Senin, 19 April 2021

"Antara KRL, Bala-Bala, Risol Bihun & Sambel Kacang"




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Posting pendek aja ya. 

Kali ini aku mau nulis hal-hal yang masih menjadi ganjalanku ketika masih gawe di Jakarta dulu. Bukan ganjalan juga sih sebenarnya, tapi bentuk rasa heranku karena memang beda adat dan budaya dengan yang di kampungku dulu. 

Kebetulan kantorku berlokasi di Jl Tanah Abang 3 sehingga mengharuskanku untuk mencapai sana kudu naik Commuter Line jurusan Tangerang-Duri-Tanah Abang. Pake kopaja juga bisa sih. Lebih cepet malahan. Cuma ya siap-siap aja kudu komat-kamit baca doa kalau udah angkrem dalam kopaja. Soalnya Abang-abang yang nyopirinnya kadang kayak melayang aja pas bawain kopajanya. Ya karena saking banternya, hahaha. Apa aja trabas. Bahkan jalur buswey pun ditrabas... ya ga semua sih, cuma beberapa oknum aja. Jadilah tuh waktu tempuh kerasa jauh lebih cepat ketimbang waktu naik KRL ataupun bus transjakarta dimana ruteku dulu pakenya jurusan Monas-Harmony-Kalideres. Belum masih nyambung angkot lagi. 

Cape banget pokoknya nglaju tuh...hahaha


Digambar langsung oleh si Admin Gustyanita Pratiwi, monmaap kalau coretan Mbul untuk this Babik menyerupai coretan anak Paud πŸ˜‹πŸ˜±


Oh ya, kantorku sendiri ga searea sama Pasar Tanah Abang ya, tar dikira aku dagang baju lagi, hihi. Pengennya sih gitu, jadi juragan baju muslim atau mukena kayak uda-uda atau uni-uni, tapi apa daya dulu ku cuma bisa jadi kuli. 

Okey skip

Tadi ngomongin kantorku kan? Dia itu masuknya area Petojo Sabangan. Bentuknya itu rukan. Bukan gedung kayak kantornya rang-orang #krai....

Kalau abis turun dari angkot 08 nanti luruuuuuus terus, nah dia akan ngliwatin Gedung Semen Gresik dan MD Entertainment dimana aku sering slisiban sama artisnya, misalnya waktu itu sempet papasan sama Dennies Adiswara yang abis beli bubur ayam buat sarapan. ltu lho yang jadi Mamet di film AADC 1 dan AADC 2, hehe. Terus artis siapa lagi ya...banyak deh pokoknya. Lupa.. artis cowok yang sering sliwar-sliwer main ftv gitu, cuma aku ga engeh. Soalnya ga gitu suka nonton ftv akunya.

Oh ya, balik lagi ke cerita tentang commuter line, yang untuk selanjutnya lebih senang kusebut sebagai KRL. 

Aku naik KRL-nya nyambung-nyambung gitu. Dan aku paling nelangsanya itu pas transit di Durinya. Tahu sendirilah kalau mau masuk kereta tuh ya.... ampun sadisnya!!!! Rebutan kursinya itu lho, uda macam orang kesurupan...hahaha....Ga peduli laki atau perempuan, sama aja. Sama-sama brutalnya. Eh ga deng, kalau di gerbong campur masih kaleman dikit ketimbang yang gerbong perempuan. 

Kalau terpaksanya kejebak di gerbong perempuan aku tuh kadang suka nge-doa-doa dalam hati supaya ini semua cepat berlalu. Soalnya ku merasa jadi resah dan gelisah, hahhahah. Terutama pas jam-jam office hours ya, baik pas berangkat maupun pulangnya. Ya, rungseb gitu kan suasananya? Memang kalau naik KRL di pagi dan sore hari itu sesuatu banget perjuangannya.

Waktu bulan puasa apalagi. 

Karena kebanyakan orang pengennya cepet sampe rumah, maka beberapa jam menjelang buka biasanya jadi waktu paling krusial buat menentukan strategi mencari bangku paling wenak (baca : pewe), hoho....Tapi seringnya aku kalah set. Jadi, mau ga mau harus berdiri. Dapat tempat duduk kalau udah nuju stasiun akhir. Kalau di Tanah Abangnya langsung bisa dapet udah syukur alhamdulilah. Tapi jarang banget.

Di Duri apalagi. Karena ganti kereta dan ketambahan penumpang dari jalur lain yang sama-sama transitnya dan mau nerusin ke Tangerang, jadi....ya udah mamam deh tuh korsi impian, hihihi. 

Tapi biar begitu tetep aja kayak lega kalau udah keangkut sama keretanya. 

Kadang, kalau pas keretanya jalan, dari arah luar tetiba kayak ada orang tereak-tereak histeris, batinku pun bertanya, ada apa? Kasak-kusuk dalam ruangan bilang bahwa di luar sana ada orang yang habis kesambar sepur. Mak deg! Bu..a..h dad...a eh salah...maksude Dadaku Jantungku langsung berdebar-debar kencang tidak keruan. Seketika badan lemes aja gitu dengernya. Ga kerasa mulut langsung nge-doa-doa sepanjang jalan. Lha gimana ga baca doa. Horror kali bayanginnya kalau bener sampe ni kereta yang sambar orang. Pulangnya, aku langsung searching lah itu berita, kira-kira di jam ke sekian, kereta jurusan sekian, arah-arah sekian, ada yang jadi korban kereta ga? Apa bener kereta yang tadi aku naiki yang nyamber orang? Dsb..dsb. 

Maka dari situ, kadang inilah yang menjadi wanti-wanti bagi kita semua. Jangan suka nekad melintasi rel kereta deh! Soalnya yang namanya kereta kan ga bisa direm ya kalau ga pas darurat banget. Jadi baiknya pejalan kaki atau kendaraan lain ngalahi dulu nunggu aba-aba keretanya lewat. Timbang ujungnya jadi petaka...huhu. 

Lalu, karena kadang adaaa aja moment  nunggu kereta yang ga terlampau rame, akhirnya aku dapat kereta yang mepet jam 6. Yang jam 4 sorenya udah penuh nuh nuh.........dan aku ga gitu pewe baik duduk ataupun berdiri. Hawanya engab. 

Aku ngalahi dulu. Nunggu kereta selanjutnya aja. Padahal dari kantor uda tepat waktu banget tuh pas antre cap jempolnya di mesin sidik jari biar begitu sampe jalan raya dapet angkot 08 yang ngebut menuju stasiunnya. Tapi kok ya pas di stasiunnya tetep aja ada drama kumbaranya :'(

Eh, maksudnya aku selalu ngalah nunggu kereta yang lebih sorean dikit ketimbang umpel-umpelan di kereta yang lebih awal. 

Nah, dikarenakan haqqul yaqin aku ga bisa buka di rumah tepat waktu, akhirnya mau ga mau kudu cepetan cari stok cekelan buat batalin puasa. Terlebih di dalam kereta kan juga diperbolehkan untuk membatalkan puasa jikalau ternyata kitanya masih ada di dalam kereta.

Jadi, kalau udah nyampe stasiun tuh... sebelum naik tangga ke atas dan siap-siap tap in-in kartunya, maka biasanya aku akan nenteng kresek yang isinya apa. Ya, memang mentok-mentoknya cuma gorengan hahahha #sungguh tidak sehat sekali... Huhu. Tapi mau gimana lagi, adanya itu. 

Ni dia tersangka utama pada pembahasan kali ini 😳😱

buka sama go-re-nga be lyke wkwkkw


Biasanya nih ya, deket stasiun itu memang yang paling menggoda iman adalah gorengan. Dan anehnya lagi adalah gorengannya itu lho yang membuatku terheran-heran seperti yang aku utarakan di paragraf awal. 

Lho memang kenapa Mbul yang pipinya tembem sekalie ama gorengannya? Perasaan biasa aja deh. Situ aja yang gumunan kaliiik timbang liat gorengan aja sampe segitu uwownya. Etttt...sek to yo...ngene loh takcritain dulu. 

Maksudku karena emang gorengannya itu beda dengan yang ada di kampungku dulu, maka aku jadi agak sedikit terheran-heran, begitu.... 

Sebenernya tuh gorengan juga uda samaan sih ama pas aku masih mukim di Bogor dulu (baca : waktu kuliah). Tapi tetep aja varian gorengannya sempat membuatku (((sekali lagi))) terheran-heran. 

Ternyata, di Jabodetabek itu gorengan bakwannya disebut bala-bala. Bentuknya pun ga patio pokro kayak bakwan di kampungku sana. Kalau bakwan di kampungku kan bulet bunder gitu ya, bahkan tengah-tengahnya kadang ditambahin udang sebagai hiasan, nah bala-bala ini lebih keriting pada bagian pinggirnya meski isiannya tetep sama-sama sayurannya. Ada tauge, kubis atau kol, juga wortel. Kadang ngegorengnya sampai coklat banget gitu...atau malah menuju hitam oh my God!!! Haha...Tapi anehnya kok ya aku tetep doyan wkwkkwkw #tabok. 

Nanti ni gorengan dimakannya lebih aneh lagi karena dipakein sambal kacang encer yang sama sekali berbeda dengan cara makan bakwan di kampungku dulu. Kalau di kampungku kan cuma diceplus pake cabe cengis ijo atau kalau di sini disebutnya cengek. Kalau di Jabodetabek pakenya sambal kacang dong? Udah macam kayak makan pecel aja kan? Bahkan bakwannya pun kadang dipotong-potong segala. Dipotongnya pake gunting. Tar kata bakulnya langsung direndem aja tuh dalam sambel kacang encer cuernya. Lho po hurak terbejek-bejek itu bentukan bakwan? Sungguh gaya makan baru untuk sebuah gorengan. 

Selain bala-bala ada juga gandengannya yang lain yang dimakan pake sambal kacang encer yaitu risol. Risolnya pun isinya bihun. Wow! Kalau di kampungku sana kan paling isinya rogut ayam atau kentang ya......nah di sini bihun. 

Sama kayak bala-bala, tar risolnya juga digunting-guntingin dulu, baru abis itu dibejekin deh tuh ama sambal kacang encernya. Dimakan dari ujung plastik yang dibolongin uda macam makan siomay aja, hihi. 


Bala-bala dan risol bihun yang sempat membuat si Mbul terheran-heran dengan keberadaan gorengan yang eksis di planet ini #halah :πŸ˜‚πŸ€£



Sebenarnya ga cuma pas puasa aja sih gorengan macam ginian ada. Tapi kapanpun ready

Bahkan, dulu pas belom ada penataan area stasiun Tangerang, kan kalau udah masuk area dalam masih ada pagar kawatnya tuh. Nah pagar kawatnya ini yang akan menghubungkan area stasiun dengan kampung padat penduduk yang ada di sekitar situ. Lalu di pinggirnya pas bakal ada warung yang jual gorengan. Biasanya ni gorengan bakal diburu penumpang KRL buat pengganjal perut aka sarapan. Termasuk aku. Ya Alloh sarapan kok ya gorengan toh ya, xixiixiii.....  

Awal-awal cobain, aku ngerasa lumayan aneh..tapi pas kuhayatin cara makannya, lama-kelamaan terbiasa juga. Iya terbiasa dengan cara makan bakwan dan risol tapi dipakein sambel kacang encer itu tadi...hihihi..

Kalau ga ya ada juga modelan bihun goreng atau mie goreng yang biasa dibungkus pake mika. Ga tau sekarang masih ada pa ga. Uda jarang banget aku sowan stasiun dan KRL-an. Tapi apapun itu, sedikit banyak kebiasaan-kebiasaan saat masih berkutat dengan stasiun dan KRL masih melekat erat dalam benakku #kayak apaan aja tauk wkwkwk. 

Lha...tadi atanya Beby Mbul mau posting pendek. Lha kok ternyata panjang juga ya...Punten deh semuanya. Suka kebiasaan kalau udah nulis terlampau lincah jarinya. Hihi.

Sapa yang merasa diprank ama si Mbul...tadinya mau nulis pendek...e ternyata ujung-ujungnya panjang ugha? #timpukin Mbul rame-rame !!!! Wokwokwokwok :D

Kalian sendiri ada cerita tentang KRL atau gorengan ala Jabodetabekkah? Bagi cerita seru kalian di kotak komen boleh loh...:)






48 komentar:

  1. Apa kabar nona?
    Lama tak berkunjung kesini yak gue?
    Makin gembul ajah.... #kamu lah... :)
    hihiy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagi angpaonya Mas Darsono...uda seabad kan ga ke sini? wkwkwk

      iya nih mungkin karena sering di pur...πŸ₯ΊπŸ₯Ί

      jadi cabi-cabi club dan menggemashkan deh si mbul #plak si Mbul wkwkkwk

      Hapus
  2. aku naek KRL cuma ke Palmerah ke gedung kompas pas ada acara kompasiana
    eh itu satu server kan ya sama tanah abang yang jurusan serpong
    aduh mbak iya deh ampun sehari aja rasanya udah setres hahaha
    maklum anak kampung ya liat orang keluar dari KRL mak bedunduk hahahah
    wah risol aku yo seneng mbak
    opo maneh pas sore sore subhanallah
    kopaja aku belum pernah naek
    full busway kalo ke JKT aku gawani huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas daerah palmerah juga aku pernah tuh tapi nyebrang rel e agak serem wkwkkwkw...agak sepi ga sih daerah situ

      aku kok dadi kelingan gedung kompas ya..cita cita banget aku biyen pengen kerja di korane PK Ojoeng aka kompas neng ga kesampaian xixixi

      iya kalau dulu sebelum pandemi ampun deh udah kayak peyek tumplek blegh nek office hours.. tapi kalau saat pandemi kayake malah longgar ya..aku belum KRL-an lagi sih saiki hahahahha

      aku risol awale kaget kok isine bihun mana sambele kacang encer kalau ga saos tomat encer dimakan ala tahu gejrot gitu kan, tapi lama lama enak juga...opo maneh pas agie ngelih wkwkwkk

      Hapus
  3. Mba, awakmu kok sregep banget le ngeblog deh wkakaka aku harus mengikuti jejakmu, tapi kadang boyokku loro wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndodok sek feb yen kesel wkwkwkkw

      angger ora ngetem dulu ning kursi pijet listrik neng mall kae loh hahhahah

      Hapus
    2. AHAHAHA ASEM NDODOK SEK WKWKW :p wkwkw

      Ndadak neng mall sek mbak, boyoke kan kesel wkwkw :p

      Hapus
    3. ben ketok eneng usahane loh feb...mlaku sek ring mall...ngko boyoke kan double combo pegele...bayar korsi listrike ga sia sia hihihi

      Hapus
  4. Mbak nitaku risole, okeh??? Kirimno kene Nang omahe tari . Aku guyu ae mbak nit moco komenan Nang blog ke mbak nita gawe boso jowo Kabeh. πŸ˜ƒπŸ€©πŸ˜†πŸ˜…πŸ˜€πŸ˜„(^^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nih tari risol dari nita...tangkap yaaak !!! 🧈🧈🧈🧈

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  5. waduh gw kena prank nih sama mbak mbul, katanya postingan pendek ternyata kayak kereta :D.. kemarwn waktu mbak mbul komen di blog ku tentang bala-bala gw agak bingung, ini makanan apa coba, dan setelah gw cari di google ternyata bakwan hihihi.. risol isi bihun sebelum puasa kemaren udah jadi menu sarapan gw mbak, sama ketan dan bala-bala :D.. emang tiap daerah untuk penyajuan makanan beda-beda ya mbak, kalo di tempat gw bakwan emang cocoknya sama lombok ijo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk (。>γ……<。)πŸ’¦sorry…mas khanif uda ngeprank tulisan pendek taunya panjang, ngalahih sepur KRL-nya hahahhahahah

      nah kan kaget juga kan ama yang namanya bala-bala. Soale sejak dulu sengertiku bakwan itu bulet gepeng tapi nyempluk gitu diceplus bareng lombok rawit temennya tahu berontak. Nah di sini pun tahu berontak namanya tahu isi wkwkk

      ketan? yang atasnya ditabur serundeng pasti yak? πŸ™πŸ™πŸ™

      iya macam macam dan menarik memang kalau ke tempat tertentu tahu kuliner daerah atau makanan yang sebenere sama tapi di sana disebute beda-beda πŸ˜„

      Hapus
  6. Baru aja buka tadi makan risol yang isinya bihun sama telor rebus.. ehh Mampir ke blog mba nita yang dibahas juga risol bihun.. wkwk kebetulan kah??
    Ya ampunn mba perjuangan banget yah..?? Untung skrang udah bebas dari hiruk pikuk dunia peroffice'an.. :D hahah

    Saya juga mba paling kesel kalau udah pulang kerja shift pagi pas bulan puasa gini. Beuhh itu yang nyetir udah kaya akrobat. main trabas-trabas aja. Smpe mual saya setiap bawa motor kalau pulang.. Ngeri!!. Soalnya bawanya pada ngebut-ngebut gtu. Bis-bis yang gede juga pada nggak mau kalah.. wkwkw. Kudu banyak istigfar pokoknya.

    Oke dehh tak lanjut terawih dlu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho bisa kebetulan gini ya Bay wkwkwk

      risol bihun biasanya ada juga di perintilan tahu gejrot, nanti temennya itu ada tahu pong dan cireng...bumbunya beda lagi ya bay...pake gula merah diuleg sama bawang putih, cabe rawit ijo dan lainnya...ada asam jawa or cukanya juga

      (^Ο‰^)

      iya banget perjuangan kala jadi anker (anak KRL)

      hahahha..iya ya...banyak yang ngetril kan ya kopaja atau metromini...tapi kalau jendelanya ga ada kacanya serasa naik roller coaster kena angin jadi semilir wkwkwkwkwk

      siyap monggo sekecaakeun kemawon dilanjut tarawihnya Bay πŸ˜„

      Hapus
  7. Kalau naik KRL mah ya begitu deh Mbul.. Yang sekarang sih masih saya sebut manusiawi dan bukan babiwi a la oink oink. Kalau dulu mah hadeeuhh dah.. ampyuunnn...

    Soal denger orang ditabrak kereta mah bukan aneh. Lha ya saya pernah lihat orang jatuh dari kereta, kemudian ada yang menghantam peron, sampai saya dan istri kesambit batu dari luar kereta.. Pengalamannya dah macem-macem.

    Cuma, kalau di kereta jaman dulu, dan beberapa tahun setelah Commuter Line lahir, sebenarnya saat buka puasa itu saat yang menyenangkan dan bikin hangat hati. Semua orang, kenal atau tidak saling menawarkan jajanan untuk berbuka puasa.. Yang nggak bawa akan dipaksa untuk menerima sekedar untuk berbuka

    Kebiasaan yang saya pikir menghilang belakangan ini.. Hanya beberapa saja yang masih melakukannya..

    Ahh udah ah. bahas kereta mah ceritanya buaanyak banget. Maklum lah dah 30 tahunan naik KRL.. nasib pegawai ga maju maju.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Babikwi? Babinya si tiwi ya Pak Anton wkwkwkwkwk...🐷🐷🐽🐽

      (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚


      iya commuter line sekarang uda jauh jauuuuh lebih baik dan tertata dibanding dulu hihi...apalagi sejak pandemi kayaknya juga dibatasi kan ya Pak? Eh Pak Anton ngantornya sejak pandemi jadi WFH terus atau sempat ke Jakarta?

      jatuh dari peron lalu kesambarkah? langsung meninggal gitu? hwaaaaa...ngeri...kalau aku yang liat jangan jangan langsung pingsan...lemes euy

      kalau pengalamanku ditimpukin batu dari kaca jendela itu justru di bus tj Pak...jadi kala itu di area roxy ntah gimana ceritanya tetiba ada sebuah pengendara mobil yang ngamuk lantaran mungkin kesenggol atau apa sama tj...tapi aku ga liat jelas gemana, cuma akhirnya dia marah marah dan ngamuk bahkan sampe nglemparin batu ke kaca jendela bus dan kami para penunpang langsung teriak histeris...untung segera sampai halte harmoni dan aku bisa segera lanjut naik yang jurusan Blok M mandeg monas wkwkkw...ngeri ngeri sedap kalau ingat kejadian itu...ga kusangka dapat pengalaman yang membuat kaget karena baru sekalinya itu aku ngeliat orang ngamuk di jalanan dan berbuat yang anarkis

      iya dulu emang gitu ya Pak, tawar tawaran makanan bukaan ama sebelah sebelahnya meskipun hanya gorengan, kurma atau roti sobek...begitulah indahnya Ramadhan

      (^Ο‰^)

      wow ku harus sungkem dan...tak lupa mengharap angpao nih ama yang lebih suhu soal perKRL-an hihi #eh kok angpao yak wkakakkkakak

      Hapus
  8. bala2 saya sering beli di abang gorengan bandung
    enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya di bandung banyak banget berderet sama gorengan lainnya kayak cireng, cimol, dsb..

      Hapus
  9. Supir kopaja kek, metromini kek, kalo bawa mobil udah kayak lagi mau balapan F1.. ngeri banget ya, mbul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget kak...berasa disetirin Michael Schumacher ((o(*>Ο‰<*)o))

      Hapus
    2. wkwkwk kayak udah pernah disetirin Michael Schumacher aja kau, mbul..

      Hapus
    3. bisa bisa terbang kayak bis bekasi bandung yang viral itu yak wkwkwk

      Hapus
  10. Woowww Beb mbul bikin tulisan pendek lagi...😬😬😬

    Uuwwooww Beb mbul sedang mengkisahkan zaman dimana masa2 bekerja dipasar Taneh Abang...Eehh salah Petojo...Nggak tahu Petojo Binatu berapa..😊😊 Yang jelas dekat Emde mantan anak Mwb kantornya..🀣 🀣 Eeh salah MD Entertainment.🀣 🀣

    Gw didulu zaman sekolah pernah pas pulang ke depok nggak terlalu penuh sih naik kereta dari gambir atau stasiun Juanda Sawah Besar. Cuma pas sampe stasiun manggarai makin lama penumpang makin penuh sesak akhirnya mending gw turun dan memilih naik diatas kereta ramai2 sama tukang dagang dll. Meski banyak resikonya tapi tetap enakan naik diatas ketimbang gw mandi keringat naik kereta didalam genjet2tan...Iiihhh oooggaahhh.

    Pernah pulang sekolah pas lewat satasiun pasar minggu timpuk-timpukan batu sama anak stm BK musuh sekolah gw waktu itu. Jadi kalau lewat situ pastinya tas atau karung kecil selalu ready gw isiin batu buat timpuk2kan sama anak stm kawasan pasar minggu...Kalau lihat orang ketabrak, Kesetrum karena naik diatas, Nolongin teman jatuh dari kereta, Udah hal biasa zaman sekolah mah mbul..😊😊

    Tapi Pas zaman kuliah rada2 geli dan alergi gw naik kereta, Malah mampir nggak pernah...Sesuatu yang diharamkan kalau pulang kuliah naik kereta api...Kecuali kalau bokek...🀣🀣🀣. Tapi kalau sekarang mah pas ada Compute Line malah gw senang naik kereta. Sepenuh2nya CL nggak separah zaman gw sekolah dulu.😁😁 Malah sekarang kalau gw bilang lebih enak dan cepat naik CL. Yaa seandainya penuh juga masih bisa ditoleransi apa lagi kalau naiknya digerbong cewek...Hooohoooohohooo..🀣 🀣 🀣 🀣

    Cuma nggak enaknya naik CL nggak ada tukang gorengan kaya zaman gw dulu mbul, Bahkan nggak bisa bilang beli 10 bayar 5.🀣 🀣 πŸ˜‹

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahhahah...iya kang satria aku mau menantang diri sendiri coba nulis pendek...eh lha kok ujung ujungnya panjang juga....emang suka nulis panjang si Mbul dari sononya kali yaaash

      ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!

      kalau dari depan taman tanah abang 3 Kang...kalau dari belakang petojo sabangan wkwkwk...auk gw juga bingung ama arah arahannya hahahhaha...ini seingat gw aja hihi

      ow ya ampun kok aku baru sadar kalau ini mirip om emde nya MWB ya...eh salah deng ini mah MD entertainment wkwkwk depannya gas LNG ni kantor kang satria...hahhahah

      kalau kantor aku depannya itu gereja

      hu uh kang...gw kalau sudah nyampe di stasiun satsiun buat transitan kayak manggarai, duri, dsb aduh mak ngalamat langsung ada pikuran pasti ntar lagi ga kumanan bangku...la penumpang masuk selalu ada yang prioritas kan otomatis kita kasih kalau kitanya sehat walafiat aka seger buger
      meski di bangku biasa sih...tapi kang alamak bahaya amat itu naik yang di atas bareng pedagang. takut kena listrik aku mah kalau ga kejungkel hoho

      eh ya aku kalau ingat stasiun manggarai kok malah ingatnya warung pisang goreng tanduk yang rame itu ya...ama mendoan wkwkkwkw #makanan aja yang diinget si Mbul hahahha

      buset pernah niat tawuran naiknya krl, itu batu di saku ga kedeteck ama satpamnyakah?

      iya kang ngeri kalau liat korban korban karena ketabrak kereta atau kesetrum. Jatuh pas keretanya mandeg aja karena naik ke pintunya aja gw oernah dan itu suakit banget...lha gimana kalau pas jalan. uda wassalam kali ya...serem asli

      hahah..alergi karena apa kang? Owalah iya ini mah dia sengaja nyasar di gerbong wanita wkwkwk..kalau aku jujur aja lebih senang di gerbong campur aja. wkwkkwk

      Iya kang sekarang mas tukang jualan di luar tasiun. Tasiunnya udah bersih sih sih siiih hihi

      Hapus
  11. Wwkkkk ...kadar resah dan gelisahmu berada di dalam gerbong kereta bukan khusus wanita ...besaaaar ngga, kaaak :D ?.

    Auto jadi keingetan gimana aku ngalamin himpit2annya dalam gerbong pas jam2 berangkat pulang kerja.
    Eh* banyak loh yang suka manfaatin keadaan begitu ..., sudah berapakali aku ngalami digerayangi entah tangan siapa karena saking penuhnya gerbong.
    Kubiarin saja sih .. wwkkk ...daripada malah jadi masalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaduuhhh pie mas.🀣🀣🀣 Berarti menikmati gerayangan demi gerayangan yang menyentuh pada tubuh yaa mas..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ˜ƒ

      Hapus
    2. mas him? ketlingsut bacane kayae loh...wkkkk perasaan aku nulise terjebak di gerbong perempuan olehe resah n gelisah soale jiwa kompetitip rebutan bangku tinggian di gerbong cewe. klo di gerbong campur justru ujarku lebih manusiawi kemungkinan dikei bangku lebih gede klo pas ga ketemu golongan prioritas wkkkk...bapak bapak biasane luih royal ngasiin bangku haha


      eh kui mas him sing gerayangi sampeyan bukan bapak-bapak kan wkwkkkk

      Hapus
    3. kang satria....wkkkkj πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£ ☝☝☝

      kang satria yang bilang loh 🀣🀣

      Hapus
  12. Ini jaman aku SD di Bandung tuh suka makan bala-bala, Nit! Aku yang terbiasa makan bala-bala pas pindah ke Jawa malah kaget, lho kok namanya bakwan? Pake cengek pula makannya?! Kalau bala-bala di Bandung tuh dicocol saus tomat.


    Duh enake..

    Jadi kangen bala-bala

    Eh kangen skolah SD ku, juga teman-temanku di Bale Endah sana. Siapa aja pembaca blognya Nita, kalau ketemu anak Bale Endah, japri aku yak

    Yok iki opo rek, malah kirim salam lewat blognya Tembul, wkwkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba rani...aku tau kemutan mba ran mukim di bandung pas alm bapak masih wonten ya mba


      iyaa bole bole bangat...anggap aja di blog tembul ini radio tembul FM..hihi...mbul yang jadi penyiarnya..soalnya cuco...mbul kan ceceruwet πŸ˜‹

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      Hapus
  13. Grat Post!
    I had to explain it to myself but I understood everything.
    Greetings from Poland!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Ayuna 😍, hopefully someday i can translate into English 😊

      Hapus
  14. Great post. I had to explain it to myself but I understood everything.
    you look great, these pants are wonderful :)
    Greetings from Poland!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Dear,

      greetings
      from Indonesia 😍

      Hapus
  15. iiiniii postingan singkatnya mbak MBul ?? masyaALLah ya hoahahaha

    Nah, hak-hal yang begini yang bikin saya malas balik ke JKt mbak Mbul, pokoknya cita-cita saya, kalau ngisi formulir, hanya mengisinya di kolom tempat / tanggal lahir, jangan sampai di kolom alamat.

    temen-temenku yang istilahnya ngelaju (kerja di JKt tp rumah di kota satelit) sering cerita kebrutalan sesama penumpang di gerbong cewek.
    Ada yang pas hamil gede ga ada yang mau ngalah ngasih tempat duduk. alhasil nyampe rumah dia ngalamin kontraksi palsu.

    Untung dirimu gapapa selama berebut-berebut gitu yaaa.. kekuatan doa banget tu.


    Eh, Ayah ibuku gede di Jkt dan mereka terkaget2 pas ke Pekanbaru ada risol isi bihun. Kayaknya itu tren baru2 (baru 30an tahun) ini deh merambah ibukota.

    BalasHapus
    Balasan
    1. postingannya ngajak berantem ya mba nisa karena saking panjangnya wkkwkwkwk punten mba hihihi

      hhahahah..iya ya mba nisa berarti mba udah betah di palembang tetanggaan ama si dodo yak kwkwkw...tetangga beda provinsi deng...mba nisa kan riau ya dodo palembang hihi

      ternyata hypenya risol isi bihun uda merambah pekanbaru dan sekitarnya ya hihi

      Hapus
  16. Kalau saya malah udah lupa gimana rasanya naik kereta, udah lama ngga naik kereta terakhir naik kereta kalau ngga salah ingat sebelum pandemi waktu pergi ke salah satu kota di Jawa tengah. Kalau naik Commuter Line malah belum pernah..parah amat ya..hihihi

    Para sopir Kopaja atau Metro Mini kalau nyopir ngga merasa bawa orang makanya gaya kayak pembalap F1. Kenangan naik Kopaja atau Metro Mini pas masih sekolah pas kerja naiknya Mikroleta.

    Ngga begitu suka nonton FTV tapi sukanya nonton drakor ya, mbak..hihihi

    Mungkin pas di gerbong khusus perempuan pada berkompetisi makanya jadi brutal..hihihi

    Kalau bakwan di Jakarta memang biasanya makannya pakai sambel kacang kayak makan pastel atau lontong atau ketan urap. Saya pernah waktu ke Jawa cuma lupa tepatnya di mana waktu itu dapati bakwan yang bentuknya bundar kayak kue serabi dan makannya bukan pakai sambel tapi pakai cabe rawit ijo padahal kalau pakai sambel pastinya enak banget soal bakwannya empuk dan ngga garing.

    Saya juga pertama makan risol di tukang gorengan pernah kaget kok isinya cuma bihun biasanya risol yang saya beli dan makan yang bukan di tukang gorengan isinya kentang campur bihun kadang ada wortelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha piye Mas herman....sebagai warga DKI kok dirimu malah blom rasan KRL? eekekekkekek...kalau sepur jarak jauh mah dulu aku sering naik...memang paling enak naik kereta jarak jauh apalagi kereta malam...soalnya biar bisa merem. Kalau pagi atau siang tapi asyiknya bisa liat pemandangan. Misal kalau pas ngliwatin Brebes ke sana tuh berasa ada pemandangan kayak padang madagascar hahahhahah..

      iya banter banget naik kopaja, glodag glodag pula kalau pas dapat kopaja yang umur tua...tak jarang pas lagi jalan ada pengamen pun sambil mengiringi lagu wkwkwk..paling gaspol tuh kalau uda lepas jalur busway grogol Mas herman...itu bisa terus sampai pol Kalideres wkwkwkwk

      Iya kalau di Jawa bakwannya nyempluk nyempluk bulet empuk tengah tengahnya. Memang ciri khasnya gitu. Makanya sampai Bogor dan Jakarta aku kaget kok bakwannya tanpa bentuk gini, meski rasanya ya sama sih wkwkkwkwk....di kampungku makannya ya pake ceplusan lombok ijo kecil aja tuh...sebutannya cengis (cengek)...kalau di sini pake sambal kacang enceeeeer banget xixiixi...serasa makan pecel.

      Risol yang isinya bihun emang kadang ada campuran wortelnya ya.. tapi kalau yang super ekonomis ya bihun thok wkwkwkkw

      kalau tontonan aku ga segitu hebohnya dengan drakor mas...tapi kalau film yang 2 jam rampung boleh lah...film apapun itu asal bagua termasuk korea aku ya okey..cuma kalau drakor aku ga...ga hobi bukan berarti benci lho ya hihi

      Hapus
    2. Soalnya kalau jarak dekat biasa perginya naik bus atau angkot kalau jarak jauh baru naik kereta kadang-kadang bus juga sih. Nah itu enaknya naik kereta sering lihat hamparan sawah apalagi kalau pas sawahnya dikit lagi panen enak banget lihatnya serasa pengen turun aja dari kereta..hihihi

      Tapi sekarang sepertinya Kopaja atau Metro Mini udah ngga ada, udah ngga pernah lihat lagi atau main saya sekarang yang kurang jauh?

      Oh jadi itu ciri khas bakwan Jawa ya bulat kayak kue serabi dan empuk dan makannya pakai rawit ijo atau cengek tapi saya juga pernah makan lontong tanpa isi di Jawa juga pakai rawit ijo bukan pakai sambel.

      Mungkin itu risol khas Jawa barat yang isinya bihun biasanya kan tukang gorengan asalnya dari Jawa barat.

      Oh ternyata ngga hobi nonton film yang bersambung atau serial juga sukanya nonton film lepas, sama dong. Filmnya sampai 4 jam lebih masih mau saya tonton kalau itu film lepas tapi kalau bersambung biar kata cuma setengah jam malas banget buat nonton.

      Hapus
    3. dulu aku lumayan apal tuh trayekan angkot atau kopaja jakarta wkwkwk

      terutama yang beroperasi di jakpus
      kalau paling ga apal tuh jakbar

      nah kan bener pemandangannya bagus, kalau yang paling keren itu daerah Bumiayu Mas Herman, nanti dia akan ngliwatin jembatan bawahnya sungai ijo banget terus hamparan sawah dan pegunungan gitu deh...sebelum Banyumas itu...tapi kalau liat sawah jangan turun juga kali mas, ketinggalan sepure wkwkkwkw

      oh iya tah apa karena uda dialihkan ke bus transjakarta kali ya..aku juga ga uodate sih sekarang masih ada kopami jaya atau metromini ga...dulu aku apalnya tuh yang warna merah biru n ijo putih wkwkwk


      iya begitu memang ciri khas bakwannya. Bunder empuk agak tebel di tengah enak pokoknya wkwkkw..sering ditaroh di menu snack kotakan kalau oas hajatan juga

      iya males nonton seri...ga telaten ngikutinnya aku hahahhaha biar kata kata orang orang vagus sekali ga hobi ya ga hobi...beda kalau film uda 2 jam kelar uda lega, ga kebayang bayang episode selanjutnya gimana...

      itu yang lebih dari 2 jam biasanya film india tuh wkwkwkkwkw...

      Hapus
  17. Aku ngakak pas nyampe bawah yg Mba Nita bilang kena prank. πŸ˜‚πŸ˜‚ Karena pas baca aku udah mikir, dikitnya Mba Nita ternyata segini yaa.. Ternyata, memang yaa klo nulisnya udah nyaman suka ga kerasa tau2 udah makin banyak aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. postingannya minta ditabok bolak balik dari bumi sampe bulan lalu sampe bumi lagi ya mba thessa hihihi

      iya kebiasaan kalau uda nulia suka kepanjangan hahahhahahha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...