Minggu, 14 Februari 2016

Pengalamanku Menjelajah Pasar Ikan Karawaci dan Pasar Kotabumi Tangerang


Ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba Suamiku ngerasa pengeeeen banget makan ikan. Kayaknya sih efek dari keseringan makan telor--yang emang praktis buat nyogok beliau sarapan karena hampir setiap hari doi bangunnya kesiangan (baca : abis subuhan langsung menjadi beruang kembali). Maka dari itu, telor adalah satu-satunya cara yang paling efektif untuk menyelamatkan masa-masa genting, terutama saat-saat menjelang sarapan. Beruntunglah, itu telor ga sempet meninggalkan jejak bisul atau Bahasa Jawanya conoan di pantat kami, hahhaha... Tapi kalo keseringan, iya juga sih...akhirnya jadi kayak beby yang sedang melakukan GTM (Gerakan Tutup Mulut-red). Udah bosen dengan varian menu yang itu-itu aja. Untuk mengatasinya, akhirnya doi pun berinisiatip untuk mengajakku ke suatu tempat. 

diomelin karena dandannya lama


"Dek, Minggu depan kita ke TPI yuk??"
"TPI? Yang sekarang jadi MNC itu ? Ngapain??? Mau hunting jalan-jalan gratis di Radio Dangdut TPI (
Soalnya kan kami sering ngedengerin siarannya Om Pras di RDI yang suka ngulas masalah percintrongan ABG labil, yang mana di tiap iklannya selalu ada ajakan mengenai jalan-jalan bareng ke suatu tempat pake bis bareng komunitas) ???"---> Azeggg.....
(Kemudian digaplok menyerupai Sinchan yang disadarkan oleh Misae lewat sebuah kepalan tangan--adegan fiktif deng). 

"Tempat Pelelangan Ikan," (Duh....cantik-cantik kok istriku pintar ya...hanya saja kurang cerdas dia--si Tamas kemudian menggerutu).
Hmmmmmb...
Aku pun menanggapinya dengan sambil lalu saja, karena biasanya ajakan doi hanya berakhir dengan sebuah wacana saja. Kayak pas waktu mau ngajakin olah raga, eeee malemnya begadangan liat One Piece terbaru sampek paginya ga bisa melek. Terus pas mau ke pasar pagi (biasalah, aku memang males kalo pasar ndirian...bawaannya kan banyak...jadi biar dikatain romantis gitulah...padahal biar ada yang bantuin bawain belanjaan, hihi...) akhirnya ga jadi juga karena lagi-lagi hari Minggu berakhir cuma buat youtuban-makan-terus bobok lagi. Hadew. 

"Ntar hoax lagi ga nih ??"
HAHAHAHHAHA...teros dia cumak ketawa ngakak n kasih alibi...Dedek sih ga mau bangunin.
Okelah, ntar aku bangunin pake es yang ditempelin di pipi. Biarrrrrr tauuukk rasaaa hihihii (otakku memang licik).

action dulu daripada bete nungguin yang lagi di Pertamina setelah jauh-jauh ke TPI udah bubar

Pada Minggu yang sudah dijanjikan, hampir aja beliau lupa dengan agenda bangun pagi kalau ga aku maknyosin pake es batu sebagai efek kejut. Dengan sedikit menggerutu akhirnya doi melek juga, lalu buru-buru kusuruh siap-siap karena matahari pukul 7 sudah berada di atas peraduan. Makin siang, makin males kan karena pasti macet ??? Apalagi yang akan kami tuju itu kan tempat pelelangan ikan?? Kalo ga cepet entar keburu abis. Eh...cilakanya malah aku yang kelamaan dandan....pake acara pake kerudung segiempat pula yang mengharuskan bagian kepala ditutupin dengan keciput supaya rambut tidak berantakan. Akhirnya 07.30 baru siap...Mobil juga sudah dipanasin sambil diiringi sindiran beliau kenapa aku dandannya udah mirip ulet sayur (ugat-uget ugat-uget gegegegkk). Ye maap, namanya juga mau didokumentasikan di blog, makanya kita orang harus kece dong, ya kaaan???

Lalu kami pun melaju ke arah tempat yang sama sekali belum pernah kusinggahi. 

Jadi kemana kita???? 
"Wes pokoknya tenang saja dedek," (berbekal GPS---yang udah sering bikin nyasar padahal--Tamas membawaku menghabiskan pagi. 

Kalo kuperhatikan sih arah-arahnya itu kabupaten yang bener-bener kabupaten deh ya. Kayak ngelewatin Mauk, Paku Haji, dan entah kabupaten di Tangerang manalagi yang sepertinya semakin mendekati area pantai. Yaiyalah...namanya juga pelelangan ikan...masa iya ga deket Pantai wakakkaka...Sebelumnya kami sempat kejebak di keramaian pasar, yang sebenarnya di situ juga banyak dijual ikan yang kami cari. Hmmm...ngapain coba kita jauh-jauh ke TPI kalo di pasar barusan juga ada?? Ribettt parkirnya sih--kilah Tamas.

Hampir 1,5 jam kami pun melaju lurus dan mencari tanda-tanda keberadaan TPI itu. Tapi kok ga nemu-nemu ya. Udah ngelewatin kuburan 2 kali, lanjuuuuuttt..........terus, pake acara berhenti en nyocokin pake GPS lagi, lalu isi bensin sebesar cepek........ hingga akhirnya doi berfirasat kalo tempatnya udah deket sebentar lagi. Jyaaaahhhh...kalo dari tadi nanya langsung ke orang sekitar kan beres... Huft kenapa sih lelaki itu gengsinya tinggi??? hihihii...

Pas ada belokan...nah !! untunglah bener jalannya. Plang TPI-nya udah kepampang besar-besar di depan mata.... cuma permasalahannya, kok ya sepi pemirsah?? Seperti tidak ada tanda-tanda kehidupan (hiperbol). Apa udah kelar acaranya??? Elaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh....beteee beud... belom lagi ditambah satu orang diantara kami ada yang pengen bertapa dulu cari toilet (udah bisa ditebak lah ya, siapa orangnya--lirik Pak Suami). Arrrggggghhh....jauh-jauh 2 jem ke sini cuma buat balik lagi ke toiletnya Pertamina, hahhahahahha, kacaaw.

Setelah beres berhahihuheho, kami pun terpaksa balik dan memutuskan untuk : udahlah ga usah aneh-aneh lagi, cari ikan mah tinggal cuzzz ke pasar. Kan deket... Tapi mau balik ke pasar tadi...kok ya masih macet. Malah makin membludag...akhirnya jam setengah sebelas kami langsung cabut aja ke pasar yang dah pasti-pasti aja : Pasar Ikan Karawaci. Etapi sebelomnya pas melintas sawah di pinggir jalan, akooohh nekad minta berhenti buat iseng foto hahhahahha...gapenting beud yaakk...

di sawah minta mandeg, gue emang norak maapin ya cyuyung

Pasar Ikan Karawaci jam 11 siang, udah bisa ditebak lah ya...udah sepiiii cyiiint... (Pengen guling-guling terus dilumurin mentega, terus dicelupin di minyak panas--dagingku gembul pasti kaya akan lemak)....Tapi pas masuk ke dalem, alhamdulilah ternyata masih ada yang jualan. Cuma 2 biji orang sih....(((2 BIJI)). Yang satu spesialis laut-lautan. Yang satunya lagi...ikan air tawar pleus ada ikan lautnya juga. Hmm....kami pun mendekat ke penjual yang lebih lengkap. Sebagai anak yang mengaku dekat dengan alam, langsung aja si Tamas menyapa akrab abang-abang pedagangnya dengan dialek Jawa. Yoih...doi tuh siapapun pedagangnya pesti diajakin ngobrolnya pake Bahasa Jawa.....katanya biar akreb gitu...terus jadi langganan...terus dimurahin deh...(leh uga idenya).


Tamas uda pengalaman milih ikan yang seger en enggaknya....ini lokasinya di Pasar Ikan Karawaci

Nah, abis bingung memilah-milah jenis ikan, aku pun tak ketinggalan buat memotret area pasar sehingga malah bikin yang dagang jadi ngeledek...."Harusnya ikannya dijunjung Dek, ntar biar keliatan mantab...Itu yang gedeeee," kata babe-babe tua yang membantu membersihkan ikan-ikan tadi. Duh dikira mancing mania apa yak wakakaka...malu ihh..Gini aja udah berasa norak, foto-foto di pasar, hahhaha...

"Mujaernya seger-seger lho Dek," Tamas merayuku.
Hmmmmmbbbb...terserahhh ajaahh...aku ngga tau bumbunya tapie...

Duh...karena hari udah semakin siang, kamipun langsung capcus ajalah pilih satu lauk dulu. Yaitu cumi. Gegaranya, aku sempet berwacana pengen bikinin dia cumi goreng tepung yang jauh lebih endesss dari kedai seafood kaki lima manapun (lebay)...Hahahhah...yawes bungkus aja 1 kilo dengan request sudah dihilangkan kulit merah-merahnya...Biar putih bersih gitu....Males kalo masih berlendir #tukang sampah datengnya cuma 2 kali sehari, kalo ga pengen tu sisa-sisa kotoran ikan masih nongkrong di teras ya pilih yang dah dibersiin aja. Oiya..1 kilo itu dikenai tarif Rp 45 ribu sadjaa.....murah banget yaa. Ga kayak di mall. Mana cuminya gede-gede lagi. Kalo ga salah isinya 8...Kalo di resto kan 1 cumi dipotong cincin kena tarif Rp 20 rebuan rata-rata....Duh...apa gue beralih jadi pengusaha resto seafood aja ya (otak kalkulator langsung jalan).

Cumi-cumi yang kupesan, sekalian dibuang merah2nya
 
gatau ini ikan apa, pi keliatan suegeerrr ya

Setelah transaksi usai, kamipun ijin pamit (cie ngapain pake acara pamit segala ya??), maksudnya langsung ngeloyor dari pasar dan pengen makan (pagi atau siang nih...bingung) dulu. Secara perut kami yang gembil ini belum keisi apapun sedari pagi, jadi ketika mau ditanya mau makan apa, langsung kusamber bakso atau mie ayam (ngidammmm beud kayanya hahhahah).

Kebetulan, di samping pom bensin arah pulang mata tajam suamiku menangkap satu warung mie ayam yang katanya murah namun porsinya super. Yaudah langsung hayok aja lah daripada ga nemu lagi. Kendaraan kemudian kami berhentikan di depan warungnya pas yang di-tagline-i gede-gede sebagai "Mie Ayam Banyumas". Entah kenapa aku dan Tamas satu selera klo urusan beli-beli....yaitu sukanya beli ke sesama pedagang Jawa..karena selain ramah, juga biasanya murah-murah hihi.

mie ayam Banyumas yang sedep benerr

Setelah masuk, kami pesan mie ayam ceker dan aku baso...eh la mungkin suara suamiku kurang kenceng akhirnya yang ditangkep adalah mie ayam ceker dan mie ayam baso. Haduuhhh... Untungnya sih rasanya enaaaakkk ya...coba kalo ga bisa manyun seharian mulutku ini hahhaha...

Eh..ripiuw dikit bole ya. Mie ayam di sini, terus terang rasanya JUARA. Porsinya semangkuk penuh, dengan tekstur mie kecil-kecil tapi pas kekenyalannya. Uda gitu kuah dimasukin ke mangkok supaya pengunjung bisa makan sesuai selera, apakah mau disorin langsng ke mangkongnya atau dibikin yamin kayak kesukaanku (yamin itu mie ayam manisss, semanis senyumanku ini loh). 

Nah....yang lebih bikin tercengang lagi adalah harganya yang murceeeee sekali. Ini dia daftar harganya...

Daftar harga (muraaaahhh)
suasana kede

Nah, setelah perut makin bantet, akhirnya kami capcus buat melanjutkan perjalanan ini ke pasar Kotabumi...Tujuannya sih sepele banget...cuma pingin beli jeruk nipis doang...Eh ga disangka di sono keasyikan liat barang-barang lutju...Apalagi, ngeliat buah-buahan yang nangkring di pintu masuk udah bikin air liur naik turun. Kami yang cinta buah-buahan ini mana bisa menolaknya...akhirnya beli lah ya.... Beli semangka 1 glundung (Rp 48 ribu). 
Arrrrrgh,...gerrrr bangett dah...isinya meraaahhh membahana... 

Beli semangka ini tentu saja kami lakukan setelah sukses memboyong seperempat ons jeruk nipis (buat ngilangin amisnya cumi-red) d dalem pasar yang notabene udah mulai sepi karena hari makin siang.

tergoda beli semangka di pintu masuk Pasar Kotabumi

Sebenernya masih pengen beli buah yang laen kayak pisang yang tandan-tandannya begitu cantik (kayak akoohhh), terus salak (tapi ini bikin susah B.A.B sih), terus jambu biji merah juga....AAGGGGHH...Udah bawa aku cepat pulang Tamas, sebelum ini dompet ini aku tabungin ke pedagang-pedagang ituuuhhh, ihik.

Ahhhh..tak terasa capek juga ya, wisata pasar....ANJIIIR WISATA PASAR...tapi kami suka sih...selain pergi ke pasar becek dapet barang yang lebih murah, kami kan menghidupkan ekonomi rakyat juga. Ketimbang beli buah di supermarket yang ambil untungnya ga kira-kia ye gaa ye ga?? 


Salak yang bikin baper

enak keknya dijus

eyke ngambil angle pisangnya bole juga yaaa


Oiya, untuk resep cumi masakanku kuposting di lain hari ya.........

Blogwalking n balesin komennya akuh cicil yakk....maklum lagi jarang ngeliatin blog hoho..






137 komentar:

  1. Seru yah jalan-jalannya. kayak yang adem banget sama pasangannya.. Itu semangkanya sumpah bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adem kayak ac ya kkkk

      Semangkanya 1 kg 7000 :D

      Hapus
  2. Kemane aje neng.. Udah kangen tauk... Sama wajah gembulmu,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaseggg tampang gembulku mengangenkand ya mb ?

      Hapus
  3. Trus masaknya cumi kapan, neng Nita? Kok belanja terus sampai matahari nyaris tenggelam *halahhh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu postinganku selanjutnya mb wati, hihihi #modus biar sering dikunjungin :D

      Hapus
  4. Waduh mba nita jahat banget, masak lakinya di sonyosin es batu biar banfun ?? udah gitu sendirinya dandan lama bet, untung gak dibales disonyosin es batu juga sama beliau ., muahaha

    Ya aku juga males kalo nanya orang, mending ngandelin GPS aja, ato nggak suruh temen buat nanya orang ,,

    Dan ner banget tu, tips belanja dari emakku juga gtu, klo belanja2 ke pasar gitu usahain make basa daerah aja jangan basa Indonesia, apalagi sok2an inggris ..
    Ya biar dimurain.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, itu padahal bliau ndiri yang ngasih ide, biar langsung bangun gituh #aku jahil ya?
      Iya knapa sih kaum pria itu paling males tanya jalan ma orang heheh
      Iyaaaaakkk...klo keminggris dikira nggaya ntar ahaha

      Hapus
  5. aduh! itu kok ikannya pada telanjang sih
    kasih baju dong, ntar masuk angin loh ikannya
    ikannya tuh kalo masuk angin bisa berubah loh
    misalnya ikan cumi gara0gara masuk angin dan kembung berubah jadi ikan kembung
    ,
    ah gagal dong acara boorng-borong pisang, salak sama jambunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar aku jahitkan baju dehhh -______-"
      Cumi mang termasuk ikan? Kayaknya bukan deh

      Hapus
  6. Beli ikan emmg pling pas ke psar msh seger

    BalasHapus
  7. Dari foto ikan di atas, cuma tuna dan bandeng (ikan bolu namanya kalau di Makassar) yang jarang aku konsumsi.

    Tuna udah gak terlalu doyan lagi, sekarang malah bikin gatal-gatal tiap habis makan. Kalau bandeng, durinya tu loh... Minta ampun banyaknya.

    BalasHapus
  8. Kirain bakal borong sekalian jajanan pasar ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mau khilap bgitu , tapi terus teringat isi dompet xixixi

      Hapus
  9. wah harganya pasti lebih murah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb Tira, lebih seger pulak pastinya :D

      Hapus
  10. Mbak...klo jalan2nya ke Jogja...mampir sini...Salak gratis wis :-) btw...penasaran, cumi2 nya jadi masakan apa yaaaa... *soalnya klo aku klo masak, seringnya niat masak apa..jadinya malah beda..ha..ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihasiiiggg salak jogja kan guede guede hihi (suka liat yang di daerah magelang candi borobudur)

      nah, kalo aku malah bingung masak ikan, klo cumi rada gampang *sombongjuga akuhh kikiki

      Hapus
  11. Wuiih..lengkap banget belanjanya...*balada keluarga mudaaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah kayak di tetangga masa gitu blum ni mb ika hihihi

      Hapus
  12. Yeay!! mba nita hadir lagi hihihi

    Duh andai aku suka ikan dan rasanya pengen aku goreng plus cocolin ke sambal tomat deh tapi sayangnya aku nggak suka ikan xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak nyunda pisan yak mb wid...klo ikan goreng pleuus sambel huhaaahhh mantaabbb :XD

      Hapus
  13. Kayak aku jaman kecil Mba Ira, kalau kebanyakan makan telor jadi bisul, kesel banget.
    Eh, itu banyumas tanah kelahiranku lho, qeqeqe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb ety...namaku nita hihihiii
      iya banyumas kotanya adem ya mb, jadi pengen tamasya ke sana..telor bikin bisul kalo yang alergi protein tinggi yak?

      Hapus
  14. Cuminya menggoda, biasanya di pasar ikan agak becek dan amis, btw nita seriusan kamu udah merid? aku pikir masih SMA

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok akuh jadi senang ya ngeliat komentar ini
      hahahazeg

      iya ka ev, memang sih kita kudu tahan ama amisnya pasar basah hahahha

      Hapus
  15. ah iya..beberapa kali nyasar karena suami males nanya orang dan lebih percaya sama gps..haha..

    BalasHapus
  16. kayaknya seru tuh aktivitas jalan2 ke pelelangan ikannya.. kalo aku sih setiap hari jam 4 pagi pergi kepasar sama istri, belum pernah pergi ketempat lain selain pasar dan waktu selalu habis di warung nasi. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan langganan warnas, tapi lebih tepatnya penjual warnas. hehehe..
      istri saya buka usaha warung nasi mbak jadi ya begitulah aktifitas sehari hari

      Hapus
    2. wah saya juga pengen buka warung nasi ni, keknya prospeknya cerah :D

      Hapus
  17. blognya sudah saya follow mbak

    BalasHapus
  18. salah fookus sama mie ayamnya :p

    BalasHapus
  19. Wuah ikannya seger-seger banget kelihatannya, buahnya juga. Itu semangka bikin ngiler aja, kebayang deh banyak airnya, segeerr

    BalasHapus
  20. Pada fokus sama ikannya, aku gak suka ikan tapi..

    Bahas mi ayamnya aja deh, dari fotonya kayaknya enak ya. Baru tau kalo ada jenis-jenisnya kek mi ayam lebar sama tipis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ki coba fiperhatiin tiap nge mie dsri satu tempat ke tempat laen pesti ada perbedaannya

      Hapus
  21. Mbak Nita dan Mas Tamas orangnya pemaaf ya. Biar udah dibikin nyasar sama GPS, tetap aja percaya sama GPS-nya. Huaaaa so sweet. *ini apa dah*

    Itu yang makan ikannya nanti cuma Mas Tamas aja, Mbak Nit? Apa Mbak Nita udah mulai kau makan ikan?

    Huaaaaaa mie ayaaaaaaam. Aku suka mie ayam, Mbak Nit. Cuma kalau ceker kurang suka sih. Aku sisihin biasanya cekernya. Tapi nggak papa mie ayam huaaaaaaaa maaaaaaaaaaauuuuuuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaa kagak juga sih chaaaa, pke ngomel duluk klo nyasar mulu sih wakaak
      Akhirnya aku ditularin disuruh makan juga...,,apa bole buat biar makin sehat #baca : gembul

      Cekerrrr agak gimanakahhh?

      Hapus
  22. aduh pak suami baek bener ya mbak nit, abis dinyosin es batu ee mau nunggu dirimu dandan ala ulet keket pulak, wahahaha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa kudunya dibales maknyosin es batu balik ya mb inda

      Hapus
  23. Hahahaa jadi gitu toh mba Nita kalo habis subuhan, langsung berubah jd beruang. Hahaa

    Wah untungnya nggak sampe tersesat ya mba. Nah iya bener mba, aku juga kesel sama Ayah. Ayah sampe rela tersesat ke sana sini daripada harus turun dan nanya-nanya alamat ke orang di jalan. Gengsi laki laki memang gede amat ya. Huhuu kesel

    Cumi cumi dan ikannya seger bener mba.
    Mba Nita, setiap kali jalan jalan kebanyakan sering beli semangka. Pecinta semangka ya mba Nit? Hahaaa aku juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu kan kenapa semua cowok emang suka males nanya jalan padahal lebih praktis ya lan hahahha

      Iya lan, jadi beruang kutubbb

      Iya semangka emang favorit keluarga lannnn

      Hapus
    2. Gue nanya sama orang malah disasar-sasarin. Atau dijawab, "Nih dari sini kanan, setelah itu lurus aja. Kalo ada lampu merah kanan lagi. Nah, di situ ada tukang ojek. Tanya mereka, ya."

      Kampret. :(

      Hapus
    3. hahahha...orangnya buta arah ya

      Hapus
  24. asyiik seru banget ceritanya mba. tipa pagi telor emang jalan pintas yang aman dan lancar kalo itu.
    banguninya siram aja sekalian mba nit pake air es 5 liter biar nambah romantis gitu.

    alamak ikanya itu menggoda banget, coba kalo ada di sini kayak gitu, hemmm..
    eh cowok gengsinya tiggi males nanya, enggek ya aku mah gak gitu nanya ke orang langsung lebih enak paling bingungnya kalo yang di tanya orang tua arahnya bukan kanan kiri tapi selatan timur itu yang bikin mumet.
    kalo hp mati nanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush ga boleh durhaka haha

      Iya yak yg bikin puseng klo buta arah

      Hapus
  25. Wah seru banget pasti kalau jalan jalan brg suami gitu ya mbak :D apalagi maennya ke pasar,.. Hehe
    btw wajahnya mirip mbak sama pasanganya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih...jadi pengen seneng dengernya *ihik

      Hapus
  26. Mbak beneran beli jeruknya seperempat ons ? Dapet brapa biji ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. e salah dink, huhuuu..maksudnya seperempat kilo jeruk nipisnya...aduh akuh memang blum bakat jadi emak-emak rempong hehehhe

      Hapus
  27. Waduhhhhh,,,Mas mu lahap bener makan mie ayamnya...
    Jadi ngiler liatnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahah iyakk nih, keknya lagi kelaperan tingkat dewa ;D

      Hapus
  28. saya tergoda sama mie ayam banyumas nih Mbak,,,, soalnya selain nasi padang, saya suka mie ayam... :) waduh mau coba mie ayam banyumas... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasi padang ??wowwww jadi pengen itik lado ijo hahahhah

      mie banyumas enak ni mas diar, silakan dicoba :D

      Hapus
  29. Wah, kalo saya mah suka banget Mba makan ikan (hampir tiap hari malah hehe).

    Pedagang yang emang kebetulan kita tahu asal daerahnya, udah paling mantep kalo diajak ngobrol pake bahasa daerah (kalo kebetulan kita nguasain bahasa daerah itu), soalnya pasti mereka mikirnya kita senasib sedaerah. Sayangnya, saya sendiri ga fasih berbahasa daerah haha (padahal ibu saya setiap hari ngomong pake bahasa Jawa).

    Saya jarang makan cumi, tapi ngelihat foto cuminya jadi kepengen, apalagi di bawahnya ada foto sekumpulan ikan yang "menunggu untuk diolah dan disantap" hehe. Kelihatannya itu ikan bakal jadi enak banget kalo digoreng *slurp*

    Maknyus, ditutup dengan semangka yang merah menggoda hehe.
    Iya Mba, belanja di pasar menghidupkan ekonomi masyarakat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow..satu kata : KEREN !!
      Suamiku juga sih, dia maksa aku buat suka makan ikan yang bergizi hahahhah

      iya Bay, klo dah ngerasa senasib, cepet akrab terus dimurahin deh, jadi langganan...haseeg
      Kapan kapan aku posting olahan cumiku deh...dijamin lejaaattt

      iya ni, tiada hari tanpa semangka, hehehh

      Hapus
  30. Aku suka milih2 ikan segar waktu di sumatra. Sayang di Jogja gak ada

    BalasHapus
  31. pasar tradisional emang oke banget. ada suasana yang tidak bisa didapatkan di pasar swalayan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul jev...di pasar basah lebih lengkap

      Hapus
  32. Adeku kerjanya di karawaci loh, tapi rumah di dekat bandara soe-ta.

    Semoga suatu hari bisa kopdar yak :)

    BalasHapus
  33. Adeku kerjanya di karawaci loh, tapi rumah di dekat bandara soe-ta.

    Semoga suatu hari bisa kopdar yak :)

    BalasHapus
  34. Ikan itu bikin cerdas kan, ya. Apalagi ikan mentah. Biar kayak orang Jepang gitu. :D

    Anjaaass ini tulisan banyak selfie-nya. Muahaha. XD

    Emang kalo suka foto-foto random di pasar gitu norak, ya? Gue mah hampir di setiap tempat gue fotoin. Gatau kenapa. Biasanya untuk bantu nginget kejadian-kejadian di tempat itu, sih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sasimi?? ahhhh gue kok eneg yak?? maklum naknya katrok
      hahhahah, alibinya blogger gitu lohhh

      hahhahah gue agak malu soalnya orang nganggep gue rada aneh, di pasar foto foto wajaakaka

      Hapus
  35. eh, itu si mas nya kalau dibangunin pake es batu mbak ? hahaha, bisa dicoba ini buat becandain orang rumah :v

    bangun tidur gini enak nih makan semangka, selalu berhasil menggoda pembaca ini postingan :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehhh jan dicontoh....ini menyesatkand :D

      Hapus
  36. Kalau ke TPI aku suka kalap. Pengennya semua jenis ikan dibeli. Keluargaku suka ikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mb, hihi giliran ngolahin males akuh :D

      Hapus
  37. Si eneng sudah menikah, saya kira masih SMA.

    BalasHapus
  38. perbedaan dan persamaan pasar ikan tentulah ada sebab sangat tergantung pada lokasi dan tempat pasar ikan itu, ada di karawaci ada juga di tanggerang, tapi tetaps aja bau pasanya mah sama kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mang, baunya tetap sama kalo pasar mah

      Hapus
  39. waahhhh brp lama aku ga ke pasar ikan yaaa -__-.. trakhir aku ksana pas blm nikah, nemenin sepupu di pasar modern lippo karawaci itu mba... kalo yg itu aku sukaaaaa ^o^.. soalnya bersih, ga bau ;p.. tp klo yg tradisional, hiks, kapok ngeliat kondisi becek dan baunya -__-..

    eh, kalo salak itu, supaya ga susah BAB, makan dgn kulit arinya mba.. itu jgn diilangin.. krn kulit ari nya yg bikin lancar bab :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. o...aku kalo yang lippo karawaci blum tau sebelah mana
      (kapan kapan cari ah)

      wah baru tau infonya thx mb fan

      Hapus
  40. cuminya menggoda banget Mbak Nita :)

    BalasHapus
  41. Mie ayam banyumas emang kelihatan enak dan murah. Wah, saya jadi tertarik buat mengunjunginya.

    BalasHapus
  42. Seger2 ya mbak ikannya, kalo di sampit gak ada pasar ikan khusus sih, campur sama pasar tradisional jadi ya ada daging, ayam, dll, tapi alhamdulillah ikannya selalu seger karena deket laut

    BalasHapus
  43. Aku kok agak gak kuat ya mbak sama bau amis ikan di pasar ikan gitu ._. Aku pernah masuk pasar ikan itu dan baunya menyengat, tapi tahan disana lama-lama, tapi nggak kuat *ini maunya apasih? wwkwkwk

    wkwkwk mending semangkanyaaa buat bowling aja mbaaak ~ :p wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah....sebenernya aku juga nda kuat ama amisnya, tapi digeret ama pak suami kudu ga jijian hahahhahah
      bowlingin ke mana nih??

      Hapus
  44. Ya ampun ikannya seger2 gitu Mbak. Jadi punya rekomendasi buat beli ikan nih. Soalnya kalo di Depok biasanya udah dipotong2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb, moga bermanfaat ya tulisan acak adutku ini hihii

      Hapus
  45. Ikannyaa gede-gede gitu ya mbak dan segar-segar. Kalau di bandung belum ada pasar ikan setau saya, jadi paling ke pasar aja, dan sayang banget karena seringnya dapet ikannya yang kurang bagus huhu *e malah curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mb berburu di pasar basah, biar dapet yang segerrr

      Hapus
  46. ahaaha, akhirnya nyerah juga ya kak tiap hari makan telor. Mmm, Beli ikan di TPI emang mantap masih seger-seger ikanya.

    BalasHapus
  47. apa benar pengen makan ikan karena efek makan telor hoho

    BalasHapus
  48. Jeruk nipisnya seperempat kilo kali ya, Mbak Nit...? :)
    Btw seru yaa piknik ke pasarnya, sampe seharian gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaaaaaaaaakkk iya...maksud akuh itu...seperempat kilo ehehehheheheh

      Hapus
  49. asyik banget ikannya seger2, lgsg dpt dr tpi...

    BalasHapus
  50. aduh antrian paling bawah ni.. btw tu pisang besar amat hiiyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. antrian komen ya teh?
      iya itu sunpride agagnya

      Hapus
  51. kalo salak jadi ingat di kampung, tinggal metik :)

    btw, komentar dicicil? udah kayak peralatan dapur
    hi hi hi

    BalasHapus
  52. Bwahaha...perjuangan,Mbak..1,5 jam demi nyari ikan :D

    BalasHapus
  53. Bahaha.. ngakak abis di gambar tentang semangka.. pulang Niit pulaaang :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu semua spot ada akooohhhnya kaak, wakakak

      Hapus
  54. ikan tuna yg bersirip kuning itu nampak akan enak hehe

    BalasHapus
  55. waah kalo saya ngga akan berani ke pasar ikan, soalnya mmmmm saya gasuka ikan dan ngga biasa sama bau anyirnya :')

    BalasHapus
  56. duh, seru ya mbak kalo udah punya pasangan. terus juga yang di bahas tentang ikan. sudah lama banget aku gak makan ikan mbak semenjak merantau gini. jadi Homesick stelah baca. sukses mbak.. sukses bikin Baper.. haha

    Nice..

    Salam kenal ya mbak, aku blogger dari Malang ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheheh...nak kuliah rantau pasti ngalamin ya, makasih ya, ntar aku tak maen ke blogmu

      Hapus
  57. Wah...ada cumi...ada mie...ada semangka...jadi laper dech...

    BalasHapus
  58. wahahaa kasiang banget yang pas fotonya suami lagi bawa semangka mbak nya minta poto.
    Nggak papa sih, suami seorang blogger gitu lhoo wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu sabar punyak istri seorang blogger hahha

      Hapus
  59. Tiga kali aku bolak2 ke postingan demi nuntasin bc ceritanya yg terus diganguin, what cumi 1 kg hanya 45rb lain x aku nitio yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ralat mb, yang betul 1 kilo 55 ribu hihi *maklum diriku rada pelupaaa

      Hapus
  60. Waduuuh ikannya seger-seger jadi pengen belanja ikan juga buat dimasak xD xD Racun ahh

    BalasHapus
  61. kayaknya sering ya..beli semangka..hahaha..semangat kakaka

    BalasHapus
  62. Ikan makanan kesukaan aku nih. seger-seger ikannya jadi masu di beli semua buat stok :) Maaf yaaa aku baru bisa bw lagi nih, langsung ngerapel deh

    BalasHapus
  63. saking lamanya dandan, TPI nya berubah jadi MNC

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...