Selasa, 25 Agustus 2020

Memorabilia Jakarta




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Abis resign dari tempat kerja tahun 2015 silam, praktis aku uda jarang ke Jakarta. 

Bentar...... 

2015 ke 2020 (ditambah ada covid), berarti udah hampir 5 tahunan lah ya aku ga sowan Jekardah. Ada sih 1-2 kali ke sana, tapi buat keperluan nyari buku doang di Blok M Square pas jamannya masih nggembol si kakak dan juga si adek dalam perut. Selebihnya bisa dikatakan amat sangat jarang aku ke sana, padahal jarak Tangerang Jakarta juga ga seberapa jauhnya, hemmmb...


Jadi, menginjakkan kaki untuk pertama kalinya ke ibukota itu saat umurku masih 21 tahun. Masih fresh graduate banget lalu menjajal peruntungan di dunia kewartawanan. Ya, walaupun pas kucluk-kucluk dateng itu banyak sekali yang ngledek gw sebagai Gusty yang masih kinyis-kinyis.  Mana yang ngledek uda pada berumur semua lagi hahahasemb........Iyah di lingkungan kerja dulu aku emang dipanggilnya Gusty yang pasti dikiranya selalu orang Bali, padahal bukan. Tapi ya lucu juga sih, karena saat itu emang umurku paling muda sendiri diantara yang lain. Malah yang lebih senior uda sepantaran bapak ibuku di kampung sana. Ya yang di atasku dikit ada sih tapi ga banyak. Banyakan uda mau 30 tahunan semua.

Di lingkungan kerja itu pula lah aku semakin faseh ber-elo-gue-an ria, karena emang semuanya pada seperti itu. Kecuali ama pimpinan tertinggi lah ya, yang ga pake elo gue, ya kan masih ada ewuh pekeweuhnya haha... Terus di sini juga ga ada istilah panggilan Pak dan Bu. Adanya Mas dan Mbak. Ke umur berapapun adatnya nyapa ya Mas dan Mbak. Walaupun redaktur dan fotografernya udah pada senior semua, juga staf yang lain, antara staf peliputan dan juga produksi (yang bisa dibilang kebanyakan uda seumuran bokap nyokap gw), ya tetep manggilnya begitu. Mas, Mbak, Elo atau Gue. Jadi karena mereka duluan yang ngajarin begitu, ya gw-nya tinggal tektokin aje, hihi... Soalnya kalau pake saya atau anda terlalu kaku. Terus pake aksen aku-kamuan serasa kayak manggil orang terdekat. Ya kan aku menghindari salah persepsi, hahaha... Tapi aku ga tau deng ini kebiasaannya emang begini atau ga. Yang jelas, sejak merantau dari Kebumen (setelah lulus SMA) ke Bogor (untuk kuliah), lanjut gawe di Jakarta, aku sering banget menangin kebiasaan antar 2 orang di Jabodetabek (terutama untuk orang-orang di sekitarku yang kebetulan cewek dan cowok) dimana kalau mereka saling manggilnya aku-kamuan itu berarti terindikasinya orang spesial alias pasangan. Entah itu pacaran atau lebih. Sedangkan selain itu barulah teman biasa. Jadilah aku sampai terbawa ke lingkungan kuliah dan juga kerja kalau ngomong sama teman ya jadi ikut-ikutan ga pake aku-kamuan. Padahal kalau di Jawa Tengah mah biasa. Tapi kalau sama teman cewek sih teteup hahaha...(ya kan kita ngikutin adat kebiasannya aja). 

Eh ya, ngomongin soal ber-elo-gue-an ria, pernahkah terlintas di benak kalian kalau si Mbul yang wong ndeso ini kalau di blog sok-sokan ber-elo gue-an. Padahal mah, kayaknya medok ya, hahahha... Tapi sebenernya ga juga sih. Orang di dunia nyata bahkan ga nyangka kalau aku orang jawa. Karena aslinya ga medok sama sekali. Malah selain dikira orang Bali, aku juga dikira orang Sunda. Padahal wong jowo asli. Tapi memang kalau uda ngomong Bahasa Indonesia, ga gitu kelihatan aksen jawanya sih aku. Di tulisan aja yang sukanya pake bahasa Jawa. Di rumah ama Suami juga pake bahasa jawa deng....walaupun sekarang KTP-nya uda Tangerang.




Balik lagi ama bahasan Jakarta.

Dibilang kangen, ya kangen banget aku ama Jakarta. Bahkan pas terakhir ke sana, 2019 akhir....aku sampai terkezoet sekaligus terheran-heran karena Jakarta uda banyak berubah....sampai pangling aku tuw karena pas lewat Sudirman ada sesuatu yang beda apalagi di area HI, Sarinah, sampai Monas. 

Eh, ngomongin Monas, kosan aku dulu terbilangnya deket ama Monas loh. Ya emang musti jalan beberapa kilo dulu sih, tapi termasuknya deket. Dari taman Tanah Abang 2 atau 3, kita jalan menuju Abdul Muis, terus kita kudu ngelewatin kantor kementerian yang tembus ke Museum Gajah, abis itu nyebrang halte Monas, lalu sampai lah kita ke Monasnya. Walaupun...aku justru jarang banget pacaran di Monas. Seringnya aku bilang ga mauk, masa tiap kali diapelin deketan ama kosan, ntar baliknya cepet dong #eh. Mintanya yang agak jauhan dikit yaitu Ragunan kalau ga Thamrin City buat karaoke di Inul Vista... Lha mau ngiter cari baju atau batik ke Thamcit, diapelinnya kadung sorean, jadi ya uda pada tutup semua lah toko-tokonya, haha..

Terus pengalaman ngekos di Jakarta, aku sempat  ngerasain yang namanya ngekos di rumah pasangan suami istri yang dari segi umur uda sepuh banget. Kira-kira ada kali 70 tahunan. Tapi Oma Opanya ini masih seger buger. Keduanya menikah di usia yang ga muda lagi dengan tidak dikaruniai anak. Tapi, aku bilang sih mereka berdua adalah pasangan yang so sweet meskipun ada lah ya bawel-bawelnya dikit...dimana seringnya aku ga sengaja mencuri dengar bahwa si Opanya ini lebih sering nyerewetin si Omanya, tapi ya karena lumrahnya kalau udah usia segitu berubah jadi kayak anak kecil lagi.

Tapi, mereka punya kebiasaan-kebiasaan unik yang tidak terpikirkan olehku sebelumnya. Si Oma emang rada pendiem, tapi sekalinya tanggal 1, air mukanya langsung berubah menjadi sumringah karena uda jadwalnya terima duit, haha. Si Opanya, agak keras meskipun sama aku lumayan baik hati karena sering nawarin bantuan buat masangin antena tipi, benerin atap, ngecekin lampu, ngajakin cerita tempo dulu, dll. Beliau ini bisa dibilang masih gagah, tinggi dan tegap. Katanya sih ada keturunan Ambon Belanda asli. Aku sering dengar kalau pagi, Beliau selalu teleponan pake bahasa londo alias Belanda sampai berjam-jam di jam yang sama. Pernah suatu ketika beliau pinjem leptop karena mau minta tolong diajarin buka email habis dikirimin foto ama keluarganya yang ada di Belanda sana. Fotonya itu berupa moment-moment terakhir mendiang ibunya yang sudah disemayamkan beberapa hari di rumah duka. Jadi sebelum benar-benar dimasukkan ke liang lahat, keluarga Belanda si Bapak Kos sempat mengabadikannya, yang lantas dikirimkan melalui email di leptopku. Ya, walaupun agak kaget, tapi aku persilakan juga beliau masuk untuk kuajarkan bagaimana caranya membuka email dan kudownloadkan foto-foto mendiang ibunya yang sudah dirias dalam peti jenazah itu. Beliau pas kubantuin itu rasanya terharu banget, walaupun ga bisa jumpa dengan ibunya untuk yang terakhir kalinya, karena emang terpisah jarak dan waktu, tapi abis itu Beliau kelihatan seneng banget karena paling ga udah terima foto-foto yang diemailkan keluarganya itu via emailku. Makanya ga henti-hentinya beliau bilang terima kasih lalu kemudian aku didongengi keluarganya di Belanda dan wafatnya sang ibunda yang sudah menginjak usia 100 tahun. 

Oh iya, aku tadi mau cerita kebiasaan unik mereka kan ya. Kok jadi lupa. Iya si Oma dan Opa yang kadang-kadang kalau aku lagi error suka kebayang tokoh antagonisnya Nenek Kakek di film the Visit ini punya sederet kebiasaan unik yang ga biasa dilakukan oleh orang pada umumnya. 

Rumahnya ini kebetulan emang tipe-tipe rumah tua gitu....depannya taman penuh bunga-bunga dan terdapat 2 pager yang keduanya selalu tertutup rapet. Ntahlah orang-orang di lingkungan situ emang apa-apa serba tertutup. Kalau ga ada keperluan penting buat keluar rumah, ya pasti selot besinya digerendel pake gembok. 

Tapi bisa dibilang rumahnya emang asri banget. Bagian depan sendiri terdapat halaman yang ditanam rumput hijau serta ada 1 pohon belimbing wuluh yang buahnya lebat banget. Juga ada rumpun bambu yang bawahnya terhubung kotakan yang berfungsi sebagai tempat sampah. Terus ada korsi di teras ruang tamu, walaupun pintu ruang tamunya udah ga pernah dibuka lagi. Selalu dalam keadaan terkunci. Setelah rumpun bambu, ada pagar kedua yang mau menuju ke kamar kosku dan ruangan lainnya. Kamar kosku ini terpisah dari rumah Ibu kos. Jadi pintu kamarku begitu dibuka itu ya halaman luar...tapi dempetan tembok ama kamar Bapak Ibu kos. Lalu depan pintu kamarku ada 2 kursi santai dan tempat buat naruh mobil carry jadoel yang ajaibnya masih bisa hidup dan sering digunakan untuk jalan-jalan. 

Sedikit gambaran kos aku dulu di rumah yang lumayan klasik ditambah dengan pencahayaan yang temaram (itu abis jendela langsung halaman luar yang banyak bunganya

Tapi kamarku lumayan gede loh. Walaupun penampakannya klasik banget #cenderung nyeremin. Lantainya masih ubin item, kasurnya isi kapuk yang agak keras (tapi ranjangnya gede), terus ada 1 lemari, 1 cabinet rias, dan kaca yang ngadep ke jendela dengan gorden mini yang masih kelihatan space atasnya. Di dinding temboknya, ada beberapa lukisan yang kadang membuatku berpikir yang ga-ga. Soalnya lukisannya gambar orang jadoel. Lalu belakangnya lagi ada ruang makan, baru dapur luar, dan kamar nenek yang suka bantu-bantu (biasanya kami sebut dengan Nenek Poni yang usianya sepantaran dengan Ibu Kos, uda sepuh juga, tapi rambutnya ga sebanyak ubannya Ibu Kos) yang bersisihan dengan kamar mandi luar dengan atap terbuka dan pemandangan ember-ember besar tempat penampungan air yang ditata serampangan. Kadang malah ada pula yang isinya jentik-jentik nyamuk.

Nah lucunya itu bagian mananya? Jadi, aku ngrasa banyak kebiasaan-kebiasaan unik yang aku temukan sejak aku ngekos di situ. Bapak kos kadang agak galak ke ibu kos sih, ga galak yang gimana, cuma emang cerewet dan ngomel mulu ke ibu kos. Ya mungkin karena faktor U juga kali ya. Tapi berdua lucunya adalah kalo ngobrol pakenya aksen saya-saya gitu. Jadi kedengerannya kok formal banget. Ga biasanya orang kayak gitu soalnya. 

Terus tepat abis magrib aku kan biasanya pulang kantor. Nah, pasti jam-jam segitu adalah jadwalnya Bapak Ibu Kos tidur. Iya, soalnya semua lampu dimatikan. Nanti, bangunnya itu justru di jam 10-12 malam, tv disetel siaran bola dengan suara Bapak kos yang kencang dan bersorak-sorai, sementara Ibu kos kluntang klunting masak di dapur luar. Nah, karena jamannya ngekos kadang aku suka kelaperan dan kebetulan jaraaaang banget ada warung di sekitar situ, maka kalau ibu kos udah nggoreng ikan asin rasanya tuh perutku tersiksa banget. Soalnya aku nda dibagi dan ibu kosnya kurang peka. Sedangkan anak-anak kos nda diperkenankan pake dapur buat sekedar rebus mie instan. Mau keluar nyari nasgor kok ya jauh dan males kalau pager langsung diselot besi ama Nenek Poni, haha...tapi ya gitu lah jam-jam 10 malam, justru ibu kos malah sibuk masak nyediain menu makan super malamnya Bapak Kos. Ntar abis itu, keduanya nonton tv sampai malem bener. Siaran bola, saklek, sampai hapal aku. Baru deh jam 12 atau jam 1 dini hari pada mapan tidur lagi. Tidurnya berdua juga sunyiiiii banget, sampai kalau aku mau pipis dan buka pintu ke halaman belakang kan nglewatin jendela kamarnya tuh, nah saat itulah aku berusaha jalan sepelan mungkin. Biar langkahku ga kedengeran 'srek srek srek' gitu hahha... 

Lalu di kamar paling belakang, kalau aku lagi kebelet pipis dan lewat kamarnya Nenek Poni, yang ada adalah tv kepanjer sampai pagi--dan nanyangin sinetron indosiar--entah ditonton Nenek Poni atau ga di kamarnya yang sempit memanjang cukup untuk rebahan satu orang. Tapi Nenek Poni orangnya baik, ga semedit ibu kos, klo punya makanan dikit aku suka dibagi. Jadi, sebagai timbal baliknya, tiap aku dapet bingkisan lebaran dari kantor, sebagian sembakonya (kayak beras dan minyak goreng) justru aku kasihkan ke Nenek Poni. Ya begitulah kebiasaan yang terjadi sehari-hari di kosan sampai aku hapal di luar kepala.

Eh, bentar, tapi ada satu hal lagi deng yang bikin aku selalu ingat masa-masa ngekos di Jakarta. Yaitu, biar kata kosannya di kompleknya wong-wong elit, tapi jarang ada warung makan di sekitar situ (eh yang elit mah rumah tetangganya deng-- sedangkan rumah Ibu Kosku yang udah nenek-nenek ini termasuknya jadoel dan sedikit agak creepy). Tapi emang ga ada tempat makan sama sekali gitu? Ada sih KFC. Tapi lokasinya agak jalan dikit ke arah jalan raya dan ga bisa makan tiap hari juga lah di sana, cz mahal. Sekali makan paling ga Rp 30 ribu. Kalau sekali-dua kali oke. Tapi kalau tiap hari ya tekor.

Berhubung dapur ga boleh dipake buat masak ama Tuan Rumah, ya mau ga mau aku harus beli. Paling pilihannya cuma warteg atas kali yang sebenernya belum terjamin kebersihannya. Tapi cuma itu yang murah. Sampai abang-abang penjualnya uda pada apal ama aku dan sering kasih bonus lauk. Eh bener loh, kadang aku heran juga...apa dulu tampangku sebegitu melasi ya kayak sorot mata Puss In Boots kali karena tiap kali ketemu selalu dihapalin dan dibonusin apa gitu sama abang penjualnya. Ga warteg, ga rujak, ga dagangan apapun deh. Rujak buah cebanan depan kantor yang biasa aku tongkrongin juga gitu. Si Bapaknya sampai hapal kalau uda jam-jam istirahat kantor, karena pasti aku bakal ke situ buat beli. Lalu beliau suka kasih bonus entah pepaya 1 slice, sawo, apel, nenas, atau lainnya. Mungkin karena aku bulak-balik beli kali ya... jadi sering diistimewakan oleh pedagang-pedagang #asyiiiik.

Begitulah sekelumit pengalamanku tentang Jakarta. 

Tau-tau makin kangen Jakarta aja aku pas ngetik ini ...



44 komentar:

  1. pertama kali ke jakarta waktu umur enam tahun kayaknya gw lupa, waktu itu kerumahnya om gw yang tinggal disana, tapi sekarang udah meninggal, dan keluarga disana seperti udh lupa sama keluarga yang disini, jadi sepertinya kekeluarganya nanti seperti keputus deh, apalagi kalo nanti para sesepuh udah gak ada, anak cucunya pasti gak akan tau kalo punya keluarga di jakarta.. setelah itu gw gak pernah lagi ke jakarta sampai sekarang :D

    pengalam ngekost gw gak pernah punya, tinggalnya dirumah terus :D.. tapi seru sepertinya tinggal di kost, bisa ini itu sendiri, apalagi kalo ibu bapak kostnya baik gitu ya :D.. pastinya pengalaman itu bisa jadi pembelajaran nanti pas udah berkeluarga ya, atau cuma jadi cerita kenangan :D

    btw kalo gw lihat kamu memang lebih mirip orang sunda dari pada jawa atau bali, mungkin kakek buyut mu dulu ada yang keturunan sunda :D, ngarang cerita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hampir mirip dengan cerita gw kayaknya kalau pernah sowan saudara di jakarta pas kecil, yaitu dalam hal ini adeknya mbah dari bapak..yang kala itu terbilang paling berada, beda dengan keluargaku yang pas-pasan, nah setelah mbah kakung n mbah putri jakarta meninggal, seolah uda mayan jarang komunikasi, jadi agak ada gap. karena dengan anak-anaknya mbah yang di jakarta ini bapakku ga begitu akrab....jadi memang uda jarang banget sowan kecuali kalau ada hajatan misal mantu atau apa...ya tetep dateng sih...cuma emang klo merujuk ke keturunan-keturunan setelahnya kayak ga gitu ngakrab, bahkan ada pula yang saling ga tau xixixii

      wah khanif ternyata belom pernah merantau ya, iya nif lumayan lah pernah jadi anak kos jadi lebih tahu berbagai macam karakter orang wekekeke...termasuk di dalamnya karakter mantan induk semangku yang mayan antimenstrin dibanding orang orang pada umumnya..🤣😱

      haha iya kah? 😜 wakakk, selamat kamu orang kesekian yang bilang begitu, hadiah piring cantik sudah tertera dalam detergennya ya wwkwkkwk,

      ga sih kayaknya mbah-mbahku orang jawa semua 😆😆

      Hapus
  2. Dulu saya sempat berpikir, tidak akan pernah mau ke Jakarta, apalagi tinggal di sana. Sekarang, baru pergi dinas keluar kota atau keluar negeri beberapa hari saja, sudah kangen rasanya ingin segera pulang. Dulu saya juga kos dekat dengan Monas, tapi di Setiabudi.

    Percaya atau tidak, saya dengan beberapa orang masih pakai aku-kamu dengan beberapa teman perempuan sih, kalau sesama laki pakai aku-kamu, agak geli ya dengarnya. Tapi sekarang lo-gue tidak cuma punya anak Jakarta, terutama di kota-kota sekitar yang sebenarnya masuk Jawa Barat, seperti Bekasi, Depok, Bogor dan Tangerang. Bandung juga sepertinya.

    Minta doanya supaya Jakarta semakin tertib dan bagus ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bli agung dan keluarga berarti akhirnya menetap di ibukota ya 😃 ?

      memang jakarta dengan segala keruwetan sekaligus kesyahduannya kadang-kadang ya bikin kangen, senajan muaceteeeee ampun-ampunan, tapi setelah lama ga dolan jakarta aku kok jadi pengen mengeksplore jakarta lebih dalam lagi ya...terutama kota-kota tua yang ada sejarah panjang di belakangnya.....bagaimana sudut-sudut klasik ibukota yang tiep kali aku dolan ke sana selalu dapet aura merinding seolah terbawa ke dimensi lain #tsahhh


      o kalau di tempat kerja aku lebih menyesuaikan adat kebiasannya saja bli, ya maklum namanya juga masih junior bingit, kalau komunikasi dengan rekan yang gokiel, aku ga ada rasa segen jadi tetep ber elo guean termasuk rekan fotografer yang usianya sudah setaraf bapakku..tapi kalau komunikasi dengan yang lebih kalem baru nyebut diri sendiri pake aku tapi nyebut lawan bicaranya pake mba mas gituh heheh

      iya mas, kalau di jawa tengah antar lelaki pake aku rasaku biasa
      tapi kalau di jabodetabek agak geli..soalnya uda kebentuk adatnya gitu sih ya...ya namanya juga lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya hahahha


      ya benar, bahkan banyak juga sih di luar jabodetabek yang uda mulai menggunakan aksen loe gue-an..contohnya waktu aku masih asrama, dapat kamar yang diharuskan ada 4 orang dari berbagai penjuru tanah air, kebetulan salah satu teman kamarku dari riau, dia pun setelah masuk bogor langsung bertransformasi dengan bahasa elo gue-an hahhaha

      asyiaaap, semoga jakarta makin bersinar dengan engga melupakan tata kota serta ketertiban yang ada :D

      Hapus
  3. Mbul2 ...Aya2 wae teh budak mah...Nama Gusty tapi wong Jowo...🤣🤣🤣 Pantesnya luh jadi mojang sunda mbul.😂😂 Kaya bini gw betah di bogor dan Depok pas acara arisan Minang keluarganya dikatain mojang Sunda kesasar ke ranah minang.🤣🤣


    Oohh mantan anak kos...Yaaelah nggak jauh dah kalau kost dijakarta yang mumer larinya ketanah Abang.🤣🤣 Soalnya dulu uwa gw punya kos2,san juga dikawasan kebun kacang tanah abang sekarang dah dijual.🤣🤣🤣🤣

    Seram memang daerah situ emang Mbul. Banyak hantu Belandanya..Apa lagi dari tempat luh ngekost sampai JL. abdul Muis sering banyak kejadian aneh...Contohnya sering ada penampakan kereta kuda lewat lengkap dengan serdadu Belanda kalau malam. Gadis bergaun merah juga sering keluyuran atau nyebrang jalan pas didekati hilang Hiiihiii seraaammm!!..🏃🏃🏃🏃


    Tangerang sama Jakarta ngapain dikangenin mbul. Kelamaan di Jakarta TBC bisa gw mah..🤣🤣

    Berapa tahun waktu kerja ente mbul dijakarta. Terus kenal yayangmu dijakarta apa dikebumen. Atau waktu kuliah dibogor. Eeh luh kuliah dimana dulu mbul IPB atau UNPAK.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkaka...iya kang, selalu ada yang nda percaya kalau aku asli Kebumen, dipikirnya aku wong bogor kang karena lama juga hampir 4 tahun aku di bogor, 3,5 tahun kuliah, lalu setengah tahun masih bulak balik nglamar kerja, pp jakarta bogor trus jodohnya ama yang gawe di kantor tenabang ituh wkwkwk

      oow mba vina dan kang satria sering di bogor juga, wedew curiga rumahnya ada banyak, selain ada di bekasi, depok..ada pula di bogor kang 🤣🤣🤣😅😱😱😱, bener benar turunan sultan 😆😆


      wah coba klo dulu aku kos di tempat uwa kang satria ya, boleh kali sebulan 500 rebu...hellaaaw mana ada kosan di jakarte sebulan maratusrebu mbul hahhaha, kalau tempat gw bukan di area dekat pasar tenabangnya sih kang, tapi uda area petojo gitu..masuknya taman tanah abang...jadi ada tamannya depan kata tanah abangnya, yang mana taman tanah abangnya sendiri dibagi menjadi taman tanah abang 1,2,3,4..

      nah aku nyari kosan yang dekat kantor, 5 langkah langsung nyampe #kok kayak lirik lagu dangdut yeee

      betewe kalau area kebon kacang aku jadi ingat nasi uduk yang lejen itu kang, nasi uduk kebong kacang...dulu kalau nglayap aku suka sampai situ hahaha, abis hedon di thamcit beli baju-baju murah pasti pulange ngeuduk dulu 🤣🤣

      iiih kang aku mah ga cerita hantu belanda, tapi bapak kos aku yang uda kakek kakek itu ada turunan belandanya hahahhahaha, ga ada horror hantunya juga meskipun aku ga tau sih beneran ada yang tak kasat mata atau ga, wallohualam 🤭🤭😆


      buceeed jadi ngakak dah gua baca tbc gegara kelamaan di sono 🤣🤣🤣🤣


      ow aku kopdar ma pak su mah di bogor, 2 kali pertemuan langsung ditembak #doooor haha..awalnya ga kenal sama sekali, kenal dari fb tapi aku taunya kakak kelas sma tapi ga ketemu juga kan beda 4 tahun

      aku mah negeri saja kang, wong spp nya kalau swasta mahaaaaal hahahhaha

      Hapus
  4. Hahahaha pelit beneran itu Bu kos yaaa :D. Jd mau ga mau harus beli kalo utk makanan ya nit. Rantangan ga ada kah?

    Aku aja 13 THN di Jakarta Ampe skr ga bisa lu-gw Ama temen2 :D. Tetep aja aku kamu. Ato kalo yg ga kenal pake sebutan mba mas.

    Mungkin Krn aku g besar di sini sih yaa. Jd rasanya kagok kalo hrs lu gw. Walopun aksenku juga bersih tanpa ada aksen medhok atopun batak.

    Pas zaman ngekos, beberapa kali aku jg tinggal Ama pasangan suami istri yg udh tuaaa banget. Tp rata2 baik sih. Dan ga pelit :D. Malah kalo mereka masak suka dibagi. Kalopun ada masalah, ada 1 yg ganjen suaminya. Berhubung dulu kos khusus cewe, waah suka kumat tuh dia godain yg cewe2. Main rangkul pula. Kita mah ga ada yg tertarik, tp kan ga enak Ama istrinya yak. Soalnya kdg ngelakuin di depan si istri, yg mukanya juga datar2 aja. Mungkin udah PD kali, ga bakal mungkin nih anak kos ada yg kepincut hahahahha.

    Lama juga yaa kamu ga main ke JKT nya. Aku termasuk srg main bolak balik jakarta tangerang soalnya :D. Kalo staycation LBH suka area sana Krn makanannya LBH enak hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwruaakakakaka, maap ya mba faaan, dikau jadi ketularan ngakak karena ngeh pertama kali di kolom komen tentang perangai ibu kosku yang antimainstream hihihi...

      rantangan mestinya ada, cuma gegara jaman itu aku masih gaptek, kurang lincah survey ke sana kemari dan lagi jam kerjaku flexy time.. jadi takutnya malah pas rantangannya datang aku nda ada di tempat atau uda berangkat kerja uhuhu...jadilah tetep aja ujung-ujungnya beli

      kadang karena sering kerja di lapangan dan dapat nasi kotak atau makan prasmanan pas liputan ya lumayan juga sih buat ganjel makan siang anak kos yang agak ngenes ini

      karena kalau uda ndekem di kosan ya itu bak terpenjara dari mana mana, jadi sebelum balik kos minimal aku uda beli buat dibungkus walaupun seringnya tetep aja ketemu momen-momen lapar di jam-jam tertentu..

      punya rice cooker juga percuma kalau ga ada temen lauk atau sayurnya ahhahha....kalau pake abon tok ya hambar hahah

      iya mba fan...sebenernya aku juga nyesuaikan aja dengan lawan bicaranya kayak gimana, kalau pas ketemunya pewe pake elo-gue ya aku bakal ngimbangin, kalau pake saya-saya aku juga ngimbangin, aku kamu juga sama sih...tergantung lawan bicaranya aja hahah..

      nah kalau udah dituakan banget baru deh aku panggil pak atau bu hahahha

      soalnya pas kuliah di bogor aku ngamatin kok yang pake aksen aku -kamuan itu pasti terindikasinya pasangan, gebetan, or yang lagi pedekate, ntar klo aku manggil begitu jadi salah persepsi lagi pasangannya, jadi akhirnya pas kuliah di bogor ya seringnya pake elo gue hahahahah

      tapi kalau sama temen cewek baru kayak biasanya aja

      iya, lumrahnya kalau uda sepuh dan ga ada anak emang eman banget sering bagi-bagi makanan, tapi kheseus ibu kos aku ternyata berbeza hihihi...kata pak suami harusnya biar bu kos luluh dan ga medit lagi aku yang diarahkan inisiatif ngasih oleh-oleh duluan, misalnya bawain jeruk 2 kilo kek, atau makanan apa..hahahha
      tapi ya begitulah kadang ya begitulah adanya 😄


      ya ampyun...kok serem cerita mba fanny, dapet bapak kos yang ganjen hahahha, klo aku sih ga..cuma emang klo di aku, bapak kosnya lebih ramah ketimbang ibu kosnya..bapak kosnya sering ngajakin crita seolah-olah aku cucunya.. hahahha
      klo ibu kosnya dingin beudddd, kecuali pas tanggal 1 atau moment mau naikin tarif kos-kosan :D


      iya mba fan, kangen banget aku ama jakarta, pengen jalan-jalan dan pepotoan

      maklum dulu hampir 4 tahun hidup di jakarta kok ya belom kenal yang namanya blog, padahal terhitungnya pengalaman aku pas masih gawe di sana itu buanyak banget.. andei mau dituang di blog kayaknya cukup untuk bertahun-tahun.... sekarang setelah berlalu barulah aku nyadar...ah seandainya waktu itu cerita-ceritanya uda diabadikan ke blog, tentu aku udah banyak arsip konten hahahhaha

      Hapus
  5. Hahaha, aku bacanya jam 10 malam dan pas mbak mbul nulis tentang pengalaman di dunia kewartawanan lalu aku skrol skrol ke bawah dan kaget banget ada penampakan mirip pocong diatas yang gambar babi oink. Soalnya pakai jilbab dan pakaian putih sih.😂😂😂

    Si Oma unik juga ya, kalo tanggal satu maka wajahnya sumringah karena akan dapat duit, berarti kalo tanggal tua sepertinya jadi macan ya.😂

    Wajar kalo kompleks perumahan elit ngga ada warung makan mbak, namanya juga perumahan elit, bisa turun dong citranya kalo ada warteg di perumahan orang kaya. Kalo KFC cocok dengan imejnya.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkaka, maapkan yak kalau jadi kebayang pochooonk hahhahaa, eh tapi aku juga sempat mbatin ini model baju ama krudungku lagi putih2 gini ketambahan backgroundnya agak peteng, mana jendela belakang yang gordennya separoh itu jadi pemandangan yang sangat misteri lagi yak hahhaha


      iya mas, beliau kalau uda tanggal 1 naga naganya emang sumringah 🤣🤣..tapi kalau udah tanggalannya jalan dan menuju tanggal tuwak mendadak dingin hahhahh
      kalau ngajak ngobrol kayak kurang lepas alias masih ada kaku kakunya, dan kadang ngambang jadi bikin aku serba salah
      tapi klo tanggal 1 beda aura 😝😝

      ada mas, warteg nyempil, cuma ya itu mas aku jadi sering diare dan bolak balik puskesmas atau klinik..cuma emang abang wartegnya pada baik hati karena aku termasuk konsumen royal, kalau sekali beli bisa banyakan jadinya suka ditambahin bonus lauk deh 😆😆😆


      kalau makan keepci justru aku jarang karena anak kos kan ngirits hahahha

      Hapus
  6. Kenapa nggak dibolehin pakai dapur ya sama ownernya? Kasihan dong kalau tengah malam pada kelaparan, lumayan tersiksa ya kak 😂
    Tapi untungnya mereka baik ke kak Nita, jadi kak Nita bisa betah di sana ya. Hahaha.
    Kapan-kapan mampir atuh kak ke Jakarta, udah kangen nih Jakarta dengan kak Nita 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang tau juga alasannya apa lia, tapi aku emang ga banyak tanya sih soalnya segen ama orang tua, orang kalau mau ngapain aja di situ suka kepikiran..macam.... eh ini aku bener ga ya, bikin perintilan kos rusak atau lecet ga ya, make airnya boros ga ya...make listrik boros ga ya ..gitu2 hahha #segitu pemikirnya gw


      betah ga betah sih..tapi emang ga pernah pindah, mau ga mau tetep di situ karena ga ada pilihan lain...istilahnya biar induk semangnya rada unik tapi tempatnya termasuk nyaman sayy...hueheh

      pingin..ntar kalau uda ga ada covid kangen jalan ke jakarta egeiiiin 😭😍😍

      Hapus
  7. Seru bacanya, jadi kangen Jakarta 😂

    Saya besar di Jakarta mba Nita, dan seperti yang mba Nita bilang, aku kamu itu mostly untuk pasangan atau yang PDKT-an plus super dekat 🤣 that's why jarang saya gunakan kecuali sama mantan *eh* hahahahaha. Nah kalau sama teman dan sahabat baik cewek ataupun cowok semua serupa, berelu gue ria. Hehehe.

    Dan persoalan panggilan Pak Bu itu pun saya sangat jarang menggunakannya. Sebab setua apapun pasti dipanggil mas atau mba 🙈 jadi Pak Bu biasanya khusus ke orang yang sangat amat dihormati, contoh guru atau bos besar seperti pengalaman mba Nita 😆 lucunya beberapa kerabat yang saya panggil mas atau mba itu usianya bisa lebih tua dari ortu saya 😂

    By the way, meski saya nggak lihat foto rumahnya dengan jelas, saya bisa membayangkan betapa creepy-nya dari penjelasan detail mba Nita 🙈 langsung kebayang mba Nita jalan pelan-pelan buat ke kamar mandi di halaman belakang 🤣 untung ini post-nya mba Nita bukan post-nya mas Agus. Kalau ini post mas Agus, saya yakin bakal ada cerita horor yang disambungkan hahahahaha 😂

    Terus teruuus kalau nggak boleh masak, berarti mba Nita setiap kali makan harus beli? Mungkin jaman sekarang bakal susah lakunya kalau kos nggak boleh pakai dapur even hanya untuk masak mie instan 😂 mana bu kosnya nggak peka, sudahlah nggak bagi-bagi makanan, yang dimasak ikan asin pula which is wanginya bisa buat perut keroncongan kebayang-bayang sama sambal 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mba eno ternyata dibesarkan di Jakarta ya, aku pikir sebelumnya di Bali sedari kecil mba 😊😆

      tuh kan bener tentang adat kebiasaan ini, kupikir tadinya aku cuma menduga- duga, soalnya waktu kuliah di bogor, aku sering ngamatin teman yang area jabodetabek sering gunain kebiasaan ini mba eno, yaitu seringnya kalau aku kamuan lebih ke intim gitu hahhahhaha, makanya aku yang pendatang dari jateng cuma ngamati aja dan menyesuaikan dengan lawan bicaranya, sekiranya ngerasa menjaga jarak ya ga aku sapa pake aku kamuan, sedangkan kalau orangnya santuy lah okey hahha..walaupun cuma teman biasa..

      iyak salim kitah mba eno...kalau pake pak dan bu biasanya untuk yang bener bener aku segani dan hormati hihi
      biasanya yang uda banyak makan asam garam tentang kehidupan >_________<

      hahhahaha, story tellingnya mayan ngena berartikah mba eno wahahha, padahal uda bulak balik aku edit dan nyortir kosa kata yang wagu wakkaka, syukurlah ada yang ngerasa creepy-nya karena aku pengen bisa cerita yang bisa kayak ngajak pembaca tenggelam di dalam deskripsinya, walaupun susah hihi..jadi semangat akuuuh...makasih mba eno sayangkuuuuw ahhahahhaii

      iya mba eno derita kuh akhirnya beli terus..

      iya..kosan harusnya dapur mah bisa lah ya digunakan paling ga buat rebus mie, toh anak kosnya juga ga ubyuk terus di dapur wakakka..tapi begitulah akhirnya peraturan tetaplah peraturan..paling nenek poni yang berbaik hati masakin kalau pas bapak ibuk kosnya lagi cabut jalan-jalan, walau tetep aja aku deg-degan ga berani sering-sering... hahhahahhaa

      Hapus
  8. Wah mantap kali mbak Nit,,, saya malah belum pernah ke Jakarta dah.. WKwkwk.. #PLakk..
    .
    Ohh iya bicara masalah elo gue, ini kayaknya lagi saya terapkan di blog. Wkwkw.. di Blog saya juga pake kata 'gue' meskipun tak ada elo nya sih. HEeee.. Tapi cuma dipostingan.. kalau pas blogwalking gini yaa tetep pakai kata saya atau aku. Heee..
    .
    Bicara masalah kos saya seumur umur ngekos sekali doang, itu pas magang dulu. Padahal ngangkot juga bisa. Sok sokan ngekos segala. Di kos cuma 3 hari 4 hari sisanya pulang kerumah. Wkwkwkw... cuma sebulan doang sih,, habis itu ngangkot..
    .
    Tapi serunya dikos ketemu sama orang orang jauh yang sama sama mencari rejeki dengan merantau. Bisa saling tukar pikiran, pengalaman, atau kadang juga dikasih nasehat..
    .
    Ehh kok malah saya curhat yaa.. WKwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaak masa sih mas eksa ? 😱😆😆 ayo mas kapan-kapan kalau uda ga ada civid sowan jekardaaah..xixixi

      gentian aku sik dolan boyolali dan sekitarnya hiyahiyahiya...eh sama yak kita.. tapi blog mas eksa mah pas pake gw gwnya gitu...secara gaya nulisnya juga kocag..kalau aku kadanh terlihat wagu 🤣🤣😆😆

      iya kalau pas di artikelnya aja aku pake gw gw an...klo balasin komeng eh..komen dan blogwalking mah tetap pake bahasa sehari hari ku aja yaitu aku..mau pake saya saya terkesannya di aku kok aneh..ga biasa soalnya wakakak

      wahahah, berarti ngekosnya itang itung latihan mandiri yo mas sedurung merried #eh hahha

      iya emang kalau uda ketemu lingkungan baru seenggaknya kita ga kayak katak dalam tempurung banget, bisa tau dunia lebih luas lagi dan berbagai macam karakter di luar anggota keluarga yang biasanya satu rumah
      >_________<

      Hapus
  9. Sebentar, Mba Nita ternyata asli Kebumen toh? Iparku juga asli sana lho *nda penting* hahahaha

    Tuh kan, begitu Mba Nit menyinggung tinggal di kost bareng sepasang Opa Oma, bayanganku langsung ke film horror yang kemarin ini dibahas di blog. Ditambah dengan deskripsi rumah kost itu sendiri, terus Opa juga ternyata ada turunan Belanda, ya? Kan jadi gimana gitu yaa ahahaha

    Tapi cerita Mba Nita menarik dan seruu, secara aku nggak pernah ngerasain jadi anak kost, pernahnya jadi anak asrama, mungkin ada banyak persamaan juga, sih. Btw, dulu Mba Nita penghuni satu-satunya kah di rumah itu selain pemilik?

    Tentang lo-gue, makin ke sini aku makin jarang memakainya, lebih sering aku dan kamu hahahahaha tapi menurut orang terdekat, aksen Jakartaku nggak hilang. Kalau ngomong nadanya masih agak tinggi dan terdengar sewot. Berarti darah betawi gue nggak akan pernah hilang ya sepertinya 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu umb mba jane, aku lahir dan dibesarkan di kebumen, tapi bukan bagian kotanya, melainkan bagian desa kecil yang uda masuk perbatasan mau ke arah kutoarjo yang kabupatennya purworejo ☺🤭

      owww ipar dikau orang bumen ya...😆wah..jadi berasa dunia itu selebar daun kelor hihi

      eh kepikir ke film apa mba jane? samakah ama film horror yang ada dalam bayanganku 😆😆🤣🤣

      iya opanya turunan Belanda, tiap pagi selalu teleponan dengan saudaranya pake bahasa belanda..terus kadang banyak ngedongeng era-era sebelom kemerdekaan.. hihi

      eh mba jane uda pernah asramakah? aku pas kuliah tingkat 1 juga asrama mba..tapi cuma setahun dan itupun banyak kisah-kisah seru nan sedikit creepy-nya, walaupun aku ga bisa ngeliat langsung sih...amit amit jangan sampe deh ngeliat langsung #getok meja hahaha...tapi kalau samar samar kayak ngerasain iyaaak...jaman kuliah sering..soalnya asramanya juga bangunan tua..banyak lorongnya..huahahaha..kapan kapan mau cerita ahhh..

      iya aku juga pas kerja aja ber-elo gue-an rianya..tapi pas uda di usia segini dan balik jadi ibu rumah tangga ya pake aku lagi..siapa pula yang mau diajak ber elo gue-an ria 🤣🤣🤣..wkwkwk..


      mba jane berarti tadinya jakarta ya sebelom pindah ke bali lalu ikut pasuami di bogor kayak sekarang ? 🤣🤣

      Hapus
    2. Iyaa Mba Nita, aku dulu kuliah tinggal di asrama 4 tahun hihi tapi syukurlah nggak pernah ketemu atau mengalami yang aneh-ameh.. Kalo orang beneran yang aneh sih sering banget wkwkwk 🤣 hayukkk cerita lengkapnya! Bikin edisi cerita horor si Gembul 🤭

      Yess benar sekali. Aku lahir dan besar di Jakarta, Mbaa. Lulus kuliah ke Bali, menikah ke Bogor 😆

      Hapus
    3. wakakkaka...iya juga ya mba jane
      klo ketemu orang yang agak aneh aku juga sering 🤭🤣🤣🤣

      haha..kayaknya menarik..tapi ga pernah merasakan langsung..cuma berasumsi ada di tempat yang auranya kerasa ada di dimensi lain pernah.. wkwkwk

      Hapus
  10. Yang jadi pertanyaan kenapa banyak rumah kost banyak yang melarang menggunakan dapurnya, dapur hanya untuk tuan rumah atau pengurus kost saja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sendiri kurang tau mas kal ☺😊

      kayaknya sih biar gas nya ga cepat habis #ehhhh ga deng bcanda hahhaha

      tapi mungkin biar ga semuanya riweh tetiba masak jadi ibu kosnya ribet deh kalau mau masak

      iya mas dapur digunakan masak ama si ibuk dan si nenek yang suka bantu-bantu..kita orang cuma bisa beli di warung nasi di luaran.langgananku si warteg samping kosan...walaupun jadinya makannya ya lauk itu itu aja 😝😝😋

      Hapus
    2. Yang pernah merasakan kost aja ngga tau apalagi saya yang cuma pernah main aja ke tempat kost..hihihi..ada kemungkinan memang yang punya kost jadi ribet kalau pada masak sendiri-sendiri. Kalau di tempat kost teman saya boleh masak tapi cuma masak air atau Indomie aja

      Hapus
    3. bener bingits mas kal..mungkin ibuk kosnya pingin kyusuk pas masaknya jadi anak kos ga diberi keleluasaan masak, even cuma bikin mie rebus hahhahahah


      memang itu uda kayak jadi iconnya anak kos ya..klo ga masak mie ya aer..lha bisanya cuma ituh wkwkwkw

      tapi klo pas kos di bogor saat aku masih kuliah sih dapur boleh dipakai soalnya nda ditungguin induk semang..dipasrahinnya ama bapak yang jaga..yang punya ada di kota lain ☺😊

      Hapus
  11. Gede ya kayaknya kamarnya ya Mba Nita? Aku pernah nge kos di daerah Benhil, itu kamarnya kecil2. Huhu.. Sekalinya ada kamar agak gede, itu rumahnya jadul dan agak serem. Jadi kayaknya kalau orang dulu, bikin rumah atau kos2an pasti kamarnya lebih gede2 ya. Kalau yg baru2 dibangun sekarang pada kecil2 buat memaksimalkan pemasukan kayaknya 😁

    Btw, ibunya panjang umur juga ya Mba Nit, sampai 100 tahun umurnya. Si bapak kos aja sampe 70 tahun ya. Masih sehat lg. Luar biasa ya..

    Masalah makan ini memang dilema buat anak kos ya. Apalagi pas jaman kuliah, kan suka males makan, jd ujung2nya kena tipes. Sampe dulu dibilang blm sah jd mahasiswa nge kos klo blm kena tipes 😅 Tp kalau Mba Nita kayanya ga suka males makannya, apalagi sering dibonusin makanan sama abang2 penjual 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. gede mba thessa...jembar 😆😆

      ah di benhil..aku kalau ingat benhil jadi kangen hunting makanan bukaan alias takjil di pasar benhil, pasar dadakan dimana aku biasanya beli bubur kampiun, lemang tapai, dan tetu saja gorengan wakakaka

      iya mbal...betul banget... orang type rumah jaman dulu kan gede gede ya..mungkin karena dulu tanahnya pada luas, kalau sekarang kan tanah luas mahal....apalagi di jakarta...pasti harganya udah yar-yaran atau m-m an hahhaha

      iya..beliau yang cerita sendiri..kayaknya emang orang di luar negeri kebanyakan pada panjang umur kan..soalnya kualitas udaranya masih bagus..juga pola makannya yang cenderung sehat..makanya aku pernah baca...mayoritas penduduk di sana justru usia lansia :D

      iyaaa betul banget..kayaknya berasa kurang afdol klo blom tipes, diare dsb...langganan puskesmas aku uw gegara diare.. sampe badan jadi kurus kerontang blom segembil sekarang 🤣😆😆😆😂

      Hapus
  12. Baca ini aku jadi kangen Jakarta juga, Mbak Nit. Walaupun sebenarnya seumur hidup belum pernah ke sana. Hehehe. Bercanda.

    Aku baca ini jadi inget waktu kerja dulu. Budayanya hampir sama, Mbak. Gak ada panggilan Bapak Ibu, adanya Mbak atau Mas walaupun setua apapun orangnya. Bahkan ke pimpinan tertinggi di sana panggilnya phi, bahasa Thailand yang artinya juga 'kak'. Maklum dulu kerja di perusahaan punya orang Thailand, jadi pimpinannya juga orang Thailand. Yang kroco-kroco pun juga banyak Thailand nya. Jadi tiap hari kerja kyk lagi nonton film Thailand karena yang sesama orang thailand kalau ngobrol tetep pake bahasa sana, bukan bahasa Inggris atau Indonesia. Mana suaranya agak cempreng semua. Hehehe.🤣

    Terus awal-awal kerja aku pake 'saya' untuk pengganti aku dan "mbak/mas' untuk pengganti kamu, niatnya supaya kedengaran sopan. Dan ternyata orang sana kurang nyaman dengan penyebutan 'saya' ini. Katanya kata 'saya' terlalu kaku dan terkesan memberi jarak. Jadinya aku tetep pake 'aku' kalau lagi ngobrol sama yang sesama orang Indonesia. Tapi untungnya gak ada yang ke-geer-an saat aku ngomong 'aku'. Mungkin juga gara-gara budayanya, gara-gara aku kerja cakupannya masih di Jawa Timur.

    Balik lagi ke cerita Mbak Nita. Induk semangnya kok lucu-lucu gitu ya, Mbak Nit. Pelit soalnya. Apalagi kalau tanggal muda kelihatan sumringah. Entah kenapa aku jadi keinget sama karakter Mr. Crab di kartun Spongebob, tapi versi cewek.🤭🤭🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehhh yang bener yang mana ni mba roem uda pernah ke jakarta atau belum 😜🤭🤭

      hayuk atuh kapan-kapan dolan jakarta trus muter muter taman mini dan sekitarnya. atau jumpa lumba-lumba di ancol ahihihi


      aaah baru tau aku ternyata mba roem pernah kerja di perusahaan punya orang thailand #ayeeey nambah pengetahuan lagi kan aku..#eh kenapa aku kebayangnya malah charoend phokpand yakk ahhahhaha... atau perusahaan multinational lainnya mba ? >______<

      keren ih..tapi akhirnya jadi tauk kan budaya orang sana kayak apa 😍

      sebagai penggemar horror thailand aku kebanyang banget aksen ngomongnya yang cepet banget itu kayak apa xixix

      Qitah samaaaaan dalam hal ini mba roem, yaitubperkara nyebut diri sendiri pakai aku.. ntah kenapa aku kalau manggil diri sendiri pake saya jadi kayak ngambil jarak..jadilah aku lebih nyamannya pake aku, termasuk interaksi di kolom komentar di blog juga aku nyamannya pake aku hahahha meskipun lawan bicaranya kadang pake saya atau gw hahahha..

      astaganaga mba roem ku ngakak banget suweeeek hahahaha, tapi kok iya ya..kuperhatikan memang mirip mister krab...cuma yang ini versi grandmaaa grandmaa alias halmonih 😝😝😝

      Hapus
  13. Wahhh kok jadi ingat saat kuliah di bekasi yaa. Dulu tuh aku manggil temen2ku masih aku kamu, mbak mas, tp pernah satu kelas terfokus ke aku karena ku lg ngbrol dg temen cowok pke sebutan kamu, auto di cie2in. Ya mana ku tahu kl sebutan aku kamu katanya untuk org special atau pacar gitu ya mbak. Wkwkwk
    Kita sama2 orang ndeso, jd awal2 aneh aja bilang gue lu🤣
    Apalagi ngapakku nggak bisa disamarkan. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh ternyata mba ella sempat studi di bekasi yaaa..😃
      tuh kan mba ell juga ngalami hal yang sama, hihi
      soalnya kita sing wong jowo iki biasane memang nggo aku kamuan yo mba..eh mbasan di jabodetabek ternyata hal tsb dikhususkan untuk orang orang spesial 😆😆

      wakak..mba ella ngapak purwokerto yak..hampir mirip lah ama bumen or tegal atau banyumas mbaaaa 😆😆

      Hapus
  14. aku ke jakarta kalau ada kompasianival aja atau pas tes kerja awal2 lulus dulu
    tapi niatnya sih nyobain busway sama KRL mbak wkwkwk
    tetep ya jalan jalan

    wah 21 tahun itu umur2 ikutan pageant hihi
    jadi ingat cerita peserta puteri indonesia yang rela ke Jakarta soalnya di sana nyediain 6 perwakilan sekaligus

    aduh itu pasti teriksa banget pas ada ikan asin
    susah juga ya klo engga boleh pakai dapur
    paling enggak buat masak mie kan lumayan

    aku kadang heran yang punya kos itu rata rata banyak yang sepuh tapi masih gesit
    bapak ibu kosku di jogja dulu juga dari papua dan udah sepuh
    baik banget tapi aku malah dikasi ruangan VIP aka dikasi kipas angin padahal bayarnya sama hihi

    kalau cari makan aku juga cari warteg yang banyak lauknya
    cuma jakarta itu asyik si kadang di daerah elit ada aja warteg nylempit dan enak plus murah
    jadi kadang yang bilang jakarta mahal mahal engga juga si mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh saiki ijik enek event kompasianival ga mas ikrom pasca covid? hooh ke jakarta nek blom nyobain tije alias transjakarta, mrt dan comutter line rasanya kurang afdol..dah nyampe rute mana aja mas ..mpe bogor atau tangerang uda blom ? 😆😆

      buwakakakkak...sek sek tak guyu sek..aku yen daftar pageant sing ada mah ditolak mentah mentah duluan mas amarga tinggine ra masooook #nasib bocah bantet bin gembul hahhaha

      iya mas, nasibe dulu dapet kos yang serba terbatas fasilitase trutama yang berhubungan dengan perut hahaha
      kalau kamare kuakui nyaman wong jembar..

      kayake emang bisnis kosan cenderung cocok sebagai pasif income masa tua mas, ditinggal rebahan aja duit tinggal ngalir pas tanggal 1. tapi maintenancenya mayan makan ongkos juga sih nek diperlukan pembenahan pembenahan

      kayak kakakku juga ada usaha kosan di bogor..baru beli..jadi mayan banyak juga maintenance masalah teknis alaia ndandanin yang rusak rusak bekas peninggalan pemilik sebelumnya

      wah...keren banget nuw nek dapat fasilitas vip, bisa tambah betah..rate kosan jogja dan seitarnya saiki piroan mas ikrom?

      iya mas, jakarta justru bejibun loh wartegnya...memang bisa jadi ladang rejeki buat warga perantauan tegal yang mukim di jakarta 😃😃

      Hapus
  15. jadi nostalgia wktu ngekos di Bali tahun segitu, lengkap banget ceritanya. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jadi penasaran bagaimana pengalamanmu waktu ngekos di bali, pastinya menyenangkan ya soalnya dekat banyak tempat wisata hehehe

      Hapus
  16. Pengalamanku tentang Jakarta lebih unik lagi.
    Tempat kostku ukurannya lumayan sempit.
    Paling dua kali dua.
    Kamar mandi di luar, itu pun jaraknya lumayan jauh.
    Repotnya kalau pengen pipis di malam hari, aduh tak kebayang repotnya. Nahan ngantuk. Kadang ya terpaksa pipis di depan pintu hehehe
    Pemilik kost tempat saya baik, tak berani nagih. Nyuruh anaknya.
    Monas, jika ke Jakarta belum lihat Monas terasa belum lengkap
    Soal sapaan saya tetap pakai saya dan sampeyan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tempatku dulu 2×3 mas
      mana ranjangnya guede banget pula...dapat lemari gede..meja rias, kaca gede, ama meja belajar.

      wakakka agak males emnag ya mas klo kamar mandi luar dan jalannya agak jauh hahha
      kisku dulu juga kamar mandi luar
      ada 2 sih, satu tertutup satu atap terbuka..modelnya jadoel pula dengan bak yang super gede..tapi lantainya mang agak licin jadi musti ati ati banget pas jalan ke kamar mandi

      wah berarti peyan uda fren ama anak pemilik kosan ya pas tanggal bayaran heheh


      ya betul..sayangnya aku kosan dekat monas e la kok jarang dolan sana, setelah uda ga di jakarta lagi terkadang kangen monas hahahah

      Hapus
  17. Kalau aku sama sekali belum pernah ke Jakarta. Padahal pengen banget ngerasain gimana cari duit di ibu kota. Tapi ya udahlah ya aku nggak dapat restu dari kakak dan emakku untuk merantau di Jakarta. Mudah-mudahan suatu saat nanti bisa ke Jakarta dalam rangka liburan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari duit di sini lumayan kudu tahan banting mba hihi
      juga harus bener bener menjaga pergaulan..tau sendiri kan kerasnya ibu kota yang pergaulannya gampang menjerumuskan.

      amiiin...next time kudoakan dikau bisa ke jakarte dalam rangka senang-senang alias liburan ^______^

      Hapus
  18. Baca ini akoh tak kangen Jakardah Mbul (menyesuaikan komen-komen di atas hahahahaha)
    Saya baru sekali ke sono, meskipun sebenarnya sejak kecil pengennya kerja di sono *tsah.

    Apa daya, saya terlalu penakut kalau pergi sendirian.
    Jadinya sampai berkarat ya di sini-sini doang.

    Cuman baca dan liat kamar kosmu jadi kangen masa ngekos dulu.
    Saya dulu ngekos sampai hampir 10 tahun, dan pindah-pindah, meski di Surabaya-Surabaya aja.

    Kos waktu kuliah enak, ada dapurnya, dan memang itu irit banget.
    Setelah kerja, saya pindah ngekos di tengah kota, biar mudah akses nyari kerja maksudnya.

    Eh ternyata malah dapat kos yang ga ada dapurnya, tapi ibu kosnya baik sih, nyuruh kami boleh pakai dapurnya kalau sekadar masak mie.
    Cuman kan tetep nggak enak lah.
    Alhasil, even cuman mau makan indomie rebus aja, kami kudu beli di luar hahahaha.

    Gara-gara itulah, saya jadi suka nabung.
    Nabung di solaria, mekdi, hokben dan sebagainya itu.
    Investasi jamban hahaha.

    Kebetulan juga kos an saya tuh agak jauh dari yang jualan makanan, alhasil beliiii aja mulu.
    Meski dulu belom ada gufud atau semacamnya.

    Btw, tampangmu soalnya kek anak piyik say, semua abang-abang penjual itu, jadi pada ingat anak dan adiknya, makanya dirimu selalu dikasih bonus.
    Sambil ngebatin.
    Duh kasian nih anak masih SD kok disuruh ngekos? hahahahaha

    Oh ya,liat kamar kosmu juga bikin diriku sedih, keingat stock foto narsis saya di kos dulu, hilang bersama laptop yang rusak itu.

    Kangen banget deh ama kamar kos saya yang aslinya kecil banget, tapi nyaman banget!
    Biar kata nggak ada jendelanya, tapi saya suka banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakka...kak rey, padahal buton ke surabaya kan ya jauh yes hihi

      sama kayak buton ke jakarte juga 😆😆

      wakakak..kak rey ternyata kalau ngekos sering pindah pindah ya...kalau aku jarang pindah pindah...soalnya pas nyari beneran kusurvey dulu sekiranya yang beneran cakep yang mana jadi oas deal dealan ama pemilik kos macam aku uda komit ga bakal pindah pindah...karena capek booooook...
      untung aja tiap kos yahg aku tempati kamarnya selalu nyaman...walauoun karakter yang punya agak ajaib hahahha

      astagfirullohaladzim...kok aku ngakak baca investasi jamban gegara ngefast food muluk hahha..untung dulu belom ada gufud dsb..tapi biarpun ada dulu tuh aku suka malas nunggu order online or by ohone..soalnya lama, jadi aku lebih pewe taksamperin aja warung makanan atau restonya hahhaha #suka gasabaran anaknya

      wakakak...punten ya kak rey..mbul mah dari dulu emang suka narsis hahahha #sambil kasi kresek atu atu ke pembaca (loh buat apa mbul? ya sapa tau ada yang muntah wakakkaka)


      Hapus
  19. Aku juga jadi teringat masa masa kost dulu. Biasa kamar cowok acakadul, tapi kamarku boleh dibilang paling rapi dan bersih. Seringnya bu Kost ngasih champion, yang kamarnya paling rapi dan bersih dapat hadiah. Dan hadiahnya sih sepele, kadang dibeliin bakso, siomay, pokoknya dalam bentuk makanan. Lumayan kan bisa ngirit seporsi makan di warung. Hehheehe... Pokoknya indah kenangan semasa di kost.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakk..kayaknya memang kalau kamar cowok identiknya dengan berantakan ya mas, walau ada juga yang rapih hahah

      wah mantab juga championnya..seandainya ibu kostku begitu tentu oerutku jarabg sekali bernyanyi tatkala malam hari ketika ia sedang menggoreng teri hahhahaha

      #jadi pengen bakso :D

      Hapus
  20. senengnya kalau ada cerita kenangan di suatu kota yang sempat ditinggali lama untuk kuliah atau kerja, merantau dari jaman masih piyik dulu. kalau udah gedeee apalagi udah nikah bakal ada cerita lagi buat dikenang. jadi semacam second home city gitu
    biasanya anak kos kalau udah betah tinggal, kayaknya males mau pindahan lagi ya, apalagi kalau ibu bapak kosnya baik dan nggak ngganggu si anak kos, jadi adem ayem tentrem gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba ai, jadi ada kenangan tersendiri gitu

      iya aku mang tipenya kalau uda dapet 1 uda males pindah pindah lagi wkwkwk, rempong pindahan tuh

      jadi sedari awal uda kudu selektif kalau bisa cari yang murceu biar ada duit buat ditabung hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^