Laman

Rabu, 20 Januari 2021

Sepotong Memori ...



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Waktu ngetik ini posisi lagi muter lagu Coldplay yang judulnya Trouble. Enak banget di kuping, pas ama suasana hening....

Terus aku jadi pengen cerita sesuatu. Masih berhubungan dengan memori inti yang kayak di pilem Inside Out masa kecil sih. Kali ini mau ngomongin tentang rumah kakek dari bapaknya bapak yang tinggal di Kebumen. Karena kan yang pernah aku ceritain di sini tempat nenek dari ibunya ibu. Nah sekarang saatnya cerita Mbah yang dari bapaknya bapak. Sekarang sih udah almarhum (udah lama juga sebenernya ninggalnya), jadi memori akan rumah Mbah Kebumen ini uda agak slamat-slamat inget dan ga inget. Tapi ya tetep inget sih garis besarnya. 


seperti biasa ilustrasi digambar oleh sang admin Gustyanita Pratimbul yang seleranya masih ala ala anak Paud huehehe



Oh iya, aku belum cerita ya, kalau ada kebiasaan unik di keluarga kami yang nyebut nama Mbahnya pake sebutan kota tempat tinggalnya, bukannya pake nama sesuai akte. Jadi kalau Mbah dari pihak ibu asalnya di Pituruh (deket Kutoarjo) maka kami lebih pewe nyebutnya Mbah Pituruh. Sementara Mbah dari pihak bapak yang asalnya Kebumen ya otomatis kami sebut sebagai Mbah Kebumen. Bahkan nama asli Beliau-Beliau ini dulu kami sempet ga gitu hapal dong #cucu macam apa ini ya Alloh, wkwkkk. E tahunya pas uda tersemat dalam buku Yasin waktu aku uda agak gedean dikit baru deh engeh........#ckckck minta ditayang kan si Mbul.... Nama Mbah Kakung Kebumen itu Suharto dan Mbah Putri Kebumen Sumardini. Pantasan aku ingatnya dulu Mbah Putri itu ada kata Dini Dininya...tapi Dini siapa ternyata itu toh...huahahhahaha... Mbah Putri Kebumen udah ninggal duluan ketimbang Mbah Kakung yang kalau ga salah ingat wafat tahun 2000an apa ya...aku agak lupa sih sebenernya. 

Rumah Mbah Kebumen ini adanya di Kebumen kota. 1 jam dari rumah kalau naik motor jaman itu... Lokasinya masuk di jl kaswari tapi kudu liwat gang-gang dan setapak kecil gitu deh. Memang dekat perumahan yang rumahnya seragam dan cakep-cakep itu, cuma kalau tempat Mbah Kebumen  uda masuk kampungnya. Soalnya rumahnya beda kan ama yang di perumahan. Meskipun begitu, rumahnya itu guedeeee banget. Ya maklum bapak 10 bersaudara. Bapak anak nomor 3. 

Nah, rumahnya Mbah ini cat luarnya warna ijo. Kalau dari luar halamannya luaaaaaas banget. Tapi ga pavingan. Cuma batu berkerikil. Abis itu begitu masuk ke ruang tamu ada pajangan vespanya mbah kakung yang warnanya biru telor asin. Samping ruang tamu ada kamar dimana ada tangga menuju ke loteng. Tangganya pijakan kayu. Dan kayaknya aku pernah deh nyampe atas. Tapi aku lupita ada apaan aja di atas sana. Apakah ada ET-nya....kayaknya sih ga, hahaha....Yang pasti gelap #aku tatud.... Duh lupa-lupa ingat sebenernya. Lalu abis itu ada ruang tengah yang gelap juga. Memang rumah Mbah Kebumen nuansanya dark sik. Seingatku ada meja kayu asli yang ukurannya gedaaay banget, sekarang uda diboyong ke rumah bapak. Dan pinggir-pinggirnya itu juga ada pintu-pintu yang menuju ke kamar-kamar anak-anaknya Mbah (walau sekali lagi gelap karena lantainya masih pakai tegel item wkwkw), termasuk pula kamarnya Bapak. Kalau dapur seingatku ada di pojok, cuma dia agak sempit memanjang gitu deh sementara ruang makan agak jembar dimana ada space yang menuju ke halaman luar dengan alas berumput untuk tempat memehan (jemuran Cuy). Terus area sumur masih modelan ada kerekannya dengan kamar mandi beberapa yang ciri khasnya aku ingat banget lantainya oranye. Area menuju ke sini juga ada semacam lorong-lorongnya gitu deh jadi pas aku masih bocah dan main ke sana, tiyep kali ada acara pakpung ya memorablenya adalah area sumur dan kamar mandi lantai oranye itu wkwkwkkw...

Hal-hal paling Memorable Waktu Sowan Tempat Mbah Kebumen

  • Tetangga rumah Mbah Kebumen kan ada yang piara monyet tuh...nah monyetnya itu suka nangkring di atas pohon ciremai. Tadinya aku ga tau itu pohon apaan. Lalu aku tanya bapak katanya namanya pohon ciremai. Buahnya bulet-bulet ada lekukan-lekukannya tapi bukan yang menyerupai lekukan tubuh admin lho. Dan aku tuh penasaraaan banget ama rasa buah ciremai. Soalnya kelihatannya kok kayak anggur hijau. Tapi setelah kucobain kok ternyata ecuuuuut...acem banget sayyyy...hohoho... Lalu aku kadang gemes banget ama monyetnya. Soalnya monyetnya kayak babon montok...wekekekk....Suka intip-intip manja dari balik ranting-ranting pohon.
  • Ndilalah moment yang paling kuingat kok ya pas slametan beberapa hari ninggalnya Mbah Putri dan lagi ada acara masak-masaknya. Sebelumnya malah ada acara penyembelihan wedhus segala dan karena waktu itu aku masih kicik banget ya aku takut dong ngeliat penyembelihan itu #ga tega saiaaa...huhu...tapi abis itu aku malah melipir ke dapur dan ngendon di tempat kang bikin kolak yang ada labu kuningnya. Nah si kolak labu kuningnya ini yang sampai sekarang masih keingat gitu sangking enaknya pas dimakan panyas-panyasnya. Padahal itu buat piranti kenduri, jal...
  • Kesempatan sowan tempat Mbah itu dulu seringnya ya pas Lebaran aja. Hari-hari biasa bisa dikatakan jarang, soalnya emang bapak ibu sibuk. Nah, kalau udah wayahnya Lebaran, kelar sholat Ied pasti aku, bapak, dan kakak cabs dulu ke sana sekalian 'bersih' ke makam Mbah Putri. Ibu ga ikut soalnya waktu itu masih hamil adik dan kendaraan yang kami punya baru motor. Ntar siangan lagi paling ibu mainnya ke tempat Mbah yang di Pituruh. Terusss...karena di Kebumen, yang ada tinggal Mbah Kakung (soalnya anak-anak uda mencar ke berbagai kota jadi datengnya ga barengan), nah yang dateng duluan akhirnya malah parselnya. Nah, di situ tuh om yang dari Jakarta biasanya kasih bingkisan yang salah satunya adalah paket kurma kaleng yang style basah (bukan yang kering murah itu loh). Karena aku dan kakak termasuknya ndeso yang dalam hal ini jarang banget makan sesuatu hal yang berbau premium, maka pas ketemu kurma modelan gitu kok ya langsung takjoeb....sampai ketagihan gitu akunya...oh my... hahhahaa... Ga cukup ngambil sekali eh bisa berkali-kali nyampe tu kaleng tinggal setengahnya ckckckk...Padahal aturan buat pacitan lebaran. Habis itu paling setelahnya mampir bentar ke tempat kawannya bapak yang tinggal di sekitar situ juga. Kawan sekolah masa kecilnya bapak yang berakhir dengan macit-macit juga sambil lihatin akuarium dan hamster (ya maklum dulu jarang betyul aku liat akuarium apalagi yang ada hiasan karang-karangnya). Tapi kawan bapak ini udah lama almarhum sih. Dan rumah Mbah di Kebumen juga setelah kosong kalau ga salah udah dijual. Hmmm..padahal lumayan banyak juga kenangan di sana :'(

24 komentar:

  1. Kalo kolak labu kuning itu disini namanya walu parang mbak, memang enak banget apalagi kalo walu parang nya sudah tua, diolah dengan parutan kelapa plus gula merah, rasanya maknyus.

    Aku cuma beberapa kali makan walu parang tapi karena enak jadi keingat terus.

    Kalo Cermai di Tegal ngga ada, tapi setelah ke Cikande ada tapi ngga banyak. Memang kelihatannya bikin ngiler, pas dimakan kecutnya minta ampun.😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya mas ....waluh parang alias labu parang, bahasa inggrisnya pumpkin yang biasa buat hallowen hihihi, iya bener ternyata waluh kalau dibikin makanan apapun enak..dikolek aku biasanya mas....itu tuh lunak jadi anget gitu di perut 😍

      nah kan...enak pancen mas...aku serong makan, kalau di kampung tinggal ambil di deket sawah...tumbuh liar tuh...biji disebar langsung jadi..di supermarket jangan ditanya ...separo agak lumayan harganya 😆😋


      oiya mas...cermai..emang kecuuut banget...tapi anehnga pas dibikin manksan kayak cherry loh mas 😁😄☺

      Hapus
    2. Iya, memang waluh parang itu yang buat biasanya buat Halloween. menyebalkan, masa waluh parang yang enak buat hal yang serem ya.😱

      Manksan?
      Manisan kali ya, ya itukan dikasih gula makanya manis kayak Cherry.

      Dulu waktu di daerah Balaraja Tangerang ibu saya pernah ngontrak warung dan ada pohon cermainya mbak. Jadi kalo pas buah itu banyak banget.

      Akhirnya dibikin selai Cermai, rasanya enak kayak selai nanas.😄

      Hapus
    3. jadi ingat jack labu halloween ya mas kalau di film halloween 🙈

      (。>‿‿<。 )

      wadidaw hu um biasa mas touchscreen licin jadi ya typo typo mulu hahhahaa

      e mas pernah ada ngontrak di balaraja tah.. tapi tetep deket ama serang yaaak..wah rimbun tuh kalau ada pohon cermainya mas...adem jadinya..tapi ya itu biar kemakan enaknya emang dibikin manisan cermay.. dikasi warna merah itu kan kalau di tempat yang jual makanan kiloan 😆

      Hapus
  2. Maksudnya ceremai kali ya? Aku juga pernah waktu kecil di depan rumah yang lama ada pohon itu dan buahnya banyak banget tapi gak ada yang ngambil, sementara di sebelahnya (lupa buah apa) habis diambilin orang terus. Suatu hari penasaranku terbayar karena bisa mencoba buahnya dan ternyata wkwkwkwkwk gak enak banget, pantesan gak ada yang mau ngambil. Terakhir kali berkunjung ke rumah lama (sekarang ditempati sama orang lain) pohonnya udah gak ada, berubah jadi tempat parkir huhu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaakk..eh ini fasya n firman kan yak..hihi...asyik jalanhorebandung jadi punya daddy n mommy...

      iya ah cermay..aku kok nulisnya jadi kayak nama gunung ya wuahhahah 🤣😂

      iya acem bener ini buah...padahal bentuknya syantik kayak anggur ijo kan...nah kalau anggur ijo aku ingatnya iklan super pel jadul...hihihi

      Hapus
  3. buah ciremai itu apa yang yang kayak buah dewandaru sih mbak?
    kok aku kudet ya ahahahahaa
    lucu banget klo ada monyet
    dulu di rumah nenek di Kediri juga miara landak
    jadi hiburan aja kalo pas lebaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. barusan takgoogling eh kok bentuknya sama ya mas ikrom cermay ama dewandaru...jangan jangan emberan sinonimnya huahahhahah

      serius piara landak...kok kocag?

      sek sek tak ngguyu ngakak sek wkwkwkkw

      Hapus
  4. kalo si mbah rumahe di jakarta berarti nyebutnya mbah jakarta dong ehehehe :D

    memang yang namanya kenangan itu mahal harganya mbak, apalagi kenangan sama keluarga, tempat tinggal ataupun rumah, mungkin selama masih bisa hidup dan tinggal bareng keluarga, buatlah kenangan yang seindah mungkin, karna itu bakal jadi kenangan yang susah di lupakan :D

    btw gw salfok sama part ini ni, waktu mbak nita bilang.. Lalu aku kadang gemes banget ama monyetnya. Soalnya monyetnya kayak... gw kira monyetnya kayak mas agus yang lucu ba teletubies wkwkwk.. kabor dulu aha sebelum orangnya datang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. anehnya yang taksebut mbah dengan asal tempat tinggal malah mbah langsung yang dari bapak ibuk lo mas nif wakkakak...kalau mbah adiknya mbah malah takpanggil namanya...parah ga ni si mbul sebagae cucu wkwkwkkw

      iya betul mas khanif...selagi yang masih ada dieman ya...tapi mbah semua uda ninggal pas aku masih kecil n kuliah...nah sekarang yang dieman tinggal kedua orang tua ya mas yang dah makin sepuh dari hari ke hari...tissue mana tissue...hohoho

      eaaaaduh...mas agus..ni loh dikatain mas khanif hahahhahah...e tapi serius onyetnya kok lucu dan gemoy mas..soale body monyenya montog hahhahahhaha

      Hapus
  5. Akh jadi ingat kakek nenek.. Semua sudah berpulang.. Kalau kangen saya paling pulkam, lihat kebunnya, pondoknya dll trus bersih2 pusara.. Ya hanya itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang ancis...sama kakek nenekku semua baik dari pihak bapak n ibu ya uda abis semua, cuma tinggal kita aja yang harus rajin kirim doa toyep malam jumat..hehe

      Hapus
  6. Ini pasti muter roll kenangan pas mulai ngetiknya, hehehe. Tapi memang rumah nenek kakek itu punya kenangan tersendiri, sebab biasanya jadi titik dimana anak-anaknya bersama cucu-cucunya akan kumpul, tumpah ruah, apalagi kalo pas hari raya, pulang solat Ied langsung meluncur kesitu.

    Yang paling diinget di memori saya untuk rumah kakek dan nenek itu, baik dari Ibu atau Bapak, di pekarangannya ada pohon melinjo yang menjulang tinggi banget. Suka naik sesekali tapi pasti diteriakin mulu, disuruh turun. Padahal asyik nyari angin sepoi-sepoi, hehehe.

    Yang miris saat ini, pas kakek dan nenek sudah meninggal, keluarga besar terberai, jarang kumpul-kumpul lagi, kecuali kalo ada yang hajatan. Itu pun jarang banget kumpul semua di satu waktu. Kebanyakan ketemunya nyicil begitu.. Jadinya saya kurang mengenal sodara-sodara sendiri, wong jarang banget ketemu. Harus dirubah sih ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ini adin kan ya...tumben pakai unknown din xixixii...

      pasti lupa login akun google hehehe

      wah aku kebayang pohon melinjonya di..di sini juga banyak dan itu tuh bikin gelap...tapi asyik waktu bocah aku jadi sering berburu mlinjo sama temem temen sepermainan..tapi yang kuambil bijinya buat kubakar ...enak dong hihi..sepet sepet khas emping


      iya di tempat aku juga sama...ngumpul biasanya kalau pas ada acara hajatan thok hhuhuhuhu...

      Hapus
  7. Senang banget kalau sudah ke rumah nenek, apalagi di kampung, suasananya sejuk, ada kebunnya juga tuh, paling banyak pohon kelapa, seringnya minun air degannya. Lebaran atau hari lubur gitu mesti ke rumah beliau.. Sekarang sudah ngga, beliau wis ga ada :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas roni tempat aku juga banyak kelapanya...asal nda ketemu gundul pringis wekekekke kalau liat pohon kelapa yang bercabang (cerita horror khas jaman bocah). tapi enak emang kalau ngunduh degannya langsung buat diminum airnya campur es n sirop merah...terus daging degannya dikerok wekekke...segerrr beud

      Hapus
  8. buah ceremai enak lho kalo diolah jadi rujak, maknyos banget deh

    tapi buat yg gak kuat, jangan coba coba deh hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok aku baru tahu ya cermay bisa dirujak juga ? 😱😱

      tapi kayaknya enak ketolong rasanya ama sambel pedes manisnya

      Hapus
  9. moment masa-masa kecil indah banget buat dikenang ya mbaaa..
    kalo aku manggil mbah ku ya mbah lanang dan mbah wedok gituuu, gak pakai asal daerahnya.. hehehe..
    wah, sayang banget ya rumahnya udah dijual, etapi orang tua mba nit tinggalnya di kebumen juga kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahhahah iya kan ya mba thya...aku juga ada khas cara manggilnya ke mbah malah ga ngeh nama aslinya wekekkekek

      Hapus
    2. ortuku di prembun mba thya ekekkekeke

      Hapus
  10. Eh akupun ga inget kok nit nama2 kakek nenekku dr pihak papa dan mama. Apalagi dr pihak suami hahahahha. Aku lemah memang kalo inget nama orang. Jgnkan nama mereka, nama ponakan2 ku aja suka lupa trutama yg baru lahir :p.

    Buah Cermai itu aku juga kaget pas pertama kali coba. Kecutnya ga kuaaaattt hahahhaha. Tp skr udh mulai suka, pas kenal penjual asinan Cermai di Tangerang. Itu enaaaak banget. Kecutnya ttp ada, tp setidaknya kuahnya pedaaas :p. Ihh lgs basah mulutku bayangin lagi -_- .udh lama ga pesen :p

    Seru ya kalo inget2 memori ttg kampung gini. Yg paling aku inget tiap mudik ke Sorkam, Ama sepupuku diajakinnya mandi di sungai hahahahah. Trus kaaan, aku inget bangetttt itu sungai guedeee, lebar, airnya coklat, Daan sempet ada kotoran manusia ngapung dengan jumawa di air 🤣🤣🤣. Tapi aku santai bgt dan msh ttp mah mandi

    Kalo skr yaa, amit2... Anakku aja ku larang mandi di airnya hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakkk aku terbayang yang ngapung di sungai oh my god...huhu

      Hapus
  11. Berarti kalau penyebutan nama mbahnya kayak begitu, nama mbah saya jadi Mbah Ponorogo dan Mbah Bantul. Haha.

    Hm, jika memori Mbak Nita di rumah mbah itu hewannya monyet babon montok, saya ingatnya tuh pernah dikejar-kejar soang. Entah karena apa dulu. Hahaha.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^