Jumat, 22 November 2019

Waroeng SS (Spesial Sambal), Jl Ki Samaun, Pasar Lama, Tangerang


Waroeng SS (Spesial Sambal), Jl Ki Samaun, Pasar Lama, Tangerang

Beberapa tahun ke belakang, rasanya udah jarang banget makan di luar. Makan di luar dalam artian dine in di restonya, sedangkan kalau beli dibungkus sih sering. Tapi itu cuma sekelas sayuran mateng di warung-warung bukan nge-grabfoo* atau gofoo*  atau aplikasi babang ojol lainnya, dikarenakan biayanya yang terbilang mahal (buat aku yang nda sekaya klan Kardasian). 



Jarang makan di luar juga dikarenakan sibuk mengurus beby (selama 3 tahun terakhir, dari mbrojol si kakak sampai nambah si adek dengan jarak yang cukup berdekatan) membuatku berpenampilan layaknya Mamahnya Atasinchi yang sering menyanyikan lagu mawar merah penuh gairah*uhum...maksudnya membuatku tak cukup punya waktu untuk nongkrong-nongkrong cantik seperti dulu kala. Saat ku masih pacaran sama Bapaknya (jaman-jaman penantian testpact garis dua yang tak kunjung berakhir di tahun pernikahan yang ke-3). 

Jadi ketika, sekiranya anak-anak sudah agak besaran dikit dan bisa diajak dolan-dolan (walaupun barang sebentar), boleh lah kalau sekali-kali ku pend bernostalgia lagi dengan (belagak) kulineran, hahah. Bukan begitu ayank suamik tercinto? Bukaaaan #wah gak bolo ama Cubul ini si Bapak, gak mau traktir akooooh....

Seperti halnya yang kami lakukan di Minggu sore nan mendung itu dimana garis langit berwarna keunguan. Selepas belanja barang keperluan beby di Sabar Subur, pulangnya aku ngomong pengen makan dulu. Jadi, keburu ni mubil ngetril dan Pak Suami pura-pura lupa mampirin aku ke resto, maka pada saat itu juga aku langsung tereak pake toa : kiri kiri kiriii (angkot kali ah pake bilang kiri kiri kiri hahahaha)* ini kek adegan di kartun biar terasa lebih dramatis*. Eehemmb, maksudnya bagaimana kalau kami ke SS aja. Karena sudah lama aku nggak ketemu dengan telur gobal-gabulnya #diwocone ndog dadar.

Dan karena sepagian kami belum sarapan lantaran riweuh ngurusin beby (eh itu aku doang ding, Pak Suami mah asyik youtuban ngliatin mangakudotcom buat ngepoin serial One Piece kalau nggak youtubenya Panji Petualang yang sering ngevideoin ular-ular, hedew...), akhirnya perut langsung konser saking ngelihnya.

Nah, berhubung habis belanja kami masih berkeliaran di sekitar Pasar Lama, jadi kenapa nggak sekalian mampir SS aja yang which is banyak kenangan saat dulu masih menanti momongan dan berada dalam fase hanimun part ke sekian dan ke sekian. Malah di SS ini sering banget jadi pelarian saat ku sedang mood swing karena di-PHP-in tamu bulanan yang waktu itu sih pengennya nggak usah nongol dulu, kebelet uda pend gendong beby. Tapi tetiba selalu nongol di saat yang tidak tepat. Walhasil dulu sepulang gawe (iya karena waktu itu aku masih kerja PP Tangerang-Jekardah dan pulangnya selalu naik KRL. Terus abis dari tasiun Tangerang, dijempuk Suamik, yaaach jem-jem 8-9 an malam lah. Dan itu olwaaays membuat perut kami kelaparan. Dan lagi karena mumpung stasiunnya masih di area Pasar Lama, ya udah pulangnya jadi sering kulineran dulu sebelum sampai rumah. Nah, apalagi kan dulu abis di-PHP-in testpact yang sering samar lalu besokannya langsung keluar haid, kan bikin ku jadi nangis gerung-gerung yach cem anak PAUD. Jadi, sebagai upaya untuk mengeneng-eneng biniknya ini, Pak Suami jadi sering ngledekin aku pake dicep-cepin, pulangnya makan di SS. Agak sinetron banget kedengerannya ya, hahahaha....Tapi emang abis ditraktir di SS biasanya ati langsung lega. Biasalah kalau lagi laper kan aku suka rese ya hahahhaha...




Eyaampun, malah kilas baliknya kepanjangan. Ini tadinya aku mau ngereview SS lagi loh.

Baique !

Waroeng SS alias Spesial Sambal yang bercabang di Jl Ki Samaun, Pasar Lama, Tangerang beberapa tahun terakhir sudah geser posisi dari tempat semula yang saat ini beralih fungsi sebagai restoran seafood. Walau gesernya nggak begitu jauh sih, cuma kepisah beberapa bangunan aja.

Nah, SS yang baru ini bangunannya aku bilang sih agak gede ya dibandingkan yang dulu. Seenggaknya parkirannya jadi bisa masuk ke dalam karena sebelum-sebelumnya cuma bisa parkir di luar resto. 

Terus area makannya juga jauh lebih legaan daripada yang dulu, masih dengan konsep bangku biasa dan juga lesehan. Ada juga area smoking dan non smokingnya. Walaupun kalau dari segi pelanggannya tetap saja membludag ya. Bahkan buat pesen meja sering waiting list, terutama di jam-jam makan siang dan makan malam. Proses masaknya juga istiqomah lamanya, ya walaupun aku masih maklum sih karena kan pelanggannya emang banyak. Jadi, untuk menghidangkan sesuatu yang fresh from the oven kitchen, dibutuhkan waktu yang tidak sebentar.

Seperti pesanan kami waktu itu, yang mana udah memasuki jam-jam ashyar. Dan restoran uda ruameeeee bener cem lagi ngantri sembako. Pesenan kami sih simpel aja. Diantaranya, lagi kangen telur gobal-gabul, jamur krispi, paru goreng, sambal pete balado, sambal jengkol, sambal tomat, dan juga sambal hijau. Untuk si sulung, karena dia doyannya lele, ya udah Mamih pesenin lele aja, semoga sih nggak ada drama GTM ya Nak, hahaha... Minumnya aku jus nangka (karena mau pesen jus sawo, tapi sawonya lagi kosong), Asyiqa jus alpukat, dan Papanya es teh manis. Nunggunya lumayan sih. Lumayan bikin perut semakin krucuk-krucuk di titik ngelih yang paling level dududududu... #halah... Untunglah anak wedok yang udah menunjukkan tanda-tanda mau krengkie segera dialihkan ke tukang balon yang mangkal di depan sana, supaya Mamah bisa makan dengan tenang maksudnya, wakakk...

Singkat cerita, menu yang kami pesan pun tiba di meja. Pertama, telur gobal-gabulnya. Nggak tau kenapa tiap ke SS selalu pesannya ini. Maksudnya menu paling aman karena paling murah diantara yang lain #ampun Mbul mah ngirit moloooo anaknya. Tapi emang rasanya juga enak sih. Telurnya dibikin kriwil-kriwil di bagian pinggirannya. Terus dalemannya juga ada bejekan cabe rawitnya. Makan seporsi juga sebenarnya udah kenyang sih menurutku.

Terus berikutnya jamur krispy. Seporsi itu dipakein dalam wadah leyeh-leyeh ya. Ya terbilangnya lumayan imut sih walaupun sebenarnya juga udah pas untuk ukuran lambungku. Rasanya gurih, enak, dan nagihin. Kayaknya menu wajib juga tiap makan di sini kalau pas kebingungan mau pesen apa.

Next, paru goreng. Yang ini digorengnya ga gitu garing layaknya keripik masakan padang ya. Tapi masih ada tekstur kenyel-kenyelnya. Seleyeh juga terbilang imut sih ya, ya sama kayak menu SS lainnya. Tapi rasanya gurih walau aroma parunya masih kerasa strong ya (menurutku).

Untuk lelenya, seporsi dikasi 2 ekor. Ya rasanya layaknya lele goreng pada umumnya. Alias standar.









Lanjut, sambel-sambelnya dong. Tadi kami request 4 sambel kan. Secara, yang biasanya pesen banyakan itu kan Pak Su ya hahaha, gw sih senyumin aja sambil mbatin, silakan dihabiskan loh Bapak, jangan apa-apa diarahin ke Tobooooolll mentang-mentang makanannya nda abis, hahaha. 

Etapi sambel-sambelannya SS emang mantab-mantab sih. Sambel tomat, kerasanya seger ya, warnanya merah gonjreng. Rasanya pedas menggelegar bikin bibir nda usah lipstikan lagi dijamin kayak bibirnya Mbak Angelina Jolie. Terus sambel cabe ijonya juga tantaaaab ! #mantab kali Mbul, haduh jangan pake bahasa Asyiqa deh. Rasanya memang nggak senyegrak yang tomat, tapi buat perutku, ini sih yang paling aman. 

Sambel berikutnya adalah sambel pete balado dan juga jengkol. Yang pete pedesnya nanceeeb. Ampe merem melek kalau nyecap yang pete. Tapi ketolong sih kalau disambi nyruput es teh manisnya. Sedangkan yang jengkol, lebih kayak semur jengkol. Sambelnya kentel. Warnanya merah gelap. Jengkolnya padet, empuk, dan remesep banget ama sambelnya. Pokoknya satu kata buat sambelnya SS, Juaraaaak !

Jus-jusannya sih standar ya. Paling yang unik-unik sih yang biasanya aku cari, kayak jus nangka, sawo, wortel, semangka, atau perpaduan buah-buahan lainnya. Yang terpenting sih, harganya masih terbilang murah. Sesuai untuk itungan dompet di tanggal-tanggal tua (Gustyanita Pratiwi docs).




12 komentar:

  1. woooo ss, telor gobal gabul, jamur krispy itu... aauwww itu menu wajib kalo aku ke ss mba.. asli telor gobal gabul itu wooouu eh tapi bener juga mba itu menu aman hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo di, 2 item itu sik paling murah tp rasane enak

      Hapus
  2. Makan di SS ini punya kesan pelayanannya lama banggggget. Itu citra SS di Cirebon. Makanya saya akhirnya beralih ke resto yang punya konsep sama, tapi pelayanannya lebih cepat. Sampe-sampe kata temen kantor, kalo beneran mau makan di SS, usahakan jangan pas lapar banget. Pelayanan lamanya itu bikin menguji kesabaran perut, hehe.

    Nah, kalo ngomongin cita rasa menunya, memang surganya buat pecinta sambel. Sambel terasi segarnya juara. Bikin nasi cepet habis dan makan jadi lahap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang udah give up nungguin masakannya mateng din, tapi apalah daya aku udah kadung jatuh cinta ama rasa menu menunya
      Trus harganya yang cucok di kantong hahah

      Hapus
  3. Waduh pagi2 aku liat beginian langsung ngiler mbaaak. Telornya dicocol ke sambel itu looh. Hmmmmmm *ngobrak ngabrik dapur

    BalasHapus
  4. Sambelnya SS mantap sekali mbak, cocok bagi yang penyuka pedas. saya suka lele dan lalabannya mbak

    BalasHapus
  5. ya ampuuuun udh lamaaa banget nit aku makan di sini. trakhir di depok. jd kangen jg. aku sempet anggab sepele rasa sambelnya, yg ternyata bikin dower memang. enaaak sih :D. aku akhir bulan bakal staycation daerah tangerang si. kyknya ntr mau cobain deh lagi deh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuliner pasar lama kudu disambangin mb fan, di situlah pusat kuliner tangerang berada, klo malam minggu rame

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^