Rabu, 18 Desember 2019

Seafood Ronggolawe



"Nostalgia Dulu Cuy, ke 2017 Waktu Makan di Seafood Ronggolawe"

Pengalaman makan Seafood Ronggolawe mengingatkanku pada masa-masa H-4 sebelum lahiran si kakak. Sungguh amat sangat heboh karena kayak lagi ngegembol semangka seberat 10 kg waktu itu. Dan yang ngebet makan sebenarnya adalah Tamas, bukan gw loh ya, gw mah cuma ngikut, hahahaha.... 


Jadi, ceritanya, lepas ngurus-ngurus administrasi dan daftar dokter anestesi buat caesar, malam minggunya aku ditraktir Tamas biar ga spaneng-spaneng amat jelang operasi. Mana, waktu itu nekad pergi malem-malem lagi, soalnya punya waktu selonya cuma jam segitu. Ya kira-kiranya jam 22.00 WIB, gegara sesiangan rempong di rumah sakit. 



Sebenarnya ke sini juga ngedadak aja sih. Biasalah, kami kan kalau urusan makan suka menclok sana menclok sini, senemunya tempat makan yang oke dimana, yaitu yang dicobain hahaha...

Walaupun sempet nyasar juga sih karena emang ga gitu inget namanya apa. Cuma Tamas nge-range-range warung tendanya warna ijo, terus posisinya ada di deket danau daerah Sepatan. Waduh ! Mana lagi tuh ? Secara, gw kan buta arah ya, jadi jelas ga mudeng lah, wekekek...#dasar suka kebluq sih kamu Mbulll pas disupirin Tamas, jadinya ga pernah merhatiin jalan deh.

Kami bablaaaaaas terus dari Gudang Bullog Villa Mutiara Pluit, nyampe area Kedaung sebelum Mauk. Nah, untunglah setelah beberapa saat mengamati, mulai nampak warung tenda warna ijo dan ada tulisan Seafood Ronggolawenya. Sebenarnya kalau mau cari yang dekat rumah ada juga sih, tapi kami malah ga ngeh sama sekali dan bablas sampai cabang Sepatan, ckckck (#niat opo niat ?).

Semakin malam, kuliner warung tenda macam Seafood Ronggolawe ginian justru semakin ramai. Memang pada saat melangkahkan kaki untuk pertama kalinya, udah nampak 1-2 rombongan keluarga yang makan di tempat. Bahkan yang keliatannya pacaran juga ada. Soalnya masih suasana malam mingguan. Walaupun udah jam-jam Cinderella musti balik ke kereta labunya. 

Untuk menunya sendiri, kami pesan udang saos padang, cumi goreng tepung, dan kepala bebek goreng. Tadinya aku ga begitu nafsu makan dikarenakan kondisi yang lagi muleg-mulegnya, cuma gegara diiming-imingi Tamas mulu biar makan banyak, ya udah deh aku coba juga udang saos padangnya yang ternyata rasanya enak. Enaknya pake banget lagi. Perpaduan antara udang pancet goreng dengan saos padang yang serba pedas manis serasa melenyapkan efek mual seketika. Ukuran udangnya juga amat sangat memuaskan boook, segedem-gedem alias ndut kayak admin #eh.

Kalau buat cuminya, dia lumayan crunchy sih ya. Walaupun potongannya yang menyerupa cincin cukup gede-gede. Sementara kepala bebeknya request khususnya dari suamik yang emang dimanapun ditemukan selalu nyari yang namanya kepala. Kata orang tua jaman dulu, lebih baik makan kepala ketimbang sayap apalagi brutu #tapi ini sih mitos ya sodara-sodara hahaha..










Untuk minumnya, biasalah pesennya teh panas aja. Sekali-kali ga pake es batu, biar perut ga semakin bunciiid, walaupun ukuran gelasnya kayak ukuran gelas bapak-bapak (gede) #hohoho.

Harganya berapaan Mbakyuw ? Standar harga seafood-seafoodan sih, kisaran Rp 75 ribuan untuk semua yang udah dipesan include 2 porsi nasi (Gustyanita Pratiwi). 

"Seafood Ronggolawe
Jl. Raya Kedaung Barat, Kedaung Barat, Sepatan Timur, Tangerang, Banten 15520
No. Telp. 0858-8841-4138
Buka : Senin-Minggu 
Pukul : 15.00–01.00 WIB

32 komentar:

  1. Itu yang udang asam pedas kalau pagi ini di kasih saya, sungguh bahagia sekali, coy...Nasi putih tanpa sayur juga gapapa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, udang saos padang memang top markotop, favoritnya seafood nih

      Hapus
    2. Pertanyaan:itu pada tahun 2017, apakah sekarang masih ada?
      Dan apakah ada rasa manisnya pada saus?

      Hapus
    3. Kayaknya si masih ada mas
      Tapi Ronggolawe cabang lain juga banyak sih, kuperhatikan memang adanya di tangerang
      Pokoknya yang warung tendanya warna hijau

      Hapus
    4. Oiya lupa ngejawab, rasa saos padang dominan pedas manis, bener2 mantab, sampe ludes tak bersisa #halah mbul you tu hiperbol amat hahahah

      Hapus
  2. Untungbada yg iming imingi makan bnyyak jadikan bisa di sikat semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoyoiii, kmana qae mang abdul, kayaknya baru nongol lagi hahaha

      Hapus
  3. Daku kalau makannya enak gitu mbak, minumnya air putih, biar nambah makanannya dengan lahap hihi. Soalnya kalau minum teh malah jadi cepet kenyang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudunya emang sekarang dibanyakin air putih xixiixixi
      Biar ngurangin gula huaaaa

      Hapus
  4. Ronggo Lawe, dengar namanya kirain rumah makannya ada di Semarang atau Surabaya, ternyata adanya di Tangerang.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh ternyata semarang dan suroboyo ada yang berbau2 ronggolawe ya mas agus?

      Hapus
    2. Anu kak, Ronggo Lawe itu kan salah satu pendiri kerajaan Majapahit bersama Raden Wijaya, sayangnya ia meninggal sebagai pemberontak. Saat ini makamnya ada di Tuban Jawa timur.

      Hapus
    3. Oiya aku jadi inget pelajaran sejarah ^___________^

      Hapus
  5. Tumben kang satria belum nongol, apa masih di rumah makan Ronggolawe atau di warkop janda sebelah kali ya..😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang satria nongol kalau uda ada artikel terbaru di blognya mas agus
      Saya perhatiin di blognya blom update en masih mbahas ular kobra hahahahha

      Hapus
    2. Oh ya sekedar info, warung tenda ronggolawe ini cabang satunya ada nama Satrianya jga loh *tapi bukan punya kang satria keknya ahhaha*, jadi ada juga yang namanya Sayria Ronggolawe

      Hapus
    3. Kayaknya itu rumah makan juragan satria deh, buat nyari janda..😂

      Hapus
    4. Hahaha, suweeee kata kang satria *ntar lagi klo dah muncul

      Hapus
    5. Kabur dulu deh kalo gitu..,🏃🏃🏃

      Hapus
    6. Haha, awas ada yang nyegat di pinggir jalan bersama ular kobranya hahahha

      Hapus
    7. Kayaknya kang satria ga kesini, aman deh kalo gitu..😁

      Hapus
  6. Bener banget. Dan dulu kalau kata orang tua disekitaran rumahku itu; Polo (otak)ne ojo lali dipangan, ben tambah pinter. Literally makan otak ayam biar pintar. Ilmu darimana itu coba? Hahahaha. Tadi mau komen : bukannya kalau mau operasi wajib puasa ya? Oh, pas tak baca lagi H-4 ternyata. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nu, haha
      Tapi kaku lali je sik mitos makan bagian sayap n brutu ki pengandaiane apa yoh ?

      Hapus
  7. duduw, aku udah lama banget ini gak makan seafood. terakhir minggu kmrn pengen ke dcost. ealah dcost nya tutup. gagal deh icip seafood.

    btw, ini makannya udh 2017 lalu pas mau lahiran si kakak? terus skrg ngereview dan masih inget? tsadiisss mak nita nih emang terbaiqqqq.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dcost cabang mana ti yang dah tutup? Kok aku blum tau ya britanya xixi

      Iya ti, segala stok foto dikeluarkan beeeugh hahahaha #niat opo niat ini aku yak

      Hapus
    2. haha.. niat bangeett nitt.. wkwk..

      ituloh dcost yang di bintaro plaza. ku juga baru ngeh kalo udh gak buka. entah pindah tempat atau gimana deh ku ndak tau..

      Hapus
    3. Owalag aku blom pernah ke cabang bintaro tsayy

      Hapus
  8. Nyamm Nyammm Banget...
    Aku penyuka Seafood meski belakangan lebih ke bosan hahaha.
    Karena menu di rumah belakangan kami lebih ke ikan (macam-macam jenisnya karena rumah kami dekat pasar ikan), udang meggantikan ayam takut ditenggelamkan Bu Susi! Hahaha

    Aku sekarang lebih ingin makan pake sambel teri saja. Xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya kalau di seafood menu ikannya kebanyakan dibakar, itu juga aku suka, ikan bakar pleus bumbu kecam, nyumm banget

      Sambel teri juga aku suka, e nasi plus teri thok pun uda mantab
      Aduh kok tetiba jadi pingin teri ya saia hahah

      Hapus
  9. Wuah enaknyaaaa. Kebayang renyahnya si cumi dan lezatnya udang saos padang. Ini yang bikin nasi nambah2 terus hahaha.
    Nama Ronggolawe lumayan banyak juga ya. Aku juga pernah makan di Ronggolawe seafood tapi daerah Jember.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berarti emang bener ya ada di jatim juga, cz komenan dari mas agus warteg di atas katanya ada juga yang namanya ronggolawe

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^