Selasa, 11 Agustus 2020

Memorabilia Jakarta




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Abis resign dari tempat kerja tahun 2015 silam, praktis aku uda jarang ke Jakarta. 

Bentar...... 

2015 ke 2020 (ditambah ada covid), berarti udah hampir 5 tahunan lah ya aku ga sowan Jekardah. Ada sih 1-2 kali ke sana, tapi buat keperluan nyari buku doang di Blok M Square pas jamannya masih nggembol si kakak dan juga si adek dalam perut. Selebihnya bisa dikatakan amat sangat jarang aku ke sana, padahal jarak Tangerang Jakarta juga ga seberapa jauhnya, hemmmb...

Minggu, 09 Agustus 2020

"Apa Kabar Dashboard Blog Aku?"




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Haluuuw Blog, apa kabarnya ?

Jawab si blog sih baik-baik aja, meskipun dashboardnya udah megap-megap minta dientry sama judul-judul baru.

Oiya aku masih pake dashboard versi tampilan lama, kalau pakai tampilan baru ngapa aku jadi puyeng begini ya. Ga mudeng ama settingannya, atau belum terbiasa...hemmmbt...

Sabar sabar..... 

Jumat, 07 Agustus 2020

Jalan-Jalan ke Tanah Lot, Ngadem, dan Ngrujak



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Ujug-ujug ada di Bali....

Ini jalan-jalan tahun kapan sih Mbul ?

Masih dalam rangkaian mlampah-mlampah Madam Beby Mbull di Pulau Dewata pada tahun 2016 silam Qaqa.. sebelum ada beiby alias masih berduaan aja ama Pak Su waktu 3 tahun penantian momongan #mau bilang hanimun tapi bukan hanimun, wong waktu itu aku lagi 'dapet', ahahaaaa..

Baca juga : Itinerary Bali 5 Hari 4 Malam

Jumat, 31 Juli 2020

Idul Adha Kali ini...



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Idul Adha kali ini diawali dengan bangun kesiangan .....aaaaaaaaaaaaaaaakkk !  Begitu melek, jam dari henpon uda menunjukkan pukul 07.30 WIB, tapi karena agendanya di rumah aja jadi ya aku ga begitu kemrungsung. Walaupun  ga tau juga sih apa mesjid dekat rumah ada pelaksanaan sholat ied berjamaah atau ga. Aku belom ngecek. 

Idul Adha kali ini aku di rumah aja, karena riweuh dengan 2 bocahkuw

Selasa, 28 Juli 2020

Gulai Melung Bu Hadi, Purbalingga



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Heluw heluw heluuuuuw...

Masih edisi Purbalingga dimana Madam Beby Mbul akan menceritakan kembali perjalanan kuliner yang udah pernah aku tuliskan di tahun 2017 tapi masih satu rangkaian dengan banyak tempat. Jadi khusus untuk kali ini (dan kemaren), mau aku bikin satu tempat-satu tempat aja biar cepet keindeks ama Mbah Google....oooops... maksudku biar bisa puas ngejembrengin fotonya gitu. Karena tulisan yang dulu fotonya masih kubikin grid-grid jadi kurang kentara itu gambar piring isi kuah gulainya #bismilah semoga Ubungwatie masih bisa rewrite tanpa kehilangan gaya nulis Ubung yang dulu--yang masih anget momentnya, hahai.

***

Minggu, 26 Juli 2020

Sensasi Kuliner Malam Alun-Alun Purbalingga, Nyobain Bebek Kamijara !



Oleh : Gustyanita Pratiwi

#Kenang-kenangan cerita di tahun 2017-an awal

Berhubung setelah ada beby ditambah masa pandemi ini belum rampung-rampung juga, maka agenda haland-haland Madam Beby Mbul otomatis kena imbasnya. Hampir 5 bulan ini ga kemana-mana, angkrem aja dalam petarangan (((babon lehor kali ah angkrem dalam petarangan))) kecuali kalau buat beli popok, susu, beras, atau bahan sembako lainnya lah baru iya tancap gas ke indomaret atau alfamidi, walaupun akuh bukan brand ambassadornya :D. Kalau bapaknya anak-anak sih tetap kerja seperti biasa, cuma yang dulunya weekend sering jalan, sekarang kudu direm-rem angkrem dalem rumah sembari latihan ngirit #eh.

Akan tetapi, bukan Madam Beby Mbul namanya kalau ampe kehabisan ide buat nulis blog dikarenakan minimnya acara jalan-jalan (suombong amaaat). Karena eh karena.... ide itu sebenernya banyak sekali pemirsaaa, cuma kadang bingung aja mau publish yang mana duluan. Mau cerita random geje kayak biasanya tapi kok sayang ..... karena sejujurnya aku pengen yang di posisi teratasnya justru postinganku yang banyak fotonya. Bukan yang tulisan simple-simple tentang daily life. Karena kalau udah majang postingan yang terstruktur dengan ilustrasi foto agak banyakan, nantinya bisa taktinggal hibernasi atau ngedraft tulisan lain dengan perasaan lega. Muahahahha ... sebab kalau tulisan label randomku kan mostly ga pake foto ya, alias ilustrasinya cuma pake Oink-Oink si Babi Blangsak. Dan aku belum sempet gambar Sahabat Babi Oink-Oink lagi. Jadi aku mau posting yang uda tersedia fotonya aja. Sebab blog ini kan musti dikasih makan ya. Ya, biarpun ga ada yang menanti-nantikan juga, tapi kan seenggaknya aku nulis buat memuaskan diri sendiri #ngeyel mania, jadi aku kasih makanlah blog ini dengan stok foto lama. Karena pas ngecekin folder atu-atu, ternyata aku masih nyimpen foto lama jaman hanimun dong dengan bapaknya naq-anaq *maksudnya waktu masih berdua, belom ada bayi-bayi monsnen inih*, geggegegek.


Jadi mungkin untuk beberapa waktu ke depan isinya akan ngebahas seputar jalan-jalan atau kulineran yang sebenernya udah pernah aku tuliskan pada masa lampau (mungkin sekitar tahun 2016-an), tapi karena waktu itu ga kubikin part-part, walhasil 1 postingan bisa ngejembreng banyak tempat, dan jujur itu puanjaaaaaaaang banget sampe aku sendiri juga ngomel-ngomel karena capek ndiri setelah nulis panjang, haha. Nah, oleh karenanya....mumpung belum ada tambahan foto lagi, jadi aku mau eksekusi foto lama aja namun kali ini dengan kubikin part-part. Jadi, biar lebih bisa memberikan ruang gerak fotonya agak banyakan gitu untuk per satu tempat yang telah kujelajahi (entah itu kulinernya atau tempat wisatanya).

So, daripada berpanjang-panjang kata (betewe ini juga udah panjang keleus Mbul), okelah, langsung aja....let's cekidot !

Sabtu, 25 Juli 2020

Resep Risol Mayo atau American Risoles




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Akhirnya yaaaah, pecah telor juga sodara-sodara postingan tentang risol mayoku. Setelah berulang kali mengalami kegagalan (kuhitung ada kali nyampe 3X, terutama pas bikin kulitnya yang emberan agak tricky---tapi ended up--kalau pake bahasanya mba eno--aku berani juga pajang risol ala-ala gue ini. Risolnya yang jenis mayo punya ya. Atawa kalau kata buibuk dari kalangan pegiat masak sering disebut sebagai american risol (amris). Disebut demikian sebenernya aku ga tau bagaimana sejarahnya, tapi mungkin karena isiannya cenderung ke type-type makanan orang barat kali ya, yaitu mayonaise, telur rebus dan smoked beef. Tapi ya aku ga tau juga deng benernya bagaimana. Cuma aku ngerasa seneng aja bikin risol mayo karena satu, ga perlu ribet lagi bebikinan isian rogut sayurnya. Dua, karena bikin kulitnya cukup menantang. Perlu sedikit skill agar menghasilkan kulit yang lentur dan ga gampang robek, makanya aku akalin pake campuran maizena sebanyak 2 sendok makan. Pake tapioka atau sagu juga bisa sih menurut literatur yang kudapat dari internet, cuma kali ini aku pakenya maizena sebagai pencampur terigunya. 

Adapun masalah rogut sayur, aku ga suka bikin risol jenis ini karena cepet basi ya, ga bisa disimpan terlalu lama. Nah, kalau risol mayo ga. Dia bisa dibekukan juga andai ga mau digoreng saat itu juga. Maksimal difreezernya ya kurang lebih 3 harian lah, jadi biar masih kerasa enaknya. Udah gitu isiannya juga gampang aja karena udah dalam bentuk jadi, yaitu telur rebus, sosis (kalau ada mah enakan daging asap), dan mayonaisnya itu sendiri. Kadang ada pula yang ditambahkan dengan potongan keju, tapi aku ga pake sih. Menurutku risol mayo yang ada potongan kejunya jadi menghilangkan rasa mayonya, hiks. Kejunya jadi lebih dominan soalnya. Jadi rasa mayonya yang meleleh bisa kalah. Tapi itu menurutku sih. Ga tau kalau yang lain. Pokoknya mah ini cuma masalah selera aja. Adapun sosis yang aku pakai juga yang ada di kulkas aja, yaitu sosis so nice, jadi tinggal potong-potong beres. Meskipun kalau pakai daging asap sebenernya lebih enak. Yah lebih kerasa dagingnya lah huehehhehe.. cuma aku belum sempet pigi-pigi lagi buat belanja bulanan. Jadi lah yang ada aja aku pake. Pernah baca saran dari Mbak Pipit yang pakenya isian kornet (itu loh daging cincang yang bentuknya kotakan dan biasa dijual di minimarket), dan itu kedengarannya enak, mana Mbak Pipit juga ndilalahe ndadak beli wajan kewalik segala lagi buat bikin kulitnya, kan aku mupeng, hua ahahha.

Rabu, 22 Juli 2020

Pesona Pantai Tanjung Pasir di Tangerang



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Mampir Sejenak ke Taman Buaya Tanjung Pasir

"Sayank Tubul, dolan yok. Kemana gitu. Mantai-mantai kek," ajak Si Mas suatu kali di Hari Minggu yang penuh matahari (pada tahun yang telah lampau) saat mendapati seorang Tubulwati sedang ugat-uget aja kayak tatung nangka. Heu...ga deng, bukan begitu cara manggilnya. Doi kan jarang manggil aku Yank, Honey, Bonney, Sweety, Beiby, atau nama-nama lain yang kedengarannya  totwiit..... hahaa... Jadi ajakan sebenernya adalah berbunyi : "Dek Nyiet, ayo ndang tangi, kita jalan-jalan ke pantai. Buruuuuu ganti baju, nek ora tak tinggal loh," terus gw ditabok vantadnya biar ga males-malesan aja karena tura-turu sepanjang hari, wakakak...#Sendiko dawuh Gusti.

Sabtu, 18 Juli 2020

Wonosobo, Aroma Gunung, dan Hujan....



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Disambut Hujan Tipis-Tipis

Udara dingin Wonosobo menampar wajahku dengan lembut. Ada sejumput perasaan excited bagai perut yang digelitikin tatkala pagiku disambut oleh aroma gunung yang basah karena sisa hujan tipis-tipis yang turun sejak subuh. Brrrrrb, dinginnya itu sampai membuatku bersedekap erat karena outfit yang kupakai cuma sebalut hem tipis warna pink fanta dengan jilbab senada tanpa tambahan jaket. Rupanya, 1,5 jam dibawa muter-muter kayak gasingan di jalanan Wadaslintang bablas terus ke arah-arah Wonosobo (tapi mentok-mentoknya cuma sampai Desa Erorejo) ini ga ada yang sia-sia. Pasalnya aku jadi bisa plesiran ke sebuah desa yang dalam bayanganku malah nyaru sama desanya Totoro.

Keseruan Aku (jilbab pink) dan Adikku (jilbab item), waktu dolan ke Wonosobo

Jumat, 17 Juli 2020

Sinopsis Matriarch (2018)





Pasangan suami istri Hopkins yaitu Matt dan Rachel sedang melakukan perjalanan ke suatu tempat. Tak disangka, mobil yang mereka kendarai menabrak pohon yang menghalangi jalan sehingga menyebabkan mesinnya mogok. Ketika akan menghubungi mobil derek, sinyal di HP mereka nol. Kini, mereka terjebak di pinggir hutan di sebuah pedesaan terpencil nun jauh di Skotlandia sana. 

Bermaksud meminjam telepon kepada penduduk sekitar, akhirnya mereka mendapat sedikit pencerahan ketika melihat sebuah rumah pertanian yang letaknya tak jauh dari situ. Tak ada salahnya untuk mampir, begitu pikir Matt walaupun insting Rachel berkata jangan. Tapi karena untuk bermalam di jalanan rasanya tidak mungkin, maka mau tidak mau Rachel pun menurut saja. Terlebih dengan kondisinya yang tengah hamil tua seperti sekarang, opsi mencari tumpangan menginap adalah yang terbaik adanya. Ya, siapa tahu Tuan Rumahnya mau berbaik hati meminjamkan telepon. Walaupun di gerbang pintu sudah terpasang papan peringatan yang berbunyi "Hati-Hati dengan Area Privat Properti Kami", tapi mereka tidak ada pilihan lain selain harus ke sana. #GustyanitaPratiwi_sinopsis_dan_review_film


Judul : Matriarch
Tanggal rilis pertama : 2 November 2018
Sutradara : Scott Vickers
Penulis : Scott Vickers
Perusahaan produksi : New Light Films
Cast : Charlie Blackwood, Julie Hannan, Scott Vickers