Kamis, 17 September 2020

Pengalaman Listrik Sering Jeglek dan Cara Mengatasinya


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Sehari setelah acara membuat bacem telur puyuh, rumah malah kena apes. Ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba listrik mati. Mana pas banget ama malam minggu pula. Jadi yang peteng cuma rumahku doang. Samping-samping pada nyala semua. Padahal bayar listrik selalu tepat waktu loh sayah haha. Jadi pasti ini ada 'something wrong'.

Tanda awalnya adalah kedengeran bunyi 'jepret' kenceng banget kayak ledakan. Waduh!!! Lha apa yang meledak ya. Bukan gas elpiji soalnya. Kupikir apa bohlam kamar mandi yang eternitnya rembes jadi airnya pada masuk ke situ dan bikin pecah. Tapi pas kucek bohlamnya ga kenapa-napa tuh (walaupun dalemnya emang penuh air). Terus Pak Suami coba cabut bohlamnya dan matiin semua saluran. Abis itu dia juga nyalain MCB-nya lagi (Miniature Circuit Breaker) dan aku disuruh ngetes nyala pa ga. Pas udah di-on-kan MCB-nya,  nyala sih, tapi beberapa detik kemudian jepret lagi. Hal ini terjadi berulang kali padahal satu persatu barang elektronik yang dayanya gede uda kami cabut kabelnya dari stop kontak. Baik kulkas belakang, kulkas showcase, AC, dan TV. Paling lampu aja yang nyala. Itupun 1 ruangan. Tapi ternyata tetep sama. Jeglek-jeglek mulu. Kejadian ini baru pertama kalinya kami alami. Sebelum-sebelumnya ga pernah tuh.


Memang sih Pak Suami lulusan elektro, cuma kan karena ini listrik dan kalau kenapa-napa bahaya, akhirnya Beliau ga berani ngutak-atik MCB-nya. Sebelumnya kami pikir sih, mungkin MCB-nya udah rusak kali ya soalnya udah tua, walaupun belum tahu juga sih sebenernya masalahnya apaan. Satu-satunya solusi yang paling tepat sih kami segera menghubungi PLN di 123 PLN. 

Di tengah-tengah peteng-petengan malam minggu yang banyak nyamuk ngang-nging-ngang-nging di sekitar telinga--karena AC modyar, akhirnya Pak Su terhubung juga dengan mas-mas operator PLN yang sedang berjaga. Kami lalu menginformasikan kendala listrik di tempat kami yang jepret atau jeglek terus sementara tempat tetangga nyala semua. Akhirnya, dicatatlah case masalahnya apa untuk kemudian ditindaklanjuti oleh petugas lapangannya dalam waktu dekat. Tapi kemungkinan bisanya Hari Minggu sih sebab pas kami telepon PLN 123 itu kondisinya udah malem minggu alias weekend. Berarti weekend kalau jam kerja bisa dong ya hihi. Ya udah, akhirnya kami pun melewati malam mingguan dengan bergelap-gelap ria sambil nyemilin telur puyuh bacem bikinan ndiri, hahahaha...#MESAKKE MEN MBULL.

Singkat cerita, keesokan harinya pun tiba. Sayangnya Pak Su udah ada agenda lain yaitu memenuhi undangan nikahan sohib kentelnya yaitu Mas Safa di Bekasi sono bareng anak-anak kantor. Sedangkan aku dan beby ga ikut, soalnya kan masih suasana pandemi. Jadi biarin aja deh Bapaknya yang berangkat asalkan tetap patuh pada protokol kesehatan. Aku tunggu di rumah aja walaupun riweuh kudu pontang-panting ndirian di tengah listrik yang masih padam dan batere HP yang tinggal beberapa persen doang. Pak Su bilang paling orang PLN-nya datang siangan. Jadi aku tinggal jelasin aja masalahnya apa. Lalu aku tanya perlu dikasih tips apa ga? Katanya sih gratis...tapi ya buat uang terima kasih ga pa pa lah kalau kita niatnya tulus mau kasih...huehehhe...bilang aja buat beli rokok atau minum. Tapi terserah sih. Kalau ga mau ya ga pa pa.

Nah, Pak Su dan rombongan konco kantor akhirnya pamit sekitar jam 6 dari Tangerang menuju Bekasi. Aku pesenin dia cepetan pulang soalnya kan masih pandemi...terus kata doi iya paling ngurmati akad doang abis itu pulang. Lagipula aku keteteran kan dengan bocil-bocil yang pada gedubrugan ga ada listrik nyala. Dan sebenernya semalaman aku ga bisa tidur karena kepanasan #ku ga bisa idup tanpa AC ni sepertinya dengan kondisi ventilasi rumah kami yang masih acak adut karena rumah second dan belum ada perombakan jadi kalau AC ga dinyalain ya emang panas beud).

Lalu aku nungguin sambil ngantuk-ngantuk...tiba-tiba siangnya Pak Su telpon. Dia nanya apa orang PLN-nya udah dateng. Kubilang belum. Terus dia coba contact lagi ke PLN 123-nya dan katanya petugas lapangan udah otewe menuju rumah. Paling jam 1-an siang nyampenya. 

Ga lama kemudian, bener dong ada suara mobil yang setelah kupastikan lewat jendela adalah mobilnya PLN. 2 orang mas-mas teknisinya sempat tanya dulu alamat rumahku sebelah mana ke pak tukang yang lagi mbangun rumah tetangga samping. Terus aku buru-buru keluar dan mempersilakan teknisinya untuk memeriksa mcb di rumahku. Satu orang teknisi ijin pinjam tangga buat mastiin mcbnya kenapa karena posisinya agak tinggian, persis di atas akuarium Pak Su yang belum diisi ikan. Terus deseu tanya apa ada mcb lain di rumah ini Mbak? Kubilang sih cuma itu doang. Ya yang ada di depan itu. Tapi sebenernya aku kurang tau dan kurang paham sih ada mcb lagi atau ga. Aku wa Pak Su biar ngomong langsung ama Mas-mas teknisi-nya, ternyata dia lagi nyetir. Ya udah kubiarkan aja deh si Mas-Mas teknisinya uplek dulu ama 1 mcb itu di depan. Uplek-uplek-uplek, alhamdulilah, ga sampai 10 menit, dia coba suruh aku nyalain salah satu lampu. Dan yaaaak udah nyala dong. Cepet banget. Hahahhaha...kok bisa? BISA DONG. Kan masnya udah ahli, pegimana sih. 

Lalu aku tanya, emang masalahnya di bagian apanya. Katanya ada sesuatu yang terbakar di bagian mcbnya terus udah dibenerin lagi. Udah, gitu doang. Kelar. Alhamdulilah Mbul bisa ngadem lagi, horeeee!! Abis itu Mas-Mas teknisi PLN-nya pun pamit. Gratis. Tapi kalau buat sekedar makasih ya ga pa pa, dikasih aja berapa hehe....kan kita bisa menikmati nyalanya listrik kembali :D.

So, di akhir tulisan aku mau memberikan sedikit kesimpulan, bahwa dalam case-ku, listrik sering jepret/jeglek itu karena MCB-nya turun sebagai akibat dari korsleting pada instalasi listrik. Solusi yang paling aman adalah kami menyerahkan penanganannya kepada teknisi PLN-nya langsung untuk memastikan kondisi instalasi listrik di rumah kami dan melakukan perbaikan via kontak PLN 123. Tapi sebelum teknisi datang, pastikan dulu segala saluran listrik yang ada di rumah dicabut ya. Biar aman :D.

Nah demikianlah updateanku kali ini. 

Semoga bermanfaat.

Mbul undur diri dulu dari hadapan anda, yudadabubay ....

32 komentar:

  1. Oh ternyata masalahnya di MCB yang ada terbakar ya mbak, apa mungkin MCB nya sebelumnya habis bakar sate ya.πŸ˜‚

    Kalo saya ada masalah listrik biasanya ya gitu, copot dulu apa yang kira kira bikin konslet, lalu cek lagi. Tapi kalo sudah copot semua tapi masih konslet ya nyerah.πŸ˜‚

    Alhamdulillah akhirnya nyala setelah datang petugas PLN. AC nya sudah nyala lagi, begitu juga hapenya.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um kali ya, bakar sate enak daripada bakar gedung πŸ€­πŸ˜±πŸ˜‚

      iya mas soalnya ga berani bongkar mcb mas, jadi biar pihak pln nya aja yang perbaikin 😊☺

      ya walaupun semalaman ga bisa tidur mas, dikerubutin nyamuk mas 😫πŸ₯Ί

      Hapus
  2. Kak Nitaaa, terima kasih atas sharingnya lho 😍 bermanfaat banget sih ini. Memang lebih aman untuk diserahkan ke tenaga ahli ya.
    Btw, kak Nita malam minggu jadi candle light dinner dong karena lampu mati 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul juga ya kak, kan jadinya lebih romantis melewati malam mingguan pakai lilin. Habis makan malam pakai lilin dilanjutkan dengan mbak mbul jaga lilin.πŸ€­πŸ˜‚πŸ˜†

      Hapus
    2. lia : iya lia sami sami, lumayan buat nambah konten #eh tetep ya mbul konten aja yang dipikirin πŸ˜†πŸ˜‚πŸ˜‚

      serem tapi li klo pake lilin, takut apinya ketiup angin n apinya mrembet 😱😝

      jadinya bulak balik mastiin tu lilin masih on the right track ga πŸ€£πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    3. mas agus : bhaha...ga isa bubuk tapi mas, takut liline knapa2 πŸ˜–πŸ˜«πŸ˜‚


      ebuced ngepet dong hihihi kayak bang pepet 🐷🐽

      Hapus
    4. Kalo aku lilinnya taruh di piring atau tatakan mbak, kan jadinya ngga terbakar wadahnya.

      Kan cuma jaga lilin mbak, ngga keliling kampung.🀣

      Hapus
    5. iya mas, tapi sebenernya lebih pengen pake lampu teplok mas, cuma jaman sekarang jarang amat ya yang jual lampu teplokπŸ˜†πŸ˜‚

      kalau lilin tu gegara ada ventilasi yang agak gede blon ditutup kawat nyamuk kawatir kena angin yang mobat mabit 😰😱

      hahah, yang keliling kampung biar bang pepet saja ya, jangan lupa sambil semprot hand sanitizer πŸ˜†πŸ€£πŸ€£

      Hapus
    6. Hahaha bang Pepet kayaknya sudah insaf karena hasilnya tambah dikit.

      Sekarang ngga jaman pakai lampu templok mbak, kan sudah banyak lampu emergency, tinggal klik langsung nyala, kalo redup tinggal di cas.πŸ˜€

      Hapus
    7. alhamdulilah bang pepet udah jadi babi baik πŸ€­πŸ™„☺
      iya mas tapi lampu emergency cepet banget redupnya πŸ₯Ί

      Hapus
    8. Beli lampu emergency yang ukuran kapasitas baterai nya besar mbak, nanti biasanya tahan lama, bisa sampai 5 jam. Kalo yang murah memang biasanya paling tahan 1-2 jam saja.πŸ˜‚

      Hapus
    9. coba ah ntar aku buka katalog sophee atau tokped sapa tahu nemu emergensi batere gede, selama ini lampu emergensi bertahan cuma setengah jam saja 😭

      Hapus
  3. Aaaaaaa baca tulisan ini langsung berasa ingin mandi di bawah kucuran shower air dingin, mba. Kebayang banget panasnya tanpa AC, ditambah suara bising nyamuk yang bawaannya jadi mau kibas-kibas tangan di samping telinga πŸ˜‚ serius nggak tahan hahahaha. Salut mba Nita bisa bertahan, dan jadi ada tambahan satu cerita πŸ˜†

    Persoalan jeglek atau jepret ini beberapa kali dialami oleh villa saya mba. And in most case pasti ada tamunya. Jadi double stres karena kawatir tamu kepanasan, nanti kalau dikasih komentar jelek bagaimana, dirating rendah bagaimana, endebla bla πŸ™ˆ mana kadang jegleknya tengah malam bisa jam satu atau dua, tau-tau tamu kontak inhouse staff bilang lampu mati total dan mereka panas. Kitanya yang dapat kabar pontang panting ke sana untuk cek sambil minta bantuan PLN area πŸ˜‚ untungnya PLN area jadi kontaknya langsung ke PLN-nya itu bisa datang saat itu juga, mungkin mereka sudah terbiasa dengan drama mati lampu di villa-villa jadi mereka standby 24 jam dan thank God permasalahan terselesaikan.

    Buat saya, dua hal yang paling menakutkan terjadi di rumah itu mati lampu sama mati air mba. Hahaha kadang bisa buat trauma. Apalagi mati air saat sakit perut datang. Hadoh berabe urusannya πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget mba eno, pokoknya iyah mba 2 hal terpaling bikin puyeng itu klo mati listrik dan air😱😰😨, soalnya tempatku suka lama kalau uda giliran pemadaman.. nah ini pas apesnya mati sendirian karena mcbnya ada something trouble....hal itu bikin panasnya ampe bikin aku mandi bolak balik tapi sambil gelap gelapan di kamar mandi, untung sabun dan semuanya bisa keraba hahahha

      tapi kalau air yang mati uda deh wassalam nelangsanya mba hihi, untunglah air ga ikutan mokad waktu itu

      walaupun semalaman aku kudu tahan digigitin nyamuk mba, hauhahhahaha...

      #minyak telon udah abis berapa ml aku tuang ke tangan dan kaki

      wah ternyata di villa mba eno juga oernah ngalami masalah njeglek gini ya mba, iya sih jadi agak kuatir nanti dirate tamu ya hihi, untuk petugas lapangan area setempat langsung garcep menangani ya mba 😍, iya kebayang betapa mulianya pekerjaan mereka yang bertaruh nyawa setiap saat 😊

      Hapus
  4. case ini sekali terjadi tapi di rukoku
    MCBnya juga meledak dan pas kebarengan ada stop kontak yang dikerubuti semut
    entah gimana caranya semut bisa masuk yg pasti pas dibuka sama petugas PLNnya, itu pada gosong semua di dalam mbak wkwkw

    duh ga bisa bayangin betapa tersiksanya dirimu mbak
    mana ana bocil bocil ya
    untunge petugas PLNe sigap tur cepet
    kalau ada apa apa yang sekiranya membahayakan paling bener emang panggil petugas PLN aja
    soale masalah listrik medeni mbak lek pas konslet dan sejenisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata mas ikrom juga pernah mengalaminya ya. dan biangnya kok bisa bisane semut ya, aneh tapi nyata xixixii

      tapi memang agak medeni mas soale suara njebluge kenceng banget
      takirain malah tadine gas elpiji sing njeblug aku kan wedi hahahha

      iya mas kepanasan kabeh jadine pada nggrememeng wakakka
      alhamdulilah minggu bisa diberesin πŸ˜„

      Hapus
    2. Ngga aneh kok semut masuk ke MCB, soalnya warteg punya ibuku juga pernah mati. Setelah aku cek kok banyak semut didalamnya. Untung setelah aku usir semut itu pakai ajian kapur barus bisa nyala lagi.

      Hapus
    3. oh apa iya ya, berarti kudu stok kapur barus ya >______<

      Hapus
  5. hore listriknya nyala lagi wkwkwk :D.. kalo durumahku mbak kebetulan punya keluarga yang ahli listrik, jadi tinggal panggil sodara urusan listrik kelar haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. horrreeeeeey πŸ˜†πŸ˜œπŸ˜‹

      bisa ngadem lagi aku nif, soalnya uda macam sauna aku kalau ac nya mati πŸ˜–

      kok enak ya nif ada saudara yang ahli listrik hihi, tinggal calling langsung cepet diperbaiki ya andai ada kejadian hihi

      Hapus
  6. Waah trrnyata PLN ngasi layanan seperti itu ya mba, gratis dan bisa di saat weekend lagi. Mantaab. Memang klo kayak gini mending diserahkan ke ahlinya, apalagi urusan listrik2 kan bahaya klo bermasalah yaa..
    Makasii sharing infonya Mba. Berguna bgd buat aku yg baru tau ini. Hehehe.. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba thessa, akupun baruntau pas ada kejadian kemaren hihi, ga nyangka dandan mcbnya cepet banget πŸ˜€

      Sama sama mba ^_________^

      Hapus
  7. Ohhh berarti memang Krn ada masalah ya nit. Aku blm prnh ngalamin kalo begini. Biasa kejepret kalo AC semuanya idup, trus water heater juga diidupin, baru deh jeglek hahahaha. Dasar pak suami manja bgt kulitnya. Udh panas gini msh aja mandi air panas -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mba fan, wakakak jadi pake shower panas ya mba hihihi
      Itu juga dayanya gede ya

      Hapus
  8. Oink oink lupa pake daster yah pas mati lampu..:-P

    hahahaha.. tetep lutu dan imut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mas, mungkin dia lagi khilap, mumpung nda ada yang liat hahahhahaha

      Hapus
  9. Jadi ingat kapan malam tuh mati lampu sejaman kali, astagaa, mana panas, untungnya ada kipas mini yang sebelumnya udah di cash, dan saya menghabiskan waktu dengan nonton film biar nggak beteh hahaha.

    Btw, kalau jeglek di tempat kami jarang sih, biasanya jeglek karena lampunya yang memang udah sekarat sampai akhirnya mati beneran.

    Untungnya sih nggak bikin rusak MCB atau apanya.
    Biasanya cukup saya cabut bohlam yang rusak itu, trus nyalain lagi lampunya, selesai deh.

    Meskipun seringnya, udah nggak bisa dibelikan yang baru, karena yang rusak memang kabelnya, saking udah tuwahnya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ena kak rey pas batere hapenya masih full, aku batere hapena uda tinggal berapa persen padahal klo sambil ngecek blog asyik tuh huehehe

      iya kaka rey soalnya mcbnya uda jompoh jadi keknya ada bagian yang rusak huhuhu

      Hapus
  10. kalo udah berhubungan sama listrik aku suka was was diri, takut salah pencet malah
    adikku pernah ngecharge hp, di colokan listriknya bunyi kayak percikan api, langsung mendadak mati lampu rumah.
    padahal cuman nge charge hape. kudu ati ati kalau soal listrik
    apalagi kalau ada lampu yang kena genangan air hujan. kamarku pernah bocor, dan air otomatis merembet ke eternit, takut aja kalau sampe kena lampu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ai, bolak balik ibuku ngandani juga masalah ngecharge hp trutama pas ujan gludug..takut kenapa kenapa pas ada gludugnya itu loh πŸ˜†

      Hapus
  11. Ah penasaran , bikin lanjutannya dong mbak.. pengen tau si Mbul pilih mas A atau jangan2 malah kecantol si Pak boss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mba nisa kepleset ngeklik post yang ini

      haruse komennya di cerpen cerbungnya nita ya wkwkkw

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^