Minggu, 14 Maret 2021

Oseng-Oseng Mercon Jantung Bebek ala si Mbul





Oleh : Gustyanita Pratiwi

Olraiiiiiit!!! 

Masakan kali ini dipersembahkan oleh jantung bebek yang dah terlanjur dibeli oleh Tamas dari Prima Food sebanyak 1 kg. Banyak nian? Mau dibikin apa? Katanya sih biar Ubungwatie masak oseng-oseng mercon jantung bebek (((KATANYA))), hwahahawa...

#ntap kali dah uda macam chef aja saiaaaa...
#tapi ini tantangan. 

Biasanya memang kalau masak oseng-oseng Mbul itu jagonya. Sok deh sebutin aja oseng apa yang Mbul ga bisa. Oseng kangkung hayuk, oseng kulit melinjo okey, oseng kacang panjang kecil, oseng pare pahit ganciil, oseng mercon? Nah ini yang patut dicoba!!!!. Dicobanya pake bahan jantung bebek yang kubuat oseng mercon dengan ciri khas cabe hijau agak banyakan ya. 



Oseng mercon jantung bebek ala chef Mbul Gustyanita Pratiyem


Daaaaan...dikarenakan jantung bebek aromanya jauh lebih strong ketimbang jantung ayam, maka perlu ada trik khusus supaya amisnya hilang. Caranya adalah dengan mengucurinya dengan menggunakan jeruk nipis yang banyak setelah jantung bebeknya dibersihkan dengan air mengalir. Kalau bisa segala macam darah yang tersisa jangan sampai ikut tertinggal. Biar bersih...sih...sih!

Lucunya adalah berhubung kemaren pengen praktisnya aja (dan sebenarnya ga nemu jeruk nipis di kulkas), maka Tamas pake jalur lain yaitu pake cuka, wkwkwkkw...#ku merasa pengen berkata ckckckck deh.Tapi kudu tahan...tahan...:D. Dan ya sudah lah, udah terlanjur juga.


Bumbunya dah diirisin Tamas

Supaya tidak amis, setelah dicuci kucuri jeruk nipis, saat direbus pake daun salam dan jahe agak banyakan


Setelah itu, barulah jantung bebeknya direbus dengan menggunakan daun salam dan beberapa ruas jahe yang telah digeprek. Kalau kata ibuku di kampung sana kudunya ditambahin pake bawang putih segala supaya amisnya bener-bener ilang. Tapi karena kemaren itu ndilalah lupa masukin bawang putih, jadi pas ngrebusnya itu cuma tak pakein daun salam dan jahe aja. 

Okey, langsung aja ya kutulis resepnya...

Bahan-bahan :

1 kg jantung bebek
5 siung bawang putih
8 siung bawang merah
1 buah tomat besar
10 biji cabe hijau besar
5 biji cabe merah keriting
5 biji cabe rawit hijau
3 batang serai
1 ruas jahe
Beberapa lembar daun salam
Gula jawa
Garam
Minyak untuk menumis
1 sachet bumbu racik indofood untuk tumisan

Cara Memasak :

Rebus jantung bebek yang telah dibersihkan dengan daun salam dan jahe yang telah digeprek
Setelah matang, tiriskan
Iris bumbu oseng-oseng yang terdiri dari bawang merah, bawang putih, cabe merah keriting, cabe hijau besar, cabe rawit hijau, batang serai, jahe, tomat
Panaskan minyak goreng
Masukkan bumbu yang telah diiris tapi pertamanya bawang merah dan bawang putih dulu, setelah itu jahe, serai, gula jawa, garam, dan jantung bebeknya (keberadaan jahe dan serainya ini untuk menghilangkan amis dari si jantung bebeknya ini)
Tambahkan cabe hijau besar, cabe merah keriting, dan cabe rawit hijaunya
Tambahkan 1 sachet bumbu racik Indofood untuk tumisan
Tambahkan tomat untuk menambah cita rasa umami
Aduk-aduk sampai rata dan harum
Koreksi rasa
Sajikan setelah matang.

Jantung bebek ternyata sama enaknya dengan jantung ayam lho πŸ˜†πŸ˜‰πŸ˜

Yang bikin enak itu lombok ijonya yang banyakan

Oseng mercon ala si Mbul Nita memang aduhai sedapnyo #memuji diri sendiri hohoho

Oseng mercon ala si Mbul Gustyanita Pratiwi sedep sedep pedes manis



Setelah dicoba gimana? Ulala, mercoooooooon.......Wuhhhh! Mancaabbbb!

Pedesnya ini ga bikin lidah kepayahan sih...sebab pedas cabe ijo kan ga terlalu bikin ngajak berantem ya kayak rawit merah. Dan setelah dihangatkan beberapa kali, beneran pedesnya ini sedep-sedep nikmat...uh #masakan Beby Mbul gitu loh...haha...sombonk luh Mbul #okey biarin...:XD. Iya soalnya pas digigit pun si cabe ijonya ini malah kayak tumis sayur pada umumnya. Pokoknya nge-blend sama jantung bebeknya lah istilah kerennya. Terus ada manis-manisnya juga. Ga pedes thok. Jadi kalau dibandingin antara pedes : manisnya itu kitaran 70 : 30. Pedes yang campur sama manis kan sedep ya. Hauceuk lah pokoknya, hihi...




46 komentar:

  1. bagaimana itu rasanya jantung bebek dimasak , gak enek kah mbak nita ? tari lihat hampir sama dengan jerohan ayam . kalau tari mah sukanya malah pentol bakar .

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah takkucurin jeruk nipis dan daun salam tari, jadi ga amis...lalu kupakaikan sereh dan jahe juga :)

      Hapus
  2. Pas banget sama tulisanku kemarin yang ngomongin pedes-pedesan hahaha.. paling suka emang perbandingan pedesnya itu diangka 30-50% gitu..

    Btw beli jantung bebek 1kg buanyak banget!

    Eh gula jawa itu beda sama gula aren ya mbak nit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. whoaaa ketinggalan apdatean abang saya...maklum bang kemaren lagi bertapa di goa hahhahahha

      ntar aku main blognya, rapel biasaaaa

      iya bang...1 kilo masak besar uda macem masak buat orang se-Erwe wakakkakak

      gula jawa sama bang ama gula aren atawa gula merah...keknya itu sinonim doang, tempatku aja kebiasaan nyebut gula jawa πŸ˜„

      Hapus
    2. Setau saya gula Jawa atau gula merah itu beda dengan gula aren, dari bahan dan warnanya beda udah beda. Gula Jawa dari nira kelapa dan warnanya agak terang kalau gula aren dari nira aren dan warnanya agak gelap.

      Hapus
    3. wokehh, kupikir mbaknit menciptakan bumbu baru yang revolusioner gitu wkwkwkwk

      Hapus
    4. tidak bang.....teteup pake bumbu oseng pada pakemnya

      (((pakem)))

      🀭🀣

      Hapus
    5. eh masa iya sih mas herman, kupikir
      sama....

      alhamdulilah jadi nambah pengetahuan lagi setelah dikasih info sama mas herman

      πŸ˜πŸ˜†

      Hapus
    6. Beneran beda antara gula merah dan gula aren dan itu bukan sinonimnya, mbak

      Saya tau soalnya saya punya teman pembuat gula merah dan gula aren, pembuat gula merah orang Banyumas dan pembuat gula aren orang Pandeglang, mbak

      Hapus
    7. asyikk...makasih koreksinya mas herman...sebenarnya mbah adiknya mbah langsung juga ada yang usaha gula dari nira kelapa mas, jadi istilahnya nderes...nanti abis itu niranya dibikin gula...enak..biasanya malah aku cemilin #uda macam permen deh kucemilin itu gula hihihi

      Hapus
    8. Oh bahasa jawanya sadap itu nderes, kalau penyadap mungkin penderes kali ya?
      Yang enak tuh air niranya sebelum diolah jadi gula. Segar banget rasanya katanya sih, belum pernah minum soalnya..hihihi

      Hapus
    9. iya mas herman, tapi nderes e nya jangan dibaca kayak ujan 'deres' ya...tapi e kayak kata dekor wkwk

      iya mas kalau air nila dikasih gula di tempatku disebut legen mas, seger banget itu πŸ˜„ di pinggiran jslan banyumas yg deket hutan atau lereng banyak yang jual legen sama cimplung (singkong direbus pake gula pasir)...enak lo

      Hapus
    10. Oh cara bacanya begitu, malah belibet kalau baca kayak baca dekor lebih enak kayak baca deres hujan..hihihi

      Air nira, mbak. Bukan air nila.. hahaha..bisa semaput kalau air nila..hihihi. Belum pernah ketemu yang jual legen. Dulu pernah minum di bogor di Bogor tapi namanya tuak bukan legen.
      Singkong rebus pakai gula pasir, biasanya di sini gula merah bukan gula pasir, kalau pakai gula pasir biasanya pakai parutan kelapa dan namanya jadi ancemoy..hihihi

      Hapus
    11. wah dia ngeyel..orang disuruh baca e nya kayak kata dekor juga hahhahahahah

      ralah tuh kan beneran kurang konsen ngetiknya maksudku mau ngetik nira kok malah nila..klo nila mah warna ungu ya hahhahahahhaha

      iya kalau di jabodetabek aku sering nemunya air lontar mas...yang bijinya kayak kolang kaling gede..enak juga tuh, tapi di tangerang mahal masa diitungnya per 2000 itu model bijian wkwkw..kirain seplastik 2000...padahal seplastik ada 3 biji hahhahah

      iya kalau di banyumas namanya cimplung jadi singkongnya tetep putih biarpun rasanya manis mas..wokwok...aku nambah perbendaharaan penganan betawi lagi ni mas ancemoy πŸ˜„

      Hapus
    12. Belibet, mbak. Belibet.. hahaha

      Padahal huruf R sama L letaknya jauh kok bisa ketuker..hahaha

      Tadinya juga di depan rumah kadang lewat tukang buah lontar tapi belum pernah bawa airnya terakhir beli 5ribu 3 dan jualnya perbiji bukan perplastik.

      Waktu ke Banyumas belum nyobain yang namanya cimplung cuma pernah diajak minum degan yang ternyata itu es kelapa muda..hahaha

      Hapus
    13. berarti harus senam mulut mas herman biar ga belibet wkwkwk

      iya kadang mah suka gitu...o bukan samping sampingan kali r sama r atas bawah mungkin? 🀣

      iya kan dijualinnya per biji dan mahaaal...mungkin karena buah langka kali ya wkwkwk

      degan kan emang kelapa muda. Kalau di jateng disebutnya degan. Bukan dengan ya. Nah...enaknya di sana dibilang kelapa muda ya beneran kelapanya masih muda sehingga dagingnya masih lembut pas dikerok, kalau di sini bilangnya kelapa muda e bareng dicicip kok kelapa tuwek wekekekek

      Hapus
  3. Baru tau kalau jantung bebek ada jual saya taunya yang dijual itu ati, empela dan jantung ayam.

    Konon katanya parutan jahe juga bisa menghilangkan bau amis, benar apa ngga sih?

    Hahaha..itu jantung bebek campur cabe ijo apa cabe ijo campur jantung bebek, mbak?
    Lihat cabenya jadi serem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mas herman, ternyata di gerai khusus frozenfood kayak prima food gitu ada jantung bebek di samping bebek utuhan juga πŸ˜„

      iya mas, bener banget kalau oake jahe memang amisnya bisa samar...pas osengnya juga takkasih gula jawa lagi kan biar makin ilang ga amis sama sekali

      oseng mercon mas...kalau di jogja mercon ginian laris deh...enak..ga pedes dia..ga sepedes rawit merah 🌢🌢🌢🌢

      Hapus
    2. Jarang belanja ke pasar saya. Kapan-kapan dah coba saya tengokin frozenfood kalau ada niat beli jantung bebek.. hihihi

      Oh jadi bener ya jahe bisa menghilangkan bau amis, selama ini sih pakai air peresan jeruk nipis kalau bakar ikan buat ngilangin bau amisnya.

      Iya namanya oseng mercon cuma yang jadi pertanyaannya itu jantung bebek campur cabe ijo apa cabe ijo campur jantung bebek.. hihihi

      Hapus
    3. aku kok kalau mau ngetik p jadi o ya, hwahahahha..dasar p sama o ini deketan aja wkwkw

      iya mas herman, di gerai frozenfood unggasnya uda mulus jadi ga serempong pas beli di pasar basah yang ada acara cabutin bulu segala hwahahahahha

      iya mas pake peresan jeruk nipis juga bisa ngilangin amis entah ikan atau unggas πŸ˜ƒπŸ˜„

      nah itu dia...jangan-jangan...aslinya cabe ijo campur lombok ijo yak 😳😱😱😱

      Hapus
    4. Mungkin O-nya ngiri karena jarang dipakai.. hahaha.. makanya sering-sering tuh dipakai huruf O-nya.. hahaha

      Kalau bebek utuh harganya lebih mahal dari ayam tuh kah?

      Cabe ijo campur lombok ijo, cabe semua dong. Jadi makin serem aja..hahaha

      Hapus
    5. o nya harus dididik biar ga ngirian ya mas herman, biar akur sama si huruf P wakaka #iki bahas opo seh hahhaha

      iya emang lebih mahal mas. sekilo bisa 60 ribuan apa ya...bahkan kalau lagi mahal ya bisa 80 ribu seekor gitu

      ealaaaa aku kok salah ngetik ya...kayaknya kurang air putih deh gw..mau nulis cabe ijo campur jantung malah kleru lombok hihihi...

      #kurang konsentrasi saia :D

      Hapus
    6. Entah bahas apa, namanya juga lagi ngelantur..hihihi

      Oh bisa 80 ribuan, memang kalau harga ayam utuh berapa? Ngga pernah beli ayam utuh soalnya.. hihihi

      Oh jadi.. hahaha..bukan cuma kurang air putih itu mah, nasi putihnya juga kurang..hahaha

      Hapus
    7. perasaan tanggalan masih di angka belasan mas herman..kalau ngelantur biasanya kalau uda nuju tanggal tua wkwkwkwkkw...kalau tanggal muda masih joss hahahha

      iya bener...perasaan ayam negeri seekoran 30 ribuan apa ya..

      nah bisa jadi...udahlah nasi putihnya kurang seret pula kurang minum air putih hhahahha

      Hapus
    8. Udah pertengahan bulan pembukuan udah mulai ngga seimbang jadi agak oleng sedikit.. hahaha

      Murah amat seekor 30ribuan, salah kali ahh. Sepotong aja pakai nasi plus lalapan dan sambal 21ribu.

      Toron masih ada kan? Hihihi

      Hapus
    9. nah kan bener..kalau uda nuju tanggal tengah tuh emang suka oleng sih, saya juga mangsudnya wkwkwkkw

      semangat cuma sampe tanggal 7 hahahhahah

      iya kan kalau ayam negeri mah murah...lebih murah dari seporsi yang udah digoreng dalam bentuk potongan di warung tenda atau rumah makan wkwkwkwk

      toron ini tempat air yang ditaruh di atas atep itu bukan ya πŸ€”πŸ™„πŸ€£

      Hapus
    10. Mungkin hampir semua kali gitu ya kalau udah pertengahan bulan mulai oleng dan mulai nyari pegangan.. hahaha

      Berarti untungnya lumayan banyak tukang ayam yang jualnya potong di banding yang jual utuh.

      Emot yang di tengah ngga bisa dibuang apa tuh? Hihihi

      Bukan, toron tuh sejenis wedang jahe..hihihi

      Hapus
    11. biasanya sih begitu mas herman....tapi untung aja ga sampai panas tinggi liat isi saldo hahhaha

      yang jualan potongan dan yda digoreng dong, kalau yang masih mentahan ya murceu wkwkwk

      tuh emot susah disingkirkan...kelihatannya emotnya suka ngece gitu kan wkwkkwkw...mungkin kudu diculek matanya tuh emot ngeselin mas herman hahhaha

      owalah ya amplop...kupikir torrent...toron wedang jahe? jangan jangan kayak bir plethok. kalau bir plethok aku suka tuh. kami biasanya bikin buat didinginkan di taruh kulkas dan diminum pada saat malam takbiran pas mau idul fitri mas πŸ˜„

      Hapus
    12. Makanya pas tanggal pertengahan paling malas cek saldo takut masuk UGD..hahaha

      Jadi pengen buka warung ayam goreng, kira-kira lokasi yang bagus di mana ya?

      Pengen nyulek tapi ngeri, lirikannya sinis banget.

      Kurang lebih kayak bir pletok tapi warnanya lebih merah dan rasanya lebih enak bir pletok dikit.. hihihi

      Hapus
    13. ..masih untung masuk ugd...ga masuk ruang icu huhu...:D

      nah iya mas herman...lokasi yang bagus? kayaknya butuh konsultan bisnis mas herman...kalau jakarta tuh bagusnya di mana.mau model warung tenda atau ada bangunan permanennya..mau sewa ruko atau sekalian beli ruko wkwkwkkwk

      kalau gitu tuh emot dikarungin aja kali ya hahahhaha...aku kok liat emot ini malah ngakak kayak lagi ngliat atas tandanya lagi ngeledek hahahhahah

      wah wah aku jadi pengen nyobain, secara kalau minuman berbahan dasar jahe aku selali suka :D

      Hapus
    14. Waduh kalau pakai konsultasi malah repot jadi bisa gagal buka warungnya..hihihi

      Kalau saya malah sebel lihatnya, sama emot yang bibirnya miring kesel juga lihatnya.

      Kalau saya minum berbahan jahe paling ngga suka wedang ronde, beberapa kali makan wedang ronde ngga ada rasanya cuma terasa manis doang.

      Hapus
    15. iya juga ya...bakal lama urusannya..dan tekor biaya konsul wkkwkw

      tapi aku kok ngakak ya ama emot ini, lucu sih hahahhah

      manis kan rasa juga keleus mas herman hahahha

      Hapus
  4. Waaah, ternyta ada yaa yg jualan jantung seperti itu. Jantungnya doang, 1kg. Banyak kali mbak.. πŸ˜…πŸ˜…
    Oh ya, aku belum pernah sih makan jantung bebek, kalo jantung ayam sering. Biasanya jantung dijual bersama dgn hati ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Dodo...ini sudah packingan lho...kayak di supermarket, cuma kami belinya di prima food khusus yang jual frozen food gitu...#asyiiik bisa nih jadi tim marketingnya prima food saia hahahaha

      iya seringnya memang jantung ayam. Kurang lebih hampir sama rasanya, cuma jantung bebek lebih gedean sedikit dibanding jantung ayam πŸ˜„

      Hapus
  5. hemmm bebek sekampung jadi sewajan.

    kayaknya aku blm pernah makan ininya bebek, sama gak sih rasanya sama punyanya ayam? secara kan mereka satu keluarga juga wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain masak yuk mbak hihi

      dijamin klenger...klenger ngolahinnya koyok aku wkwkwkkw

      Hapus
  6. wah mbak mbul dua postingan berturut-turut temanya makanan nih, bikin enak aja yang ngeliat :D, gw juga sepertinya belum pernah sih makan jantung bebek, kalo jantung ayam lumayan ya sering :D

    di tempat gw ada mbak mbul cabe rawit ijo yang bener-bener pedes, dan terkenalnya memang itu, kalo cabe rawit merah ada juga tapi gw gak tau pedeaan mana hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mas khanif rapelan nyaur utang hari yang bolong bolong update kemaren..sekarang kadang kalau bisa post 2 sekaligus aku pecah jadi beda hari tapi asline upload di waktu bersamaan hihihi

      biasa...abis update 2 postingan biar bisa taktinggal tidur tidur manjah hahhahahah

      untuk rasa jantung bebek hampur sama sebenernya ama jantung ayam, cuma ukurannya aja yang sedikit lebih gedean bebek ketimbang ayam

      cebe rawit ijo yang pedes? yang biasa buat ceplusan gorengan bukan tuh mas? apa yang gede?

      Hapus
    2. iya yang buat temen gorengan, menurut gw itu sih udah pedes banget, kalo yang merah di tempat gw jarang liat si mbak :D

      Hapus
    3. kalau aku nyebutnya cabe ijo buat ceplusan gorengan itu lombok cengis mas khanif, nek tempat lain ada pula yang nyebute cengek 😁

      Hapus
  7. Tema dapurnya Nita nembe perbebekan.. jantung bebek, aku blm pernah Nemu yang jual di sini nit. Ada jantung ayam..

    Aku lama menghindar jeroan. Eling kadar kolesterolku...

    Eh, tapi klo cuma dikit Yo tak embat ding

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba lis...sekalian sejeroan jeroan bebeke aka jantungnya hihihi

      iya mba lis..agak mandan kudu mengurangi amarga wedi kolestrol sih hihihi

      yang penting ga sering sering πŸ™ˆ

      Hapus
  8. Belum pernah coba aku makan jatung bebek mbul..πŸ™„πŸ™„ Apa pernah kali tapi lupa, Karena dulu suka juga makan daging Menila ( bebek )

    Mungkin rasanya kaya ati ayam kali yee Mbul..Terus karena dibuat pedas sama Chef Mbul jadi namanya mercon jantung bebek..🀣🀣🀣


    Kenapa nggak Meriam jatung bebek saja mbul biar lebih gahar namanya..🀣🀣🀣🀣


    Apa karena cabai lagi mahal kali yee jadi dinamain mercon..🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. menila kan mentok ya kang satria πŸ˜†πŸ€£πŸ˜‚

      ga mirip ati kang, ini agak kenyel kenyel wkwkwk...kalau kayak ampela mungkin mirip dikit, tapi ampela kan keras hahahhah

      betul kang karena pedas dan bertabur cabe ijo makanya kunamai oseng oseng mercon. Umumnya oseng mercon tuh pake kikil atau daging kambing or sapi sih kang kalau di jogja, cuma aku variasikan aja pake daging bebek xixiix

      meriam jantung bebek (((leh uga ya hahahha)))

      betul kang, tau aja harga cabe lagi naik banget, sekilo lebih dari 100 rebu tempatku dong kang wkwkwk

      Hapus
  9. Nitaaaa, Mon maaaph, kali ini aku menyerah makan jantung bebek hahahahaha. Dari zaman kecil, jantung bebek dan ayam aku memang ga bisa makannya . Ini mungkin Krn kebiasaan kali yaaa. Jd mama ku slalu membuang bagian jantung ayam ato bebek, juga kepala nya kalo masak ayam dan bebek. Jd kami dari kecil terbiasa utk ga makan bagian jantung dan kepala

    Naaah, pas kenal suami, aku kageeet dong Krn dia dan keluarganya makan jantung dan kepala ayam/bebek hahahahaha. Kirain itu ga bisa dimakan, Krn mama ga prnh nyajiin di rumah. Aku coba dikit waktu itu, ternyata aku memang ga sanggub makannyaaa hahahaha.

    Jd sampe skr, jantung unggas, aku ga nyentuh :D. Pake resep ini utk masak oseng mercon kikil enak kali yaaa :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mbaaa bisyaaa hihi

      bisa dimakan semua, asal pinter ngolahnya ga amis dan enak kok hihihi

      ibuku paling jago ngolah jeroan dan ga amis sama sekali

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^