Jumat, 22 Januari 2021

Telor Ceplok vs Telor Dadar




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Ini adalah hari yang lumayan mendung. Baru saja aku berhasil menggoyang wajan untuk menciptakan bentuk telur mata sapi yang proporsional dengan kuning telur yang tidak pecah dan berantakan. Aku menempatkannya di atas saringan supaya minyaknya lekas turun. Dan aku memandangi jendela dengan pemandangan di luar sana sudah sangat gelap seperti mau menangis langitnya. Prediksiku sih bakal hujan gede kayak tangis gadis kecil yang habis patah hati. Tapi, hal yang paling krusial untuk hari mendung  buatku adalah segelas susu cokelat Milo panas kental yang airnya baru saja dijerang dari cerek. Serius deh, entah kenapa aku selalu suka nyeruput Milo panas-panas pas hari hujan. Kalau ga ada itu rasanya kayak ada yang kurang...huhu..

This babik seperti biasa digambar oleh Non Admin Gustyanita Pratiwi


Lalu ngomongin soal telur, menurutku ia adalah jenis lauk yang amat sangat mudah untuk membuatnya. Walau bisa dikatakan aku tidak begitu gape selain menceploknya seperti biasa. Ceploknya pun kadang kematangan dan bagian kuningnya jadi porak poranda. Sekalinya masih utuh, setelah disobek dengan menggunakan garpu, ternyata dalamnya masih berupa lelehan yang artinya kurang matang. Cuma kalau sudah kena garam dikit ya rasanya lumayan. 

Namun sebenarnya aku sangat menyukai model telur yang satu lagi yaitu dadar. Mungkin orang barat sana lebih sering menyebutnya sebagai omelet. Tapi dadar versi kampung dengan omeletnya orang bule tentu berbeda. Setidaknya itu menurut pengamatanku. 

Dadar menurutku lebih kering, sedangkan omelet semi basah. Dan bentuknya lebih gemuk dengan irisan daun bawang dimana-mana. Juga bisa ditumpuk atau dilipat sehingga kelihatannya lebih tebal. Tapi sebenarnya dadar buatanku juga sama payahnya dengan modelan telor ceplok. Ya, memang lagi-lagi aku yang ga jago masak...#sedih. Pengenku bikin yang pinggirnya agak kriwil, tapi pada kenyataannya aku selalu membuatnya ga sesuai dengan ekspektasi. Hasil akhirnya pasti punya tekstur yang cepat mengeras padahal baru ditinggal sebentar saja. Aneh juga ya hmmmmb.....Padahal cuma telur doang, hahhaha...Beda kalau mastah yang bikin, sambil merem juga 'jadi' hihihi...

Eh tapi lumayan loh ini bisa jadi 1 postingan hahaha :)

Walaupun postingannya ngaco...besok deh jadwalnya Mbul nglawak. Ini karena mendung jadi bahasanya agak mendayu-dayu dikit hihi..


Prembun, Kebumen

sehabis Magriban...

34 komentar:

  1. Telur ceplok vs telur mata sapi saya lebih suka telur mata sapi apalagi kalau telur mata sapi ya itu di goreng setengah matang . Yaaaami ??.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tari telor ceplok sama dengan telor mata sapi...enak hehe

      Hapus
  2. Kadang untuk mulai belajar nulis itu nggak mesti harus bahas yang berat-berat ya Mbak, persoalan telur diceplok atau didadar, bisa bikin cerita buat melepas penat, hehe

    BalasHapus
  3. Sebagai orang yang ngga jago masak, saya cukup ahli dalam memasak telur. Mau itu telur ceplok maupun dadar.

    Setiap pagi, sarapan saya adalah roti telur dan kopi. Jadi sudah sangat familiar dengan hal ini. Biasanya, saya senang kalo ceplok itu yang setengah masak. Makanya saya agak gimana pas kak Nita bilang telur yang dalamnya masih lelehan disebut kurang matang.

    Ohya, kalo mau buat telur ceplok dengan kuning sempurna, saran saya minyaknya sedikit saja. Pas telur sudah dimasukkan kedalam penggorengan, tutup sampai sekitar 1 menitan. Ambil air sedikit (1-2 sendok makan) , kemudian taroh dipinggiran telor kemudian tutup lagi. 3 menit dan angkat. Telur matang dengan kuning sempurna. Kalo mau benar-benar matang, mungkin bisa agak dilamain. Tapi 3 menit itu waktu yang sempurna untun setengah matang 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahhhhh makasih rahul aku jadi dapat ilham baru teknik bikin telur yang kayaknya enaaaak...mau aku cobain ah 😃😄😊

      btw aku ngiler baca sarapannya rahul 🤤🤤

      Hapus
  4. Aku juga kadang membuat telor dadar sendiri mbak, tapi kalo misalnya tidak ada daun bawang dan cabe maka bikinnya telor ceplok, tinggal dikasih garam sama micin saja.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. mauk amas agus...masakin mbul dong yang pake micin hihihi 😍🍳🌮 aku juga sukaaakk

      Hapus
  5. Saya tim telor mata sapi mba Mbul... tapi kalau disebelah ada omelet Indomie goreng.. saya jadi tim omelet Mie Goreng.. 😆😆

    Telor ceplok enak karena bisa nikmatin kuning telurnya itu mbak.. apalagi masaknya dikasih garam sedikit.. nyam2...
    Telur itu bahan dasar yg enak sih mbak buat diapa2in.. heheh selalu nggk kehabisan ide..

    BalasHapus
  6. gw tim telor dadar aja dah, karna lauk gw tiap hati ya itu :D, btw kalo telor mata sapi gw malah lebih suka yang bagian dalem kuningnya agak kurang mayeng gitu, rasanya kayak makan jelly jelly :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih nyes meleleh dalam mulut mmmmm nyammmm ya mas...

      Hapus
  7. Saya pun suka telur mbaaa, diceplok, direbus, didadar, semua suka 😍 Tapi memang diantara berbagai jenis cara masak telur yang ada, saya paling sering masak telur dadar. Apalagi kalau ditabur daun bawang, tapi nggak serame omelet isinya 😂 Nah, kalau ceplok, suka juga, cuma susah dapat kuningnya, mba 😆

    By the way, mba Nita suka telur ceplok setengah matang nggak? 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. alu suka telor rebus dan setengah matang ugha mba eno...yang setengaj matang aku suka kasi lada di atasnya hihi

      Hapus
  8. Buatku nggak ada Telur Dadar Vs Telur Mata Sapi. Di mataku mereka setara adanya, sama-sama kedoyanan. Tapi, khusus telur mata sapi aku suka kuningnya setengah Mateng, taburin garam di atasnya terus banyakin bawang goreng. Wuiiih sedap 😅
    Baca posting mbak mbul, jadi pengen goreng telur 😍

    BalasHapus
  9. telur mata sapi lebih aku suka daripada yang diaduk aduk itu mbak, kalau pas telur yang dicampur aduk itu aku kurang suka kalau pinggirannya terlalu kering, mending makan bagian tengahnya aja.
    beda lagi sama temen aku yang suka telur digoreng kering
    wahh mba eno bilang omelet, kok jadi kangen ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ai....aku sebetulnya suka dua duanya...cuma kalau bikin dadar sering gagal ga seenak bikinan warteg yang oinggirnya kriwil kriwil gurih

      omelet enak juga hihi palagi dimaem ama sosiiis 🌭🍳🥚🍕

      Hapus
  10. Aku udah pasti milih dadar ato omelette pake jamur. Kenapa ga suka mata sapi, Krn aku ga doyan kuningnya kalo msh terpisah Ama putih. Belum lagi kalo ga Mateng, uwaaaahhh bisa batal makan hahahah.

    Kuning yg msh encer, sukses bikin aku mual2 soalnya.

    Beda Ama suamiku nit. Dia hrs encer kunjngnya. Hiiiih, ngeliatnya aja aku bisa mual, makanya kalo dia udh pesen mata sapi yg kuningnya masih cair, di hotel2, aku lgs ga mau liat menu dia hahahha. Geli

    Pernah yaa aku pesen bubur, ga tau kalo tuh bubur pake telur mentah di dasar. Haiyaaaaa, pas aku sendokin dan si kuning menampakkan diri, lgs batal makan wkwkwkwkkw. Sejak itu tiap pesen bubur aku hrs pastiin dia ga pake telur mentah di dasarnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakaakkakak mba fan bubur ada telur tengah matengnya huaaa hahahha, aku horror membayangkan pas diublek...btw suaminya mba fan mirip ama aku nih suka telor setengah matang klo telur mata sapi jadi suka pesen itu klo pas lagi makan buffet di hotel..atasnya kasih pepper ma saos enak..aku diajarin gitu cara mamnya...

      eh eh tapi aku jadi oengen omelet pake jamur hahhahah

      Hapus
  11. Aku kira ini cerpen, Mba Nita XD tapi pas banget nih aku bacanya juga lagi mendung-mendung di luar sana hihi

    Btw, aku tim telor ceplok! Apalagi yang kuningnya setengah matang, itu endess sekali. Terus tinggal ditambahin sambel terasi atau kecap manis dengan bawang+rawit sama nasi hangat, waaah 😍

    Sementara suamiku lebih doyan telor setengah matang yang encer gitu, samaan banget ya dengan suaminya Mba Fanny 😆

    Sepertinya telor itu termasuk jenis makanan yang disukai banyak orang, ya. Soalnya mudah banget untuk diolah, plus sehat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow aku blom pernah nyoba ditopping sambel terasi n kecaps...😆😳😄

      Hapus
  12. Wah ngomongin soal telur, semuanya enak nih. Tergantung makannya di waktu yang tepat atau kurang tepat aja. Tapi suka sebel dikit kalau masak sendiri ujung-ujungnya pas lihat hasil telurnya, eh beda sama ala restoran yang kelihatan rapi dan mewah. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul..emang hoki hokian masak yang enak ga nya 😄

      Hapus
  13. Wah ngomongin soal telur, semuanya enak nih. Tergantung makannya di waktu yang tepat atau kurang tepat aja. Tapi suka sebel dikit kalau masak sendiri ujung-ujungnya pas lihat hasil telurnya, eh beda sama ala restoran yang kelihatan rapi dan mewah. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kadang buatan sendiri yang ga serapi resto lebih enak lo hehe

      Hapus
  14. Mbak, coba bikin omurice mba, telor dadar ala jepang. Aku berkali-kali nyoba gagal mulu dah. Eh btw, mba orang Kebumen too? pada bae ngapake kita, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. omurice ? kayake mantul kiye xixixi


      yo asyik warga ngapak tambah siji mening wkwkk

      Hapus
    2. Wakakak, ora ngapak ora kepenak koh! Mendoane endi kie laah 🤣

      Hapus
    3. wakakkaka...ngko disit lagi takgorengna kiye lahhhh 😂🤣🤣

      Hapus
  15. Kalau ditanya antara telor ceplok dan dadar lebih suka mana sih saya tergantung kondisi. Jika dirumah ada bawang merah, saya lebih memilih membuat telor dadar dengan isian bawang merah. Namun jika tidak ada ya saya lebih suka telor ceplok.

    Telor ceplok pun saya goreng kering atau setengah matang pun tetap doyan, tergantung saat itu lagi pengen dibuat kaya apa aja hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ham kebayang telor dadar dibanjirin irisan bawang merah....pengen ew...

      Hapus
  16. Lebih ke telur ceplok. Tapi kalau ada yang nawarin telur dadar, tetap dicoba juga kak, hehehe

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^