Selasa, 26 November 2019

Perkara Kolak




Aku termasuk satu dari sekian orang yang sering membuat kolak di luar Bulan Romadhon. Ga ada alasan spesifik, apalagi memang bukan penjual, tapi rasanya seneng aja bikinnya. 

Simple, tinggal cemplung-cemplung-cemplung jadi. Dapur jadi rame pating klunthing tapi untung saja Pak Su ga pake ikutan, sebab kalau dia ikutan, bisa-bisa dapur uda kayak kapal pecah #piece yo Pak Suami. Tapi kalau beliau yang bikin indomie goreng sih aku masih oke, sebab indomie goreng bikinannya selalu jauh di atas rata-rata. Lebih enak daripada  bikinanku. Apalagi pas hari hujan. Semangkok bisa dimakan bertiga, antara aku, Pak Suami, dan sulungku Asyiqa. E ini ngapa jadi bahas indomie yach....



Balik ke topik.

Kolak versi bikinanku juga terbilang cukup simple. Bat-bet-bat-bet karena santennya cuma pake santen Kara. 

Sebenarnya beda rasa sih, antara santen asli dengan santan yang uda berada dalam kemasan. Rasanya tentu jauh lebih 'greget' yang asli fresh from the kelapanya langsung. Tapi permasalahannya adalah siapa yang bakal mlathokin kelapanya ? Terus parutan pun aku ga punya. Lebih tepatnya males ilang entah kemana pas ada hajatan nukang. Mau beli santen asli juga pasarnya jauh. Ya sudah, yang ada aja itu yang dipake. 

Ya, walaupun ujung-ujungnya cuma di ngat-nget-ngat-nget saja alias dihangatkan berulang kali. Terus habis itu diledekin sama Pak Su kalau kolaknya udah menyerupai tampilan bubur #untung saja di panci ga sampai berapa minggu #kalau iya mah tentu saja tampilannya sungguh sangat menakudkand haha...

Tapi, biar diece berulang-kali, semangatku untuk membuat kolak ga pernah padam. Buktinya, tadi malam aku udah sibuk uget-uget lagi di dalam dapur. Ngonceki singkong, pisang tanduk, dan tak lupa sedikit sensasi nangka biar ada wangi-wanginya. Soalnya aku ga punya pandan jadi ya udah pakai yang lain aja. Dan kebetulan adanya nangka. Biar paling ga baunya menggugah selera gitu kalau sedang dipanaskan. Satu lagi deng, tambahin sedikit aja vanili bubuk, biar harumnya makin terasa.

Oh ya, ngomongin soal pandan, pernah dengar ga kalau di sekeliling kita mendadak bau pandan, berarti ada Mbak-Mbak dari jagad lelembut yang datang mendekat, maksudnya aku pernah nyoba nanam pandan dalam pot. Belinya yang ada akarnya. Tapi pas ditanamkan ke media tanah lalu dikasih pupuk, eh malah nda tumbuh sama sekali. Mokad. Daunnya mendadak kuning, kering dan ga bernyawa. Ga tau apanya yang salah. Apakah emang ga perlu dipakein pupuk atau gemana. Alhasil, ga jadi deh tuh punya tanduran pandan.

Kalau soal bahan utamanya, kolak yang aku suka itu pasti yang ada singkongnya. Karena kan umumnya pake pisang ama ubi yang udah dibikin biji salak. Itu loh yang bulet-bulet mirip biji salak. Cuma aku tuh ga suka sama biji salak. Sebab aku ga suka kalau ubinya udah diancurin. Rasanya beda ama yang asli tapi cuma dipotong-potong. Dan menurutku keberadaan antara ubi ama singkong, masih mendingan singkong sih andai mau dimasukin ke dalam isian kolak. Maklum, aku memang pecinta singkong, entah itu cuma direbus, digoreng, ataupun diolah menjadi bahan dasar kolak.

Kalau pisangnya sih, paling manteb pake pisang kepok ya. Cuma waktu itu emang lagi ga ada kepok. Adanya pisang tanduk yang bentuknya panjang-panjang. Pisang tanduk atau ada pula yang menyebutnya pisang nangka, juga teksturnya padat jadi ga gampang ambyar kalau dijadikan alternatif bahan kolak yang punya kecenderungan sering dihangatkan. Tapi pisang tanduk di sini mahal juga ya, 3 biji harganya ceban atau sepuluh ribu. Aduh, coba kalau ada pohonnya, bisa gratis setandan-tandan.

Nah, nangkanya ini ibaratnya jekpot. Aku beli nangka di tukang buah juga mahal. Seplastik kecil sepuluh ribu. Malah tadinya 12 ribu, aku tawar dikit, kata penjualnya oke, buat penglaris *sambil kebut-kebutin duit di atas dagangan buahnya. 






Padahal di kampung banyak tuh pohon nangka. Kalau lagi berbuah, itu nangka naga-naganya mirip ama gw pas lagi tidur. Njebobrok gitu kayak kocheng oren yang gedeeenya sak hoh-hah, hahaha. Tapi nangka di kampung itu isinya ga 'kaleng-kaleng' loh. Buahnya banyak. Ga didominasi oleh serat-seratnya doang. Rasanya pun manis. Sementara banyak penjual buah di sini yang menawarkan nangkanya masih dalam keadaan putih-putih (maksudnya belum begitu mateng gitu).

Sebenarnya kolak yang ada labunya juga aku suka. Tapi kebetulan waktu nyari di pasar ga ada. Belom datang tukang labunya. Soalnya ke pasarnya itu pas jam anak-anak masih bobok. Yaitu nitip Pak Su minta tolong beliin di jam-jam menuju subuh, jadi beberapa pedagang ada yang belum menampakkan batang idungnya. Adanya singkong, pisang, ama nangka, ya udah itu aja yang dibeli. Nangkanya beli di tempat terpisah deng. Soalnya dia masuknya ke tukang buah-buahan dekat danau yang ada di belakang rumah (Gustyanita Pratiwi) .






22 komentar:

  1. aku makan kolak cuma kalo bulan puasa aja atau pas lagi panen pisang kepok di belakang rumah. paling sukak kolak pisang kepok + kolang kaling aja, gak perlu dicampur2 yang lain.

    dan aku baru tau malah kalo bisa dicampur singkong dan nangka juga. jadi pingin cobain dicampur nangka, kayaknya enak yaa. trus ditambah duren kali ya? enak gak tuh.. ? haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ti klo uda ada kolang kaling lebih afdol
      Sayang klo bulan biasa, kolang kaling susah nyarinya

      Nah tambahin duren jd mirip es duren fong wakaaak.

      Hapus
  2. Mbul, ini postingan anti mainstream banget deh.
    Judulnya Kolak, dibuka dengan indomie, lalu melipir ke lelembut hahahaha.
    Bikin baper ih, soalnya di depan rumahku ada pandan, jadi bau pandan mulu, kan jadi kecampur hawa-hawa lelembut hahahahaha.

    Beteweeeehh, i like kolak banget!
    Tapi jarang punya bahannya sayah nih.
    Kolak emang paling mudah bikinnya, tapi biasanya saya pakai santan asli sih, setiap minggu saya nitip kelapa parut, trus ditaruh di frezer, lumayan bisa tahan seminggu.
    Jadi kalau ada bahan, kayak pisang, ubi, atau kacang ijo, terus ada gula merah, langsung deh eksekusi.

    Anak-anak juga suka.
    Kadang juga saya tambahin susu.

    etapi, saya baru tahu loh, kalau kolak bisa pakai nangka, mau cobain ah, saya sukaaa banget nangka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow aku baru tau metode ini kak rey, ternyata bisa dibekukan ya, ah mau coba deh kapan kapan, masalahnya saya itu kadang malas ke kedai sayurnya yang jauhnya minta ampun, huhu

      Hapus
  3. Uwwwwwh, favoritku
    Dan iya, aku nggak suka kalo ini dibikin bulan puasa

    Soalnya bikin kenyang

    Semantara kan pas Buka Puasa atau Sahur itu pengennya makan macam-macam
    Masa gara-gara satu menu ini doang udah kenyang
    Kan nggak seru
    HAHAHAHAHHAHA

    #Rakus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aul klo puasa ku malah doyannya gorengan #duuuh
      Hahah

      Kolak diminum pas bulan biasa, hari biasa juga, didingini di kulkas, rasanya gerrrrr

      Hapus
  4. Momen merorable makan kolak itu pas balik jumatan. Ibu biasa masakin sengaja untuk anak dan Bapak yang berangkat jumatan. Ragam juga kolaknya. Kolak pisang , kolak ubi jalar, kolak singkong, dan kolak labu. Cuma kalau Ibu nggak pernah campur banyak bahan. Biasanya nambahin nangka atau kolang-kaling.

    Oya, aneh juga ya nanam pandan begitu. Biasanya kalau di kampung nanam pandan dekat comberan atau tanah yang lembab. Biasanya tumbuh subur kalau disitu. jarang sih nemu pandan yang ditanam di pot.

    Liat fotonya jadi pengen minta dibikinin kolak sama orang rumah, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah seger banget kalau abis jumatan langsung tersedia penganan di atas meja ya din

      O iya, emang kalau di kampung halamanku juga tanahnya subur2, ya bener tuh deket comberan juga

      Hapus
  5. Kolak aku nggawe klo dibawain pisang sama ortu nit. Ya, begitulah, selain direbus+digoreng...kadang dikolak.. wkk, ga jago masak.

    Tapi sik maem kok ya mung para pinisepuh alias aku+pak suami. Anakku ga suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb lis aku ngguyu bagian pinisepuh
      Podo je, yang di sini juga yang mam bapak ibue thok, anak anak blaaas

      Hapus
  6. duh kolak pisangnyaaaa, tp aku jarang bgt makan kolak nangka.. kl makan nangka lebih seneng di bikin es buah, ntabbbb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya klo apapun minumannya, ada nangka rasanya seger y

      Hapus
  7. Baru tau kalau nangka bisa dijadiin kolak. Selama ini aku ke mana saja ya wkwk

    BalasHapus
  8. Nangka di kebon rumahku malah sering terabaikan. Sampai-sampai sang pemilik (baca: bapak) baru "ngeh" kalau buah nangkanya mateng itu kalau tercium bau-bau nangka yang udah sedikit mlotek karena gigitan codot. Hahaha.

    Itu ketelane sengaja dipotong gede-gede gitu mbak? Lha makan satu aja juga bakal langsung kenyang 'eh...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Titen temenan wisnu sampe merhatiin potongan budine hahhahaha
      Iya tadine memang arep digawe semacam cimplung sik dipotong panjang-panjang, e hasil akhire malah kolak gegara masih ada pisang tanduk plus nangka

      Hapus
  9. Sudah jarang saya makan kolak kayak begini. Kangen deh ama kolak pisang dan kolak nangkanya.

    Saya yakin rasanya pasti enak dan nendang banget di perut.

    # Jika butuh jasa pencicipan, silakan hubungi saya yah Mbak. :) dijamin ludess,hahaha....

    BalasHapus
  10. Sudah agak lama saya nggak makan kolak mbak,...pasti enak sekali tuh ada nangkanya, aroma dan rasanya jadi lebih mantap

    BalasHapus
  11. Ya Alloh pengen. Pisang kepok emang enak diapa-apain ya. Kalo pisang tanduk juga enak dibuat kolak setup.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^