Sabtu, 06 Februari 2021

Menantang Diri Sendiri




Oleh : Gustyanita Pratiwi


Kapan hari aku berhasil bangun pagi setelah malam-malam sebelumnya tidak pernah insomnia lagi. Aku bobok pukul 22.00 WIB dan sudah bisa bangun pada pukul 04.00-nya. Aku subuhan tepat waktu #yeay ini sebuah prestasi! Dan setelahnya aku tidak tergoda untuk merem lagi. Maapkan kasur karena aku tidak bisa menidurimu (((menidurimu))) πŸ™„πŸ™„πŸ˜³.




Aku berencana pergi ke pasar sendirian. Aku mengambil tote bag ukuran sedang untuk tempat sayur, juga tas ransel kecil untuk menaruh dompet. 

Pagi-pagi betul aku mandi, meski airnya sedingin es di kutub utara tapi aku excited banget mau pergi ke pasar. Sendirian. Jalan kaki. Ga kayak dulu yang ke pasar aja sampai diantar pake mobing (((eta si Beby Mbul mau ke pasar basah apa ke mol sih, pake diantar mobing segala, hohoho))). Ya, itu dulu. Sekarang aku harus latihan apa-apa sendiri. Ga boleh manja, karena uda bukan bocah lagi. Harus mulai mandiri. Walau pasarnya jauh, walau di luar sana sedang gerimis kecil, tapi aku bisa bawa payung. Aku sangat bersemangat jalan sendirian di hari yang masih sepagi ini. 

Setelah mandi, aku ganti baju dan pake jilbab. Pake bedak dikit tapi ga kelihatan kan pakai masker haha...Tapi biar begini aku udah cantik dan wangi lho...hohoho (abaikan). Aku berjingkat keluar pagar sepelan mungkin. Biar ga ada yang geger. Sebelumnya aku juga menangkap basah seekor kucing jantan yang tengah bobok pulas di atas jok motor......😱😳😳. Tapi aku ga akan mengusiknya. Aku kasian padanya. Biarlah dia bobok dengan tenang pada tempatnya. Anget kali tuh jok motor mioku -_______-". Selanjutnya, aku kibarkan payungku yang berwarna abu-abu dan mulai menyusuri aspal komplek yang rutenya melewati rumah tetangga pemilik warung masakan Padang. Biasanya kalau pagi-pagi begini, area belakang rumah itu dijadikan dapur bubrah (maksudnya dapur yang bisa dibongkar pasang gitu) untuk memanggang ayam, memasak sambal cabai hijau, atau merebus daging sapi yang akan dijadikan rendang. Bau harum biasanya sudah tercium sejak radius beberapa kilometer sekali sebelum mencapai dapur rumah itu dan aku sering terpana karenanya. Sungguh rejeki itu memang baiknya dijemput pagi-pagi kan. Biar ga berebut sama ayam? Hehe..



Akhirnya kucing sepuh ini bangun juga dari tidurnya

Tapi bukan Nita yang bangunin sih...dia bangun ndiri 😳😱😱😱



Aku sengaja melewati rute tercepat dengan melalui sebuah celah pagar yang menganga sedikit bersisihan dengan bekas warteg namun sekarang bangunannya sudah dibongkar. Aku ga lewat pos yang ada securitynya karena tengsin bolak-balik jika ada segerombolan bapak-bapak, ehm...maksudku rute yang itu lebih jauh dari yang ini. Jadi kalau sampai celah pager itu aku bisa langsung tembus jalan utama yang menuju ke pasarnya.

Setibanya di tekape, sungguh aku terkejut karena ada genangan air yang lumayan tinggi sebab area situ memang bentuknya macam cerukan. Aku gulung sedikit celana sampai semata kaki. Lalu ada seorang abang-abang dan juga tukang tempe yang mulai ceng-cengin aku. Ada yang sambil suitin dan nyanyi pula begitu aku lewat. Bahkan dipanggil Neng....haha anjir...padahal baju aku tunik panjang loh sangat tertutup dan ga sampe goyang pinggul. Gemana kalau aku sampai goyang pinggul #eh itu mah di kamar aja kalikkk...iya maksudnya di kamar senam zumba atau aerobik pake hulahop gitu hahhahah sue... Ya, mungkin ini karena aku pakenya jilbab model anak sekolahan tapi lumayan lah dipanggilnya masih Neng atau Dek, secara yang lain udah pada ibuk-ibuk senior atau simbah-simbah kali ya yang pada belanja, huahahhaha...

Aku pun masuk ke pasar dan ternyata kali ini dagangannya tidak begitu ramai. Malah sayurnya rada kurang lengkap. Hampir ntek-ntekan. Mungkin efek PSBB kali ya. Entahlah, tapi aku masih dapat kubis satu glundung, beberapa batang wortel, 3 buah kentang besar, segenggaman buncis, dan juga jantung pisang. Mau aku bikin sop-sopan aja. Yang gampang dan terpenting ada kuah-kuahnya. Jantung pisangnya ntar belakangan.  Tak lupa aku beli bakwan sebanyak Rp 10 ribu karena kalau aku yang bikin sendiri aku yakin rasa bakwanku masih ambigu. Aku juga balik lagi ke tukang tempe tadi buat beli beberapa walau di sana abang-abangnya sudah senyam-senyum ramah bahkan aku dibonusi setengah papan tempe segala lagi entah karena ngliat aku dandan kayak dedek-dedek gemesh dengan tampilan anak sekolah atau gemana hahahhaha...Tapi lumayan kaaaand. Abis itu temannya malah bilang : "Belanjaannya udah penuh tuh, sini lah biar saya yang bawain Dek..." πŸ€ͺπŸ˜³πŸ˜³πŸ˜³πŸ˜±πŸ™„

Ya begitulah, habis membayar beberapa papan tempe dan mengangkut segala macam sayur yang ada, aku ga ada niat mampir-mampir lagi sih. Tapi arah pulang ngelewatin 1 pick up pecel yang mau ga mau aku harus membelinya...(((mau ga mau tapi mengatakannya dengan senang))). Aku beli 3 bungkus pecel dengan bumbu kacang terpisah dan lontong yang masih kubiarkan bungkusnya. Aku minta ditambahin rempeyek sebanyak 2 bungkus dan 1 kotak makan kentang pedes dengan ukuran paling gede. Si Ibu pecel yang melayani mahluk manis di depannya ini aku pun tersenyum sumringah. Terbayang dalam benaknya 'cetak-cetik' bunyi kalkulator tatkala sudah waktunya aku membayar. Ya dimana pun ditemukan, Mbul memang anaknya royal. Terutama urusan bela-beli ke pedagang. Makanya banyak pedagang yang sayang sama kuuuuuch....hohoho..


Duhai engkau si Jantung hati pisang



Begitulah sekelumit ceritaku yang bisa menantang diri sendiri untuk bangun pagi daaaaan jalan ke pasar sendirian, jalan kaki. Walau jaraknya agak jauh, tapi ternyata jalan sendirian pagi-pagi itu menyenangkan juga ya rasanya. Bisa khilap borong bakwan 😝😜πŸ₯΄.

Maapkan...postingannya semakin ngaco....sedang tidak semangat ngeblog keknya....kemanaaa kan kucari semangat ngeblog yang semakin padam ini, hohoho :D






50 komentar:

  1. ke pasar diantar mobil, digelar karpet merah dan keluarlah putri bermahkota dengan selempang Indonesia di badannya
    wkwkwk pejen lagi pejen lagi
    emang kehidupan setelah subuh adalah kehidupan penuh perjuangan karena bau bau kasur dan guling yang sangat manjah begitu mempesona
    abangnya baek ya mbak aku besok tak coba macak dadi dedek emes pas ke pasar deket rumah
    siapa tahu aku dibonusi seiris tahu atau sekresek ceker ayam
    kan lumayan hihi


    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu mas ikrom dulu...xixixi

      berarti mantan pejen...hahhahahaha

      cinderela turun tahta jadi upik abu neh wkkkkk


      saiki dikengken latian mlampah mas, modal samparan alias kaki sekalian olah raga...ben tambah ramping tanpa perlu minum merit πŸ˜‚πŸ€£

      iyap hawa subuh ga nguati nek weruh kasur, bawaane nempel terus pengene 🀣


      ayo mas jajalen sopo ngerti dibonusi ceker πŸ˜‚

      Hapus
  2. Asyekk sudah bisa belanja sendiri.. Jantung pisang itu di tempatku paling enak kalau dimasak rumpu rampe (nama menu makanan). Tumis jantung pisang dicampur daun singkog, bunga pepaya.. Bisa juga ditambah buah peoaya muda.. Nuikmattttt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sepertinya enak ya bang ancis, rumpu rampe? ditambah daun singkong plus bunga pepaya sekaligus pepaya yang masih mengkal...wow..ku 🀀🀀..

      apalagi ditambah ikan segar goreng...kupernah baca dimana ya nusa tenggara timur ikannya segar segar kan ya bang...perairannya masih πŸ‘

      Hapus
  3. A great post...that I really enjoyed reading. Thank you so much.😊😊
    Those fruits look really intriguing...I have never seen them before!

    Have a great weekend and stay safe πŸ™πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you for stopping by, dear Ygraine my friend...

      those objects in that picture actually are not fruit, but banana's flower, . They are very delicious when i cooked them into a dish like soup but in spicy flavour ☺πŸ˜ŠπŸ˜„

      Hapus
  4. Kayaknya sebelum-sebelumnya bangunnya kesiangan apa, Mbak Nita? Kihkihhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya abis subuhan bubuk lagi mba 🀭🀭🀭

      Hapus
  5. Asikkkk. Prestasii loh itu Mba Nita. Pagi2 abis subuh ga lnjut tidur, malah belanja ke pasar. Mantaaab 😍
    Aku skrng sjak covid malah ga pernh k pasar mandi dulu, πŸ˜… Mandinya malah pas udah beres dr pasar. Mudah2an aja orng di pasar ga kebauan tuh. Beda sama mba nita yg udah wangi, tidak lupa bedakan. Yg keren, udah anak 2 masing dipanggil neng atau dek. Hihihi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mandi 2 kali. sebelum pasar dan setelah pasar..maklum tanggung klo cuci tangan doang jadinya sekalian mandi aja lagi abis pasar wkwkwk

      prestasi banget mba thessa πŸ˜†

      dulu abis subuhan tergoda merem soalnya begadangan wae...alhamdulilah sekarang bubuknya uda bisa awal jadi jam 4 pagi uda bisa cepak cepak (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  6. Hahaha..gue suka baca yang kayak ginian. Kalo pak su tau dikau disuitin bisa berabe tuh πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoaaaaahh ada Pak Anton

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      #buru buru bikinin teh :D :D

      Hapus
  7. waahh keren banget mbak Mbul. bisa tidur jam 10 malam.
    Aku dulu jg bisa sih, masa masih kuliah. Tidur jam 10, apalagi kalo lagi banya tugaas, pasti mata jadi otomatis berat, bawaannya pengen tidur mulu biar ga bisa kerjain tugas.
    dasar godaan setan yg kuat banget haahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulai aku biasakan dek dodo...efeknya jadi seger dan enak di badan, jadi bisa masak pagi dan nyiapin segalanya hihi

      kalau belum ada bahan aku bisa pasar jalan kaki...enak banget sambil ngirup udara seger yang masih berembun πŸ˜„


      lha kamu piye sih dek? kok pas bawa tugas malah menuju pulau kapuk hahahahahha

      Hapus
  8. sebuah prestasi mbak, aku sampe sekarang nggak bisa bangun pagi kecuali kalau pagi itu harus ngejar kereta atau pesawat hahaha. pagi disini bukan yang 4 tet, kadang malah pasang alarm cuman dimatiin aja terus balik tidur lagi

    itung itung olahraga pagi ini mbak, menghirup udara pagi yang lebih freshhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mba ai....
      iya dulu aku jadi teringat sewaktu aku masih nguli dan ada tugas keluar kota atau luar negeri dan mengharuskan sampai Soeta jam jam dini hari aku bakal ga bisa tidur semalamnya...mana apesnya dapat taksi yang ga apal jalan pula, dari tenabang ke tangerang mawi nanya lewat tol mana huhahahahha...ya bgitulah kalau ga dibela belain bangun pagi bisa ketinggalan montor mabur hihihk πŸ›«πŸ›¬

      Hapus
  9. Kalu aku termasuk orang yang susah bobo cepet, bangun pagi juga syuuliiiiit sekali. Kadang bunyi alarm hp aja ga mempan wkwkwkwk. Mesti diguruy kayaknya hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhihihi...aku juga baru baru ini aja mba nurul...aduh sebelumnya hobi kebluk di jam yang salah aku mba...kalau malam kayak kalong
      kalau pagi macam mpus

      (ΰΉ‘ↀα†ΊↀΰΉ‘)

      hobi bubuk klo liat tempat anget...sekarang aku mulai ah mumpung masih awal 2021

      Hapus
  10. Wiii mantul banget Mbaa Nit pagi-pagi diniatin ke pasar mana pakai mandi air dingin dulu pulak πŸ˜†

    Kebetulan minggu kemarin ini aku juga berkesempatan belanja ke pasar lagi setelah sekian lama. Terus norak lah liat sayur dan daging yang seger-seger hauahaha. Kalau Mba Nita beli pecel, kemarin ini aku jajan nasi uduk di pasar dan ternyata enakk 😁

    Btw, aku curiga prestasi Mba Nita yang sebenarnya adalah karena dipanggil 'dek' ya? 🀭🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um jane...bangetttsss...uda serasa keluar dari goa...hihi liat dunia luar serasa ingin kuteriakkan i'm free....#loh...mulai deh nita hahahha

      samaaaa..yakaaan? aku pun norak norak bergembira liat isi dagangan di pasar, terlebih jajan pasarnya...meuni warna warni teak hihihi

      eh aku jadi pengen uduk...tapi biasanya yang kubeli nasi kuning bihun telor bulet manis ama orek daaan tentu saja buat pecel biar serasa mamam salad πŸ˜†

      bwahhahaha...itu mah sesuatu ...hahhahhaha

      Hapus
  11. wah mbak mbul ga semangat ngeblog apa karna gara-gara mas agus jarang keliatan akhir ini ya hihihi ?, :D

    menantang diri sendiri untuk ke pasar pagi-pagi ya, hmm.. kalo gw menantang diri sendiri dengan kerja jauh dari rumah mbak, jauh dari keluarga, uang sebetulnya gw udah agak males dirumah, tapi setelah jauh dari rumah dan keluarga ko ya kangen

    btw gw juga paling ga bisa tu bangun pagi, mesk8 tidur udah jam 8 tapi ya tetep bangun kalo ga jam sembilan kayak tidurnya kurang :D, emang dasar ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin salah satunya itu kali ya, banyak mentor mentor inspirasiku yang pada vakum, Mas agus..kang sat...mas agus trutama ini pada kemana sik hihi...pada sibuk kali ya hihi...tapi semoga mereka semua sehat sehat aja ya 😌😒 Untung aja Mas Khanif masih suka mampir ke sini..kalau mas nif ikutan vakum juga ntar si Mbul bakalan tambah malas ngeblog kali ya ...bakal hibernasi panjang kayak beruang hehehe..Makasih ya mas khanif dah sering mampir kemari bacain postingan randomku hehehe, seseruan dengan penuh ketulusan tanpa banyak drama ataupun berkata nylekit padaku...wekekek...mas khanif mah orangnya lembut n baek hati...sama kayak mas agus n kang satria, kalian ber-3 blogger inspirasi aku dari mwb

      iya ya..memang gitu mas, kalau uda di rantau orang yang ada kangen rumah...begitulah pesona rumah begitu mengangenkan djiwa πŸ˜„πŸ˜πŸ˜†

      Sekarang aku takbisa bisain mas...soalnya biar subuhannya ga telat hihi...abis itu klo ngantuk siangnya bisa colongan boci #bobo ciang wkkwkkwkwkw

      Hapus
  12. Wuuuaahhhaaa...Mbul pagi2 sudah kepasar...berarti kemarin2 nggak pernah kepasar kali yee...Paling nunggu kang sayur lewat doang.🀣🀣🀭🀭 Kan habis Shubuh langsung tidur lagi.😊😊


    Sekarang lain bangun pagi langsung semangat pagi dan pergi kepasar sambil olahraga pagi..😊😊 Dan menikmati udara pagi yang masih segar, Baguslah mbul, Bangun pagi juga banyak kita bisa berinspirasi untuk buat tulisan...😊😊


    Ciieee sotoy gw yeee sok nasehati orang, Ngeblog aja males make nasehati orang.🀣🀣🀣

    Maklumlah mbul kerjaan padat, Dan banyak urusan lain2 juga. Bahkan pulang kerumah malam terus, Jadi ngeblog dikesampingankan dulu...Tapi baca2 blog teman2 setiap hari kok meski jarang komentar.😊😊

    Kalau si Agus gw kaga tahu, Mungkin lagi ngendon dirumah Janda kali..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸƒπŸƒπŸƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. ealaaaaa suwe tenan kalimat penutupe 😀🀯πŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ˜©πŸ˜©πŸ˜©πŸ˜–...kang satria kalik yang ngendon ke tempat janda hahahhaha #canda #sungkem πŸ₯΄πŸ™

      iya soalnya kang sayurnya ga boleh masuk komplek semenjak psbb kang...jadi ga ada pedagang ngiter depan rumah lagi 😌

      iya kang lumayan nih liat yang seger seger, yang ijo ijo kayak sayur ama buah buahan πŸ€£πŸ˜†

      ah iya sik lagi pada sibuk sih ya...aku juga ah tak vakum juga tapi paling aku ga ada yang nyariin πŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ˜±πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜­...batal vakum si mbul...yang ada malah vacum cleaner disodorin di tangan πŸ™„πŸ™„πŸ€”πŸ€”

      iya berasa sepi nih hohoho...ga ada mas agoooooss, tapi untung aja masih ada kang satria dan mas khanif ☺πŸ˜ŠπŸ˜†

      Hapus
  13. nah bersyukur mbak sudah bisa tidur teratur bangun pagi, bisa ke pasar, lha saya tidur masih sore tetep bangun nya telat terus wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, dikit dikit ngrubah kebiasaan hehehe

      waduh...kok sore sore udah di alam ngimpi mas, nda takut masuk dimensi lain...canda qaqa 😜

      Hapus
  14. Seumur-umur saya tuh belum pernah makan masakan yang bahannya dari jantung pisan. Sekadar denger aja dari Ibu kalo dulu pernah dimasakin sama nenek masakan jantung pisan. Apa rasanya ya tuh makan jantung pisang... *mikir penasaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak adin...cobain deh kapan kapan..kayak lodehan pedea tapi dia item lodehnya diganti jantung pisang, kalau ga mirip mirip bumbu daun gulai singkong πŸ˜πŸ˜ƒ

      Hapus
  15. Musim hujan begini enggak tidur lagi habis subuh adalah prestasi. Saya enggak bisa menahan godaan berat itu selain dengan menulis atau menonton film. Itu pun kalau menonton film bisa tiba-tiba ketiduran. Haha. Jam tidur saya soalnya pukul 00-01, bangun pukul 04-05. Itu kalau tengah malam enggak banjir, ketika banjir mah tak tidur sampai pagi dan kelar beres-beres.

    Orang di pasar emang doyan godain ibu-ibu ya? Saya waktu nganter Nyokap ke pasar pun kadang ada aja pedagang genit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yoga...baru baru ini aja aku begitu

      sebelumnya Ya Alloh ampun deh kayak kucing cuma pindah posisi tapi mata dalam keadaan merem πŸ˜‚πŸ€£

      ya ampun yog...itu tidur kamu sedikit amat jamnya...abis ity ga teparkah?

      iya aku pernah baca ceritamu yang tentang banjir awal tahun lalu hiks..sedih

      hahahaa ya mungkin mereka ngliatnya ibu ibu rasa dedek dedek emesh #becanda hhahaa

      Hapus
  16. Jantung sehat nih, bangun pagi terus jalan ke pasar :)
    Pulang bisa ngemil bakwan lagi ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak evi...aku mulai biasakan akhir akhir ini biar lebih teratur dan seger di badan...hihi

      bakwannya khilap minta dibungkusin ceban 😍πŸ₯°πŸ˜†

      Hapus
  17. Boa tarde minha querida amiga. ParabΓ©ns pelo seu excelente trabalho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thankyu Luiz Gomes, my friend for stopping by here..hope you always in great day! ☺😊

      Hapus
  18. Aku jadi pengen bikin makanan olahan jantung pisang nih, ngiler banget dikasih ikan kecil dan santan. Duh, itu enak banget.. tapi sekrang susah sih nemu jantung hati eh pisang nih.


    ayo mbak dirutinin jalan kaki paginya. aku juga buka pagar pelan2 nih, udah kayak pencuri aja ya padahal di rumah sendiri, tapi emang mau enjoy me time jadi ga boleh rame biar bisa belanja sambil jalan2 gitu, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kaaan...mba ghina praktekan nanti resepnya bagi bagi ke nita hihi...iya terasa sedep kalau ada ikan kecilnya...apalagi kalau ada lomboknya jadi pedes pedes remesep ya mba...iya banget untung untungan di pasar mah...kalau di kampung mah tinggal ngepek brulll di pekarangan 😍πŸ₯°

      iya mba pengen hihi..tapi sambil luat sikon ujan deres apa nda...hu um kalau lagi gini serasa fresh kembali rasanya hahahhaha

      Hapus
  19. Ada dua pertanyaanku Mbak Mbul :
    1. Kenapa ilustrasinya harus Bebong pink?
    2. Jantung pisang bisa dimakan? (*0*)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertanyaan pertama sering ditanyakan juga oleh seseorang nih aul wkwkwkkw...kenapa ya, soalnya babi gambarnya gampang dan warnanya pink...ya Alloh jawaban macam apa ini Muggles...hahhahahaha

      pertanyaan nomor dua, jawabannya bisa...bisa banget. Aul cobain aja :D..tapi dimasak ya jangan dimakan mentah wkwkwkwk

      Hapus
  20. Seru yah Mbak Mbul ke pasar pagi2.. itu yg iseng pasti ngiranya Mba Mbul masih ABG.. heheh πŸ˜…

    Udah lama banget saya nggk kepasar.. *kaya sering aja bay!!* semenjak punya tetangga rumah yang jualan sayur mayur ayam ikan dll.. kini kalau mau apa2 tinggal melipir ke sebelah atau bisa pesen malemnya biar besok paginya tinggal ambil.. hehe πŸ˜†
    Maklum mba, pasar dimari nggk bisa ditempuh dengan berjalan kaki.. mesti naik embeemm..

    Wahh jantung pisang... belum pernah makan sih.. katanya rasanya agak sepet2 getir gtu yah mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dek bayu, berasa antusias liat jajanan pasar dan gorengan #eh

      bhahahahha...aku uda nebak, dek bayu mah cari praktisnya ajah hahahhaha...e tapi enak banget kalau tetangga ada kios gitu huhu iriii

      kalau di tempatku kios sayur yang macam itu ada sih dek tapi juauuuuuuh...dia buka dari pagi smape pukul 22.00 Wib

      embem itu apa hahhahah

      iya agak getir dan kebas cuma kalau dibumbuin ga kerasa...kerasanya gurih efek bawang putih bawang merah, kemiri garem gula cabe πŸ˜„πŸ˜ƒ

      Hapus
  21. Tukang tempenya kenapa pada suit suitin mbak mbul ya, apa mungkin karena lihat ABG lewat.πŸ˜†

    Disini ada yang jual jantung pisang tapi aku belum pernah beli. Katanya rasanya pahit kayak pare.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwaaaaaaaa....mas agus kita telah kembali? 😳😳😳😱
      ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!

      buru buru bikinin teh manis...

      #mas agus sehat kan maaaaas ? πŸ₯ΊπŸ˜†πŸ₯³ nita cariin dari maren mas ..para penggemar uda pada kangen mas..alhamdulilah mas agus sehat ya (✪Ο‰✪)/

      tukang tempenya genit mas ahahhahahah

      mana mana jantung pisangnya..impor ke mbul sini mas agussss πŸ˜πŸ˜†
      ga pahit mas kalau udah disayur lodeh πŸ˜ƒπŸ˜

      Hapus
  22. yampuuunn Mama Mbul, berani benar jalan sendiri masih gelap gitu pastinya.
    mana pake diceng-cengin abang-abang pula, hihih..
    pulang dari pasar mandi lagi ya Ma? Dinginnya double dong, brrrr

    itu jantung pisangnya dimasak apa jadinya, dibuat urap pasti enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...soalnya kalau cuma cuci tangan berasa kurang afdol...kuulangi aja mandinya hahaha

      Hapus
  23. Si meong sepuh itu kebangun gara-gara mau lihat si payung yang akan dikibarkan hahah. Atau mungkin dia mau bawa jantung itu buat daku bikin gulai, eh pede πŸ˜‚πŸ˜‚

    Btw, kalau bisa jangan hanya bedak aja kak Nita sebelum pakai masker tapi juga pakai pelembab biar wajahnya nggak jerawatan. Ini trik kecantikan yang daku bagikan khusus buat Kak Nita, eeaaa 😘😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih tau aja fenny, si uching njumbul begitu aku liwat padahal langkah kakiku udah macem fuan putri loh kethimik thimik alooon tenan e si kucing pendengarannya joss

      ah makasi dear buat tipsnya 😍

      Hapus
  24. Tulisan ini beda gayanya Ama tulisanmu yg biasa :D. Tapi aku tetep suka.

    Kita sama sih, abis subuh, tidur lagiiii wkwkwkwkwk. Tp kalo hati2 sekolah anak, aku bangun kedua jam 7.15. Krn hrs absen di sekolah si Kaka. Ini yg sekolah emaknya ato bocah siiiih -_-

    Cuma jgn tanya pas libur :p. Yg penting subuh tepat waktu hahahaha.

    Ga heran sih kamu disuitin, emang msh kayak anak sekolah hahahaha. Aku blm pernah coba belanja sendiri nit. Tapi kayaknya kalo pasar depan rumah, emoh ah. Agak gimana gitu. Dulu pas tinggal di tempat sepupu di Karawaci, aku suka nemenin dia belanja Krn pasarnya bersih :D. Ga becek, dan teratur. Hahahahaha. Belanja jd enak...

    Tapi memang jajan setelah belanja itu enak bangettttt. Apalagi kalo rasanya enak2 :D. Aku inget tuh jajanan Deket pasar Karawaci enak semuaaaaaaa hahahah . Suka kalap

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi hu um mba fan lagi coba coba bikin gaya tulis lain dari biasanya tapi blom bisa konsisten dan susah nulis yang agak tertata akhirnya balik ke gaya ngalor ngidul kek semula aku wkwkkw


      bhahahhaha...iya ya anak mba kan uda usoa sekolah mua...mamahnya kudi ikutan sekulah wkwkwkkw...absen hihi
      aku iseng belanja ndiri mba fan...hahahha...bisa milihnya lama... #kekepin dompet

      bener banget belanja tanpa jajan pasar serasa ada yang kurang.

      eh masa mba, aku jadi penasaran pasar di karawaci...aku taunya pasar ikan klo karawaci...pasar hewan deng soalnya ada yang jual unggas juga πŸ˜„πŸ˜

      Hapus
  25. Wkwkwk bagus mbaaaa tinggal dilanjutkan lagi kebiasaan bangun paginya. Katanya kan kalo ga bangun pagi, rejeki bisa dipatok ayamπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul..biar ga rebutan ama babon dan jago hahhah

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^