Senin, 27 Januari 2020

Nasi Goreng Bapake vs Mamake, Mana yang Lebih Jos?



Punten Slur, gw mau review yang mantap-mantap lagi nih...

"Pada-pada ngapake."
"Pada-pada seka Tegale."
"Pada-pada ramene."
"Pada-pada enake."
"Pada-pada akeh fans garis kerase."
"Kiye sih lagi mbahas apa yach, Slur?"
"Keneh taktidoki kon kabeh mengenai jeneng nasi goreng sing wes kesohor nang daerah Tangerang bagian perbatasan (diwacane : mepet kabupaten kayak guwe yach !)
"Cuzzz disimak baik-baik !"

Oke, aku lanjutkeun dengan bahasa Indonesia aja... biar pada mudeng #biar pada dong #sebab gw juga suka keterusan sih klo udah ngomong bahasa jawa #maklum diri ini kan aslinya orang Kebumen bagian ngapak, wahahahai..

Lanjut !

Kali ini aku mau bahas tentang nasgor langgananku dan Pak Suami yang udah jadi favorit sejak lama. Yah hampir 6 tahunan lah sejak mukim di sini. 

Adalah nasi goreng milik Bapake dan juga Mamake. Tapi ini beda kedai ya. Sebab Bapake punya istri sendiri yang lain dengan Mamake, sedangkan Mamake juga punya suami sendiri yang lain dengan Bapake #nah mumet-mumet deh lo pada ngebaca bahasa gw yang mbulet kayak bolah jahitan wkwkwk. Cuma emang dua-duanya sama-sama orang Tegal, jadi kami panggil mereka dengan sebutan Bapake dan juga Mamake. 



Oh ya, aku sendiri suka takjub loh kenapa Tegal itu aku ngerasa kayak the city of fried rice. Sebab waktu aku transit mudik lewat sana, dimana-mana aku mgeliat tukang nasi goreng gerobakan / warung tenda. Pokoknya tiap berapa ratus meter itu pasti ada tukang nasi gorengnya. Dan kebanyakan tukang nasi goreng yang kutemui di Tangerang juga aslinya dari Tegal. Bener-bener salut banget akutuw sama jiwa enterpreneurship dan kerja keras orang Tegal yang bahkan sampai merantau ke lain kota dengan cerita kesuksesan masing-masing. Lalu aku terpikir gemana kalau aku jadi tukang nasi goreng aja #tapi kata Pak Su sih rasa nasgorku horror, jadi sebaiknya jangan ya Mbullll !

Nah, balik lagi ke dua nasi goreng itu tadi. Bapake di daerah km setelah Gudang Bulog Tangerang dan plang Vila Mutiara Pluit yang bawahnya jadi pangkalan becak, sedangkan Mamake daerah setelah pertigaan Sangiang (sakbare RS Sari Asih). Nama kedainya sendiri sebenernya lain lagi dengan nickname Bapake dan Mamake ini. Cuma aku lupa. Masih gampang diinget sebutan Bapake dan Mamake ini sih. Konon sebutan Mamake dan Bapake ini emang disematkan langsung oleh Pak Suami dan arek-arek kantor sejak jaman masih bujang dan sering ngebon pas tanggal tuwek wekekek. Terus sampai sekarang orang-orang jadi nyebutnya begitu deh.

Nasi Goreng Bapake

Nasi goreng Bapake itu berlokasi di sepanjang jl. km setelah Gudang Bulog dan Plang Vila Mutiara Pluit. Jadi dia bablaaaaas teruuuuus sampai melewati Masjid Jami Al Hikmah dan perumahan Global Mansion. Nah deket-deket situ titenen ae kedai nasgor yang kalau malem itu ruamenyaaaa kanmaen. Patokannya itu sebelahan ama warkop indomie dan burjo juga toko gypsum. Pokoknya sebelum kedai Sate Solo Pak Min lah. 

Nasi Goreng Bapake ini sebenernya ya ga luas-luas banget. Cuma karena posisinya strategis dan mepet jalan raya, jadi gampang dikenali. Apalagi kan emang kalau malam itu identiknya sama nasi goreng ya. Pokoknya serasa lebih jos kalau makan nasi goreng malam-malam. Jadi kedai nasi goreng ini always rame sih utamanya pada jam-jam setelah isya. Ya, walaupun seringnya beli buat dibawa pulang, biar makannya kyusuk sambil disambi nonton tipi, wakaka..

Kalau aku bikinkan pointer, kelebihannya menurutku terdiri dari :
  • Harganya jauh lebih murah dibandingkan dengan kedai nasgor lainnya (Rp 12 ribu uda termasuk ati ampela).
  • Porsinya munjung-munjung alias sebungkusnya gede banget, dijamin bikin wareg alias kenyang.
  • Isiannya lengkap. Selain suiran ayam, ada lagi tambahan bakso, sosis, telur, acar, kerupuk, sayuran, ati, ampela. Kadang kalau ada pete bisa juga sih sekalian request. 
  • Rasanya sebenarnya hampir sama dengan nasgor pada umumnya cuma emang menangnya di harga yang jauh lebih murah.
  • Untuk telurnya, bisa request mau ceplok atau dadar.
  • Selain nasgor, ada pula menu lain kayak mie goreng, mie rebus, kwetiaw goreng atau kwetiaw rebus.
  • Kalau mau request agak dibikin asin atau lebih gurih boleh banget.
  • Lumayan ngantri juga sih, tapi untuk mendapatkan satu bungkus nasgor, mie goreng, mie rebus, kwetiaw goreng, atau kwetiaw rebus racikan Bapake, ai sih rela aja deh ya, #yang penting ati kenyang perut senang...e itu kebalik dong ya hihihi....







Nasi Goreng Mamake

  • Lokasinya setelah pertigaan Sangiang dan RS Sari Asih Sangiang. Sederet dengan ruko bolu-boluan. Review lengkapnya pernah aku tulis pada link di atas sih, silakan kepoin sendiri.
  • Rasanya kalau menurutku pribadi sih beberapa tingkat di atas nasgor pada umumnya. Perpaduan antara bumbu-bumbu alusnya itu yang pada saat mengosek wajan menurutku pas. Jadi biar kata uda berapa kali bikin untuk banyakan pelanggan, ya rasanya tetep konsisten enaknya. 
  • Porsinya banyak, walau makin ke sini harganya makin mahal. Hampir mendekati Rp 20 ribuan kalau ga salah terakhir ke sana Rp 18 ribuan sih misal request lengkap entah itu pakai ati, ampela, atau pete. Oh ya, ati ampela olahannya menurutku sih enak, ga ada anyirnya sama sekali. Pas lah.
  • Telur juga bisa request mau ceplok atau dadar. 
  • Kalau telurnya minta dicampurkan ke nasinya juga serabut-seraburnya masih kelihatan. Ga mabyur kecil-kecil. Jadi dari balik timbunan nasi serasa dapat jackpot berupa telor orak-arik yang masih ada teksturnya. Dan itu so yummy banget.
  • Acarnya menurutku enak. Rasa timunnya crunchy. Kadang ada bawang merah dan nenasnya juga yang bikin tambah seger.
  • Biasanya dulu pas sering ngetem nungguin nasi matang suka dikasih bonus kerupuk langsung dari toplesnya wekeke..
  • Selain nasgor, menu lainnya ada mie goreng, mie rebus, kwetiaw goreng, kwetiaw rebus, bihun goreng, juga capcay kuah.
  • Yang pesen nasi ati kuah juga ada loh dan dilayani dengan baik
  • Aku sendiri paling suka ama kwetiaw gorengnya yang bumbunya itu remesep banget--belum ada yang ngalahin. Pokonya antara pedes, manis, asin,  gurihnya itu pas, dan kalau pesan ampela suka diirisin gede-gede.
  • Sedangkan Pak Suami favoritnya capcay kuah. 
  • Ngantrinya juga ga kalah puanjangnya.
  • Pelayanannya super duper ramah (ya gimana ga ramah, wong tiap nongkrong ke situ pas jamannya belom ada anak-anak, aku dan Pak Suami sering dijamu pake krupuk dan emping langsung dari toplesnya, juga teh anget, bahkan martabak hasil jualan anaknya, wahaha, enaknya diapalin pedagang ya begini jadi nyedulur kemana-mana).






Nah, itu tadi sedikit gambaran dari nasgor Bapake dan juga nasgor Mamake yang udah jadi favorit kami sejak lama. Mengenai kata-kata yang dikembalikan pada judul di atas bagaimana Mbul ? Sebenernya sih 2-2nya sama-sama enak, sama-sama jos, dan sama-sama punya penggemarnya masing-masing. Cuma kalau ditanya aku condong kemana ya aku prefer ke nasgor Mamake. Soalnya aku dah kadung jatuh cinta pada bagian remesepnya bumbu kosekan wajan Mamake entah itu di nasgornya, mienya, atau kwetiawnya. Terutama yang kwetiawnya sih yang menurutku enak banget. Sedangkan Pak Suami lebih suka nasgor Bapake. Karena dengan harga yang jauh lebih murah kemana-mana uda dapat satu bungkus nasgor gede plus ketambahan ati, ampela. Dari segi rasa, agaknya emang Pak Suami cocokan di nasgor Bapake sih yang menurut dia pas. Ya, kembali lagi sih emang ama selera masing-masing. Pokoknya i love both of them lah (that 2 versions of fried rice #halah bener urak iki Bahasa Inggrise Nyong haha). -Gustyanita Pratiwi


11 komentar:

  1. wah sepertinya lebih enak nasi goreng mamake, cuma lebih mahal ya, kalo di desa desa tempat gw tinggal gak akan laku tuh 20ribu, gw beli nasi goreng biasanya cuma 10ribu sampe 12 udh termasuk es teh, rasanya sih lumanyun lah wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama enak nif, cuma masing2 emang punya penggemarnya sendiri-sendiri,

      Iya di sini emamg variasi sih ada yang belasan ada yang 12 ribu, yang ceban uda jarang nif, kayaknya karena kepengaruh inflasi kali ya

      Tapi klo yang mahal dikit emang rasa ga bisa boong, soale rasane enak banget menurutku wakakkak

      Hapus
  2. Aku udah lama gak jajan nasi goreng. Ada sih tempat di daerah yang kusuka. Tapi menurut Kakakku terlalu gurih. Padahal yang gurih2 kan enak, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ji, aku juga yang lebih gurih, apalagi klo yang ada tambahan pedes pedesnya wuich dijamin maknyus

      Hapus
  3. Kalau dari fotonya sih saya lebih suka yang Mamake karena kelihatan jelas bumbunya kental dan meresap dari warnanya yang lebih gelap :))))

    Di Bali juga rata-rata nasgor sudah di atas 15 ribuan mba Nita, cuma terakhir kali saya makan nasgor di Bali tuuuh setahun lalu kayaknya :""D jadi rindu makan nasgor mamang mamang di pinggir jalan ~ entah kenapa rasanya selalu enak :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah team mamake bertambah satu aghie hihi

      Walaupun sebenernya punya bapake juga enak sih, cuma emang dari segi selera i choose mamake style #haduh hadih mbul bahasa inggris lu kacaw wkwkwk

      Iya kan, toast mb, berarti emang nasgor untuk kota yang agak besar rata rata segituan yes mb hihi

      Hapus
  4. Dari judulnya saya mengira itu bikinan ibu atau ayah sendiri, terus bakal ada cerita kangen masakan orang tua atau gimana.

    Ternyata... sebutan buat penjual orang Tegal, yang bahkan mereka beda warung.

    Lumayan juga itu 18 ribu. Setara sama nasi goreng yang ada di warung mi Aceh. Selama ini kalau beli di pinggiran jalan belum pernah yang di atas 15 ribu. Palingan nasi goreng kambing yang di Kebon Sirih, tapi saya enggak doyan dan waktu itu cuma sempet nyicip sedikit. Setahu saya sih mahal bisa 30 ribu.

    Jadi cara menumis yang kosrek-kosreknya itu berpengaruh sama rasa? Kirain hanya gaya si penjual biar terlihat keren. Yang berperan penting tetap bumbu dan tingkat kematangannya. Tapi ya beda tangan bakal beda rasa, sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bikinan ibuk sendiri uda gw tulis di pist terbaru yog #wakakak malah promosi hahah

      Iya beda warung tapi sama sama damenya yog
      Uda punya segmen pasar masing2

      Hampir mirip dg nasgor di resto, tapi klo nasgor resto uda kena ppn ya di atas 20 an biasanya yekan

      Mungkin juga yog, soalnya kayak yang di komik2 masak masak tuh, keahlian skill tangan masing2 bisa jadi berpengaruh ama rasa tuh masakan, terutama kemampuan menakar bumbu, klo ga bahan2nya seberapa banyak gitu gitu deh

      Hapus
  5. Ampuuunn dibuka pakek bahasa ngapak, sumfehh anee gak ngertiii maakkk.. wkwkwk..

    ealah, baca judulnya ku pikir mak mbul sama kang mas, sama2 bikin nasi goreng sendiri terus di review dibandingin mana yg paling enak. ternyata nasi goreng boleh beli semua toh.. wkwk..

    btw, kalo aku hampir jarang banget jajan nasi goreng. entah kenapa gak sukak aja sama nasi goreng beli, enakan bikin sendiri atau mungkin memang aku belom menemukan yg cocok kalik yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinih ekeu translatin maaak ahahha

      Sengaja kasih intro yang berbedaaa dari biasanya biar pada roaming #kepret sugembulwati

      Next apa ya, kok ku jadi tercetus masak nasgor ndiri vs masakae kanjeng pak su hahah
      Tapi jare nasgor bikinanku rasane horror jeh ti

      Hapus
  6. Astagfirullaaahhh... astagfirullahhh, ampuni hamba ya Allaahhh...
    Ampuunnnn Mbuulll, akoohhh lafaarrr baca ini.
    Itu nasgor dan pete masha Allahhhhh....

    Btw tadi klik ini karena kepo dengan judulnya, kirain si Mbul mau tandingan bikin nasgor sama mamas tercinta, eh ternyata bukan.

    tapi saya lafaarrr Mbul, sepertinya abis ini, di pukul 9.00 malam, saya bakal bikinnnnn mie goreng instan hahahahahaha

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^