Rabu, 18 November 2020

"Pergi Memancing"




Akan selalu menyenangkan ketika menceritakan tentang masa kecil. Lalu aku mengingat-ingat bahwa aku belum pernah bercerita tentang pergi memancing bersama bapak. 

Saat aku masih kelas 3 SD, sekolahku bubar sekitar jam 10 pagi. Atau lebih gasik (awal) dari itu jika ada pelajaran mencongak dimana Bapak Guru yang menjadi wali kelas kami akan memberikan pertanyaan kepada murid-muridnya dan bagi siapa saja yang bisa menjawab dengan cepat maka dia diperbolehkan pulang lebih dulu. Kebetulan aku as Beby Mbul yang kala itu lumayan hapal beberapa materi pelajaran bisa menjawab pertanyaan dengan cepat jadi ya aku diperbolehkan untuk go home lebih cepat. Asyik! Tapi aku ga mau mengatakan diri sendiri punya otak encer sih, atut jatohnya syumbuung.....melainkan memang aslinya ga terlalu pintar ning cuma rajin aja muahahhahahah....#podo ae ga sih #gibenk juga nih BebyMbul.



Ketika pulang, kulepas seragam sekolahku baik merah putih ataupun pramuka untuk selanjutnya salin dengan mengenakan kaos atau celana kodok saja. Makan siang dengan lauk seadanya yang sudah disiapkan ibu sebelum berangkat ke kantor pada pukul 05.30 'tet'. Semuanya sudah ditata di atas meja walaupun siangnya jelas udah mendingin. Lauknya memang itu-itu saja. Seringnya sih template tahu tempe goreng biasa. Sayurnya bening. Bening bayem tapi ga pake sambel. Soalnya aku ga bisa pedes. Tapi ya ku makan sajalah, walaupun kadang pingin juga aku makan ayam. Jangankan ayam deh, telur saja diawet-awet loh waktu jaman kecilku hehe..

Tak lama kemudian motor alfa bapak yang habis dines kedengeran dari arah pager. Kadang kalau lagi mid semester bapak bisa pulang cepat. Soalnya kan ngawasin test aja. Tengah hari pulang. Jadi bisa sekalian momong anak nyampai ibu pulang jam 2 siang dari kabupaten yang berbeda (karena kan rumah aku ada di tengah-tengah 2 kabupaten yang berbeda). Nah, karena nunggu siangnya lumayan lama, jadi bapak suka ngajak aku suruh nemanin mancing di kalen (kali) belakang rumah. Ga belakang pas sih, masih kudu jalan agak jauh lagi, yaitu dari sisi pekarangan samping tembus jalan setapak panjang yang ujungnya adalah kali itu tadi. Kali ini terusannya irigasi yang depannya adalah persawahan. Sawah padi, tapi juga ada tegalan yang biasa buat nandur kacang panjang, kecipir, cabe, tomat, semangka (pas musimnya) ataupun mentimun. Beberapa ada yang kepunyaan temenku dan kalau pas lagi panen raya semangka (misalnya) maka aku akan dibawakan seglundung-dua glundung untuk dibawa pulang. Oh iya...dan ada satu lagi spot paling ikonik di tengah sawahnya! Yaitu komplek kuburan kampung yang di tengah-tengahnya justru tumbuh subur pohon jambu. Pernah ya aku sama teman sepermainan iseng aja penekan (naik) pohonnya itu untuk metikin jambunya yang sudah ranum-ranum kuning semu ijo. Mana dalamnya biji merah lagi..hihi..Jadi berasa dapat harta karun kalau nemu jambu yang mateng.  Herannya, entah kenapa pohon buah-buahan yang tumbuh di kuburan kok pada subur-subur ya. Padahal kan liar. 

Ya, terkisah saat masih kecil pantaran usia SD itu aku sering diketeng Pak Agus untuk menemaninya memancing di sungai (betewe Pak Agus di sini adalah nama Bapakku yaaaash. Tapi sebelumnya bapak cari cacing dulu buat umpan ikannya. Nanti Bapak akan nyari cerukan tanah yang gembur biar dapat cacing yang gemuk-gemuk.

Kenapa pakainya cacing? Karena kata bapak ikan lebih doyan nyantolnya pake cacing. Ya, pada saat itu aku pilih melipir saja lah. Kan aku takut cacing. Mana uget-ugetnya sampe menggeliat-geliat gitu dan bikin aku kebayang-bayang geliiii..hohoho...Makanya aku cuzzzz ke pinggiran, main-main dulu sama daun lumbu (talas) yang lebar, biasanya iseng aja mainan ludah terus ludahnya nanti bakal jatuh ke atas permukaan daun talasnya itu tapi ga sampai pecah, melainkan membulat dan bergoyang-goyang ckckcckckk (permainan macam uopooo iki). Kalau ga ngejar capung dan ngumpulin lembing emas atau lembing susu diantara daun-daun talasnya itu. 

Sementara itu Bapak dengan kyusuknya memasangkan umpan cacing di ujung kail yang lantas dilemparkannya ke arah sungai dan menunggu ikan macam apa yang bakal  nyangkut. Sebenernya isi sungainya ini ga cuma punya 1 jenis ikan. Tapi macem-macem. Mulai dari yang cilik sampe yang sedeng atau gede. Tapi Bapak kok jarang dapat yang gede ya. Seringnya dapet yang cilik-cilik aja kayak lunjar, kathing, atau mentoknya yang agak semokan dikit ya bethik.Wkwkwkkwkw. Karena bethik itu kan bentuknya lebar ya. Kalian pada tahu ga jenis ikan ini? Lunjar, kathing, juga bethik. Kathing agak memanjang deng...dan dia ada patilnya ya kalau ga salah...jadi Bapak pernah kepatil dan jarinya sampai berdarah hohoho..Serem. Uda kayak catfish alias lele tapi ini cilikannya. Aku sekali lagi cuma ngeliatin aja sih. Soalnya takut ikannya njepat (lompat). Nanti habis diambil dari ujung kail yang ada umpan cacingnya, tuh ikan bakal dimasukkan ke dalam ember yang biasa buat ngaduk jenangan. Ember kecil aja dan uda diisi air. Lumayan juga kalau pas lagi hoki ya dapat banyak, meskipun aku nunggunya udah kayak mau kejatuhan bulan....suiiii...wkwkwkw. Kadang bisa nyampe abis lohor belom beranjak-beranjak juga bapak dari tongkrongannya yang ia set di atas batu sambil h2c ngarep ikan-ikan gede pada kepancing. Ya, aku yang nungguinnya kadang bosan, tapi kadang seneng juga sih.. paling aku melipir lagi kalau ga ke sawah ya arah pohon jambu yang ada di kuburan itu (lho?).

Kadang juga Bapak ngajak aku buat latihan mancing juga.

"Jajal Nduk, dipasang cacinge. Wani po ora siro Nduk? Ojo kucur! Ngene iki loh carane." Ujar Bapak sambil mengambil 1 ekor cacing gemuk yang kemudian diputus sebagian badannya lalu ditancapkan ke arah mata kail.

Wowww. Tapi gilo sangat. Tatut aku dan akhirnya nyuruh Bapak aja yang masang cacingnya, cuma pas uda siap barulah pura-puranya aku yang megang alat pancingnya. Ya walaupun hasilnya gagal total sih. Soalnya kalau aku yang pegang ya ga ada satupun ikan yang nyangkut. Kan ble'e tenan yaaa hahhaha...

Nanti, kalau uda dirasa capek dan ikan di ember juga perasaan ga bakal nambah, yawdah bapak pun ngajakin aku pulang. Horeee!!! Saatnya di rumah bakal digorengin ikan sama Pak Auuusss pake bumbu kunyit, bawang merah, bawang putih, garem, dll (khas bumbu ikan pada umumnya sih). Ikannya dibersihkan dulu jeroan serta kotorannya, nanti diguyur dengan air mengalir dan dikasih jeruk nipis...Akhirnya dimarinasi dan digoreng sampai garing ring riiiing. Pakai minyaknya agak banyakan, supaya tuh ikan tenggelam. Rasanya tentu saja enyaaaaaagh. Karena bapakku pintar menggoreng iwak, hihihi... 



78 komentar:

  1. Kalo aku paling sebal kalo disuruh jawab pertanyaan waktu sekolah mbak, soalnya suka paling belakang pulangnya, yang lain udah pulang, tinggal tiga murid terakhir aku baru pulang ahahaha...πŸ˜‚

    Wah sama, biasanya kalo pulang juga sudah ada lauk, tahu tempe sama kangkung bukan bayem bening. Tapi namanya anak kecil mah makan saja ya.

    Kenapa jambu di kompleks kuburan pada subur? Aku rasa memang pupuknya beda, tapi bapak saya suka nakutin, kalo makan jambu di kuburan nanti begitu dibuka dalamnya bukan biji tapi katanya gigi orang, sungguh sueee ya.🀣

    Bapak aku jarang mancing sih kecuali jika lauk lagi ngga ada maka ngajak njaring mbak. Jadi bapak bawa jaring lalu diikat pakai bambu gitu terus diturunkan, biasanya dapat ikan lumayan banyak, cukup buat tiga empat hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas agus : bhahahhahaa...kok lucuk amat sih ceritanya Mas...3 murid paling keri ntuh tetep dikasih pertanyaan apa akhirnya dibiarin pulang ? Pesti akhirnya dibiarin pulang kan muahahhahahah πŸ˜†πŸ˜‚πŸ€£

      Iya, kayaknya emang lauk tahu tempe plus sayur bening atau kangkung itu udaah makanan sehari hari deh, ga keitung banyaknya berapa...keknya dalam seminggu pesti ada menu itu
      tapi ya tetep dimakan emang

      #lha ngelih hihihi

      (´・ο½ͺ・`)

      wah mas agus diweden-wedeni bapak gitu tah, kalau aku malah diwedeni kancane mas, dikata kalau mam apa yang numbuh di kuburan ntar busuk gitu huhu, ada ada aja ya cerita tahyulnya wkwkkw

      oiya tah mas, kalau njaring itu biasanya mbah buyutku dulu di irigasi yang agak lebar kalinya, tapi disebute njodang...sama ga ya ma tempate mas agus hahaha , ntar ga cuma ikan aja tuh yang kejaring, melainkan ada pula udang, tapi asyiknya kalau njaring atau njodang di kali tempat mbah aku bisa mainan enceng gondok yang ngumpul di pinggirannya banyak banget

      iya kalau uda digoreng memang lumayan buat stok lauk 3-4 hari ke depan, biasanya ama ibu ditaruh di toples tuh πŸ˜ŠπŸ˜„

      Hapus
  2. Almarhum bapakku juga hobi memancing mbul dari mancing dilaut sampai dirawa atau empang sering dilakoninnya...Sayapun pernah diajak memancing sewaktu SD, Dan tahu Laut Ancol, Pulau seribu, sampai sampur Tanjung priok itu semua gara2 diajak mancing oleh ayah tercinta.😊😊

    Cuma saya pribadi kurang suka dunia Laut, Sukanya menikmati alam pegunungan atau naik gunung... Jadi kalau main kelaut terkadang suka takut kalau diajak berenang dilaut dalam. Padahal dulu selalu diajarin renang langsung dilaut. Kalau kakakku yang perempuan sama yang laki hobi dunia laut.😊 Tetapi kalau mancing suka sih mesti nggak terlalu serius. Paling kalau saya senang kelaut yaa sore hari, Biar bisa menikmati indahnya panorama sore disebuah pantai.😊 Oiya sama kalau diputusin pacar baru senang merenung dilaut...Tahu apa yang direnungin..🀣 🀣

    Oohh nama bapakmu Agus toh...Jadi namamu ada Gus2nya..Besok gw panggil Agus saja yaa..🀣 🀣 🀣 Ayahku namanya Satriadi Muhamad Roslan. Ibuku ngasih nama Dahlan, Ayahku nambain Satriadi Saputra....Ibuku ngasih nama kakaku Dewi...Ayahku nambain Satriadi karena kurang pas jadinya Satria Dewi....kakakku yang laki Devi pemberian ibuku...Ayahku nambahin lagi Satriadi Saputra.

    Jadi ibuku penggemar hurup D...Ayahku penggemar Hurup S....Lhoo kok jadi ngebahas nama bukannya mancing beehhhaaaa..🀣 🀣 Suuueeee..🀣 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang satria : Wah ternyata pengalaman mancing alm ayahnya kang satria cukup menjangkau banyak tempat ya mulai dari perairan air tawar sampai laut.....

      Kalau di laut bapakku belom pernah kang, seringnya di kali, mentok-mentoknya yang gede ya nyobain mancing di sungai yang ada di perbatasan kota sebelah..tapi kalau ngajak aku ya yang di dekat rumah aja kalinya wkwkwk..☺πŸ˜‚

      wah berarti aslinya bisa renang di laut dong kang...memang kalau disuruh pilih antara laut atau gunung akupun milih gunung yang adem, walaupun aku sendiri belum pernah mendaki gunung beneran, paling ya liwat doang atau di lerengnya (´^Ο‰^`)

      bhahhahaha iya lah, nama bapakku itu tersemat langsung di sebagian namaku...wkwkwk...makanya nama agus itu selalu spesial buatku Kang bhahahhahaha πŸ˜„

      wah ternyata gitu ya kang namanya sampeyan..ada urun dari bapak maupun ibu ..dan semuanya ada D-nya xixixixi...tapi bagus-bagus kok kang, kan pasti nama pemberian ortu terkandung doa-doa baik dan harapan ☺😊

      etdaaah tetep panggil Mbul lah ntar berasa nyebut bapakku atau tetangga sebelah behahahhahahahahhaha

      Hapus
    2. Oh ternyata bapaknya Satria suka huruf s ya, pantesan kang Satria suka ngomong sueee.🀣

      Hapus
    3. Beehhhaaaa...Suuueee..🀣🀣🀣

      Hapus
    4. hahahhaha....πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£

      Hapus
  3. Nostalgia masa cilik itu menyenangkan, kalau aku pribadi nih semasa kecil dolanane mung neng sawah ae mbak nit??? Gak kemana - mana ya harap wajar anak kedua Ki disayang tenan bek wong tuwo arep metu Nang di wong tua Melu khususe ibuk pek sak iki Iyo palingno lek wes Tari meried baru dilepas gak cencang ibuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tari : Hihi iya Tari, memang kalau anak cewek biasanya disayang dan dieman banget ama orang tua ya, aku pun begitu, apalagi ama bapak...bener bener dijagani banget hehehe...Sama dunk aku juga mainnya banyak ke sawah...biasanya sambil panen buah-buahan di sawahnya teman...tapi sering juga main di kali atau ya itu nemeni bapak mancing 😊☺

      Hapus
    2. gw juga sih dulu waktu kecil mainya di kali persawahan haha :D

      Hapus
    3. xixixixi...berarti kurang lebih area main kita sama ya :D

      memang paling asyik mbolang ke sawah atau arena terbuka lainnya, serasa lagi berpetualang

      α••( ՞ α—œ ՞ )α•—

      Hapus
  4. Bisa ikut mancing mania ini, hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang ancis : ahaaaaa..bole juga tuh bang, nanti kalau sudah dapat ikan yang gede tinggal dijunjung trus dilempar lagi deh di sungai wkwkwk

      Hapus
  5. jadi ini ceritaanya kenang-kenanangan masa kecil ya teh, he-he, mungkin anak tteh sekarang udah sebesar teteh yang dulu, saya membayangkan, betapa lamanya kenangan ini, he-he, mancing memang asik ya teh, saya sering mancing, mancing di darat dapat ikan gaabus, senengnya minta ampun, mancing di laut juga pernah dapat ikan jebung, besar dan kuat tarikannya, sampai sekarang masih berkesan

    teteh pernah komen di blog saya takut dengn cacing, ternyata ini toh alasannya, di ungkapkan dalam sebuah cerita, ea

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kokoh kuanyu...kan sebagian post blog aku memang isinya nostalgia masa kecil... (☞ ᐛ )☞ namanya aja blog gembul kecil wkwkwkkw

      o bebyku dua duanya masih bayi koh, batita semua...ya maklum umurnya jarak dekat blom pake kb waktu itu hohoho #eh kok malah bahas iki ya hahhahaa, lha tadi kan ditanya si kokoh wkwkkw

      oh koh kuanyu juga senang mancing ikan ya, takpikir mancing bulus atau labi labi doang koh wkwkwk, malah bisa dapat ikan segede gabus...ku jadi teringat dongeng nenek dan ikan gabus yang ada di buku mapel bahasa Indonesia jaman sekulah SD ya hahhaha

      iya koh aku memang takut sama binatang yang licin, panjang, dan uget uget gitu, aduh aku kalau kebayang ngalamat ga bisa tidur saking gelinya koh hahhahahahah, serem
      😱

      Hapus
    2. di blog teteh banyak gambar babi ya, he-he, itu babinya lagi mancing, pigie-pigie, asik

      Hapus
    3. iya kokoh babinya itu si Oink Oink, kujadikan ikon blog ini ☺😊

      Hapus
  6. lho nama bapaknya mbak mbul pak agus tow, jangan-jangann :D

    btw bukan cuma mbak mbul, sampai segede ini gw sendiri kalo lihat cacing juga agak geli, agak gimana gitu kalo di pegang hahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahhahahha...jangan-jangan apa nif? kok kalimatnya nda diteruskan πŸ™„πŸ€­πŸ€­πŸ€­

      iya khanif aku tuh ya paling takut sama binatang yang panjang uget uget
      ..eh yang pendek uget uget aku juga ngeriiii...misal larva, ulet bulu, bebynya lalat buah, caciiinkkk, ular...aduh sewrweeeeem hohoho

      Hapus
    2. Nih pak agusnya datang nif. πŸ™„

      Hapus
    3. jangan-jangan pak agus lurah :D

      tapi memang nyeremin sih binatang kayak ulat bulu, gw juga takut :D

      Hapus
    4. bhahhahahaah...bapakku pensiun guru STM khanif, kalau yang di atas dan kucluk kucluk dateng sambil matanya nglirik ke atas baru lurah agus bwahhahahahha....

      khanif : naiya kaaan, kamu sebagai cowok juga takut ulat bulu kaaan.memang geli apalagi kalau tiba tiba tu ulet bulu kena kulit wadidaw banget rasanya pingin njumbul saking gelinya wkwkwkkw πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  7. Mancingnya di kali kirain di sungai..hihihi.

    Ikan lunjar, ikan kathing baru tau nama ikan ini, kalau ikan bethik di sini buat sebutan anak ikan bethok yang seukuran 2 3 jari kalau di atas 3 jari di sebut bethok.

    Lembing emas itu binatang yang kalau digenggam warnanya berubah jadi kemerahan-merahan kan ya?

    Kalau di sini yang namanya tegalan itu ngga ditanami hanya tanah lapang seperti alun-alun atau sering juga disebut lapangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalinya agak panjang mas her...hahhahaha...terusannya irigasi πŸ˜†

      iya mas her, itu nama nama ikan yang biasa disebut di kampungku, apa jangan jangan di tempat lain beda nama kali ya?

      ow iyakah? betok itu ternyata sinonimnya bethik ? wkwkwkwk...tinggal ganti huruf 'o' sama 'i' aja ya hahahhahah, eh ternyata babonnya bethik deng ya si bethok yang lebih besar beberapa kali lipet #makasih mas herman aku jafi tahu deskripsian tentang si bethok semlohai ini hahahahhahah

      lembing emas itu yang punggungnya warna emas mas herman...kalau lembing susu totol totol putih item apa ya...kalau yang merah kepik lembing...bahasa nginggrise lady bug, gambarnya ----> 🐞🐞

      ow apa iya tegalan di situ dibiarkan lapang, kalau di kampungku entah kenapa warganya pada kreatip eee ditandurin lah pale polowijo hahhahahahha

      Hapus
    2. Aku dulu di sawah juga kadang nangkep lembing, buat mainan saja. Ada yang warnanya emas, ada juga merah atau campuran lainnya.

      Hapus
    3. Yang namanya kali pasti panjang lah kalau pendek kuburan..hihihi

      Mungkin juga di sini namanya beda tapi pas lihat hasil Googling emang saya belum pernah lihat bentuk ikannya..hihihi

      Ya cuma beda ukurannya aja bethik lebih kecil dari bethok sama kayak ikan gabus kalau kecil ngga dibilang ikan gabus tapi ikan ganjilan.

      Ternyata setelah lihat di google benar lembing itu binatang yang kalau digenggam di telapak tangan warnanya jadi kemerahan-merahan. Dulu waktu saya masih kecil sering nyari di pohon talas.

      Bukan dibiarkan lapang emang tanah lapang ya disebutnya tegalan kalau udah ditanami seperti ketimun, kacang panjang atau pohon yang lain disebutnya kebun bukan tegalan lagi.

      Hapus
    4. kalau pendek kubangan kali mas her...ahahhaa

      ealaaaaah ternyata dia blom pernah lihat ikannya ( ´・Ο‰・)

      eh ada lagi...ikan ganjilan..kayak mana pula tuh...tak ceki-ceki rumiyin bagaimana gambarnyah

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      iya ya, bikin kulit jadi merah...tapi emmang seru berburu lembing atau kepik itu mas herman, uda kayak ngumpulin apa sama teman lomba banyak-banyakan...ntar ujung-ujungnya juga dilepas lagi. Kalau dapat yang lembing emas uda berasa dapat emas benar....kayak hiasan telinga gitu bentuknya

      ow...lapangan biasa kayak buat sepak bola kalau tempatku itu mah, ada juga sih yang kayak gitu tapi adanya di pinggir sungai besar dan tetap pinggirannya ditanamin jagung dan sayur-sayuran ☺😊

      Hapus
    5. Lembing...πŸ€”πŸ€”πŸ€”πŸ€” Kepik keleess atau emas2san..🀣🀣

      Hapus
    6. Bisa juga kubangan..wkwkwk

      Iya belum pernah lihat ikannya maklumlah jarang bergaul sama ikan..hihihi

      Yang dibilang ikan ganjilan itu ikan gabus yang ukurannya masih kecil kayak bethik sama bethok.

      Yang memerah itu bukan kulit tangannya tapi lembingnya yang berubah warna jadi kemerahan kalau digenggam.

      Lah iya lapangan itu disebutnya tegalan. Masih aja ditanami jail amat tuh tangan..hahaha.

      Nah itu berarti sama kayak mas satria lembing di sini juga disebutnya emas-emasan tapi itu dulu kalau Sekarang entahlah disebut apa soalnya udah ngga pernah ketemu lembing lagi.. miris

      Hapus
    7. Kalau sekarang disebutnya MBUl2lan..Gitu Huu..Warnanya tetap keemasan juga Huu..Sungkem Huu..πŸ™πŸ™πŸ™

      Hapus
    8. udhabsatria : kok aku bacanya mbul mbulan kang satria ? 😳😱😱😱😱

      Hapus
    9. Kalau cuma nyilem saya bisa yang ngga bisa cara munculnya..hihihi

      Tetap aja namanya iseng lapangan kok ditanami walau cuma di pinggirannya..hihihi

      Tanaman masih banyak tapi binatang yang seperti itu susah ditemui, sama kayak kupu-kupu sama capung udah jadi binatang langka di Jakarta..sedih

      Mbul-mbulan..hahaha

      Hapus
    10. hastagaaa nyilem gaya batu dong mas herman 😱😱 aka tenggelam bwahahhahahahπŸ˜‚

      iya ya, memang kadang pada iseng ckckckckc...mungkin memanfaatkan lahan biar bisa petik sayur hasil nanam sendiri kali ya hmmmb

      bener, uda semakin labgka, bahkan kupu kupu juga ya...#darurat alam bebas berarti ya, aspal semua sih ya cor coran hohohoooo

      nganu kok ketawa mas her, aku baca tulisane kang satria kebacanya mbul mbulan, sampeyan bacanya kek gitu juga ga mas her? πŸ˜±πŸ€”

      Hapus
    11. Nah itu gaya batu.. wkwkwk

      Mungkin juga alasan keduanya itu.. hihihi

      Jakarta masih hutan kok tapi hutannya hutan beton.. wkwkwk.. banyak anak Jakarta yang tau buah tapi ngga tau pohonnya..sedih

      Lah iya emang mbul-mbulan..hihihi

      Hapus
    12. jakarta uda bak lirik lagu bung iwan fals hohoho

      eh aku uda kayak lembing atau kepik dong mbul mbulan bwahahhahahahhaah

      sungguh sesyuatuw ya πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    13. Ya seperti itu lah..

      Emang mbul-mbulan artinya apa, mbak?

      Hapus
    14. mbul itu kan nama panggilanku hhahahhaa

      Hapus
    15. Kalau bahasa Betawi mbul-mbulan itu ada arti, mbak. Coba tanya mas Satria dah artinya apa..hihihi

      Hapus
    16. apa ya kira-kira πŸ€”, aku kok tadi ngintip google artinya gerhana bulan ya? eh bener ga ya πŸ€”

      Hapus
    17. Kalo disini kepik aku ngga lihat, tapi kalo di Jawa pulang kampung masih ada tapi sudah jarang.

      Yang lama ngga pernah lihat itu kunang kunang, tapi kalo biawak sama musang disini masih ada, lumayan banyak lagi tapi di kebun kosong.

      Hapus
    18. Mas agus : iya mas...di pinggir kali diantara tumbuhan kangkung-kangkungan biasanya banyak kepik n lembing πŸ˜„

      kunang kunang emang jarang hahhahhaha

      ow biawak dan musang? keren juga ya...
      musang ? #kok tetiba jadi ingat luwak ya huahahhahahaa...

      kalau biawak seringnya lihat muncul di sungai..#terus keingat film tentang dinosaurus-dinosaurusan wkwkwk

      (´∧Ο‰∧`*)

      Hapus
  8. aku banget ini mbak hobby banget saya fishing bahkan yutub aku tentang fishing

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya kah? nama channel youtubenya apa mas rusdi..siapa tahu aku bisa nonton, kan saling support kanal youtube kawan blogger ☺😊

      Hapus
  9. Penampakan ikan lunjar juga kathing itu kayak apa yaaa ..., aku pwnasaran pengin lihat.
    Coba ntar kusercing foto diri rupa mereka seperti apa.

    Papaku dulu juga hobi mancing, aku pernah juga diajak mancing.
    Tapi aku bodan karena cuma duduk anteng di tepian kali.
    Secara aku kecil dulu kan banyak polah, ora iso mbegogog .. , tau ngga arti mbegogog ?, .. wwkkkkk

    Jadinya aku ngga mau lagi diajak mancing.
    Lebih enakan seru lari-larian main petak umpet bareng manteman

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kelihatannya kalau di masakan padang kayak ikan bilis yang kecil-kecil itu kali ya mas him wekekekek...lunjar

      mbegogok iku bengong sambil jongkok kali ye hahahhahaha...iya mas him aku juga nek syudah bosan biasanya ngluyur ke mana...masih deket2 situ sih, cuma pas balik lagi ngecek embernya bapak kok tu ikan ga tambah tambah, dan bapak masih pewe dengan kailnya huwadidawwww terus kumbatin arep muleh jam piro iki ya wkwkwkkw

      #ngenes but true

      wkwkwkwk

      。・゚・(οΎ‰Π”`)・゚・。

      πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£

      Hapus
    2. Oh, ho'ooooh ...
      Jebule iwak lunjar kuwi bentuke sing langsing bodynya ...
      Rada-rada mirip body miss unipers getooh πŸ˜…

      Lah, kok ... podo kita.
      Nunggu waktu karo mbatin lah iki kapan tow balikke ..., Moso ndekem mantengin banyu terus .. wwkkk πŸ˜‚

      Hapus
  10. Hahahah.. saya paling males kalau ada soal2an gtu, yg bisa jawab boleh pulang.. males banget... Soalnya temen sekelas saya pinter2... hahaha

    Emnk yah mba mengenang masa2 kecil itu seru banget... pengen banget rasanya diulang.. wkwk

    Seumur2 saya belum pernah mancing di sungai atau di laut... paling mancingnya di kolam saudara kalau lagi di Jawa. Soalnya kebanyakan dri mereka itu punya empang ikan yang tiap lebaran pasti di panen. Ikannya banyak..

    Umpan yg sering saya pake sih keong.. jadi cari keong dlu terus digeprek pke batu terus diambil dagingnya buat umpan. SADIS BANGET YAH...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahhahaha masa sih, aku yakin bayu pinter juga πŸ˜„

      iya bener bayu, sekalian nambah updatean..apalagi kalau bukan kenangan masa kecil yang diunggah di blog, kalau kehidupan daily mah jangan terlalu di-up wkwkwkwk...ku masih butuh ruang bernapas untuk tidak diketahui orang lain hahahhaha

      (^Ο‰^)

      waiya kalau di empang atau kolem ikan, peluang dapat ikannya lebih banyak ya bay...mana ikannya biasanya yang gede sekelas gurame, emas, atau bahkan nila ☺😊

      ya Afgan banget kamu bay...sadis

      πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  11. berbeda sama saya waktu kecil, aku sering mancing sama-sama temen kampung ke waduk atau sungai, tapi pas orang tua tahu aku mancing dia pasti nyusul ke sungai buat jewer telinga aku hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah enak itu mas dibjo..kalau di waduk bukannya suasananya sejuk...sebab waduk banyak ada area dataran tinggi...iya ga si

      (´^Ο‰^`)

      bhahhahaha...owalah ngeyel ya sama orang tua akhirnya dapat 'bonus' jewer ☺😊

      Hapus
    2. hahaha iya mba orang tua saya terlalu khawatir takut kenapa kenapa..

      waduknya disini jelek mba, kurang terurus, bekas galian pasir haha tapi banyak ikannya sih

      Hapus
    3. wah tapi ajaib juga ya ikannya bisa betah di situw πŸ™„πŸ€”

      Hapus
    4. ya mungkin banyak yang buang benih ikan di sana kali

      Hapus
    5. Bisa jadi ya mas dibyo, walau agak mustahil hahahahahah

      Hapus
  12. aduhh mancinggg, seruu nihhh... karna emg ngilangin stress nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar mas arena publik, sensasi mancing ikan itu kayak ada seninya 😊☺

      Hapus
  13. Jaman saya kecil kalo mau mancing harus cari cacing dulu mbak. Soalnya ikan sungai doyannya pake cacing. Dulu mah hobi banget mancing. Kalo sekarang disuruh berangkat mancing:

    Males banget ! Mending beli di pasar ! Kok repot !



    Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkakaakak...sudah kuduga

      ꉂ(ΛŠα—œΛ‹*)

      om riza mah pasti nyari jalan pintase

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      Hapus
  14. Ini kegiatan yg jujurnya aku ga suka blaas nit :p. Krn aku ga sabaran kalo harus disuruh nunggu itu kail sampe ada ikan yg nyantol :D.

    Mantanku ad yg dulu sukaaaaa bgt mancing. Di laut biasanya. Dan tau sendiri kaaaaan laut itu puaanaaaaas :p, trus aku disuruh nemenin di tengah terik matahari begituuu?? Wkwkwkwkw ogaaah. Drpd aku pingsan kepanasan yeee kaaan :p. Aku salut sih Ama orang2 yg suka mancing Krn bisa tahan berjam2 hanya utk nunggu si ikan. Iyaa kalo dapet. Kalo udah seharian tp ga dapet, ato dapet cuma seuprit gedenya, kan capek doang yg adaaa :p. Aku prnh nanya mantanku Napa sih suka mancing. Enaknya di mana.

    Dia jawab, Krn itu melatih kesabaran. Huffft, jawaban basi sih :p. Aku jg tau kalo mancing kesabaran hrs tinggi :D. Jd sampe skr aku tetep blm bisa untuk suka Ama mancing :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya kalau buat beberapa orang laki, mancing itu ada semacam seninya kalik ya mba fan 😝🀭🀭

      bapakku emang uda hobi, jadi kayak ga kerasa aja nungguin sampe berjam jam..lah aku yang diajak kan kadang yang bingung mau ngapain aja pas nungguin...tapi sensasi pas mata kailnya kesangkut ikan rasanya excited :D


      ♡(*>Ο‰<)Ο‰<*♡

      bwahahaha...berarti mba fanny cocoknya kayak si riza langsung belik ikannya di pasar atau supermarket hihihi

      (。>‿‿<。 )

      Hapus
    2. Mendingan mancing di pasar saja ya mbak Fanny, semenit saja dapat ikan banyak asal bawa duit.🀣

      Hapus
    3. Belum merem kalo belum ke blognya mbak mbul.🀣

      Ngga mbak, habis nyelesein cerbung biar kelar lalu kesini biar di komenin.😁

      Memang lebih praktis kalo beli ikan di pasar tapi ngga ada seni dan sensasinya karena tiap orang bisa dapat ikan kalo punya duit, beda kalo mancing ikan, yang banyak duit belum tentu bisa dapat.πŸ˜†

      Tapi aku juga males kalo sudah sejam mancing belum dapat-dapat πŸ˜‚

      Hapus
    4. Itu beli ikan di pasar hahahah

      iya mbul senang kalau banyak teman teman yang mampir ke blog mbul, mau promo update tulisan baru juga gapapa mbul ntar meluncur mampir hehhehe

      Hapus
  15. ahahahaha jawab cepet duluan cepet pulang
    itu warisan leluhur yang harus dilestarikan
    aku ga begitu bisa tapi kalau diajak ya suka aja si mancing mbak
    bener harus suabuaaaaaaar mancing iki

    pernah di suatu pemancingan saking ga sabarnya aku akhire aku pinjem serok aka jaring ke empunya empang
    ambil aja pakai jaring kelamaan wakaka

    bapaknya mbak nit sama kayak pak jae ya telaten klo mancing

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kaaaaan mas ikrom pesti pernah menangi ginian

      (☞ ᐛ )☞ jedek jedekan trus sik iso njawab biso muleh duluan

      wakakakka akhire nyeser dong mas ikrom ahhahhaha

      iya ya yen go jaring opo seser biasane nyangkute akeh trus bisa langsung digoreng hihi

      iya bapakku kok mirip pak jaey koncone mas ikrom yo, seneng masak ikan ☺😊

      Hapus
  16. dulu, dulu banget, pernah ikut mancing sama temen2
    etapi, ga lama. abis nunggunya males, udah berjam-jam, dapat ikannya kecil, kayak ikan cupang atau ikan teri wkwkwkwk. tapi suka surprise sama pemancing yang pas dapat ikan sekepalan tangan tuh girang banget, serasa dapat uang kaget. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoaaaa welkambek egein mas roelly uda berapa tahun tak bersapa di blog ya kita 😊

      apa kabar mas roelli? sehat kan? aman terkendali?

      iya mas roeli kalau dapat tuh berasa dapat jackpot biar kata ikannya kecil wkwkkw

      Hapus
  17. Lucunyaa gambar si oink oink manciing..
    Seru ya pengalaman masa kecil jaman dulu. Tidak melulu main hape atau nonton YouTube. Mancing, nggoreng ikan, bisa jadi kenangan yg lebih indah daripada menang di mobile legend wkwk.
    Anak sekarang, perlu usahaa banget untuk membuat mereka mau main keluar. Tapi saya pengen anak anak saya, walaupun teteep..maunya pegang gadget kayak temennya, punya pengalaman bermain di luaran.

    Salah satunya mancing.
    Akhirnya ide saya sama bapake anak anak segera kita eksekusi. Bikin kolam ikan sederhana banget di belakang rumah. Akhirnya si thole jagoan kecil kami mau mengenal asiknya mancing. Walopun di kolam sendiri saja 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren...di rumah suamiku juga ada akuarium gede mba wi, cuma belom diisi ikan...rencananya mau kami kasih ikan mas atau yang warnanya cerah cerah, buat prmandangan di teras hehehhe

      Hapus
  18. Bapakku, hobi banget mancing mbak. Dari sejak masih bujangan, nampaknya. Aku dan adikku sering diajak mancing. Tapi, nampaknya hobi mancing dari beliau tidak menurun kepada kami hhaa. Aku lebih prefer beli ikan langsung di pasar aja :D

    BalasHapus
  19. Paling males kalau pas pulang sekolah harus ada urusan mencongkak. Dulu kalau di jamanku seringnya pakai soal perkalian, yang mana, saya sangatlah lemah di urusan ini. Alhasil ya, pulang e mesti di rombongan anak-anak terakhir. Jadi penghuni terakhir.

    Mancing nggak pernah. Seringnya dulu nyeser mbak. Nyari ikan pakai jaring itu. Paling seneng udah. Apalagi kalau dapet ikan banyak. Ya, walaupun seringnya juga cuma dapet unjar sama udang doang. Sampai rumah dimasukkin akuarium yang nggak ada filter airnya. Eh, besok paginya mesti ada aja yang mati πŸ˜‚

    Bisa juga ya, pupuk di tanah kuburan beda. Lagi kepikiran aku. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyeser malah tambah akeh...kali belakang rumahe pak suamiku juga banyak iwak..kalau pas pulkam biasane ada yang nawari iwak melem lho...buat kami masak

      Hapus
  20. Katanya sih di kuburan itu pupuknya manusia. 😱
    Karena itu tanamannya subur-subur.

    Seru juga mancing bareng bapak gitu.
    Kalo di sini mancing, umpannya udang kecil atau siput, karena yang dipancing ikan air asin.
    Jarang pake cacing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas rudi...memang dulu sd ku pulange gasik jadi abis pulang langsung diketeng bapak ke kali mburi umah buat mancing, sebelumnya golek pakan cacing dulu hahahha

      Hapus