Selasa, 27 Oktober 2020

"Kupu-Kupu yang Menabrakkan Sayapnya pada Dinding Jendela" (Final Chapter)


F.i.k.s.i
ENAM

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Betapa nerakanya hidup dalam sebuah kurungan. Sudah sempit, tak ada teman, bahkan semuanya menganggapku 'sakit'. Makanya sekarang aku dipindahkan ke sini--tempat terkutuk ini--yang benar-benar tidak aku mengerti hanya karena satu hal--pertemuanku denganmu tempo hari yang tak kutahu apa maksudnya. Dan sekarang, inikah akhir dari petualanganku denganmu wahai Nona Aneh bermata zamrud, berambut harajuku? Ya, berakhir di sebuah kurungan. Kurungan pengab, untuk bernafaspun sulit apalagi untuk yang lain. 

Tiba-tiba saja aku merasa berada dalam keadaan yang sangat brengsek. Mau memaki tapi entahlah.. aku tidak mampu. Ya, semuanya karena kurungan sialan ini. Dimana aku ditempatkan di bangsal satu. Sebab kata dokter aku terkena gangguan saraf yang entah apa namanya aku tak tahu. Namanya sangat rumit untuk diucapkan. Jadi aku malas untuk tahu. Ya, semoga saja tidak sampai parah sehingga aku bisa keluar sesegera mungkin dari tempat terkutuk ini. Semoga. 

Oh...kepalaku sakit lagi sekarang !!

"Dokter...dokter!!!" suster di sebelahku agak mengencangkan suaranya. Dia kerepotan mengontrol kelakuanku yang makin ekstrem ini-- memukul-mukulkan kepala ke satu sisi tembok hingga timbul memar-memar hitam. Demi Tuhan ini sakit sekali. Aku terus memukul-mukul kepalaku berulang kali.

Kamis, 22 Oktober 2020

Sinopsis Anacondas The Hunt for the Blood Orchid (2004)



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Dibuka dengan adegan seorang suku asli pedalaman hutan Kalimantan yang sedang mengendap-endap diantara rimbunnya pepohonan untuk memburu harimau incarannya. Namun tiba-tiba saja harimau tersebut melompat ke arahnya karena ternyata sedang dikejar sesuatu. Dikejar apakah itu? Ternyata seekor anaconda raksasa yang kemudian beralih memburu suku pedalaman tadi hingga jatuh terjerembab ke dasar sungai yang berarus deras dimana terdapat spesies anggrek darah di sisi air terjunnya. Orang tadi lantas gagal menyelamatkan diri dari lilitan sang ular sehingga akhirnya sungai berubah menjadi kubangan darah disertai dengan jatuhnya kelopak merah sang anggrek yang bergerak dengan adegan slow motion.

***

Senin, 19 Oktober 2020

Pengalaman Berkemah Kok Gini Amat ya?


oleh : Gustyanita Pratiwi

Hai ! Admin demplon Beby Mbul datang lagi..

Ga ngerti lagi deh kenapa tiap kali cerita tentang masa-masa sekolah rasanya ati nelangsa. Apa mungkin karena jomblo akut ya ada kewajiban ekstrakulikuler yang harus diikuti siswa kelas 1 unyuk-unyuk (baik pas aku SMP maupun SMA) ya? Bisa jadi ituw.

Kalau pas SMP yang wajib itu pramuka. Nah kalau pas SMA ada 2 pilihan wajibnya, yaitu kalau ga pramuka ya PMR. Untuk yang terakhir ini, aku pilih PMR jadi udah ga diragukan lagi bahwa admin blog yang manis bin sexy ini bisa diandalkan dalam hal memberikan pernapasan buatan eh maksudnya pertolongan pertama pada orang yang mau semaput...karena ngerasa jaman itu cara mlonconya kakak kelas lebih sangaran di pramuka ketimbang PMR. Padahal ya sama aja. Apalagi pas masa-masa aku kelas 1 itu ntah kenapa kedapatan kakak senior yang galak-galak semua, walaupun temen-temen ciwi pada bilang cakep-cakep, tapi kok menurutku ga ya..#bukan selera hamba...hoho....Lebih banyak overactingnya. Malah pernah pas sesi materi di kelas setelah moment baris berbaris yang menyebalkan itu, aku dapat pengalaman yang awkward banget karena kupikir kakak kelas yang paling berkarisma dan ada jabatan tinggi di pramuka sekolahku ini orangnya bae bin alim gitu.......Eh la dalah aku malah dikerjainya. Katanya : "Ya dek coba kamu yang rambutnya sebahu imut-imut kayak terwelu itu maju ke depan."Akupun segera maju dengan gemetar, takut dimarahi kan ceritanya. Walaupun ga tau juga aku ada salah apa. Terus tetiba aku disodorin kapur dan disuruh gambar sesuatu. "Dek katanya kamu pintar gambar ya..coba sekarang kamu gambar kartun." Terus ama senior yang lain disorakin suruh gambar kartun sinchan tapi yang ada gajahnya, hahahhasemb siaaaallll. Eh bukannya doi ngepretin temen senior yang lain malah tambah ngetawain aku dan tetep nyuruh gambar sinchan yang ada gajahnya...hoho..asem siwalannnnn. Dan saat itu juga aku langsung ilfeel ma tu kakak kelas yang kata temen-temenku paling hensem sejagad raya weleh-weleh...

Jumat, 16 Oktober 2020

Review Yokohama Chinatown Fantasy



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Kali ini aku akan bercerita tentang salah satu komik kesukaanku yang berjudul Yokohama Chinatown Fantasy karya Yuji Nishi Sensei (story) dan Hikino Shinji (art) dari volume 1-19. Walaupun yang aku baca minus volume 1 dan pamungkasnya volume 19. Aku mandeg sampai 18 Cuy, soalnya sekarang susah beli komik satuan kalau yang modelnya gini (baca : seri). 

Di Blok M aja aku dapatnya 2-18. Di Gramed atau toko buku offline lainnya juga uda susah nemu. Terutama yang 19. Dan ternyata setelah 19 itu sudah tidak ada lagi dikarenakan sang komikusnya telah meninggal dunia dan menyisakan cerita yang masih ngambang padahal lagi seru-serunya. Greget ihhhhh kayak sakaunya orang lagi kangen eh yang dikangenin kagak peka-peka haha.....Tapi ya begitulah kalau sudah bucin (budak cinta), cerita yang akhirnya malah kentang ini (kena tanggung) tetap aku nikmati sembari tetap memetik setiap pelajaran yang terdapat di dalamnya seperti tentang kegigihan, passion memasak, keuletan, dan sikap tulus apa adanya walaupun kadang direndahkan oleh jenis-jenis manusia lainnya yang merasa diri paling tinggi atau congkak. Tentunya di sela-sela pemandangan gambar masakan yang berkilauan dan menerbitkan air liur...sluuuppph... nyem..nyem... 

Baca juga : Review W Juliet 

Jumat, 09 Oktober 2020

Bukan Postingan Apa-Apa sih ini...



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Pernahkah kalian merasakan moment tidur ternikmat pada suatu waktu? Bukan...bukan karena waktu tidur ada yang menggerayangi sih oooopsss, tapi karena pas mata uda beraaaaaaaat banget pengen merem, eh ndilalahnya bisa disempil-sempilin tidur beneran di sela-sela waktu yang demikian padat, itu tuh bagiku adalah suatu kenikmatan tersendiri. Istilah kata tidur kok rasanya berkualitas bener. Meskipun akhir-akhir ini aku susah banget mendapatkannya (baca : kualitas tidur yang paripurna #edun bahasa gw paripurna). Tapi ya alhamdulilahnya 1-2 kali pernah lah ya ngalamin. 

Ya gimana di tengah kesibukanku yang ngalah-ngalahi CEO ini #Hellaaaw CEO dari mana sih Bull, pas dapat moment nguantuk banget dan pas saat itu juga kebetulan bisa 'mak ler' bentar kok rasanya puas banget. Ya walaupun biasanya aku ngalamin ini pas jem-jem sore sih. Meskipun cuma beberapa menit aja (entah 15 menit atau setengah jem) itu tuh rasanya udah bikin energi tercharge dengan baik. Serasa batereku uda kembali 70 persen lah ya hueheheh. Adek butuh dicaz Bang :D

Selasa, 06 Oktober 2020

Mengungkep Bebek Sendiri


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hari Minggu kemarin kami ada hajatan ngungkep bebek sendiri. Ga dalam rangka apa-apa sih. Cuma lagi pengen aja. Eh, tapi sebenernya ini atas ide brilian Pak Suami sih yang emang hobi ngolah hal-hal ekstrem yang dalam hal ini adalah makanan. Maksud aku ekstrem karena sezuzurnya kami belum pernah ngungkep bebek ataupun unggas lainnya karena biasanya tinggal bela-beli aja di tukang penyetan pinggir jalan. Kalau ga ya mbebek Slamet yang udah terkenal maknyusnya berkat adanya sambel korek. Itu loh sambel yang huh hah banget, pakenya rawit semua ada bawangnya pula dan diulegnya model kasar.

Senin, 05 Oktober 2020

Gunung Seberang Sekolah (Part 1)



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Bangun tidur suara udah menjelma bagaikan kodok. Mungkin karena kebanyakan minum es, jadinya serak-serak betjek basah deh. Haaaaa...okey, tapi badan juga udah menunjukkan sinyal-sinyal menuju meriyang saking lelahnya aku akhir-akhir ini hahaha...#andai waktu bisa dipause sebentar aja, ingin rasanya aku bobok dengan khidmatnya, wkwkwk...(tapi ga mungkin karena aku harus ada jeda buat bikin tutuw sebanyak 2 kali kelipatan di jam-jam tertentu, mengingat beiby uda ga ada yang nutuw lagi kecuali bayi besar 1 di pojokan sana, iya bayi besar itu kamu... iya kamuuuu #nah looo ha.... nglawak ala standup comedy aja Sayang, becandaaa wkwkkwk).

Okey, buat hiburan dikit aku mau posting yang ringan-ringan aja #sik sik sik.... bukannya isi postingan aku emang ringan semua ya. Iya sih, sebab kalau nulis berat, otak aku jadi sengkleh. Jadi ya udah lah ya kembali pada aktipitasku bersepak-sepik ria di dashboard blog nan geje badayyy ini (((kece badayyy kalik))).

Kamis, 01 Oktober 2020

Nasi Goreng Daun Mengkudu


Fried Rice with Mengkudu Leaf

Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hai..si demplon Beby Mbul balik lagi...

Kali ini aku akan ngomongin tentang nasgor. Nasi goreng aka bahasa londonya fried rice. Eh itu mah bahasa Inggris kalik. Kalau bahasa londonya aku tak tau huehhehe......

Jadi ceritanya, berkat komentar Mas Kal El di postinganku yang ini, aku jadi tau kalau model nasi goreng Betawi itu bisa dipakein daun mengkudu. Pas banget kan karena stok makanan juga lagi habis. Sebab aku belum sempet ke pasar lagi karena pasarnya jauh. Iya dianterin Pak Suami sih tiyep ke pasar, tapi tetep aja kan kudu meluangkan waktu minimal 1 hari khusus untuk belanja, paling biasanya weekend doang untuk belanja kebutuhan 1 minggu. Dengan catatan sedang ga males. 

Senin, 28 September 2020

Collab Apaan Nih?



Oleh : Gustyanita Pratiwi

"Eh kita collab yuk, buat naikin sabkreber...?" 
"Collab dong gais, buat nambahin fallawerrsss....Ntar kitah saling ngelink..."
"Collab yuks !! Biar kita bisa tumbuh bersama dalam satu ikatan cinta..." #eciyeeeee..
#uhuk-uhuk uhuk
#batuk deh gw
#batuk? Dikomik aje Gan! 
#Hayuk cuzz PT Bintang Toedjoe angkat gw jadi brand ambassnya...(becanda Sayang...)

Sering ga sih kalian denger istilah 'collab' di dunia para pegiat konten kreator entah itu blogger atau vlogger or youtuber. Pasti sering banget dong yes? Sampai apal di luar kepala malah. Misalnya kalau di yucub langsung garcep deh aku kalau udah ada updatean dari Kisah Tanah Jawa yang baru-baru ini juga banyak collab dengan channel lainnya. Kalau ga Kembara Sunyi dengan story tellingnya yang so bikin kek ikut terseret dalam nuansa horrornya. Seru sih...seru buat pecinta horror macam gw ehehee...

Jumat, 25 September 2020

Makan Bakso Pakai Nasi



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Pernahkan kalian mengalami masa-masa ketika makan bakso disandingkan dengan nasi? Kalau aku pernah. Jaman kecil dulu, jamannya masih susah. Belinya bakso tik tok tik tok yang didorong keliling kampung ama abang-abangnya, semangkuk masih kena Rp 500 perak. Jaman orde baru sih, jaman uang Rp 500-an masih gambar orangutan. Nah itu termasuknya bagi aku uda gede banget nilainya. Orang uang sakuku aja cuma Rp 100 perak. Duitnya kalau ga bentuk logam ya kertas warna merah yang ada gambar kapal layarnya, hihi. Lumayan buat beli jajan jadul Rp 50-an dapat 2 biji, kalau ga Rp 25 dapat 4. Itu aku masa-masa SD kelas 1,2,3,4. 

Minggu, 20 September 2020

"Sahabat Babi Oink-Oink"



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hai perkenalkan, ini Sahabat Babi Oink-Oink fotomodel yang selama ini menemani Mbul sebagai bahan ilustrasi di hampir setiap postingannya. Oink-Oink udah mulai dikenal temen-temen dalam beberapa bulan terakhir ya kan, tapi belum ada pembahasan lebih lanjut tentang dirinya. Si babik pink nan imoet hasil imajinasi dan oret-oretan driji telanjangnya si Mbul Gustyanita Pratiwi ini. Iya, soalnya aku nggambar dia tanpa pen stylus karena ternyata lebih cepetan pake jari dong, meski jariku ujungnya bentek-bentek ga kayak ujung pulpen atau jari yang istilah jawanya mucuk eri hahaha... tapi alhamdulilah gampang begini. Dulu beli stylusnya anu yang harga murah sih jadi ujungnya ada bunder-bundernya dan kalau disentuhkan ke layar touchscreen kurang nyaman. Jadi aku ngerasa lebih enakan nunyuk-nunyuk langsung pake jari ke autodesk sketchbook pada layar tabku.

Jumat, 18 September 2020

Mendung Gini Enaknya Ngapain ya...


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Tangerang pukul 4 sore udah diguyur hujan. Hujannya deres banget lagi. Tapi aku malah pengen ngebuka daun jendela lebar-lebar biar kedengeran bunyi tik-tik-tiknya. 

Sebenernya aku bete kalau ujannya itu bikin langit-langit pada bocor lantaran talangnya masih ada yang oleng. Tapi ternyata hujan juga bikin hati jadi adem, kadang juga bikin tambah berdebar-debar kalau sambil dengerin lagu romantis terus tangan ngetik cerita yang entah kenapa ga ada alurnya, haha...Coba tebak aku lagi dengerin lagu apa? Lagu india yang lagi viral itu loh? Kalau mengacu pada mbah google, kata kuncinya itu lagu india paling bikin baper tahun 2020. Ada yang tahu ga? Hihi...(tumben amat kan aku dengerin lagu india, jangan pada ketawa ya teman-teman :XD). Dengerinnya pake headset biar kalau sambil pejamin mata bisa bikin pikiran kemana-mana #eh maksudnya kayak bikin film sendiri yang pemainnya juga kita sendiri, bhihihi..

Kamis, 17 September 2020

Pengalaman Listrik Sering Jeglek dan Cara Mengatasinya


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Sehari setelah acara membuat bacem telur puyuh, rumah malah kena apes. Ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba listrik mati. Mana pas banget ama malam minggu pula. Jadi yang peteng cuma rumahku doang. Samping-samping pada nyala semua. Padahal bayar listrik selalu tepat waktu loh sayah haha. Jadi pasti ini ada 'something wrong'.

Tanda awalnya adalah kedengeran bunyi 'jepret' kenceng banget kayak ledakan. Waduh!!! Lha apa yang meledak ya. Bukan gas elpiji soalnya. Kupikir apa bohlam kamar mandi yang eternitnya rembes jadi airnya pada masuk ke situ dan bikin pecah. Tapi pas kucek bohlamnya ga kenapa-napa tuh (walaupun dalemnya emang penuh air). Terus Pak Suami coba cabut bohlamnya dan matiin semua saluran. Abis itu dia juga nyalain MCB-nya lagi (Miniature Circuit Breaker) dan aku disuruh ngetes nyala pa ga. Pas udah di-on-kan MCB-nya,  nyala sih, tapi beberapa detik kemudian jepret lagi. Hal ini terjadi berulang kali padahal satu persatu barang elektronik yang dayanya gede uda kami cabut kabelnya dari stop kontak. Baik kulkas belakang, kulkas showcase, AC, dan TV. Paling lampu aja yang nyala. Itupun 1 ruangan. Tapi ternyata tetep sama. Jeglek-jeglek mulu. Kejadian ini baru pertama kalinya kami alami. Sebelum-sebelumnya ga pernah tuh.

Rabu, 16 September 2020

Cerita Apalah-Apalah


Oleh : Gustyanita Pratiwi 

Hal yang pertama kali kucari setelah bangun tidur sebenernya bukanlah HP, walaupun kadang penasaran juga sih mau ngecheck dashboard blog apakah ada komen masuk atau ga, hihi. Tapi itu nomor dua lah ya, sebelum benda ini nih yang kalau nyelip atau ketriwal rasanya bikin ku nyap-nyap. Apalagi kalau bukan iket rambut. Sebab semenjak pandemi ini udah terhitung berapa bulan aku ga ke salon buat cukur rambut jadilah rambut uda macam brekele saja, eeeh maksudku makin tebel aja (tebel, lurus, dan item ngikut gen orang tua alias dari sononya). Jadi kalau kagak diiket bikin kepalaku terasa berad seperti beradnya melihat tagihan listrik akhir bulan. 

Pernah sih kapan hari minta tulung Pak Su buat motongin rambutku dalam sekali seumur hidup tapi hasil potongannya aku nda berani minta yang rumit-rumit (takut jadinya poak hahahhahah...). Jadilah sebahu saja en then sekarang udah tambah panjang lagi. Nah, inilah yang salah satunya bikin aku kegerahan mulu. 

Selasa, 15 September 2020

Review RM Ayam Kampung Pinang, Tangerang



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hay Gengs, Mbul mau posting ayam lagi nih.... Maybe ini semua berkat bodyku yang udah mirip babon lehor, jadi dari kemaren postingannya tentang ayaaaaaaaam melulu. Belum pada bosen kan ya kalau aku posting tentang ayam kuliner? Atau kalian pengennya aku posting apa wes, kasih tau di kolom komentar yak...

#Plaaakkk!!
#Sokseleb luh Mbul :D.

Maap maap, tapi kali ini ayamnya beneran ayam yang wuinuk banget loh pemirsa untuk kategori kuliner ayam kampung di daerah Tangerang. Aku dapat rekomendasi ini dari Pak Suami sih yang uda sering makan di sana bareng Pak Boss. Jadi kumerasa belum afdol jikalau belum merekomendasikan kelejatan ayam ini pada kalian. Ayamnya pake ayam kampung punya ya, jadi udah kelihatan premiumnya.

Adalah, langganan kami sejak lama sebelum ada beiby yaitu RM Ayam Kampung Pinang yang berlokasi di daerah Cileduk sana. Lebih tepatnya di Jl. KH. Hasyim Ashari No. 16, Pinang, Kota Tangerang. Ancer-ancernya itu di depan RSU Mulya dan SMK Farmasi Tangerang. Dia deket jalan raya sih, tapi parkirannya agak masuk ke gang gitu. Depannya lapangan basket punya SMK Farmasi, sampingnya Mushola Al Irsyadiah. Rumah yang punya RM juga kelihatan sih (yaitu di belakangnya dapur RM-nya pas. Sementara area makannya itu yang warna oranye gonjreng gitu temboknya.


Senin, 14 September 2020

Zzz.....


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Aku melewatkan beberapa malam dalam Bulan Septemberku dengan imsomnia. 

si Mbul dengan semangat baru Bulan September

Sabtu, 12 September 2020

Kenangan Ayam Fried Chicken Depan Rita Pasaraya Kebumen




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Tuh judul kok ga efektif babar blas ya? Uda ada ayam, masih pake fried chicken pula? Hahaha #abaikan...

Baiiiig...gw kembali lagi nih pemirsa, 

Masih pada bergairah kan ngebluknya eeeeh ngeblognya ?
Alhamdulilah...kalau iya.

Aku ndiri abis nguntal panadol nih gegara pala cenad-cenud kek lagunya Smash (kemungkinan besar karena takit gigi, hohoho).

Tapiiiiiiih juga lagi ngidam cilok pake banget walaupun ga lagi hamidun sih cz baru aja maren selese haid hahahha. Ya gegaranya iseng ama pak suami nonton ftv yang nyeritain tentang cewek cantik yang naksir mas-mas tukang cilok yang wajahnya cakep produksi MD Entertainment dan ujung-ujungnya aku jadi kepengen cilok, hmmmmmmmbbb. Tapi ga nemu, wong udah malem. Jadi, kali ini aku mau update satu postingan lagi aja, buat taktinggal sampai Senin kalau ga Selasa.

Updatean singkat, padat, dan maybe gajelas hahaha...(bodo amat :D).

Kamis, 10 September 2020

Sinopsis Malam Satu Suro (1988)



Oleh :  Gustyanita Pratiwi

Di bawah sinar rembulan dan background suara burung hantu diantara pucuk-pucuk dahan di kawasan kuburan kampung, seorang tua berilmu kejawen tinggi bernama Ki Rengga tengah melakukan serangkaian ritual untuk membangkitkan orang mati yang telah menjelma menjadi sundel bolong. Dengan merapal beragam mantra, ia berhasil memanggil Suketi dari kuburnya dan bermaksud untuk mengangkatnya sebagai anak. Keduanya sempat terlibat duel sengit namun akhirnya Suketi bisa ditaklukkan setelah kepalanya ditancapkan sebuah paku besar. Suketipun berubah menjadi gadis yang cantik jelita dan kini hidup bersama Ki Rengga dan istrinya yang semula memang tidak dikaruniai seorang anak.

Judul : Malam Satu Suro
Tahun rilis : 1988
Sutradara : Sisworo Gautama Putra
Produser : Ram Soraya
Penulis : Naryono
Pemeran : Suzanna, Fendy Pradhana, Johny Matakena, Soendjoto Adibroto, Nurnaningsih, Belkiez Rachman, Karsiman Gada, Eddy Gunawan, Bokir, Dorman Borisman, Rengga Takengon, Rachelle, Ratih Moortri, Diana Suarkom, Henky Nero
Sinematografi : Subakti IS
Penyunting : Muryadi
Distributor : Soraya Intercine Films
Durasi : 84 menit
Negara : Indonesia

Senin, 07 September 2020

Playlist Lagu Tahun 2000-an yang Romantis dan Mellow



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Berhubung hari ini ga ada agenda nulis berat, jadi aku mau iseng nge-list judul lagu era 2000-an (sebagian juga ada yang tahun 90-an) waktu masih jaya-jayanya band Tanah Air dan boyband luar negeri dengan lagu-lagunya yang everlasting dan ketika kudengarkan kembali, eh lha kok liriknya terasa 'deep' sekali. Ada yang romantis, ada yang melow, ada yang sedih, ada juga yang kasmaran, banyak sih. Tema klasik masalah percintaan dan yang pasti easy listening semua. Nah, apa aja daftarnya, langsung aja cabcus ke channel youtubenya masing-masing kalau ada yang mau dengerin. Tapi kali ini mau aku bagi jadi 2 kategori, yaitu lagu Indonesia dan lagu baratnya. Maybe cocok nih buat kuping kalian :) Yuk nostalgia sambil karaokean :D.

Minggu, 06 September 2020

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Di suatu pagi yang cerah, setelah Pak Suami berangkat ke kantor, tiba-tiba aku dapat telpon dari doi yang ngabarin bahwa sepertinya aku dapat paket. Tapi waktu itu aku ga ngeh lantaran hp kusilent, dan baru kubuka setelah beres mandiin bocah. Abis itu aku telpon balik, dan aku tanya mang paket dari siapa? Katanya ya auuuuuk, kan siro sing belanja online aneng Mbul? Coba diinget-inget lagi, kemaren pernah masukin keranjang ke marketplace yang mana? Kubilang sih kagak. Suwer tekewer-kewer deh. Ogut tidac belanja onlain. Apalagi di bulan-bulan begini kan emang terbilangnya lagi pengiritan ya karena uda masuk tanggal-tanggal tua. Di samping itu, masa-masa begini juga sedang baru-barunya diberlakukan perpanjangan PSBB. Jadi kami belum banyak beraktivitas layaknya era new normal ini. Sehingga bisa dipastikan kalau aku ga ada belanja online sekalipun.

Tapi pas dicek lagi, lho ternyata emang bener kok atas nama belanjaan Mbak Nita dengan alamat rumah yang sama yaitu alamat rumahku. Bapak kurirnya aja udah deket banget ama gerbang komplek dan karena sebelumnya belum pernah ke tempatku jadinya ya Beliau minta disharelockan alamat lengkapnya. Soalnya emang di masa pandemi begini, setiap paket yang datang harus didrop dulu ke pos security. Biar bapak-bapak satpamnya aja yang ngantar ke rumah-rumah warga untuk meminimalisir orang luar keluar masuk.