Senin, 28 Juni 2021

"Mbul Kecil Story Again"



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Mau lanjutin tulisan kenangan jaman bocil lagi akuuu. Kalian masih stay tune kan? Hoapaaaah? Ga ya? Kok bada tega sih sama Mbul? Pukpuk-in Mbul dong Kak...... hugssss.....hikss sedih..

hihihi...

Deng ga ya...Mulai ngaco pembukaannya...

Mau ada yang baca ataupun ga, tetep kudu rajin nulis dong...

Kasih salam dulu deh biar adem. 

Assalamualaikum semuanya!!! ^_^ dimanapun Anda berada mudah-mudahan ga bosen ya kalau Mbul nulis lagi...





Kali ini aku mau lanjutin cerita tentang kenangan masa kecilku part yang kesekian dan kesekian. Soalnya tiap kali nulis kenangan masa kecil aku selalu semangat. Uda nyimpan banyak juga di label ini nih. Nah, yang ini buat tambah-tambah cerita aja. Ya kan nulis di blog sendiri. Cerita juga original punya sendiri, jadi ga pa pa dong ditulis di sini. Sekalian mau nyimpan kenangan soalnya biar ga lupa. Bukan suatu pengalaman yang spektakuler juga sih, cenderung biasa aja, khas cerita anak kecil. Tapi memang kalau pas nulisin nostalgia aku suka...kalau pada ga tertarik, ga pa pa kok diskip aja postinganku yang ini, hehehe..

Masih cerita waktu Mbul Kecil saat kelas TK nih. Aku TK nya ngulang 2 kali. Pertama cuma ikut-ikutan kakak, kedua ya baru sekolah beneran. Lalu dikarenakan Bapak Ibuku kerja, maka aku harus dititipin dulu ke suatu tempat. Bukan daycare atau lembaga resmi sih soalnya di kampung. Tapi di rumah tetangga. Pindah-pindah dititipinnya dan itu ada aja kendalanya. Ya yang orangnya pindah lah atau ada kerjaan sampingan lain.

Pertama, aku dititipin di tempat Keluarga J. Ga tau musti dititip dimana lagi soalnya udah urgent banget dan kebetulan keluarganya J bisa. Sekalian kan ngantar anaknya karena satu sekolahan sama aku. Nah, yang aku ingat betul, pagi-pagi sekali aku selalu di-drop ke rumah J sambil udah didandanin ibu pake seragam cekulah warna biru dongker kalau ga kaos olah raga merah jambu. Rambutku dikuncir 2 atau dikuncir 1 pake pita. Setibanya di rumah J, J dan Ibunya uda siap...J udah dibedakin tebel banget hihi...mungkin pake bedak bayi Rita kali ya yang terkenal warna orens itu, tapi anaknya jadi wangi sih. Wangi bedak bayi. Terus biasanya kami saling nglirik bekal yang dibawa masing-masing. Aku agak mupeng sih sama bekalnya J. Soalnya tempat makan dan tempat minum J cakep. Tempat minumnya terutama yang menurutku unik banget kayak jerigen tapi bentuknya tipis. Terus dijadiin satu sama tas yang bisa menampung tempat makannya. Gambarnya tupai. Isinya juga ternyata enak banget. Aku pengen deh soalnya ibunya J ngebekelin roti sisir kalau ga roti kelapa. 2 roti itu menurutku mewah sebab ibu cuma ngebekelin aku roti tawar yang dioles mentega dan ditabur gula pasir. Tapi aku ga dibagi sih sama dia haha.. Sedangkan tempat makan dan tempat minumku kegedean walaupun isinya cuma air putih. Tapi kemudian keluarga J akhirnya pindah ke Irian karena Bapaknya ditugasin di sana.

Setelah ga bisa dititip di rumah Keluarga J, aku pun harus segera dicariin tempat penitipan lagi. Kali ini tempatnya Ibu guru TK-nya langsung. Ibu Kepseknya TK bisa dibilang. Soalnya paling senior dibandingin ama yang lain. Udah sepuh sih Bu Ulunya. Namanya Bu Supingatun, tapi seringnya kupanggil Bu Pink...eh Bu Ping. 

Rumahnya Bu Ping sederet ama toko-toko karena depannya jalan raya pas. Nyebrang dikit pasar kelapa. Kebetulan Suami beliau punya tempat penitipan sepeda. Entah sepedanya orang pasar atau sepeda anak-anak sekolah. Jadi lantai bawah kalau pagi penuh dengan sepeda. Kebanyakan sih sepeda jengki yang warna item. Nah, lantai atasnya baru biasa buat main aku. Di sana aku disayang banget sama keluarga Bu Ping soalnya pada suka anak kecil. Sering diajakin main ini dan itu. Walaupun rumahnya peteng ya. Gelap. Lantainya itu aku inget banget, lantai item. Tapi aku seneng sih di sana. Soalnya sering dibeliin jajan pasar misalnya kentang item. Eh, kalian tau kentang item ga? Kentangnya kecil-kecil sih. Kulitnya tipis warna item. Kalau dirasa-rasa manis juga. Apalagi kalau ditabur gula atau parutan kelapa. Enak banget pokoknya. 

Pernah suatu kali saat aku sedang bermain di lantai bawah, ada beberapa motor yang terparkir di sana. Ga taunya salah satunya baru dipanasin, jadi knalpotnya nyanyaaas. Untung aja ga sampe nyos karena uda diteriakin jangan deket-deket situ. "Dedek Mbul...oi...oi... Dedek Mbul....jangan main deket knalpot motor. Itu panas!" Begitu teriak orang-orang. Alhamdulilah nih betis masih mulus mpe sekarang ga sampe kecetak tatoo permanennya knalpot wkwkwk.....

Tapi ga selamanya aku dititipin di tempat Bu Ping. Soalnya ganti tempat penitipan baru lagi. Kali ini dititipin di tempatnya Bu Nur. Ini rumahnya ada di samping rumahku pas sih jadi enak mantaunya. Rumahnya beliau kala itu masih sederhana banget belum kayak sekarang waktu 2 anak laki-lakinya udah kerja. Jadi dulu tuh masih lantai tanah dan dinding gedek. Terus tiap maem siang juga aku dicepakinnya pake piring seng. Sayurnya bening bayem, lauk ikan pindang. Ga jarang nasinya diganti kecrek atau thiwul. Tapi di sana Siwo alias ibunya Bu Nur sering bikinin aku jajan pasar kayak kue lapis merah putih, carabika, mataroda, dll. Masaknya di dapurnya yang masih lantai tanah. Pakenya keren (e-nya dibaca kayak kata kena ya). Bukan keren keren....hehe...ngerti kan maksudku? Nama lainnya tungku red. Dan belakang jadi tempat buat nyimpan kayu bakar. Aku sering ambil kayu bakarnya itu buat main kuda-kudaan. Soalnya bentuknya kayak kuda lumping...haha..aneh ya?

Nah, sebenernya tugasnya Bu Nur ini ga cuma ngantarin aku doang waktu ke TK. Tapi juga anak lainnya yang bernama A. A ini anaknya bandel banget. Sebel aku sama dia hahahha...soalnya suka ngecengin dan bikin nangis, bahasa jawanya ngaruh-ngaruhi, wkwkwk....Nanti waktu berangkat sekolah Bu Nur mbonceng 2 anak, yaitu aku sama A. Pake pit jengki juga. Kadang biar ga jatuh kami diiket pake selendang hahaha...

Oh ya, satu hal yang kuingat dari TK ku ini. Di belakangnya itu ada warung kan. Nah, itu tuh selalu ada gorengan. Yang punya namanya Yu Ngadi. Anaknya sekolah juga di TK yang sama dengan Aku dan A. Namanya Yudi. Dan tiap istirahat itu cuma aku yang ngenes soalnya aku jarang dibawain duit. Makanya aku selalu diledek A karena ga bisa jajan, sedangkan dia bisa beli pisang goreng bikinannya Yu Ngadi. Walau pisang gorengnya kelihatan berminyak tapi rasanya enak banget. Kalau ga permen karet Yosan atau Lotte. Eh, waktu itu aku sempet takut loh sama permen karet. Kupikir kalau sampe ketelan bisa berabe. Belum ngerti juga cara makannya gimana, maksudnya kalau manisnya uda abis tinggal dibuang kan? Tapi aku ga tau, wkwkwk. While aku suka banget ama yang rasanya pisang. Juga karena bungkusnya gambar ratu bantet lucu banget. Pernah sih aku sekali dua kali beli, tapi jarang. Makanya A selalu ngaruh-ngaruhin aku sampe nangis hahaha...

Pulang dari TK itu, A diantarkan ke rumahnya yang emang anak orang berada. Di rumahnya itu ada tamannya. Depan rumah dihiasi bunga soka yang bagus banget. Merah tua. Nah, diantara bunganya itu kan ada bunder-bundernya ya. Warnanya item mirip anggur. Aku coba icipin, eh ternyata asem sepet. Terus aku diledek A lagi. Katanya aku gragas...eh tapi itu bener ding, hahaha. Soalnya aku sering kelaparan. Bekalku cuma roti tawar dioles mentega dan gula pasir. Jadi wetengku masih ngelih to de rescue. Okey, aku lanjutin lagi ke cerita tentang taman di rumahnya A ya. Di sana ada pula burung dalam sangkar dan kolam ikannya juga. Burungnya bisa niruin suara orang, cerewet banget pokoknya. Terus ada patung yang kelihatan ti#tnya juga, hahaha.... Dan A selalu ngaruh-ngaruhin aku karena adanya patung yang bisa memancurkan air ke kolam itu. Katanya kalau aku ngliatin, mataku bisa bintitan. Tapi yang aku suka sebel dari A adalah karena dia piara anjing yang sangat galak. Mana anjingnya suka menggonggong lagi kan bikin aku takut. Tapi dia malah ketawa-tawa seneng, wkwkwk. Dia sering lepasin anjingnya yang bernama mirip dengan kamus dari segala macam kamus yang ada di dunia online. Jadi sering aku berkata dalam hati, bahwa kenapa sih si A sering bikin aku nangis πŸ₯ΊπŸ˜Œ wkwkwk #hestek_Mbul_ngelus_dada
#hestek_Mbul_anak tabah!!

Tapi pernah suatu ketika waktu dolan ke rumah A di kesempatan yang lain, ibunya sedang bikin demo masak bersama ibu-ibu tetangga yang lain buat bikin kue tanduk. Kalau ga salah ini pas mau Lebaran deh. Huft....itu kue baunya enak banget. Pas baru keluar dari panggangan berasa melambai-lambai minta dimaem. Tapi untunglah mereka pada peka, jadi aku dibolehin ngicip. Dan pas kugigit.....alamak itu selai memenuhi isi mulutku...hohoho! Iya, selai nanasnya banyak banget!! 

Abis itu Bu Nur bawa aku pulang ke rumahnya. Tapi cabut lagi ke tempat jahitan karena beliau nyambi kerja juga di sana. Jahitannya ada 2, pertama di tempat Bu Mar. Kedua di tempat Bu Siti. Sementara Bu Nur jahit, aku biasanya ndeprok di lantai sambil ngamatin ayam kate yang ada di kandang depan. Rumahnya ini termasuknya elit sih menurutku. Adanya di desa sebelah. Aku membatin kok ayamnya bagus banget. Warnanya putih dan beda dari ayam kampung yang biasa diumbar di latar. Eh tapi agak lupa-lupa ingat, itu ayam kate atau buras. Tapi aku cuma membatin aja sih, soalnya anaknya pemalu. Ya sambil nungguin kerjaan Bu Nur selese, aku bakal dikasih bonus sekresek besar kain-kain perca warna-warni buat bikin baju barbie. Oh aku seneng banget karena boleh bawa pulang kain perca itu sebanyak-banyaknya. 




Lain hari Bu Nur bawa aku nemenin jahit di tempat Bu Siti. Yang ini rumahnya agak tinggi nih. Rumah tradisional khas jawa. Walau lantainya masih tegel. Di depannya ada pohon jambu mete. Aku suka dipetikin tapi gatel...soalnya sepet kan? Nah saat Bu Nur jahit, aku nungguin sambil ikutan nonton drama Thailand jadul yang diputer di TPI kala itu. Aku sampe baper banget nontonnya, soalnya tontonannya cinta-cintaan gitu, hihihi. Kalau ga drama mandarin jadul yang diputar jam 1-2 siang dan temanya pun sama, sedih-sedihan gitu hihihi..Aku walau masih kicik gini ya baper juga kan nontonnya, kadang ampe rumah kepikiran juga, itu yang di sinetron Thailand dan Mandarin tadi beneran nyata ga sih adegannya....kok sedih banget wkwkwk...Ya begitu lah namanya juga masih bocil, belum begitu mudeng antara yang nyata dan yang ga. Tapi asli deh waktu itu jadi apal banget sama beberapa judulnya (぀ㅅ・`)・゜

Wow! Ga kerasa nulis panjang akhirnya sampe kemana-mana ya. Sebelum tulisanku lebih panjang lagi, baiknya kuakhiri dulu postinganku kali ini, hihi...Dan btw ini bukan cerita fiktif lo, tapi kisah nyata kenangan masa kecilnya si admin wkwkkk..

Okey, sekian dulu dariku

xoxoxo

Si Mbul

24 komentar:

  1. wah hahahah aki pas TK juga engga naik kelas
    semacam dititipin eh kayaknya sama emak
    jadi nol kecilnya dua tahun
    tapi sempet down juga soalnya dikatain engga naik kelas (dih bocil baperan)

    eh botol jurigen itu kayaknya emang punya anak sultan mbak
    aku juga pernah punya temen yg punya gitu dan pengen banget
    ya engga bisa beli si cuma mbatin aja
    tapi aku yang pengen dari dulu dan belum kesampaian sampe sekarang itu baju yang ada lampunya
    alemong dulu pengeeeen banget punya itu
    dipikir geli juga
    kalo kaki kena knalpot aku udah 3 kali
    semuanya jadi tato sekarang wkwk
    inget banget pas seminggu kan melepuh jadi ada air ato semacam nanah
    pas itu gemes pengen cublesin tapi sama emak gaboleh
    ya namanya anak TK wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha sama tk ne mindoni hahahhahah

      iya kaaan tempat minum sing bentuke jerigen tipis hits kala itu...ada juga yang kotak tumpuk ama wadah maeme gambar kelinci, tupai, beruang....punyaku biru kuning tok, dah lama pula hihi...ada slempange..


      baju yang ada lampunya? πŸ€”

      Hapus
  2. Bisa gitu ya, enak banget dititipin beda beda orang. Seru banget kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga juga sih, banyak sedihnya juga...tapi mau ga mau soalnya kalau ga dititipin takut diculik tikus 🐭

      Hapus
  3. hehehe...lucu bercampur asiik....
    sweet and beautiful
    bagus lukisannya.... mantul
    πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe makasih Pak Tanza...sudah mirip adminnya kan?
      kebetulan adminnya lucu juga hihi

      🀭

      Hapus
  4. Setelah dititipkan ke Bu J, kemudian Bu Pink lalu Bu Nur maka selanjutnya mbul kecil dititipkan ke Bu D.

    Bu D ini baik banget suka ngasih jajan cilok sama Nita, suka ngasih permen plus juga tentunya sayang.

    Tapi anaknya Bu D yang bernama D itu nyebelin, mungkin karena merasa kasih sayang mamanya dibagi sama Nita. Tiap Nita dikasih permen maka diminta lagi, dikasih es lilin ya direbut lalu diminum sendiri.

    Karena kesal maka Nita lalu iseng masukin garam dapur yang banyak ke es lilin. D yang ngga tahu main rebut saja lalu minum sampai abis biarpun rasanya aneh.

    Lima menit kemudian si D langsung mencret selama seminggu.🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan aku ga ada nulis huruf D deh wkwkwk?

      Adanya A yang punya anjing galak
      namanya W tapi tanpa pedia hahahha

      malah bikin skenario sendiri sih Mas... Ga ada huruf D di sini wkwkkwkw

      (`・Ο‰・´)

      Hapus
    2. D itu yang berasal dari Depok mbul.πŸ˜†

      Hapus
    3. Ga ada mbul temen jaman bocil dari Depok atuh Mas...🀭

      Hapus
  5. Aku dulu nggak pernah nonton drama Mandarin, malah nontonnya India-indiaan. Hehe... Terus malah joget-joget india-an.

    Kak "gragas" itu apa? (aku sampe tanya temen di sampingku nih sekarang).
    Kata temenku gragas itu apa aja dimakan, bener nggak Kak? Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti hapal sama Kuch Kuch Hota Hai ya Mba Einid πŸ™ˆπŸ€­

      iyapp betul...100 untuk temannya mba ☺😊

      Hapus
  6. wah mbak mbul masih inget banget kenangan pas tk, aku aja udah hampir lupa, paling yang inget dikit-dikit aja :D

    temenya mbak mbul yang inisialnya a jahil banget, aku yakin pasti mas agus, eh ternyata kalian bertemn dari kecil wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas khanif justru ingatan paling membekas malah umur-umur segituan aku...huhu

      jyahahahhaha lha ternyata uda berteman sejak kecil po gimana tuh wakakakkakakakkakaak...



      Hapus
  7. Seru mbul masa kecilnya, sampe pernah dititipin segala. Semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya pak yonal...lumayan warna warni masa kecil ☺😊

      taunya yang asyik asyik aja dan main sepanjang hari πŸ˜„

      Hapus
  8. Hahahaha samaan kita TK-nya 2 kali karena dulu jadi anak bawang, ikut-ikutan abang yang sekolah TK. Trus takut banget permen karet sampe ketelen.. Ya Allah lucu. Aku jadi penasaran kentang item, Mbul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan aku ada temennya takut nelen permen karet pula hihi...padahal permen karet begitu menggoda warna warni yang bentuknya bola taruh di toples...itu yang agak mahalan dikit kalau yang murah yosan kecil hihi

      enak kentang item direbus doang trus diplicetin kulitnya tinggal kunyah kak πŸ˜„

      Hapus
  9. aku juga suka makan yosan.. wkwkwk.. penasaran ngumpulin huruf di balik bungkusnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tapi pernah ga sih bungkusin lagi tapi permrnnya diganti batu xixixi

      😜

      Hapus
  10. Saya jadi ikutan bernostalgia juga nih mbull...mungkin karena Ceritamu ngegambarin ank 90an banget, mulai dari dititipin kesekolah,, tp saya dulu gak di titipin sih cuman suka ngikut sama temen sama mamanya, soalnya Tk saya jauh banget sekitar 2km-an lahh... Tp ngikutnya bukan karna takut diculik tp gak mau disangka orang bego aja jalan sendirian... Dan juga makanannya permen karet yosan dan lotte itu mah cuman anak 90an yg tau nikmatnya.. Tp mbull gak dapet uang jajan yah haha kasian... Eh tp gak kasian juga sih kan udah dpet roti tawar pke mentega dn gula pasir... Itu mah sudah kayak bekalnya orang bule..
    Dan paling 90an banget itu film mandarin yg di TPI asli tuhh booming banget dulu,, yah hampir sama boomingnya dengan k-drama skrang..

    Reques dong mbull kan cerita masa kecilnya udah.. ceritain juga lah jaman2 bucinnya kwkw penasaran aja seberapa bucin nih si mbull pas jatuh cinta....

    BalasHapus
    Balasan

    1. owalah tadi komen yang ini kegelincir di postnya bawahnya post ini loh...wakakakakka...
      tuh kan aku ada temennya

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      hah serius 2 km??? itu kalau tempat aku mah uda nyebrang kabupaten saking jauhnya xixixixixiix

      untung allul ada nebeng temen ya sekalian dolan waktu pulang sekolah, kan kasihan kalau samoe diculik xixixi...iya tapi serius deh umur umur segitu emang aku juga takut diculik...soalnya uda bisa dipastikan orang tua ga sanggup bayar tebusan hahahahha
      maklum orang biasa

      sarapan orang bule, tapi kalau mbul bule ndeso lul wkkwk

      iya kan ngalamin juga walau aku ga geh ama jalan cerita tuh serial mandarin tapi kebanyakan cinta cintaan mellow mellow gitu wkwkwk...

      jaman bucin? waduh pernah ga ya...yang ada cowo pada ngejar ngejar aku #eh minta disambit bakiak si mbul hihihi

      Hapus
  11. Hhaha sombong banget nih bule kebumen... Kok aku gak percaya sih kalo kmu yg d kejar2 cowok kwkwk

    Kaboorr

    BalasHapus
    Balasan
    1. syombong amaaat #harusnya diucapin pake logatnya Mandra lul biar manteb wkwkwkkwk

      kayaknya ga meyakinkan ya hahaha
      tapi diem diem begini dulu banyak fans dan yang nembak loh hahahhahahaha #syombong amat si mbul
      #plaaakkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^