Rabu, 20 Juli 2022

Mbul Beli Pecel Lele, Ceker Goreng, Lemon, en Dibekali Oleh-Oleh Habis Kondangan



Oleh : Mbul Kecil
Assalamualaikum wr wb...

Weekend kemarin adalah hari yang lumayan sibuk untuk Mbul. Budhenya Tamas yang di Ciledug mendadak kasih undangan sepitan atau khitanan cucunya yang pertama. Padahal sebelumnya di tipi ada siaran banjir daerah Ciledug. Mana Minggu cuacanya mendung terus lagi.  Ga sampai ujan sih, cuma mendungnya itu kalem. Ga nongol-nongol itu matahari. Tapi karena Ramane sudah bertitah supaya Mbul siap-siap ganti baju yang manis, jilbab yang simple tapi pantes, jangan lupa disetrika, walhasil ya tetep berangkatlah kita, hahaha. Sebelumnya nih jilbab juga udah Mbul cuci dan kucek pake pelembut Wing Softener Sweet Floral supaya wangi.




"Ayo ndang disetrika dulu Mbem bajune...supaya licin? Arep melu kan? Melu aja yuk, nglegakke tiyang sepah sing ngundang?"  Kutanya : "Mang sono nda banjir apa? Mbul liat di tipi Ciledug banjir" Katanya sih ga. Hmmm....yawdade, menuju jam 3 sore baru kami ke sana karena agak pagian masih banyak yang harus dikerjain. Kalau datang sorean kan sepi. Meminimalisir ketemu banyak orang, hehehhe. 

Tempatnya itu ternyata deket ama RM Ayam Pinang ama Resto Jagarawa yang sering Mbul samperin buat mam. Sebelumnya karena sedari pagi belum mam, rasanya perut Mbul jadi lapar. Mbul dan Ramane sih yang belum mam, kalau Kakak dan Mas Montogh udah. Akhirnya pas di jalan ngeliat ada bapak-bapak jualan tahu sumedang ama lepet, Mbul beli deh. Belinya ceban-ceban aja. Lumayan buat ganjel perut. Tahu sumedangnya ini dulu sering aku sebut sebagai tahu pong. Ntah sama atau beda, tapi tahunya itu nda ada isinya alias kopong. Rasanya enak banget deh, gurih asin diceplus pake lombok rawit ijo #enak. Sedangkan lepetnya ada isian kacang merahnya segala loh. Lepet itu penganan ketan dikasih santen terus dibungkus pake daun kelapa dan diiket tali. Ya rasanya emang gurih banget. Cuma baru tau kalau di sini ditambahin kacang merah segala, hahahha.





Oh ya, tempat sedulur kami ini juga dekat Situ Cipondoh juga, cuma masuknya ke perumahan yang agak kecil. Ucedhaaaaah....pas abis masuk gerbang itu ampun dalamnya cuma muat 1 kendaraan roda empat dan tembok kanan kirinya ngepres. Memang sih temboknya itu cakep karena ada muralnya, tapi takut slisiban ama kendaraan depannya, hahahha. Lalu karena biasanya kalau ke tempat Budhenya Tamas itu parkirnya di depan toko bangunan, tapi ndilalah hari Minggu kemarin toko bangunannya tutup, jadilah kami diarahin buat masuk ke perumahannya dan bisa parkir di depan taman umum. Ya kira-kira setengah jam lah kami silaturahim ke sana, malah pulangnya ndadak dibungkusin snack banyak banget. Ada bugis ketan, lapis, jeruk sunkist, dan salak. Alhamdulilah. 

Mbul paling suka sama bugis ketannya. Apalagi yang dalamnya isi nten-nten kelapa putih, luarnya ungu. Itu kenyal nyut-nyut dan begitu digigit nteh-nten kelapa bergulanya makceprotz meleleh dalam mulut. Nyamiiiiiih! Tapi kadang Mbul ga bisa bedakan antara bugis ketan ama putri mandi. Soalnya sama-sama dari adonan ketan dan dipulung bulet-bulet imut kan?

Kalau lapisnya ada 2 bentuk. Satu kayak yang dibentuk dari cetakan apem imut, satunya lagi bunga. Warnanya pink, hijau dan putih. 

Sebenernya habis dari kondangan itu kami pengen mam dulu di Resto Jagarawa, tapi karena sikonnya ga memungkinkan akhirnya bablas pulang dan mam di rumah aja. Nanti beli di lele gorengnya Budhe Atun aja. Kami beli lele goreng, ceker goreng, tahu dan tempe. Di sini yang khas adalah sambelnya. Kalau ga salah sambelnya itu ada kentangnya juga loh. Mbul pernah ngliat Budhe Atun bikin sambel di atas leyeh yang gede. Leyeh itu cobek dalam bahasa jawa. Dan pas maduin bareng cabe dan tomatnya kok kulihat ada adonan satu lagi. Oh, itu mah kentang kukus. Pantesan sambelnya rada kental. Karena ada kentang kukusnya segala yang bikin teksturnya agak kental atau padat. Nah, mam ini paling nikmat ya ditambahin pake lalap kemangi dan ketimun. 

Mbul dalam nuansa warna peach atau jeruk ya hehehe....










Mbul juga mampir bentar ke Indomaret karena mau beli indomie buat stok, baik yang goreng maupun rebus. Meski mam mie ga sering-sering sih, cuma pas kepengen aja. Biasanya kami mam pas lagi malas banget ke luar, dan masakpun lagi ga kober, wkwkwk. Akhirnya jalan satu-satunya tinggal seduh mie dengan kopyokan telur plus sayuran. Terus ga lupa pula beli bumbu dapur, penyedap rasa, juga Cimory. Karena aku suka banget yogurt Cimory. Rasanya itu lebih pas aja di lidahku. Dan betewe, aku lebih suka Cimory yang mixed fruit. Kalau yang 1 jenis rasa Mbul sukanya yang rasa pisang ama leci.

Habis itu wangsul dan tata semua makanan biar bisa dimam. Maklum udah ngelih tingkat internasional cause Embul belum mam sedari pagi, tauk gitu sekalian puasa ya hahahha #cubiiiid, lalian banget akuw. Dan karena ini lagi musim pancaroba, tenggorokan Mbul sedari kemarin masih serak-serak basah, akhirnya ma Ramane ditumbaske lemon yang bisa diseduh bareng teh hangat. "Ingat ya Mbul, nda pake gula." ujar Ramane memwarning diriku. "Kenapaaa?" Pokoke nda usah dikei gula...Latian ngurangi manis." O aku tau...aku tau, sebab si Embul alias yang minum dah manis dari sononya kaaaan? #tabok. Wkwkkwk. "Iya, karena yang minum dah manis, jadi tehnya nda perlu pake gula yo Mbem?" #ow terbang-terbang aku dibilang begituw, wkww.












Sebenernya selain lemon, Tamas juga beli anggur item dan matoaaa.  Kan Tembukur femili pecinta buah-buahan terutama si Embul, bhahahahha. Oh ya, pas lagi mam-mam itu, klunting-klunting, ada whatsap masuk. Dari ibuku yang ngabarin acara yang di Solo undangannya dah ada, dan ketambahan pula acara walimahan Om Andi temen kantor kami di Jogja. Wah wah...tanggalane kacek seminggu. Apakah Mbul bisa PP Jogja dan dibaleni maneh PP Solo juga. Kita liat aja ntar. 

Bonus Cerita Waktu Naik Gunung saat Pelantikan PMR

Eh, ngomongin agenda mau dolan ke desa, aku kok sepintasan pengen nostalgia masa putih abu-abu dulu ya, hihihi. Sekarang aku masih pantes kan pake tuh seragam ya walau badan udah agak montok dikit sih ((???)). Maksudnya aku jadi ngingat-ngingat jalan yang mau ke arah Wonosobo dan biasa dipakai track-trackan waktu olah raga lari. Karena samping jalan raya itu gunung kecil yang lerengnya ada kuburan jawanya. Yang kijingnya itu khas banget. Juga singub. Sebenernya finishnya cuma sampai kecamatan lain sih, ga sampai Wonosobonya. Kalau sampai Wonosobo mah kejauhan. Nah, start awalnya itu keluar sekolah terus ketemu kuburan pertama yang belum begitu nanjak. Masih di bawah lah ya. Tapi suasananya kalau di desa tau sendiri kan kuburan itu peteng. Banyakan dikelilingi pohon kamboja dan papringan atau rumpun bambu, sayup sayup kalau malam lewat bakal terdengar bunyi burung yang bunyinya hug...hug...hug...burung hug kali Mbul. Maksudnya burung hantuw. Atau kreak...kreak...dan jeng tiriririritttttttt.....(burung sir kedasih) di antara dahan-dahan pohon. Nanti maju terus ketemu kali agak gedean....juga area gunung yang sudah dipenuhi dengan suara tonggeret. Suaranya khas banget kan bikin telinga agak berdenging. Nanti ke depan lagi baru ketemu komplek kuburan jawa lagi yang ada di lerengan gitu. Dan itu kuburan dari bawah emang kelihatan. Jadi agak miring kontur tanahnya dan banyak kamboja juga jatinya. Padahal posisinya samping masjid sih itu. Kalau ada kuburan baru ngalamat dari jalan raya keliatan banget ada rame-ramenya. 







Ah, kenapa ya, aku jadi pengen foto-foto pemandangan di sekitar gunung itu. Ga motret kuburannya sih, atau motret taneman bengkuang or besusunya, tapi in all of the view that can captured by my camera. Foto apa aja deh, yang penting judulnya Mbul melihat pemandangan. 

Eh, bentar...itu tadi Mbul bilang besusu kan ya what ia the meaning of besusu... Jadi besusu itu adalah sinonimnya bengkuang kalau di kampung halamanku, ya karena di sana bengkoang dijadikan komoditi utama daerah bahkan yang segar-segar digantetin langsung dan didol di bilik-bilik bambu yang ada di pinggir jalan. Ditanemnya banyakan di area lereng gunung kecil tadi. Nanti abis dipanen dikarungin dan disortir. Udah gitu dicuci sampe bersiiiih sekali makanya tampak kinclong, ruesik, putih seperti susu.. dari situlah di tempat Mbul bengkuang itu disebutnya besusu.. 

Nah, kembali pada angan-anganku pengen menjelajahi jalanan menuju Wonosobo walaupun tentunya belum sampai Wonosobonya ya. Mbul kasih patokan sampai sumber airnya deh. Track lari waktu Mbul masih unyu-unyu cekulah itu kurang lebih cuma berapa kilo, maklum lari jarak jauh. Bukan sprint. Walau pulangnya Mbul ngangkot sih. Ini kalau diajarin Tamas udah jelas ditabok nih, sebab beliau emang dulunya ikut kejuaraan lari mewakili sekolah, jadi disiplinnya ala militer banget.... beda ama Mbul yang larinya uget-uget.....ga kayak terwelu walau tampang kayak terwelu (imut dong ????), hahahha maksudnya pulange itu aku sering ngangkot hahahahah. 






Tapi ngomongin tentang gunung atau bukit kecil di seberang sekolah, Mbul jadi teringat satu hal lagi selain track-trackan lari waktu pelajaran olah raga. Yaitu rute yang dijadikan area wide game saat pengukuhan dan pelantikan eksul PMR. Dulu kan Mbul belum jilbaban ya, jadi masih potongan rambut bob ala paskibra dan pake seragam biru muda dan rok sepan biru dongker. Kadang pake celana yang banyak sakunya itu. Pundaknya pake slayer kuning. Kalau upacara pake topi dan rambut harus dikuncir dan dimasukin ke lubang topinya. 

Saat itu Mbul masih kelas 1 SMA, yang mana  ekskul wajibnya itu ada 2, harus pilih PMR atau Pramuka. Nah, Mbul sendiri pilihnya PMR, karena liat-liat dulu nih kakak seniornya galak-galak apa ga, kalau galak ya males masa setahun diploncow mulu hahaha. Kalau Tamas katanya sih pramuka. Walau ga ketemu juga sih... karena jarak umur kami jauh. Angkatannya beda jauh, hihihi. 

Di tiap mid semesternya, usai UTS UAS pasti akan ada kegiatan pengukuhan dan pelantikan yang diakhiri dengan kemah beberapa hari dan wide game di area pegunungan. Kalau abis UTS itu pengukuhan, nah kalau abis UAS baru pelantikan. Pelantikan biasanya paling meriah karena acara terakhir sebelum libur panjang terima rapot. Jadi Jumat siang persiapan dan menginap di sekolah, malamnya jurit malam, dan Sabtunya terimaan rapot sedang kami wide game di gunung. Gunung yang sering dipake buat kegiatan ini ya gunung seberang sekolahan ini. Lebih ke bukit sih sebenernya. Tapi capek juga loh manjat ke atas. Mana ga cuma pohon aja kan isinya, bahkan ada sungainya pula... 

Jadi, sebelumnya kami dah dibagi jadi beberapa regu ya. Tiap regu terdiri dari 7-8 orang. Depan belakang ketua dan wakil ketua. Mbul sih karena kecil jadinya manut jadi anggota aja. Nanti pagi upacara dulu sebelum pembekalan wide game, habis itu baru deh jalan ke gunung. Wide game itu kegiatannya ngapain aja Mbul? Kurang lebih penilaian hal-hal yang selama ini telah dipelajari selama ekskul berjalan. Nanti kami harus berhenti di pos-pos yang telah ditentukan untuk menjalankan semacam game. Ada beberapa pos yang berada di tempat berbeda. Misalnya pos PBB (Baris-Berbaris), pos materi (teori dasar kepalangmerahan), pos PP (Pertolongan Pertama), Pos PK (Perawatan Keluarga), dan Pos Uji Mental. 

Kalau pos yang di awal-awal sebelum nanjak itu biasanya PBB atau baris berbaris. Ini pasti ketemunya ama kakak senior yang angker karena biasanya keras ya di lapangan. Maklum bagian baris berbaris biasanya kan gitu. Nanti diuji satu regu itu kekompakannya bagaimana, kerapihannya dan sebagainya. Habis itu lanjut pos materi. Di sini biasanya ngandelin banget ama yang pinter karena kan akan ada soal-soal tentang teori dasar Kepalangmerahan yang akan diberikan pada regu itu. Biasanya Mbul nih yang ketimpaan karena Mbul pinter ngapal hahhahah. Nextnya, pos PP. Nah di sini ini yang paling ditonjolkan adalah praktiknya. Salah satu contohnya adalah bagaimana model pertolongan pertama pada orang yang pingsan, cedera, dan sebagainya. Juga nanti salah satu anggota akan didapuk menjadi pasien. Dia akan ditandu dengan menggunakan tongkat bambu yang dah disulap jadi tandu yang ditali. 











Nah, berhubung diantara teman lain badan Mbul yang paling mungil (walau sekarang udah agak montok siiih ahhahah), makanya yang selalu diandalkan jadi pasiennya adalah Mbul. Nanti Mbul disuruh tiduran, dan diangkat 6 temanku yang lain dalam satu regu, lalu direbahkan di atas tandu itu. Sebagai penilaiannya lagi, teman-teman juga disuruh nandu Mbul sambil menyeberang sungai walau sungainya ga besar sih dan sudah disurvei dulu sama panitia bahwa sungai itu aman. Walau pas ditandu dan nyebrang sungai itu agak tatud ya, tatud tali temalinya melintir, trus Mbul kecebur deh di sungai, basah hahahahha...Tapi untung aja badanku kecil. Jadilah teman-teman ga pada keberatan dan bisa menyusuri sungai kecil itu tanpa kesusahan untuk selanjutnya bisa next ke pos selanjutnya.

Kalau Pos PK (Perawatan Keluarga) biasanya berisi praktik-praktik juga bagaimana merawat keluarga saat sakit. Kalau pos yang paling bikin males itu adalah pos uji mental. Selalu bagiannya di paling akhir. Ini ga cuma mental aja sih yang diuji, melainkan fisik juga. Jadi nanti kita disuruh ganti pake kaos olahraga gitu, merayap sambil masuk juga ke area yang menyerupai lorong-lorong, habis itu bermuaranya pasti dalam lumpur dan ditereakin pula ama kakak seniornya karena katanya sih oni latian mental hohoho. Mbuh beneran pa ga. Wallohualam. Cuma emang kata-katanya super makjleb bahkan yang menyakitkan hati juga banyak hahahhah..... Tapi ya begitulah namanya juga masih adik kelas. Jadi pasrah aja.... Yang penting habis itu kelar. Udah. Ya disuruh kotor-kotoran belet atau tanah lah, kena air lah, dsb. hahahhaha. Push up, squat jump atau squat thrush udah jadi makanan wajib. Ga laki ga perempuan. Sama aja. Pantesan dulu ku perawakan kurus ala-ala polwan gitu kan sebab udah khatam yang namanya latian fisik saat SMA hahahha. Tapi kalau dah lepas dari pos terakhir itu ya amanlah, bisa numpang bebersih atau mandi di kamar mandi sekolah walau agak horror juga ya karena gelap, dan setelahnya bisa sante-sante di kantin sambil mam nasi rames atau mik es teh... Bwahahhah... Abis itu tinggal ngepoin orang tua yang abis terima rapot paginya dan kasih kabar bahwa aku dapat rangking 2 juga majalah sekolah dimana aku rutin ngisi rubrik cergam pake gambar manual untuk selanjutnya discan itu terbit. Rasanya kalau udah melalui semua itu tuh ati jadi tenang. Liburan sekolah di depan mata pun bisa dilalui dengan happy seperti tidur-tiduran sante kayak beruang.




Ya, demikianlah update singkat Mbul hari ini. Posisi baru merdeka abis nerima pakeeet hehehhe. Biasa paket buku yang Mbul beli. Cause kalau paketnya dah datang, Mbul bisa ngerjain yang lain dengan tenang. Bisa kaos oblongan doang lagi tanpa perlu dikesusuw-susuw musti ganti klambi mergo ada paket teko wkwkkw. See you next time untuk ke post resensi ya. Bye!





67 komentar:

  1. yang minum sudah terlihat masis, memang dari sononya itu. Tar tak lagi pakai gula lagi jika minum teh, karena manisnya sudah mendarah daging pada dirimu mbak

    BalasHapus
  2. Mbak Mbul ternyata suka petualangan juga ya? Anak PMR yang suka naik gunung. oiya mbk, dulu saya juga ngalamin masuk-masuk lumpur waktu pendidikan pecinta alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukit kecil sebenernya mas supri...bukan gunung yang gede hehehe

      iya dulu makanan sehari hari tiap jumat karena masih kelas 1 Mbul disuruh push up hahhahaah...dan naik bukit atau kegiatan di alam gitu...

      Hapus
    2. Xixi, dulu pasti masih ramping bodinya. Soalnya naik naik bukit penuh tenaga ekstra.

      Hapus
    3. hahahhaha dulu bukan ramping lagi mas tapi ceking, 36 kilo, sekarang udah montok lah 47 kilo hahahhahahahhahahha

      Hapus
  3. The food looks delicious. The yogurt drinks we like them too, they are refreshing. Have a wonderful day.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bill, yogurt is my favourit too, especialy with sour essence ☺

      Hapus
  4. Paling suka sama lapis yang warna-warni. Rasanya manis tapi nggak manis banget, jadi makan banyak pun nggak sampe eneg. Cuman makin ke sini, jarang banget di hajatan ada lapis. Kebanyakan nyediainnya yang standar kayak rengginang dan pais enten. Padahal dulu sering banget dapat kue cucur, kuping gajah, wajik sama dodol. Sekarang kebanyakan mencari yang praktis. Soalnya makanan yang saya sebutkan sudah jarang ada, bikinnya agak ribet dan rada lama. Kangen dapat berkat jadinya, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Adin, lapis yang klasik merah putih kan ya, itu kesukaan bapak dulu...kalau rengginang di cirebon masih tah, tempatku malah jarang din...pais enten itu yang dibungkus daun pisang kan ya? Apa yang isi pisang? Iya menurutku lebih enak yang kue tradisional...cucur,kuping gajah, wajik, dodol, tapi sekarang tetgantikan sama yang lebih modern kue...atau bolu ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  5. Al fin puedo traducir, gustyanita, y disfrutar mejor de tus preparaciones, sabores, especies presentadas siempre de manera tan agradable y divertida para aprender sobre tu cultura y lugar...

    Abrazo hasta vos, amiga. Cuรกnto me alegro!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah, makasih Carlos akhirnya ketemu juga ya widget terjemahannya, semoga isi ceritanya bisa terterjemahkan dengan baik ๐Ÿ˜Š

      iya di negara kami, khususnya yang masih tradisi itu sering dilakukan ater-ater tiap ada hajatan

      misalnya seperti yang Mbul datangi kemarin yaitu hajatan sunatan atau sepitan. Jadi bagi umat muslim, anak laki laki yang dah akhil baligh akan disunat, lalu nanti sebagai selamatannya orang tua anak tetsebut akan mengadakan syukuran yang mengundang sedulur atau kerabat sehingga akan ada banyak makanan ^^

      Hapus
  6. Bulan ini banyak banget hajatan nit..ntah sunat (pas libur sekolah)...nikahan... Di mana2 musim kayaknya...

    Btw...sik merah2 berisi enten2, klo di jogja namanya moto kebo...se spesies sama klepon ya, cuma sedikit beda bentuk, beda ukuran dan beda warna...tapi rasanya mirip

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em Mbak Lis, alhamdulilah pada paringi berkah bisa pada sunatan en hajatan yang punya gawe, jadi kita ikut kecipratan silaturahmi heheheh...☺

      kok moto kebo mba lis, bukane kue susumontok? eh kui mah sinonime kueku deng nek susumontokk wkwkkwkw

      kalau matakebo takirain sing ada pisange mbak.. kalau yang ada isian nten ntene bugis ketan nek ga mbul adus eh maksudku putri mandi mba lis ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ

      Hapus
  7. waduh! semua makanan di dalam gambar enak2 belaka....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah iya Wak...semua enak ๐Ÿ˜Š☺

      Hapus
  8. samalah, wak pun ngombe teh kurang gula ., ;p

    BalasHapus
  9. saya ketawa-ketawa sendiri kalau mbak nita lagi bahas makanan detail banget dari bentuk, rasa, dan asal muasalnya tempat belinya di mana. hehe
    Pulang pun masih sempet cari makanan di indomaret.

    Kalau saya penasaran sama kue lapis di sono. kalau di kampung saya udah mulai jarang, rasanya agak manis dan agak lengket tapi tetap gak lembek, dan kenyal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaah...maapkan ya Mas Irul, kalau ke tempat Mbul memang bahasa ngeblognya dibikin santai, biar pembaca terhibur atau ga tegang hahhahah,

      kue lapisnya dibentuk dari citakan bolu kukus dan bunga, jadi ada 2 macam kemaren cuma yang citakan bunganya nda kefoto, padahal kalau di kampung lapisnya dipotong kotak kotak ya ☺

      Hapus
  10. Wah habis kondangan nih, kenapa ngga ngasih kuenya tuh.๐Ÿ˜‚

    Tahu Sumedang memang dalemnya isinya kopong, rasanya kok kayak zonk.๐Ÿคฃ

    Tapi rasanya lumayan enak sih, gurih asin, apalagi dimakan bareng cabe rawit, mantap banget.๐Ÿ˜‹

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas pengen kue apa tow? Kue ku purun ndak? Apa Bugis ketan isi nten, takkasih sekresek nih ๐Ÿก๐Ÿง๐Ÿฎ๐Ÿฐ๐Ÿฅง๐Ÿ˜๐Ÿฅง๐Ÿฌ

      tahu sumedang enak mas, gurih asiiiiin...diceplus rawit ijo emang enak banget, kalau di bis-bis waktu dulu mbul pulkam dari bogor naik bus sumber alam misal mandeg rest area itu pasti dideketin tukang tahu sumedang dan arem-arem isi tempe atau ayam pedes mas, cuma karena mbul takut muntah, jadi arem arem nda kubeli, belinya tahu sumedang aja, terus kata temanku aku disuruh udel ditempelin plester tensoplast biar nda masuk angin, en minumnya sprite/fanta biar ga jeleh mas hahahah...dijamin mbul ga muntah sampai tujuan...#jadi nostalgia jaman kuliah naik bis hahahhaha

      Hapus
  11. ...and peace be with you always.

    BalasHapus
  12. that food looks delicious, have a nice weekend

    BalasHapus
  13. Boa tarde minha querida amiga. Que vontade de conhecer e provar essas delรญcias. Bom final de semana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Sahabat Luiz, the Indonesian snack especialy in 'selamatan' moment like sepitan/sunatan...

      Hapus
  14. wkkw tetap berangkat lah ya, selalu menjaga silaturrahimi mudah2an d lapangkan rizki

    BalasHapus
  15. Wah memang peminat Indomie ya Mbul.
    Saya belum cuba pelembut Royale lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em Kak Na, indomie emang selerakuw gegeggegekk

      เธ…(^・ฯ‰・^เธ…)
      (❁´◡`❁)ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž

      juga snack jajan basahbtradisionil, tak heran pipi admin embul gembil dan embemm

      enak wanginya lembut, Mbul suka pakaian dan jilbab mbul wangi kak na, supaya nyaman dipakai dan enak dicium cium ๐Ÿคญ

      Hapus
  16. I bought 2 types of kuih this morning. Lemon juice will be refreshing for hot days like today.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kuih apa saja Nancy....mbul jadi penasaran. Lemon juice untuk dibikin hot and cold tetep nikmat...segar ^^

      Hapus
  17. mbak mbuul koleksi mienya di jejer gitu jadi langsung pengen tak comotn satu-satu, andai ada alatnya doraemon yang bisa ngambil makanan atau benda apapun dari foto kayaknya keren banget ya hihihih ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi sebagai penyuka mie instan Khanif pasti pengen nyomot dan segera menyeduhnya ya...enak nif dimakan pas mode ngelih langsung abis dalam sekejab...kuncinya adalah ga kendlodrogan atau kurang matang..jadi tengah tengah...dikasih telur yang masih nyempluk dan sawi atau cesin enak nif
      ใƒพ(^-^)ใƒŽ

      inget banget aku ama alatnya doraemon yang bisa ngambilin iklan makanan di tipi wkwkkw

      Hapus
  18. You look so beautiful in that pink! Hopefully someday I get to taste some of your local specialties.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Angie...(´✪ฯ‰✪`)♡

      amin mudah mudahan Angie suatu saat nanti bisa visit ke Indonesia dan menikmati local food di sini
      (*・ฯ‰・๏พ‰๏พ‰๏พž☆๏พŸ๏พŸใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž

      Hapus
  19. Haduuuuuh, tiap kali kamu posting kue2 tradisional gini, aku selalu jadi kepengen ๐Ÿคค๐Ÿคค๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„. Mana sidah lagi nyari kue2 basah begini Deket rumahku nit. Di pasar sih ada, tapi ga enak. Trus kayak ga bersih. Blm Nemu yg rasanya mantep, kecuali di monami, tapi mahaaaal wkwkkwkwkw.

    Kamu dulu PMR Yaa ekskul nyaaa. Aku dulu sempet mau ikut itu, tapi ga jadi, soalnya si pacar ikut Pramuka ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Jadi aku banting setir bela2in ikut Pramuka demi bisa Deket dia. Padahal, mukaku udah jelas2 ga ada tipe anak Pramuka nya, yg rata2 anak baik suka tantangan ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Baru kali itu sih aku rela ikutan jurit malam hanya demi cowo hahahaha. Kalo bukan Krn si Abang, amit2 ga bakal mau aku masuk ekskul yg hrs rela kemping segala ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekeke...mba fanny...aku juga pas masih di jekarda langganan monami bakery...maklum dulu kosan jarang warung nasi tiyap minggu kalau ga piket kerja rodi (lembur) aku ya nglayap cari makan mentok mentoke yang paling deket monami...itu aku bisa borong sekalian buat malam soalnya laper jarang nemu warnas. Aku kalau di Monami Bakery seringnya beli lumpia isi rebung, wajik, ama kue potong hihihi

      hahhaha...jadi ngingetin mba fanny ama mantannya mba fanny yang anak pecinta alam yak hihihi ๐Ÿคญ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ

      Hapus
  20. Mbul sentiasa nampak menawan. Senyumnya itu manis sekali! Apalagi kalau membaca setiap entri yang ditulis, bijak sungguh mengolah ayat sehingga menarik bacaan hingga noktah akhir. Paling Kak Amie suka kalau Mbul kongsi gambar-gambar makanan tradisi....enak banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixix..mbul jadi pengen memerah my chubby cheek kak amie
      (⁄ ⁄•⁄ฯ‰⁄•⁄ ⁄)

      makaciw kak (´✪ฯ‰✪`)♡

      Hapus
  21. Seingat saya lepet memang ditambahi kacang merah atau kacang tanah dan belum pernah saya dapati lepet yang polos. Apa di Kebumen lepetnya polos?

    Tahu Sumedang kopong kayak tahu Cirebon, jangan-jangan mereka berdua saudaraan..hihihi

    Lah baru tau saya kalau isian kue bugis disebut nten-nten..hihihi..unik juga namanya..hihihi. Oh iya apa di jawa ada kue bugis yang terbuat selain dari ketan?

    Selain pakai kentang biar sambalnya jadi agak kental kayak bumbu sate bisa juga pakai ubi..hihihi

    Ternyata anak PMR suka naik gunung / bukit juga kirain saya anak PMR sukanya cuma main di klinik atau puskesmas..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. o apa iya mas her wkakakaka...aku ga tau sih soalnya kalau di kampung kendurenan lepetnya polosan

      jangan jangan sodaraan ya..enak tapinya tahu sumedang dan tahu cirebon...tahu bandung juga enak ya mas herman

      iya yang dari parutan kelapa dikasih gula merah tempatku disebute enten enten mas her..kalau gulanya gula pasir nten ntennya warna putih..nah kalau gulanya gula jawa nten ntennya warna coklat..

      o iya tow...pake ubi? sumpah deh aku baru denger..unik banget ya

      iya hahahha...anak PMR saat aku SMA agak keras pendidikannya. Mungkin di sekolah lain santai...tapi ekskul wajib di sekolahku gemblengannya rada rada keras wkwkkwkw...tiap jumat itu uda jadi semacam hari yang selalu deg degan karena sore pmr atau peamuka...kalau dah lepas hari itu rasanya merdeka hahhaha, iya pengukuhan atau pelantikannya selain kemah ada naik naik ke bukitnya juga buat semacam penilaian dan pemantapan materi dan praktek

      Hapus
  22. wajhhahaha PP dan PK
    aku dadi eling kepingin dadi pasein (anggota D yo klo ga salah) tapi gaoleh lek lanang kudu anggota C sing dadi tumpuan pas halang rintang
    tapi aku pura pura lemah akhire dadi anggota B sing ngisi kartu luka
    ancen melu PMR jan kok mbak ahahah
    lek PK aku sing eling praktik memberi kompres panas ambek membalikkan pasien
    ribet masa alah wkwkwk

    saiki lumayan usum jeruk ya
    tapi aku isih oleh sing kecut

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkaka...modus ben dadi pasien ora panas panasan yo mas ikrom wkwkwk...eh iya bener aku kelingan materine ada gambare sing lecet ketok perih banget..trus ada cara cara ngomprese mbarang hahahha

      nek aku jelingane sing perawatan bayi dan keluarga sakit loh, ama sing patah tulang hahahhah

      iya jeruk kecut seger

      Hapus
  23. Mbul, rumahmu itu di area jabodetabek gak seh? Kukirimin buku2 bekas, mau kah? Dari postingan ini keliatan nih, dirimu doyan baca juga. paling kamu nanggung ongkir ajah gituuuh... Email aku ajah ya. atau colek di efbi atau ig boljug

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...email Mba ria apa....bentar meluncur dulu ke email
      ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž(´✪ฯ‰✪`)♡

      Hapus
  24. Your food posts are always so delightful!
    Happy Tuesday!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Veronica, Have a nice Saturday

      ❀(*´▽`*)❀ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž
      (´✪ฯ‰✪`)♡

      Hapus
  25. kue kuenya selalu "mempesona"....
    hehehe....๐Ÿ˜๐Ÿ‘๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih Bapak
      ใƒพ(^-^)ใƒŽ

      Hapus
  26. Chicken feet cracker is new to me!! Kami di sini masak stew chicken feet in red sauce and it is a favourite for the Chinese!!. What a cute picture in PINK, or baby PINK is a colour I often wear for blouses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kak (´✪ฯ‰✪`)♡


      chicken feet cracker renyah dan gurih..kesukaan kami baik buat cemilan atau lauk kak

      kelihatannya diah yang kak kestrel jabarkan lezat..aku jadi terbayang ...yummy ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž

      Hapus
  27. Duh makanan selalu menggoda, kezel WKWKWK

    SMA ku kelas 1 juga wajib ikut ekskul mbul, of course aku pilih pramuka lah ya, aku berjiwa pramuka sejak kelas 4 SD hihi, bahkah pas SMP ikut perkemahan tingkat nasional. Aku suka bgt ikutan pramuka, semuanya menantang hihihi. Sampe skrg aku kadang kangen ikutan pramuka yg super seru, jurit malam, naik gunung tengah malam, minum bratawali, dibangunin tengah malah, kemah di hutan, hafalin segala macam sandi & morse hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakak...muuphkan dakuuuw say...hihihi ใƒพ(❀╹◡╹)๏พ‰๏พž

      (^・ฯ‰・^✿)

      ไธ‰ไธ‰แ••( แ› )แ•—

      wakakkakak....aku emoh melu pramuka soale pramuka di sma ku kakak kelase garangan kabeh #eh ahhahah...pmr e esih mending..tapi moment pengukuhan pelantikan lumayan membekas hihihi...walaupun ga ada kakak kelas sing tak idolakan maklum SMA dulu ku cupuw banget say...nda pernah pacaran babar blas hihihi, tapi sing ngefans akeh #eh hahahhaha

      Hapus
    2. btw inget baNget jurit malem mata kon ditutupi nggo slayer digowo neng lapangan mburi sing bentuke koyo njenggunuk takkirain mlebu kuburan hahahah...tapi kayae sih udi...trus bener banget dikon minum jam brotowali karo ditereakin dimarah marahin hahahhaha...

      Hapus
  28. mbak bul, tari mahu lho makananya bagi dong ? nih dirumah gk ada lauknya nih cuma berkedel doang, gak kasihan apa ma adeknya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Tari...nih buwat Tari...๐Ÿž๐Ÿฅ๐Ÿฅ–๐Ÿง€๐Ÿ—๐Ÿค๐Ÿ•๐Ÿฅช๐ŸŒญ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿฅ™๐Ÿง†๐ŸŒฎ

      Hapus