Senin, 16 Desember 2019

Bikin Indomie Goreng Seenak Bikinan Abang Warkop



"Judulnya tanggal tuwak jadinya dengan sangat terpaksa memanfaatkan sisa bahan makanan yang ada"

Di kulkas cuma ada sisa kubis. Rencananya mau dibikin tumis keciwis, cuma kayaknya ga jadi mengingat kemarin puasa dan anak-anak tiba-tiba ngak-nguk-ngak-nguk, sedangkan aku sama sekali belum bikin bukaan. Ya udah  nyerah. Amunisi terakhir tinggal dibikin indomie goreng ala-ala abang warkop yang kelezatannya masih menjadi misteri.



Kenapa indomie ? Ga merek lain. Ya karena di lemari adanya itu hahaha...tapi biasanya di warkop emang seringnya pake Indomie kan ? Jarang ngeliat sih pake merek lain. Mungkin ada kerja sama dengan brand. Nobody knows #halah, keminggris lauw Mbul.

Memang sebagai mantan anak kos, diriku dulu pernah menjadi pengabdi indomie-nya abang warkop yang entah kenapa rasanya selalu beda dari tiap kali bikin sendiri. 

Tingkat kekenyalan mienya terutama yang mana bikinan mereka jauh lebih pas, sementara bikinanku ndlodrog #ho ho ho. Telurnya juga ga sampai ambyar. Kuningnya masih utuh, bahkan bisa minta setengah mateng, yang kalau dibelah meleleh. Terus ada ijo-ijoannya pula yang kayak ada di mie ayam. Begh ! Emang suka rada-rada bikin murka ya Sugembulwati pagi-pagi ngedeskripsiin mie. 


Tapi, jujur aku suka takjub ketika membayangkan mie instan bungkus yang dijual paling ga Rp 2 ribuan, eh begitu udah masuk wajannya abang warkop bisa jadi Rp 10 ribuan. Ya, bonus dikit tambah telor berapa sih, sebutir Rp 1-2 ribuan kan ya? Terus kasih sawi dan air buat ngrebus, juga kompor gas. Ya, paling berapa hoho... Nah makanya dengan modal sedikit, keuntungan yang didapat lumayan juga tuh. Beneran takjub saia.

Terus cara masaknya. Kalau aku perhatiin, memang cara masaknya ada tekniknya. Waktu itu sih, ceritanya sambil duduk, tapi pura-puranya sambil nyuri ilmu bagaimana cara si abang warkop memasak mie-nya.

Pertama, siapkan wajan dengan air yang sudah dibikin mendidih. Memang aku perhatikan kebanyakan pakenya wajan, bukan panci, entah ini ngaruh apa ga. Mungkin karena wajan permukaannya lebih ceper kali ya (lebih lebar dari panci), jadi bisa saja memungkinkan panasnya lebih merata, sehingga tekstur mie yang dihasilkan lebih pas tingkat kematangannya #hla kok gw sok menganalisis sendiri ya haha.... 

Habis airnya udah keliatan mblubug-mblubug (baca : mendidih),  putar-putar dulu permukaannya dengan menggunakan sendok dan kecilkan sedikit apinya. Baru setelah itu masukkan telurnya (tapi nggak usah dibikin ambyar, biarin aja dia bulet, walau bagian putihnya tetap saja ada yang lepas, tapi yang terpenting kuningnya masih sempurna #tsah. Habis itu, masukkan mie instan mentah lalu sawi hijaunya, tunggu sampai teksturnya lunak. Tapi si sawinya ini usahakan jand sampe overcook, ya biar kelihatan masih ijo cantik gitu lah. Setelah dirasa oke, baru angkat dan tiriskan sejenak dari air sisa rebusan mie. Bumbu, kecap, saos tomat, dan minyak sayurnya silakan siapkan di atas mangkok. Taruh mie yang sudah direbus sepaket dengan telur dan juga sawi di atas campuran bumbu. Biasanya kalau di warkop, bumbu sih masih tertimbun di bagian bawah ya, berharap diublek sendiri sama pelanggan. 









Nah, berbekal ilmu itu tadi, akhirnya kemarin aku praktekin sendiri di rumah. Walau tetep sih aku makenya panci #soalnya wajan masih ada minyak bekas menggoreng empingnya. Jadi males mindahinnya (#alasan macam uopoooo iki).

Terus sawinya juga aku ganti kubis kecil-kecil yang orang Sunda bilang namanya keciwis (yach.....ga jadi dibikin cah keciwis ala-ala masakan China deh). Kubisnya aku kasih porsi agak banyakan, biar kayak yang ada di mie ayam. Kan kalau ijo-ijonya banyak, jadi cantik buat difoto (jujur amat). 

Terus, masalah telurnya, ternyata aku masih belum begitu jago mempertahankannya menjadi setengah matang. Karena kemarin pakainya indomie goreng 2 bungkus (satu yang jumbo, satu yang biasa, akhirnya air rebusan dalam pancinya agak luber-luber, jadilah itu telur yang udah ketilep di dalem ikutan mateng #pasrah). Padahal sebenarnya enakan yang telur kuningnya masih ngumpet di bagian putihnya. Terus begitu dibelah jadi lumer deh. Masih gagal akutuh. Ah embuh lah, yang penting kali ini tekstur mienya udah mendekati pas begitu pake teknik yang aku contek dari cara memasak abang warkop.



Sebenarnya aku masih penasaran sih belum pernah nyobain teknik untuk mie rebusnya. Karena kan untuk mendapatkan kuah dengan cita rasa yang pas butuh effort tersendiri. Nah, biasanya Tamas nih yang jauh lebih jago daripada aku kalau untuk urusan bikin mie kuah yang rasanya enak. Ga 'gojar-gajer' kayak bikinanku. Apalagi biasanya, versi beliau pakai tambahan kecap dan saos yang di luar bumbu mie-nya. Jadi kayak ada rasa 'nyemek-nyemek'-nya gitu lah kalau dalam istilah mie goreng jawa. Yawis, kapan-kapan tak cobain aja yang versi rebusnya. Doakan semoga berhasil ya hahaha....

Kalau kalian sendiri, sobat Beby Mbul yang baik hatinya, punya teknik atau metode masak mie instan yang enak ga, bagi ilmunya dong qaqaaaa *itupun kalau ada yang baca ya hahahahha...*

Udah ah, next sambung lagi. Nantikan terus cerita kulinairku yez, sekarang Bundah Beby Mbul mau beraktipitas dulu di dunia nyata (Gustyanita Pratiwi).






36 komentar:

  1. Indomie dan telur itu cocok banget.
    Untuk indomie goreng, telurnya biasanya kuceplok aja, sedangkan kalau indomie kuah, telurnya kucemplungin di kuahnya seperti ini.
    Pakai sawi, taburan bawang goreng dan irisan cabe rawit, tambah nikmaat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb li, tapi aku blom jago memadukan bareng telur wkwkkw

      Wah diceplok dulu kalau aku malah kena minyak ahahaha, kecuali kalau mie keriting alias mie telor barulah aku pakaikan telor mata sapi atau dadar

      Iyash, sawinya aku seneng yang banyak, biar berasa krunchy n kayak mie ayam hihi

      Hapus
  2. Aku Yen masak Yo make panci e nit.. aku malah hampir ga pernah make full bumbune, terlalu gurih...trus merasa berdosa dengan banyak vetsin e...aku ganti pake garam+kaldu jamur...wkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb lis, amarga males nyuci lengketan telur nek pakai wajan hahaha
      Senajan ning warkop seringe liat masake pakai wajan

      Wah iya je mb lis, abis itu puasa ngemi beberapa minggu hahahahah, takud bengkak jew

      Wah boleh juga tuh yang pakai kaldu jamur, beline online ya mb lis?

      Hapus
  3. Serharusnya ditiriskan baru deh digoreng, itu mah namaya mie rebus tapi tanpa kuah :D
    Tapi tak apalah ya, yang penting kenyang
    Saol mi, wow saya paling doyan. Dua bungkus plus telur tiga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaha, lha di bungkuse tulisan dan step stepnya ngono iku loh mas djangkaru hahhahah

      Waduh 3 telur diembat ndiri, sami mawon sama suaminsaya nih mas deseu hobi ngabisin telor padahal jatah buat anak saya yang cewek wakaka

      Hapus
  4. Saya setiap bikin indomie malah biasa saja...Terkadang masih enakan bikinan warkop..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Padahal menunya sudah lengkap tetapi tetap enakan warkop perasaan..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia kan sat misteri ini belum juga terpecahkan hahaha

      Hapus
    2. Soalnya yang punya warkop itu janda kembang kak, jadi bagi kang satria lebih enak...๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Hahahah kang satria diskak mat mulu sama mas agus warteg, ntar lagi pesti dibilang suee wkwkwkkw

      Btw malah gibah tentang rongdo hahah

      Hapus
    4. Hahaha ternyata sudah tahu kebiasaan kang satria ya.๐Ÿ˜‚

      Hapus
    5. ngakak2=>(>ห†▽ห†)> ฯ‰ยชยชฮบยชยชฮบยชยช <(ห†▽ห†<)

      Hapus
  5. aku baca ii pas ujan besar di luar sana..
    haha ngiler ini mah euy

    BalasHapus
  6. hiahahahaha, akupun selalu merasa heran kenapa makan mie di warung mie slalu lbh enak :D.jujur aja, aku selalunya gagal kok kalo bikin sendiri hihihi.. Makanya kalo lg kangen mie yg enak, yo wiis ke langganan warkop deket rumah :D. pesen indomie korned deh :D. tp kita beda kalo soal telur. g bakal aku sentuh klo kunignya msh cair, walo sedikit hahahahahah. ksh ke suamik itu :D. hrs mateng sempurna :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaha toast mb fan, diriku juga blom selihai abang warkop, baru mendekati aja, tapi bagian bikin telornya masih nyempluk dan kuningnya lumer syusaaah ahahahha

      Indomie korned penasaran euy, tapi jangan aku yang bikin takudnya klo aku yang bikin malah kornednyanga mateng huahahah #horror mode on

      Hapus
  7. terpujilah wahai engkau pencipta bumbu indomie goreng
    ini enak banget emang
    tapi semenjak kena GERD aku amat membatasi langsung begah, kalau kepingin harus dicampur telur jadi omelet

    kalau masala mateng aku malah gak suka klo terlalu mletrek mbak (apa sih bahasa Indonesianya) hahahah
    agak kesed gitu.
    klo sayur aku malah suka pake kecambah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas ikrom, tapi aku juga kadang ngerasa bersalah abis full pake bumbunya hahahhaha
      Jadi biasane saethik doang abis mericanya

      Wah klo ada sakit masalah lambung emang kudu dikurangi banget ya

      Kok kayae menggiurkan kalau ada kecambah, serasa kretes-kretes pas dikunyah

      Hapus
  8. Kenapa Indomie yang kebanyakan di warkop?

    Menurutku sih karena rasa Indomie lebih enak daripada merk tetangga sebelah, apalagi yang rasa soto dan ayam bawang. Gurihnya maknyus. Tapi biarpun begitu aku paling seminggu makan 2x aja, ga berani banyak.๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi begitu sih mas, soalnya saya juga lebih cocok indomie ketimbang merek sebelah #eh

      Bener banget, makan mie ga boleh keseringan, pas mentok kepengen aja biar ga ngiler-ngiler amat hahahahha

      Hapus
  9. Indomiiiii aaahhh pengeeennn..
    Di sini ada Indomie khusus utk ekspor. Belum takmasak. Beda ga ya rasanya ama yg di Indo.

    Aduh duh buka ini jadi ngiler banget. Mie favorit pokoknya.

    Aku kalau masak mie, telurnya pasti belepotan. Ga bisa bagus gitu. Kenapa coba. Abang2 itu hebat yak. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah penasaran ama yang khusus ekspor, bungkus dan rasanya beda kah mb pit dari yang biasanya? Ayo kapan2 dimasak trus direview di blog hihihi
      #kompor mledug kamu mbul

      Hapus
  10. Kalau saya tim praktis ikutin tutorial di bungkusnya aja mba, wkwkwk. Tapi favorit saya justru buatan mama sendiri, teksturnya rada benyek dicampur dengan telur orak-arik. Nyummmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keliatannya enak nih versi mamahnya mb enny

      Hapus
  11. Dan baca postingan ini plus liat fotonya langsung pengen bikin indomie. Tanggung jawab mba, padahal aku lagi pengen ngebatasin makan makanan instan kaya gini. Hehehhe.. tapi emank indomie paling juara sih buat mi instan klo menurut lidahku ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cheating sekali ga pa pa kalik ya mb thessa xixi, pas lagi pengen banget abis itu dilanjut puasa ngemienya ^________^

      Hapus
  12. Mantab, Mbak.
    Semalam aku juga minta dibelanjain berbagai Mie.
    Ya....maklum meski bukan anak kos, kalau habis liburan habis-habisan hahahaha
    Karena liburanku harus nraktir jalan kakak dan adek juga, cuma setahun sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mb hanila, mie seolah jadi penyeimbang di rengah bos3n makan makanan resto atau menu rumahan lainnya wakkaka

      Hapus
  13. Indomie abang warkop emang legenda banget. Yang tadinya ga laper malah jadi laper. Tapi, aku malah ga pernah ngeliatin cara si abang masak. Mangkannya ga pernah tau apa rahasia di balik itu semua x))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wedew mb tengu ki siapa ya hahah

      Iya yak, tapi kadang pas ngliatin cara bikinnya ketutupan meja juga sih haha

      Hapus
    2. Kadang malah tempatnya ada di belakang, mba. Sampai ga tau apakah pakai airnya bersih atau engga. Tapi, yang penting rasanya :D

      Hapus
    3. Mudah2an dih pake aer bersih ya hehe
      Klo aku yg masak ini jelas aer bersih dong haaa

      Hapus
  14. Sebagai orang yang udah sering belanja ke warung dan bantu dagang, harga telur zaman sekarang udah enggak 1-2 ribu lagi, Mbak. Mungkin masih ada sih yang 2.000 atau kurang, sekiranya beli borongan. Kan hitungannya per kilo. Tapi kalau beli satuan pasti di warung-warung banyak yang jual 2.500. Haha.

    Harga minya jadi lebih mahal karena itu biaya masakin berdasarkan ilmu dan pengalaman yang udah abangnya jalani bertahun-tahun sampai bisa bikin yang matangnya pas, juga terasa lebih enak ketimbang buatan sendiri. Apalagi kalau ada pembeli yang minta telurnya didadar atau diceplok, enggak direbus biasa. Jelas butuh dua kali kerja.

    Tapi warkop di dekat rumah setahu saya kalau mi pakai telur tuh masih 8.000-9.000. Mungkin harga 10.000 buat yang pengin buru-buru berangkat umroh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kok gw baru sadar ya haha
      Belanjanya borongan, gw sampe lupa faktor ini

      Warkop deket tempat kerja dulu yog thn 2014 udah ceban, ya maklum si masuknya di perumahan elit yg kosan gw lokasinya daerah situ, ga jauh dari kantor

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...