Jumat, 08 Juli 2022

Merindukan Buku-Buku Perpustakaan Jaman Sekolah




Oleh : Gustyanita
Assalamualaikum wr wb...

Hallo apa kabar teman-teman semua. Semoga dalam keadaan baik ya. Mbul akhir-akhir ini tuh sering kepikiran sesuatu. Salah satunya adalah bacaan saat masih kecilku dulu hingga masuk ke bangku sekolahan. Kalau yang bacaan jaman kecil banget seringnya dibelikan ibu di Rita Pasaraya Bumen biar aku nda angies soalnya sering ditinggal penataran luar kota wkwkwkkw. 


Mbul bernostalgia sejenak dengan buku perpus dan ilustrasi jaman sekolah, pake jilbab putih biar berasa aura anak sekulahan..hehehe...denk canda... Gustyanita (foto 2022), 


Ingat banget sebelum ditinggal ke Malang (ke kota Apel), dulu aku diajakin ibu ke Kebumen Kota biar ga klayuww wkwkwk. Klayuw itu pengen ikut pas lagi ditinggal dinas ke luar kota beberapa hari. Tapi karena dalam rangka tugas negara, jadi ya nda boleh ikut ya, kecuali kalau lagi jalan-jalan lhaaaa....hahahha... Kami nonton lumba-lumba dan singa laut berdua aja, baru setelahnya ke Rita Pasaraya Bumen buat dibeliin buku cerita yang dalemnya bisa diwarnain juga. Nanti sebelum ibu pergi, didongengin dulu tuh sepuasnya di rumah kami yang masih dinding batu bata dan lantai cor-coran semen. Bukunya tipis ada gambar-gambarnya, kebanyakan sih cerita fabel. Ada Titi Tupai, Bebek yang aku lupa namanya siapa, tapi nanti bebeknya berpetualang sampai nyilem di kolam segala dan akhirnya ia bisa berenang. Tadinya bebeknya bayi loh. Walaupun kayak bayi hui sih (bayi huey atau bayi besar yang mirip admin blog ini). Maksudnya bayi demplon~julukan yang dikasih Tamas ke Mbul selain Patrick si Bintang Laud yang polos bin lugu atau dudul, terlebih warnanya jambu muda lagi, imut kan

Terus ada pula Keledai dan Onye jantan yang rebutan pisang, juga Pak Bangau. Lalu ada pula yang koleksi buku cerita anak-anak dapat dari Mbah Kakung yang dulu ngajar di SD Negeri. Jadilah Mbul dapat kesempatan baca bukunya yang lagi-lagi cerita tentang fabel, biarpun hitam putih tapi ga tau kenapa aku suka banget ama ilustrasinya. Kebanyakan cerita tentang kancil, singa aummm, si loreng, burung murai, kelinci sampai angsa. 

Kemarin waktu ada kesempatan mudik aku uwel-uwel lemari...eh kok uwel-uwel lemari ya, maksudnya kubek-kubek lemari, ga ketemu. Malahan yang ada buku pelajaran semua hahhaha...Bukan yang pelajaran SD. Tapi malah LKS, yang dah SMA pula, padahal Mbul pengen nostalgianya yang buku pelajaran SD. Yang mana aku pengen banget baca buku PPkn dan Bahasa Indonesianya. Buku PPKN jaman dulu itu kan banyak ilustrasinya ya. Mengajarkan banyak hal baik dengan gambar yang memorable gitu. Ngajarin kerukunan, sopan santun, tata krama, saling menghargai, saling menyayangi serta tolong menolong dalam hal kebaikan. 

Aku sampai ingat banget ada buku PPKN yang ilustrasinya itu pas metik buah mangga lalu dibagi-bagi sama tetangga... juga kehidupan keluarga dimana kakak beradik tampak rukun dan saling menyayangi. Keduanya digambarkan bubuk di kamar yang sama, tapi dengan kasur yang berbeda (soalnya cewek cowok) dimana suasana kamarnya itu keliatan asyik banget. Dulu aku sampai berimajinasi segala loh gimana suasana kamar si kakak adik ini. Mana banyak bonekanya lagi dan aneka mainan, terus lantainya dikasih karpet pula jadi anget. Mbul kan suka mijak lantai yang anget biar berasa kayak kucing yang punya bantalan kaki jadi anget #hah? <---- apaan nih?Terus kalau tiba waktunya sarapan, ya mereka akan mam bareng-bareng. Nanti pas mau berangkat mereka salim dan cium tangan orang tua. Ada juga ilustrasi indahnya suasana dalam pertemanan di sekulah. Dan masih banyak lagi kehidupan bermasyarakat lainnya yang dicontohkan dengan sangat apik melalui ilustrasi. Aduuuuh, namanya suka nggambar pasti yang takperhatikan dulu adalah ilustrasinya wkwkkw. Kalau buku pelajaran bahasa Indonesia aku ingatnya ada dongeng Cindelaras sama Timun Mas dan Legenda tentang Medangkamulan kalau ga salah hehehhe. 

Lapis merah putih kesukaannya Mbahkungnya Kakak A 





Lalu aku tuh jadi ngerasa kangen banget sama yang namanya perpustakaan. Aku ingat sama SD-ku yang kala itu emang bangunannya masih amat sangat sederhana. Maklum SD impres. Bahkan beberapa kali dapat program sosial dari pemkab, dibikinin snack buat mencerdaskan anak bangsa, ntah siapa penggagasnya yang jelas saat itu tiap istirahat selalu kami para siswa di-dum atau dibagi snack bikinan warga, ya jajan tradisional. Ada sengkulun, kopyor, cantel, arem-arem, jemblem, combro, misro, kueku, lemper abon, lemper ayam, nagasari, lapis merah putih, kue yang ijo bentuk bunga ada ampas kelapanya, dadar gulung isi enten-enten, donat gula, dll. Macem-macem. Ya, aku sih makannya lahap aja. Lumayan kan ga usah sangu lagi. 

Nah, mengenai perpustakaan SD-nya ini aku sih ingatnya ada di bangunan depan bekas kantor guru yang dah pindah ke belakang (deket toilet). Gedung SD ku emang sudah jadul. Jadi ya gitu deh. Lantai beberapa kelasnya masih lantai tanah. Jadi kalau piket lantainya masih disapu pake sapu lidi. Baru yang kelas 5-6 aja yang udah tegelan. Dan bangkunya masih yang kayu gede banget gandengan antara meja ama kursinya. Nah, kala itu perpustakaan SD ku kan baru resmi dibuka. Jadi banyak dapat sumbangan buku. Walau gedungnya masih belum begitu ready. Malah banyak yang bilang kalau gedungnya agak-agak gimana gitu, depannya ada pohon belimbing. Keadaannya tuh belum begitu tertata. Banyak debunya. Bahkan keadaan bukunya pating slarah. Walau aku bilang tuh bukunya berasa kek harta karun banget. Segala macam buku ilustrasi anak-anak yang ilustrasinya memorable ada. Ilustrasinya berasa idup gitu deh. Sampai samar-samar ceritanya masih keinget sampai sekarang. Ada cerita tentang unggas yang hendak dibawa ke pasar dan sepanjang perjalanan ia hanya bisa mendengar suara di luar mobil pick up yang ditutup terpal dengan menebak-nebak sekarang ada dimana. Endingnya aku lupa, tapi ya itu ilustrasinya memorable banget dalam kepalaku. 

Terus ada pula buku Alice di Negeri Ajaib yang dalemnya bisa dibentuk kayak 3 dimensi. Misalnya ada gambar Alice pas ngoyak kelinci ajaib yang bawa weker dan taunya mereka jadi ada di negeri ajaib. Terus si Alice yang masuk ke ruangan aneh dimana segala sesuatunya ada yang besar, ada yang kecil. Ada yang liliput, ada pula yang buesaaaar banget. Misalnya pintu, jendela, meja, kursi, dll. Terus pas ketemu kucing ungu yang selalu tersenyum (smiley cat) dan si topi yang nawarin perjamuan teh dan lainnya. Itu bagian-bagiannya bisa diberdiriin dan dibikin 3D. Sayang aku nyari-nyari di e-commerce tuh ga nemu ya. Soalnya judulnya aja aku lupa hahahha. Belum ada yang nulis juga kata kuncinya, jadi tuh aku berasa apa ya...kayak kadang kepikiran apa yah judul buku ilustrasi anak jaman dulu yang pernah aku baca itu. 

Kalau yang ini kue sumon bikinannya Mbul. Karena jajan pasar kueku di kampung kami sinonimnya Sumon 










Terus beranjak remaja, mungkin di tingkat SMP SMA perpustakaannya beda lagi. Perpustakaan SMP ada di bangunan belakang dan itu bangunan Belanda. Jadi pintu dan jendelanya gede-gede. Posisinya di dekat kelas pojok yang agak gelap ya...huhuhu. Tapi untunglah selama sekolah di sana aku ga pernah melihat hal yang aneh-aneh, alhamdulilah. 

Tapi di SMP mah ga banyak ada kenangan dengan perpustakaan karena banyakan di sini pinjamnya buku pelajaran dan ensiklopedia. Novel itu baru nemunya di perpustakaan SMA. Saat aku mulai banyak mengenal genre novel dan tahun terbitnya. Terutama yang sastra lama. Juga paling sering nungguin majalah MOP yang belakangnya ada cergam wayang mbelingnya hahhaha. Kalau ga Majalah Sastra Horison. Ga tau kenapa saat itu paling senang baca bagian cerpennya dan berkhayal bisa ngirimin naskah ke sana, walaupun ga pernah dimuat hahahha #pukpukin Mbul.





Pose Mbul Nita dah mirip cover novel roman blum? #candaaa πŸ˜‚πŸ˜


Oh ya, ngomongin perpustakaan SMA, aku lebih inget sama bukunya balai pustaka. Buku yang ukurannya kayak buku tulis, lalu nanti di dalamnya ada ilustrasi hitam putihnya juga. Kalau yang roman penerbitnya beda lagi, yang roman bukan balai pustaka. Tapi ada banyak penerbit dari Jakarta yang buku-buku terbitannya ada ciri khasnya. Dan justru anehnya aku lebih tertarik pada yang covernya  gambar wanita cantik dan isinya tenyata romantis banget wkwkkwkw. Aku belum ngeh tuh para pengarangnya siapa aja. Tapi tiba-tiba kemarin malah jadi pengen baca-baca lagi novel-novel roman lawas dan ngematin gaya penulisannya kayak gimana. Jadilah aku beli buku agak banyakan. Nanti insyaAlloh kalau dah ada waktu senggang bakal aku tulis kesan-kesannya di blog, hehehe.  


26 komentar:

  1. Wah mbul suka berkunjung ke perpustakaan juga jaman sekolah dulu. Btw, ngoleksi kumpulan cerpen dari kompas juga ya.. Bagus2 ya ceritanya, tapi kayaknya bakalan butuh perjuangan kalau mau ngoleksi dari tahun dulu sampai sekarang. Perjuangan dari berburu di marketplace dan juga kekuatan finansial karena harga bukunya kebanyakan masih 'lumayan' 😁

    Kalau jaman SD SMP dulu di perpus sama juga mbul, saya juga suka baca2 buku terbitan balai pustaka yang ada tulisannya 'milik negara tidak untuk diperjualbelikan'. Saking kangennya, dulu sempet beli borongan di salah satu penjual Facebook, per buku cuma dua ribuan. Tapi belum bisa bener2 baca semuanya.πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka ke perpustakaan aku Pak Guru, apalagi kalau nemu buku cerita yang ada gambar-gambar hewannya, atau cerita anak anak di pedesaan. Soalnya kan Mbul saat kecil tinggal di pedesaan, jadi carane wong gaul disebute relate pak guru heheheh

      Iya, antologi kompas emang mbul koleksi, biar lengkap aku beli aja dari tahun-tahun awal, walau pas tahun segitu mbul masih bayi atau baru lahir atau batita wkwkwkwk... dulu pas pertamanya aku tahu cerpen kompas yaitu pas nebeng baca korannya bapak, pagi pagi tiap minggu pasti yang takcari halaman paling belakang yaitu bagian kompas sebelum TTS. Lalu habis itu ketemulah dengan sederet cerpenis yang ceritanya kebanyakan surealis dan penuh dengan perenungan mendalam...salah satu yang jadi favorit mbul adalah Agus Noor...buku beliau yang pertama takbeli judulnya potongan cerita dalam kartu pos dan sepotong bibir paling indah di dunia wekekekke...
      habis itu banyak juga cerpenis kompas lainnya yang tulisannya juga bagus bagus banget (karena mungkin sastrawan dan budayawan kali ya) bahkan dari judulnya saja dah terasa eye catchy untuk dibaca Pak Guru heheheh

      ya memang kalau yang terbitan lama harga masih mahal sih, mbul beli di tokped yang kompas online storenya langsung jadinya dah dijamin ori...tapi ada beberapa yang kemarin dapat diskon jadinya biarpun tebal dapatnya murah...buku setebel punyanya Seno gumira ajidarma yang oren bisa dapat murah karena diskon. Padahal itu buku tebel banget dan isinya cerpen beliau semua hehehehe

      kalau yang novel roman di bawah, mbul dapatnya di store buku bekas pas dapet murah, rata-rata 5 ribuan Pak gurix jadinya sekalian beli banyak soalnya pengen bikin perpus...ya ngimpinya pengen bikin rental bacaan hehehhe

      kalau yang buku jadul itu emang nostalgic abis...aku sering banget pengen baca baca lagi..biarpun ceritanya sederhanaa dan lugas, tapi terasa khas...😊

      Hapus
  2. Kalo soal perpustakaan aku lebih suka perpus SMP mbul, perpusnya luas, bersih, buku materi atau bacaan banyak trs selalu ada koran terbaru, kaya bintang, keren beken gitu, jaman 2003an kan hits banget tuh, aku jaman SMP ga pernah jajan, istirahat ke perpus trs, betah bgt disana.

    Pas SMA beda lagi, padahal SMA negri tp perpusnya cuma formalitas, sempit, kotor bukunya ga lengkap, ga ada yg mau ke perpus kalau ga terpaksa banget, tp itu dulu, ga tau skrg hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Meta, perpus kalau bersih pastinya bikin betah. Kalau perpus favorit Mbul itu perpus SD soalnya banyak cerita anak-anak yang ada gambar ilustrasinya. Walau kadang dari cerita bapak penjaga sekolah sih bangunannya rada rada hehhehe...namanya juga gedung tua...sebelahnya pas malah ada rumah suwung atau rumah kosong peninggalan belanda meta...ga ditempatin sampai ketutupan rumput tinggi dan taneman merambat..hwahaaaa...kalau malem lewat sd dan rumah itu rasanya hawa langsung merinding..tapi ya ga tau sih...soalnya mbul butand anak indigow...mbul cuma indigow yang lain alias ingin digoyankkk eh..olahraga en..ingin diisi gopayyyy wkwkwkwkwkkwkwkwk

      kalau perpus SMP juga sama met, bangunan belanda juga...tau sendiri kan pintu ama jendela bangunan belanda itu tinggi tinggi..langit langitnya juga. Cuma ntah kenapa memori dengan perpus SMA cuma sebatas pinjam buku paket tiap kenaikan kelas ama ensiklopedia...aku ga ngeh ada novel ga ya di perpus SMP

      nah kalau perpus SMA lah baru...favorit banget karena ada banyak buku sastra di sini...hwaaaa...maklum lagi pengen banyak nulis resensi buku akuuuw heheheheh

      Hapus
  3. itu pisang goreng
    enaknya tk tertahankan mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung fokus ke pisang goreng ya mas, hehehe 😁

      Hapus
  4. dulu waktu jaman sekolah gw sebenernya ga suka baca buku, karna membisankan :D, tapi entah setelah gede ini jadi lumayan suka baca buku, terutama buku cerita :D, kalo buku pelajatan sih pilih-pilih, kalo buku mayematika sih ogah banget hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sekarang jadi suka baca buku ya nif untuk menghilangkan kebosanan dengan rutinitas yang itu-itu aja. Aku juga sih biarpun kerjaan banyak, menekuni hobi juga perlu hehehhehe

      kalau matematika sih sama, aku juga emoh nif, mumet sirahe πŸ˜πŸ˜„
      ndelok rumur dan angka

      Hapus
  5. Waktu SMA saya jadi petugas atau piket di perpus waktu istirahat, kebagian seminggu sekali. Senang rasanya bisa menikmati kesunyian di tengah hiruk pikuk sekolah kalau lagi mojok di perpus jagain rak bukunya sambil baca-baca juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ternyata Mas Yonal pernah jadi petugas piket perpus, malah jadinya sekalian bisa ikutan baca ya, memanfaatkan waktu dengan kegiatan positif hehehhe...kalau aku dulu memang kalau istirahat tiba jarang ke kantin, lebih banyak ke perpus, soalnya dikasih sangunya dikit ma ibuku hahhahahah...jadilah pelariannya ke perpus sambil ngintipin apakah di majalah terbaru dah ada cergam yang selalu kutunggu-tunggu itu πŸ˜„

      Hapus
    2. Iya Mbul. Dulu ikut ekstrakurikuler Himpunan Pelajar Pecinta Perpustakaan waktu SMA, jadi salah satu tugasnya ya jagain perpus waktu istirahat sekali dalam seminggu. Seneng sih, bisa ngadem sambil nyari ilmu dibuku-buku, ya

      Hapus
    3. Wah keren ada himpunan pecinta perpustakaannya juga ya di sekolah tempat mas yonal mengajar, Mbul juga kalau di perpus betahnya karena ga bising dan dikelilingi buku-buku bagus hehehe

      Hapus
  6. Eehheee 😁😁 Novel karya Mila Karmila banyak aku File Pdfnya. Aku simpan di Flashdisk, cuma lupa Flashdisk yang mana soalnya ada 30 biji Flashdisk yang belum gue cek..

    Novel pendekar Mabuk juga aku filenya dari Flashdisk.😁😁

    Majalah Denny Manusia ikan nggak ada mbul...Seumuran itu sama Novel Mila Karmila.

    Oiya kirimin kue lapis merah putihnya mbul, Suka banget gue sama itu kue..udah lama nggak makan kue itu.😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya di flashdisk kang satria juga banyak pdf novel ehem ehem tuh.🀭

      Hapus
  7. Wah mbul udah beli novel banyak nih di market place warna ijo, ada Mila Karmila, Motinggo Busye, Barbara Cartland dan Eny Arrow. Usul, review pertama buku yang Eny dulu ya.😁

    Sepertinya perpustakaan sekolah dasar memang begitu ya, ruangannya agak gelap dan seram, bahkan kadang tengkorak buat pelajaran sekolah juga disimpan disitu, bikin takut kalo mau ke perpustakaan.

    Aku malas ke perpustakaan, soalnya bukunya kebanyakan pelajaran dan buku serius, padahal aku nyarinya komik.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakkakakak...kok mastah enny sih maaaaaaas iiiiiih, ga ada mastah enny tauuu hahhahaha ( ˘⌣˘)γ₯)˚Π·°)

      iyap, benul...eh betuuul, belinya di tokped mas, tapi ga cuma satu toko, pokoknya yang ada promo gratis ongkir

      (。・Ο‰・。)

      naiya..emang kan...kebanyakan sd kalau di desa mah gitu ya..kirain sd tempat mbul aja hahahhahah...bener banget, pokoknya prihatin mas ama bangunannya

      na iya, di ruang ipa atau laborat biasanya ada patung torso atau rangka ya mas, kalau dari luar ngintip di jendela, agak takud hohoho
      padahal mah cuma patung doang ya

      na harusnya perpus tuh menyesuaikan ama minat pembaca ya mas agus...misalnya sediakan comic conan yang banyak, atau cerita silat kho ping ho dan wirosableng, atau doraemon petualangan bila perluw 🀭

      Hapus
  8. Jadinya nostalgia perpustakaan sambil inget makanannya..hehe..
    Apalagi bagian camilan yang di piring itu, kenapa gak dipaketin kepadaku kak ,hahaha.... #ngelunjaklangsungdibikinindonat 😁😁
    Kalau daku inget di perpustakaan SD itu, bukan karena bukunya yang asik kak, malah karena di perpustakaan bisa melihat gunung Salak pas pagi², soalnya pas kebetulan perpus sekolah daku di lantai 3. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em, hihihi

      Mbul mah pesti apapun postingannya selalu nylempitin makanan. Coba fenny deket sini nanti Mbul gorengin donat. Biasanya Mbul suka donat yang dikasih gula halus...
      asyik banget ada pemandangan gunung salak...mbul malah jadi kepengen wisata ke gunung salak endah deh...dingin dingin mam bakso tusuk campur saos dan indomie di gunung salak endah yummy γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž

      Hapus
  9. Perpustakaan itu tempat aku ngadem, pengen sendiri, tiap kali di sekolah. Selalu betah. Temen2 biasanya udah pada tau, kalo butuh aku, harus cari kemana πŸ˜„. Untungnya perpustakaan sekolahku dari zaman se, SMP, SMU, itu koleksi bukunya bagus dan buanyaaaaaak. Makanya betah bangeeet.

    Dan aku juga suka koleksi buku yg ttg sastra zaman dulu nit πŸ˜„. Pas SD ada banyak sih cerita bergambar. Tapi aku dari kecil memang terbiasa Ama buku yg tulisan semua, jadi lebih suka baca buku begitu drpd yg ilustrasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mba fanny 😍

      soalnya dulu dikasi sangunya dikit jadi istirahat kedua dah tongpes wekekekke...akhirnya pelariannya perpus buat baca, siapa tau ada novel baru hihihi

      kalau buku yang tulisan semua dah mulai bacanya kelas 3 SD an mba yang novel agak tipis kayak ghoosebumps atau R.L. Stine. Tapi seringnya komik Doraemon karena temen kelas kakakku ada yang koleksi doraemon πŸ˜ƒ

      Hapus
  10. Nice post very colourful I loved so much

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks for your kind word my friend. Have a nice day ^^

      Hapus
  11. ...yes, may goodness always be with us all.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ya Robbal alamiin. Happy Friday Tom 😊

      Hapus
  12. Akhirnya bisa kesini juga, kalo mau kunjungan dr PC kok susah bgt, gak pernah bisa masuk.

    Btw Mbul emang masih kayak anak sekolah sih ya pake kerudung putih polos. Hehehe masih imut² bgt. Aku waktu sekolah jg seneng banget mampir ke perpus, dulu cuma bisa pinjem buku seminggu sekali maksimal 2 buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Naia, maaf ya Mbul juga ngga ngerti kenapa. Kayaknya dari setting templatenya Kak
      (。•́ωก̀。).。oO

      aku juga susah ngeklik kotak komennya kalau dari PC...tapi kalau dari mobile gampang...

      iya kak, kalau berada di kubangan buku apalagi novel fiksi seara hati jadi berbunga bunga, seneng aja gitu aku sama buku dan komik-komik hihihi

      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^