Minggu, 08 Maret 2015

Semi Curhat Kerjaan....

Tiap aku bangun dan liat kalender, rasanya tanggalnya kayak lari marathon. 
Aku bangun kesiangan. Nyawa belum kumpul. 
Pipis. Lalu ambil wudhu dan sholat. Habis itu bobok lagi. Kayak bayi ga punya dosa.

Errrr....klo inget besok udah hari Senen, rasanya tu 'rrrrrr' banget. Buat orang kerja, emang hari Minggu tu berasa cepet banget. Ga kerasa. Kayak counting down. Apalagi kan aku penglaju. Dari Tangerang menuju Jakarta. Begitu terus dalam 5 hari. Dari jam 09.00-18.00 WIB. Dan ngendon di kantor kayak ayam ngeramin telor-telornya. Haghag...

Tapi syukur alhamdulilah sih ini. Setidaknya aku sudah ga berurusan lagi dengan hectic-nya kerja di lapangan.Sebagai informasi, 2,5 tahun aku ngehabisin sisa hidupku dengan dunia kewartawanan. Wartawan majalah bisnis yang cukup prestis meski ceruk pasarnya kecil (soalnya dia lebih menyasar ke pengambil keputusan, korporasi, dll). Narasumbernya pun ga main-main, yakni setaraf CEO atau level eksekutif lainnya. Dan itu one on one. Wawancara ekslusif. Musti pake janji. Jarang banget yang cegatan ato bareng-bareng nyodorin recorder berebut ama wartawan online. Jadi kebayang dong, ngatur janjian ama orang-orang penting itu sungguh sangat membuat hectic. Meski judulnya dwimingguan, nyatanya penugasan tetep diluncurkan tiap hari, hingga tak lebih profesiku ini jadi mirip juru warta media harian. Sungguh stress.


 Itu buku catatan ekonomi moneter semester 7 #asli bikinan sendiri



Hasil liputanku dengan Dirut Mandiri terdahulu

Yang ini wawancara dengan bahasa Inggris aslinya, dan aku belepotan

liputan lainnya

dengan orang penting di Garuda dulu

yang ini wawancara ekslusif
Memang ga bisa dipungkiri, kadang ada tugas luar kota bahkan luar negeri yang bisa kudapat. Tapi dibandingkan rasa capek dan ketidakjelasan waktu menjadikanku harus angkat tangan dengan pekerjaan ini. Lagipula aku teringat, mustinya bidang pendidikanku emang ga sesuai dengan profesiku saat itu. Ya...anak ekonomi IPB, dan jadi wartawan. Apa aku salah jurusan. Ah, ternyata aku memang tidak menyukai kerja lapang kayak gini. Meski aku bisa nginep di kamar hotel bintang sekalipun. Meski aku bisa nyantap di resto dan ketemu sosialita, artis-artis layar kaca, bahkan presiden RI dan pejabat terasnya. Tapi aku pengen kerja kantoran ajah. Duduk diem di balik layar dan tentunya dengan jam kerja yang fix.
Akhirnya, awal tahun kemarin aku membuat suatu keputusan besar. Aku minta pindah divisi. Kebetulan ada 1 divisi yang anggota timnya resign, jadi nodonglah ke bos biar aku yang gantiin. Setelah ditimbang masak-masak, permintaanku dikabulkan. Aku dapet kerjaan baru. Aku pindah divisi. Aku ga jadi reporter lagi. Yeaaay !!!

Ya, bisa dibilang kerja itu ada enak dan enggaknya. Enak karena dapet duit, ga enak karena ya apapun kerjaannya pasti ada tantangan. Moga-moga dengan profesi baruku ini aku bisa survive. Aminn. Kalau  profesi kalian saat ini gimana? Menyenangkankah? ??

Nyoba jadi wanita kantoran

62 komentar:

  1. Selamat menjalani profesi barunya. Insya Allah selama dilakukan dengan senang hati, semuanya dapat dilalui dengan mudah.

    Kalau saya sendiri lagi mengerjakan laporan penelitian untuk skripsi sambil mengerjakan proyek pribadi yakni mendesain dan merencanakan bangunan, seperti rumah dan ruko.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn ya robb..dah msu sidang dong yaaa

      Hapus
  2. Semoga enjoy di divisi baru :))

    BalasHapus
  3. Jangan ngomongin kerjaan, Kak. Nyesek. :( Gegara resign dari kantor lama, malah susah dapet kerja. Sebenernya bisa, cuma dapet yang kantoran lagi dan Sabtu-Minggu libur sulit. Rumitnya niat kuliah sambil kerja. Pfffftttt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyeeeseknya tuh di sini ya yoog... >______<

      Hapus
  4. Wah selamat ya mbak buat job barunya. Sy pun gak nyangka.. kalo dunia kerja yg sy gelutin bisa bertahan sampe sekarang.. taunya gak kerasa udah hampir 17 tahun aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantaaab sangat berdedikasi tinggi dunk pak,,,

      Hapus
  5. Pinginnya sih juga jadi wartawan gue.... Hahaha :)) tapi lumayan enak juga jadi kantoran.... Keren gitu mbak, bisa masuk wartawan. Tipsnya dong... Gue masih wartawan freelanche nih :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Freelance dmn...
      bukanya masi sekola..?

      -kyaknya aku blom punya kapasitas ngasi tips, masi anak bawang bgt ini mah, hehehek

      Hapus
    2. Lho sekolah sambil kerja nggak boleh tah? Hahaha koran lokal kok mbak... Masih ngliput kalau lagi pingin haha

      Hapus
    3. Ooo boleh lah..haghaghag...

      Heh dirimu tinggal di purworejo tah? Tetanggaan fong yak, hahaha, aku asli kebumen

      Hapus
    4. Lah pantes ngapak haha *pisss*

      Hapus
    5. Ooo tidakk bisaaaa...

      Hahaaa ngapak itu keren, eh

      Hapus
    6. Kebumen kota kah? Haha aku bukan di purworejonya kok mbak, di lutoarjo tepatnya :))

      Hapus
    7. Kebumennyah pinggiran alias berbatasan dengan Kutarjo, aku asli Prembun City, hahahha..kalok suamiku baru orang KUtoarjo

      Hapus
    8. Lah kono kuwi, numpak engkel 3000 huahaha...

      Hapus
  6. oo...aku malah sukanya kerja lapangan gitu mba...
    tapi mungkin ya kesukaan orang beda2...aku malah kalo suka bosen kalo dikantor terus... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii iya, mb desi emang jd apa mb?
      klo aku mungkin karena ga cocok ama jam kerjanya yang ga tentu soalnya hihihi

      Hapus
  7. semoga kerjaan barunya membawa keberkahan :)

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. Lumayan mas fajrin, yapi cuapekk...heheh

      Hapus
  9. Hidup memang penug pilihan, tergantung kita bisa bertahan dengan apa yang kita pilih atau tidak. Karena penuh resiko juga dengan pilihan yang kita ambil. Kalau kita merasa bahagia dengan pilihan kita, kenapa tidak untuk mengambil resiko itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, kebahagiaan itu lebih utama ketimbang sekedar uang..hehehhe

      Hapus
  10. setiap pekerjaan jika dijalani dengan keiklasan pasti jadi menyenangkan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bgt mb,.,harus iklas dan kuncinya terus bersyukur

      Hapus
  11. Profesiku menyenangkan alhamdulillah..
    Selamat menikmati profesi barunya ya.. sukses :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...iya mb lyli...semangattt dengn profesi kita masing2

      Hapus
  12. Keren tuh mbak hasil wawancaranya... Hhe
    Tapi btw selamat ya mbak atas divisi barunya. Moga makin betah n makin semangat hhe

    BalasHapus
  13. Mewawancarai org penting, berarti situ org penting jga dong. Bisa-bisa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah engga juga, rakyat jelata aku mah

      Hapus
  14. semoga menikmati di divisi baru ya....

    BalasHapus
  15. huaaaaaaaaaaaa hebat banget mba reporter,, saya malah pngen banget gitu. kerja klo di lapangan kan waktunya ga kerasa. hehe tapi ternyata pas dijalanin cape ya mba?
    semoga kerjaan barunya lebih baik ya mba..

    BalasHapus
  16. Good luck ya dengan profesinya. Aku juga antara kuliah dan kerjaan beda bidang, kok, hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama, good luck juga buat Indi..:)

      Hapus
  17. semoga lancar mbak profesi barunya, tapi saya sendiri paling seneng kerja dilapangan, waktu ga kerasa apa lagi kalo sudah ada teman :D

    BalasHapus
  18. mampir mbak, selamat ya profesi baru nya

    BalasHapus
  19. hah, sudah kerja? kirain masih sekolah. malah kayaknya umurnya lebih tua dari aku. :v

    omong-omong, waktu masih jadi wartawan, integritas (atau apapun istilahnya) terjaga, kan? soalnya di daerah tempat tinggalku, wartawan adalah yang terdepan minta amplop.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amplop itu larangan wajib di tmptku, sangsinya beraadd

      hazeegg dikira msh skola,..thx u thx u

      Hapus
    2. semua media pastilah melarang. tapi di lapangan, tahu sendirilah

      iya, kukira masih anak sma, sekalinya... sudah tua hahaha

      Hapus
    3. ah yang diFOKUSkan kan facenya masih muda, hahahahhaha

      Hapus
  20. cemungut cemungut ea kk :3

    BalasHapus
  21. Profesi aku mahasiswa tahun akhir yang lagi ngerjain skripsi

    nggak enak banget :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skripsi yaaa...ah, jgn dibikin pucing, tar bila masanya tiba dosen pembimbing aka berbaik hati meluluskan anak asuhnya...^^

      Hapus
  22. aku juga kerja kantoran mba
    Tadinya ada niat juga pengen jadi reporter
    kayaknya seru bisa ngeliput kemana - mana
    tapi baca postingan mba yang keliatannya capek banget
    mungkin aku ngelamar jadi reporternya kalau udah selesai kuliah aja
    hehehe
    oiya kasih tips dong mba gimana caranya bisa keterima jadi reporter

    BalasHapus
    Balasan
    1. emmmm reporter??? aku malah BIG NO... hihii setelah tau kerjaannya mengorbankan banyak waktu, aku mending pilih yg fix aja karina...hehhehe...maklumlah karena uda berkeluarga. Klo masi single kurasa profesi tsb bisa dikatakan seru..

      Tipsnya, kayaknya mmm apa ya..aku juga ga tau, mungkin modal nekad aja sama pintar membawa suasana...hihihii...
      btw skrg kerja di bagian apaH?

      Hapus
    2. hehehe lama juga gak main kesini

      Aku bagian Admin perusahaan kimia gitu

      Hapus
  23. Saya malah gakmau kerja kantoran. Bukan berarti mau jadi wartawan juga sih hehehe. Saya cuma gakbisa bergelut dengan waktu yang udah di pastikan, seperti masuk jam 7, beres jam 5. Saya orang yang bosenan soalnya. Ya semua orang punya pilihan sendiri dan kesenangan sendiri, termasuk mbak yang memilih kerja kantoran dengan jadwal yang fix. Semoga dilancarkan ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiiippp, that's our choice ya mba:))

      Hapus
  24. wah aku juga jurusan ekonomi tapi pengen kerjaannya yang bisa keliling dunia gitu ka.. wahhh.. wahhh... baru bayangin aja udah gak kebayang asyiknya kaya apa yah ? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, anak muda harus bermimpi besar ya :))

      Hapus
  25. Aku belom kerjaaaa.. Ngga tau mau kerja apaan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nikmati dulu aja beb seneng2nya, puas puasin buat sante, tar klo dah ada panggilan kerasa banget hecticnya hehe

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...