Laman

Rabu, 18 Agustus 2021

Review Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Ehem! Ehem! 

Kulonuwun blog....

#sambil bersiin sarang laba-laba. 
#blognya uda debuan

Maap hampir 10 hari ga diisi. Bukan karena aku malas, tapi karena....karena....karena apa ya? Hahaha...

Karena begitu lah. Walah malah kusibug mencari alasan seperti lagunya Exist. Tapi sekarang Admin Beby Mbul telah kembali dari hadapan Anda semua. Ya, itung-itung pemanasan lah ya setelah 17-an dan mengupdate lagi postingan-postingan tentang kegiatanku yang sebenernya ga penting ini. Tentang apakah itu? Buru-buru surungin mata pembaca buat menuju ke bagian judul.

Ini postingan 2 hari jelang kemerdekaan RI yang ke-76. Ceritanya mau review sate legendaris yaitu Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman pada sore harinya, tapi biar agak panjangan dikit (ngepasin ama jumlah fotonya), maka kuhubung-hubungkan aja ama alur ceritanya. 


Makan malam Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo

Okey, kita kembali ke tujuan awal yaitu ngomongin sate. Tapi pelan-pelan dulu ya, karena aku mau ngomongin aktipitas dalam seharian itu. Ga makbedunduk langsung ke satenya aja πŸ˜‹πŸ€­.

Ceritanya abis bangun tidur....

"Kukuruyuuuuuuuk", begitu suara kokok ayam jago yang udah stand by di halaman depan. Membangunkanku yang masih meringkuk di dalam sarung seperti beruang madu.

Pagi hari udara sejuk banget. Kelar ngopenin segala sesuatu yang udah jadi kewajiban dan off course ga mengenal kata prei, aku pun menyempatkan diri buat jalan pagi ke sekitar belakang rumah. Ngiterin setapakan yang menuju ke kali dan juga sawah. Lumayan kan cari udara seger sambil liat pemandangan. Masih berembun banget dedauan, masih gelap langitnya, masih berkabut. Siluet pepohonan juga keliatan keren sekali seperti lukisan. Di depanku udah membentang sawah yang tadinya kupikir mau aku foto kan, eh ternyata padinya udah dipanen duluan. Padahal yang mau aku foto itu sebenernya adalah hamparan padinya yang telah menguning. Eh lha kok udah telat aku wkwkkw. Yasudahlahya...aku cuma bisa foto pohon pisang uter yang masih ijo dan keliatan unyu banget di sela-sela tanjakan yang pinggirnya sawah dan juga kali.

Sebenernya, di setiap moment yang ada, aku paling seneng dengan suasana pagi. Soalnya udaranya masih seger banget. Asrep. Ga banyak polusi. Ga melulu ketemu aspal. Jadi kalau udah pagi, tanah masih basah. Rerumputan juga. Soalnya kan ada lapangan ya. Apalagi kalau malamnya ujan. Duh syahdu banget fajar masih kena aroma hujan. Itu loh yang bahasa kerennya petrichor

Oh ya, sebenernya tadinya aku ga cuma pengen foto pohon pisang liar di deket sawah, tapi juga tanaman pepaya yang bunganya udah mekrok cantik-cantik putih gitu. Terus aku disuruh coba masak bunga pepaya : "Bisa ora, Cah Ayu?" Tapi kemudian aku sadar diri, bahwa masak bunga pepaya itu sulit #biar Dylan aja. Beby Mbul nda canggub #Beby Mbul nda kuat diginiin menahan paitnya. Pernah masak sih, tapi ya itu tadi, rasanya pait. Aku belum nemu caranya bagaimana biar masak bunga pepaya ga pait. Pengen sih bisa ngolahnya. Tapi belum nemu. Yang jago numis ini sebenarnya Bapak sih. Ga pait sama sekali masakan Beliau. Ya kalaupun aku bisa nemu caranya, pasti dijamin indah deh isi piring. Soalnya jadi kayak ada menu ala-ala Menadoan, hohoho... Tapi harapan tinggal harapan. Soalnya tuh bunga pepaya cuma bisa kufoto aja, hihihi.




 Sekitar jam setengah 6 udara masih adeeeem brrrr!!

Pas udah nuju jam 7 an pagi, mulai terang

Ni waktu masih agak berkabut...iseng Mbul jalan ke sawah


Abis fota-foto, eh ini si Mbul niat olahraga pagi apa ngetes kamera sih...haha...maapkan kalau ada pemandangan indah suka lupa saya, akhirnya aku balik ke rumah. Langitnya udah terang. Udah ga sepeteng tadi. Kabut juga udah naik dan berganti menjadi sinar matahari alias srengenge yang memancarkan warna ke-oranye-an diantara rongga-rongga langit. Suara kokok ayam peliharaan juga sudah bersahut-sahutan memecah keheningan. Minggu pun dilanjut dengan acara bersih-bersih, mulai dari nyapu, nyuci klambi dengan tangan sendiri~ sambil mandi  haha...jemur-jemur, dan lain sebagainya.

Gerak menuju siang, ceritanya abis ketiduran dan ibu udah pergi ke arisan minggu tempat tetangga, kok ya rasa hati pengen main ke Pasar. Cabcuslah ke Pasar Kutoarjo buat window shopping. Ga deng, sebenernya awalnya pengen beli lauk karena liat isi kulkas kosong melompong. Pengen beli tempe, tahu, telur dan sayuran, tapi apa coba yang dibeli sesampainya di Pasar Kutoarjo? Ealaaaaah....banyak banget pokoknya hihihi...Ada beli pisang ambon, kerupuk, chocholatos sepack, mie kremez serenceng, tahu yun yi, bross, kerudung, de el el....De el el-nya sebenernya masih banyak, tapi ga usah disebutin lah ya, soalnya ternyata lauk yang kebeli cuma tahu doang. Tempe ama telurnya malah kelewat, wkwkwk. Sayurannya babar blas ga ada. Kan pasarnya udah sepi, wong udah siang #alasan. Terus malah sempet mampir ke Robbani juga buat jajan jilbab slup lagi. Ntar yang ini aku review di postingan terpisah ya. Semoga masih semangat nulisinnya. Ya sebab kan aku memang sekarang langganan jilbabnya itu. Jilbab slup ala anak sekolaan. Tapi yang segi empat paris kayak yang ada di foto aku juga suka. Pokoknya yang modelnya simpel dan ga licin aku suka deh.


Rencana mau foto padi yang telah menguning, e uda dipanen

Ini pisang uter kali ya

Jalan pagi sambil olahraga

Kembang kates alias bunga pepaya


Nah, karena makan malam sayur kemaren (lodeh kluwih bikinannya ibu) uda hampir habis, ya akhirnya pengen aja beli makan di luar. Sekalian buat tetangga dan bulek, maka diputuskanlah buat mampir ke sate favorit yaitu Sate Ambal Kebumen, tapi kali ini yang buka di Cabang Kuroarjo. Lokasinya itu ada di Jl. Pangeran Diponegoro No.141, Serdo Barat, Kutoarjo, Kec. Kutoarjo, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah 54251. Seberangnya pul Sumber Alam dan Toko Oleh-Oleh Daun Tiga, sebelum perempatan Kutoarjo.

Sate Ambal ini aslinya dari Ambal, Kebumen. Cuma karena rasanya otentik banget dengan ciri khas berupa sambel tempe, maka dia pun berekspansi cukup banyak termasuk buka cabang di luar kabupaten. Salah satunya ya di Kutoarjo ini. Sebelum-sebelumnya kan langganan aku kalau yang deket rumah itu Sate Ambal Bu Mar Prembun, Sate Ambal Kutowinangun, dan yang asli paling pertama yaitu di Ambalnya langsung yang deket Pantai Petanahan. Nah, karena di Kutoarjo ada baru, maka penasaran lah si Mbul untuk nyobain. Satu-dua kali nyobain ternyata rasanya itu ga ada beda. Tetep sama dengan aslinya, yang paling pertama yaitu Ambal City, berarti kan emang warisan resepnya diturunkan dari turun temurun ya tanpa meninggalkan cita rasa aslinya. Nah, itu lah yang paling aku suka banget dari si Sate Ambal ini. Dalam hatiku pun berkata, wah asyik nih kalau uda ada cabang yang di sini. Maksudnya biar bisa beli yang di sini juga kalau pas lagi mager banget jalan agak jauhan ke Ambalnya sana. Kalau ke Kutoarjo kan deket ya, timbang setengah jam juga uda nyampe itu. Plus bisa sambil mampir-mampir Pasar juga kan wkwkw...#modus.


Uda mandi, uda wangi, saatnya admin Mbul belanja ke Pasar Kutoarjo

Gustyanita Pratiwi

Sengaja pake putih-putih, aslinya roknya merah itu biar ikutan menyemarakkan 17 Agustusan hehehe


Jadi sore itu karena ga beli buat sendiri, melainkan juga beli buat tetangga samping rumah sebungkus dan bulek sebungkus akhirnya ya agak lama juga nungguin satenya dikipas. Sambil nungguin itu aku iseng ke jalan Kepodang yang menghubungkan area pinggir warung makan dengan sebuah gang. Di sana aku jalan agak jauhan buat motret-motret bebungaan liar yang tumbuh di sisi jalan. Aku ga tau bunga apaan itu. Tapi warna merah jambunya ngingetin aku sama bunga sakura..hehehe.....Cantik banget. Jadi keinget sama lagunya Eyang Koes Plus yang dibawakan ama Om Duta Sheila On Seven deh, "Bunga di Tepi Jalan". Yang liriknya kayak gini nih :

Suatu kali kutemukan bunga di tepi jalan
Siapa yang menanamnya tak seorang pun mengira
Bunga di tepi jalan alangkah indahnya
Oh kasihan 'kan kupetik sebelum layu
Di sekitar belukar dan rumput gersang
Seorang pun tak 'kan mau memperhatikan
Biarlah 'kan kuambil penghias rumahku
Oh kasihan 'kan kupetik sebelum layu


Iseng jalan sendirian unthuk-unthuk masuk Gang, cuma buat...motret bunga di pinggir jalan....

Ni yang ada di sebelah plang ijo tulisan Jalan Kepodang

Cantik bunganya, seperti warna kesukaan aku 😘😍

Bunga di tepi jalan...oh kasihan....kan kupetik...sebelum layu...#nyanyi lagunya Koes Plus yang diremake sama Om Duta Sheila on 7 πŸ˜‹πŸ€­


Eh, lamaan nongkrong sendirian di gang, tau-tau pas balik satenya udah mateng. Horeeeee!!! Oh ya, seporsinya itu ada 20 tusuk ya. Per 10 tusuk Rp 18 ribu. Tapi kali ini minta lebihin jadi 30 tusuk. Jadi total yang dibeli adalah 30 tusuk kali 3. Silakan itung sendiri, wkwkkw. 

Kenapa dibandingkan sate lainnya, ternomor satunya aku tetep ga bisa berpaling ke lain hati selain Sate Ambal ini? Karena sebagaimana lidah orang Jawa, pertama selain karena senyumku manis aku suka makanan manis. Kedua karena potongan daging ayamnya itu gede-gede. Udah gitu di setiap ujung tusukannya selalu disertai kulit yang mana emang aku loooooooveeee banget ama kulit, wkwkkw. Dia juga ada sate atinya juga ya. Ati ampela dan kadang dimix ama jantung dan usus juga. Jadi rasanya  variatif. Sambelnya juga nih yang bikin beda dari yang lain. Kalau di kota seringnya sambel kacang atau kecap, nah ini pakenya tempe tumbuk dan udah ditambahi bumbu-bumbu rahasia lainnya sehingga dominan manis pedes berpadu jadi satu tiap dicelupin ke daging satenya. Nyaaammm!!! Oh ya, selain pake nasi, Sate Ambal ini juga bisa dinikmati dengan kupat loh. Kupat atau nama lainnya ketupat yang biasanya disantap bareng opor kalau lebaran itu, tapi di sini dimakan bareng Sate Ambal. Kalau makan di tempat dapetnya satu buah dan diiris-iris tapi karena ketupatnya gede, ya kenyang juga ya hahhaha. Tapi waktu itu belinya buat dibungkus aja sih, ga makan di tempat. Dan sementara ga beli ketupatnya, soalnya di rumah masih ada nasi.


Sore-sore mlampah ke Kutoarjo tumbas Sate Ambal

Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo


Tuh lihat satenya lagi dikipas, dagingnya gemuk-gemuk banget kan. Aku ijin foto dulu sama ibu yang ngipas, kubilang mau takpromosikan di blog aku. Biar pembaca blog aku pada tahu, ini loh sate ayam Ambal khas Kebumen yang enak sakjagat raya #hehe maap lebey, tapi menurut seleraku emang paling 'nyus' itu Sate Ambal sih. 

"Kulo taknumpang jepret njih Bu?"
"Njih monggo-monggo Mbak..."
"Nyuwun sewu, tak mundhut gambare radi kathahan njih Bu.."
"Njih sekecaaken kemawon Mbak..."

Asyik!!! 

Keliatan kan asepnya wuuuuuusssh nggembuleng mengangkasa di udara, tapi abis itu seiring dengan kipasan si ibu dengan kecap dan bumbu marinasi yang dioleskan ke sate, alamaaaak wadidaw tenan wangi bakarannya. Wetengkupun tak terasa sampe bunyi kruyuk-kruyuk begini nyuwun dikode keras segera diisi hihihi.

Selain itu aku juga tengok-tengok isi warung makannya. Catnya dominan ijo toska ya. Terus di dalam juga ada kursi-kursi plastik merah dan meja panjang bagi yang ingin makan di tempat. Nah, di mejanya itu ada penganan bungkusan lainnya misalnya kerupuk, kacang bawang dan lainnya. Kupat dan sambel kacangnya juga tersedia di situ.


Satenya lagi dibakar....dagingnya ginuk-ginuk

Tercium aroma bakaran sate yang wangii..nyumm

Suasana di dalam warung makan Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo

Ketupat sebagai pelengkapnya plus sambel tempe

Ketupat = kupat

Sambel tempe

Kerupuk tersedia di meja

Area tempat makan Warung Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo

Buka setiap hari dari jam 09.00-20.00 WIB


Sebenernya tersedia juga sate kambingnya. Kalau yang ini umumnya pake bumbu kecap yang dikasih irisan bawang merah, cabe rawit, dan tomat segar. Sayangnya pas ga beli. Soalnya beli sate ayamnya juga udah banyak. Ntar deh kapan-kapan kalau ada waktu ke sana lagi mau beli, soalnya salah satu makanan kesukaanku emang sate sih :D.

Review Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo

Potongan dagingnya tebal-tebal
Diantara selipan dagingnya di ujungnya selalu ada kulitnya, yang mana ini aku suka banget
Ada sate atinya juga
Bumbunya adalah sambel tempe, rasanya dominan manis pedes
1 porsi sate isi 20 tusuk
10 tusuk Rp 18ribu
Tersedia pula sate kambing, sambelnya biasanya sambel kecap


Sate Ambal yang sudah Mbul taruh di piring

Mbul beli 30 tusuk


Nah, ini foto satenya yang sudah kutaruh di atas piring. Lumayan menggunung juga kan? Iya lah isinya 30 tusuk. Dicor sambel tempe di atasnya enak banget. Mau pake nasi ataupun kupat sebenernya sama-sama enaknya, cuma kalau pake kupat tuh harus cepetan dimakan supaya kupatnya tetep fresh.

Terus yang difoto itu kelihatan kan mana yang sate daging + kulit, mana yang sate ati. Sate atinya ini enak juga loh, sebab potongannya juga gede-gede. Sebenarnya kalau yang di pelopornya (yang asli paling pertama yaitu di Ambal) ada sate telurnya juga loh. Telurnya kecil-kecil gitu. Ditusukin jadi sate. Tapi kalau yang di sini pas kemarin aku ke sana sih ga liat ya.


Liat pertusuk terdiri dari potongan daging dan kulit di sela-selanya

Ada juga sate atinya loh Gengs!


Oh ya, menu Sate Ambal ini biasanya juga bisa disajikan untuk acara besar ya, misalnya di hajatan, pengajian, sajian menu makan saat hari raya. Makanya di muka warung makannya ada nomor telepon supaya jika suatu saat ada yang pesen dalam porsi besar untuk acara bisa dihubungi. Keluargaku sendiri udah sering sih pake menu ini di acara besar. Salah satunya ya buat sajian menu hari raya seperti Lebaran, andaikan udah pada bosen ama opor.

Tapi pernahkah kalian iseng kayak aku, yaitu sengaja nyemilin satenya tanpa dimakan bareng karbo, entah itu nasi atau kupat.  Biasanya nih ya, kalau pas lagi kelaperaaaaaan banget, terus waktu sampe rumah langsung bukain kertas minyak tum-tum-annya, eh kemlecer dong liat tusukan-tusukan kulit ayamnya yang begitu glowing dan berminyak wkwkwkkw...Akhirnya ku suka ga tahan, pas orang rumah ga ngeliatin eeeeeh 1-2-3 tusukan berhasil mendarat di lidahku dengan cara digado alias dicemilin, wkwkkw.


Siapa mau sate ambal sini mamam sama Mbul hihihi

Sate ayam Ambal, sate favoritku

Pisang ambonnya mencuri perhatian ya Gengs!

Sate ayam plus sambel tempe, manis pedes guri guri nyoii



Tapi yang di piringan ini bukan untuk dimaem sendiri loh ya. Kalau iya mana muat kapasitas lambung Ubung! Lambung Ubung kan kecil, hihihi. Seperti yang udah kukatakan di awal 30 tusuk ini buat dimakan rame-rame sekeluarga. Ya, per orang ambil berapa deh (dikira-kira aja) tapi usahakan merata, hehe... Biasanya nih ya aku ngarah yang kulitnya ndut. Dagingnya kecil ga pa pa (tapi jarang nemu deng yang dagingnya kecil, banyakan ndut-ndut cemuwah). Tapi kalau kulitnya ada yang tipis, ada yang tebel. Nah, aku ngarahnya so pasti yang kulitnya tebel dong. Soalnya gurih banget!!!

Terus ga tau kenapa kalau makan Sate Ambal sukanya sambel tempenya timpain ke nasinya aja di pinggiran. Kalau di satenya kubiarkan tetap apa adanya biar ga kena pedesnya si sambel. Jadi rasa manisnya tetep ada, ga berubah sama sekali.

Nah, kiranya segitu dulu up date an-ku kali ini ya. Ntar nyusul postingan kuliner lainnya yaitu reviewku tentang 2 warung makan yang biasanya jadi langganan ibu kalau makan siang kantor yang terletak di Kutowinangun. Udah nyimpan stok fotonya juga, tinggal takkembangin jadi bentuk cerita. Sekarang nikmati dulu kelezatan foto-foto satenya yang manis ini...(((foto satenya))), bukan sate benerannya...soalnya sate benerannya udah dimaem sama admin Beby Mbul. Ncen admin Beby Mbul mintak dicubit kali yaaaaa...heheheew...

Nih, taktambahin sekali lagi deh 2 foto pamungkas yang memperlihatkan betapa mengkilaunya si Sate Ambalnya ini. Daging ayamnya jos, gajihnya menul-menul kayak pipinya si Admin, wkwkw. Sambel kacangnya ehmmmmm jan, sampe nda bisa berkata-kata aku, saking ini memang makanan favoritku banget. Ditambah satu lagi, pisang ambon yang ayu-ayu sekali warnanya hijau muda dan pas aku nenteng ni pisang, bakul-bakul di pasar pada terpana saking ayunya pisang ambon ini #halah hahahaha...Etapi itu memang kenyataan loh, hihi.





Dah ah, sebelum nulis lebih panjang lagi, baiknya aku akhiri sampai di sini dulu ya perjumpaan kita kali ini. 

Kupat ketemu sate
Dicelupin ke sambel tempe
Cepat diramein kotak komentarnye
Tapi dibaca pun ga ape-ape

Beby Mbul singgah ke pasar
Belinya malah pisang ambon
Akhirnya ada updatean anyar
Ya daripada draftnya cuma ngendon...

wkwkwk...pantun apaan sik ini Mbul. Udah dulu deh ah...takut semakin kemana-mana. Semoga hari kalian menyenangkan ya. Dadahhh!!

"Sate Ambal Cucu Pak H. Kasman Cabang Kutoarjo"
Alamat : Jl. Pangeran Diponegoro No.141, Serdo Barat, Kutoarjo, Kec. Kutoarjo, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah 54251
Jam buka : Setiap hari (09.00-20.00 WIB)

Salam Manis
Si Embul (Gustyanita Pratiwi)
www.gembulnita.blogspot.com
seorang blogger biasa yang suka menulis hal-hal kecil dalam hidupnya, bukan suhu, bukan master, bukan influencer, bukan pula orang yang haus akan popularitas...ingat ya cuma blogger biasa aja saiaaa..πŸ˜˜πŸ˜‰





100 komentar:

  1. fotonya kok ngulang terus sih, wkwk. Eh, tapi satenya kok enak beud ya kelihatannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha...iya ya...males ngedit wkwkwk

      iya enak banget, ayo mas supriyadi monggo kalau pas transit Kutoarjo pinarak cicipin sate ambal, dijamin enak...ini sate khasnya sini lho ☺😊

      Hapus
  2. Aku hadir ke pestanya
    untuk makan sotonya
    Aku sir satenya
    Lebih sir puka sama foto Mbulnya.

    He he ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sate bunda hihihi 🀭

      sini sini Bunda terbang ke Jawa hihihi

      aww jadi pengen blushing my chubby cheek hihihi

      (⁄ ⁄•⁄Ο‰⁄•⁄ ⁄)

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  3. OMG mbul mbul, sate ini lokasinya ga gitu jauh dari rumah ibu mertuaku di kampung halaman beliau, ibu mertuaku asli belakang alun2 Kutoarjo, tinggal ngesot syantik aja kalau dari alun2.

    Tapi jujur mbul, saben mudik Kutoarjo aku gak pernah kulineran blas, soale kan sedulure uakeh, aku kerjane muter2 tempet sedulur trs pasti ditawarin makan, jadi gak pernah sempat kulineran hahaha. Tapi next kalau kesana bisa dicoba sate ini, ga gitu jauh kok kalo dari alun2 ya, cuma 1 km, kecil lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah....masa Say Meta? hihihi..kalau kamu lagi pulkam kutoarjo sini sayy...mampir hihihi...lha bukmer kamu ada toko ga say...ini deket tasiun KTA kan ya?

      πŸ€”
      hahhaha iya meta, memang aku juga kulineran jarang soale hampir bisa dipastikan masak dewe di rumah...ini amargo bosyen aja jadilah akhirnya beli di luar soalnya ibuk mesakke mbok pengen dahar sesuatu yang wow alias tumbas di luar wkkwkwk

      hayuk say...you musti coba ini sate ambal, termasuke iki baru baru ini buka loh #mbul bantu promosiin...asyik

      (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  4. Waduh telat nih datangnya, kemarin kesini tapi masih belum update.πŸ˜‚

    Berarti mbul sudah sejak tahun baru ada di kampung halaman terus nih? Aku pengin pulang kampung tapi masih belum bisa.

    Kalo pulang kampung memang kangen ke sawah. Biarpun disini banyak sawah tapi kangen saja, kurang lengkap rasanya pulang ke desa ngga ke sawah.

    Sate ambal yang bikin spesial itu bumbu tempenya ya mbul, murah juga ya 10 tusuk sate cuma 18.000, kalo disini 13.000 tapi dagingnya tipis-tipis.

    Udah gitu ada ati, ampela, sama jantung. Enak tuh, apalagi ujung satenya dikasih kulit badak ya.πŸ˜†

    Kabooorrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah..yah...kok telat πŸ₯ΊπŸ™ƒ

      gagal pertamax dong Mas 😌


      kangen sawah dan pemandangan alam bebas polusi ya Mas, di sini liat bebek adus di kali aja rasanya tentrem iya Mas...udaranya sejuk dan menentramkan jiwa (´✪Ο‰✪`)♡

      iya Mas, bumbu tempe dihaluskan dan kasih gula jawa jadi manis ^__^

      kalau sate ambal ini enaknya super montok montok mas potobgan dagingnya...kulitnya pun tebel hihihi


      lhaaaa...lhaaa..og badak sih Mas...

      kirain kuda nil #eh πŸ¦πŸ¦›πŸ¦›πŸ¦›

      (´・ο½ͺ・`)

      Hapus
    2. Kalo disini sudah tidak ada yang miara bebek mbul, adanya miara tuyul eh ~

      Sepertinya kalo sama Tegal, lebih pelosok lagi tempatnya mbul ya, soalnya sampai ada kabutnya, kalo di Tegal sudah tidak ada kecuali daerah guci.

      Hapus
    3. miara bebek, πŸ¦†

      bebeknya disuruh sobo ndiri mas kalau di sini, ntar pulang bareng-bareng ndiri wekekeke...bebeknya uda apal jalan pulang, ga kayak lagunya Terry 🀭piara tuyul? kirain piara epet mas 🐷 πŸ™ŠπŸ™ˆ

      hwahaaaa...ga pelosok juga sih tempat mbul hahhaha...kalau deket jalan raya rame Mas, ini udah masuk kampungnya soalnya, jadi asrep

      (´∧Ο‰∧`*)

      Hapus
  5. eh mbal mbul kebalikan ya sama aku, aku paling ga suka pagi, kenapa ?, karna setiap pagi harus di sibukan dengan urusan kerja ini itu dan altifitas yang kadang buat gw males haha :D.. tapi kalo suasana pagi tentu aja suka, sejuk-sejuk gitu, terlepas dari aktifitas yang membuat pusing kepala :D.. aku paling suka sore hari, kemudian malem dimana tiap orang udah tidur, rasanya sunyi damai banget :D

    yee kalo ngimngin sate kebetulan alu juga abis nyate pas 17san kemaren, cuma sate ayam, gratis pula di beliin sama pal boss, lebetulan aku masih di daerah jkt mbak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw Mbal Mbul 🀭

      aku sukanya paginya pas sebelum ada aktipitas segambreng Nif...ya abis subuh paling suka...kalau lagi rajin bisa jalan liat sekitar, tapi kalau lagi males ya tambah krekepan sarung atau selimut wkwkw

      sore aku masih rada hectic kalau malem lha baru pengen bilang i feel freee....lalu terhempas di padang rumput penuh bunga bunga kayak heidy wkwkkwkw

      malem itu paling relaks dan bisa blogwalking dengan nyante...atau edit edit blog dikit 😜

      wah sate makan bareng bareng ya nif, enak dong...o jakartanya mana nih? deket mas herman ma mas agus tuh, hihihi..

      Hapus
    2. lho emang mas agus tinggalnya di jkt ?, aku malah baru tau :D

      Hapus
    3. eh di Serang Banten deng 😜🀭

      khanif jakartanya mana? ngontrak kah?

      Hapus
    4. Oh mas khanif di Jakarta ya.πŸ€”

      Mas khanif kayaknya tinggal Kramat Tunggak mbul.🀭

      Kabooorrrr

      Hapus
    5. hemmmb...mbul pikir tadinya kramat tunggak ada kuburan, biasanya mas agus kan cerita horror 🀭, taunya setelah kugoogling...ow owwwww..πŸ€”πŸ˜±

      kayaknya mas khanif di depok kali ya hihihi...mas agus ga main sama mas khanif? πŸ˜‰

      Hapus
    6. Jadi pengin bikin cerpen tentang mas khanif ke Depok lalu ketemu Satria plus balapan sepeda.

      Pas lagi balapan ada mbul lewat, pada meleng lalu akhirnya nyungsep ke kali.🀭

      Hapus
    7. hahhaha...kalau sampe nyungsep itu pasti karena liat mbul bawa duit warna merah sekresek kan mas? pasti pada fokusnya ke isi kreseknya hihi

      🀭

      Hapus
  6. Nyamannya suasana pagi di sana. Patutlah mau tidur terus dalam sarung kayak beruang madu hihihiiii.
    Nampak sedap sekali satenya, dengan pisang di sebelhanya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak amie, rasa hati udara masih seger banget...banyak kabut pula
      hihi mbul berasa menjelma bagai beruang madu ya kak..🐻

      iya kak satenya sedap kali, dagingnya tebal, maknyus (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  7. Beneran Kak itu pakai sambel tempe, kok saya pusing bayangin rasanya ya? Soalnya sate kebanyakan pakai sambal kacang plus kecap manis yang beluberan. Ini memang tidak biasa hahahah. Tapi kalo kak Nita bilang enak, jaminan enak kayaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran Din 😁
      enak banget, ga berasa tempenya menurutku, soalnya udah dialusin...lebih kerasa manis gula jawanya. Ayo Adin kalau mampir kebumen kutoarjo cobain sate ambal ☺

      Hapus
    2. Semoga ada jodoh buat traveling ke Kebumen Kak. Dan nyobain kuliner disitu, hehe

      Hapus
    3. amin amin...iya Adin...biar bisa kulineran di kebumen dan sekitarnya

      aku malah belom pernah kulineran cirebon din...pengen nasi jamblang aku πŸ₯ΊπŸ˜ƒπŸ˜„

      Hapus
  8. Trademarknya mbak nita bener sih ini tulisan, poto mbak nita sama poto sate sama banyaknya wwkwkwkwk

    Ditempatku, ambal itu artinya karpet mbak.. Kirain makan sate beralaskan karpet gitu wkwkkw.. edan sih beli banyak banget saateeee! Seumur-umur saya makan sate yang harganya 18rebuan gitu kenyangnya bisa seharian hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha...iya yah, kayak galapan

      wkwkw


      oh ambal bahasa riaunya karpet ya 😁

      kalau Ambal di tempatku itu nama desa di pesisir pantai Bang, deket pantai selatan kayak Pantai Petanahan, Mbocor, dll. Di sini jadi desa penghasil sate, mayoritas penduduknya ada usaha jualan sate. Enak lho 😊

      iya beli buat makan bareng bareng keluarga, sebungkus lagi buat tetangga, sebungkus lagi buat bulek 😁

      Hapus
  9. Waoww kuliner favoritku nih, sate..*ngelap iler...*

    Eh kulonuwun itu artinya apaan mbull?

    Pagi2 jlan2 kesawah emangnya gak dicariin baby nya kah, 2 yonko itu wkwk... Kayak anak gadis aja kmu mbull kelayapan pagi2 wkwk..

    Ternyata bahasa kebumennya pepaya kates juga yah sama dong dengan disini...

    Lumayan jg yh harga sate nya.. Disinu msih agak nurah 10rb 14 tusuk,, tp gitu lah daging satenya segede upil... Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha maapkan ya...bikin pengen doang cuma nyuguhin foto wkwk

      kulonuwun itu bahasa jawanya permisi Lul

      iya nih biar dapet oksigen kan wkwkkwkw...bebynya masih pada bubuk kok Om Allul wkwkwk

      iya pepaya itu bahasa jawanya kates

      lo bahasa majene itu sama ya kayak bahasa jawa. Sebenernya selain kates sinonim pepaya adalah gandul sih

      10 ribu adanya yang pikulan tadi dagingnya ya sama lul seuprit wkwkkw

      Hapus
  10. saternya mak nyoss
    bikin lapar ya

    BalasHapus
  11. Those satay skewers look fingerlickingly delicious!

    BalasHapus
    Balasan
    1. very yummy, Dear...(´✪Ο‰✪`)♡

      i like satay so much..especialy from Ambal City

      Hapus
  12. Kayaknya enak, Mbul.. Aku jadi penasaraaannn.. Belum pernah nyobain. Di Jakarta gak ada ya?

    Btw itu pohon bunga Oleander, dulu di rumah mama juga ada, cuma akhirnya ditebang karena ternyata beracun. Cantik banget padahal warnanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kak nai kalau pas mudik tempat pak suami dikau di purworejo langsung melunsyur ke kutoarjo, cuma sejam...di kebumen atau prembun tempat mbul juga ada sih hihi
      (´✪Ο‰✪`)♡

      o apa iya...oleander ya..bukan lavender kan...aku kok tadi sekilas mbatin apa kamboja..tapi kayaknya bukan dari bentuk daunnya xixixi..iya kak pink gitu warna kesukaan si mbul wkwkkw #tetep ya suka pink ꉂ(ΛŠα—œΛ‹*)♡

      Hapus
    2. wkwkwk gak tau kapan pulkamnya, udah sepi di sana. Tadi aku googling ada di sekitaran pasaraya blok M sama kemang, tapi entah masih buka apa enggak jualannya sekarang pas pandemi gini.

      coba googling bunga Oleander aja, Mbul. Dulu ada di rumah dan udah lumayan tinggi, banyak banget bunganya, sampe ditanem juga di area kuburan depan rumah ayah. Tapi trus ada yang bilang kalo bunga ini beracun banget, apalagi kalo sampe dimainin sama anak2. Akhirnya ditebang semua termasuk yang di kuburan dpn rumah.

      Hapus
    3. di sana tinggal mbahnya pak su kak nai berarti ya, kan keluarga mertua kakak di jakarta ya ☺πŸ˜„

      o ada sate ambal di blok M dan kemang ? penasaran...secara tu daerah kemang kan daerah elit, aku dulu sering liputan di kemang kak pas masih gawe di jekarda...aduh kebayang dari taman tanah abang ke kemang ampun deh lieur nyari angkotnya..maklum dulu anaknya over ngirit mau ngojek kok sayang..bajaj juga mahal hahahhaa...akhirnya dari blok M turun nyampung metromini deh tapi ke tempat acara jalan kaki wkwkwk...#jadi nostalgia

      (γ₯ ̄ ³ ̄)γ₯

      tapi sate di blok m dan kemang kalau ada sate ambal sih keajaiban...jangan jangan yang punya wong kebumen wkwkwk

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      coba aku googling, takirain tadi kak nai salah ketik lavender...tapi kalau lavender kan ungu.. ni bunga mirip kamboja tapi daunnya gitu wkwkwk...bagus...aku ya iseng aja nih sambil nungguin sate matang takpotret potret fee style aja di pinggiran jalan ❀(*´▽`*)❀

      wow kalau beracun emang baiknya ditebang ya, takut si kakak dan si kembar mainin buat masak masakan hihihi kayak kita jaman bocah dulu 🀣

      Hapus
    4. Unik sate bersama sambal tempe.
      Kalau di sini sate ayam ada diletak bersama lemak. Tengok sate Ambal hanya ada daging ayam ya.

      Hapus
    5. wkwkwk ditebangnya juga udah lama, Mbul, waktu aku masih kuliah dulu, blm ada si kakak n kembar.

      Wah padahal kemang gak terlalu jauh dr rumah ayahku. Jangan2 kita pernah ketemu atau papasan ya dulu, cuma belum kenal aja. wkwkwk.

      Hapus
    6. Kan Na : iya kak di sini selain dagingnya ada pula selipan lemak atau kulit ayamnya...itu yang enak kak menurutku (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
    7. Kak Naia : wekekekek....bisa jadi kak...uda kayak sinetron RCTi kala siang kak...aslinya udah sering slisiban (papasan) tapi waktu itu belum kenalan #eh hihihi

      🀭

      Hapus
    8. Hahaha judulnya 'teman blog-ku ternyata sering bertemu denganku namun saat itu kami belum tahu' panjang amat judul FTV nya

      Hapus
    9. naini...hihihi...ntar kalau dibikin skripnya jadi eptipi wkkwkwkw..kayak si kembar kakak adek yang slisiban padahal uda ketemu tapi baru kenalan hahahhaha

      Hapus
  13. Enak sekali satenya. Cantik fotonya, kupat pun nampak fresh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak sekali kak...kakak kalau singgah ke Indonesia khususnya Kebumen-Kutoarjo, Jawa Tengah silakan mampir tuk cobain sate ambal ini kak...rasanya khas dengan bumbu tempe manis (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  14. Beautiful photos! Your dinner looks great. We call it "Shish Kebab" Here in Turkey. Δ°ts sauce also looks very different, thanks for sharing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's a lot..

      ya, i know kebab...and i like them too...i do love lamb, Dear...especialy with letuce and mayounnaise

      γƒΎ(´︶`♡)οΎ‰

      Hapus
  15. Eh itu ada buntil (kembang kates/ bunga pepaya) enak dibuat urap-urap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. o aku pikir buntil kelapa yang dibungkus lumbu atau daun talas mas, ternyata di tempat mas bondan bunga kates atau pepaya disebut buntil ya 😊

      Hapus
  16. Sate ambal cabang Kutoarjo ini dibukanya belum lama ya?

    Belum pernah makan sate ambal, baik yang di Kebumen atau yang di Kutoarjo ini mungkin rasa aneh kalau saya makan karena sambal lain dari sate kebanyakan sambal pakai sambal tempe, lagi ngebayangin gimana rasanya kalau tempe dijadikan sambal.

    Suasana pagi di kampung memang enak karena masih sepi dan udara masih bersih kalau di sini suasana pagi sudah penuh polusi, polusi udara dan polusi suara.

    Niatnya beli lauk tapi bros ikut dibeli juga mungkin bros jenis lauk terbaru kali ya..hihihi

    Ternyata kembang pepaya yang dimasak itu benar kembang pepaya gantung.

    Foto adminnya bersaing sama foto yang satenya..hihihi

    Kalau ngga salah lihat kembangnya itu namanya kembang Oleander

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih belum lama mas herman, beberapa tahun lalu sih 😁

      wah kayaknya mas herman ada salah ngetik...mungkin tadinya mau nulis kebanyakan sate sambelnya sambal kacang atau kecap...🀭

      tempe dijadikan sambal enak juga loh..ga kerasa kedelenya menurutku..ya karena udah alus sih ya, dominan manis walau ada oedesnya dikit...enak dehx susah aku ngedeskripsiin rasa enaknya..terlebih kalau sambelnya udah dicelup ama satenya mas...itu enak..trus ditusukin kupat pula...ntab!!

      iya mas her, masih adeeeeem banget...kalau pagi habis subuhan itu rasanya merinding..bukan karena ada hantu ya, tapi hawanya itu loh AC aja kalah saking ademnya...makanya kalau ga kuat iman pasti tergoda selimutan atau sarungan lagi...trus bablas merem wkwkwk


      nah itu lah jenis lauk baru, bros...hahhaha.ya ga lah mas her..itu jepitan atau hiasan kerudung

      iya begitulah fotonya emang seperti biasa balapan hahahahah

      iya aku tadi cek namanya oleander...pink pink mirip kamboja

      ☺😊

      Hapus
    2. Oh pantesan waktu saya ke Kutoarjo ngga diajakin makan sate ambal ini sama teman saya.

      Bukan salah ketik tapi ada kata dan tanda baca yang kurang seharusnya kalimatnya seperti ini "Belum pernah makan sate ambal, baik yang di Kebumen atau yang di Kutoarjo. Ini mungkin rasa aneh kalau saya yang makan karena sambalnya lain dari sate kebanyakan sambalnya pakai sambal tempe,"
      Kadang saya suka bingung sering banget saya lupa ketik "nya" sama "yang".

      Mungkin dominan manis karena dobel kecap. Kecap kan dari kedelai dan tempe juga dari kedelai makanya jadi manis eh bukan dobel kecap tapi dobel kedelai..hihihi

      Kalau AC bukan adem tapi dingin. Iya beberapa kali nginap di rumah teman di kampung pas subuh malas banget bangun maunya selimutan aja kadang suka malu sama tuan rumahnya, tuan rumahnya sudah kelayapan tamunya masih tidur..hihihi

      Bros sama ngga dengan pin?

      Kalau ngga balapan jadi kurang rame dan jadi hilang ciri khas blognya..hihihi

      Tapi warna pinknya lebih muda dari kamboja

      Hapus
    3. kalau gitu dibaleni saja mas herman ke kutoarjonya, biar bisa ngicipin sate ambal πŸ˜ƒ, aku belum pernah menangin sih di Jakarta ada yang jual nih sate apa ga, soalnya seringnya sate madura kan yang dijual baik yang pikulan atau gerobakan.

      Owalah hihihi...iya ya...apa ngetiknya terlalu cepet ya, jadi nya sama yang itu suka ketukar-tukar #udah kayak nasib sinetron RCTI, nya dan yang yang tertukar wkwkkw

      nah iya πŸ˜ƒ, bisa jadi manisnya kedele olahan kecap sama kedele utuhan tempe yang dihaluskan ditambah pula gula jawa, jadi triple combo manisnya ☺

      memang kalau di udara pegunungan atau kaki pegunungan hawanya tuh enak buat bubuk mas, aduh biar kata udah pagi karena berkabut kok ya ga bisa lepas dari selimut malah krekepan wkwkkw...

      hahhaha...berarti kalau nginap lagi tempat temannya harus bangun pagi mas her nemenin temannya jalan sehat keliling desa

      bros ada yang bentuknya pin tapi ga semua pin sih, ada juga yang bunga bunga, permata, mutiara atau manik-manik, yang dari kain dibikin bunga juga ada πŸ˜ƒ

      iya itu uda ciri khas wkkwkwkkw
      maap ya merusak pandangan mata pembaca karena foto segambreng

      iya lebih pink muda memang ☺

      Hapus
    4. Nanti dah kalau ketemu orangnya saya ajakin pulang kampung lagi jadi penasaran pengen cobain sate pakai sambal tempe.

      Mungkin juga seperti itu..hahaha tapi emang bener kadang kata "nya" sering banget kelupaan di ketik bahkan di FB ada teman yang sudah hapal banget kalau saya sering lupa kata "nya"..hihihi

      Gula merah bukan gula Jawa.. wkwkwk kayak main mobil legend triple combo..hihihi

      Selama nginap di tempat teman belum pernah jalan pagi keliling desa..hihihi

      Oh pin itu benduk dari bros tadinya saya pikir pin itu sama dengan bros ternyata saya salah.

      Hapus
    5. nah ayo mas herman dolan kutoarjo lagi bareng temennya, nanti kulineran di sekitar Alun-Alun Kutoarjo dan perempatannya...banyak tuh ada Mbok Susah, Masakan Padang tapi aku lupa apa namanya, Bakmi Kangen Pak Edy, Bakso Sukar, Es Piring Perempatan Kutoarjo, Sate Ambal, de el el...masih banyak lagi mas her cuma aku lupa...kalau di area alun alun biasanya ada gebleg atau gembus dan rondenya juga loh #sekalian promosi kuliner Torjo hehe

      Hahahha....temennya sampe hapal dia suka kelupaan kata nya

      Gula merah sama dengan gula jawa kali ya

      Ayo makanya kalau pagian jalan jalan sama temennya mas her wkwkkw...kasian temennya jalan sendirian hehe

      Iya mas her pin itu yang bulet agak gedean, kalau bros mah bisa bentuk apa aja tapi aku ya lebih suka bentuk bunga hihi

      Hapus
  17. Balasan
    1. enak sekali Wak, kapan kapan cobain kalau singgah ke Indonesia khususnya kebumen, kutoarjo jawa tengah Wak 😊

      Hapus
  18. Balasan
    1. salam kenal kembali Azka, terima kasih sudah berkunjung ke blog ini 😊

      Hapus
  19. Sate emang makan favorit, bentuk penyajian yang menarik menjadikan sate salah satu menu khas dari Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas jika dipikir-pikir selain soto, sate pun jadi makanan khas Indonesia ya 😊, salah satunya kalau tempatku khasnya adalah sate Ambal 😊

      Hapus
  20. Mantab, daerah sana memang kaya kuliner enak. Selain sate ambal ada juga sate yang ditusuk pake ruji. Pantai di daerah Kutoarjo jga bagus. Ditambah baca artikel superlengkap dari Mbak Nita makin pengen kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mas Adi, kalau yang ditusuk jeruji besi itu kalau ga salah namanga sate klathak asal jogja, cuma saya belum pernah makan. iya kalau pantai di sekitar Purworejo (deketnya Kutoarjo) yang bagus itu diantaranya Jatimalang, Jetis...kalau yang deket Jogja Ambarketawang 😊

      Hapus
  21. The food looks really terrific! It would be really helpful if you add a translator to your blog so that I can read it. Thanks for visiting my blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you David! Hopefully soon i can add a translator 😊

      Hapus
  22. huwaaaaa aku kemarin pas ke sini belum bukaaa
    iya ini depannya alfamart itu kan mbak ya klo ga salah
    duh harus ke Kutoarjo maneh iki
    remidi explore subhanallah

    ancen kutoarjo akeh nggen panganan sing endus
    opo maneh gede gede irisane ya allah
    bumbune lekoh sisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan kudu remidi kulinerane mas ikrom wkwkwk

      iya mas, nih taklist ke kulineran endeus seputar kutoarjo-purworejo ya..

      nek mau beli oleh oleh bisa ke Toko Daun Tiga atau Bagelen
      ada satu kue tradisional khas purworwjo ning wingi aku keentekan je pas arep tumbas di Daun Tiga, nama kuenya kue lompong

      kuliner es esan deket stasiun Kutoarjo : es piring, es cowan,

      kuliner lainnya : kupat tahu khas purworejo, bakso sukar

      kuliner prembun : bengkoang pinggir jalan, bakmi jawa terminal prembun, warung ayam goreng Bu As, kupat tahu depan pasar kelapa, sate kambing depan pasar prembun

      dsb

      Hapus
  23. Ya Allah mengganggu selera makan ku yg sedang tidak baik ini sate Pak Kasman. Itu yang dipesan sate ayam ya Kak? Sambel tempe maksudnya samvel kacang kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahah...maap Mas Afriant, sungguh tak bermaksud wkkww

      itu sambal tempe Mas, tempe yang dihaluskan bersama gula jawa...karena uda halus jadi agak mirip sambal kacang 😊

      Hapus
  24. Satenya pasti enak mbak Nita, tapi sepertinya ada yang kurang ya? Nasinya mana? Saya kalau makan sate harus pake nasi biar kenyang, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget Mang Maman, termasuk favorit saya ini hehehe

      nasinya ada di rice cooker rumah Mang, soalnya belinya dibungkus buat disantap di rumah 🀭

      Hapus
  25. Yampun itu sate melambai-lambai minta diabisin. Hahaha...

    Mau banget sih, Mbul. Tapi jujurly baru denger yang namanya sate ambal. Jadi penasaran.

    Cakep banget pake kerudung putih udah kek putih-putih melati πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget kak? wah kak pipit kemana aja nih baru muncul hehehe

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      iya ini sate khasnya kebumen kak, lebih tepatnya daerah Ambal (daerah pesisir), cuma ndilalah baru buka cabang di Kutoarjo yang dijalankan cucu pak haji kasman sang pelopor atau pembuat pertama si sate ambalnya ini.

      kayak lagu dong 😜

      putih putih melati alibaba
      merah merah delima pinokio
      sapa yang baik hati sinderela
      pasti disayang mama

      🀭🀭🀭

      Hapus
  26. Halooo Mbaak ... Wah panjang nian ceritanya. Sehat sehat kaan. BTW sate ambsl jedbule daging ayam hahaha....kirain sate apaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mba tina, alhamdulilah kabar baik 😊

      iya kebiasaan ngetril panjang kalau uda ngetik hihihi

      iya sate ayam. Ambal itu nama daerah asal si satenya aja Mba ☺

      Hapus
  27. Mau dong satenya, kayanya enak deh, pas aku baca artikel ini pas jam makan siang lahi 😁😁😁 belum makan lagi...lengkap dech ☺️☺️ Mbul sibuk ya lama menghilang, banyak yang kangen nih para penggemar 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini sini kak dini, tangkap a satenya...haaap 🍒🍑🍑 (´✪Ο‰✪`)♡

      ga sibuk sih kak, cuma goler goler aja kayak mpus meow hihihi

      (。・Ο‰・。)(ΰΉ‘ↀα†ΊↀΰΉ‘)

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  28. Very tasty! I like your blog and I'm your new follower. May you follow me back?
    Thanks and have a nice day!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's for coming up here and follow my blog ^__^

      have a nice day too

      (´∧Ο‰∧`*)

      Hapus
  29. itu maksudnya lagu exist dari Malaysia ya he he he...bukannya 17 Agustus 1945 wew

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lagunya exist band asal malaysia yang sering berkumandang saat mbul masih batita hehe

      Hapus
  30. Pretty pink flowers. Drooling over the sate and peanut sauce. I like the ketupat also.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes Nancy, i like the color of the Oleander flower

      sate also my favourite ones

      (´∧Ο‰∧`*)

      Hapus
  31. Penasaran kepengen nyobain sate ambal pake sambal tempe ya mbaak ? Gak kebayang kayak gimana rasanya. Di Bukittinggi belum ada yang beginian 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di Koto Bukittinggi adonyo sate padang daging sapi ya Uni Yani...mbul juga suka 😊

      Hapus
  32. wah, satenya terlihat makhnyuss, apalagi kalau makan. Itu photo bunga pepaya gantung ya, kalau pepaya biasa beda kayaknya. Terus itu ada bunga mentega alias Nerium oleander, dan kalau ngomongin satenya, malah aku tertarik sama kupatnya utowo kupate. Mirip Sate padang ketupatnya, karena kebanyakan sekarang ketupat sudah pokai plastik. Pasti kupate sedep rasanya. Salam sehat Mbak Mbul. omomg omong, kuliah di darmaga tahun berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maknyus tenan Pak Eko πŸ˜ƒ

      kurang tahu aku pepaya gantung atau bukan hihihi..biasanya yang lebih tahu tanaman gini teman kita mas herman nih xixixi

      o nama lain bunga oleander itu bunga mentega ya...tapi menteganya warna pink, lucu juga ya πŸ€”


      iya kupatnya enak pak eko, disiram sambal tempe wuih nyussss

      yang disini masih pake janur kelapa

      salam sehat juga 😊

      Hapus
  33. Nice pictures. The sate looks good. Your description of the morning freshness is lovely.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you Linda...

      ya...i like mirning dew in my village

      (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
  34. Walaupun daku tahu artikel kak Nita ini tentang Sate, berharapnya memang nanti aja ngasih tahu foto satenya, biar kunikmati ceritanya. Sambil bilang: asik, belum ada...lanjut baca.

    Eh pas lagi asik baca cerita, loh kok beneran jadi ada itu foto sate, kan nggak bener dong bikin jadi mupeng Hahah..

    Untung 30 tusuk ya kak pesannya, bukan 100 tusuk, laahhh 😁πŸ€ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha kan...kalau ga ada foto satenya bukan blog si Mbul fenni...kalau blog si mbul udah haqqul yaqin fotonya segambreng wkwkwkkw

      hihihi kalau 100 tusuk aku matjam Suketi ya Fenni 😜🀭

      Hapus
  35. Asap saten-nya sampe tercium kesini mbak :D

    BalasHapus
  36. asri lokasinya... pasti nyaman udara pagi di situ.

    satenya sangat menggiurkan .... yummy

    BalasHapus
    Balasan
    1. yummy sekali Pak Tanza, bagaimana di Amerika serikat, adakah sate juga?
      πŸ˜ƒ

      Hapus
  37. Kita samaaa nit, sukanya sate ayam yg ada kulitnya di sela2 :D. Itu memang paling enaaaaaak! Tapiiii aku sukanya kan pedes yaaa. Jadi kalo udah pesen SATA ayam kuah kacang gini, sampe rumah aku ngulek cabe rawit, trus aku ratain di setiap tusuk wjkwkwkwkwkk. Itu makin manteeep, maniis dan pedes :D.

    Aku JD inget Minggu lalu makan sate Cilacap di Kwitang. Ntr deh aku tulis ceritanya. Tapi memang sate itu makanan yg cocok di makan kapan aja sih, sama kayak bakso :p. Sbnrnya aku LBH suka kambing, tapi mengingat umur , udah mulai ngurangin hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan hihihi...kulit di ujung daging tuh serasa jackpot mba fan

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      kalau mba fan kudu extra bonusin cabe lagi ya biar makin strong pedesnya hihihk

      aku tunggu yang di Cilacap dan Kwitang...(*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      aku sekarang juga sebenernya lebih suka kambing ketimbang ayam...potongan dagingnya tebel wkkwkw

      Hapus
  38. omaigodddd beneran ginuk ginuk dagingnya. Mungkin karena aku baru denger pertama kali nama sate ambal, pasti yang terpikir pertama kali adalah daging kambing
    soalnya aku ga begitu doyan sate kambing.

    bumbu kacangnya lembuttt ini, yampunn
    terus aku juga suka nyemilin satenya mbak, tanpa nasi, tapi ga terus-terusan, kalau ketauan orang rumah dimarahi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mba ao, dagingnya ga pelit, kulitnya tebel pula bener bener maknyus hihihi

      bumbu tempe mba bukan kacang tapi enak ga kerasa kedele menurutku (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^