Jumat, 02 Oktober 2015

Sate Blora

Sudah 3 hari ini (sebenernya ini postingan tanggal 13 Agustusan, baru sempet dipublish-red) air ngadat. Apa boleh buat, untuk meminimalisir cucian numpuk, kami sengaja cari makan di luar. Duh, padahal sebelumnya sudah sukses berhemat lho...(maafkan karena ini darurat).

Di tengah malam, sembari menunggu bunyi yang ditunggu-tunggu tiba (baca : keran air), perut kamipun krucuk-krucuk. Ah, inget aja, sudah seharian belum keisi. Lah gimana sih? Katanya mau cepet sembuh ?? Ini malah bandel makan. Habis gimana? Airnya itu loh. Minta dijitak. Ngambeknya berhari-hari. Ngalahin aku aja yang kalo marahan cuma tahan 10 menit.

Sate Blora
Sebelum dibakar


Warungnya sederhana
Berhubung sudah males nyari tempat, akhirnya diputusin makan sate aja. SATE BLORA lebih tepatnya. Lokasinya ada di Daerah Total, Tangerang ((deket Kotabumi)). Beruntung, warung sate tersebut masi buka, sementara kedai-kedai di sebelahnya sudah tutup lagi-lagi karena masalah air.

Disambut hangat oleh wanita paruh baya yang sering kami sebut Budhe, akhirnya kami pesan sate kambing, lontong, nasi, air putih dan jeruk. Satu lagi, karena Tamas pengen banget nyeruput sop kambing, maka dipesanlah 1 mangkok lagi yang kuwanti-wanti kalau dia sendiri yang harus habiskan.

Jeruk hangat dan air tawar
Cukup lama kami menunggu, hingga jeruk hangat dan air putih yang kami pesan tiba. Sambil menunggu, langsung tangan ini jeprat-jepret buat dokumentasi blog. Suasananya kurang lebih cukup sederhana. Bertembok triplek dan beratapkan seng, aktivitas racik-meracik olahan dagingpun tak jadi soal. Pencahayaan warung yang cukup temaram juga tak menghalangi si Budhe ini untuk menghidangkan sajian terbaik dari menu satenya. Bahkan sambil memandu sang anak mengipas sate, si Budhe tak segan menyahut obrolan kami yang masih berputar soal kelangkaan air.

"Katanya sih nyampe 3 hari Mbak," ujar Budhe tersebut memberi bocoran info.
"Iya budhe, la wong biasane banjir, kok malah sekarang tambah kekeringan," suami ikut menyahut.

Lalu disambut tawa getir kami bertiga untuk meredam keresahan hati yang tersimpan dalam benak masing-masing kalau-kalau hari ke-4 masih tak nyala.

Sembari mengobrol, makanan besar pun siap. Satu piring nasi plus sate kambing dan sate ati. Sementara aku pesan yang pake lontong. 

Tekstur sate di sini lumayan empuk meski potongan dagingnya kecil-kecil dan guyuran kecapnya pun terbilang minim. Yang bikin lidah tak henti mengunyah adalah padanan cabe rawit iris juga tomat segar dalam kubangan kecap. 
Apalagi ditambah dengan asam dan kecutnya acar timun, wuih....sedepnya nyampe ubun-ubun. 

Pake blitz
Lontong

Suap demi suap daging masuk ke dalam mulut. Tibalah mangkok yang lain datang dengan isian sop kambing segar nan menggiurkan. Warna kuahnya bening. Dagingnya juga lembut. Tak seperti perkiraanku sebelumnya yang menggeneralisir semua daging kambing itu alot. 

"Wuih, Dedek ngrusuh juga nih," cibir Tamas tatkala, sendokku tiba-tiba masuk ke mangkok dalam genggamannya. 

"Hahahha....enak ternyata," kataku malu.
"Katanya tadi ga doyaaaan?" dia menggoda.

"Ahhhhh nyiciiip dikiiit koook,". Kami berdua tertawa.

Tamas yang sudah berpengalaman kulineran sejak bujang di tempat ini langsung cerita banyak bak seorang pemasar. Katanya, yang spesial dari sop-na ini ya kambing mudanya. Terus masaknya juga di atas tunggu dan ditaroh dalam 2 panci besar-besar. Masaknya lumayan lama juga. Biar makin ngepul dan gurih kaldunya # wuih harusnya kamu dibayar yank udah ikut promoin.

Panci berisi sop kambing
Sop kambing muda...sluuurp

Overall, menu di sini sangat merakyat. Dengan basis daging saja, semua pesanan kami hanya mencapai Rp 65 ribu. Lumayan kan buat ganjel perut malam-malam. Memang sih, kalau dari porsi kurang ya. Kurang banyaaaakk...puas ??? Ya, namanya harga daging lagi meroket, apa boleh buat. Segitu juga uda syukur, masi bisa makan enak. Iya ga gaes ??

Iyain aja biar cepet...

Yuk ah, sapa yang mau ngicip juga bisa disatron di mari :

SATE BLORA
Daerah Total, Tangerang (yang depannya ada Alfa Mart apa Indo Maret kalo ga salah), jejeran juga ama warung seafood.
Lupa booook alamat lengkapnya


24 komentar:

  1. Kayaknya sih enak tp aku yakin itu ga cocok di lidahku soalnya aku ga begitu suka daging apa lagi yg ada kuah kaldunya hueekk bikin eneg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhah gapapa kok, mungkin kamu harusnya menu yang sayur

      Hapus
  2. wih, keren juga reviewnya. sebenarnya saya selalu tergoda kalau udah lihat lontong. rasanya pingin langsung dikuahin aja... tapi itu keren juga ya. gara2 air ngadat, jadi makan sate sama sup :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lontong cap gomeh ya jev..
      iya ada untungnya juga ternyata :D

      Hapus
  3. Keliatannya enak sich....tapi sayang saya gak suka soun the ship...

    BalasHapus
  4. sukaaaa sama sate kambing dan sop kambing, aduh bikin ngiler deh

    BalasHapus
  5. tesate-sate :)
    kalau boleh tau mba mandi berapa x sehari :D visss

    BalasHapus
  6. jadi, hubungannya air macet ama perut lapar dimana? :D

    BalasHapus
  7. mbak
    tanggungjawab
    saya
    ngiler
    liat
    satenya.
    Huuaaa :(

    Itu sate blora nya dari daging kambing juga ya mbak?
    Saya gak percaya itu mba cuma nyicip sop kambingnya. Nyicip nya berkali-kali tapi ya mbak? Hahaa
    Murah juga ya mbak, 65 ribu total semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ni lan...tisu, buat lap ilernya hahahha

      iya dari kambing Lan
      cukup irit ini ceritanya

      Hapus
  8. Loh, Tangerang kekeringan? Serius? Jakarta nggak ada air ngadat gitu perasaan. :p

    Hm... kurang doyan sama daging kambing. Karena baunya bikin enek. Tapi kalo sate mah doyan. Wakaakka. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo jakarta ngadat, wassalam kali ya

      iya kupikir tadinya eneg ternyata kagak kok

      Hapus
  9. waduh.. fotonya bikin ngiler.. saya suka banget sama sate,,apapun jenisnya :D

    BalasHapus
  10. Cara penyajian dan tempatnya sungguh bersih. Boleh pesan dileveri ?
    Kekeringan melanda, asal bukan isi dompet yang kering takut nanti isi perut kerontangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya klo dompet kering bisa wassalam ya mas wakakak

      Hapus
  11. di rawamangun juga ada sate blora dan enaaaak....jadi kangeeen hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tambah lagi destisai kulinernya ya mb indah
      #catet ah..

      Hapus
  12. sebenarnya, rahasia sate kambingnya bisa empuk karena hanya kambing muda yang dijadikan sate. aku tahu karena keluargaku dulu jualan sate kambing di blora. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah iya ya, enak banget ya yang kambing mudanya

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...