyak belajar pola tulisan. Aku harus banyak meguru pada blogger-blogger yang tulisannya lutju-lutju bin ngememesin itu yang banyak aku temukan pada blog random, walaupun sisanya juga aku dapatkan dari blognya kenalan, misalnya aku banyak belajar diksi yang kelasnya uda kayak buku fiksi padahal ditulisnya untuk blog personal kayak punyanya Kresnoadi, terus yang suka update opini-opini dengan bahasa yang greget bin ngekek-ngekek saking bisa jadi hiburan punya Kak Reyne Raea, blog bukunya Hapudin yang kalau nulis review buku selalu bagus penyampaiannya, bahasanya pun aku suka karena pas sesuai EYD, blog mamah-mamah muda yang bacaannya lucu-lucu kayak punya Mbak Tia Putri, Mbak Nana Middleton (Mrs. Muhandoko), dan Carissa Vitri, personal blogger yang updateannya banyak berisi renungan dan keseharian tapi tetap menarik buat dibaca---Mbak Pipit Widya, blogger muda yang sekarang kalau nulis perjalanan pake gaya naratif dan uda mulai kerasa travel blognya--Wisnu Tri, blog perjalanan yang bikin ku makin kaya pengetahuan akan tempat-tempat menarik dan kuliner enaknya Mbak Fanny F Nilla, juga blogger yang hobi ngomel-ngomel bab kepenulisan karena masih sangat punya semangat untuk menulis sampai dia menemukan gaya kepenulisan yang oke, si Yoga Akbar Solihin.

Baca juga : Definisi Artikel Blog yang Menarik Menurut Versiku
Baca juga : Jenis Komentar Seperti Apa yang Membuat Kamu Tambah Semangat Ngeblog ?

Nah, masalah gaya kepenulisan tutup buku dulu ya. Sekarang giliran masalah tampilannya.

Aku juga sempat galau pengen beralih ke dotcom, tapi yang pakai hosting sendiri. Biar punya kapasitas penyimpanan unlimited. Tapi aku orangnya gaptek. Kadang pengen uda jadi aja, ga perlu otak-atik ngurusin masalah tekniknya. Aku pengennya ga mau pusing #hla kebanyakan mauk lauw Mbul ! Tapi tetap aja masih galau, jadinya ya ga jadi-jadi. Ujung-ujunge sampai dengan saat ini masih aja pake embel-embel blogspot hahhahaha...

Satu lagi. Sebenarnya apa sih yang masih membuatku semangat ngeblog ? Salah satunya adalah angka pv yang saat ini udah menembus angka 800 ribu page view. Aku percaya sih, setiap tulisan akan menemukan siapa pembacanya. Makanya dari 2013 sampai dengan 2019 ngeblog, walaupun tulisanku sebenarnya biasa-biasa aja, tapi buktinya masih ada yang baca. Semoga suatu saat nanti bisa tembus sejuta-dua juta-dan seterusnya. Dan semoga aku juga ga males ngupdatenya. Amiiin...

Tapi ya begitulah, dengan segala macam drama-drama menulisnya, tetap saja blog adalah media sosial yang paling aku suka. 

Bagaimana dengan kalian ? 

Tulisan ini sebenarnya kubuat dalam rangka Hari Blogger Nasional yang jatuh pada tanggal 27 Oktober kemarin. Udah telat yach kalau ditulis sekarang ? Kayaknya sih udah telat banget, bukan telat lagi malah udah basi mungkin hahaha. Tapi bodo amat ya soalnya aku memang lagi pingin nulis ini. 

Entar lagi aku mau update daftar film horror thriller yang bagus, tapi aku tamatin dulu list streamingannya. Bhay ! 



38 komentar:

  1. Sepertinya soal gay penulisan di blog itu semua orang akan "bermetamorfosa", dulu waktu sma, saya nulis gaya bahasanya bener2 acak2an (sekarang sih masih), tapi seiring berjalannya waktu dan bertambahnya usia, gaya tulisan seseorang juga ikut berubah, dan sepertinya siapapun akan mengalami perubahan, intinya punya gaya masing - masing, dan gak perlu dipikirkan, supaya ngeblog tetap semangat,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali Mas, bahasa jawane lereus..

      Saya juga kadang pengennya bermetamorfosis kayak tulisan blogger yang nulisnya ga asal asalan, tapi kadang bunek mas, walhasil ujung ujunge tulisanku ngalor ngidul lagi hahahhaha,
      Trus aku ngerasa dulu nulis begitu aja bikin orang ketawa, sekarang kemampuanku nglawak di blog agak agak buntu...huhu

      Hapus
  2. ((hobi ngomel-ngomel))

    Hahaha. Syukurlah lebih sering marahnya sama diri sendiri. Habis gimana ya, selalu enggak pernah puas sama apa yang dipelajari dari bacaan-bacaan baru. Apa gunanya berlatih selama ini, tapi hasilnya tetap enggak banyak perubahan. Untuk menembus sebuah media tanpa bantuan seorang teman pun masih belum mampu. Itu kan tentu bikin saya berpikir: cerpennya masih jelek banget nih. Harus buat yang lebih menarik.

    Atau kalau mau berpikir positifnya: saya cuma salah tempat. Media yang saya tuju enggak cocok sama gaya menulis.

    Namun, saya juga sering dilema soal ini. Masa sih untuk bisa dimuat saya perlu menulis seperti mereka? Bukan kayak yang saya mau? Itu menyedihkan banget buat saya. Perlu berkompromi kayak bagaimana lagi coba? Jadilah akhir-akhir ini saya menulis buat bersenang-senang aja. Enggak pengin terbebani.

    Masih ada yang mau baca--sedikit apa pun jumlahnya--udah cukup buat bertahan ngeblog. Syukur-syukur ada orang yang promosiin gratis atau nyebut nama kayai begini. Terima kasih, Mbak Nita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yog, kalau diliat-liat banyak sekali kan dirimu yang nulis tema kayak lagi ngomel ngomel bab bagaimana menulis. Tapi bagus sih, karena sebagian pengunjung yang bertitel blogger emang gw liat-liat demen tema kepenulisan

      Dan di blog lu, lu berusaha menjabarkan keresahan-keresahan yang kadang di orang lain yang juga mengaku sebagai penulis merasakan hal yang sama, yang which is bagus dong....artinya bisa jadi bahan diskusi dan perenungan bersama

      Bener banget, gw pun kadang mikir bagian ini, kenapa media itu kayak punya standar suatu karya layak muat tu bla bla bla, sedangkan kita pas mencoba mengirimkan, kadang berujung pahit, mengalami penolakan yang berulang-ulang, sampai bikin kita mikir keras sebenarnya kelayakan yang seperti apa sih yang dimaksud itu, makin lama makin penasaran dan semoga ga mematikan kreativitas serta usaha kita untuk ga berhenti menulis, itu kalau di media ya

      Nah lain perkara kalau di blog sendiri, apalagi yang nichenya personal blog

      Kalau di blog sendiri gw setuju, kita nulis buat ngeluarin uneg-uneg, pemikiran, gagasan, ide, ya minimal kalau ga diterima orang lain alias orang lainnya ga mudeng tulisan kita itunpointnya apa, ya balik lagi untuk kepuasan batin sendiri ya...makanya sampai saat ini masih bertahan di blog, padahal orang lain lebih senang nulis di platform lain misalnya yang lebih ringles kayak caption instagram...or lebih demen format video yang editingnya susah kayak youtube

      Hapus
  3. Allhamdulillah, baru akan mulai lagi ngidupin blog...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah mas, semangat terus menulisnya...demikian juga saya sendiri yang udah lama berhibernasi kayak beruang kutub hohoho

      Hapus
  4. Keren mba PV dah sampai 800rbuan.
    Dimonetasi aja, pasang iklan dari google adsense mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kalau pv saya kalah deh dengan bang day, iya ga bang ? Hahahaha...

      Pengen sekali bang, tapi saya dulu ada kendala, 200 artikel saya diimpor blogger nakal alias blogger AGC bang (dicopas tanpa edit sama sekali jadi plek ketiplek sama ama blogger ga jelas itu), jadinya saya masih ada tanda tanya apakah kalau kasisnya seperti itu saya masih ada kesempatan untuk daftar adsense, sementara ada yg udah ngeduplikate sebagian tulisan saya yang dulu...kan kesel ya hahahah

      Saya uda lapirkan ke dmca, tapi dmcanya ga mudeng kalik yach, apa responnya mbulet gitu, pusing saya bang, maklum surat pelaporannya kudu pakai bahasa inggris sementara inggris saya ga jago, hahahhaha, nasib ...

      Hapus
  5. Merasakan hal yang sama *Komentar standar banget, kalau menemukan tulisan dan itu mirip-mirip sama yang sedang aku alamin--hahaha* Aku juga ngerasa gitu sih, mbak. Dulu awal-awal aktif ngeblog, ya merasa mau nulis hal-hal receh gitu bebas. Pokok'e yang muncul di kepala itu apa, langsung tulis gitu aja di draft. Tapi kalau sekarang kadang mulai agak mikir : "kok nggak lucu ya?", "kok, garing ya?", "kok, nggak nyambung?", dan kok-kok lainnya. Mungkin karena semakin ke sini, semakin menemukan banyak referensi tulisan, jadi kalau mau nulis yang asal nulis gitu, insecure sendiri. ((( INSECURE SENDIRI)))

    Berat kalau dapet label travel blogger ini.Wkwkwk. Padahal blogku isinya juga campur-campur, Mbak Nit. Kalau masalah gaya narasi, aku juga masih belajar sih.

    Kalau gaya narasi syahdu-syahdu sendu gitu, biasanya aku niru dari Mbak Dwi Relunglangit.com sama Mas Jo Ruangsore.com (tapi ini kaya'e udah nggak pernah update tulisan).

    Kalau referensi bacaan yang lucu-lucu, ada Kresnoadi sama Febri. Tapi di blognya si Adi kadang aku nemu tulisan yang apa ya, kaya nyentuh gitu. Bikin sedih. Kaya tulisan yang cerita tentang ibunya nunggu dia pulang kerja malem-malem dan beliau sempet ngomong kalau sekarang mau cerita apa-apa bisanya ke si Adi.

    Nah, kalau bloger panutan yang jadi referensi buat bikin tulisan yang runtut dan panjang, ada dirimu sama si Yoga. Kadang aku geleng-geleng sendiri, kok isoh wong-wong iki nulis duowooo beribu-ribu kata di blogpost. Salut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat nu, aku sih baca tulisanmu, khususe yang traveling dan kuliner, walaupun jaremu (((JARE))), mung kadang-kadang alias orak sering, tapi tulisanmu makin mateng. Urutane cerita jelas tapi kosa katane makin bertambah bagus, aku aja sampai iri hlaaaa piye to mbak mbul kok peyan iri nan banget hahahhahah, maksude biar aku terpecut semangat ngapiki bahasa tulis ning blog gitu

      Nah justru tulisan Kresnoadi yang bagian label 'lagi waras' itu yang paling aku suka loh nu, yang tulisan clelekan sih biasa *piece yo di, tapi sik tulisane dia yang udah ada ebook ama kalau lagi mellow tuh aku suka takjub dan merinding loh bacane

      Hla, tulisanku sih ra masoook pak eko, tulisanku isih akeh pe er nya hahahhahahha

      Hapus
  6. Hebat sekali mbak sudah sampai 800rb pv...maaf baru sempat kunbal

    BalasHapus
    Balasan
    1. 800 rubu pv merangkak sampai berdarah darah mas tapie haahaha

      Hapus
  7. Aku masih semangat dong krn emang suka ngeblog. Mayan buat tempat buang stress, hahaha.

    Suka dengan blogmu, Nit, yg cerita apa adanya.

    Btw aku dulu merombak tampilan blog sama mba Langit Amaravati. Harga terjangkau. Coba aja cari di IG nya.

    Makasih ya Nit namaku udah disebut. Malu aku soale ngeblog bahasane receh dan tulisan masih kacau balau.

    Semangat ngeblog, ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa, ngeblog ga tergantikan, ga terbayangkan kalau blogger atau wp udah ga ada, pasti kita kan kebingungan mau nulis dimana, meski platfor medsos sebelah lebih tenar pamornya huhuhu

      Oiya kah, noted deh mb pit, makasih informasinya

      Smangka...smangad qaqaaa... ^_^

      Hapus
  8. Kayaknya kalau mau dotcom yang gak perlu repot itu tinggal beli aja domain terus hostingnya tetep nebeng di google aja. Lagi pula ini kan blogspot ya. Meskipun penyimpanannya gak unlimited, saya liat di blog ini gak ada konten yang ukurannya harus pake hosting. Saya ngeblog dari 2010 juga gak pernah penuh sih storage di blog saya karena ya kalau mau nyisipin video, embed dari youtube aja wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda cerita man, yang pengen aku kasi dotcom dg self hosted yang blog aku khusus kuliner yaitu wordpressku...karena aku di sana ngupload fotonya emang ga diresize, maksudnya aku biarkan pixelnya gede, jadilah blog kulinerku yang wordpress uda abis kapasitas ngupload fotonya huhu

      O aku baru tau klo cuma nyisipin video dari youtube fa makan tempat di penyimpanan, ok baiklaaah....berarti kalau aku mau review list musik tetep aku embedin ke yutub aja kanli ya, kemaren gw sempet gitu gw kira makan tempat

      Hapus
    2. Btw gw lg pingin beli di niagahoster, tp masi baca2 dulu tutorialnya

      Hapus
    3. Wooh kirain buat blog ini hehehe. Oke, niagahoster bagus kok itu.

      Hapus
  9. Itu dia Mbak, angka 800.000 itu yang bikin saya semangat buat terus nulis. Nulis apa aja. Rasanya pencapaian itu sangat berharga walaupun tidak jadi apa-apa.

    Terima kasih lho mengapresiasi saya dan blog untuk kategori review bukunya.

    Saya juga kepikiran awal tahun ini pengen beli domain. Biar bisa mejeng nama blognya dengan akhiran .com. Kece kayaknya hehehe.

    Ayo Mbak sama-sama bersemangat lagi menggiatkan blog sebagai hiburan, sebagai informasi, bahkan sebagai lahan silaturahmi. Biar blogger nggak banyak yang melepas gelarnya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naiya kan din, mengobarkan smangat mnulis sesama sejawat blogger itu bikin aura positif yekan

      Terutama statistik, seenggaknya, misal pembaca kita adalah pembaca organik kalau kita nulis ga narget pv dari blogger ya masih ada pembaca organik itu tadi, makanya itu yang masih bikin aku semangat, meski aku sendirian di kancah perbloggeran ini, maksudnya ga terlalu aktif di grup grup tertutup saling blogwalking, kan ada tuh yang wag2 bw dan bikin anggotanya saling berkunjung. Na kebetulan aku sendirian ga ada gabung wag, jadilah satu2nya penyemangatku tetap nulis ya nulis untuk entah siapa saja pembaca yang membutuhkan. Kalau ngandalin kunjungan sesama blogger thok yakin ga akan kekejar itu pv

      Hapus
  10. masih semangaat donk mbaa hehe
    entahlah, kalau ngeblog tu selalu seru, bisa share perasaan dan apa yang dipikirkan menjadi suatu karya yang bisa dibaca khalayak
    untuk saat ini tidak ada alasan untuk bosan ngeblog hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hore, toast !

      Iya seru kayak abis nulis jadi lega kan ya

      Makanya sampai saat ini masih betah di media sosial yang satu ini, padahal mungkin platform lain lebih tenar pamornya

      Hapus
  11. masih dooonk semangat ngeblognya walau terkadang-kadang tulisan itu mampir didraf belum dipublish. hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah masih byk yg semangat ngeblog, mari kita ramaikan blog lagi

      Hapus
  12. Jujur lagi berkurang banget ini ngeblognya.. malah terkadang ngerjain artikel kerjaan aja sedangkan yang nulis bener2 nulis kaga ada.. ya allah semangat harus semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah artikel kerjaan itu termasuk menulis jg kan, ya ga pa pa mbk, artikel itu aja yang diseriusin. Pokoknya tetap semangat !

      Hapus
  13. Wahh keren udah 800 pv, semangat terus ngeblognya ya mbak, udah ngajuain adsense belum mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum ni mb meta, aku lagi baca baca dulu gimana caranya daftar adsense

      Hapus
  14. tenang, jangan risau jangan galau..
    aku termasuk orang yang kangen kalo mak nita belum apdet2 blog. hoho~

    aku juga suka ngerasa gitu tu kalo abis ngunjungi blog orang yang mana tulisannya apik, enak dibaca, sesuai eyd tapi tetep menghibur. sementara liat blog sendiri, yaampun sekarang tulisan ku gak ada menghibur2 nya sama sekali, tulisan juga standar banget. hfftt..

    sama. masih cari formula yang cucok, banyak baca, rajin nulis biar tulisan makin okee. mangat juga mak nita, semoga semangat ngeblognya gak pernah padam yesss..

    btw, keren banget udah 800K PV.. pasti DA/PA juga tinggi nih.
    ayo disegerakan beli domain biar makin oke.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Grgana maaak gelisah galaw meranaaaaa
      Haha

      Iya akhir2 ini aku ngerasa std tiap bikin kalimat fyuh....
      Rasanya kadang abis baca tulisan yg terpublish kok bunyi kalimatnya gini sih, terus akhirnya kuedit ampe ratusan kali haha

      Hapus
  15. Referensi bloggermu banyak banget nit....aku jarang BW saiki .. sama on -off, tapi belakangan kok aku ngerasa banyakan off.

    Ini lagi mau mbersihin brokenlink aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. O broken link ki gimana sih mb lis, aku ra mudeng brok3n link broken link an

      Hapus
  16. Kok baru baca yang ini ya hahaha.
    Ih saya mah suka dengan bacaan di blog ini, punya ciri khas.
    Jujur saya lebih suka blog yang masih gratisan tapi rajin nulis, ga perlu nulis tiap hari tapi setiap bulan pasti ada update an.
    Soalnya, biasanya blog kayak gitu tuh isinya asyik-asyik, niat, karena belum kecampur dengan sponsor yang didikte hahahahaha

    Tapi kalau mau dimonetized juga bagus kok Nit, cuman biasanya jadi terpacu untuk lebih menghasilkan, ya kudu berani nyiapin waktu lebih, buat ngeblog :)

    Btw, thanks udah disebut Kadang berasa minder kalau ada yang bener-bener bacain isi blog saya, soalnya isinya ya asal saja, sesuai apa yang saya rasakan.

    Menulis sebisa mungkin dengan ciri khas sendiri, meski ya gitu jadinya aneh hahahah.

    Selain blog ini, saya juga suka gaya bahasanya si Nana tuh, dia itu kalau nulis, ringan, tapi nancep banget di pikiran.
    Mudah dimengerti.

    Sama Mba Fanny tuh, beneran ya, saya jadi lebih ngeh masalah hotel dan kuliner gara-gara baca blognya, beneran kayak lagi liat dia ngomong, jadi langsung melekat gitu.

    Semangat Mbul, keren PVnya udah banyak, saya dong makin hari makin turun hahahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo blog aku mah ciri khasnya ngalor ngidul tuh kak rey buahahhaha

      Iya kak rey klo monetoze memang ntar jatohnya kayak harus ada minimal kejaring iklan atau samting like dad hahhaha

      Pengen sih, tapi masi bingung nyari tld atau pingin ngrubah tampilan templatenya, maklum ku orange bocenand

      Huhu


      Iya tulisanmu itu jujur yang paling rajin kubuka hampir tiap ada updatean untuk atmosfer blog sekarang sekarang ini kak rey, tulisannya renyah bin jujur nyeritain cerita sendiri, jadi ga nulis kasusnya orang buat tujuan ghibah dan menggurui, thats why aku suka baca jadinya hahahhaha


      Pv nya naik tapi yang komen sekarang jarang, ga seramai punya kak rey, klo dulu pas banyak blogger muda saling komen blog aku ramai, sekarang kayaknya cuma ngandelin yang masih baik hati mampir atau pembaca organik thok huhu

      Hapus
  17. Nitaaaa, selama ini aku sukaaaaaak loh ama cara kamu menulis :D. memang ga baku, tp enak dibaca, mudah dipahami, seger, bisa bikin aku cengar cengir dengan banyolanmu :D. dan kalo udh ngereview makanan, ihhhh lgs pengen ikut cobain :D. rata2 masih aku msukin list doang, krn maklum tangerang jauh, pak suamik jrg2 mau ikhlasin nganterin istrinya jelajah daerah sanaaa wkkwkwkkwk..

    yg kamu alamin sih, aku pasti pernah jg ngalamin. ngerasa tulisan pas dibaca ulang lg, kok gini sib. kyknya kaku. berharap jd mba trinity traveler yg kalo cerita kyk ngalir :p. tp walo gitu, aku msh ttp mau nulis, krn biar gmn blog udh kayak penyaluranku ngilangin jenuh, stress.. gaya menulis ya udhlaaah, mungkin aku memang msh hrs belajar, dn lbh rutin. kerjaan kantor yg numpuk bikin aku kdg males utk update :(. moga2 kalo udh resign nanti g ad alasan utk aku lbh rajin lg update dan makin banyak bca utk nambah referensi ;).

    punya rey aku paling suka kalo dia udh nulis sponsor post, krn halus bgt sellingnya :p. ga bikin bosen utk bac sampe abis yak.. trus tulisan ttg problem2nya pun, krn ditulis dengan 'tidak cengeng', ada solusinya kdg, malah bisa utk pembelajaran kita sendiri :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih mb fan, sejujurnya beberapa kali aku sempet pusing dengan cara bertutur atau gaya bahasa, karena kalau abis dari blog orang yang nulisnya sesuai EYD jadi tergoda buat nyoba ikutan, tapi pas kupraktekin malah wagu wakakka, akhirnya balik lagi ke gaya bahsa semula

      Wah mb fan ada rencana reging kah ?

      Iya punya kak reyne raea itu bener2 kayak baca tulisan yang jujur banget, makanya betah bolak balik ke sana, uda gitu selalu diselipin hikmah dan pemikiran yang cukup dewasa kalau lagi nulis opini

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^